alexa-tracking

Sambilan jadi Tukang Pijat Wanita Dosa atau pahala?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9890a198e31b17538b456f/sambilan-jadi-tukang-pijat-wanita-dosa-atau-pahala
Sambilan jadi Tukang Pijat Wanita Dosa atau pahala?
(Note: gue ga bermaksud pasang iklan, gue hanya butuh masukan aja. titik)

Dear agan-agan yang baik hati,
Sebenernya gue mau mendapatkan masukan dari kalian semua. Well, pada dasarnya semua ini adalah masalah uang. Setelah menikah, sampai sekarang gue masih adaptasi dengan yang namanya keuangan. Yap, bagi sebagian besar keluarga, keuangan sebenernya masih menjadi momok yang ngeri-ngeri sedap. Berusaha untuk survive, tapi keadaan mengharuskan gue untuk mencari uang tambahan buat keluarga.

Oke, sesuai judul yang gue tulis di atas, gue udah menjalani pekerjaan sampingan ini kurang lebih 5 bulan terakhir. Kenapa gue jadi tukang pijat khusus wanita? salah satunya karena mungkin menjual banget, pada kenyataannya memang benar. Setelah gue posting iklan di website ......., gue mendapatkan klien pertama. dan hasil uang yang gue dapatkan memang lumayan banget untuk sekedar nambahin uang bensin, bahkan bisa nambel pengeluaran2 kecil untuk aktifitas gue.

Apasih yang gue lakukan dalam pekerjaan sampingan ini???
seperti biasa, gue pijat kaki mulai dari jari, telapak lalu naik ke betis, pinggang, bahu, leher, lalu ke kepala). Selesai dan i get the money. Namun ada hal-hal yang mengganjal dalam pekerjaan ini sampai akhirnya gue posting disini. Emang apa yang mengganjal, pada klien ke 2, gue udah mulai merasakan adanya permintaan macem-macem dari klien. Ada yang minta pijat sensual lah, bahkan sampe melakukan hubungan badan. Tapi untungnya gue masih bisa jaga diri.

Dengan berjalan nya waktu, gue udah pernah pijat hampir 10 klien. Kalo agan-agan penasaran klien nya seperti apa, ya macem2. Tapi hampir semuanya ibu-ibu, cuma 1 orang yang belum menikah (Kok bisa tau umurnya sih??? ya kan ketika pijet, gue ngobrol2 juga gan...ya kali diem2 aja hahaha). Umur ibu-ibu nya variatif, ada yang 30 an - 40an, bahkan ada yang udah punya cucu. Gue sih ga masalah selama ini pekerjaan yang bisa menghasilkan dan ga ngerugiin orang lain.

Oke balik lagi pada isi pembicaraan gue, mau mendengarkan masukan dari agan-agan. komentar kalian bakal jadi cermin buat gue ambil keputusan, mungkin kalo banyak yang komen kontra, bukan ga mungkin gue bakal stop sampingan ini.

Ps: Isteri gue ga pernah tau gue punya pekerjaan sampingan ini, kalau dulu gue pernah punya sampingan jadi abang gojek Grab Hitch, dia tau. Tapi kalo ini, dia sama sekali gatau.

Thanks Banyak agan-agan.
image-url-apps
jadi ingat kisah gudfren dan elang medan
Wah ane sendiri ga tau tuh kisah yang ente sebut. Kalo boleh tau kisahnya " gudfren dan elang medan" kaya apa gan?
KASKUS Ads
image-url-apps
Sebaiknya dikonsultasikan dgn istri, krn rawan bisa timbul fitnah kedepannya, mungkin lebih baik cari kerjaan/ sampingan lain yg resikonya lebih terukur
Karena yang namanya cari pekerjaan itu ga mudah, mendingan tetap diam-diam menjadi tukang pijat khusus wanita.

Tapi harus digarisbawahi, tetap jujur dengan istri agan, dengan menjaga alat kelamin dan perasaan istri agan sendiri.
image-url-apps
sebaiknya ditinggalkan saja. karena percaya deh -puluhan orang yang ane temuin dari para kontraktor dll- rezeki itu yg terpenting barokahnya. -percaya atau nggk, barokah rezeki itu benar-benar real-.. kalau dari cara ginian istilahnya orang duit panas, nggk lama dan nggk jelas keluarnya ke mana aja tahu2 udah gak ada

..

Ada yg pernah sampe bilang ke ane, kalau ngedapetin duit seratus dua ratus juta sebulan bersih tu gampang banget.. SEPEKAN bawa jalan2 keluarga bisa abis 15 - 20 jt..

Terus sekarang .. NOL .. nggk nyisain apa2, bahkan mobil pun nggk ada.. Cuma rumah dengan uk pas-pasan (bukan gara2 judi / utang / yg semisal). Ini satu kasus, puluhan gan yg ginian.

Karena ente tahu ndirikan dunia kontraktor yg penuh suwap menyuwap .. Kagak barokah jadi
image-url-apps
Czech massage uy...
Quote:


masih ane pertimbangkan gan untuk ngomong ke isteri, karena ane menghindari banyak perdebatan. Btw Thanks yah
Quote:


Untuk jaga diri, insyaallah ane bisa jaga karena ane laki-laki nya, lain halnya kalo ane cewe, mungkin ane khawatir. Masalahnya adalah gue tipe orang yang bener-bener hindarin konflik, konflik apapun itu..hmm dilema
Quote:


Untuk jaga diri, insyaallah ane bisa jaga karena ane laki-laki nya, lain halnya kalo ane cewe, mungkin ane khawatir. Masalahnya adalah gue tipe orang yang bener-bener hindarin konflik, konflik apapun itu..hmm dilema
Quote:



Oke Mas Thanks masukannya, bakal saya pertimbangkan....
selama kamu belum macam macam yang belum salah si gan , karena kamu kan sudah punya istri dan pekerjaan ini terpaksa kamu ambil , masih halal kok asal jangan main main dibelakang istrimu
Quote:


sampai kapanpun, pada perjalanan pernikahan akan beradaptasi dg yg namanya keuangan. ibaratnya dulu cuman nyari duit buat dirinya sendiri, sekarang buat dirinya plus2 (plus istri, plus anak, plus ortu sendiri & mertua, plus sodara (mungkin)). nah, prioritas uang kan ada. mana yg lebih dahulu. klo ngikutin keinginan, y kagak abis2nya. klo ngikutin kebutuhan, InsyALLAH akan terkondisikan

keadaan yg bagaimana ? nggak jarang ane sendiri denger, "cari duit haram ja susah, giman cari duit halal?". y sebener e semua bisa dipikirkan. tiap2 ada masalah, disitulah ada solusinya (ane nyomot dari omongannya cak nun emoticon-Peace). klo agan muslim, curhat sama ALLAH setelah sholat tahajud & sholat tasbih (ALLAH sesuai sangkaan hambaNYA), klo agan non muslim bisa pas malam (ato keadaan tenang), pejamkan mata & curhat sama TUHAN. tapi klo agan atheis, maaf ane kagak bisa kasih saran emoticon-Peace



Quote:


sesuatu yg "besar", dimulai dari sesuatu yg "kecil" emoticon-shakehand



Quote:


saran kongkrit ane. coba dikonsultasikan sama bini. cuman pas ngomongnya, pas keadaan tenang. seperti kata agan diatas, klo nggak barokah, duit itu bakalan hilang. tapi klo barokah, sedikit apapun jumlahnya, pasti cukup





just my 2 cents emoticon-Peace
maaf kalo kesannya ane menggurui,
tp menurut ane pribadi mending progres pelan2

1. mengapa pijat khusus wanita? kenapa ga pijat umum aja? iklannya diganti pria dan wanita saja.
2. abis beberapa saat menjalani pijat umum, agan baru ngomong ke istri bahwa agan selama ini punya kerjaan sampingan memijat. menurutku bakal lebih aman gini daripada pas bilang ke istri, agan masih pijat khusus wanita.
3. BTW, agan memilih pijat ini karena agan punya basic memijatkah? pernah diajarin siapa gitu, atau kursus? kalau iya, bilang sama istri agan, memang agan memiliki keahlian ini.
4. sampe sini silakan diskusi sama istri. kalo istri setuju, tinggal lanjut. kalo ga setuju mungkin agan bisa:
a) stop kerjaan sampingan total.
b) cari kerjaan sampingan lain.
c) istri agan yg kerja sampingan.

good luck ganemoticon-Jempol
Reply to nugisama's post
Quote:



Thanks gan masukannya emoticon-thumbsup
Reply to donopsal's post
Quote:


Jawaban:
poin no 1. Karena menjual gan, kalo pijat biasa udah banyak. itu emang strategi ane biar lebih komersil
poin no 3. Ada gan, dari temen ane dulu pernah belajar langsung pijat yoni di negara sakura, ane kecipratan ilmu nya sedikiiiiiiiit banget, poin yang ane tekankan yaitu menjaga kenyamanan dan kepercayaan.


Thanks masukannya ya gann....makasih banyakkkkk
kalo istri ampe tau ntar agan dikira selingkuh, mending jangan ampe ktahuan..
Quote:

gak dosa lah emoticon-Embarrassment
gan ada lowongan gak?
bisa khusu utk pelanggan mahasiswi cantik gak sih? emoticon-Embarrassment
kalo ad akabar2in yak? emoticon-Embarrassment
Bisa jadi gan
Quote:


Oke gan
wah untuk lowongan, ane belum bisa ngasih gan..mungkin nanti ketika ane bener2 pensiun dari sampingan ini bakal ane kabarin.
bahkan udah ada puluhan agan-agan kaskus yang PM ane untuk pekerjaan ini, ane belum berani ngasih sembarangan ke orang lain.
Anyway, Thanks gan masukannya
×