alexa-tracking

KOLONIALISME di SEKOLAH

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b6e270f54c07a780f8b456b/kolonialisme-di-sekolah
KOLONIALISME di SEKOLAH
KOLONIALISME di SEKOLAH

KOLONIALISME di SEKOLAH
THANK'S TO
KOLONIALISME di SEKOLAH
Quote:


KOLONIALISME di SEKOLAH
PROLOG
KOLONIALISME di SEKOLAH
Kali ini ane pribadi minta izin ya buat SFTH lovers untuk menulis thread cerita di forum ini. Pada kesempatan keren ini, ane ingin mengabadikan sebuah kisah nyata yang pernah terjadi sekitar tahun 2003-2005 yang ane lupa kapan waktu tepatnya itu terjadi cuma yang pasti dalam beberapa tahun yang ane sebutkan tadi lah. Karena yang paling ane ingat, itu sewaktu ane masih sekolah kelas 3 s/d kelas 5. Waww jaman ane masih cabe banget tuh gan.

True story yang mau ane tuliskan ini latarnya tepat disekolah ane langsung dan yang parahya lagi, ane terlibat dalam kasus itu...cihuy mantap nggak tuh gan? Tapi jangan negatif thingking dulu sama ane, woles aja karena ane bukan pemeran utamanya lo. Widiiihh kaya lirik lagu Sheila on 7 nih.

KOLONIALISME di SEKOLAH
FAQ
KOLONIALISME di SEKOLAH
Quote:


Oke, lebih baik ane sudahi dulu aja basa-basi ini sebelum akhirnya benar-benar basi. Maaf ya jika openingnya jadi banyak ngedumel kaya gini.

KOLONIALISME di SEKOLAH
RULES
KOLONIALISME di SEKOLAH
Quote:


*****

KOLONIALISME di SEKOLAH
KOLONIALISME di SEKOLAH
Kira-kira apa yang kalian pikirkan kalau membaca kata kolonialisme, tidak diragukan lagi pasti terbesit tentang penjajahan yang dilakukan oleh sebuah negara atau sekelompok orang terhadap korban kolonialnya. Ya begitulah kiranya dengan tema yang akan ane tuliskan di kesempatan kali ini, dimana aksi penjajahan sekelompok orang itu benar-benar terjadi di lingkungan ane dan di dalam pergaulan ane pada 15 tahun yang lalu. Yang lebih tak bermoralnya lagi, kasus ini dilakukan oleh sekelompok anak yang masih sekolah di tingkat dasar dan kebetulan kasusnya terjadi di lingkungan sekolahnya langsung.

Gimana bentuk penjajahannya ? Nanti bisa di simak langsung dari tiap skrip atau part yang ane tuliskan. Makanya silakan stay on aja disini.

Oh iya sebelum ane mulai real story'nya, pastinya ane kenalin dulu siapa saja nama-nama tokoh yang terlibat di dalam kisah ini, dan pastinya ada ane dong, nama ane disini adalah 'Iday'. Tapi ingat sekali lagi ya, ane bukan pemeran utamanya disini.

Baik, berikut daftar lengkap tokohnya :
KOLONIALISME di SEKOLAH
KOLONIALISME di SEKOLAH

Endri,
Endri semacam Pemeran utama di dalam cerita ini, sikapnya dalam cerita ini menunjukan bahwa dia merupakan bibit preman yang unggul di masa yang akan datang. [Deskripsi full Endri, nanti ane jelasin di skrip part 1 saja]

Edi, loyalis Endri
Ebi, Loyalis Endri
Fii, Loyalis dan babu Endri
Maidi, Loyalis Endri
Aidi, Rivalitas Endri
Iday, "di rahasiakan karena rumit keputusannya"
Salman, Cs Iday
Didi, Donator Endri

Peran Pelengkap :
Dilah (kaka tingkat)
Pa Samblan (kepala sekolah)
Bu Isna (wali kelas 4 dan kelas 5 nya beliau lagi)
Bu Nana (wali kelas 3)

Sementara itu dulu tokoh yang perlu ane masukan, sebenarnya banyak sih yang terlibat, cuma biar nggak ribet cerita kasusnya, gw usahakan tokoh yang masuk ke cerita pertama ini se minimal mungkin dulu.

KOLONIALISME di SEKOLAH

Quote:


KOLONIALISME di SEKOLAH
KOLONIALISME di SEKOLAH
KOLONIALISME di SEKOLAH
Quote:
image-url-apps
KOLONIALISME di SEKOLAH
Part 1
Gambar Pokemon
KOLONIALISME di SEKOLAH
Setelah kelas 3 SD ane baru sadar bahwa ane dan teman-teman sudah mengerti bahwa mana yang musuh, mana yang teman dan mana yang musuh nyambi teman.

Anak setingkat kelas 3 SD tentu masih lebih asyik dengan kegiatan bermainnya dibandingkan dengan serius belajarnya. Itulah yang ane dan teman-teman ane alami waktu itu. Main yang sering kami lakukan biasanya adalah pertandingan adu gambar dengan cara ambung atau kadang semacam main kartu remi lah. Yang ane ingat, waktu itu gambar yang di tandingkan adalah gambar-gambar pokemon series. Dimana yang menang dalam setiap pertandingannya, maka semakin banyak gambar yang dia dapatkan. Kalau di cermati, permainan ini sudah menjurus seperti cara main judi sih gan haha.

Pada permainan inilah titik awal ane memiliki kasus dengan salah satu preman di sekolah ini. (Untuk nama dan alamat sekolahnya, sebaiknya ane rahasiakan. Tapi pastinya sekolah ini ada di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan).

Kasus yang ane maksud tadi bermula saat ane dipercaya oleh si Endri untuk menyimpan koleksi gambar-gambar yang dia miliki, baik yang punya asli miliknya atau hasil kemenangan yang dia dapatkan hari permainan.

Si Endri ini, orangnya terkenal dengan kenakalannya di sekolah. Warna kulitnya hitam, raut wajahnya sesuai dengan imej premannya, memiliki rambut yang rapi, belah tepi. Dan untuk ukuran badannya sih agak rendah dan gemuk dikit serta punya aroma badan yang agak bau dikit. Setiap kehadirannya banyak tidak disenangi oleh teman-teman yang kurang akrab dengannya, setiap kata-katanya sering membully dan sering ngomong jorok plus vulgar. Brengsek banget tuh orang gan, masih kelas 3 SD dia sudah berani macem-macem sama cewe. Tapi harap maklum, ente tau ndiri kan kalau jaman dulu anak-anak setingkat SD masih gede-gede dan sudah terbiasa brandalan. Jadi tokoh yang ada dalam cerita ini tidak bisa di samakan dengan anak-anak SD jaman sekarang.

*****


Beberapa waktu berlalu, ane masih menyimpan aman gambar-gambar pokeman yang Endri titipkan ke ane. Pedahal ane sih nggak senang juga dia titipin gambar ini, cuma waktu itu karena ane merasa bangga aja bisa dipercaya oleh si Endri untuk nyimpan gambar tersebut, secara gitu loh ane setidaknya bakal terhindar dari potensi berkasus dengan si preman ini namum ternyata dugaan ane keliru, karena dari hal sepele ini lah yang malah bikin ane punya konflik dengan si Endri.

Konflik tersebut bermula ketika dalam proses belajar pada salah satu mata pelajaran yang paling ane benci gan, yaitu Matematika. Gurunya cantik sih, jujur gw tempo itu sudah punya benih-benih asmara loh gan, konyol nggak tuh masih anak di usia belum genap 10 tahun sudah tahu mana cewe yang cakep atau tidak. Mukegile dah kalau ngebahas masa-masa sekolah anak kelahiran tahun 90-93 an pasti banyak yang nggak waras tingkah lakunya walaupun masih SD, cuma untungnya waktu itu kita-kita ini masih belum terkena virus alay.

Lanjut lagi,
Karena waktu itu ane nggak senang dengan mata pelajaran yang lagi di bahas, akhirnya ane asyik sendiri dengan membolak balik buku tebal yang di dalamnya tertempel semua koleksi-koleksi gambar pokemon si Endri yang sudah di susun sedemikian rupa. Koleksi gambar dalam buku ini sangat banyak, karena bukunya lumayan tebal jadi wajar kalau si Endri sangat menjaga dengan koleksinya itu sampai-sampai tak pernah ketinggalan dia bawa pergi baik ke sekolah atau sekedar dirumah. Namun sial, hari itu ane ketangkep basah sama
bu Nana (guru Matematika) kalau lagi sedang mainin koleksi gambar-gambar itu tadi sewaktu beliau sedang menjelaskan salah satu teori matematika, ane lupa teorinya apa waktu itu, ya iyalah menyimak juga kagak.

Yang salah, pasti ane juga sih karena nggak siaga dan gak mikir sama sekali waktu itu kalau-kalau ane terciduk oleh Bu Nana jika sedang nggak memperhatikan penjelasan beliau ditambah lagi sedang lihat-lihat gambar pokemon di atas meja tadi. Dan blessshh akhirnya ane di samperin sama Bu Nana dan pastinya dapat bonus jeweran plus dimarahin dihadapan teman-teman sekelas yang lainnya.

Cukup itu saja kah ? Ternyata tidakkkk... Malah yang sialnya lagi, koleksi gambar pokemon si Endri yang dititipkannya sama ane di sita oleh Bu Nana dan nggak di balikin lagi ...

*****


Sampai disini dulu part 1,
(Pada part 1 ini, cerita yang ane tuliskan masih belum ane masukkan dialog antar tokoh. Karena semuanya menyesuaikan dengan cara alur cerita & pemikiran ane dulu)
image-url-apps
Boleh ane pertamaxin?
Boleh juga nih ceritanya..
Apalagi "based on true story"..

emoticon-nyantai
KASKUS Ads
image-url-apps
Quote:


silakan gan... emoticon-Shakehand2
image-url-apps
aje gile iday😂😂😂..guru matematika pen di gebet...gedenya kek gimana ya?😂😂
image-url-apps
Ane Absen Gan
image-url-apps
mantap sd ada premannye juga gan kwkw
image-url-apps
Quote:


Quote:


siapp, makash gan udah ninggalin jejak... ow iya sekalian ane mau nanya, di halaman HT kaskus ente , update nggak hari ini list nya ?
image-url-apps
Quote:


hihi... kalo gede udah kagak...bu
image-url-apps
Quote:


sama2 gan.. ane baru buat 2 trit lagi tuh
image-url-apps
Quote:


ok ane jalan2 k teras ente dlu gan
image-url-apps
Quote:


siapp bree
image-url-apps
hmmm... bentar lagi panas nih kayaknya...

udah muncul di twitter ane emoticon-Leh Uga
image-url-apps
Ini menurutku penulis fiksi di SFTH minoritas yah?

Threadku yang soal MLM masih lanjut: MLM - main lalu mati https://m.kaskus.co.id/thread/56907b...ain-lalu-mati/
image-url-apps
Quote:


loh kok bisa gan muncul d twetter ente ? baru kmaren mc rilis
image-url-apps
Quote:


biasannya itu tanda-tanda bre sebentar lagi bakal panas

KOLONIALISME di SEKOLAH
image-url-apps
Quote:


wah pantesan udah di share 28x...
semoga aja deh bre panas..maksh brey udah ninggalin jejak di mari...
image-url-apps
Quote:


MLM,,, seru tuh jaman dlu..nanti ane kesanaah
image-url-apps
KOLONIALISME di SEKOLAH
Part 2
Ganti Rugi
KOLONIALISME di SEKOLAH
Setelah sebuah buku koleksi gambar pokemon si Endri di ambil Bu Nana, suasana kelas jadi hening, terutama teman-teman ane yang tahu kalau benda itu adalah milik si Endri. Dan si Endri sendiri waktu itu, nggak bisa ngapa-ngapain karena yang ngambil adalah Bu Nana.

Namun, secara perlahan suasana hening tadi mulai mencair dengan terus berlanjutnya pelajaran matematika di kelas 3 hari itu.
Teng teng teng teng, hingga akhirnya terdengar suara pukulan lonceng sebanyak 4 kali yang menandakan kalau waktu istirahat pertama telah tiba.
Ane pun sama teman-teman yang lain termasuk si Endri akhirnya istirahat keluar kelas buat sekedar bermain atau jajan ke warung sekitar sekolah.

Dan sesaat setelah itu, ane sudah nyiapin mental buat siaga kalau-kalau bakal ada tindakan dadakan yang menyerang ane. Karena ane sadar, barusan ane mengawali sebuah masalah serius dengan seorang yang katanya preman di sekolah ini. Pedahal sih, kalau dipikir-pikir si Endri ini mudah banget gan buat di kalahin seandainya ane berbaku hantam sama dia, secara postur tubuh dan skill tinjunya masih 50:50 sama ane. Tapi karena si Endri ini banyak punya pasukan dan loyalis, tentu ane pikir panjang dulu kalau mau adu jotos sama dia.

Dan akhirnya tibalah waktunya si Endri bertemu dengan ane di luar kelas, kala itu tempatnya di sekitar belakang kelas ane dekat warung yang biasa kami jajan dan lanjutin permainan gambarnya.

Iday. : En maaf gw nggak sengaja waktu Bu Nana masuk tadi, gw mainin koleksi Pokemon elu sampai akhirnya di ambil sama Bu Nana

Endri. : Bo**h elu day, elu tau nggak berapa duit tuh habis, buat gw beli gambar pokemon itu tadi. Gw sudah bela-belain ngumpulin tuh gambar, dengan mudahnya elu hilangin dengan tingkah laku elu tadi.

Iday. : Maaf, maaf en, gw pasti ganti koleksi gambar elu cuma gw nggak bisa langsung ganti semua gambarnya atau lunasin ganti ruginya langsung hari ini atau esok.

Endri. : Jangan sok sok mampu ah elu, jajan aja masih jarang, sok mau gantiin koleksi gambar gw.

Iday. : Jadi harus gimana nih gw, mau nggak lu gw ganti atau apa nih en ?

Endri. : Ok elu tetap ganti tuh koleksi gambar gw tp ganti rugi aja, gw masih ingat di buku itu ada 100 lembar koleksi gambar pokemon gw. Maka elu ganti 100 ribu sama gw. Gw kasih waktu satu minggu, kalau elu belum bisa ngelunasin maka gw kasih bunga 10 ribu tiap minggunya.

Iday. : Ok, deal... Gw usahakan bisa ganti gambar elu secepatnya.

Akhirnya ane setujui kesepakatan yang di buat Endri tadi. Walaupun ane nggak bisa jamin dan mikir dengan masuk akal gimana caranya ane bisa dapatin tuh duit 100 ribu, karena ane cuma dikasih jajan seribu / 2 ribu rupiah aja waktu itu tiap pergi sekolahnya. Dan kasus yang ane hadapin ini nggak boleh sampai diketahui oleh nenek atau kakek ane karena bakal jadi tambah berabe lagi ceritanya ( oh iya ane mulai kelas 1 SD sampai kelas 10 SMA masih tinggal sama kakek & nenek ane, kelas XI SMA baru ikut sama ortu ).

Dan kenapa ane juga nggak banyak intrupsi saat ngebahas yang ane sepakatin sama Endri tadi, karena waktu ngobrolin itu pasukan si Endri banyak yang stand by di samping & belakang Endri tadi. Gil* nggak tuh kalau ane nekat banyak cincong, bisa-bisa ane pulang duluan dari sekolah karena di keroyok sama teman-teman ane sendiri yang tunduk di bawah komando si Endri.
image-url-apps
wanjirrr,anak kelas 3 SD bakat buat jdi rentenir nya udah keliatan emoticon-Shutup