alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ini Cara Kelenteng di Ciampea Hormati Karuhun Sunda
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b99a516dac13ebb728b4577/ini-cara-kelenteng-di-ciampea-hormati-karuhun-sunda

Ini Cara Kelenteng di Ciampea Hormati Karuhun Sunda

Ini Cara Kelenteng di Ciampea Hormati Karuhun Sunda

  | Mar 03 2018, 06:00

Ini Cara Kelenteng di Ciampea Hormati Karuhun Sunda

Hok Tek Bio, Ciampea, Bogor. (Merahputih.com/Rizki Fitrianto)

20

shares   Share  

MERUPAKAN sesuatu yang lazim jika setiap kelenteng dipenuhi dengan altar dewa-dewi mitologi ajaran Tridharma (Taoisme, Buddhisme, dan Konfusianisme). Namun, lain halnya dengan Hok Tek Bio, Ciampea, Bogor.

Demi menghormati leluhur masyarakat Sunda, para keturunan Tionghoa di daerah tersebut, selain memajang dewa-dewi mitologi mereka, pun membangun sebuah altar karuhun masyarakat lokal, Raden Suryakencana.

Salah seorang pengurus kelenteng, Tan Ta Yang mengatakan, dengan dibangunnya ruang altar Raden Suryakencana, etnis Tionghoa menunjukkan betapa asimilasi budaya telah terjadi di dalam kelenteng tersebut.

"Di sini, etnis Tionghoa menghargai dan menghormati apa yang masyarakat setempat percayai. Tidak menghilangkan apa yang mereka yakini," kata Tan di Hok Tek Bio, Jalan Letnan Sukarna, Pasar Ciampea, Ciampea, Bogor, Jumat (2/3).

Raden Suryakencana, kata Tan, juga merupakan pengejawantahan daripada kerukunan. "Berdasarkan proses asimilasi tersebut, intinya adalah untuk menciptakan kerukunan umat beragama di daerah Ciampea, Bogor," katanya.

Dari hal itu pula, ucapnya, sedari dulu hingga sekarang tidak pernah terjadi sedikit pun pergolakan antarsesama umat beragama. "Intinya, kami juga harus menghargai apa yang mereka yakini. Dalam urusan budaya, semua berbaur menjadi satu," ucapnya.

Ini Cara Kelenteng di Ciampea Hormati Karuhun Sunda

Altar karuhun Sunda Raden Suryakencana di Hok Tek Bio, Ciampea, Bogor, Jawa Barat. (MP/Noer Ardiansjah)

Selain altar karuhun Raden Suryakencana, di kelenteng tersebut juga disediakan beberapa altar lainnya seperti dewa yang utama Hok Teng Ceng Sin (Dewa Bumi), altar Kwang Kong (Jenderal Perang yang dipercaya untuk menjaga dan melindungi), Dewi Kwan Im Po Sat (patung Dewi Welas Asih), Sam Po Hud (Buddha), Dewa Cao Kung Kong (Dewa Dapur), dan lain sebagainya.

"Hok Tek Ceng Sin merupakan Tuan Rumah kelenteng ini, diapit oleh Kwan Kong sebagai Dewa Perang, dan Dewi Kwan Im Po Sat (Dewi Kwan Im, Dewi Welas Asih). Di ruangan lain, masih ada beberapa altar berbeda yang bisa kita lihat," katanya. (*)

https://merahputih.com/post/read/ini...-karuhun-sunda
Ijin baca2 dulu bre
semoga selalu damai


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di