alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

Tampilkan isi Thread
Halaman 92 dari 98
dobrak page

jgn lupa harus ada *PLAK* dulu sebelum onta pergi put
muehehe
emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
chamelemon dan 17062018 memberi reputasi
Monggo kesebelah nggeh emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
AKlewang dan chamelemon memberi reputasi
Setau ane.. onta emang gak memamah biak.., tapi cenderung memamah muda..! emoticon-Big Grin

Yg di belakang monitor..emoticon-Peace yak..!?
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Kalo onta mesti tatapan mesum
Opo maneh bab bagian bulet bulet emoticon-Hammer (S)

Gak cuman punya unit satu harim saja, punya otong aja dipelototin sambil nelen ludah emoticon-Busa
emoticon-Ngacir
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Diubah oleh liverd
Quote:

Setuju..!!! emoticon-thumbsup
Insting si onta cenderung kuat.., dalam hal berkembang biak..!emoticon-Big Grin
Gak cuma kembang jurusan.., si kembang pasir yg jelas" straight..bisa terus nempel & awet.! emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Putri mengidap bipolar ya can?
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Muehhehehe.....
Makin menarik aje nih cerita emoticon-Ngakak
Moga aja .makin sering dah tu .ente di kerjain kek gitu ndul .tdur di luar,emoticon-Ngakak
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Sepandai pandainya onta melompat akhirnya tetap sesat juga emoticon-Wakaka
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Iki piye ceritane kok iso keno over lap 2 putaran ...

emoticon-Hammer2

Kuota ku entek opo KasApp e mendem

emoticon-Marah
profile-picture
chamelemon memberi reputasi


Pack 39 # Eyes To Eyes

"Ya tatapan kalo dia nggak suka kalo aku datang kesitu!" makin keliatan emosi dah tu Nyonya Muda.

Ya Sallam...

Bukan khianat bumi dah. Ane nggak salah denger kan yak?

"Nggak kebalik tuh?!..Ya jelas lah...dia jadi nggak enak, wong Nda aja ngeliatnya kayak gitu. Tolong Nda...bedain, yang mana beneran cinta, mana yang cemburu, dan mana yang namanya kebersamaan."

"Mas...kami sama-sama perempuan, tau mana tatapan yang ada rasanya sama mana tatapan yang penuh curiga, Mamas bisa bedain itu nggak?!"

Beneran ane pengen misuh-misuh nggak jelas, tapi ane sadar kalo bakal memperparah keadaan. Akhirnya ane berlutut, menggenggam tangannya yang sempet ogah-ogahan buat ane pegang. Emosi juga langsung ane tahan, ini kalo ane kian ngotot, bakal lebih ribet lagi urusannya.

"Sekarang tatap mata Mamas Nda...ada kesungguhan nggak disitu?" Ane pegang tangannya dan beneran ngeliatin kornea matanya.

Doi nggak berontak nggak nolak, ngikutin apa yang ane perintahkan...ini adegan, entah dibilang romantis apa kagak, yang jelas ane beneran udah berharap menjadi normal lagi. Bener-bener berharap semuanya reda.

"Ini bukti yang Nda cari dari Mamas, bukan? Liat Nda, ada nggak? Ada nggak Mamas serius buat Nda disitu?"

Doi diem bae, nggak senyum tapi nggak marah juga...ekspresinya tuh semacam meleleh gitu dah.

"Nda...Apa sih yang Nda khawatirin? Mamas tuh...udah yakin, seperti yang dibilang Bimbim waktu itu, Mamas nggak minta Nda yakin...tapi Mamas berusaha buat beri kesan di perjalanan hidupnya Nda...Nda....Mamas tuh-,"

"Ada," doi menyela omongan ane.

"Apanya?"

"Iya...ada komitmennya Mamas disitu, ada kesungguhan Mamas disitu," doi udah berucap pelan dan menatap sayu ke ane, sama-sama nggak ada yang berkedip.

Entah kenapa...udah mulai ada rembes-rembes gitu disudut mata ane, doi juga kek gitu. Aiiihh....ini nih, bicara dari mata ke mata...endeus eui.

"Mas..."

"Ya..."

"Mamas tau kan...sayangnya Putri buat Mamas tuh kayak apa?"

"Tau Nda, tau banget...sebab itu, Mamas rela buat nyamperin Nda malam-malam dari situ ke kosnya Nda. Mamas tuh...nggak bisa kalo nggak ada Nda dihari-harinya Mamas, walopun itu cuma suara, atau itu ketikan dari jarinya Nda. Mamas-,"

"Sayang kamu...Nda sayang sama Mamas," langsung dipotong lagi penjelasan ane dengan kata itu.

Aiiihh... meleleh ane ndul.

Ane ngangguk-ngangguk dan langsung cium punggung tangannya. Putri juga kayak gitu, matanya udah lebih merembes dari mata ane. Sharenggan mah lewat ndul.


*Cip Cup*


Ane langsung berdiri dan ngecup keningnya Putri. Doi udah mejem pake senyum. Hmmm...lega dah...kali ini kecupan ini beneran bikin ane lega.

"Mamas..."

"Iya Sayang?"

"Hati-hati dijalan ya Mamasku...Nda minta maaf ya," ini suara doi udah paling lembut pake nada seperempat manja...beneran buat ane tersenyum.

"Iya Sayang, Mamas berangkat ya Nda. Nanti minta antar Bimbim ya...maaf Mamas harus lagi balik ke posko," ucap Ane udah ngelus pipinya.

"Jaga hatinya ya...Mamasnya Nda," meskipun belum tersenyum, ucapannya udah sedikit membuat hati ini tenang.

"Iya Nda Sayang."


__***__



Ane nggak akan memungkiri kalo ane udah plin-plan sama perasaan. Harusnya tuh ane lebih tegas sama perasaan sendiri, tapi ya gitu deh...Putri layak ane perjuangin tapi sosok Puspa juga nggak bisa ane tepis, kalo ane udah suka sama doi.

Ini bukanlah sebuah keberuntungan dengan apa yang udah ane lakuin buat Putri di waktu itu, entah dapat ilham dari mana, ane bisa menaklukan marah dan cemburunya Putri dengan jurus mata kesungguhan kek gitu. Yang jelas, ane nggak maen-maen juga buat Putri.

Ane balik lagi ke posko dengan keadaan yang emang setengah limbung. Nyampe Posko beneran tepar. Anak-anak team unit satu udah pada sibuk entah kemana, sempat laun ane dengar dengan aktivitas yang sudah terbiasa di dengar di jam dua, suara khas Husna dengan aktivitas mengajarnya. Bangun-bangun udah pada sepi, semuanya udah berangkat ke Masjid buat ngajarin ngaji.

Semua berujung baik-baik saja, Putri juga udah balik lagi bisa dihubungi. Khusus mengenai omongan pelecut dari Puspa, ane bahas lagi di malam harinya.

Malam itu, kebetulan memang ada pertemuan warga, kami bersembilan dapat undangan buat menghadirinya. Ya pembahasan terkait pertemuan sebelumnya yang membahas tentang kiprah Team Unit satu. Disitu kita bahas lagi tuh termasuk Program kelompok maupun Individu. Kebetulan yang dapat jatah wadah pertemuan di salah satu rumah ketua eRTe.

Kayaknya belom ane terangin yak, siapa aja yang bawa motor di Team Unit Satu. Jadi, diantara kita bersembilan itu, hanya tiga orang yang nggak punya kendaraan, yaitu Husna, Yuli dan Adi. Sisanya punya, tapi hanya Puspa yang nggak bawa motornya. Keempat Para Jakun bawa motornya semua, termasuk Super X di dalamnya, dan perwakilan Para Harim hanya punyanya Rani.

Formasi berkendara tidak pernah berubah dari sebelumnya, Tama selalu bersama dengan Rani pake motornya Tama. Wawan selalu tandem sama Husna pake motronya Wawan, dan Adi selalu jadi sopirnya Yuli pake motornya Rani. Super X selalu membawa Puspa dan Bowo selalu sendiri.

Kelar ntuh pertemuan, ya kita pulang donk. Nah, yang selalu jadi pemimpin jalan itu kalo nggak Bowo pasti Tama, dan yang selalu di urutan buncit pasti ane. Pokoknya mah, ane selalu jadi tut wuri handayani.

Pulangnya belum malam bangetlah, tapi ane cukup tertinggal dibelakang dari formasi. Dan itu memang ane manfaatkan buat ngobrol dengan Puspa.

"Kayaknya dirimu tadi kecape'an ya Pak?" Puspa udah ubah topik dari hasil pertemuan tadi ke topik yang ane harapkan.

"Iya Pus, omongan ente kemaren ada benernya, makasih ya," ane ngemeng kek gitu dengan masih berjalan pelan meskipun lampu belakang motornya Rani udah keliatan mengecil dan makin menjauh.

"Trus, sekarang masih marah nggak?" Puspa kayaknya mulai penasaran dengan hasilnya.

"Nggak...semua udah clear."

"Syukur deh kalo gitu, soalnya dari tadi dirimu masih keliatan diem aja, nggak ada ceria seperti biasanya...tapi beneran kan? Masalahnya udah selesai?" Puspa masih berusaha mengorek informasi dari ane.

"Udah, beneran udah selesai."

"Terus, bahas tentang aku juga nggak?"

Nah kan...beneran kan, ujung-ujungnya pasti ada pertanyaan yang kek gini.

"Iya, dia emang cemburu sama kamu."

"Hmm...bener kan tebakanku, trus selesainya gimana Pak?"

"Ya nggak gimana-gimana, aku bisa ngeyakinin dia."

"Ngeyakinin gimana maksudnya? berarti bener donk, kalo dirimu pinter mainin perasaan cewek."

"Kesimpulan dari mana itu? Mitos."

"Hemh...mitos dari mana, aku tau donk...gimana track recordmu Pak," Puspa seolah-olah beneran yakin bisa memojokkan ane.

"Oya?...Emang kamu udah kenal aku seberapa lama?"

"Aku nggak perlu kenal dirimu, tapi sudah cukup tau dirimu itu kayak apa," kian jumawa dah tu si Puspa.

"Berarti selama ini...kamu udah merhatiin aku donk?'

Hiyaaaa....mak jleb kan? Mwehehehe...

Puspa diem dah tu, pertanyaan simpel ane barusan nggak bisa di jawab sama doi. Ane nggak merhatiin aktivitas ataupun ekspresi doi di belakang kek gimana, yang jelas doi diem bae selama beberapa menit.

Sampe...


*Puk puk puk*


"Pak, Pak, Pak...brenti dulu Pak, Pak, brenti," Puspa menepuk pelan pundak ane berkali-kali, suaranya mendadak panik.

"Kenapa Pus?" ya ane kesentrum donk, sama paniknya Puspa.

Ane berhentiin super X, Puspa langsung turun. Muka nya beneran panik...luar biasa. Ane celingak-celinguk bengong, ni anak kenapa dah?

Doi turun sambil ngeliatin bawah dan megang kuping kiri nya, ya ane tambah bingunglah...ni anak kenapa?

"Pak, anting-anting ku hilang!" Puspa ngomong gitu dengan tampang yang luar biasa panik.

"Hah?!...Ilang? Kok bisa?" langsung ane parkirin Super X.

Puspa udah bingung luar biasa, berkali kali di ngeliat di sekitar, terutama jejak yang udah dilewati.

"Ilang gimana sih? Kok bisa?" ane nanya sedikit heran.

"Ya nggak tau!...sadarnya juga barusan!" Puspa beneran makin keliatan panik.

"Ya trus mau nyari gimana?" ane juga udah ketularan panik.

"Nggak tau!" Puspa makin keliatan panik.

"Ya udah, ya udah...ayo kita putar balik, kita cari pelan-pelan...siapa tau jatuhnya dijalan," Ane berusaha menenangkan Puspa.

"Cari juga ditempat Pak eRTe sekalian!" Puspa udah keliatan nggak tenang.

Tanpa menunggu aba-aba selanjutnya, Puspa langsung naik ke Super X. Wajahnya makin keliatan resah nan gelisah. Ane juga jadi ketularan dah tu. Langsung ane putar balik ke jalan yang kita lewati.

Di sepanjang jalan, Puspa udah celingak-celinguk bingung. Ane juga jadi ketularan panik. Jalan Super X udah lebih pelan dari sebelumnya, sepanjang jalan ane ngeliatin jalan. Arah perhatian kita sama, berada disebelah kanan. Tapi ya itu tadi, anting-anting kecil kayak gitu ya mana keliatan dah.

Sampe tempat pertemuan tadi yang ternyata masih menyisakan Pak eRTe sama beberapa Bapak-bapak, juga memberikan jawaban serupa...nggak tau. Di cari ditempat duduk nya Puspa tadi juga, nggak ada. Makin panik lah si Puspa. Ya udah ane ajak lagi buat nyari di sepanjang jalan.

Dan...belum ketemu juga sampe pemberhentian waktu Puspa menepuk pundak ane tadi. Ane berhenti lagi ditempat itu. Puspa juga udah turun, raut wajahnya udah beralih dari panik ke arah mau nangis. Ane perhatiin dah tu, anting-anting berbentuk lingkaran, tapi berwarna emas di kuping kanannya.

"Udah Pus, kita pulang aja ya, besok di cari lagi," ane udah ngebujuk Puspa buat beranjak dari sini.

"Nggak mau!...Kalo belum ketemu, aku belom mau pulang!" makin ngotot bener Puspa buat nemuin anting-antingnya.

"Kan tadi udah kita telusuri juga Pus, nggak keliatan kalo malam gini...besok aja ya."

"Nggak!...engak mau!!" Puspa udah putus asa sambil ngejongkok, matanya udah beneran nangis.

Ane udah bingung, mau nyari sampe ubanan juga pasti susah...wong jalannya aja dominan gelap sama remang-remang, ya susah bangetlah buat nemuinnya.

"Pus...ayo donk kita pulang, besok tak temenin lagi deh buat cari lagi di jalan ini," ane udah duduk negkongkok juga disamping doi.


*Hemwuhuhuhu...huwuwuwu*


Doi udah nangis beneran, kejer-kejer gitu dah. Nangis bersimpuh ditutup sama kedua tangannya, dengan posisi sambil jongkok. Ente kebayang nggak? Malem-malem di pinggir jalan, di belakang motor nemenin cewek nangis yang posisinya jongkok, mana nangis nya udah terdenger makin banter.

"Pus, udah donk...yuk pulang dulu yuk, enggak enak kalo ada yang lewat," ane udah ngebujuk Puspa lagi buat pulang.

"Nggak mau!!!"


*Huwuwuwu!*


Nangis nya Puspa udah nggak bisa kebendung lagi, ane beneran bingung gimana lagi buat ngebujuk doi pulang. Tolah-toleh kiri-kanan, bingung bercampur panik hinggap di badan ane. Ya bukan gimana-gimana ndul, jangan sampe kejadian kayak sama Mega dulu terulang lagi, kalo ada yang lewat pasti timbul salah paham.

"Pus, udah donk, nggak enak ntar kalo ada yang lewat," ane juga udah bersikukuh buat ngajak Puspa pulang, tangan ane udah berusaha ngeraih tangannya buat beranjak.

"Nggak Mau!!!" Puspa udah menepis tangan ane.


*Huwuwuwu*


Nangisnya tambah nyaring, etdah...makin bingung lah ane. Dan yang tak ane harapkan beneran terjadi.

"Ono opo Mas?"
(Ada apa Mas?)

Ada seorang bapak yang lagi melintas naek motor, langsung berhenti mendapati adegan yang tak lazim ini.

"Anu Pak, Mbak e kelangan anting-anting."
(Anu Pak, Mbaknya kehilangan anting-anting.)

Bapaknya juga langsung mendadak bingung waktu ane jelasin kayak gitu. Tuh kan...mana tatapannya curiga pulak sama ane.

"Tenanne? Ilang neng ndi?"
(Beneran? Hilang dimana?)

"Nggih Pak, sepanjang jalan niku wau...ning ra ketemu mergo peteng."
(Iya Pak, sepanjang jalan itu tadi...tapi nggak ketemu karena gelap)

"Wolaiyo...golek i sisuk wae, ki wis wengi...ndang muleh!"
(Wo lah iya...cari besok aja, ini sudah malam...buruan pulang!)

Tuh bapak-bapak akhirnya ngotot buat ngusir kami. Ya ane jadi beneran nggak enak lah...

"Yuk Pus, pulang yuk, besok tak bantuin nyari," ane ngajak Puspa buat beranjak lagi.

Doi sempat menepis tangan ane, dan beneran nggak mau beranjak dari situ. Melihat aksi Puspa yang kayak gitu, Bapaknya jadi ikutan geram.

"Mbak...ndango muleh!"
(Mbak...Buruan pulang!)

Setengah membentak tuh bapak-bapak buat nyuruh kita beranjak dari.situ. Ane pun akhirnya bersikap tegas dengan memaksa Puspa buat beranjak dengan menarik tangannya. Puspa sempat berontak, tapi ane beneran memaksa buat berdiri dan beranjak, yang akhirnya doi beneran mau nurut.

"Ngapunten nggih pak."
(Maaf ya Pak)

Ane ngomong kayak gitu ke bapaknya, dan reaksi bapaknya cuma geram ke ane. Ya udah ane geber dah tu Super X meninggalkan ntuh bapak-bapak. Dijalan ternyata Puspa masih sesenggukan, berkali-kali pulak ane tenangin doi buat bantuin nyariin anting-antingnya lagi. Ane tuh heran, kita tuh nggak pake helm...lah kok bisa anting-antingnya jatuh? Ane masih penasaran aja...

Sampe di halaman rumah Pak Marno, Puspa langsung turun dah tu...tanpa ba bibu, mlengos ninggalin ane markiirin motor. Baru aja nyampe base camp...anak-anak langsung heboh.

"Wei Pak Ketu...tok apakno Mamah?"
(Wei Pak Ketu...diapain tuh Mamah?)

Tama macam gregetan akut ngeliat ane.

"Ora tak apak-apakno, takono dewe karo uwonge."
(Nggak tak apapain, tanya sendiri sama orangnya.)

Ane jelasin singkat kayak gitu. Tapi reaksi Husna dan Rani yang lagi mendekap Puspa, seolah-olah ane udah nyakitin Puspa. Lah...jadi kagok donk ane.

"Seko ngendi we Pak?"
(Dari mana kamu Pak?)

Bowo juga udah nanya kek gitu, tampangnya beneran kumat pengen jadi Siluman Banteng. Wawan sama Adi juga udah diem aja, tapi diemnya juga udah macam gregetan sama ane.

Puspa juga udah tambah banter nangisnya waktu dirangkul sama Rani. Husna beneran tatapannya mau nampol ane. Etdah...

"Yuli dimana?" ane nanya kek gitu.

Pada nggak jawab dah tu, tapi ane langsung melakukan aksi buat menjawab perasaan penasaran ane. Ane langsung beranjak ke Markas cewek, nyamperin Yuli. Ane ketok dah tu pintunya, dan emang udah ada Yuli pake baju tidur.

"Yul, tempat tidur kalian coba geledah!" ane udah gregetan, langsung ngasih titah kayak gitu.

"Kenapa Pak?" Yuli ngasih tampang heran.

Ane nggak mengindahkannya. Kasur mereka tuh ada dua yang disusun dempet gitu dah. Kasurnya memang nggak berantakan amat, tapi bantal masih pada tertumpuk sama selimut-selimut. Ane ubeg dah tu satu-persatu bantalnya.

Dan akhirnya...

"Apa sih Pak?" Yuli nanya kek gitu, dengan herannya tanpa bantuin ane sedikitpun.

"Ini...," ane ngasih liat ke Yuli, anting-anting yang emang beneran terbuat dari emas dengan bentuk melingkar.

Reaksi Yuli ngerenyitin kening dah tu, baru aja ane mau keluar kamar. Rani sama Husna udah bertahta di daun pintu, baru aja nyampe.

"Ya udah, kalian kesana lagi, Yuli juga..." ane ngasih perintah kek gitu.

Puspa ternyata lagi di kamar mandi buat cuci muka. Para Jakun udah duduk diteras, ane datang sama Para Harim yang tersisa.

"Mana Puspa?" ane udah gregetan nanya ke Tama.

"Neng kamar mandi, sakjane ono opo toh?"
(Di kamar mandi, sebenernya ada apa tah?)

Tama nanya kek gitu ke ane. Husna udah saling lirik sama Rani, tampang mereka udah mereda dari sebelumnya. Wawan sama Adi doank yang kayaknya masih cengo' dengan kejadian ini.

"Nih..." ane kasihin dah tu anting-anting ke Puspa yang baru aja bergabung dari kamar mandi, matanya beneran udah sembab.

"Saksinya Yuli...aku tadi nyarinya di bawah bantal." ane ngemeng kek gitu.

Reaksi Puspa shock, malu, tapi ngampet senyum juga.

"Ooo..." Tama sama Bowo kompak pulak bergumam kek gitu.

"Duh...jadi malu hehe..." Husna ngemeng kek gitu.

Reaksi Rani cuma nyengir. Wawan sama Adi, tetep aja cengo'...meskipun ujung-ujungnya nyengir.

Yuli? Diem bae, nggak bereaksi apa-apa.

"Emang kalian tadi mikir ane ngapain Puspa?" tanya ane ke mereka.

"Kirain Pak Ketu barusan mojok sama Mamah hahaha.." Bowo enteng ngemeng kek gitu.

"Kirain Mamah nangis nggak mau dicium sama Pak Ketu hahaha" Wawan asal njeplak ngemeng kek gitu.

"Maaf ya Pak," Puspa juga udah nyampein permintaan maafnya dengan lirih.

"Hmmm...jadi tolong ya, jangan gampang salah paham, jangan gampang emosi, jangan gampang menuduh," ane ngemeng ke semuanya kek gitu, langsung beranjak ke dalam posko. Ninggalin mereka yang masih saling liat-liatan.

Camp red lah!!


profile-picture
profile-picture
profile-picture
pavidean dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Lihat 1 balasan
Quote:


emoticon-Ngakak berarti ente cukup gizi ettoo emoticon-Ngakak

Quote:


Asal jangan tatapan penuh sayang ndul, ane tolak kalo eto emoticon-Ngakak

Quote:

emoticon-Malu Ya gitu deh, tabur tuai pasti ada ndul emoticon-Leh Uga

Quote:

cobain sendiri ndul rasanya tuh kek apa, pasti ente ngeh dah tu emoticon-Leh Uga

Quote:

ehemh, kemaren udah ane jelasin emoticon-Big Grin

Quote:

Trus sukanya apa donk? emoticon-Leh Uga

Quote:

Ben lemu dab emoticon-Ngakak

Quote:

Otidak bisa, itu kan maunya ente emoticon-Ngakak

Quote:

Sampun yak, ssstt...jan bilang-bilang emoticon-Malu

Quote:

emoticon-Ngakak memamah papah gitu lah ya emoticon-Leh Uga

Quote:

Hasem...kae ndul, isin tho yo, camp red emoticon-Leh Uga

Quote:

Ini lagi, mana ada, pitenah etto emoticon-Leh Uga

Quote:

Dwipijar kalee emoticon-Ngakak

Quote:

Ada sentilan dibalik pujian, ada keceriaan di balik penderitaan...setdah emoticon-Cool

Quote:

Sepandai pandainya ane, tetep aja pake cara gebleg emoticon-Leh Uga

Quote:


Kekebakan bensin ketok e nek ora kebanteran ngegas emoticon-Leh Uga
Wah ane ra tau nganggo kui je emoticon-Ngakak


Mosok leh? Kok aku ra reti
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Whehehe,anah buah pak ketu wes podo thinking bed...emoticon-Ngakak
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Itu tandanya semua mendukung onta love kucing om wkwkwk
profile-picture
profile-picture
bahajitam dan chamelemon memberi reputasi
Sebenernya mereka gak nuduh pak ketu..
Ya gimana lagi, onta emang punya aura wajah PC emoticon-Paw ~penjahat cinta~ emoticon-Ngacir

Penciuman onta bagus juga ya, iso nemu anting nyang kono. Suk yen ono sing kelangan kampes, njaluk tulung onta kon nggoleki wae emoticon-Hammer (S)
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Diubah oleh liverd
Quote:


tengsin abis anjir

profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Balasan post chamelemon
Satu kata buat onta...M a t a m u !
emoticon-Toast
profile-picture
chamelemon memberi reputasi


Pack 40 # Something Wrong

Waktu sedikit berlalu...

Ane udah baik-baik aja sama Nyonya Muda, jadwal tiap hari ngabarin doi juga masih sama, tiap kelar shubuhan pasti nelpon doi. Pokoknya mah, tiap hari ane pasti ada semacam laporan gitu sama doi, ane tersiksa nggak sih dengan kegiatan kek gitu? Enggak jawabnya. Sayangnya, ane juga semakin menikmati detik demi detik kalo barengan sama Puspa.

Ane juga nggak menepis rasa ini yang beneran semakin terpikat sama Puspa, tapi ane juga nggak sama sekali mengurangi intens ngasih kabar ke Putri, pokokmen eLDeeR singkat ini bisa ane atasi meskipun sempat terguncyang sikit lah ya. Semenjak kejadian malam itu, Puspa juga udah nggak segan lagi buat bersenda gurau apapun dengan ane. Pokoknya mah, disana dan disini masih oke lah ya.

Di suatu sore nan cerah...kegiatan mengaji di Masjid harus ditunda, karena salah satu program kita sedang berlangsung, dan butuh banyak atensi dan support dari seluruh anggota Team. Penanggung jawab kegiatan ini adalah Yuli, kegiatan yang berlangsung di depan halaman dan teras rumahnya Pak Marno.

Kegiatan nya tuh adalah cek kesehatan gratis, mayoritas yang berduyun-duyun datang ke Posko tuh para lansia gitu dah. Entah apa yang membedakan antara kehidupan di desa sama kota, disini tuh...para lansia nggak sedikit, bejibun bener dah. Mana umurnya beneran rata-rata diatas enam puluh pulak, ya otomatis lah kita bantuin dah tu para simbah-simbah.

Program ini ternyata emang udah disiapin sama Yuli jauh-jauh hari, doi ternyata punya kenalan anak PeeMI. Jadi acara ini terselenggara atas kerja sama Team Unit Satu yang diwakili sama Yuli dan temannya dari organisasi tersebut.

Tugas team adalah mensuport keberlangsungan acara. Wawan sama Adi sebagai penjemput bola, alias mengantar simbah-simbah buat duduk di teras dan menunggun antrian kalo dipanggil.

Rani sama Husna yang jagain meja administrasi sekalian yang nyiapain cemilan buat simbah-simbahnya gitu dah. Tama sama ane yang kebagian nyiapin segala kebutuhan logistik buat ini program, mulai dari ngerebus aer buat teh anget sampe nyiapin cemilan buat pesertanya juga. Pokokmen, kita bedua seksi hilir mudiknya gitu dah.

Bowo bertugas sebagai toa, alias pemanggil peserta buat di cek kesehatannya gitu dah, sedangkan Yuli sama Puspa bantuin tenaga medisnya di dalem.

Program ini terhitung sukses, apalagi kiprah kami di lapangan mulai diperhitungkan di mata masyarakat, lebih tepatnya kiprah Para Harim Unit Satu sih. Sebelum program dimulai, mereka emang bener melakukan pendekatan door to door ke rumah-rumah warga buat program ini. Tanpa menunggu perintah ane, mereka beneran udah melakukan inisiatif sendiri kayak gitu. Borong jempol buat mereka dah.

Program masih berlangsung, yang keliatan sibuk mereka bertujuh, kecuali ane sama Tama yang udah duduk jongkok dibawah po'on rambutan, tempat dimana kali ane ngejongkrok di lokasi ini pertama kali. Itupun karena emang tugas kami berdua udah kelar.

"Pie kabar mbok tuo Bro?"
(Gimana kabar bini tua Bro?)

Tama udah nanya sambil nyengir ke ane kayak gitu. Udud sudah terselip di sudut bibir, ane cuma njawabnya pake gerakin alis. Tama juga balas nyengir dengan jawaban bahasa tubuh yang ane pake.

"Wingi kae, we padu tenanan karo mbok tuo tah? mergo poto karo mbok enom?"
(Kemaren itu, kamu berantem beneran sama bini tua toh? karena poto sama bini muda?)

Blak-blakan bener Tama nanya kek gitu, padahal beneran udah malas ane bahasnya. Ya ane jawab pake bahasa tubuh lagi, cuma gerakin kedua pundak, seolah-olah enggan menanggapinya. Emang beneran enggan sih.

Sepertinya Tama udah nyerah buat mengorek kejadian kemaren, akhirnya doi cuma bisa nyengir sambil merhatiin kegiatan yang sedang berlangsung. Emang udah berangsur-angsur mengarah kelar sih. Yang datang juga udah nggak ada lagi, tinggal beberapa gelintir doank yang masih menunggu dipanggil sama Bowo.

Akhirnya, Wawan sama Adi juga udah merapat ke arah kami. Wawan juga udah ngidupin rokok mildnya sedangkan Adi ngelap pelipisnya yang emang udah banyak peluh keringatnya. Mereka udah duduk ngejongkok juga disamping ane, lebih tepatnya Wawan yang udah duduk disebelah kanan ane.

"Entek Wan?" tanya Tama waktu Wawan lagi ngepus ududnya.
(Habis Wan?)

"Kayaknya sih gitu," jawab Wawan.

"Penyakit nya apa aja Wan?" ane yang gantian nanya.

"Ya biasalah Pak, rata-rata penyakit tua, diabetes, jantung sama keram tulang," Wawan juga udah sigap jawab kek gitu.

"Kae Wan, tulungi kae," Tama ngasih tunjuk pake gerakin kepalanya ke arah teras.
(Itu Wan, bantuih tuh.)

Dimana emang ada simbah, yang udah pake baju kebaya lusuh, berkain jarik untuk bawahannya, berjalan lemah dan membungkuk. Tapi sama sekali nggak mengenakan tongkat. Bowo sempet tuh mau bantuin, tapi dari dalam udah ada yang bergerak cepat buat bantuin simbahnya.

Iya, ente tau orangnya siapa. Puspa beneran sigap buat memapah simbahnya masuk kedalam rumah Pak Marno. Dan seketika itu juga pandangan ane terkesiap...

Oh Penguasa Semesta...kenapa ane bisa terkesima, terpukau, tercengang, terpesona, terguncyaaangg...sama aksi kecil kayak gitu sih?


*Pluk*


Udud ane jatoh ke tanah, tapi tatapan nggak teralihkan sama aksinya Puspa, mulut sudah sedikit menganga.

"Weiiii...Pak Bos, rokok lu jatoh tuh...nggak usah pake mangap juga donk hahaha.." Wawan langsung nyeletuk kek gitu.

"Hahahaha!!!"

Kompak mereka betiga ngetawain ane yang bener sepersekian detik berasa nggak memperdulikan apapun. Beneran nggak ane pungut udud yang jatoh, malah ngidupin sebat lagi.

"Wis, wis...gek ndang poligami wae Pak Bos hahaha.."
(Udah, udah...buruan poligami aja Pak Bos hahaha...)

Tama udah ngecengin ane untuk yang kesekian kalinya. Sorak sorai mereka bertiga nggak ane gubris. Ane baru berhenti ketika Puspa sama simbahnya udah masuk ke dalem.

"Rasa cinta Pak Ketu semakin membara nih...nggak usah ditahan Pak, ntar jadi komedo," Adi pun ikut-ikutan buat ngecengin ane.

"Hahahaha!!!"

Beneran nggak bakat ane buat memimpin, efek jatoh wibawa kian amblas. Hadehhh...

"Pie Bos? Sido poligami ora?"
(Gimana Bos? Jadi poligami nggak?)

Makin bringas Tama menyudutkan ane dengan pertanyaan macam tu. Apalagi pendukungnya makin ceria dengan apa yang disampeiin sama Tama barusan.

"Poligami Matamu!!!"

"Hahahaha!!!"

Makin menjadi-jadi dah tu mereka ngecengin ane. Tapi emang sih, disisi lain jiwa ane memang tercengang terguncang dengang perilaku Puspa barusan. Tulus banget dah orangnya...napa ane bisa kek gitu sih? Ah elah!

"Atau yang dirumah buat gue aja Pak hahaha..." Wawan nyeletuk kek gitu dengan semangatnya.

Hadehh...abis ane jadi bulan-bulanan mereka betiga. Ane cuma diem bae sambil gelengin kepala sama nyengir.

"Tapi mending Pak Ketu lah Wan, soalnya Tama udah jadi vampir," dengan polosnya Adi mengalihkan topik.

"Hwhahaha...kapan dicokotnya Di?" kali ini kesempatan ane buat mancing huru-hara...yang emang membuat Tama langsung berubah air muka.

Emang sih, dari tadi ane udah nyadar kalo ada yang janggal sama Tama.

"Tadi malam," Adi ngemeng singkat yang membuat Tama kian mati kutu.

"Hahaha...kapok lu Tam hahaha.." Wawan juga mulai berubah arah.

"Mana liat Tam, mana cokotan bekasnya Rani?" Ane berusaha membuka paksa pleseter plast yang ada dibalik daun telinga kanannya Tama.

Tama langsung mengelak dan nggak mau plesternya dibuka. Doi langsung geser menjauh dari samping kiri ane.

"Asu ogh, ndue konco KaKaeN...ndobos kabeh!!"
(Asu ogh, punya teman KaKaeN...tolol semua!!?"

"Hahahaha!!!"

Kali ini Tama udah kehabisan akal buat nyudutin balik ane. Ya gimana yak, tuh orang dua udah dimabuk asmara beneran.

"Gimana ceritanya tuh Di?" Ane mancing klarifikasi dari si Muka Polos.

"Semalam tuh kan, kita semua udah beranjak tidur kan? Nah yang belum tidur kan si Tama, cuma dia yang masih diluar kan? Nah...kelar kencing, aku penasaran Pak, ngapain Tama diluar sendirian, tapi gitarnya di dalem nggak kepake," Adi menjelaskan detail kronologinya.

"Trus? Trus?" Ane yang udah antusias beneran.

"Taunya, Tama lagi pelukan di belakang tembok Pak, Rani lagi nyokot Tama. Kagetlah Rani pas kepalaku nongol Pak," Adi dengan santai nya ngemeng kek gitu.

"Hahaha!!!"

Puas ane ngetawain Tama yang beneran mukanya langsung merah padam. Wawan sama Ane udah ngakak nggak jeda ngeliatin komuknya Tama yang berat banget buat nyengir.

"Besok gue mau jualan ikan cupang disini ahh...pawangnya udah ada hahaha.."Wawan tambah geblek membuat Tama beneran diem nggak berkutik.

"Gigimu jadi runcing nggak Tam? hehehe..."Adi masih dengan tampang blo'on nanya kek gitu.

"Wasuu!!!" Tama beneran udah misuh-misuh berat, tapi udah berat juga buat beranjak.

"Wan, Di...malam ini kita makan apa?" tanya ane.

"Nggak tau," jawab Adi polos.

"Paling lauk ikan sama sambel," Wawan juga jawab singkat.

"Malam ini kita makan Bakso...Tama siap traktir, ya nggak Tam?" ane udah gerak-gerakin alis sambil nyengir ngeliatin Tama.

"Iyo...iyooo Pak," Tama beneran dongkol karena udah tersudut beneran.

"Mantap Pak heheh..," Wawan udah nyegir.


__***__



Fix...Tama sama Rani udah nggak bisa mengelak, kalo mereka berdua udah ada semacam nggak bisa pisah satu sama lain. Kita malam itu beneran makan-makan, lebih tepatnya makan bakso beneran di salah satu tempat yang cukup jauh dari posko...itu kalo jalan kaki.

Rani juga udah nggak bisa berucap banyak, ternyata punya temen tampang polos memang menguntungkan dah. Rani sama Tama memang nggak berikrar kalo udah jadian, tapi makan-makan malam itu udah jadi jawaban buat kami bertujuh.

Awalanya ane kira Wawan juga ngebet buat ngedeketin Rani. Tapi semakin kesini Wawan adalah tipe orang yang lebih sulit buat ane tebak. Intensitas doi maen PeeS memang semakin berkurang, karena apa? Karena doi diem-diem sering keluar maen kalo malam. Sempet tuh ane curiga kemana? Ternyata memang sering maen ke tempat Karang Taruna.

Disitu mulai terjawab, kalo ternyata Wawan nyangkutin hatinya pada salah seorang perawan desa. Ya, ane sekali lagi nggak ada hak buat ngelarang, ane biarin selagi itu tidak mengganggu jalannya KaKaeN.

Program-program kecil yang kami canangkan lama-lama emang semakin intens dan di anggap cukup membantu. Pak Marno sih yang bilang kek gitu.

Yuli sering ke Puskesmas, kadang bareng sama Puspa juga.

Husna juga makin sering ngasih pelajaran buat Para Bocil di base camp, kadang Rani sama Puspa juga bantuin. Ane masih suka nyolong-nyolong buat merhatiin Puspa kalo lagi nemenin Para Bocil. Apalagi kedekatannya sama Tiara juga makin cincai.

Wawan sama Adi juga sering ngasih kegiatan yang sepele buat para Bocil, malah kadang Adi ngajak maen Teken sama Para Bocil. Oke, kalo yang itu ane akuin Adi emang geblek. Wawan kalo malam emang sering keluar buat ke posko Karang Taruna, doi semacam perwakilan kita gitu dah. Padahal modus buat PeDeKaTe, Adi sih yang bilang gitu.

Bowo sama Tama, berkutat di bidang pembangunan. Mereka juga udah nyiapin program jurusannya mereka juga. Walaupun sama kayak ane, lebih banyakan diem di base camp.

Ane juga sempet ngasih tes intelegensi tuh buat para Bocil, tandem sama Puspa gitu lah. Dulu, kalo praktikum di kampus, kita diharuskan buat bawa testee seorang anak kecil. Nah, berhubung nggak pake badan kalo disini tuh banyak bocil...jadilah mereka digilir ane sama Puspa buat jadi Testee. Aslinya sih perangkat tesnya tuh lebih ribet, tapi ane siapin yang lebih simpel pake program komputer gitu dah. Meskipun validitas dan realibilitas hasilnya memang masih diragukan sih.

Kadang ane sempetin juga tuh sama Puspa buat nemenin Yuli ke Puskemas, buat jadi konselor dadakan...yang aslinya, nggak ada sama sekali yang berminat buat mengeluh kesahkan kesusahan hidupnya sama Kami. Ya gitu deh, aslinya mah gabut doank di Puskesmas. KaKaeN yang gimana gitu dah...

"Ayo Pak, ikut gue," ajak Wawan yang udah semerbak bauk parfum dibadannya setelah ngelarin makan malamnya.

"Ke tempat Karang Taruna?"

"Iya...lagian udah lama tuh, Lo ditungguin sama Mas Angga."

"Emang disono ngapain?" Ane lagi malas bertahta di luar, cuma ngeliatin Adi yang masih sibuk sama master league nya, sama sesekali chattingan sama Nyonya Muda.

"Kata Mas Angga sih, malam ini mereka ada rapat."

"Loh?...Kok ente ikutan rapat?"

"Ya Gue kan perwakilan Anak KaKaeN."

"Emang bahas apaan?" ane masih gegoleran di kasur sambil mainin hape, disebelah Bowo juga udah gegoleran dengan aktivitas yang sama kayak ane.

"Banyak sih, tapi ada Programnya kita juga di dalemnya. Ayo ikut aja, dari pada diem doank disini," Wawan juga udah ngambil jaket sama kunci motornya.

Ya udah, ada benernya juga sih. Daripada ane nggak ngapa-ngapain di posko, lebih baik ane nyari angin. Ane juga ikutan beranjak buat ngambil jaket. Wawan langsung sumringah karena doi kali ini ane temenin.

Akhirnya berangkatlah ane bedua sama Wawan.

Tempat pertemuan mereka tuh nggak jauh-jauh amat dari posko. Wawan ternyata beneran udah nggak sungkan atau canggung sama anak-anak Karang Taruna. Sebuah rumah yang lumayan lebar, karena memang berbentuk joglo, udah dijadikan tempat pertemuan sama Mas Angga dan kawan-kawan.

Sempet tuh ane ngobrol-ngobrol singkat sama Mas Angga. Ya ngobrol macem-macem lah, dari masalah KaKaeN sampe program-program nya mereka. Dasarnya ane nggak pernah ikut yang namannya Karang Taruna, eh ternyata...program nya mereka tuh lebih berbobot dari yang kami canangkan. Program Penyaluran Bantuan Air Bersih, Program Pembinaan Pengelolan Olahraga, sampe Program Pengajuan Beasiswa bagi Pemuda Berprestasi pun mereka punya. Ebuset dah!

Wawan ternyata beneran ada yang lagi doi incer, orangnya sih lumayan kiyut menurut ane. Ada cewek agak berbadan mungil pake jilbab, kalo ketawa juga lumayan bikin yang denger jadi ketularan happy gitu dah. Wawan udah ngobrol-ngobrol aja sama tuh cewek...ane ditinggal bedua sama Mas Angga.

Ketika rapat sedang berlangsung...

Ane duduk bersila persis disamping kanannya Mas Angga selaku pemimpin rapat. Wawan memang duduk disamping ane, tapi tatapannya tuh suka curi-curi cewek tadi. Lah kan ane jadi sering merhatiin dah tu.

Eh ternyata, padahal ini berlangsung nggak sengaja. Gebetan Wawan tuh duduk bersebelahan juga sama temennya, asli yang ini badannya lebih semok nan montok, dari tampang patut juga untuk dilirik. Tuh cewek juga sering kedapatan ngeliatin ane, tapi langsung ngalihin lirikan kalo kedapatan ngeliatin ane.

Hmmm...ada something wrong...

Berdasarkan salah satu point kesimpulan rapat, Team Unit Satu diundang secara utuh untuk rapat gabungan membahas programnya Wawan. Oke ane sanggupin dah tu, karena waktu dan tempat juga sudah di ketok palu.

Jam udah Sepuluh malem, rapat juga udah kelar...

Ane pamitan dah tu sama Mas Angga dan kawan-kawan, tapi ane cuma salaman sama Mas Angga. Kalo Wawan nggak, doi pamit salaman sama semuanya. Cuma Ane sendirian yang lagi nyariin sandal yang bertaburan didepan.

"Hati-hati dijalan ya Mas," gitu tuh ucapan gebetannya Wawan waktu nganter Wawan nyampe depan pintu.

"Oke," jawab Wawan singkat masih cengangas-cengenges.

"Ntar kalo sudah sampe kabarin yaahhh..," nada suara tuh cewek agak setengah genit kalo ane denger.

Dibales Wawan pake senyum doank tuh. Ane udah keluar deket motornya Wawan. Wawan juga masih nyariin sandalnya. Nah tu cewek juga akhirnya ditemenin dah tu sama cewek yang suka ngelirik ke ane tadi. Waktu Wawan udah masang sandalnya, gebetannya tuh bisik-bisik gitu ke Wawan.

"Pak Bos, sini dulu," Wawan akhirnya manggil ane setelah dibisikin sama gebetannya.

"Apaan?"

"Sini dulu bentar," Wawan nyuruh ane merapat kesono.

Ya udah, merapat lah ane ke arah mereka bertiga. Ane udah ngerasa ada sesuatu, sempet ngerasa agak canggung gitu dah...

"Apaan Wan?"

"Mas Chandra...temenku boleh kenalan nggak?" yang nyaut bukannya Wawan, tapi malah gebetannya.

Ya ane udah ngerasa something donk, bukannya gimana-gimana...tapi ngerasa agak janggal aja sih.

"Lah kita aja belum kenalan," ane jawab kek gitu.

"Hehe...Ida," jawab gebetannya Wawan salaman sama ane.

Ya ane sambutlah jabatan tangannya, Wawan masih cengar-cengir setengah menyeringai.

"Nih Ka, kenalan sendiri," Ida udah nyenggol temennya tadi, yang udah keliatan malu-malu kocheng.

Tapi, beneran malu-malu, senyam-senyum, kayak nggak mau ngeliat ane, padahal dari tadi ane udah sadar kalo doi sering ngeliatin ane.

Yaudah, ane yang inisiatif buat julurin tangan ke doi.

"Chika," ucap doi sembari senyum ngeliatin ane.

"Eghem eghem," Wawan ngasih kode kalo udah waktunya cabut.

"Kita pulang dulu ya," ane langsung pamit dah tu ke mereka bedua.

"Iya Mas...Mas Chandra, Chika boleh minta nomernya Mas Chandra nggak? Hehe..." Ida langsung ngemeng kek gitu, yang langsung membuat Chika salah tingkah sambil melotot ke arah doi.

Ane ngeliat ke arah Wawan, dimana Wawan udah nyeringai seutuhnya. Doi semacam membuat situasi ini semakin...geblek.

"Udah, kasih aja Pak Bos..." ujar Wawan trus berlalu ke arah motornya.

"Buat apa ya?" tanya ane sok bingung, padahal udah jelas arahnya kemana.

"Ya, buat ngucapin selamat tidur ke Mas Chandra lah hehe.." to the point bener Ida ngemeng kek gitu, yang membuat Chika makin girap-girap sok marah, padahal...ngampet seneng.

"Owh...oke, kosong delapan sekian sekian," ane kasih dah tu sambil ngelirik Chika lagi, yang lagi-lagi kedapatan kalo lagi ngelirik ane sambil ngampet senyum.

Langsung dah tu si Ida nyatet nomer hape ane di hapenya. Kelar doi nyatet, ane langsung beranjak dari situ. Wawan juga langsung geber motornya ke arah Posko.

"Maksudnya tadi apaan Wan?" tanya ane waktu belum jauh meninggalkan TeKaPe.

"Ah, Pak Bos pura-pura bego' nih."

"Apaan sih? Makanya ane nanya."

"Chika tuh udah lama naksir Pak Bos, masa' gitu aja nggak ngerti."

"Weh!! Ente becanda...ane ngelitanya baru kali ini, masa' Chika udah lama naksir ane, mustahil itu!"

"Lah nggak sadar dia, masa Pak Bos nggak ingat..."

"Apaan sih? Nggak usah bertele-tele Wan!"

"Pak, Chika tuh sering ke Posko kalee..."

"Hah?!?!"

"Chika tuh ponakannya Pak Marno"

"Weh?"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pentium99999 dan 8 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:

ubeg ubeg wae ngko ngerti dewe emoticon-Leh Uga

Quote:

emoticon-Ngakak bed thingking apa spring thingking ndul? emoticon-Leh Uga

Quote:

iyapo? emoticon-Leh Uga

Quote:

Wajah Bad lovers tuh macam ane donk? ah elah emoticon-Leh Uga
yo ra ngunu juga sih, itu juga karena untung untugan ndul emoticon-Leh Uga


Quote:

iya kali emoticon-Ngakak

Quote:


emoticon-Wakaka Ndasmu sempal! emoticon-Ngakak
pecintraan ae koe chan, rak mungkin awakmu akeh sing demen, rak mungkin! pasti pencitraan!
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Diubah oleh jaran.pengkor
Halaman 92 dari 98


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di