alexa-tracking

Untitled

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b935c48d44f9ff87f8b4571/untitled
Poll: Bagaimana menghilangkan jerawat?
Yang bagus, tepat dan benar 66.67% (2 votes)
Jujur dan lugas 33.33% (1 votes)
Bagaimana cara mengusir jerawat?
Gua mau cerita sedikit dan mungkin ada yang mau komentar juga gapapa. Gua ini newbie disini dan keseringan jadi silent reader.

Jadi dulu waktu SMA gua pernah suka sama cowok, sebut aja namanya si O. Nah bisa dibilang si O itu cinta pertama gua. Soalnya seumur-umur gua gak pernah suka sama orang sampe segitunya kayak ke si O. Misalnya kayak; pas di ultah gua kasih dia kado tapi gak pernah berani ngasih langsung jadi gua kasih lewat temannya dan dibilang gua udah kayak secret admirernya dia gitu dah... emoticon-Malu (S)

Dan sampai sekarang gua gak pernah berani deketin dia karena dia juga gitu ke gua. Irit banget ngomong dan tingkahnya dia ke gua tuh gak jelas. Disaat dia bisa biasa aja ke temen-temen cewek gua tapi sama gua dia itu diem banget. Gua tanya basa-basi ke dia aja, dia cuman diem. Gak pernah yang namanya gua tanya tuh di jawab sama dia padahal kalo dia nanya, gua jawab.

Persepsi gua dulu, dia benci sama gua tapi gua juga gak ngerti benci karena apa? soalnya gua juga gak pernah cari masalah sama dia (Hell! boro-boro cari masalah, ngobrol basa-basi sama dia aja kagak pernah) seperti yang gua bilang barusan, dia itu diemnya keterlaluan sama gua. Sekedar jawan pertanyaan gua aja 'KAGAK PERNAH!'.

Setelah UKK, beberapa hari sebelum pengambilan rapot UKK, dia jadian sama kakak kelas. Ya, gua sedih cuman gua harus apa? kan gak mungkin gua ngeraung-raung kayak macan kelaperan. Jadi gua nikmatin aja, toh gua masih punya sahabat-sahabat gua dan suatu saat gua pasti juga bakalan lupain dia. Tapi pas dia ultah yang ke-17, gua masih kasih dia kado (lewat temannya) karena gua pikir itu bakalan jadi kado terakhir gua karena kelas 12 nanti gua musti pindah sekolah. Persetan sama pacarnya yang kepo, karena temannya dia juga temannya gua. Toh, selama gua gak berniat buat hancurin hubungan mereka menurut gua gak masalah.

Next... gua pindah sekolah. Di sekolah baru gua, gua jadi murid biasa aja, gak banyak temen juga dan bukan berarti temen-temen gua di SMA baru gak mau gaul sama gua tapi emang karena guanya yang gak mau berbaur sama mereka. Entah kenapa gua ngerasa males aja buat ngulang semuanya dari awal, toh gua disana cuman beberapa bulan doang.

Back to topic. Gua masih kepikiran tentang si O, gua bahkan sampe minta nomornya ke teman gua yang suka gua titipin kado itu (jujur gua malu buat minta sebenernya karena itu kali pertama gua minta nomor cowok ke orang lain walaupun dia teman gua). Setelah dapet nomornya, gua suka iseng-iseng ke dia ngirimin kata-kata (alah lebay dah pokoknya) dan puncaknya pas beberapa minggu sebelum UN (karena dulu gua pernah ada niatan buat ngomong suka ke dia pas kelas 12 (kayak di drama-drama korea gitu ceritanya) walaupun udah beda kelas juga dan gua juga gak mau terus-terusan mendem perasaan gua. And finally, gua akhirnya chat dia via line... bilang suka dan segala macem. Dan dia bales 'jadi lo kan yang suka ngasih gua kado' (kurang-lebih gitu balesannya udah lama juga, jadi lupa) dan karena gua orangnya panikkan tingkat dewa terlebih takut ketauan pacarnya, gua sampe minta maaf ke dia, mohon-mohon ke dia buat gua bilang ke pacarnya karena gua emang anaknya gak pernah mau cari ribut dan suruh dia buang kado dari gua karena persepsi gua yang bilang kalo dia benci sama gua. Jadi daripada dibuang sama dia tanpa sepengetahuan gua, mendingan gua suruh dia duluan.

Dan setelah kejadian itu, beberapa minggu kemudian gua berdoa ke Allah, kalo gua mau move on dari dia. Gua gak mau suka lagi sama dia dan bla... bla... sampai akhirnya gua bisa lupain dia.

Dan masalahnya adalah, pas gua udah sukses buat lupain dia dan gak pernah mikirin dia sama sekali bahkan udah gak pernah stalk sosmednya dia. Dia sering banget muncul di mimpi gua dan gua sering ketemu orang yang mukanya atau perawakan tubuhnya sama persis kayak dia dan kalo gua gak inget, dia kuliahnya di kota gua yang dulu mungkin gua bakalan nyangka kalo itu dia.

Sampe sekarang gua masih ngalamin hal itu. Gua udah gak ada perasaan apa-apa lagi tapi pas curhat ke temen masalah ini, mereka bilang kalo gua belum bisa move on padahal kalo dipikir lagi gua juga udah bodo amatan tentang dia.

Kalo menurut agan dan sista gimana? apakah saya sudah move on? atau memang mata saya yang musti diperiksakan ke dokter?

Mohon maaf jika kepaniangan. Sankyuu...
emoticon-Shutup emoticon-Shutup
×