alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Hukum Cuma Buat Melindungi Orang Berduit Ya?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b704b05529a456a698b4579/hukum-cuma-buat-melindungi-orang-berduit-ya

Butuh Uang Lebih Untuk Dapat Perlindungan Hukum?

Tentang masalah hukum dan orang kecil gan,
Harus lapor kmn ya gan orang kecil yang butuh perlindungan hukum?
Soalnya skrg yg katanya pelindung masyarakat mengayomi masyarakat lebih responsif cuma pas ada duitnya, kasian buat orang orang ga mampu tp butuh dibantu, dan emang sebenarnya prosedur umunya apa harus pakai tarif apa apanya biar lancar?

Maaf nuwbie bertanya dan masih awam terhadap hal tsb
Diubah oleh zekken
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
zzzzz.
inilah akibat nya orang gak bisa ngebedain penegakan hukum dan aturan hukum.
ditingkatin lagi gan minat bacanya, yang mahal itu lebih ke pengacaranya soalnya ente mau maen hukum emang ngerti pasal berapa? emang ngerti jenis pelanggaran apa? emang ngerti pidananya berapa? emang ngerti kategori apa? emang ngerti hukum?

minat bacanya tingkatin gan, pengadilan itu mahal

salam flat earth
Quote:


Quote:


mungkin ini lebih ke pelayanan penegak hukum gan,
misal kita butuh bantuan polisi knp lebih sigap dan respon sama orang ada uangnya, memang umumnya sendiri saat kita lapor polisi atau minta pertolongan polisi prosedur umumnya gimana gan apa emg ada tarifnya?
Atau kaya kita bikin Sim deh, kenapa jalur umum lebih banyak gagalnya dibanding ama yg keluar uang lebih yg lebih lancar bikin sim nya?

Maaf klo ane kurang baca dan nuwbie masalah hukum
Diubah oleh zekken
sayangnya itu bener emoticon-Berduka (S)
Balasan post zekken
Quote:


Laporan gada tarifnya, klo ada pun paling cuma ganti administrasi doang meski harusnya sih gratis.

Penindakannya itu kan disortir berdasarkan urgensinya. Coba lu lapor polisi sedang ada tawuran, pasti sigap polisinya drpd yg laporan ayamnya dicuri orang kemarin. Beda laporan beda tindakan.

Ngurus sim? Lu nya aja bego kali makanya ngurus sim doang kudu diulang-ulang. Orang yg pintar dan siap test bisa dapat sim sama cepatnya dengan yg pake calo.

Maaf, bukan ngebela oknum pokis pi akhir2 ini pokis dah lebih baik drpd 10 tahun lebih ke belakang.
Diubah oleh batmanluck99
orang ga mampu bukan pakai hukum "konvensional" gan
andalin hukum "viral"
klo viral pasti diurus emoticon-Big Grin gratis
harusnya gak begitu, tapi kenyataannya begitu. Sebenernya klo gak bayar sih bisa, cuma sebatas laporan aja, gak diusut, kecuali kasusnya bisa bikin naik pangkat tuh baru diusut.
Gausah mikir jauh pengaduan deh, ane bikin surat pernyataan ilang ktp aja kudu bayar gan, jasa mesin ketik katanya.. bilang aja jatah preman.
Diubah oleh yuki26
Quote:


kamu kasian atau kamu yg perlu di kasihani?

kalau kamu kasian, kenapa kamu ga coba jadi penegak hukum dg gratis?
kalau kamu perlu di kasihani karena butuh perlindungan hukum, yaa mau ga mau kamu cari duit yg banyak.

well gimana yaa
orang2 yg menperjualbelikan hukum itu ada
orang2 yg menegakan hukum itu juga ada
dengan merasa kasihan yaa tergantung situasi akhirnya
ketemu yg pake duit, , mereka mah ga bakal merasa kasihan
ketemu yg negakin hukum mah, bisa dilayani segratis2nya

well kalau kamu ga punya begitu banyak duit
dan ga bisa nyari banyak duit
solusi terakhir yaa kamu bisa mendekatkan diri, mengakrabkan diri, mencari teman, mencari sahabat yg jadi penegak hukum.
Quote:


Prosedur umum sih harusnya gratis gan, Soal aparat responsif cuma pas ada duitnya gak semuanya jg seperti itu gan

Sayangnya begitu, contoh riil nya adalah kasus penjara rasa apartemen.

Sekarang, kekuatan uang itu dominan hampir di segala aspek kehidupan.

Kekuatan uang bagaikan tuhan di zaman ini.
Quote:


up gan, ini Salah Satu Contoh Yg membuktikan Uang itu segalanya.

disini koruptor malah kyk tinggal di apartemen, bisa plesiran juga, kan bangkee , ini membuktikan hukum gak ada taringnya.
tai memang, tapi begitulah faktanya, entah sampai kapan...
Diubah oleh mynamerico
keadilan , hukum , aturan itu adalah sifatnya tidak valid menurut ane gan , karena keadilan di setiap negara dan bahkan daerah itu beda2... makanya kalo ente merasa ter-curangi atau kurang adil mohon dimaklumi karena yg buat hal tersebut ada adalah manusia yang mana manusia serba salah dan tidak sempurna....

jadi saran ane tentang yg ente rasakan terhadap hukum dan aturan yg berlaku di negara kita ini adalah "ikuti saja dan lebih lapang dada menerima kenyataan entah itu pahit dan manis nya hukum kita"

Balasan post 3770372
Quote:


Orang orang kek gini selalu menempatkan dirinya sbg. Korban padahal dari awal juga salah dirinya sendiri kenapa bisa sampe urusan ma polisi?
ini kasusnya ts uring2an gak dapet SIM gegara gak sanggup bayar calo? emoticon-Amazed

Orang berduid sudah banyak makan asam dan garam, bukan merendahkan yg kismin.. tapi emang begitulah ada nya..
Mengapa yg berduid lebih mudah yak emang yg berduid udah tau aturan dan nggak maw melanggar prosedur. Sehingga diberi banyak kemudahan dan fasilitas yg semestinya gak pernah diperbolehkan khalayak umum. Karena emang khusus orang beradab emoticon-Stick Out Tongue. Dan itu kebanyakan orang berduid.
LBH gan.
Balasan post mibmobz
Quote:


Ane salut sama mbak Najwa gan emoticon-Cendol (S)



Quote:


Org beradab atau nggak bukan dilihat dari dia berduid banyak atau nggak gan
Quote:


Alhamdulillah ane bikin sim lancar dijalur umum gan hehe
cuma sempet saat itu ada orang lain yg bikin sim juga bareng ane malahan ampe ke 3 x dia dtg masih gagal juga dengan jalur umum,
maksud ane disini terlepas dia tau atau ga tau aturan hukum, knp pihak penyelenggara pembuatan sim hanya melaporkan gagal tidaknya peserta pembuat sim, kenapa pihak tsb tidak bersikap terbuka dan mengedukasi peserta yg gagal semisal diberitahu kesalahan kesalahannya sehingga diujian berikutnya peserta bisa belajar dan lebih baik lg
semakin keatas semakin tumpul, yg tau hukum akn kebal sama hukum. hmmm, begitu ya? begitu ga?


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di