alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019
3 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b68da219e740453178b4568/pakai-nama-ulama-pks-ngebet-cawapres-2019

Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019

Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019

PKS ngotot menyodorkan Salim Segaf Al-Jufri sebagai wakil presiden pendamping Prabowo sesuai hasil rekomendasi 'Ijtima Ulama'.

tirto.id - Seraya bernostalgia dengan Susilo Bambang Yudhoyono, karena pernah berkoalisi dalam Kabinet Indonesia Bersatu, Salim Segaf Al-Jufri, Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera, tak secara tegas berkata bakal selangkah bersama Partai Demokrat dalam pemilihan presiden 2019. Salim, dan juga SBY, menyatakan mendukung Prabowo Subianto sebagai calon presiden.

“Kalau calon presiden sudah sepakati bersama," ujar Salim, "tinggal calon wakil presiden mesti bahas."

Salim memberi isyarat soal dirinya yang dijadikan keputusan sebuah kelompok bernama Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama lewat ijtima (politik) ulama. Namun, isyarat itu tak berbalas. 

Selama hampir sepuluh menit SBY memberikan pernyataan pers soal maksud pertemuannya dengan elite PKS, presiden Indonesia ke-6 itu sama sekali tak menyinggung nama calon wakil presiden pendamping Prabowo. SBY bahkan tak menyebut rekomendasi Ijtima Ulama. Ia hanya mengutarakan bahwa keputusan calon wakil presiden diserahkan kepada Prabowo.

“Saya yakin Prabowo dengan kearifan, dengan wisdom, dengan pertimbangan yang kebijaksanaan akan bisa memilih siapa yang paling tepat mendampingi,” kata dia.

Pertemuan kedua elite partai malam itu tanpa tanya jawab kepada wartawan. Usai bertemu selama dua jam, SBY bergegas meninggalkan Hotel Grand Melia bersama elite Partai Demokrat. Begitu pula Salim Segaf, yang didampingi Hidayat Nur Wahid dan Sohibul Iman, yang meninggalkan lantai 14 Hotel Grand Melia.

Mustafa Kamal, Sekretaris Jenderal PKS yang hadir dalam pertemuan itu, juga enggan berbicara mengenai pertemuan tersebut. Namun, ia memberi isyarat bahwa PKS bakal memperjuangkan rekomendasi Ijtima Ulama kepada partai koalisi pendukung Prabowo Subianto. Apalagi, kata Mustafa, rekomendasi itu juga mendapuk Salim Segaf sebagai calon wakil presiden bersama Ustaz Abdul Somad.

“Kami tentu saja menjadikan ijtima ulama ini sebagai aspirasi apa yang sudah kami bangun selama ini dengan Pak Prabowo,” ujar Mustafa.


Ambisi Salim Segaf Sejak di Internal PKS

Munculnya nama Salim Segaf dalam bursa calon presiden dan wakil presiden telah diumumkan sejak Januari 2018 oleh PKS. Nama Salim berada di urutan keenam dari sembilan kandidat internal, yang tidak sepopuler Ahmad Heryawan atau bahkan Anis Matta. Nama terakhir bahkan disingkirkan dalam konflik internal PKS.

Namun, kemunculan nama Salim terhitung janggal. Salim berada di balik penambahan sembilan orang capres atau cawapres PKS yang semula hanya lima calon, yang menjadi pilihan kader inti partai tersebut. Dari sanalah nama Salim masuk dalam bursa capres atau cawapres yang diusung PKS, meski perolehan suara internalnya tak sampai 2 persen. 

Belakangan, setelah sembilan nama itu muncul, ia menyodorkan kepada Prabowo Subianto. Selain nama dia, kader lain adalah mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan yang memang jadi kader unggulan. 

Meski begitu, Salim membantah ia menyodorkan dua nama termasuk dirinya kepada Prabowo sebagai calon wakil presiden.

“Kami mengajukan sembilan nama,” ujar Salim di kantor DPP PKS, 30 Juli lalu.

Prabowo enggan mengomentari dua kader PKS sebelum hasil rekomendasi Ijtima Ulama keluar. Ia hanya menjawab semua nama yang muncul dan bakal berpasangan dengannya akan dibahas lebih lanjut. 

“Kami bahas semuanya, ya," ujar Prabowo pada 31 Juli lalu usai bertemu dengan pimpinan PKS dan PAN di rumah pengusaha Maher Algadri di bilangan Prapanca, Kemang, Jakarta Selatan. 

Nama Salim Segaf mulai dikaitkan sebagai calon pendamping Prabowo setelah Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama mengeluarkan pandangan politik pada pekan lalu. Rekomendasi dari gerakan politik yang memenjarakan Basuki Tjahaja Purnama ini secara tegas merekomendasikan Prabowo sebagai calon presiden. Sementara, sebagai pasangannya, nama Salim Segaf dan Ustaz Abdul Somad diusung mendampingi Prabowo.


Gelagat ketidaksukaan Prabowo dijodohkan dengan Salim Segaf sempat mengemuka melalui pidato yang ia utarakan saat hari pertama Ijtima Ulama. Prabowo berkata siap mendukung calon yang lebih baik jika ia sudah tak lagi dibutuhkan. 

Meski tak secara terang-terangan menolak Salim sebagai pendampingnya, tapi gelagat ketidakcocokan penjodohan hasil Ijtima Ulama berkali-kali ia sebut sebagai "saran".


“Ijtima itu mengajukan rekomendasi. Pengertian rekomendasi itu, kan, saran. Itu akan dibahas,” kata Prabowo menjawab pertanyaan reporter Tirto.

Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019


Gerilya Mengusung Salim Segaf
Upaya memunculkan nama Salim Segaf terus dilakukan PKS kepada partai koalisi pendukung Prabowo dalam Pilpres 2019. PKS getol menyorongkan nama Salim dengan dalil rekomendasi Ijtima Ulama. Padahal, elektabilitas Salim terhitung rendah sebagai calon wakil presiden.

Namun, berkali-kali PKS ngotot menyodorkan nama Salim sebagai pendamping Prabowo. 

"Kami tetap bersama hasil Ijtima Ulama. Pokoknya kami bersama rakyat dan ulama," ujara Mustafa Kamal, Sekretaris Jenderal PKS, saat disodorkan pertanyaan mengenai sikap PKS di rumah pengusaha-cum-politikus Gerindra Ahmad Muzani, 1 Agustus lalu.

Malam itu Mustafa keluar lebih dulu ketimbang sekjen PAN dan Demokrat yang menghadiri pertemuan di kediaman Sekjen Gerindra Ahmad Muzani. Ia sama sekali tak mau diwawancarai dan hanya memberi pernyataan "tetap bersama hasil Ijtima Ulama".

Mustafa bukan sekali ini saja memberi pernyataan dengan merujuk hasil Ijtima Ulama. Sejak pertemuan elite PKS dan SBY di Hotel Grand Melia, Kuningan, Jakarta Selatan, ia berkali-kali mengutarakan hal sama mengenai komitmen PKS terhadap rekomendasi Ijtima Ulama. 


Hasil Ijtima itu, dengan kata lain, dipakai elite PKS untuk mendorong nama Salim agar dipinang Prabowo. 

Pada pertemuan ketua umum partai koalisi pendukung Prabowo, misalnya, PKS berupaya menyelipkan agendanya dan tetap menyodorkan Salim sebagai calon wakil presiden. Dorongan PKS dikuatkan dengan kehadiran Slamet Maarif, Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212.

Menurut Slamet, Persaudaraan Alumni 212 tetap mendorong hasil Ijtima Ulama agar dijadikan landasan dalam penentuan pasangan calon pada Pilpres 2019. 

“Yang jelas PA 212 mendukung dan memperjuangkan hasil Ijtima Ulama,” ujar Slamet. Ia menegaskan upaya koalisi keumatan memakai rekomendasi ulama bakal terus diperjuangkan.

Suhud Aliyudin, Direktur Pencapresan PKS, mengatakan partainya sekuat mungkin mendorong hasil Ijtima Ulama yang merekomendasikan nama Salim Segaf. Ia beralasan rekomendasi itu menjadi beban bagi PKS sebagai partai dakwah.

“Agar rekomendasi itu bisa jadi kenyataan. Jadi posisi kami akan berusaha sekuat tenaga untuk mewujudkan itu," kata Suhud.



Baca juga artikel terkait PILPRES 2019 atau tulisan menarik lainnya Arbi Sumandoyo
(tirto.id - Politik) 

Reporter: M. Ahsan Ridhoi, Arbi Sumandoyo & Mawa Kresna
Penulis: Arbi Sumandoyo
Editor: Fahri Salam


sumber:https://tirto.id/pakai-nama-ulama-pks-ngebet-cawapres-2019-cQtj

Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019
Diubah oleh: nataliesytner
Halaman 1 dari 3
wowok bener2 puyeng skrg, lg bercucuran air mata sambil ngeremes2 sprei emoticon-Mewek










emoticon-Wkwkwk
Quote:


Singkatnya : "yang logistik sekaligus elektabilitasnya mumpuni" emoticon-Shakehand2
salah sendiri akar rumput dan pasukan cyber PKS diam2 ngorbitin gatot
sonoh kalo mau cawapres jadi cawapres si gatot aja emoticon-Ngakak
sekarang agama jd topeng jd ga bisa bedain yg mana yg bener yg mana yg salah
ulama ustadz ustadzah
ini pesan dari allah

gitu aja terus cuci otak semua masyarakat biar yg diusung pks dipilih rakyat
kalo kalah,
kami didzolimi dicurangi, dll blablabla
ngebet betul
Demokrat apa PKS yg bakal dpt?
rakyat & ulama yg mana kah yg di maksud pks ya ?

emoticon-Bingung
Balasan Post emblebew
Quote:


justru semakin mudah membedakannya
lihat saja mana yg suka menjual2 agama ..... dan mana yg tidak ..... emoticon-Traveller
Di Partai Sapi ada ulama? emoticon-Amazed
prabowo kasian haha.. kl pake pks bs anjlok suara wong org g kenal itu manusia satu. kl g pake pks hrus dibujuk kasih kedudukan apa dan brpa banyak dalam kabinet
itu aja
Barter awewe aja posisi cawapres nyaemoticon-Wkwkwk
Quote:


ibaratnya film JAV wowok skrg lg adegan bukkake, ditodong kanan kiri emoticon-Ngakak
emoticon-Ngakak

PKS juancoook !

Pakai Nama Ulama, PKS Ngebet Cawapres 2019
Diubah oleh boring.noob
pks partai gatau diri
gerindra udeh ame demokrat bray
lu mau cabut cabut aje sono partai kerdil melonte emoticon-Lempar Bata
Post ini telah di hapus oleh kaskus.support17
Balasan Post donsantoso
Quote:


loh? emang dari dulu pekaes selalu kalah? ente memutar balikan fakta bre emoticon-Wakaka
Post ini telah di hapus oleh kaskus.support17
Balasan Post donsantoso
Quote:


kenyataan bre....bentar lagi juga ditikung demokrat emoticon-Ngacir
Post ini telah di hapus oleh kaskus.support17
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di