alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 92
Quote:


Mau gombal malah kena savage emoticon-Matabeloemoticon-Wakaka
Diubah oleh lem.beurit
dilepeh sama Putri wkwkwkwk
MAKAN TU
di suruh selesain dolo Masalah sama YG KASiH grow up dude wkwkkw

Super peka puteri sing a ada lawan
Roman Tosca


berarti Paz ketemu sama yang kasih di kost setelah bertemu sama puteri kah????? xaxaxaxa
Diubah oleh kkaze22
Ealah ndul kentang e kui lhoo..mamam nih apel pubg emoticon-Blue Guy Bata (L)
Btw enak digandulke? emoticon-Leh Uga


Pack 4. Hampa


* Shiitttt *

Bisa aja nih sih bintang, nggak gitu juga kali tang, ah elah....

Itu Shotgun biru beneran menepi dari tengah jalan dan menghampiri ane disisi kanan. Helmnya masih nyangkut dikepalanya Rida, trus tersenyum...kemudian berujar....

" Ayo Can pulang bareng, sekalian ada titipan buat Om dari Papa," ucap Rida setelah membuka kaca helmnya.

Ane pun berhenti melangkah, dan mendadak jantung nggak karu karuan lagi....

" Ayo, buruan naik," ujarnya semakin mempertegas kalo ane beneran diajak buat pulang bareng.

Entah macam kehipnotis apa kena gendam, macam onta dongo' beneran dah...nggak pake embel embel menolak, ane pun ikutan naik itu Shotgun biru.

Baru aja mau naik....

" Lho, ngapain naik kesitu?" ucapnya dengan senyum simpul.

Ane pun melongo' dan bingung mau berucap apa....

" Emh emh...sini gantiin nyetir," dia pun beringsut mundur sedikit.

Barulah ane sadar, terlebih dulu pasti nyegir kude. Kemudian beneran bonceng itu puan pulang kerumah. Alamak jang...kalo rejeki emang nggak boleh di reject dah.

Nyampe rumah....

Baru aja markirin motor disebelah warung, eh dateng si bontot nyamperin ane sama Rida. Dia berlari kecil menuju arah ane....

" Kak, minta duit donk," rengek si Mamad di depan Shotgun, ane masih nangkring dimotor, sedangkan Rida udah turun dan memperhatikan Si Mamad.

" Aduh Mad...Kakak masih capek, lagian minta duit buat apaan si? "

" Buat beli tamiya Kak "

" Emang berapa harganya? "

" Dua ribu "

Etdah, dua ribu tamiya apaan?...ane garuk garuk kepala, baru aja mau ngeluarin sisa uang, eh udah didahului sama Rida'.

" Nih mad, Ayuk punya dikit," ucapnya sambil ngeluarin duit sepuluh ribu. Lah Mamad langsung nyamber aja, nggak bilang terima kasih terus mabur berlari pergi ninggalin ane sama Rida. Ya sallam...kelakuannya Mamad, bibit unggul itu sudah.

Kemudian ane lepas sepatu trus masuk ke warung, ternyata yang jagain si Felin. Yang lagi asyik nonton tv sambil ngemil. Rida pun mengikuti jejak langkah ane sembari tersenyum dan duduk juga di sebelah Felin.

" Mamak kemana Lin?" bertanya kek gitu terus ikutan selonjoran di samping etalase warung.

" Lagi layat," ucapnya yang masih fokus depan layar TV.

" Owh...ya udah kalo gitu, kamu yang jaga warung ya "

" Yee enak aja, giliran donk...kan kakak udah pulang, ya gantian lah "

" Entar deh, mau mandi dulu trus mau bikin perlengkapan ospek juga "

" Eggak, aku juga mau mandi "

Kemudian perdebatan singkat ane sama Felin dilerai oleh Rida....

" Udah Can, tungguin dulu aja warungnya, tar sekalian aku bikinin sama punya kamu," ujar Rida mencoba menengahi.

" Tuh kan Yuk Rida aja pengertian,...Ayuk Rida tumben kesini, ada apa?" Felin jadi SKSD setelah dibelain sama Rida.

" Oh nganterin titipan dari Papa,...emang abis ini mau kemana Lin? "

" Ya nggak kemana mana sih "

" Ya udah kalo gitu, ikut temenin Ayuk aja ya...kita ke pasar buat beli perlengkapan MOS "

Mendengar ajakan Rida, Felin langsung girap girap heboh dan mengangguk dalam tempo cepat. Ane yang malah geleng geleng doank ngeliat kelakuannya Felin.

" Ya udah kalo gitu, aku yang jaga warung, tapi mandi dulu ya," ujar ane kemudian.

" Iya...nggak usah lama lama mandinya, aku pun mau mandi," Felin langsung pula jawab kek gitu.

" Ho'oh," balas ane singkat.

Ane pun beringsut tanpa pamit meninggalkan mereka berdua di dalam warung, sepertinya Felin juga udah mulai mengakrabkan diri sama Rida. Apa memang Rida yang pandai mengambil hati yak...ya sudahlah....

Kelar mandi dan ganti baju, ane langsung menuju warung. Disitu ternyata yang tersisa cuma Rida, kebetulan lagi ngelayanin pembeli juga. Ane duduk ketempat semula...cuma ada yang aneh, sejak kapan ada kopi ditempat ane selonjoran tadi.

" Da, ini kopi buatku ya? "

" Iya "

" Lah...kapan aku pesen kopi? "

Kelar ngelayanin pembeli, doi langsung duduk disamping ane.

" Diminum aja...itu buatmu kok "

" Trus punyamu mana? "

" Aku nggak ngopi "

" Owh...terus Felin kemana? "

" Ganti baju, kelamaan katanya kalo nunggu kamu mandi, bisa keburu sore juga "

Tak lama kemudian muncullah Felin yang udah dandan maximal, dan langsung menuju kewarung....

" Ayo Yuk...kita berangkat," ujar Felin kearah kami.

Rida pun mengemasi barang barangnya.

" Lin, ini kopinya kurang gula," ane berucap demikian ke arah Felin yang masih bersender di ambang pintu belakang warung.

" Itu yang bikin bukan aku, Kak," balasnya sambil gerak gerakin alisnya dan juga udah nyegir.


Whattt...jadi yang bikin kopi itu?...Ya sallam.

Rida hanya menanggapinya dengan senyum dan langsung berangsur pergi barengan sama Felin. Menjauhi ane sambil mesam mesem malu karena belum bisa bikin kopi sesuai standar ISO hehe....


<>***<>



Felin sama Rida beneran mulai akrab, kelar mereka belanja buat perlengkapan MOS...mereka langsung membuat apa yang telah diinstruksikan oleh anak anak OSIS. Farida membuat untuknya sendiri, trus si Felin buatin punya ane. Sedangkan ane?...setelah Mamak pulang dari layat dan mengambil alih tugas jaga warung, ane memutuskan untuk berangkat...tidur hehehe....

Sempet sih ngeliatin mereka berdua, beneran akur dah...sejuk ngeliatnya, pelan pelan perasaan itu mulai tumbuh, diam diam ane mulai sering merhatiin Rida. Aneh...ketika doi lagi serius fokus ngerjain kerjaanya, ane nggak berkedip sama sekali. Suka?...iya ane pelan pelan mulai suka.

Tepat sebelum maghrib pekerjaan mereka selesai, dan selesai Maghrib Farida memutuskan pulang. Sempat dilarang sama Mamak tapi katanya udah biasa, dan mampir memang cuma mau nitipin titipan Papanya buat Babah. Rumah Farida sebenernya ditempuh kurang lebih setengah jam dari rumah ane kalo pake motor. Papanya adalah temen kantornya Babah. Apapun yang dititipin buat Babah ane juga nggak tau. Dan entah mengapa perasan kagum itu muncul buat puan manis dengan semua perilakunya.

Mamak pun berkali kali ngomongin Farida didepan ane, katanya anaknya baek dan suka menolong, macam superhero lah ya...hati Mamak keknya bener bener mulai terpikat itu dengan yang namanya Farida. Ane cuma berhe'emh ria. Jujur sebenernya ane belum kenal baik siapa doi, lah ketemu juga baru berapa kali...meskipun jujur ane mulai merasakan getar getar asmuni.


Di hari kedua OspekOrMos....

Ane datang nggak terlambat, tapi nggak bagi temen sebangku ane, beneran Deki disuruh lari lapangan tengah sekolah yang biasanya dipake buat upacara bendera. Doi nggak sendirian tapi bareng sama anak yang terlambat lainnya.

Kelar lari lapangan Deki langsung masuk kelas dan menghampiri ane....

" Kok telat ki? "

" Kesiangan Can "

" Lah ngapain aja semalem? "

" Biasa, cuma nonton bola "

" Trus perlengkapan ospekmu mana? "

" Males bikinnya, paling entar dihukum...bodo amatlah "

Kalo dibilang salut, ya salut...tapi kalo dibilang geblek ya geblek dah. Perlengkapan ane, udah ane bawa dari rumah. Tapi Deki beneran nggak bawa sama sekali. Dan ketika ada sidak mengenai perlengkapan mos...Deki beneran kena imbasnya. Dan kali ini Deki dihukum lagi, disuruh lari keliling lapangan...lagi.

Beuh, nggak tega juga dah ane sama ni anak, tapi disisi lain karena memang doi yang geblek, nggak satupun perintah yang dikerjaain sama doi. Mantapnya..., Deki berlari sendirian di tengah lapangan, itu mata dari segala penjuru sekolah ngeliatin doi yang lari sendirian, Ya Sallam...sebenernya ane juga belum kenal kenal amat sama ini anak, entah karena panggilan hati untuk solidaritas...ane berdiri dan mohon pamit vivis dari kakak pemandu yang lagi memberikan ceramah yang nggak tau juga isinya apaan....

Ane langsung pergi ke kantin dan abis itu langsung ngadem di salah satu pojok lapangan basket, yang kebetulan ditumbuhi po'on cemara. Ane duduk dibawah itu po'on...sambil ngeliatin Deki yang mulai ngos ngosan. Setelah kelar mengelilingi lapangan dan jadi pusat perhatian seluruh kelas...ane manggil si Deki, dan langsung ane kasih botol minuman mineral yang masih disegel tersebut.


* Gluguk gluguk glugguk*--* huuffff...aaaahhhhhh *


" Thanks bro "

" Ck ck ck...sukses kau bro...jadi tontonan sejuta umat "

" Bodo amat Can "

" Kenapa sih Ki?...kok nggak mau nurut perintah senior "

" Malas Can, nggak guna "

" Lah terus?...kalo nggak guna ngapain ikut ospek? "

" Bosen gue sendirian dirumah "

Lah?...ini orang pekok beneran apa memang terlampau cadas, bisa bisanya ngasih alasan durja kek gitu.

" Ya udah, nyok masuk," ajak ane buat masuk ke kelas.

" Ntaran ah...masih capek "

" Ya elah...gitu doank capek, katanya bosen dirumah...noh dikelas udah rame "

" Ntar Can,...masih pengen ngaso disini dulu "

" Ki, ini mos Ki, bukan lagi piknik "

" Entaran dah, capek gue... "

Akhirnya ane memang berduaan sama Deki dibawah po'on cemara...eit, jangan mikir yang macem macem dulu ndul. Disono cuma ngadem, berhubung memang lagi panas panasnya juga.

Ane beneran ngabisin waktu nemenin bos camp red dibawah po'on, doi malah gegoleran doank. Ane?..., kerjaannya malah masukin batang rumput ke lubang semut, asli dah kerjaan nggak mutu banget, walaupun emang seru sih...apalagi kalo semutnya keangkut keluar hehe....

Mau ninggalin doi...solidaritas ane masih tinggi. Apalagi setelah jam istirahat, anak anak ospek berhamburan pula' ke kantin...ane langsung ditraktir sama Deki. Beuh...Deki mah jadi topik hangat tuh di kalangan temen temennya, ane diem doank...beneran udah jadi bodyguardnya dah.

Kelar istirahat, masuk lagi dah ke kelas...itu lagi lagi si Deki jadi topik, ane yang malah diliatin sama Rida, ngeliatinnya macam mau marah gitu. Aneh...tapi ya sebodo amat lah...


<>***<>



Sampe di hari terakhir MOS, semua masih biasa aja. Ane beneran jadi bodyguard nya Deki, padahal badan kerempeng nggak ada bakat juga buat berantem, eh malah berteman baik sama ini bocah. Yakinlah...Deki tiap hari pasti traktir ane, sepeserpun nggak keluar uang jajan dari Babah. Ane pun cuma ngintili dimanapun Deki berada. Di hari ketiga ini, Deki semakin nggak mau nurut apa perintah senior, hukum...beneran dijabanin sama doi, push up...oke, lari keliling lapangan...nggak masalah, sampe disuruh mungutin sampah digot...masih dijabanin sama doi. Ane, ya nggak maulah...pokokmen Simbiosis Sincanisme, doi yang geblek ini, ngapain ane ikutan. Tapi kalo kemana mana, pasti selalu diajak sama ini anak. Entah beneran kesepian, atau memang butuh pengawalan dari ane, aci'ileh hehehe....

Dihari terakhir katanya bakal ada malam jurig, tau dah maksudnya apaan...kalo beneran ketemu jurig beneran baru nyaho' dah. Ternyata cuma disuruh lari lari kecil ngelilingin sekolahan, trus ditakut takutin sama mukena...etdah, iya yang cewek pada treak...ane sama Deki cuma cuek doank. Malamnya cuma inagurasi plus api unggun sama pengumuman tercantik, tertampan, terjelek, tersanjung de el el dah....

Dasar memang ane yang kurang peka, barulah ane ngeh ngeliat pengumuman yang tercantik...ada cewe yang namanya Suci...ya sallam...itu emak bapaknya gimana bikinnya yak?...bingung juga dah...ada cewek bening cakep nggak ketulungan gitu, yakin dah ane...cuma cowok impoten yang nggak tertarik sama ini cewek. Emang sih, kalo dari segi fisik...Suci memang semblohai abezzzz...mana tampilanya emang modis banget. Ya itu tadi, kalo manis...menurut ane tetep Rida yang paling manis. Tapi survei telah membuktikan bahwa...sexy, modis, wajah menawan adalah kriteria tercantik pada malam itu. Meskipun begitu, MOS bagi ane yang paling berkesan adalah tetap aja saling liat liatan sama Rida. Geblek dah...cuma liat liatan doank, abis itu udah melengos.

Dua hari bubaran ospek...diadain malam panggung gitu. Seperti yang ane ceritain sebelumnya...entah mengapa ane nggak begitu tertarik sama acara beginian...yang tampil anak anak kelas dua sama tiga. Semua orang sibuk dengan panggung band, nggak buat ane sama Deki. Deki malam itu ngajakin ane buat nongkrong berdua di belakang salah satu kelas satu, wah...jangan jangan beneran nyiur nih anak, jantung ane deg degan nggak karu karuan dah tu...masa ni orang doyan tusbol. Tapi ane iyain dulu untuk sementara waktu...

Sampe dibelakang kelas, ternyata Deki ngeluarin Evil Waterhard Tjap Tomi satu botol dari dalam tasnya....

Madekipe,...seumur umur ane belom pernah minum yang kek ginian, eh malah diajak minum sama ni anak....

" Can, temenin gue minum "

" Wah...nggak bisa ki, situ aja dah "

" Yahhh...gue beli buat diabisin bedua "

" Sorry ki...beneran, bukannya nggak mau, tapi beneran nggak bisa "

" Ayolah bro...enak kok "

" Ki, mau diajak kemanapun aku nggak masalah...tpi kalo diajak minum kek ginian, sorry bro "

" Ah payah lo... "

" Serah bro...kalo temenin minum, oke tak jabanin...tapi kalo diajak minum, beneran...sorry "

Deki pun akhirnya terdiam dan membuka minumannya...kemudian menyalakan rokoknya, ane pun ngambil sebat dari bungkusnya...

" Can...kenapa hidup gue hampa banget ya? "

" Hampa cemana pula ki? "

" Ya hampa...bokap udah sering nggak pulang kerumah, nyokap juga gitu "

" Lah?...apa kau nggak punya saudara ki? "

" Nggak...sekarang gue udah jadi anak tunggal can...adek gue ninggal waktu kelas lima kemaren"

" Innalillahi wa innalillahi roji'un "

Doi kemudian menoleh kearah ane....

" Bro gue nggak butuh lo ngaji disini "

" Ya itu bukan ngaji kalee...itumah salah satu ucapan berbela sungkawa, kau nggak pernah ngaji yak? "

Deki menggeleng pelan, dan meminum itu saudara Tomi.

" Trus hampa karena nggak ada temen gitu? "

" Iya "

" Ah elah...perasaan temenmu banyak deh ki "

" Cuma mau untungnya doank "

Eit...ane juga termasuk donk?

" Ya kalo hampa sih tergantung ki "

" Tergantung gimana maksud lu? "

" Ya tergantung...situ mau terus kek gini apa mau berubah "

" Berubah?...emang lo kira gue Ultramen? "

" Ya nggak gitu juga sih...hidup ini singkat bro, siapa tau dua detik lagi kita mati...jadi jangan dibikin susah lah "

Deki pun terdiam sambil menghisap rokoknya...begitupun jua dengan ane.

"Bro..., hampamu itu bisa ilang karena perempuan...percaya deh," ane berucap dengan tenang sambil ngeliatin lampu jingga yang ikutan goyang goyang seirama sama musik dari arah panggung.


* Swiiiiing * - * pletuk *


Deki membuang rokoknya dengan cara dilentikan, tepat pula mengenai dinding tembok pagar sekolah yang berada didepan kami. Suasana remang remang lampu jingga membuat suasana sedikit mencekam, kalo ada yang kesambet disini, lumayan...lumayan bikin heboh satu sekolahan.


* Ffhhuuusshhh *


Kepulan asap putih keluar dari kerucut mulutnya Deki, sedikit memicingkan mata ane memperhatikan doi yang memejamkan mata, seolah olah beban berat satu ton berada di benaknya.

" Bener nggak Bro? "

" Entahlah Can...gue nggak begitu perduli sama wanita "

What the camp red!!!...jangan jangan bener demen terowongan kentut ni orang, sedikit mulai cemas dah tu. Jangan jangan ane memang diajak mabok, buat ngelampiasin hasrat luck nutt nya. Nggak boleh dibiarken, ane mulai harus jaga jarak sama ini orang.

" Nggak peduli gimana ki? "

" Siapa yang mau sama gue can? "

" Ya ceweklah...masa' banci kaleng? "

Dia menoleh kearah ane, sejenak kemudian....

" Kalo lo, mau nggak Can...sama Gue?"

Whaaattt????!!!!


profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Lihat 1 balasan
Quote:

ihik ihik emoticon-Leh Uga emoticon-Ngakak

Quote:

macam itulah ndul rasanya emoticon-Malu

Quote:

Lebih cincay doi sih emoticon-Leh Uga

Quote:

dilepeh itu....awesom...prulll emoticon-Lempar Bata emoticon-Ngakak

Quote:

Kadang sampe sekarang ane masih infantil ndul emoticon-Ngakak ...tapi yakinlah, itulah nikmatnya hidup emoticon-Cool

Quote:

yang gandul gandul itu ...sesuatu yang menakjubkan ndul emoticon-Ngakak
Quote:


Jadi demi ini ente ngagetin ane maghrib2 Can ...emoticon-Big Grin


Vaaaaangke ...emoticon-Leh Uga

Maamaaaam tu kentang emoticon-Blue Guy Bata (L)
Lihat 1 balasan
Terowongan kentut lu kayaknya udah hancur lebur ndul emoticon-Wakaka emoticon-Wakaka
Quote:


Ndak lah mungkin baru oversize 50 atau 75 , atau 100 ...

emoticon-Leh Uga
Diubah oleh celapantiga
Saia mencium bau2 pemilu(re: pencoblosan) emoticon-Leh Uga
jadi sincan sudah belok dari dulu sama si deki
Roman Tosca
Balasan post chamelemon
Quote:


kalo gak diajak join MLM pasti mo diajak nanam kentang emoticon-Paw
emoticon-Sundul Gan (S)
bang chan, akhirnya wkwkw
whaaat? kena jebakan betmen ente can wkwkwk
terowongan kentut simbiosis sincanisme udah kendor wkwkwkwk
deki jadian sama rida

Roman Tosca
Mulustrasi neng Farida
Spoiler for eng ing eng:


Pack 5. Posisi Istimewa


Bedebah nan durjana!!!

Ane langsung reflek berdiri, siap siap ambil langkah seribu. Kalo beneran ane dibuat toyeing sama ini orang, musnah sudah jalan kentut ane...bener bener nggak boleh dibiarken.

" Feffeeaahahahahaha "

Deki langsung tertawa lebar, mätanya bener bener disipit sipitin. Ane mulai ketar ketir nggak karuan, ya gimana nggak ketar ketir ndul...mulai kepikiran sih, jangan jangan ane dibuat sengaja dengan traktir traktirannya supaya ane menuruti kemaluannya, pan durjana kalo kek gitu ndul.

" Eh mau kemana can? "

" Aku bener bener nggak nyangka kalo kau seneng sama yang satu kelamin ki "

" Hahahaha...becanda Can, becanda hahaha..."

" Serius becanda gitu ki?...wah, nggak deh ki, aku masih normal "

" Beneran Gue becanda Can hahaha..."

" Serius ki? "

" Iya...beneran gue masih normal Can, ampunlah nggak lagi lagi becanda kek gitu "

Ane akhirnya kembali duduk disampingnya dan bérsender di dinding. Dan kembali mengambil sebatang rokok lagi. Masih was was diri ini dengan perkataan dari Deki barusan.

" Beneran kau normal ki? "

" Iya Can...bener, lagian ngapain lo nanya kayak itu? "

" Ya kan katanya kau hampa ki...ya kubilang macam tu lah "

" Hahaha...lo beneran bengak Can hahahaha..."

Deki pun meminum lagi si Tomi, dan kembali menghidupkan rokoknya. Pose nya kembali ke posisi semula, menghadap ke rumput ilalang dan tembok pagar sekolah. Ane pun kembali mengambil sebatang lagi, padahal belum lama kelar dari yang sebelumnya.

"Emang udah berapa kali lo pacaran Can?" Deki kembali memulai pembicaraan.

Ane terdiam dan nggak menjawab pertanyaan dari Deki tersebut. Ane hanya memfokuskan pandangan kedepan dengan melihat daun petai cina yang melambai lambai.

" Woi...masih cemas lo sama gue? "

Ane menoleh ke arah Deki dan hanya menggeleng pelan....

" Nah...jadi berapa kali lo udah pacaran? "

" Hee...belon pernah ki "

" Hahahahah...kek gitu ngomongnya udah sok bijak hahaha... "

" Bukannya sok bijak sih...tapi kan katanya kau lagi hampa, siapa tau dengan hadirnya perempuan, hampamu itu bisa ilang ki "

Deki kembali ngeliatin ane...dan lagi lagi menahan tawanya supaya jangan keluar.

" Perempuan hadir kadang cuma bisa nyusahin doank can "

" Nyusahin gimana maksudmu? "

" Iyalah...kalo datang bisanya ngomel ngomel doank "

" Naa...kau ni yang lebih stress sarap ki "

" Eleeh, ngomong gitu padahal belom pernah ngerasain perawan hahaha..."

" Ei, jadi kau udah nggak perjaka ki? "

" Sorry brother...lo udah ketinggalan jauh hahahaha..."

Woalah, kimpli pengkor, uasem...jebul malah ngece ni bocah....

" Sialan, bilangnya hampa...tapi ketawamu bisa selebar itu ki? "

" Hahaha...udah Can, nggak usah ngenes gitu muka lo hahaha..."

" Iyalah...kau emang lebih jago dah "

Deki pun diam sejenak, dan kembali menenggak si Tomi, kemudian kembali menghembuskan kepulan asap dari mulutnya. Rona kebahagaian muncul kepermukaan dari wajahnya, seiring dengan berkurangnya setengah si waterhard. Deki bener senyum senyum sendiri, dan bener bener kayaknya udah toyeing.

" Feffeeahahahahaa...sialan, temen minum gue asli bengak parah hahahaha..."

" Siapa ki?...aku? "

" Iyalah siapa lagi, masa' petai cina hahahaha..."

" Iyain aja lah "

" Kalo gue perhatikan, kayaknya lo suka sama Farida ya can? "

Damn cuk...ane mendadak bengong, kok doi bisa tau ?


<>***<>



Hari itu adalah hari pertama kalinya ane menggunakan celana panjang abu abu. Setelah moment nemenin minum malam itu, Deki bener bener jadi lebih bersemangat. Hari pertama sekolah adalah hari pembagian kelas, ane kira bakal nggak sekelas sama Deki, eh malah sekelas beneran...sisi bahagianya ane juga sekelas sama Farida. Ehm...hip hip hoye dah,...bisa ngeliatin Farida saban hari hehehe....

Ane sekarang malah beneran jadi sohibnya Deki, kemana mana musti barengan, kalo nggak doi yang ngajak, ane yang ngajak. Cuma berdua doank, sedangkan yang lain banyak yang bergerombol duduk duduk di depan kelas. Kalo Deki pasti ngajak nongkrongnya di kantin, kalo nggak...nongkrong bedua di sudut lapangan di bawah po'on cemara. Disisi lain merasa risih juga sih, entar dikiranya ane beneran partner sapiens nya Deki, padahal kan nggak sama sekali.

Asli, ane memang nggak pandai bergaul dah,...kemana si Deki jalan, ane ngikut jalan. Sedangkan kalo Deki, udah lumayan tenar tuh dikalangan kelas satu, ya gimana nggak tenar...pertama kali masuk, bener bener udah menentang peraturan sekolah. Tindik udah kecantol di sudut telinga kanan, baju sama sekali nggak dimasukkin, sepatu warna merah...ditengah peraturan yang harusnya warna item. Ditanyain guru, bilangnya sepatunya belom kering, dan akhirnya tindiknya juga dilepas paksa sama guru, ane?...ikut diceramahin, padahal nggak ngapa ngapain, pokokmen udah kontras banget sama style nya Deki.

Dikelas, kembali amazing terjadi...wali kelas ngeliat kelakuannya Deki yang mulai mengarah macem macem, memutuskan untuk tempat duduk kami dari sudut paling belakang dipindah kebagian baris nomor dua. Bagi Deki itu petaka, tapi bagi ane itu semakin istimewa...sebab persis di depan meja ane adalah meja nya Farida, aaaiiihhh...senang botul dah....

Hari pertama sekolah, cuma wali kelas doank yang ceramah sekalian nyelipin mata pelajarannya. Sumveh nggak vake tumveh tumveh...hari pertama itu, ane bener bener nggak lepas pandangannya ke arah Rida, dalam hati bener bener nggak bisa menyangkal kalo dia bener bener salah satu makhluk cantik yang pernah Tuhan ciptaken. Woke, mungkin di benak ente ente pada nggak yakin sama ane...karena beneran baru pertama kali ini merasakan gedebug asmara. SMP tiga taon ane bener bener belom pernah yang ngerasain mengaggumi wanita sebegitu kuatnya, namun kali ini bener bener berbeda.

Rida disebelah kiri, sedangkan Ana teman sebangkunya di sisi kanan, langsung berhadapan dengan papan tulis. Ane disebelah kanan sedangkan Deki di sisi kiri, persis dibelakang Rida. Jadi kebayangkan ndul...tiap hari ane pasti bakal ngeliatin doi dari belakang, dimana pipi dan matanya terpampang jelas dihadapan diri ini.

Dari sisi jabatan di kelas, dia berhasil mengambil hati wali kelas buat jadi sekretarisnya sang ketua kelas. Ane?...hanya sebatas remah gorengan dalam sajian utama. Jadi?...ya sudah, ada atau nggak ada ane dikelas juga nggak ada pengaruhnya. Disetiap kelas pasti ada dedengkot yang paling eksentrik, dari kelas satu satu sampe satu enam, pasti ada yang paling badung dan buandel tah?...nah, di kelas satu lima, sudah jelas teman sebangku ane, ta'un bernama Deki. Meskipun duduk di barisan kedua, tidak melemahkan hasrat semena mena e'e yang Deki punya.

Berapa kali Deki di lempar bulpen dari meja guru, tentunya dengan peta-kill-annya Deki. Kalo giliran ada jam kosong, pasti Deki ngajakin ane buat ke kantin, dan never ever forever ane yang bayar, pasti doi mulu...dikalangan para guru, nama Deki juga mulai diperhitungkan, tentunya Deki adalah satu dari sekian murid yang udah ditandain sama para Dewa Pengajar. Ane kena imbasnya?...entahlah, namun ane merasa nggak sebegitu bengalnya dibandingkan doi. Kadang doi kalo memang lagi malas sekolah, di jam pertama sekolah udah memutuskan buat minggat dari sekolah. Ane diajak? ...untungnya nggak pernah kalo dalam urusan tersebut.

Seperti pada hari itu...hari kamis pertama pake celana panjang abu abu....

Jam kedua, yang seharusnya ada pelajaran, ternyata Tuan Takur sang ketua kelas bilang pelajarannya kosong. Sudah sangat dipastikan bakal nggak ada mata pelajaran setidaknya sampai istirahat pertama itu tiba. Mendengar kabar gembira tersebut, Deki langsung bersemangat buat ngajak ane nongkrong di kantin. Sudah dipastikan kalo ane sama Deki bakal jadi yang pertama keluar dari kelas, cuma buat nongkrong di kantin.

Sesampainya di kantin, benar saja...ane sama Deki menjadi pasangan ganda putra pertama yang menjarah tempe goreng dan bakwan. Deki masih belum puas dengan rasa laparnya, doi pun memutuskan pesan mi goreng sebagai hidangan utamanya.

" Can, lo tinggal di daerah sini kan? "

" Iye, nape emangnya ki? "

" Aslinya gue lagi malas banget nih buat sekolah "

" Males cemana ki? "

" Ya males aja...tadinya pengen bolos minggat, tapi udah keseringan "

" Apa nggak sayang tuh ki ama absensi? "

" Ah nggak masalah, disekitar sini ada tempat main asik nggak? "

" Main cemana pula' maksudmu ni? "

" Ya tempat apa kek, Rental PS atau apa kek...gue beneran bosen berat "

" Tempat PS mah jauh bro...lagian ngapain main PS, sekolah aja belum bubar "

" Yahh...apa kek gitu..,nah kalo sungai ada kan disekitar sini? "

" Sungai?...buat apaan? "

" Ya buat mandi lah...dodol!!, masa' buat masak aer "

Ane memejamkan mata sejenak, mencoba mengingat ingat letak keberadaan sungai di dekat sini. Benar benar memfokuskan ingatan....

" Woi...ditanyain juga, malah bertapa "

" Bentar napa,...coba inget inget dulu ini "

" Lo paham daerah sini nggak sih? "

Akhirnya kurang lebih tiga menitan ane mencoba mengingat ingat, ada tempat kebiasaan rute maling nanas disekitar sekolah ini, seingat ane memang ada sungai kecil tempat biasa orang mandi, dan itupun nggak jauh dari rumah penduduk. Letaknya cukup lumayan jauh dari SMA ini, ya paling lima belas menitan lah kalo ditempuh dengan jalan kaki. Ane pun membuka mata....

" Gimana? "

" Ada sih ki...paling kalo jalan kaki sekitar lima belas menit dari sini "

" Jernih nggak sungainya? "

" Kalo nggak salah sih...lumayan, tapi nggak tau, itu pemandian cewek apa cowok "

" Lah?...kok ada jenis kelaminnya can? "

" Ya iya lah...emang gitu keadaanya, cowok sama cewek nggak boleh mandinya nyampur "

" Ah masa bodoh lah mau cewek apa cowok...yang penting bisa nyebur seger kan disitu? "

" Ya bisa sih...ini beneran mau mandi disungai? "

" Iyalah...ayo, biar seger nih otak "

" Ehmm...kau tau jalan keluar di belakang kelas dua nggak? "

" Ah itu mah kecil...jalannya lewat situ kah? "

" Iya lewat situ...dulu sering maling nanas disekitaran sini, kalo nggak salah sih ada "

" Hah???? maling nanas feffaahahahaaha "

Deki tertawa lebar dengan penjelasan ane barusan, ketawa heboh sendirian, itu para juragan kantin juga ngeliatin Deki.

" Kenapa emangnya ki? "

" Muka lo...ternyata muka maling feffaahahahahaha "

" Ya elah...jadi nggak nih? "

" Iya iya...sori Can sori hahaha "

" Ya udah ayo, ntar keburu masuk, nggak usah lama lama pula' mandi nya "

" Ya dah...ayo "

Kelar Deki menghabiskan santapannya yang nggak butuh waktu lima menit tersebut. Deki memimpin ane menuju sudut pagar antara kelas dua dan tiga. Ternyata disitu memang jalur para master parkour untuk meloloskan diri dari sekolahan ini. Lah gimana nggak gitu ?...banyak bekas jejak kaki, dan rumput yang mati abis diloncatin ama sepatu gitu.


* Ssseeppp * - * Taappp * - * Ssseeppp * - * Taaapp *


Ane sukses mengikuti jejak langkah Deki buat naik pagar, kemudian turun dengan sempurna. Namun belum terlalu jauh dari pembatas pagar sekolah tersebut, ane langsung tersentak....

" Ki, bentar..."

Setelah turun dari pagar giliran ane yang didepannya Deki, sedang mengingat ingat, mana jalan yang baik dan benar buat ke pemandian tersebut. Namun tersentak ane baru tersadar...ane pun berhenti sejenak.

" Kenapa can?...kok tiba tiba berenti?" Deki kaget karena ane mendadak berhenti.

Ane memutar badan dan melihat ke arah Deki dengan raut wajah yang cemas nan kecut.

" Eh, kenapa lo can? "

" Baru ngeh...lah kalo beneran mandi, berarti celana dalam ikut basah donk? "

" Ya ngapain juga pake semvack...telanjang aja...tempat mandi nya sepi kan? "


* Glek *


Alamaakkk...berarti ane punya junior, bakal meet and greet geto sama belutnya Deki. Ya sallam...kenapa ane dapat temen segeblek ini sih???

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Balasan post celapantiga
Quote:

Kebanyakan ngalor wetan sih emoticon-Leh Uga

Quote:

Suuueeekkk emoticon-Leh Uga

Quote:

Mana ada ndul ah elah emoticon-Lempar Bata

Quote:

masih taon depan ndul...tau aja kalo ane caleg emoticon-Leh Uga

Quote:

Belok gimana ndul? Kalo ada tikungan kan belok ndul emoticon-Leh Uga

Quote:

Biar kentang fresh lah ya emoticon-Wakaka

Quote:

Akhire pie Cha? ... ojo sing awu awu lho emoticon-Leh Uga

Quote:

Jeb..reetttt.. Rata Kau !!! emoticon-Leh Uga

Quote:

Iya po?...masa' sih? emoticon-Leh Uga

Quote:

emoticon-Wakaka
emoticon-Wakaka Bini ente ngapain dibawa dimari tim? emoticon-Wakaka emoticon-Wakaka

Spoiler for .:
Diubah oleh chamelemon
Ini part kurang greget Ndul, kurang ndramatis
emoticon-Embarrassment

Peran ente merana tp kurang, tolong besok dibikin semerana mungkin seperti yg sudah2
emoticon-Big Grin

Ok Ndul? emoticon-Malu







Mlayuuuu..Roman Tosca
Diubah oleh celapantiga
Halaman 3 dari 92


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di