alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Mess Horror (pengalaman nyata)
4.77 stars - based on 43 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9617f094786828128b456a/mess-horror-pengalaman-nyata

Mess Horror (pengalaman nyata)

Mukadimah

Mess Horror (pengalaman nyata)

Perkenalkan nama gw andra. Gw ingin membagikan cerita ke teman teman tentang, pengalaman gw selama kerja di suatu perusahaan bergerak di bidang hospitality dan menempati mess yg penghuninya bukan cuman manusia saja. Tadinya selama perjalanan hidup gw, gw tidak pernah melihat keberadaan "mereka" yg konon katanya, ada.. hingga tiba waktunya saya benar benar melihat dan percaya bahwa "mereka" memang benar ada!!!

Maaf, nama nama tokoh dalam cerita ini,tempat,perusahaan dan kota gw samarkan. Mohon kiranya bisa di maklumin. Dan disini gw tdk akan membagikan foto. Mungkin kl sekedar gambar denah, its okay, tdk masalah.

Mungkin bagi teman teman kaskus ada yg mengenal gw,tolong,keep silence!

Oh ya satu lagi, ini bukan sekedar cerita horror/demit saja. Tp ada cerita unsur dewasanya. Harap menanggapi dengan bijak!! Khusus 21+!!!

Quote:
Diubah oleh monkeyndoyong69
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 49
semoga alurnya menarik emoticon-Shakehand2
unsur 21 emoticon-Wowcantik
izin nenda yak, gan emoticon-linux2
Lanjut
Kenapa ga langsung cerita aja boss
Pasang jejak dulu .... emoticon-Traveller
Part 1 Pembuka

Siapa sih yg tidak senang mendapatkan pekerjaan setelah lulus sekolah ??? Hahaha yoi ! Gw keterima kerja di salah satu hotel bintang 2. Sesuai keinginan dan jalan gw, yaitu sebagai food & beverage supervisor (training). Kurang lebih gw training hampir ada 8 bulan kalau gak salah. Tp semua itu gw jalanin dengan senang hati. Ya semua karena passion gw disitu ! Selama gw training banyak pelajaran yg bisa gw ambil di venue hotel ini, yaitu : lu mau cepet langsung di kontrak ??? Pinter pinter aje lu cari muka ke boss. Sayangnya gw bukan tipe orang yg begitu.. jd selepas masa training, gw lewatin satu masa lagi yaitu masa percobaan kurang lebih 3 bulan lama nya. Tapi dari situ gw makin banyak dapat ilmu dan tanpa disangka gw di rekomendasikan naik rating ke hotel bintang 3 di tempat hotel gw bekerja. Kebetulan tempat hotel gw gawe ini by group. Bukan hotel independen. Paham kan gan sis maksud ane ??

Gw masih ingat betul bulan april 2017. Dimana pada bulan tersebut merubah jalan hidup gw. Betapa senangnya gw menanda tangani kontrak di tempat hotel gw gawe dan rating gw naik ke 3 star hotel group by A************ (sengaja bintangnya ane banyakin. Padahal itu bintang sensornya kebanyakan haha.biar gan sis nebak nebak sendiri hahahaha secara yg berawalan A hotel by group kan banyak hehe). Dari surat kontrak yg gw TTD td juga tertulis, bahwa gw di rekomendasikan ke venue hotel yg berada di sulawesi. Ya bahasa halusnya di rekomendasikan. Bahasa kasarnya gw di tendang kesono haha.

Skip skip skip

Gw telah tiba di bandara (posisi sudah di sulawesi). Gw lagi nunggu jemputan supir. Clingak clinguk kanan kiri gw nyari tulisan "no smoking area" tp tidak ada. Berarti disini aman buat ngerokok. Hehee

Lagi asik ngerokok ada yg nyamperin gw,

Mbak cantik : mas bisa pinjam koreknya??

Gw clingak clinguk memastikan yg diajak ngobrol sama mbak cantik ini adalah gw.

Gw : mbak nanya ke saya?
Mbak cantik : ya iyah mas..sama sapa lg coba! (Sambil senyum manis)

Aduuuhhhh gan...senyumannya...bikin gw pengen ngajak dia bobok...eh..berumah tangga maksudnya hahaha

Sejenak gw mandangin mbak cantik ini sebelum menjawabnya. Mungkin saat itu doi sadar kalau gw rada jelalatan mata nya. Gw saat itu nebak ini cewe umur sekitar 27an.

Akhirnya kita berdua ngeroko bareng disitu. Gw cerita ke doi kl gw mau gawe disini dan gw jg bercerita ini pengalaman gw pertama kali merantau di tanah orang. Ternyata sama! Begitu pula dengan mbak cantik ini. Tp bedanya doi berasal dari manado dan doi sudah 3 bulan kerja disini. Hingga akhirnya tiba jemputan mbak cantik ini datang. Gw sampai lupa nanya nama doi siapa. Tp beruntungnya gw sebelum mbak cantik ini pamit, gw dikasih sebuah kartu nama.

Mbak cantik : kontek yah..
Sambil melempar senyumnya sekali lagi ke gw.

Bego' nya gw gak balas senyumnya. Gw diam mematung melihat mbak cantik ini pergi ninggalin gw. Halah lebay...!!

Gw lihat kartu namanya "terre ***** *******" nama yg rumit pikir saya. Tp gw lihat seksama lagi itu kartu nama, ternyata doi human resource manager di salah satu perusahaan bidang hospitality juga.

Selang 10 menit kemudian jemputan gw datang. Gw kaget yg jemput gw bukan hanya pak sopir saja. Tp f&b manager gw juga ikutan jemput. Setelah basa basi perkenalan singkat, kita langsung berangkat menuju hotel tempat gw gawe.

Sampai di venue, langsung OM (Operasional Manager) mengadakan general meeting. Gw di perkenalin ke seluruh staff yg bekerja di hotel. Terutama departemen bar, lounge & restoran yg akan menjadi focus gw selama gawe disini.

Hotel tempat gw gawe cukup luas. Kebetulan ini hotel 3 star plus. Setelah presentasi product sama f&b manager gw, gw diajak keliling ke hotel. Total kamar ada 40 kamar, resto ada 1, bar ada dua (di pool & di lounge), pool ada di lantai paling atas, resto diapit dua taman (taman depan dan belakang), yg taman belakang ada kolam ikan nya. Taman belakang lebih luas dan agak gimana gitu suasananya. Ini hotel yg jelas berada di tengah kota tp punya konsep garden.

Pak eri (Operasional Manager) : soal absensi, kontrak kerja, bpjs, dll nya, besok di jelaskan sama bu sinta (HRD). Sekarang pak andra biar diantar sopir dulu ke mess utk beristirahat. Jangan langsung kerja, santai saja dulu..hehe

Pak eri : oh ya, kita sediakan motor operasional juga buat pak andra. Motornya sudah ada di mess.

Gw langsung bergegas pamitan ke mess begitu OM gw dengan ramah memberi tahu "santai saja dulu.." hahaha.

Jarak dari hotel ke mess tidak membutuhkan waktu lama. Kurang lebih 30 menit sudah sampai. Bangunan mess yg menjadi tempat tinggal saya ini tergolong bangunan baru. Kiri mess ada rumah juga yg sedang dibangun, kanan nya lahan kosong tp ada pohon besar (saya lupa nama pohonnya), depan mess rumah warga. Mess ini punya halaman depan yg cukup luas.

Mess ini mempunyai fasilitas : tiga kamar mandi (fasilitas shower, air dingin/panas, toilet duduk, ketiga kamar mandi ini kamar mandi kering), posisi kamar mandi satu di kamar paling depan (kamar mandi dalam), kamar mandi kedua posisi di tengah (tidak di dalam kamar), yg satu nya lagi berada di paling belakang dekat dapur, total ada 5 kamar (semua ada ac), satu ruang tamu, ruang makan, dapur dan peralatan masak yg lengkap (posisi dapur paling belakang). Cukup jelas kan gan sis ?? Haha

Penghuni mess : dino (head engineering), victor (head bar), robet (head kitchen & lounge), putra (FO supervisor), fahri (head purchasing), dimas (cdp 1), ridwan (cdp 2), tyo (head accounting), dan gw (f&b supervisor).

Gw mendapatkan kamar yg paling belakang. Kamar yg berdekatan dengan dapur dan ruang makan. Kebetulan gw di kamar sendirian. Sedangkan teman teman yg lain, sekamar berdua. Ada dua ranjang tp satu ranjang lagi belum keisi. Gw memilih ranjang yg temboknya sebagai pembatas sama dapur sama ruang makan.

Gw lagi rapikan barang2 di dalam kamar, si victor & putra masuk ke dalam kamar gw.

Victor : eh pak andra dari jakarta yah??
Gw : iyah. Lu victor kan?

Putra : lah..sudah lupa..kan td barusan kenalan di depan pak haha

Doi jawab dengan nganggukin kepala. Maklum gan sis gw orangnya suka lupa kl masih baru kenal. Kecuali kalau ntu cewe cakep hehehe

Putra : pak andra kuat dingin kan? Soalnya ac kamar ini paling dingin loh!!
Victor : kalau ada temen cewe mah kagak bakalan kedinginan haha

Gw : hahahahaa iyee juga

Gw : eh kalian pada laper gak? Masak yuk!
Ajak gw ke victor dan putra.

Bukannya menjawab ajakan gw, victor dan putra ngeliatin jam tangan mereka, kemudian victor sama putra malah saling tatap muka.

Gw : woi..!! Malah pada diem diem bae!

Victor : ngopi ngapa ngoooopppiiii...!

Gw : gimana jd masak gak??

Tanya gw lagi karena gw belum dapat jawaban dari mereka berdua. Yg ada malah di sahutin candaan sama victor.

Putra : eh..hmm..nanti saja deh pak,bareng sama temen2 yg lain.

Victor : iy..iya..betul pak andra,nanti saja biar rame rame hehe

Gw : ......

Sebenarnya gw sudah rada curiga sama gelagat mereka. Tp saat itu saya berpikir positif "oh mungkin mereka gak mau repot atau mungkin mereka lagi capek". Gw pikir juga ini masih sekitar jam setengah 6 sore. Jd ntar saja sekalian makan malem.

Karena badan gw juga masih ngerasa capek, gak tau nya gw ketiduran sore itu. Saat gw kebangun, gw masih ingat betul lihat jam tangan menunjukan waktu 9an malem.

Gw : pada kemana ini bocah2 yak??

Gw ketokin pintu kamar mereka satu persatu gak ada yg sahutin. Gw buka tiap kamar juga gak ada orang. Fix!! Tinggal gw sebijiy yg ada di mess ini malam.

Gw duduk di teras depan, baru mau hisap satu batang rokok, ini indera penciuman mencium bau masakan. Kebetulan pintu depan juga gak gw tutup.

Gw : kok bau masakan yah??

Bersambung....
Diubah oleh monkeyndoyong69
ky nya bakal bagus ini.. emoticon-Big Grin
gelar karpet dulu ah...
semoga ada lanjutannya
Sy mencium aroma kentang emoticon-DP
Lanjutannya Mana nih
gelar tiker aaah
jejak emoticon-Traveller
seru nih 21+ emoticon-Genit
Nenda dlu
Kayanya seru
Ok lanjut kaka
Booked dulu ah
Part 2 malam pertama

"Kok bau masakan yaa????"

Posisi gw masih duduk di teras, tp kepala gw menoleh kebelakang, gw mencoba memastikan kl ini emang bau masakan dan ada yg masak di dapur !

Ane : fix! Ini arahnya bau masakan dari dapur belakang!!
Gw coba masuk lg ke dalam mess dan berjalan ke arah dapur.

Jd gan sis arah mau ke dapur itu setelah melewati kamar ke empat, jalannya kayak lorong, lempeng lurus. Nah sebelum pintu penghubung antara dapur dan lorong, kanan nya itu kamar ke 5 (kamar ane). Oh ya tp pintu penghubungnya gak ada daun pintu nya ya gan sis. Paham kan maksud saya ?

Gw berdiri di pintu penghubung antara dapur dan lorong tp bau masakan tidak tercium lagi. Bahkan gw melihat tidak ada siapa2 di dapur. Utk memastikannya, gw cek satu persatu peralatan masak. Memastikan ada yg habis pake apa tidak.

Gw : buset! Gak ada yg panas atau anget ini panci sama wajan disini!

Gw : mungkin bau masakan dari tetangga sebelah..

Gw mencoba mikir positif gan sis. Lagian pada saat itu gw gak merasakan hawa negatif. Entah gw nya mungkin yg gak peka malam itu atau gimana yg jelas gw langsung pergi ninggalin dapur dan masuk ke kamar.

Hampir jam 11 malam teman2 pada balik (dino, fahri, tyo dan dimas). Mereka memanggil nama gw utk ikut kumpul di ruang tamu.

"Pak andra...ayok ngumpul"
Salah satu dari mereka mengetok pintu kamar gw.

Gw : eh yg lain pada kemana ??
Tanya gw ke mereka berempat.

Dino : ya masih pada kerja lah pak...kan malam ini di lounge ada even. Sama ada tamu group td yg makan di resto.

Dimas : sisa nya ya masuk sore pak. Jadi pulangnya malem.

Gw hanya menganggukan kepala. Lagian gw juga belum tau jam kerja nya gimana. Baru besok di jelasin sama HRD nya secara detail.

Kita berlima saling bercerita pengalaman masing2 soal pekerjaan. Dari sini juga gw jadi tau kl yg di mess ini semua orang rantau. Dino (bekasi), dimas (malang), fahri (bandung), tyo (semarang), victor (riau), putra (bali), robet (pontianak), dan ridwan (yogya). Disini (mess) ada peraturan yg melarang berbicara menggunakan bahasa daerah!! Bahasa resmi disini bahasa indonesia.

Dino : oh ya ini welcome drink buat pak andra..!!

Gw diberi satu sloki yg katanya minuman welcome drink dari doni. Setelah gw minum, baru gw tau kalau barusan itu arak lokal.

Tyo : sekarang pak andra resmi jadi penghuni mess ini! Haha

Gw : lah kalian kok gak pada minum?? Ayo lanjutin lah minumnya!

Fahri : hehe enggak pak..kita2 td sudah pada minum di lounge.

Gw : yaahhh...pd curang lu pada!

Gw : yaudin bikin kopi gih! Biar ngobrol makin asik!

Dino : hah!! Bikin kopi???

Gw : kenapa reaksi lu kaget gitu din?

Ke empat teman gw ini kelihatan langsung salah tingkah. Gw jadi heran sendiri. Wajah cemas sangat kelihatan di muka teman teman gw ini. Padahal gw hanya mengajak mereka bikin kopi.

"Kita lanjut minum ini arak saja deh pak.."

"Betul itu! Kita minum ini saja yok!!"

Sahut tyo dan fahri yg mencoba menutupi ke gw. Supaya gw lupa ngajakin mereka utk bikin kopi.

Akhirnya kita berlima minum arak satu botol sampai habis. Setelah minum, gw pamitan ke teman teman mau masuk ke kamar. Selain badan rasanya yg masih letih juga karena ini badan sudah agak sedikit ndoyong. Langkah gw masuk ke kamar diikutin fahri.

Fahri : gak mandi bersih2 dulu pak??
Tanya fahri ke gw yg sedang merebahkan badan diatas kasur.

Gw : besok saja deh pak. Kondisi badan juga begini. Rasanya males banget mau mandi.

Sejenak tidak ada obrolan lagi antara gw dan fahri. Fahri juga ikut rebahan di ranjang satunya. Gw bisa melihat posisinya fahri sedang menatap ke langit langit (ternit).

Fahri : pak, mungkin pak andra tadi merasa aneh lihat reaksi teman2 soal mau bikin kopi td. Iya kan??

Gw : hahaha sudah deh gak usah dibahas. Lagian gw td juga nyium bau masakan di arah dapur. Tp setelah gw tengokin gak ada apa2 disana. Kejadian itu sebelum kalian pada datang.

Fahri : hah yg bener pak??!!

Reaksi fahri kaget begitu dengar cerita gw barusan. Dari posisi tiduran langsung merubah posisi duduk di tepi ranjang.

Gw : halah apaan sih! Lebay lu!

Gw : palingan juga tetangga yg masak. Dan bau nya kecium sampai sini.

Fahri sama sekali tidak berkata apa2 setelah mendengar jawaban gw. Mungkin dipikiran dia mau jelasin atau cerita yg menurut versi dia kalau yg terjadi sama gw tadi adalah hal ghaib, mungkin fahri takut gw berpikir kalau fahri ini mengada-ada atau mengarang cerita. Mungkin juga tidak enak menjelaskan karena gw disini masih orang baru.

Entah jam berapa yg jelas gw ketiduran. Begitu pula dengan fahri yg ikut ketiduran di kamar gw. Tapi gan,,,,jam berapa lebih tepatnya gw gak tau yg jelas masih dini hari gw kebangun karena mendengar suara langkah kaki berisik mondar mandir dari balik pintu kamar gw ini. Kebetulan posisi ranjang gw ini pas banget depannya langsung pintu kamar. Jadi suara langkah kaki diluar sana sangat jelas ane dengar.

Gw mikirnya mungkin teman teman lg pada masak di dapur. Tp setelah gw pastikan lagi suaranya, suara langkah kaki yg mondar mandir ini hanya di depan kamar gw.

"Fahri! Fahri!! Bangun woi!"

"Lu denger suara gak??"

Gw mencoba membangunkan fahri dari ranjang gw. Tp itu bocah kagak bangun. Bergeming saja tidak.

Lampu kamar gw nyalakan dan gw hendak membuka pintu kamar utk memastikan ada siapa di balik pintu ini. Tp tiba2 gw denger suara fahri berbisik dari belakang,

"Pak..!! Jangan km buka itu pintu!"

"Jangan ! Pokoknya jangan !"
gak boleh dibuka yah om?
buka aja om, penasaran kita mau lihat ada apa diluar...
Diubah oleh iyonp7
ijin tenda gan, mudah2an gan kentang
pasang tenda dulu Pak Andra
telat pegiwan emoticon-Frown
Halaman 1 dari 49


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di