alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / REGIONAL / All / ... / Karesidenan Besuki /
Pacaran itu banyak untungnya lho, tapi dosanya lebih banyak lagi!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b6882b6620881a3588b4567/pacaran-itu-banyak-untungnya-lho-tapi-dosanya-lebih-banyak-lagi

Pacaran itu banyak untungnya lho, tapi dosanya lebih banyak lagi!

Ketika dua orang muda-mudi saling menyukai, lalu kemudian timbul rasa cinta antara keduanya, dan kebanyakan akan melampiaskan rasa cinta tersebut dengan sebuah ungkapan rasa cinta dan hubungan yang disebut PACARAN.
Mungkin hampir semua muda-mudi di Indonesia pernah menjalani hubungan ini, entah itu muslim atau yang nonmuslim, apalagi di jaman sekarang, kalo gak punya pacar pasti bakalan dibully.

Banyak pula yang menikah diawali dari hubungan satu ini, tapi yang gak sampai nikah juga banyak sih, apalagi banyak fenomena si perempuan pacaran lama sama si A, eh nikahnya sama si B, ya gitu deh, si A cuma jagain jodoh nya si B.

Sekilas memang menyenangkan hubungan ini, darimana saya tau? Apa saya sendiri pernah pacaran? ……. Saya tau dari mengriset para muda-mudi yang pacaran ini (jiah meriset :v). Ya kadang saya juga iri sih sama muda-mudi seumuran yang pacaran, apalagi yang dipacar itu dulunya cewek inceran saya pula, pasti ada rasa cemburu tapi gak bisa memiliki gitu,hiks.

Senengnya darimana kalo punya pacar? dimana kita punya seorang kekasih hati, bisa bermesraan, ada yang ngingetin buat makan minum bangun ibadah (pokoknya banyak, hehe) , jalan-jalan ada yang dibonceng, dan yang paling penting gak dikatain JOMBLO.(The Top)

Lalu kembali lagi, apakah saya sendiri pernah berpacaran?
Dengan tegas saya menjawab “Nggak Pernah” dan nggak akan pacaran.


Kenapa?


Apa saya gak ada seseorang yang disukai?

Atau gak ada cewek yang suka sama saya?

Atau lebih parahnya mungkin saya gak berani mengungkapkan perasaan ke seseorang?

Jawaban Pertama, semua manusia pasti punya seseorang yang disukai, entah perasaan suka itu akan diungkapkan atau dipendam.


Kedua, sampai sekarang belum ada yang terang-terangan menyukai saya, ya mungkin juga karena saya sendiri gak banyak punya temen cewek dan gak pandai ngegombal seperti cowok kebanyakan. Tapi disini kita berbicara jodoh, dimana semua sudah diatur oleh Tuhan, jadi sampai sekarang saya gak khawatir apakah saya akan ketemu jodoh apa nggak, karena jodoh saya pasti sudah disiapkan oleh Tuhan. Tinggal kita aja yang berusaha untuk menemukannya.


Ketiga, saya pernah berada di situasi dimana ada perempuan yang saya sukai dan  sebenarnya gak butuh waktu lama kami bisa saja menjalani hubungan yang kalian sebut pacaran. Tapi sebelum saya mengungkapkan perasaan itu, berulang kali saya berpikir,


“Kalau sudah pacaran mau ngapain?”


Coba kalian pikirkan, mau ngapain? Sekedar buat dipamerin ke temen-temen? Cuman biar gak dikatain jones? Terus jalan-jalan bareng berdua? Pegangan tangan? Atau parahnya lagi sampai kelewatan seperti pasangan kebanyakan?

Bukankah kalau dipamerin jadinya riya'? Apalagi yang dipamerin kemesraannya, bukankah semua itu termasuk zina? Yang mana sangat besar dosanya jika status pasangan ini belum muhrim.

"Tapi kan bisa pacaran syar'i?"

Seperti apakah konsep pacaran syar'i ini? Apakah jika si perempuan rajin beribadah, sopan dan sempurna dalam berpakaian, tapi kemana-mana bareng sama laki-laki yang bukan muhrimnya. Begitu juga dengan si laki-laki, ibadah rajin, taat kepada orang tua, tapi masih sempatnya berpacaran yang jelas belum muhrimnya.

Apakah semudah itu syetan dikalahkan hanya dengan embel-embel syar'i, bukankah syetan akan menggoda nafsu muda-mudi ini.

"Pacaran sah sah aja, kan yang Penting bisa jaga Iman biar gak kebablasan"

What???
Nah kalo bisa jaga iman gak mungkin bakal ngelakuin pacaran kan, yang mana pacaran kan malah bisa menimbulkan kemaksiatan, kalo bisa jaga iman gak mungkin dong mendekati sesuatu yang bisa nimbulin maksiat.

Bukankah lebih baik jika hubungan ini dilewatkan dan langsung menuju sebuah Pernikahan?
Dimana kemesraan saat pacaran yang dilakukan dengan pasangan yang sudah sah akan mendapatkan pahala dari Tuhan.

Mungkin memang banyak yang belum siap jika harus menjalani pernikahan, dikarenakan pernikahan tidak sesimple apa yang dibayangkan, dari kesiapan jiwa dan materi terutama, tapi bukankah lebih baik menahan nafsu untuk berpacaran dan jika memang rasa cinta itu sangat kuat lebih baik berfokus untuk mengadakan pernikahan agar terhindar dari godaan syetan dan kemaksiatan.

Tulisan ini semata-mata bukan karena saya tidak menyukai muda-mudi yang pacaran, akan tetapi hanya wujud kepedulian saya terhadap pembaca yang merasa menjalani hubungan tersebut, kepedulian akan kehidupan kalian yang lebih barokah, karena kemaksiatan tidak hanya dihitung yang terlihat dan disadari saja, banyak kemaksiatan yang kita tidak sadari dan parahnya sering kita lakukan, termasuk saya sendiri  yang tidak luput dari dosa itu, akan tetapi akan lebih indah jika kita menjaga kehormatan kita menjaga perilaku kita, dan menjaga kehidupan kita dengan melakukan hal-hal yang lebih barokah.

.
.
.

Kesimpulan:

Keuntungan dari pacaran:
- Jalan-jalan ada yang nemenin
- Apa-apa ada yang ngingetin
- Gak dikatain Jomblo
- Dengan bangga bisa jawab pertanyaan kalo punya pacar

Keuntungan diatas adalah keuntungan di dunia, untuk keuntungan akhiratnya sampai sekarang saya masih belum tahu, mungkin bagi pembaca yang tau bisa membantu dengan menuliskan di kolom komentar.

Untuk masalah jodoh memang kita diwajibkan untuk menemukan, namun cara menemukan ini nih yang masih salah terlebih bagi Muslim dan Muslimah Indonesia.

Nah lalu cara terbaik gimana? dalam Islam pun udah ada caranya kok, ada Ta'aruf yang lebih disarankan, prinsipnya sih sama kayak pacaran, mengenal Calon Istri/Suami, tapi Ta'arufan lebih baik dilakukan karena tata caranya membuat si pria dan wanita lebih terjaga dari kemaksiatan. Beda banget sama konsep pacaran yang dilakukan kebanyakan muda mudi Indonesia ini.

Yuk mari perbaiki diri kita masing-masing agar kita nggak menyesal di Akhirat kelak.

Mungkin cukup sampai disini saya mengungkapkan curahan pikiran saya, tulisan inipun belum pasti benar, pasti banyak kritikan-kritikan kalian mengenai ungkapan saya ini, dan jika berkenan silakan berikan saran dan masukan atau sanggahan ungkapan saya di kolom komentar.

Wassalamualaikum.

Thanks ya yang udah Baca
by: Amirul Mu'minin

emoticon-Maaf Aganemoticon-Maaf Aganemoticon-Maaf Agan
Urutan Terlama
halahh guaa tetep akan jomblo ajee, kaga pacaran ajaa guaa dosa tcuy apalagi pacaran. hilihh pretlahh. makann tuhh foto berdua jelong jelong, tautaunya futuss jugaa khann. wkwmwkkq
...yang katanyaa mauu punyaa kesebelasan, kagaa jadii khann yaa.. ngayal.
makan tuh. kesel bat gua.
jadii jomblo yang bermartabat ngapaa.. hilihh kek auss amat ama kasig sayang ama perhatian... kalo lakik, demen tjewe tinggal tembakin aje atu atu emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga
Diubah oleh penyukabiru
semoga banyak yg terinspirasi emoticon-Smilie
Quote:


selamat kan pemuda dari pacaran😁
delok delok
Quote:


hehehe, suhu😁
Quote:


btw ane pacaran gan...
Ama bini ane skg emoticon-Malu (S)
Quote:


kalo ama pasangan halal mah bebas gan😂, mantap nih😁
wkwkwk suhu derajat selsiuyus
Quote:


nikmat2 sedap gan...
lanjut ah.. dateng on bini emoticon-Malu (S)


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di