alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal AS
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b6d66c4de2cf260318b4567/bank-rusia-masuk-daftar-hitam-rusia-china-tolak-proposal-as

Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal AS

Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal AS
Berlianto
Jum'at, 10 Agustus 2018 - 13:46 WIB
loading...
Bank Rusia Masuk Daftar Hitam, Rusia-China Tolak Proposal ASRusia dan China menolak proposal AS untuk memasukkan sebuah bank di Rusia dalam daftar hitam sanksi PBB untuk Korut. Foto/Ilustrasi/Istimewa

A+ A-
NEW YORK - Rusia dan China menolak proposal Amerika Serikat (AS) untuk menambah sebuah bank Rusia ke daftar hitam Dewan Keamanan PBB. Selain itu AS juga berniat memasukkan bankir Korea Utara (Korut) yang berbasis di Moskow dan dua entitas lainnya.

Daftar yang diusulkan mencerminkan sanksi baru yang diumumkan oleh Departemen Keuangan AS minggu lalu.

AS membuat proposal kepada komite sanksi Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 anggota, yang beroperasi berdasarkan konsensus.

"Rusia keberatan dengan rencana itu karena mengatakan proposal AS tidak cukup dibuktikan oleh informasi yang cukup," kata diplomat. Sementara China tidak memberikan alasan untuk keberatannya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (10/8/2018).

Rusia dan China telah menyarankan Dewan Keamanan membahas pengurangan sanksi setelah Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korut Kim Jong-un bertemu untuk pertama kalinya pada bulan Juni lalu. Dalam pertemuan itu Kim Jong-un berjanji bersedia untuk melakukan denuklirisasi.

AS dan anggota dewan lainnya mengatakan harus ada penegakan sanksi yang ketat sampai Pyongyang mewujudkan denuklirisasi.

Pekan lalu, Washington memberlakukan sanksi pada Agrosoyuz Commercial Bank yang berbasis di Moskow, bankir Korut Ri Jong-won, Dandong Zhongsheng Industry & Trade Co Ltd yang berbasis di China dan Korea Ungum Corporation yang berbasis di Korut.

Departemen Keuangan AS mengatakan Agrosoyuz Commercial Bank telah melakukan "transaksi signifikan" untuk bankir Korut Han Jang-su, yang telah masuk daftar hitam oleh Washington. Han adalah wakil kepala dari Foreign Trade Bank (FTB) yang berbasis di Moskow, bank valuta asing utama Korut.

Dewan Keamanan memasukkan daftar hitam FTB pada bulan Agustus tahun lalu. Ri adalah wakil deputi FTB di Moskow.

Departemen Keuangan AS mengatakan Dandong Zhongsheng Industry & Trade dan Korea Ungum Corporation adalah
perusahaan depan FTB.

Baca: Fasilitasi Transaksi Korut, AS Sanksi Bank Rusia

Daftar hitam PBB akan menerapkan larangan perjalanan global dan pembekuan aset bagi yang dikenakan sanksi.

Rusia dan China bulan lalu menunda desakan AS bagi komite sanksi Dewan Keamanan untuk memerintahkan penghentian ekspor minyak mentah ke Korut, meminta rincian lebih lanjut tentang tuduhan AS bahwa Pyongyang melanggar sanksi, kata para diplomat.

Sanksi oleh AS dan Dewan Keamanan PBB, yang mencakup larangan ekspor batu bara, besi, timah, tekstil dan makanan laut dari Korea Utara, dan pembatasan impor minyak dan produk olahan minyak, ditujukan untuk mencekik pendanaan untuk Pyongyang program rudal nuklir dan balistik.

Baca: Rusia-China Kompak Hambat Permintaan AS Setop Ekspor Minyak ke Korut


Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Muspimnas PKB Munculkan Nama Gatot Nurmantyo sebagai Capres", https://nasional.kompas.com/read/201...sebagai-capres.
Penulis : Yoga Sukmana
Editor : Krisiandi




jaringan bank rotcil udah dibuang awal 2016 sama putin
perang ww3 bakal dipicu petro yuan emoticon-Big Grin
russia dan china sudah menumpuk emas bahkan petroyuan ini bisa redeemable ke emas kabarnya jelas valid ada backup nya emoticon-Big Grin
bahkan russia udah jual surat utang amerika sampai minimalis sekali

rusia china as

sebalah mananya jakarta? emoticon-Big Grin
Karena masuk black list.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di