alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Sinematografi Sejak Dini, Manfaatkan Ponsel Pintar dari Syuting hingga Editing
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9b3378dcd770cd0e8b4567/sinematografi-sejak-dini-manfaatkan-ponsel-pintar-dari-syuting-hingga-editing

Sinematografi Sejak Dini, Manfaatkan Ponsel Pintar dari Syuting hingga Editing

Ajarkan Sinematografi Sejak Dini, Kidsmotion Manfaatkan Ponsel Pintar dari Syuting hingga Editing


Kidsmotion Cinematography merupakan lembaga pendidikan kreatif sebagai tempat belajar sinematografi bagi anak. Bertempat di Semarang, mereka diajarkan gimana membuat film atau karya audio visual berbekal kamera ponsel.

 Sinematografi Sejak Dini, Manfaatkan Ponsel Pintar dari Syuting hingga Editing

Kegiatan belajar mengajar di Kidsmotion. (Kidsmotion Cinematography)

Inibaru.id - Dunia sinematografi negeri ini terus menggeliat. Sayang, nggak banyak sekolah sinematografi di sini, khususnya yang diperuntukkan bagi anak-anak. Ini membuat profesi tersebut belum begitu diketahui dan menjadi cita-cita mereka.

Berawal dari situ, Tri Sutrisno dan Gede Darma berusaha mendirikan Kidsmotion Cinematography, sebuah lembaga pendidikan kreatif yang dikhususkan sebagai tempat belajar sinematografi bagi anak gan. Kegiatan pertama yang mereka lakukan adalah workshop tentang pembuatan film dan vlog dengan kamera ponsel akhir April 2018 lalu gan.

Bertempat di markas Kidsmotion, Jalan Erlangga Raya No 32, Pleburan, Semarang Selatan, Kota Semarang, Jawa Tengah, mereka menggelar workshop yang diikuti hingga 60 anak gan. Dari pencapaian itu, Tris, panggilan akrab Tri Sutrisno, mengungkapkan, mereka optimistis untuk melanjutkan kelas tersebut.

"Saya yakin bisa membuka kelas reguler untuk menampung anak-anak yang berminat mengembangkan potensinya di dunia audio visual," ujarnya.

Kelas reguler pun kemudian mulai mereka buka awal Juli 2018 gan. Sebelumnya, mereka juga sempat membuat kelas liburan, yakni pada akhir Juni. Kelas yang berlangsung selama lima hari tersebut diisi dengan kelas pembuatan animasi.

Kelas Reguler

Kelas reguler dibuka untuk anak dan remaja dari usia 7 hingga 15 tahun gan. Para peserta tersebut mendapatkan pengajaran sekali dalam seminggu, dengan pilihan Jumat sampai Minggu. Hingga kini, Tris mengatakan, sudah ada enam anak yang mengikuti kelas reguler dengan kategorisasi kelas yang berbeda.

Kidsmotion membagi kelas dalam tiga kategori yang didasarkan pada usia. Anak umur 7-9 tahun akan masuk kelas basic, usia 9-11 tahun masuk kelas advance, dan setelahnya masuk kelas professional.

Kidsmotion menggunakan gawai atau ponsel pintar untuk mempelajari sinematografi.

“Kami mencoba memanfaatkan gawai sebagai media kreatif anak-anak,” jelas Tris.

Dia mengungkapkan, untuk proses produksi hingga editing video, semua mereka lakukan via gawai. Menurutnya, ini bertujuan agar anak-anak nggak menggunakan gawainya untuk bermain gim atau menonton Youtube saja, tetapi bisa menghasilkan sesuatu yang positif gan sehingga anak bisa lebih produktif.

Lembaga pendidikan sinematografi untuk anak ini memang dibuat sebagai upaya menggiring anak ke arah yang produktif terutama dalam dunia audio visual gan. Tris percaya bahwa anak-anak di era digital saat ini punya potensi yang besar untuk mengembangkan dirinya dalam dunia audio visual.

"Kami hadir untuk memberi pembelajaran sekaligus pendampingan untuk mencapai tujuan tersebut," kata dia.

Menyalurkan Keahlian

Tris bukanlah nama baru di dunia perfilman Semarang. Menggeluti dunia tersebut semasa kuliah sekitar 2010, dia dikenal memiliki komunitas film di kampusnya. Hingga kini, lulusan Universitas Negeri Semarang (Unnes) itu telah membuat sejumlah film fiksi maupun dokumenter gan. Dia juga mendirikan production house (PH) Segi Film yang konsen di film dokumenter.

Dengan kemampuan sinematografi mumpuni, Tris kini mencoba menyalurkan energinya kepada anak-anak. Setelah melakukan edukasi tentang film ke sekolah-sekolah, dia kini mencoba membesarkan Kidsmotion gan.

Para peserta Kidsmotion asuhannya kini hampir seluruhnya sudah mempunyai akun Youtube. Akun tersebut mereka isi dengan film yang mereka buat sendiri.

Raksana Anakin Luffy Nugroho, salah seorang peserta, mengaku senang bisa belajar sinematografi di Kidsmotion.

“Senang, seru, bisa belajar cari spot gambar yang bagus, bikin video yang lebih bagus lagi, dan ngedit juga. Jadi, bikin film sendiri, lalu ditonton sendiri," ungkap siswa Kelas VIII SMP home schooling yang memiliki hobi menonton film tersebut.

Nah,agan, barangkali punya adik, keponakan, atau tetangga yang pengin belajar sinematografi, nggak ada salahnya bergabung di Kidsmotion. Yuk, bareng-bareng hidupkan dunia perfilman Semarang mulai dari usia dini!

 Sinematografi Sejak Dini, Manfaatkan Ponsel Pintar dari Syuting hingga Editing

*SUMBER:inibaru.id


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di