alexa-tracking

Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b846bc79e74047a3c8b4593/sang-pemalu-pemarah-amp-pencinta
Poll: Siapa karakter wanita di cerita ini yang ente lebih suka kalo jadi sama ane?

90 days left - 36 Voters

View Poll
Indah 5.56% (2 votes)
Tata 2.78% (1 votes)
Ningsih 11.11% (4 votes)
Anggi 27.78% (10 votes)
Tami 22.22% (8 votes)
Mitha 2.78% (1 votes)
April 19.44% (7 votes)
Nita 5.56% (2 votes)
Gadis 2.78% (1 votes)
icon-hot-thread
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta ( SP3 )
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta





PROLOG


Cerita yang saya suguhkan ini adalah sekelumit drama kisah asmara yang pernah melanda seorang pemuda biasa. Kisah seorang pemuda pemalu yang menjadi tidak tahu malu. Kisah seorang pemuda pemarah yang menjadi seorang pencinta. Kisah seorang pemuda yang hatinya rapuh dan perjuangannya mengumpulkan kembali serpihan serpihan hatinya yang tercecer hanya demi merasakan satu hal.

Sebuah cinta
.



Tulisan ini aku dedikasikan buat kamu, dia dan dia juga dia yang secara langsung dan gak langsung membentuk kepribadian dan pendewasaan dalam hidupku.




Edited: Tulisan ini juga aku persembahan kepada dia yang kini hilang, yang pernah lama sekali aku lupakan karena kenangan tentangnya sangat menyakitkan hingga membuat aku trauma dan mengubah sikap hidupku dalam menjalani drama percintaan .

Malibu


Spoiler for terima kasih:



Spoiler for INDEX Cerita Utama:


Spoiler for Mulustrasi:


Spoiler for Side Story:



Kilas Balik dulu

Jakarta, akhir Juli 1998

Spoiler for Ciee Dapet Salam:



Spoiler for Jones:

Dan.. Begitulah

image-url-apps
Hari ini adalah hari keenam sejak ane selalu pulang sekolah bareng Ningsih dan Dika.
Hari pertama dan kedua, kami jalan bertiga beriringan..
Hari ketiga, Dika mulai ngajak temen cewenya yang lain jalan bersama kami dengan alasan searah ke tempat kami menuju spot angkot ngetem..

Yang bikin ane ga nyaman kok ane ngerasa si Dika ini kayak menyodorkan Ningsih ke ane ya.. Hmm sebodo amat..

Di hari ke 5 ane jalan ke tempat angkot cuma berdua dengan Ningsih..

"Sori Kak Ded, mendadak gw ada urusan.. Ini si Nina yang kemaren bareng kita minta ditemenin dulu di sekolahan.."

Dika memasang muka memohon tapi sesekali ane lihat matanya seperti melirik Ningsih dengan kode kode yang ane paham maksudnya.. Tuh kan bener..

Sebenarnya ga masalah ane jalan sm Ningsih. Orangnya kalem, suaranya kecil, agak diem cuma kalo dah ngomong merepet terus gak pake koma.. Mukanya juga lumayan manis dan enak diliat. Pokoknya ga malu maluin kalo diajak kondangan..

Setiap jalan berdua Ningsih gak banyak yang kami bicarakan.. Kami cuma diam berjalan pelan pelan dan sesekali lengan kami gak sengaja bersentuhan.. Zzzt.. Duh rasanya kayak kesetrum saat lengan ane menyentuh lengan doi..

"Kak Ded, makan dulu yuk..!!" Tiba tiba Ningsih berdiri mematung di jalan..

"Males ah, tar aja gw makan di rumah" jawab ane datar.. (Jaman ane sma pulang sekolah jam setengah satu siang gan jadi jarang ane makan di sekolah atau jajan di luar).

"Gak mauuu.. Pokoknya makan dulu..Laperr nih Kakk.." Ningsih merengek.

Duh ane paling males kalo ada cewe merengek gini.. Ya udahlah diiyain aja.. Biar cepet..

"Makan di warteg aja yak.. Tuh yang di depan gang".. Tunjuk ane ke sebuah warteg di pinggir jalan.. Sepi, ga ada orang lain yang makan keliatannya..

" Hmm ok ya udah kesitu juga gpp Kak" Ningsih mengangguk dan gak lama kami ke warteg dan mulai memesan makanan sambil menunjuk nunjuk makanan yang ada di layar kaca di depan kami.. Kalo jaman sekarang berasa kayak warung touchskrin jadinya.. Pilih, tunjuk geser, pilih, tunjuk geser.. Hahaha..

"Kak, aku mau nanya boleh gak?" Tiba tiba Ningsih menyudahi makannya dan badannya digeser lebih mendekat ke arah ane..

Deg.. "Ya udah nanya aja" ane jawab datar sambil berusaha sedikit tersenyum ke doi.. Perasaan ane kok enak ga enak gini yak..

"Kak, menurut Kak Ded aku tuh gimana di mata Kakak?.. Ane bertanya dengan lirihh dan perlahan.. Matanya ga berani menatap ane..

" Gimana apanya Ning??

"Ya pendapat Kakak tentang aku selama kita sering jalan bareng gimanaaa?? "
cerocos Ningsih, keliatan kesel dia dan mukanya jadi agak merah seperti malu dan menahan sesuatu..

Sluurppp.. Ane sedot habis sisa teh manis anget di tangan ane.. Ane diem.. Bingung.. Kok suasananya agak aneh ya..

"Kamu baik, kamu manis, dan pastinya gw nyaman kok jalan sm elo Ning, kenapa sih nanya nanya gitu? Kayak orang lagi PDKT aja deh.." Ceplos ane cepat...

Ane lihat doi tersenyum kecil dan dengan muka menunduk sambil memainkan gelang di tangannya mendengar jawaban ane..

"Kak, kalo kita jadian aja gimana Kak? Aku suka sm Kakak.."

"Eh lho kok.. Eh aduuh.." Tiba tiba ane yang biasanya anteng dan cool jadi grogi mendengar respon barusan dari Ningsih..

Ane diam.. Ane lirik ke sebelah ane, Ningsih hanya menunduk.. Mukanya merah sejadi jadinya dan matanya seperti mau nangis menunggu ane ngomong..

"Ah yang bener Ning? Kamu yakin suka sm aku?"

Duh kok ane jadi aku kamu ke doi.. Ah bodo amat.. Kayaknya ane terbawa suasana nih..

"Jawab aja si Kak????"

Ningsih melotot ke arahku, kulihat matanya berkaca kaca bentar lagi tumpah deh kayaknya..

"Iya Ning, gw juga suka kok jalan sm kamu.." jawab ane pelan..

Ane panik takut tiba tiba anak orang nangis di warteg.. Ane berasa kayak penjahat di sinetron sinetron yang bikin korbannya nangis dulu sebelum di anu anuin.. Ah elahhh..

"Beneran Kak?? Bener yaa? Makasih Kakkk.." Tiba tiba lengan kanan ane dipeluk erat sm Ningsih..

Babak baru drama kehidupan ane pun dimulai dari sini....


Mak Comblang

Monyet Pun Bercinta..

image-url-apps
Daaan.. Akhirnya ane pun jadian sm Ningsih..

Pacaran.. Kata itu selalu jadi momok buat ane yang sampai saat itu belum pernah sekalipun pacaran atau mencari Pacar..

Rutinitas ane sama sekali ga berubah setelah jadian sm Ningsih.. Palingan ya kadang2 nganter ke rumahnya kl abis jalan2 ke gramed atau nongkrong di rumah temennya doi..
Ga ada itu yang namanya telp telponan( tahun segitu telp termasuk barang mewah apalagi hp, ane tau hp cuma liat di film2 andy lau yang bawa kotak gede trus ditarik keluar dulu antenanya..) Apalagi ayang ayangan..

Asli ane bukan tipe cowo romantis blass..

Eh tadi ane bilang anter ke rumah ya? Belom pernah ding, selalu cm sampe gang masuk arah rumahnya.. Kalo kata Ningsih gak enak sm orang rumah..

Apa ane malu maluin dia kali yak? Aih bodo amat ane ga pernah ambil pusing soal begituan..

Sore itu ane sm Ningsih baru aja pulang dari rumah temennya di kp melayu.. Kamipun ngobrol di pinggir jalan sambil nunggu bis tuk pulang ke arah rumah doi..

"Ning..?? Ane panggil doi pelan.... Saat itu tiba2 bus jurusan ke rumah doi dateng dan melipir agak jauh dari kami berdiri..

"Kenapa Kak?"..
" Gpp, eh tuh yuk bisnya dah dateng.. Ane gandeng tangannya sambil jalan ke arah bis... Saat kaki melangkah tiga kali tiba tiba..

DHUUARRR!!!... PRANGGG!!!! WOI SiNi looo!!!!!

Sontak ane berhenti dan terdiam melihat ke arah bus..

Bus yang kami tumpangi sudah hancur kaca belakangnya remuk sampai berceceran serpihan kacanya di jalan...

Sedetik kemudian sekelompok pelajar berseragam abu bersahut sahutan berlari sambil mengangkat pentungan, balok kayu, pedang, golok dan berbagai atribut khas tawuran di jaman itu...

"Celaka, gumam ane.. " Ning ayo sinih!!!" Ane langsung tarik tangannya menjauh dari jalanan ke belakang halte..


"Kak, aku takuut.." Muka Ningsih terlihat pucat dan sangat ketakutan..

"Udah gpp, kita disini aja diem.. Usahakan tenang, gw bakal jagain lo!"..

Ningsih masih ketakutan.. Badannya merapat ke ane dan tangannya mencengkram kuat lengan ane..

Ane coba tenang sambil sesekali ane elus punggung tangannya..

Duh Gusti, ada ada aja.. Darah muda ane bergolak..
Entah kenapa ane lebih menikmati pemandangan tawuran itu daripada cewe disebelah yang pelukannya makin lama makin kenceng..

"Alhamdulillah ya Kak, untung kita tadi gak jadi naek bis itu.." Lirih Ningsih berkata di depan gang masuk arah rumahnya...

"Ya udah.. Dah gpp kan? Dah sono pulang istirahat... Ane melepaskan pegangan tangannya..

Mata ane mengantar sosok Ningsih yang berjalan sambil menengok tersenyum ke arah Ane dan diujung gang doi melambaikan tangannya..

Ane melambaikan tangannya dengan senyum kecil...
Benak ane terus berkutat paska kejadian tadi..

"Ada yang salah nih"... Gumam ane dalam hati dan kemudian berlalu ke pinggir jalan menanti mikrolet ke rumah ane..

Tai kucing rasa coklat.. Dunia serasa milik berdua.. Itu yang ane baca di novel novel, sinetron cinta cintaan di tipi.. Katanya pacaran itu asik... Ah mosok..

Ane gak ngerasa ada yg istimewa setelah ane jadian... Waktu waktu yang kami lalui bersama selama dua minggu terakhir malah makin membuat seperti ada beban di dada ane yang entah kenapa rasanya kok ane udah buang waktu percuma.....

Ah.. Mungkin karena masih baru kali yaa.. Ane buang semua pikiran dan analisa analisa aneh di otak ane.. Ane mencoba mengalihkan perhatian ane ke even demo Agustusan di sekolah yang diadakan tiap tahunnya.. 17 Agustus 1998 nanti adalah even demo ekskul kedua ane di sekolah..

Seminggu lagi.. Bakal bagus gak ya nanti?
KASKUS Ads

Salam Yang Tak Berbalas..

image-url-apps
Woooh.. Piuiitt.. Ayo mulai!!! Woi!!!

Riuh ramai suara para penghuni seisi sekolah..

Ane masih sibuk membersihkan bekas pecahan genteng, batu bata dan patahan toya di lapangan sementara para penonton makin ramai meneriakkan ekskul kami yang seperti biasa dapet urutan terakhir dan menjadi ajang penutup acara tahunan sekolah ane..

17 Agustus.. Sudah tradisi di sekolah ane setiap tahun setelah upacara bendera mengadakan even demo seluruh ekskul yang ada di sekolah.. Saat itu masih cukup banyak ekskul yang aktif di sekolah ane

Sebut saja PMR, Paskibra, Rohis, Rokris, Taekwondo, Pecinta Alam, Basket, Silat (ane ga sebut aliran yak.. Yg pernah ikut pasti tau nanti)

Sekedar info, sekolah ane saat itu memiliki lapangan yg luas, hampir seluas lapangan bola dan dikelilingi oleh kelas berbentuk U..

Ane masih berdiri sendiri di lapangan sementara temen temen yg lain sudah selesai bertugas dan mereka semua sekarang duduk bersila dengan tertib di pinggir lapangan ikut menonton ane yang saat itu benar benar jadi tontonan...
"Duh kayak tukang obat dah gw.. Ane mbatin"...

Ga nyaman sebenarnya berada di antara keramaian apalagi saat ini ane bener bener jadi perhatian utama.. Ampunn makk.. Pengen pulang cepet rasanya saat itu..

Kak Uus masih asik dengan micnya.. Doi mengundang penonton untuk bersedia berpatisipasi untuk demo ekskul ane..

"Ayo siapa mau maju.. Mau coba.. Yang lagi kesel, yang abis diputusin, yang galau ayo maju.. Ayo yang ngaku laki mana ayo maju siniiii!!!!" Lantang Kak Uus dan Dika memanggil penonton..

Huassemm.. Manggil apaan, buat ane kok lebih terdengar kayak provokasi massa yak?
Kampret mereka berdua bisa kompakan gitu..

Sambil menanti ane melayangkan pandangan ke temen2 ane di kelas IPA 1, ane tersenyum kecut ke arah mereka dan mereka makin riuh dan mengangkat tangan tinggi tinggi menyoraki ane...

Kampret.. Sama aja lo pada.. Bantu doa lah minimal.. Ane grogi nih..

Tiba2 saat ane sedang berusaha fokus, pandangan ane terhenti dan menatap ke satu titik di pinggir lapangan persis di dekat kelas ane..

Satu titik yang membuat ane diam terpaku dan gak tau kenapa tiba2 dada ane berdegup estafet berirama saat menangkap sepasang mata memandangi ane.. Ane senyum sendiri.. Lho lho eh kok yang disana juga senyum pake dadah dadah pula.. Duh manissnya..

"DEDIII!!!!!" Setengah membentak Kak Uus memanggil dari belakang tiang bendera..

"Dah siap belom looo??" Sahut Kak Uus..

"Udaah, lanjuttt Kak" balas ane sambil cengengesan ke arah Kak Uus.. Duh pasti doi liat ane bengong tadi.. Asemm...

Ane pun mulai memusatkan perhatian dan mengatur napas di badan terutama di bagian leher sampai ke bawah perut.. Dan di lapangan ane melihat satu antrian panjang persis kayak antrian tiket kereta api saat mudik...

"Gilak, itu berapa orang yang baris?? Ane coba hitung... Satu, dua, tiga... Tujuh belas.. Ehh buset 20 orang ada kali yang baris berbanjar menanti giliran.. Mata mereka semua terlihat buas kayak macan belom sarapan bubur ayam... Et dah... Mati gueh..

Touch Me

Bukan Kamu.. Tapi Aku..

image-url-apps
"Mati gueh"... Ngeper juga liat barisan panjang siswa siswa sekolah yg antri gitu dan tujuan mereka kayaknya cuma satu: liat ane terkapar...

Kak Uus melirik ane dan ngasih kode dengan mukanya, " bisa gak??" Mimik Kak Usman seolah ngomong gitu.. Ane bales aja dengan tatapan "Bunuh aku Kak, Tampar Aku, ayo Kak, Kakk!!!"...

Duh Gusti mohon hamba-Mu Khusnul Khotimah.... Aamiiin..

HRAHHHH!!!!!

Ane berteriak cepat dan keras dengan kuda kuda yang sudah ane persiapkan sejak tadi memecah suasana yang tiba2 hening mencekam... Dan yang ditunggu tunggu para penonton pun tiba..

Serempak satu barisan panjang itu berlari ke arah ane dengan tatapan nanar dan tangan terkepal...daan

sssseetttt whusss..

BEUGGHHH!!! BAKK!!! BAKK!!! KAPOWW!!! BOINGGG!!!! DAGG!!! Ah DZiiiGGH!!!!....CiAaAATT..BUM!!!!

1 menit pun berlalu...

Ane hembuskan napas ane perlahan sambil mengendurkan otot... Ahhh.. Alhamdulillah ya Allah!!! Badan ane masi utuh...

Segera ane memberi penghormatan tulus kepada para sukarelawan yang sedang asik saling pijit tangannya.. Kepada penonton yang sebagian besar muka siswanya terlihat kecewa (kalah taruhan kayaknya) dan gak lupa ane lirik ke arah mahluk manis tadi..

TiNGG!! Lho kemana doi??

"Ded...... Ded.." tiba tiba terdengar suara Agus menyadarkan ane..

"Dah slese, geseran dong kita mau baris kasi penghormatan ke penonton!".. Tampak temen temen yang lain termasuk Kak Uus sudah kembali ke formasi awal seperti saat kami masuk ke lapangan..

Kami berbaris keluar setengah berlari diiringi tepuk tangan meriah penonton siang itu....

Kupandangi satu satu wajah teman temanku yang ikut demo barusan.. Muka muka capek namun senang dan puas karena selama sebulan kita maraton latihan dan latihan demi kesuksesan demo hari ini....

Thanks guys, you're the best!!!! Gak lupa ane acungkan jempol ke arah mereka dan tersenyum...

Mereka pun menghampiri ane.. Dan menepuk pundak ane..

" Thanks ya Kak Ded... Gak sia sia lo ngehek banget galaknya kalo latihan.." Ujar Udin, sabuk putih kelas 1.. "Iya Kak Ded, gak sia sia lo sering bikin nangis kita2 kalo lagi latihan" kali ini Nina, sabuk putih kelas 1 juga....

Tersipu ane mendengar pujian tulus mereka... Hmm kok gak berasa kayak pujiann ya?? Ah sebodo amat.. Ane pun nyengir sendiri....


Kami pun berkumpul dan membentuk lingkaran rapat kemudian setelah meneriakkan nama perguruan, kami pun membubarkan diri untuk salin dan bersih bersih badan..

Ane duduk selonjoran di pinggir koridor kelas masih dengan kostum latihan.. Gak lama Agus datang dan duduk di samping ane....

"Nih!!! Sebotol air dingin di sodorkan Agus ke muka Ane..

"Makasi Gus, baek bener dah"... Ane tenggak dan menghabiskan setengah botol....

"Iya Ded, gw juga sayang elo..".. Agus berkata kalem...

" Najong lo Gus!!!" Ane lempar botol minuman yang dia kasih...

Hahahahahaha... Kami berduapun terbahak bahak.. Beberapa siswa dan siswi yang lewat melirik kami berdua seolah olah kami adalah pasangan yang baru aja jadian...

"Tuh kan.. Gak asik becanda lo Gus!!!"



"Gus Gus, bro lo tau gak cewe yang tadi duduk deket kelas kita?" tanya ane sambil mengancingkan seragam sekolah.. Yakk dah rapih lagi.. Tingkat kegantengan ane dah normal lagi..

"Yang mana ya Ded?"

"Yang itu lho Gus, yang duduk di pinggir lapangan... Duduk berdua sama temennya.. Yang kuncir kuda dua duanya tapi doi pake iketan rambut warna ungu!!!" gregetan ane menjelaskan ke Agus...

"Ooh yang itu.. Lah bukannya lo dah kenal??" Agus menjawab kalem..

"Gak ah, perasaan baru liat tadi kok.... Kenalin dongg.. Lo kan Ketua Osis, bagi bagi jatah laahh!!" Ane menghiba ke Agus...

"Aneh lo ah.. Tu Cewek kan yang dulu sering kirim salam ke eloo!!!! Kadang kadang nyamperin gw kok kl kita lagi ngobrol".. Agus agak ngotot jawabnya dan mendengus kesal..

JeDeRRRR......

Kemudian suasana menjadi hening..

Masih hening..


" Ah masak si Gus??????" Ane terpana dan bingung sejadi jadinya...

"Siapa namanya Gus?"

Agus diam dan membalikkan badannya siap siap pergi keluar kelas..



"INDAHH !!!!"
uhuy nenda duls lah emoticon-Shakehand2
image-url-apps
ijin gelar tiker gan
cek kulkas gan emoticon-Cendol Gan
emoticon-Rate 5 Star emoticon-Shakehand2
Sad ending Confirmed

emoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
emoticon-Keep Posting Gan gan anjir tahun 98

ane masih 10 tahun waktu itu manggilnya apa nih kak bang ato om
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta

Ternyata ningsih ngak mau Tsnya jadian sama Indah
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta
image-url-apps
Quote:


Monggo, makasi dah mampir

Quote:


Bisa aja phpnya gan

Quote:


Hahaha mosok si gan??

Quote:


Hahaha

Bukan gitu gan, mungkin kepincut sm pesona TS gan emoticon-Blue Guy Peace

Kentang Rebus

image-url-apps
Berhubung sudah mau masuk ke cerita Indah.. Seperti yang ane bilang di awal, cerita yg menyangkut doi sedang ane mintakan ijin ke ybs..

Kemarin ybs jg sdh baca trit ini..

Mudah2an lancar ya gan :-)

Mohon maaf kalau kentang.. emoticon-Blue Guy Smile (S)emoticon-Blue Guy Peace
Quote:


semangat om updetnya, kalau bsa 5 part sehari emoticon-Big Grin

cek kulkas
image-url-apps
"INDAAHHH!!!"

Agus ngeloyor pergi keluar kelas sambil menyebutkan sebuah nama yang membuat ane diam...

Bentar bentar kok kayaknya pernah denger ya?? Hmm.. Ane mencoba menggali memory...

Ahh elahh.. Pantesan kayak pernah denger.. Dulu Ningsih & Dika kayak pernah nyebut namanya tp ane ga inget mereka nyebut nama Indah..
Ane ingetnya yang disebut Nanda... Asemm ini pasti karena ane terlalu cuek sama urusan begituan jadi ga terlalu perhatiin omongan orang...

Spoiler for ahemm:


Ane pun berpikir menyusun strategi supaya bisa kenal sama Indah.. Pelan pelan aja kl pas dapet momen yg pas baru pepet teruuss.. Hehe ngayal ane saat itu..

Sekarang dah pertengahan Agustus, bentar lagi persiapan ujian Caturwulan.. Terus liburan agak panjang.. Lah kapan gw coba deketin yak??

Sekedar agan2 tau, sampe kelas 3 sma ane trmasuk anak yang jarang begaul.. Kutu buku juga bukan.. Tp entah kenapa kalo ane suka suatu pelajaran gampang banget mencernanya walaupun ga pernah nyatet ( males bikin catetan) tp yang diomongin guru nyantol aja dikepala..
Jadi kalo urusan sm yg namanya orang laen apalagi cewe yaa ga jd prioritas...
Kelas 1 dan kelas 2 nilai ane biasa aja keasikan sm ekskul silat di sma ini soalnya dah mendarah daging ga sekedar hobi atau krn kewajiban ikut ekskul dari sekolah..

Dah kelas 3 sma nih belajar no.1 menn.. Ahahahay.. Smoga nilai ane agak kedongkrak naek taun ini.. Aamiin

Okeh.. Ane putuskan pelan pelan aja coba kenal sm Indah.. Tar ngejarnya abis libur cawu aja dah.. Sekarang paling ane coba usaha bales titip titip salam aja ke doi biar ninggalin jejak...

Jejak di hatinya.

Ane takut doi sakit hati krn dulu ga pernah serius nanggepin salamnya..

( wong ane juga salah denger namanya.. Hehehe.. Maapin daku ya Indah.. Ciyuss..)

Spoiler for Lagu untuk kamu:

Hati Besi..

image-url-apps
"Kak, sini deh.. Gw mau ngomong...
Sapa Dika saat ane sedang asik ngobrol ngalor ngidul dengan Agus...

Di belakangnya ane lihat ada Ningsih yang sesekali menatap ane.. Ane pun balas menatap namun tak ada senyum di wajah kami...

" Ded, gw ke kelas dulu yak.. Muah!!!" Agus melemparkan serangan sun jauh mautnya..

Reflek ane tangkap ane langsung buang ke lantai.. Gak lupa tangan yg buat nangkap ane lap di kantong belakang celana..

Anjrit ini temen ane becandanya maho abis..

Ane menoleh ke Dika..

"Kenapa Ka? Kok tumben.. Dah lama lo gak maen kemari.. Kan biasanya lo nyariin Agus?? Celetuk ane sambil berusaha memecahkan suasana akward saat itu..

" Udah kak ah, lagi males becanda.. Sekarang lo ikut gw ke kantin ya, ada yg mau gw omongin bedua sama lo!!" Dika menjawab ketus..
Mukanya yg bulet makin keliatan bulet..

"Ya udah, yuk.. Eh Ningsih gak ikut??" Aku melangkah sambil menoleh ke Ningsih yang sedari tadi diam saja..

"Gak Kak, kita aja.. Ningsih lo nunggu di kelas aja ya??" Sahut Dika.

"Yuk Ning", aku melewatinya sambil melambaikan tangan sedikit..

" Iya Kak..." Lirih nyaris tak terdengar mulutnya berkata..


Kantin sepi siang itu.. Cuma ada pasangan enyak babe yang donatnya enak banget tp ga pake lobang..

"Beh, numpang duduk sini yak" sapaku tersenyum ke Babeh donat.. (Ane gak tau namanya, selama sma cm manggil enyak dan babe donat.. Hehe)

Babe cuma nyengir dan mengacungkan jempolnya ke arahku..

"Makasi ya Be.. Eh Ka, sini katanya mau ngomong??!" Ane panggil Dika yg masih celingukan di pintu Kantin..

"Kak Ded, lo jawab jujur ya.. Hmmm.. Lo marahan sama Ningsih?? Kenapa si lo? Kurang baek apa coba anaknya? Dia curhat mulu ke gw.. Lo jelasin deh kalian kenapa?" Dika nyerocos ga pake rem.. Lagi blong kayaknya...

Ane menghela napas dan diam sebentar..

"Gini Ka, lo tau kan gw kemaren kemaren sibuk banget nyiapin buat Acara demo ekskul?? Ini aja gw lagi sibuk belajar buat persiapan ujian Cawu bulan depan.." Ane mencoba berkilah...

"Ya gw tau Kak, tp masa lo ga ada waktu sama sekali tuk sekedar pulang bareng Ningsih atau minimal maenlah ke kelas dia..??!!" kalian kan pacaran??? Kasian tau.. Tega banget loo!!!"

Dika ngomong dah pake urat nih... Bahaya, mending gw ngalah diem aja dah ikutin dulu maunya doi apa..

"Ka, urusannya gw sm Ningsih itu urusan gw jadi gak usah terlalu usil nanya2 kek tadi.." Ane menjawab datar dan lugas..

"Ahh alesann lo Kak Ded, bilang aja lo lg naksir cewe laen kan?? Gw tau lo lagi cari2 info tentang Indah.. Emangnya lo ga malu ya mau deketin dia? Waktu dia suka sm lo, lo nya cuek banget malah ga pernah mau gw ajak ketemuan sm dia.. Ah males ngomong sm lo!! Sebel gw"... Tiba2 Dika ngeloyor begitu aja keluar kantin...

Speechless... Ane cm terdiam melihat Dika keluar dari Kantin..

" Lo gak tau aja Ka, lo ga di posisi gw... Ane mbatin sendiri..

"Ahh bego bego bego!!!".. Ga sadar ane ngacak ngacak rambut sambil nyender lemes di meja kantin babe donat..

"Dika bener juga sih.. Kalo dari sisi Dika gw emang ga pantes buat deketin Indah".. Batin 1 ngomong..

"Lah pan gw ga tau... Suka suka gw dong!!!"... Batin 2 nimbrung..

Gw diam, dengan posisi setengah badan tengkurap di meja kantin...

Gw suka Indah karena gw yang menemukan dia.. Bukan karena titipan salam, bukan karena mak comblang..

Gw dah terlanjur jatuh cinta pertama ngeliat dia pas demo kemaren dan gak berkurang walau setiap hari diam diam gw mantau doi dari jauh...

"Ningsih.. Maafin gw tp emang gak ada yg istimewa diantara kita.. Mungkin emang gak pernah ada kita, hanya aku dan kamu"..... Mbatin ane sambil membayangkan muka Ningsih... Eh kok mukanya ga kebayang ya...

Perlahan bayangan sosok Ningsih dalam kepala ane berubah menjadi sosok Indah... Sosok manis yg centil dan senyuman mautnya..

Ah elahh.. Indah.. Indah.. Awas yee..

Ane cengengesan sendiri....


Siang itu suasana kantin memanjakan ane dalam kesejukan nikmatnya sunyi dan hening....... Sayup sayup ane seperti mendengar Ari Lasso nyanyi..

Deasy

Dan tiap Ari Lasso bilang Deasy di kepala ane liriknya jadi Indah... Ah Indah lagi...

Ane ngantuk dan dengan sukses bobo bobo ganteng di meja kantin..
image-url-apps
Quote:


Hehe makasi gan.. Wiidih penuh kulkasnya..

Ane usahakan sesempatnya ya.. emoticon-Blue Guy Smile (S)emoticon-Blue Guy Smile (S)
image-url-apps
Quote:


Sampai tamat yah bang rate Full + subs Cendol ntar lagi delay
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta

====================================
Wah pentakit tidak mudah mengingat nama kaya si dedy corbuzah
Sang Pemalu, Pemarah & Pencinta

Salam Untuk Dia

image-url-apps
"Mas, kamu nanti mau lanjut kuliah kemana?" Nyokap berkata dengan lembut dan menghampiriku sambil meletakkan segelas besar kopi hitam di meja ruang tamu..

Ruang tamu memang ruang favorit ane kl lagi asik dengan bacaan atau ngerjain PR sambil ditemani sebuah Radio yang sering dipakai sama emak emak di acara pengajian.....

"Belum tau Mah, guru BP di sekolah sih sudah bilang nanti akan ada sosialisasi Perguruan Tinggi di sekolah"... Ane menjawab sambil menutup buku " Ensiklopedia Wayang" yang entah untuk kesekian kalinya ane baca..

"Nanti kamu cari info yang bener ya Mas, Mama si pengennya kamu masuk PT Negeri.." Kata nyokap sambil meniup kopi hitam yang sudah dituang ke sendok..

"Kita ini kan walau hidup kecukupan tetap harus hemat, Mama percaya kok kamu bisa".. Nyokap tersenyum.. Gak lama mulai menyeruput kopi hitam di meja.. Duh kok kayak enak ya kopinya?

" Iya Mah, tenang aja Mas usahakan kok.. Ini juga sudah mulai ngumpulin soal soal lama buat latian.. Silat juga lagi Mas tinggalin kok sudah enggak 4 kali seminggu lagi latiannya..." Ane tersenyum dan ikut menyeruput kopi hitam bikinan nyokap ane..

Sluuurpprrpp...ahhhh.." enak Mah kopinya.." Lagi ahh.. Tangan ane menjulur ke gelas kopi yang langsung ditangkis sama nyokap..

"Ya sudah kamu yg fokus belajarnya, Mama cuma mau ngasih tau kalo km nanti belum bisa masuk PTN ya ngganggur dulu aja ya... Gak ada duiit kalo buat PT swasta.." Nyokap pun mengambil gelas kopi di meja dan ngeloyor ke ruang tipi..

"Ok Mah, eh kopinya kok dibawa Mah?? Kirain buat Mas??"" protes Ane memandang gelas kopi hitam yang masih mengepul ditangan nyokap...

"Enak aja.. Bikin sendiri!!!" Sahut nyokap dari ruang tipi.. Gak lama intro sinetron Tersanjung di mulai...

"Yahh..." Ane mencoba mengikhlaskan kopi hitam terenak yang tadi nyokap bikin..

Pembahasan tadi gak terlalu ane pikirin karena memang sudah jadi agenda ane..
Nama2 PTN masih gelap buat ane karena jaman itu sebaran informasi gak kayak sekarang mudah didapat.. PTN yang ane tau saat itu cuma UI sama IPB...

Ah lanjut lagi bacanya.. Seru gan, ane lagi baca pas cerita Arjuna yang meminta restu sodara2nya untuk bertapa meninggalkan keluarga dan kemewahan kerajaan untuk menenangkan diri dan membuat persiapan untuk perang Baratayudha yang sudah akan menyongsong..

Ane demen banget sm Arjuna, sosok yg keren buat ane karena ketampanan dan kepopuleran gak membuat doi jadi sosok yang lemah.. Arjuna itu sosok individu paling sakti di Pandawa menurut ane, lahir maupun batinn..

Ksatria tampan ini juga satu satunya sosok yang sering bertapa mengasingkan diri meninggalkan hiruk pikuk dunia demi tujuan yang lebih besar. Saking sakti dan mantap batinnya gak heran doi deket sm Sri Krishna sang titisan Mahadewa Wisnu walaupun menurut ane Arjuna sering dibokisin sm Sri Krishna..

"Bangun anak muda, sudah cukup.. Jangan diteruskan Tapamu ini karena ulahmu kahyangan jadi geger..." Lembut ane lihat SangHyang Narada sudah tersenyum di depan ane....

Ane membuka mata dan bangkit dari tempat duduk dan memberi salam penghormatan kepada Sang Dewa..

"Salam SangHyang Narada, ada gerangan apa engkau menemui diriku"..

Ane melihat pakaian yang ane pakai hanya selembar kain lusuh yang membalut pinggang sampai ke lutut dan bertelanjang dada dengan rambut panjang terurai sampai ke belakang lutut. Di samping ane melihat Gandhewa.. Busur raksasa kesayangan ane..

" Gini Nak Arjuna, kamu sekarang tolong ikut ke kahyangan ya..."

"Tolong panggil saya Mintaraga saja
Ane terdiam dan gak lama ane pun menjawab..

"Baiklah SangHyang, sy sudah paham situasinya.." SangHyang Narada pun tersenyum dan menjulurkan kedua tangannya..

Akupun memegang kedua tangan itu sambil memejamkan mata...

Whusssshhhh..

Ane tiba di sebuah ruang yang suanggat besar.. Sebuah istana megah dengan pilar pilar raksasa yang terbuat dari emas dan lantai lantai bening yang seolah seperti air kolam yang bisa dipijak..

"Kyaaa, toloongg!!!!"

Ane pun bergegas ke arah suara yang asalnya dari dalam pelosok Istana.. Terlihat sesosok Tubuh Raksasa dengan pakaian ala ksatria lengkap dengan jubah emasnya sedang menarik tangan seorang wanita yang terus minta tolong dan menangis..

"Rahwana!!!! Lepaskan wanita itu.. Ayo sini lawan aku!!!!" Teriakku lantang menggelegar menggoyangkan seluruh istana..

Rahwana pun melompat menerjang dengan gerakan secepat kilat ke arahku sambil mengayunkan sebuah Gada Raksasa yang sepertinya terbuat dari emas...

Hmm.. Dashhh TRANNKkk.. Ane menahan Gada Raksasa itu dengan ujung jari telunjuk lalu ane kibaskan tangan menarik Rahwana mendekat..

BUGGHhHh... Ane hantam dada Rahwana sampai baju zirahnya retak dilanjut dengan uppercut yang membuat Rahwana melayang ke atas lalu ane lanjut dengan tendangan putar sehingga Rahwana terhempas melayang tinggi sekali...

Gak mau menyianyiakan kesempatan, ane langsung memasang Gandhewa dan meluncurkan sebuah panah gaib yang melesat secepat kilat menyusul Rahwana yang masih terhempas melayang...

Dsiiiiiing.... DaSSSShhhh!!!!!

Anak panahku yang hanya tampak seperti sebuah kilatan cahaya menyambar dada Rahwana dan membawanya terbang jauh menembus awan sampai tak terlihat......

Hening... Sunyi... Sebuah tangan halus menggamit lenganku dari samping yang masih berdiri gagah menatap arah perginya Rahwana...

Ane menyambut tangan bidadari kahyangan tersebut dan mengelus rambutnya perlahan... Harumm semerbak membuat memanjakan hidung ane yang kembang kempis sejak tadi..

Kuangkat wajah bidadari yang sedari tadi menunduk itu perlahan, kupegang dagunya dan menatap wajahnya..

Subhanallah, cantik sekali bidadari di hadapanku ini... Tanpa sadar ane tersenyum kepadanya..

Bidadari cantik ini membalas senyum ane dan mendekatkan wajahnya kepada ane masih dengan senyuman yang makin membuat ane salting dan berdebar debar ga karuan.. Senyumnya yang manis terlihat centil dan nakal..

Kutatap terus paras ayu menawan di hadapanku.. Aku pun mendekatkan wajahku dan bersiap mencium bibirnya yang ranum dan seksih..tiba2 aku sadar siapa bidadari itu...

"INDAHHH???" Kok kamu di sini??" Ane kaget bukan kepalang..

Byuurr..

"Banngun!!! Solat subuh sana dah jam lima lewat!! Bukannya tidur di kamar malah di ruang tamu!!"... Nyokap sewot dengan segelas air di tangannya..

" Eh Mamah..".. Iya Mah.."

Kulihat jam dinding menunjukkan waktu pukul 05.20 WIB dan sebuah buku bersampul wayang kulit masih aku genggam..

Asemmmm... Mimpi yang aneh...!!!


Salam untuk dia
image-url-apps
Quote:


Insya Allah gan.. emoticon-Big Grin

Eh emang penyakit itu ya??

Duh
image-url-apps
Quote:


Ada bahasa pisicologinya gan ane juga tau dari dedy corbuzah

Saat Longceng Berbunyi

image-url-apps
Teng tong teng tong teng tong!!!!

Lonceng sekolah berbunyi menandakan berakhirnya ujian Cawu di hari itu.. Ane masih membolak balikan kertas ujian mengecek kembali apakah sudah lengkap mengisi seluruh pertanyaan diujikan... (Gak dicek bener apa gak jawabannya.. Hahha)..
Ane bangkit dan bersiap menyerahkan kertas dan jawaban ujian yang ke meja guru..

Dziggh..!!!

Nyaris ane kesandung, ane menoleh ke arah kaki yang melintang menghalangi jalan ane..
Sepasang mata bulat dan paras ayu hitam manis memandangi ane kesal dan memberi kode ke ane untuk membisikkan sesuatu..

"Ehh Ded, gw kan belom kelar nyonteknya... Buru2 amat si lo?"

"Bosen gw Ta, lagian lu lama banget tinggal nyalin doang kan kertas udah gw taro di pojok meja.." Timpal ane ke Tata, temen cewe di kelas ane..

"Ayo ujian sudah selesai, kumpulkan kertas ujian dan jawaban kalian di meja Ibu sekarang!!!" Titah Ibu Guru yang menyadari suara bel sekolah dan mungkin terusik melihat ane yang sdh berdiri..

"Gih sono deh..!!!" Tata cemberut dan tanpa menoleh ke ane memeriksa kertas jawabannya ..

"Duluan yaa Tataa" ane menunduk berbisik di telinganya sambil nyengir kuda... Tampak sebagian besar temen2 ane juga sudah menyerahkan lembar kertas jawaban di meja guru dan sudah ada yang keluar dari kelas..

Ane ikut keluar kelas dan gak lama ane duduk selonjoran menyender di tembok kelas memandangi patung semen abstrak di taman depan kelas.. Iya abstrak, karena seperti mau bikin bentuk orang cuma meletat meletot gak jelas.. Gak lama pundak ane ditindih oleh sebuah pundak yang menoyor ane ke samping..

"Gak asik lo Ded, kan lo dah janji kalo ujian gw boleh liat jawaban elo!!"

"Eh, Tata kirain siapa??" Ane tersenyum kecil..
"Lu nya aja yang kelamaan Ta, lagian udah bel juga kan??" Ane membela diri sambil berusaha memberi pengertian ke Tata...

"Hmmmphh.. Ya udah gpp kok Ded, sori gw panik soalnya.. Makasi yaa..!!" Tata meminta maaf sambil tersenyum manja..
Kami berdua kemudian asik menyenderkan badan dan Tata juga ikut menatap Patung semen abstrak tadi...

"Eh Ded, lo jadian ya sama cewe kelas 1??" Tiba tiba Tata bertanya dengan suara yang lebih lembut dari sebelumnya namun terdengar datar..

"Hehe, kenapaaa Ta??" Ane memalingkan wajah ke Tata sambil tersenyum menggoda doi...

Cuuittt.. Duh paha ane dicubit pake jurus puntiran jari..

"Eh gpp kok Ded".. Jawab Tata. Ane lihat wajahnya bersemu merah dan bibirnya jadi agak monyong.. Mukanya yang chubby jadi tambah chubbyy..

" Gak Ta, biasa aja kok.. Lo kan tau sendiri kegiatan gw sehari hari..." Pungkas ane...

Tata tidak merespon, ane hanya melihat doi tersenyum kecil.. Gak tau apa karena jawaban ane barusan atau karena Patung semen yang abstrak tadi..

Ane pun kembali menyandar ke tembok sambil sesekali melirik Tata...

"Ah Ta, lo aneh bener ya jadi cewe.. Duluu aja waktu kelas 2 gw ngejar lo, ngelakuin semua mau lo pas gw pdkt lo belagak menghindar mentang2 cowo lo anak kelas 3 dan anak band pula..Sekarang lo nempel2 gw mulu di kelas... Asem lo Ta..!!"

Ane mbatin dan bersungut dalam hati mengingat ingat pengalaman ane dan Tata selama kelas 2 sampai saat masuk kelas 3..

"Kak Ded, nih request lo.. Tugas gw dah slesai yaa.. Awas kalo gak jadi traktir!!!"

Seorang cewe berdiri di depan ane menyodorkan sebuah kertas kecil yang dilipat rapi... Ane pun berdiri menyambutnya..

"Waah cepet, hebat juga lo bisa dapet Rin??!! Emang gimana caranya?"

"Yaa gw minta langsung lahh sm orangnya.. Gw bilang aja lo yang minta, eh langsung dikasih..!!" Ririn tersenyum bangga dengan sumringahhnya..

"Lho, lo bilang gw yang minta?? Waduhh kan gw minta jgn sampe doi tau??" Ane panik dan memasukkan kertas lipatan kecil tadi ke kantong baju..

"Kan lo mintanya cepett ya udah cepett kan?? Lo pake basa basi lagi.. Kenapa ga minta sendiri sik?? Dah ah gw ke kantin, ayok katanya mau traktir?!!!"... Ririn menarik tangan ane tanpa menoleh..

Ane pasrah dan mengikuti tarikan tangan Ririn dan ikut menuju kantin sambil menoleh ke Tata yang masih duduk selonjoran

Ane dadahin Tata dari jauh.. Doi cuma nyengir.. Mukanya terlihat bingung dan kepo....
×