alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Asal Usul TOA dan Ada Masjid Pernah Mengharamkan
5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b98773c620881f41d8b4572/asal-usul-toa-dan-ada-masjid-pernah-mengharamkan

Asal Usul TOA dan Ada Masjid Pernah Mengharamkan

Quote:

SUMBER

Quote:


jadi jika ada nasbung idiot yang LUPA AKAN AGAMANYA dan menyebarkan berita hoax berupa
6 presiden terdahulu, toa tidak pernah di permasalahkan
dan hanya jadi masalah di zaman jokowi
abaikan saja
daripada elu tertular idiotnya

emoticon-Traveller

Quote:


dulu zaman perang, jepang pernah menjajah wilayah indonesia
dan zaman skrg, lagi2 jepang secara diam2 menjajah masjid indonesia secara senyap
buktinya adalah toa seolah telah bersatu dan menjadi bagian dari masjid itu sendiri

usir produk asing aseng

emoticon-Marah emoticon-Marah emoticon-Marah
Diubah oleh nyari.pc
Halaman 1 dari 2
toa teknologi kafir!
Kalau takut patung?
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Nah, daripada bising gajelas mending balik ke gaya taun 60an, gak usah pake toa emoticon-Big Grin

Toh kan sesuai sama keinginan hakikinya nasbung, balik ke jaman old.

emoticon-Traveller

pake toa monggo2 saja
tapi jangan kenceng2 lah
ingat tetangga sekitar juga
dalam beragama
sangat penting mendalami ajarannya, menghayati dan mengamalkannya
tidak boleh hanya sekedar melaksanakan kewajiban kewajiban rutinnya saja, karena tanpa belajar ajarannya kita bisa tersesat oleh pemikiran kita sendiri.

emoticon-Malu
Balasan post masmomon
Quote:


Ditangan muslim, yang haram bisa jadi halal emoticon-Wowcantik

Quote:


Ra iso, muslim harus ikut perkembangan jaman. emoticon-Matabelo

Quote:


Khawatir kagak kedengaran kalau kagak kenceng suara toa-nya.
Mendingan di maksimalin sekalian, dijamin kedengaran sampe 8 mata penjuru angin emoticon-Hammer2
setuju sama TS..emoticon-2 Jempol
Asal Usul TOA dan Ada Masjid Pernah Mengharamkan
masih aja ga habis di bahas
Entah sejak kapan dan kenapa..

Menurut gue, suara azan ini udah jadi sesuatu yg sangat wajar dan lumrah ditelinga gue..

Kalo denger suara azan dari Toa, ada sedikit rasa tenang dan aman di hati gue..

Semisal gue melakukan perjalanan ke suatu tempat yg ga gue kenali, saat gue denger suara azan berkumandang di kampung itu, entah kenapa timbul rasa tenang dan aman di hati gue..

Gue merasa seperti ada keyakinan di dalam hati gue bahwa tempat yg gue datangi ini adalah tempat yg aman..

Walopun agama ini udh ga memiliki tempat lagi di hati gue, tapi beberapa dari budaya dan tradisinya
sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan gue..

Menurut gue justru aneh kalo suara yg sering terdengar semenjak gue lahir kedunia ini mendadak hilang dari negara ini...

Suara keras itu sudah jadi bagian dari kebudayaan negara ini..

Gue ga perduli mau ada berapa ribu org seperti meliana mendekam di bui.. Tapi gue ga akan pernah setuju kalo suara ini di hilangkan dari negeri ini..

Hargai budaya bangsa ini..

Persetan dengan arab, turki atau negara islam lainnya yg sudah membatasi penggunaan toa...

Itu negara mereka, budaya-budaya mereka.. hak mereka mau apa...

Negara ini tetaplah dengan budayanya sendiri..

Suara keras azan dan toa ini adalah budaya negara kita.. Gue patut marah kalo ada bedebah2 yg mau menghapus budaya ini dari negara gue.. emoticon-Cool
Diubah oleh filusufkacang
di indo kalo sudah jadi "tradisi/budaya" emang susah ngutak atiknya. ada aja ngelesnya.
nyatanya gak semua negara muslim pake speaker kenceng2 lebay kayak di sebagian mesjid indo.
takmir kampungan emang gitu, ditegur juga biasanya nyolot.

coba NU dan Muhammadiyah bantu sosialisasikan kebijakan ini, terutama di daerah2.

tambahan, biasanya ada orang kampungan kelonjotan
Quote:
Diubah oleh k4ktus
Balasan post filusufkacang
Quote:


Azannya sih gw juga gak masalah toh paling gak sampe 2 menit,
tapi pemuteran rekaman ngaji ato ceramah yg bisa sampai 1 jam lebih sebelum azan itu yg ngeganggu banget apalagi yg volume sekenceng apa.. masjid deket rumah lu mungkin enak cuma azan dan volumenya gak seberapa.
Quote:


Menurut gue solusinya tower masjid wajib di bikin tinggi dan volume toa di atur..

Penggunaan TOA pun diatur supaya hanya dipergunakan utk azan kalo pagi hari dan siang hari...

Kalo utk ashar, magrib dan isa sih silahkan aja ada suara ngaji.. Toh itu bukan jam tidur orang..

Jujur aja gue juga terganggu.. Anak gue yg umur 1 tahun suka bangun subuh gara2 suara azan....

Tapi ga harus sampe di hapus juga.. Di atur boleh.. Tapi jangan sampe di apus..

Ga berasa di indonesia lagi gue kalo sampe suara azan ga terdengar lagi di negara ini.. emoticon-Cool
Diubah oleh filusufkacang
adik bungsu kita cuma minta satu "PENGAKUAN" itu saja dan biarin ajah, klo gak dituruti ngambek loh malah bikin repot emoticon-Cool
Balasan post filusufkacang
Quote:


masih gak setuju gw.
anak2 pulang sekolah juga mesti belajar, orang2 pulang kerja juga ada yg punya tugas dirumah, itu semua butuh konsentrasi dan bisa terganggu dengan suara keras gak jelas berjam2.
orang2 sakit dan lansia butuh istirahat & ketenangan, tensi bisa tinggi kalau denger suara2 keras berjam2. dari tensi yg tinggi juga obat jadi gak beredar dgn sempurna melalui pembuluh darah.
Kalau marbot masjid ato pengangguran kayak ente mungkin ya gak bakal terganggu sama itu.

toh di Arab Saudi sendiri sudah dibuat aturan pelarangan penggunaan TOA selain utk azan.

Quote:



Diubah oleh xurobiv
Quote:


Iye sih gue pengangguran ga ada kerjaan.. Makanya gue nyantai aja denger suara azan.. emoticon-Smilie

Tapi toh gue dulu waktu kecil, rumah gue di deket masjid.. Kok gue masih pinter2 aja yah? Sekolah gue aman2 aja tuh ga sampe jadi goblok juga kaya elu gara2 stress dengerin azan.. Coba di cek yg salah azannya apa memang otak lu yg kagak kuat nerima pelajaran..

Umur 35 tahun kaya gini, org masih susah payah kerja cari uang di kantor, gua santai2 di rumah sambil nonton TV, sambil sesekali ngecek rekening efek di HP gue.. Apa karena gue org kampungan makanya gue kaya gini yah? emoticon-Smilie

Dan nenek gue juga yg dulu umurnya 80 tahun aman2 aja tuh, ga lantas langsung stroke di tempat gara2 denger suara ajan.. Bahkan umurnya panjang sampe skrg udh 100 tahun lebih..

Mungkin nenek lu kebanyakan makan babi, makanya kolesterol tinggi... Dari pada nyalahin azan baiknya elu kontrol itu makan nenek lu.. emoticon-Smilie

Suara keras sampe berjam2 itu di mana2? Lu tinggal deket mesjid apa tinggal di tengah lapangan terbang tong? Atau jangan2 rumah lu ada di dalem pabrik nggak? Kok bisa ribut sampe berjam2? emoticon-Smilie

Arab ya arab, emangnya negara ini arab? Kalo arab bikin kebijakan semua cewe harus pake cadar kaya ninja, apa negara ini wajib patuh juga? Goblok amat.. emoticon-Smilie
Diubah oleh filusufkacang
Balasan post filusufkacang
Quote:


udah gak usah kebanyakan delusi mending buruan cari kerja sono.
Quote:


Iye sih ye, kebiasaan buruh pabrik gaji UMR kaya lu emang gitu ye.. Kalo jam segini ada di rumah artinya ga punya penghasilan.. Gue maklumin sih ya mindset kaya gitu.

Itu lumrah.. emoticon-Smilie
Balasan post filusufkacang
Quote:


coba klo kita maksimalin suara TOA + tambah 5 toa per mesjid, ane ragu masih ada yang sependapat sama ente, makin keras makin bagus kan?

ANE SUMBANG 10 TOA BUAT MESJID DEKET ANE EN MINTA ITU TOA DIMAKSIMALIN. apa semuanya bakal sependapat ma ente? THINK!!
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di