alexa-tracking

Wabup dan DPRD Berau Desak PT KN Milik Prabowo Subianto Bayar Tunggakan Pajak Rp 26 M

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b6fe991d9d7709e438b4568/wabup-dan-dprd-berau-desak-pt-kn-milik-prabowo-subianto-bayar-tunggakan-pajak-rp-26-m
Wabup dan DPRD Berau Desak PT KN Milik Prabowo Subianto Bayar Tunggakan Pajak Rp 26 M
Alamak
Wabup dan DPRD Berau Desak PT KN Milik Prabowo Subianto Bayar Tunggakan Pajak Rp 26 Miliar

TRIBUN-MEDAN.COM - PT Kertas Nusantara (KN) disebut menunggak pajak sebesar Rp 26 miliar kepada pemerintah daerah (Pemda) Berau.
Perusahaan yang berlokasi di Mangkajang, Kampung Pilanjau, Kecamatan Sambaliung, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur itu adalah milik Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.
Wakil Bupati Berau Agus Tantomo sangat menyayangkan tidak adanya itikad baik dari manajemen PT KN untuk melunasi tunggakan pajak mereka.
“Kita minta perhatian-lah, apalagi ini (tunggakan pajak,red.) sudah berlangsung lama,” kata Agus.
Untuk mempercepat proses penagihan, pihaknya juga meminta dukungan aparat kejaksaan.
“Karena selama ini tidak ada respons positif. Susah dihubungi, seolah-olah tidak ada tanggung jawabnya,” ungkapnya.
Sudah Masuk Ranah Kejaksaan
Persoalan tunggakan pajak PT Kertas Nusantar tersebut, dijelaskan Wakil Ketua DPRD Berau Anwar, sudah masuk ranah Kejaksaan Negeri (Kejari) Berau.
Kejaksaan, ujar politikus Partai Demokrat ini, sudah memberi somasi kepada manajemen PT KN agar segera melunasi tunggakan pajak kepada Pemkab Berau.
“Tapi sampai sekarang belum ada respons,” katanya, melansir Berau Post/Prokal.co, (22/4/2018).
Anggota DPRD Anwar mengapresisai upaya penagihan yang turut difasilitasi pihak kejaksaan. Namun, Anwar juga meminta Pemkab Berau bisa lebih tegas dengan menegakkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 1 Tahun 2011 tentang Pajak Daerah. Sebab, dalam Perda tersebut ditegaskan, masyarakat atau pihak yang menunggak pajak, bisa dikenakan sanksi pidana.
“Dan dari pihak kejaksaan juga berharap agar perda itu juga diperankan fungsinya. Karena ada sanksi pidananya,” ujarnya.
Dijelaskan Anwar, penegakan perda atas tunggakan pajak PT KN, diibaratkan seperti pertaruhan pemerintah daerah.
Karena pemerintah dan penegak hukum akan dianggap tebang pilih jika tidak bisa memaksa manajemen PT KN melunasi kewajiban pajaknya kepada daerah.
“Jangan ketika golongan masyarakat lemah, menengah ke bawah, justru ditekan-tekan, dikejar-kejar supaya segera membayar pajak. Tapi perusahaan besar justru terjadi pembiaran,” ujarnya kepada Berau Post.
Hal itu juga akan menimbulkan pertanyaan di kalangan masyarakat, mengapa pejabat daerah tidak berani melakukan penagihan. “Apa ada permainan? Atau kalau memang pemda tidak berani menagih, perdanya saja yang dicabut, berarti tanda mengalah. Itu menunjukkan pemda tidak punya kekuatan kepada perusahaan besar,” katanya.
Padahal, lanjut Anwar, di tengah kondisi keuangan daerah yang masih defisit, dana sebesar Rp 26 miliar sangat besar manfaatnya. Bisa digunakan untuk pelaksanaan pembangunan infrastruktur, maupun kegiatan yang tujuannya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
“Makanya kami juga meminta bupati secara tegas untuk menegakkan Perda Nomor 1 Tahun 2011 tersebut, dan bekerjasama dengan aparat kejaksaan yang sudah membantu dengan memberikan somasi kepada PT KN,” ujarnya.
Apalagi, kata Anwar, di Kabupaten Berau juga ada perusahaan besar yang masih eksis yang satu grup dengan PT Kertas Nusantara. “Makanya kalau ada pembiaran (tunggakan pajak,red.), sama dengan menunjukkan ketidakadilan. Karena di satu sisi pajak ditunggak terus, di sisi lain sumber daya alam (SDA) Berau terus dieksploitasi oleh perusahaan yang masih satu grup dengan PT KN itu,” ungkapnya.
Ia juga meminta elemen masyarakat ikut mengawal proses penagihan pajak PT KN tersebut.
“Karena ini kaitannya dengan kepentingan semua masyarakat Kabupaten Berau. Karena ini pajak daerah yang harusnya bisa digunakan untuk pembangunan daerah,” jelasnya.
“Yang pasti, ini murni hak daerah yang kita tuntut untuk dibayarkan, dan memang ada dasarnya,” sambungnya.
Bisa Dibawa ke Pidana
Tunggakan pajak sebesar Rp 26 miliar oleh PT Kertas Nusantara (KN), bisa dibawa ke ranah pidana.
Hal itu ditegaskan Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Bela Negara Anti Korupsi (Benak) Kabupaten Berau, Alfian.
Menurutnya, jika upaya persuasif yang dilakukan Pemkab Berau untuk menagih tidak membuahkan hasil, maka Bupati Berau diminta kembali melaporkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Berau untuk diproses ke ranah pidana.
“Tindakan persuasif sudah dilakukan. Kejaksaan juga sudah memberi somasi tapi tidak kooperatif. Bupati bisa melaporkan lagi ke kejaksaan untuk diproses pidananya. Karena kalau tetap membangkang, bisa dipidanakan walau ini sebenarnya perdata,” katanya, (23/4/2018).
Untuk itu Alfian meminta ketegasan bupati dalam memperjuangkan pajak yang sudah bertahun-tahun tertunggak tersebut.
“Masalah pajak seperti ini, jangan hanya berlaku untuk segelintir orang. Kami minta bupati tegas, dalam waktu yang singkat untuk memaksa PT KN membayar itu,” jelasnya.
Jajaran legislatif, lanjut dia, juga jangan tinggal diam. Sebab, Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2011 tentang Pajak Daerah, merupakan prodak hukum yang dihasilkan DPRD Berau. “DPRD Juga. Harus ada reaksi keras dari legislatif bersama eksekutif untuk menagih pajak tersebut,” tegasnya.
Dijelaskannya, semua pengusaha yang berinvestasi di Berau, punya kewajiban yang sama untuk memenuhi hak daerah dari sektor pajak. Baik yang berinvestasi besar, maupun dalam skala kecil.
“Artinya, setiap pengusaha harus memberi contoh yang baik. Bisa berinvestasi di Berau, tapi tidak mampu membayar pajak, kan jadi contoh yang tidak baik, keterlaluan. Atau pengusahanya kebal hukum?” tanya Alfian.
Jika upaya penagihan yang dilakukan Pemkab Berau melalui kejaksaan tetap tidak bisa membuahkan hasil, Alfian meminta Bupati Berau tidak melarang masyarakat untuk membantu pemerintah melakukan penagihan.
“Karena sebagai warga negara, juga punya hak untuk menagih itu. Karena yang ditagih tunggakan pajak untuk kepentingan pembangunan di daerah. Dan saya yakni masyarakat Berau siap jika diberikan porsi untuk menagih, jika pemerintah memang tidak berdaya dalam melakukan penagihan,” pungkasnya.
Hingga berita ini diunggah, Tribun-Medan.com belum dapat konfirmasi soal dugaan tunggakan pajak ini kepada manajemen PT KN maupun dari si pemilik PT Kertas Nusantara (KN).
PT Kiani Kertas telah mendapat suntikan dana dari Hashim Djojohadikusumo. Pernyataan itu diungkapkan oleh pemilik pabrik bubur kertas tersebut, yaitu Prabowo Subianto, yang juga kakak kandung Hashim.
"Jelas tidak (dijual), sekarang akan kami jalankan," kata Prabowo Subianto, Jakarta, dikutip dari Tempo.co.
Suntikan dana dari sang adik akan mengurangi kepemilikan saham Prabowo di Kiani menjadi separuhnya. Sayangnya, dia enggan menyebutkan jumlah modal yang akan disuntikkan oleh Hashim.
"Nanti kita lihat jumlahnya," katanya.Prabowo membeli Kiani dari Badan Penyehatan Perbankan Nasional.
Dananya berasal dari kredit Bank Mandiri sebesar US$ 230 juta (sekitar Rp 2,1 triliun). Namun, dalam perjalanannya, Kiani mengalami kesulitan modal kerja.
Sejumlah investor dalam dan luar negeri pernah berniat menanamkan modalnya di perusahaan ini. Tapi semua berakhir tanpa kata sepakat.
Tahun 2006, Putera Sampoerna tertarik membeli Kiani. Bank Mandiri telah menyetujui rencana itu. Namun, penjualan itu juga tidak jadi terlaksana.Bank Mandiri sempat berniat melayangkan somasi, yang meminta mandat mencari investor.
Dahulu Milik Kroni Soeharto
Salah satu perusahaan Prabowo yang sangat dikenal adalah pabrik kertas, yakni PT Kiani Kertas. Dulunya, pabrik ini adalah milik Bob Hasan, pengusaha kroni mantan Presiden Soeharto. Namun, setelah diambil alih BPPN, pabrik kertas tersebut dibeli oleh Prabowo Subianto.
Di tangan Prabowo, nama perusahaan itu diubah menjadi PT Kertas Nusantara. Sekarang, perusahaan tersebut dipimpin oleh Bambang Atmadja, seorang akuntan jebolan UI yang lebih dari 38 tahun malang melintang di berbagai sektor industri.
Berdasarkan situs www.kiani.com, pabrik ini berlokasi di Mangkajang-Berau, Kalimantan Timur. Pabrik tersebut merupakan satu-satunya pabrik bubur kertas (pulp) yang terbesar di Asia Tenggara. Bayangkan, luas lokasi pabrik Mangkajang mencapai total sebesar 3.400 hektare.
(*)
Artikel telah tayang sebelumnya di Berau Post.Prokal.co dengan judul: Perdata Mental, Bisa Dipidanakan. Bupati dan Dewan Diminta Tegas Menagih Pajak PT KN

http://medan.tribunnews.com/2018/05/...iliar?page=all

image-url-apps
Prabowo bayar dulu utang elo 15 Trilyun nich..nyari duit buat bayar utang yaa
Fans Prabowo, elo lihat utang Prabowo tuch...

sumber:
https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-1686070/batal-bangkrut-pabrik-kertas-milik-prabowo-nyicil-utang-15-tahun

Batal Bangkrut, Pabrik Kertas Milik Prabowo Nyicil Utang 15 Tahun
Muhammad Iksan - detikfinance
Kamis, 21/07/2011 14:45 WIB
Halaman 1 dari 2


Jakarta -Perusahaan kertas milik keluarga Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto, yaitu PT Kertas Nusantara (PT KN) batal gulung tikar. Mayoritas kreditur setuju Kertas Nusantara mencicil utang yang nilainya triliunan rupiah.

Demikian disampaikan oleh Hakim Pengawasi Sidang Perdamauan Kasus Pailit Kertas Nusantara Marsudin Nainggolan saat sidang yang dilakukan di Hotel Millenium, Jakarta, Kamis (21/7/2011).

"Sebanyak 89% kreditur setuju untuk kesepakatan damai, dan itu adalah hal wajar. Kita kan tergantung pada kuorum dan sekarang yang dicapai adalah kesepakatan damai," ujar Marsudin.

Dalam sidang tersebut ada 120 kreditur dari 143 kreditur dari perusahaan kertas tersebut. Dari jumlah tersebut, sebanyak 12 kreditur tidak menyetujui pembayaran utang secara menyicil. Apalagi waktu yang diberikan untuk mencicil adalah 15-20 tahun.

Sementara itu Shella Salomo yang merupakan Kuasa Hukum Allied Ever Investment Ltd selaku salah satu kreditur Kertas Nusantara mengatakan tidak setuju dengan keputusan sidang kali ini.

"Kesepakatan damai ini terkesan tergesa-gesa. Hakim pengawas selalu mengembalikan kepada kuorum. Bukan berarti kami ingin Kertas Nusantara ini pailit. Kami hanya ingin mempelajari terlebh dahulu, Kami lihat ada terkesan intervensi kepada Hakim Pengawas," katanya.

Menurut Shella, jumlah utang Kertas Nusantara kepada 143 krediturnya mencapai Rp 15 triliun.
image-url-apps
Semangat gan emoticon-Smilie
Udah cair ya emoticon-Smilie
Kerja lebih giat emoticon-Recommended Seller
KASKUS Ads
image-url-apps
Woi bayar tuh

Mau sok2an bela buruh

Karyawan aja kagak dibayar gajinya..belom mslh pajaknya emoticon-Big Grin
tidak mungkin yang mulia jendral kardus prawoto punya pt tersebut. yang mulia jendral sudah tidak ada kaitan apapun dengan pt tersebut emoticon-Big Grin
coba tanya si sangit ketua para buruh emoticon-Big Grin
image-url-apps
perlu banyak kardus nehemoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
Wowok? emoticon-Ngakak
image-url-apps
emoticon-Ngakak

image-url-apps
buset belum kebayar juga tuh utang emoticon-Wow
image-url-apps
kecil itu udah ada mesin atm

santri kita, qiai aji santriaga emoticon-Big Grin
image-url-apps
Mau gimana pun propaganda. Dimata saya jongoswi ga lebih dari anjing emoticon-Big Grin

Dan jangan berharap saya memilih dia nanti emoticon-Big Grin
image-url-apps
Bukan berarti prabowo juga bagus. Pilihan saya sebenarnya Gita Wirjawan.

Tapi kalau disuruh memilih antara joko dan bowo, jelas saya pilih bowo emoticon-Big Grin
image-url-apps
Sabar dulu napa
image-url-apps
sudah mulai emoticon-Ngakak
image-url-apps
Kardus uno gak cukup emoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
Kasihan wapres nya ...


Akan redup bersama capres nya ...





Punya uang tapi ga mau bayar utang ..

Punya kuda mahal tapi minta sumbangan ..
image-url-apps
Kumpulin kardus kah ?
image-url-apps
ane punya banyak kardus... mau pinjem? emoticon-Big Grin
image-url-apps
Gitu kok ngaku cinta tanah air dan mengabdi...kewajiban bayar pajak aja gak di tunaikan kok
image-url-apps
gaji dihutang, pajak dihutang sampe pabrik pun dihutang emoticon-Cape d...
×