alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.78 stars - based on 103 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

profile-picture
profile-picture
profile-picture
vchiekun dan 52 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh justhaloo
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 64
Part 1

Kita hidup di Dunia menjalankan peran dari skenario yang sudah di atur oleh Tuhan. Ada yang dinamakan Takdir yang tidak bisa kita lawan tapi bukan berarti kita hanya bisa pasrah begitu saja menunggu takdir itu datang menghampiri kita, kita bisa memilih untuk berusaha dan berdoa untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan, tapi yang pasti Tuhan lebih tau apa yang kita butuhkan.

Gw Rendy, bocah biasa yang gak sengaja lahir di Jepang. Ya, gak sengaja, itu karena dulu mama lagi lanjutin S2 nya di Jepang jadi sekalian aja gw di brojolin disana, biar kerenan dikit kalau kata papa, padahal gak ada efek nya sama sekali. Ya se enggak nya nama dan tempat lahir gw jadi kenang-kenang an yang indah buat gw sekarang.

“Sial!! Apa apaan tes kaya gini, gak dikasih tempat duduk, gak dikasih meja.. masa disuruh lesehan dilantai..” gw membatin sambil berusaha menuliskan nama gw disebuah kertas yang gw letakkan di paha sebagai alas untuk menulis.

Kalau tau gini mending gw ambil kursus nya di tempat lain, nyesel gw jadi korban iklan, udah jauh jauh kesini malah dapat fasilitas kaya gini.

Di kesekitar gw ada 40-an orang yang jadi korban iklan mengalami nasib yang sama dengan gw. Ada yang menulis beralaskan lantai, ada yang menaruh di paha seperti gw, bahkan ada yang menjadikan punggung teman nya sebagai alas.

Oiya sekarang gw lagi berada disebuah tempat kursus bahasa inggris di Pare, Kediri. Lebih sering dikenal dengan sebutan Kampung Inggirs. Gw kesini berniat untuk mengasah kemampuan bahasa inggris, sebenarnya itu alasan semua orang kesini, gw hanya ikut ikutan menggunakan alasan itu. Alasan gw sebenernya adalah liburan dan menenangkan pikiran.

Jam 11 siang setelah selesai Tes yang dimaksudkan untuk menentukan kelas tadi, gw mengayuh sepeda ontel tua yang gw sewa di tempat penyawaan sepeda yang banyak tersebar di kampung inggris, karena di kampung inggris alat transportasi yang paling praktis adalah sepeda, selain kaki tentu nya. Gw langsung jatuh hati dengan Ontel tua ini dan menyewa nya untuk 1 bulan kedepan. Jinggo begitulah sebutan yang gw berikan untuk Ontel tua yang sedang gw kayuh menuju camp cowo.

Dipertengahan jalan, Jinggo tiba tiba berbelok ke tempat penjual jus.

“hmmm! Mungkin segelas jus dihari yang panas ini bisa membuat semangat gw kembali lagi setelah otak terkuras menjawab soal soal tes tadi.” Gw membatin.

Suasana ditempat penjual jus itu terlihat ramai. Gw meletakkan Jinggo dengan menyandarkan nya ke dinding.

Gw melihat kearah sekolompok orang yang tadi juga mengikuti tes di kelas yang sama dengan gw.

“jeruk nya satu ya, bu..” ucap gw sembari berjalan kearah kelompok itu.

“gimana tadi bang tes nya..?” Tanya seorang teman gw, cowo ini juga di camp yang sama dengan gw jadi udah lumayan kenal. Rata Rata orang yang mengikuti Kursus ini umur nya di bawah gw, kebanyakan yang baru lulus SMA dan ada juga yang masih SMA. Kecuali gw dan beberapa orang lagi, dan hanya 1 orang yang berumur 30+

“au dah, pusing pala gw karena gak dikasih meja gitu..” jawab gw.

“sama bang, punggung gw jadi sakit nih…” celetuk seorang teman.

Jus pesanan gw sampai, gw menoleh ke si ibu penjual jus sambil sedikit menyungging kan senyum, “makasih bu..” sebelum gw kembali menoleh kearah temen yang tadi lagi ngobrol dengan gw, ujung mata gw menangkap seorang cewe yang kebetulan lagi melihat ke arah gw. Cewe itu buru buru mengalihkan pandangan nya.

“habis ini jadwal kosong enak nya ngapain ya..?” Tanya temen gw yang lain.

Gw diam menatap gelas plastik yang berisi Jus didepan gw, diam antara mikir habis ini mau ngapain karena jadwal kosong sampe besok pagi, sama mikir siapa cewe yang melihat gw tadi. Gw merasa kenal dan tau dia siapa tapi tidak bisa mengingat nya.

“hoi bang!! Bengong aja lu di tanyain…” seorang teman menepuk bahu gw.

“eh gimana gimana..?” Tanya gw dengan cengiran.

“eyaaaaaa….” Lima orang teman gw serempak bersorak.

“mikirin apasih bang..?”

“gak gapapa, mikir ini jus nya diperes apa di blender..” jawab gw asal “terus tadi ada rencana kemana kita, bosen kalau Cuma di camp…”

“anak anak sih ngajak nya ke simpang lima gumul bang..” ucap Fahrul.

“gowes sepeda? Lepas dengkul gw ntar..” jawab gw.

“nyewa Motor, entar kita ajak yang lain biar ramean..” sahut Danil.

Singkat cerita. Pukul 4 sore gw sedang memacu Motor ke simpang 5 gumul yang menjadi tujuan kami. Delapan motor, masing masing dinaiki 2 orang, hanya gw yang sendiri karena jumlah kita ganjil. Gw tiba paling akhir karena gw berjalan pelan untuk menjawab telpon dari adik sepupu gw, Rini.

Setiba nya di gumul, gw memarkir motor dan masuk kesebuah pintu yang mengarah keatas tempat teman teman gw berada, setiba diatas gw melihat teman gw sudah sibuk foto bergantian.

“lama amat bang, Nyasar?” Tanya Fahrul.

“enggak, gw sambil nelpon tadi..”

Gw memisahkan diri dari anak anak lain dan berjalan kearah tulisan ‘Kediri Lagi’. Yang di pisah spasi nya oleh sebuah jalan keramik menuju monument nya. Gw beridiri didepan huruf ‘L’ lalu bersandar pada tembok nya.

Dari jauh gw lihat kearah cewe yang tadi siang melihat gw di tempat penjual jus, wajah nya sedikit mirip dengan teman SMA dan KULIAH gw dulu, mungkin kalau rambut nya pendek bakalan mirip banget dengan teman gw itu, teman yang juga menjadi alasan kenapa gw bisa sampai kesini.

Si cewe yang terlihat mirip dengan teman gw itu datang menghampiri gw yang lagi asik menghembuskan asap putih dari Marlboro light. Gw melihat kearah lain seolah olah tadi tidak melihat nya.

Dia berdiri didepan gw dengan mencondongkan sedikit badan nya dan melihat kewajah gw dari dekat.

Asap putih keluar perlahan dari mulut gw.

“Rokok ihh…” ucap nya seraya menarik wajah nya menjauh.

“ehh sorry..” gw menjatuhkan Rokok dan menginjak nya “ada apa kok ngeliatin gw kaya gitu…?”

“lu Rendy kan..?” dia ikut bersandar disebelah gw.

“iya” jawab gw, gw gak kaget karena dia pasti tau nama gw dari temen temen lain.

“inget gw..?” sebuah pertanyaan yang memaksa gw melihat ke wajah nya, dia tersenyum.

“baik..” gw membatin, kalau dari deket gini mirip banget, hanya beda gaya rambut nya.

“elu… elu..” ucap gw “elu siape..?” Tanya gw.

“ahahaha kirain inget..” dia tertawa “gw Via, inget gak yang dulu sering main di tempat pesawat..?”

Nama itu, dan tempat pesawat yang dia maksud, memkasa gw untuk mengumpulkan kepingan ingatan lama yang sudah gw lupakan atau lebih tepat nya terlupakan, gw menganggap nama itu udah gak ada lagi didunia ini, dan sekarang seseorang muncul seenak nya dengan membawa nama itu lagi.

“Via anak SD 1..?” gw masih gak percaya.

“iya..” dia menjawab dengan anggukan dan tersenyum “gw seneng lu selamat, Ren.. selama ini gw pikir lu udah gak ada…”

Perkataan nya membuat gw terlempar jauh ke masalalu saat gw masih duduk dibangku SD.
profile-picture
profile-picture
fa.achryy dan jimmi2008 memberi reputasi
Diubah oleh justhaloo
Part 2 a cruel destiny

Tahun 2003 kita sekeluarga di boyong papa untuk pindah ke aceh, lebih tepat nya Banda Aceh. Waktu itu gw masih SD kelas 5, dan Kak Putri atau yang biasa gw panggil Kak Uti duduk di bangku SMA kelas 1.

Karena keputusan papa sudah bulat dan alasan nya adalah kerjaan, mau gak mau kita semua ikut pindah. Keluarga Papa semuanya di aceh walaupun bukan Orang aceh, dulu kakek juga merantau ke aceh dan membawa semua anak nya, maka dari itu semuanya jadi menetap di aceh.

Saat gw pindah dari Jakarta kesalah satu SD yang ada di aceh, kebetulan di hari itu di saat bersamaan dengan gw ada seorang cewe juga yang baru pindah dari Bekasi.

Cewe itu bernama Via, dan kita pun dimasukkan ke kelas yang sama. Dari sini kedekatakan gw dan Via dimulai, mungkin karena sama sama murid pindahan, gw dan Via jadi akrab dan selalu main bareng. Sepulang sekolah kita menunggu jemputan di gerbang sekolah, awal nya tidak ada yang iseng, tapi semakin hari semakin banyak cowo cowo yang berusaha menarik perhatian Via dengan cara ngisengin dia. Sebagai cowo yang tangguh gw berlagak seperti super hero berusaha menolong Via dari keisengan cowo cowo itu.

“kalau berani jangan sama cewe, kayak banci lu semua..!!” bentak gw. Semenit kemudian gw tertidur di aspal sambil menutupi bagian kepala karena dipukulin. Kepala gw bocor dan mendapat jaitan di bagian pelipis mata.

Semenjak hari itu gw dan Via memutuskan untuk menunggu dijemput ditempat lain yang lumayan jauh dari sekolah. Lapangan Blang padang, disitu juga tempat monumen Pesawat Dakota RI-001 Seulawah. Pesawat yang dibeli melalui uang sumbangan Rakyat Aceh, pesawat itu menjadi cikal bakal berdirinya perusahaan penerbangan niaga pertama Indonesian Airways. Pesawat yang sangat besar jasanya dalam perjuangan awal pembentukan Negara Indonesia.

Di bawah monument pesawat itu kita selalu menunggu untuk dijemput sambil bermain. Tidak jarang juga Via ikut pulang bersama gw dan Kak Uti karena Mama nya tidak bisa menjemput dan keluarga Via pun jadi dekat dengan gw dan Kak Uti. Gw pernah dengar Mama nya Via ngomong ke Kak Uti untuk menjodohkan gw dan Via suatu hari nanti ketika kami sama sama sudah dewasa, sebagai anak SD yang belum mengerti soal cinta, gw dan Via hanya merespon dengan senyuman dan malu malu, tapi Ucapan Mama Via itu selalu membekas dikepala gw. Kak Uti selalu membawa gw dan Via jalan jalan setiap hari minggu, entah itu ke pantai atau hanya sekedar jalan jalan keliling kota, atau bahkan Kak Uti hanya menemani gw bermain dirumah Via.

Gw hidup di penuhi dengan kasih sayang, dari Papa, Mama dan Kak Uti, mereka selalu memanjakan gw, tapi tetap mendidik gw untuk menjadi anak yang mandiri dan bertanggung jawab. Setelah makan harus mencuci piring sendiri sehingga tidak pernah terlihat satu piring kotor pun didapur karena semuanya pasti mencuci piring sehabis makan, hal ini terdengar remeh tapi karena inilah perlahan membentuk gw jadi lebih bertanggung jawab.

Papa dulu punya impian untuk menjadi pengusaha, sejak kuliah Papa sudah memulai usaha nya namun sering sekali gagal, sampai akhirnya Papa dan Mama lulus kuliah dan akhirnya menikah, Papa memutuskan untuk mengubur impian nya menjadi pengusaha itu dalam dalam dan bekerja di perusahaan BUMN, karena setelah menikah Papa sudah punya tanggung jawab, kalau mencoba membuka usaha dan gagal pasti berdampak pada keluarga, tidak seperti dulu yang masih lajang, kalau gagal ya coba lagi selama modal masih ada, karena tidak ada tanggungan apapun.

Karena cerita itu gw jadi termotivasi untuk mencoba bisnis kalau sudah besar, gw ingin kenal dengan dunia bisnis yang membuat papa menyerah, sebisa mungkin gw harus lebih baik dan bahkan jadi yang terbaik.

“Rendy bakalan jadi orang yang sukses suatu hari nanti…” gw mengucapkan itu dengan yakin didepan Papa, Mama dan Kak Uti. Mereka semua pun tersenyum dan bangga mendengar omongan gw itu.

Memasuki tahun kedua gw di Banda Aceh gw sudah duduk dikelas 6 SD. Gw dan Via sepakat untuk terus sama sama, masuk ke SMP yang sama, lalu ke SMA yang sama dan Kuliah di tempat yang sama juga, terus lulus bersama. Gw juga pernah bilang ke Via kalau suatu hari nanti gw akan menjadi pengusaha, dan Via bilang dia akan menemani gw sampai gw berhasil.

Tapi semuanya berakhir, semua kasih sayang dari keluarga dan kedekatan gw dan Via harus berakhir secara tragis oleh kejadian bencana alam Tsunami yang menimpa aceh pada tanggal 26 Desember 2004.

Sehari sebelum nya gw dan Via berjanji untuk bermain dipantai. Keluarga besar gw semuanya ke pantai, Nenek, Om, tante dan sepupu gw semua nya ke Pantai, semua keluarga dari Papa. Awalnya semuanya berjalan lancar, gw memperkenalkan Via ke sepupu gw dengan bangga nya karena Via itu cantik. Kita semua asik main di pantai sampai terjadi gempa besar.

Kita dipaksa untuk pulang.

“Vi besok kita lanjutin disekolah ya!!” teriak gw saat berpisah dengan Via karena dia juga dibawa pulang oleh orang tua nya.

“iya, kamu jangan telat kesekolah nya..” teriak Via lalu melambaikan tangan nya.

Sehabis gempa kita semua berkumpul dirumah nenek. Gw hanya duduk diam didepan rumah karena masih ngambek dibawa pulang padahal masih ingin main di pantai.

Terjadi gempa susulan lagi, semua keluarga gw yang berada didalam berhamburan keluar rumah.

Kak Uti menghampiri gw dan langsung memeluk, “Rendy jangan jauh jauh dari kakak ya sayang..”

“Kak ini kenapa..? aku takut..” ucap gw.

“gapapa sayang, Cuma gempa…” jawab Kak Uti.

Salah satu Om gw kembali, dia tadi pergi melihat keadaan menggunakan Motor.

“LARI SEMUAAA!!” Om berteriak keras.

Dari kejauhan gw melihat gelombang air berwarna cokelat yang ukuran nya gak masuk akal. Kita semua menjadi panik.

“Uti bawa Rendy lari, biar Papa sama Mama…” teriak Papa.

Kita semua berlari berhamburan dengan keadaan panik, gw tidak sempat lagi menoleh kebelakang.

“Kak Papa sama Mama Kak…” ucap gw.

“lari Rendy, kamu lari aja…” gw melihat air mata Kak Uti saat itu. Gw pun ikut menangis dan berlari sekuat tenaga. Di ujung jalan ada sebuah becak dan dia berhenti saat melihat gw dan Kak Uti.

“NAIK DEK… CEPAT!!” teriak nya.

Kak Uti menarik tangan gw dan menaikan gw ke Becak tersebut, di becak itu sudah ada beberapa orang juga yang berusaha melarikan diri.

“kak naik…” ucap gw.

“itu papa sama mama, Ren.. kak Uti nolongin Papa dulu, nanti nyusul..” ucap Kak Uti.

Abang becak pun jalan setelah di minta oleh kak Uti. Gw berteriak keras memanggil Kak Uti yang berlari kearah berlawanan dengan becak yang sedang gw tumpangi, dia berlari kearah gelombang besar itu.

Gw terus berteriak dan menangis keras meminta abang becak nya berhenti karena gw melihat senyum Kak Uti sebelum berlari ninggalin gw. Teriakan gw semakin keras sampai terdengar sebuah suara seperti pinggiran gelas kaca yang dipukul sendok, suara itu sangat keras dan sampai membuat gw pingsan. Gw tersadar karena kepala gw menabrak sesuatu, gw berada didalam gulungan ombak, beberapakali gw mencoba berenang tapi arus air terlalu kuat sampai akhirnya gw pingsan lagi. Saat sadar lagi gw sudah berada didalam sebuah tenda dengan banyak perban diseluruh badan gw, dan yang paling terasa sakit adalah bagian belakang telinga kanan yang ternyata dijahit.

Gw dibawa oleh seseorang yang melihat gw dibawah jembatan tempat air nya berhenti, dibilang gw sempat berteriak minta tolong dan akhirnya dibawa ke tempat pengungsian di TVRI, TVRI ini terletak ditempat yang tinggi sehingga banyak orang yang mengungsi kesitu. Satu persatu korban mulai berdatangan, mereka semua dipenuhi lumpur, warna nya persis dengan warna gelombang air yang gw liat.

Pak Amin nama seorang bapak yang menyelamatkan gw, dia menjaga gw selama tiga hari di pengungsian. Setiap hari gw meminta Pak amin untuk membawa gw keliling kota untuk mencari keluarga gw yang lain, tapi hasil nya nihil, yang gw dapati hanya mayat mayat korban Tsunami yang bergelimpangan di pinggir jalan yang tidak jelas identitas nya karena dipenuhi lumpur, sampai di hari ke tiga gw terduduk di pinggir lapangan yang sudah banyak didirikan tenda darurat.

Gw melihat kearah anak anak seumuran gw yang berlarian kesana kemari dengan wajah riang dan berakhir dipelukan ibu nya, di saat itu juga gw pasrah menerima kenyatan kalau gw hanya tinggal seorang diri. Gw hanya bisa menangis tanpa suara agar tidak ada yang mendengar, berselang beberapa menit gw di kejutkan dengan sebuah teriakan yang memanggil nama gw, gw pun berlari kearah orang itu dan memeluk nya dengan erat.

Tante Lia memeluk dan menciumi gw, “Rendy, mama kamu mana, papa kamu sama Kak Uti mana..?” Tanya tante.

Gw menggeleng lemah, “Rendy Cuma tinggal sendiri tante..” saat itu juga tangis gw dan tante pecah disaat bersamaan.

Tante Lia pingsan setelah nangis cukup keras, tante dibawa kesebuah tenda darurat untuk dibaringkan.

Saat kejadian Tsunami, Om Ardi, Tante Lia dan Rini sedang berada di medan, tante mendapat info tapi tidak bisa menghubungi kami yang di Banda Aceh karena signal dan Listrik mati total. Malam hari nya Tante bermimpi Mama datang meminta tante untuk menjemput gw di Banda Aceh dan meminta untuk menjaga gw. Tante terus mencoba mencari info dan mulai mendapatkan kabar Tsunami yang mulai tersebar, tapi tidak bisa langsung berangkat ke banda Aceh karena di bilang terlalu berbahaya melalui jalan darat, masih ada kabar tsunami susulan yang akan terjadi. Malam hari di hari kedua tante kembali bermimpi, dan malam itu juga tante dan Om Ardi langsung berangkat.

Gw mengucapkan banyak terimakasih pada Pak Amin karena telah menjaga gw untuk beberapa hari sekaligus, berpamitan. Om Ardi membawa gw ke medan di hari itu juga karena dihari ketiga itu bau mayat sudah tersebar dimana mana, takut menimbulkan penyakit lain dan hal itu juga dilakukan agar tidak menimbulkan trauma yang dalam kalau gw terus berlama lama di Banda Aceh. Om sempat meminta seorang kenalan nya di banda Aceh untuk memberi kabar kalau mendapat Info tentang keluarga gw.

Setelah mengambalikan Mobil yang dipinjem Om dari temen nya yang di Medan, kita semua langsung lanjut ke Jakarta menggunakan pesawat.

Gw menjadi anak yang pemurung untuk beberapa waktu sampai akhirnya mulai terbiasa, dan menerima kenyataan dengan lapang dada, kadang memang takdir tidak bisa dilawan. Gw kembali melanjutkan sekolah di Jakarta dan tetap tidak berani lagi ke Banda Aceh untuk waktu yang lama, hanya Om Ardi aja yang balik ke Banda Aceh beberapa kali untuk mengurus kepindahan gw dan keperluan lain.

Sekolah gw yang di banda aceh mengadakan daftar ulang untuk menghitung berapa murid yang selamat, gw meminta Om untuk mengabari kesekolah kalau gw selamat sekaligus meminta untuk mencari nama Via di salah satu nama murid yang melakukan daftar ulang, namun hasil nya nihil, nama Via tidak ada dan gw pun menganggap dia tidak bisa selamat dari kejadian itu. Dan perlahan nama nya hilang dari kehidupan gw beserta dengan janji kami yang ingin bersama sampai dewasa.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Diubah oleh justhaloo
Lihat 1 balasan
Hmm... Masih saya pantau :sudahkuduga
Ikutan pejwan!!!!
Gw kagak peduli
Diubah oleh slametfirmansy4
Wii bang dery comeback
Ditunggu cerita lau menemoticon-Toast
mejeng dulu ah sambil nunggu update an selanjutnya emoticon-Cool
Part 3

Gw memandangi wajah Via yang berdiri dan bersandar ditempat yang sama dengan gw, buru buru gw mengalihkan pandangan ketika dia sadar saat gw melihat nya.

“kenapa ngeliatin..?” Tanya Via.

“eh gapapa, Vi…” gw canggung dan menarik keluar sebatang rokok dari kotak nya untuk mengalihkan.

“lu jadi perokok berat ya kayanya”

“hehe iya, kebiasaan buruk sejak lulus SD”

“SD..?” Tanya Via sedikit kaget.

“hahaha gak ko… sejak SMA..”

Via membulatkan bibir seraya mengangguk pelan. Gw bersyukur Via selamat dari kejadian itu, sehabis dari pantai dia gak pulang kerumah tapi langsung mengungsi lalu kedua orang tua nya memutuskan untuk kembali ke Bekasi.

Dari dulu gw suka dengan cara dia memandang, mata nya yang sedikit sipit dengan hidung mancung dan rambut lurus sedikit gelombang dibiarkan tergerai membuat dia tampak cantik, memang sekilas dia mirip dengan temen SMA gw yang konon katanya half yemen dan half Chinese itu.

“kira-kira..” ucap gw sambil menjatuhkan puting rokok dan menginjak nya “Doa gw selama ini nyampe kemana ya Vi, gw pikir lo udah gak ada di dunia, eh tau tau nya nongol depan gw..”

Via tertawa sambil menguncir rambut nya dengan gelang yang tadi dia pakai ditangan kanan lalu dia memandangi gw, “gw juga mau nanya itu tadi” ucap nya, lalu Via menyentuh bekas jaitan dipelipis mata gw dengan telunjuk nya “ini bekas super hero lu yang dulu ya..”

“hahaha iya Vi, gara gara mau ngusir yang jahilin lu nih..” gw menjawab dengan jantung yang berdebar karena di sentuh Via.

“tapi waktu itu lo keliatan keren kok hehe..”

Lumayan lah, luka jaitan dituker dengan kata keren dari seorang cewe cantik kaya Via.

“sekarang kegiatan lu apa, Vi..? ko bisa terdampar disini..” Tanya gw.

“gw baru resign dari kerjaan, bosen soalnya udah 5 tahun kerja disitu, terus mau refreshing dulu deh sambil belajar bahasa inggris makanya kesini..” jawab Via “kalau lu Ren.. ko bisa disini..? kegiatan lu apa sekarang..”

“lagi ada waktu senggang sekalian persiapan bisnis baru..” jawab gw.

“oh lu jadi ya kejar cita cita lu jadi pengusaha..?” Tanya Via.

“ya gitu lah Vi, dari SMA gw udah mulai bisinis jualan pulsa gitu..” jawab gw “terus berkembang ke usaha usaha lain..”

“hebat dong, bisnis sendiri..?”

“bisnis nya sih sendiri, tapi ada temen gw yang bantuin dari waktu SMA dulu..”

Gw menceritakan ke Via usaha apa aja yang gw jalani dari SMA sampai gw sudah lulus kuliah. Tapi tidak menceritakan siapa sosok di balik teman SMA yang selalu membantu gw, karena gw harus segera melupakan dia.

“pasti orang tua lu bangga disana ngeliat lu yang udah sukses kaya sekarang..” ucap via.

Gw menggosok hidung dengan telunjuk dan sedikit tersenyum, “masih jauh dari kata sukses, Vi..”

“tapi tetep aja lu udah bisa di bilang ngebanggain mereka, mimpi kecil lo udah terwujud, pasti lo berusaha keras banget kan selama ini..”

Gw tersenyum kecil mengingat semua sepak terjang gw selama ini.

Dari SMA gw memang getol banget buka bisnis dan pencapaian terhebat gw saat masih duduk di bangku kelas 3 SMA gw sudah menjadi direktur utama di CV yang gw dirikan sendiri dan sekarang CV itu sudah berkembang menjadi PT yang bergerak dibidang developer property, itu semua tidak lepas dari bantuan Om, Tante, Rini dan seorang teman yang selalu mendukung sepak terjang gw selama ini.

“Bang Rendy!! Kak Via!! Kita semua mau balik, kalian mau bareng atau masih mau pacaran dulu..” teriak salah seorang teman.

Gw dan Via saling pandang lalu tertawa mendengar teriakan temen gw itu. Kita semua balik saat langit sudah mulai gelap, saat memasuki magrib kita berhenti disebuah masjid untuk melaksanakan sholat. Walaupun ada beberapa teman yang non-muslim mereka tetap menunggu agar tetap bisa bareng pulang nya.

Gw melangkah keluar masjid dan sudah di tunggu oleh teman teman lain.

“gw bareng lu ya, Ren..” ucap Via lalu dia duduk di bangku belakang motor.

“loh terus Nita sendirian..?” Tanya gw.

“bareng bowo, lagi pdkt tuh..” jawab Via.

“buset! Gercep banget tu bocah..” ucap gw sambil menyalakan mesin Motor.

“anak muda” jawab Via

Dipertengahan jalan Via memasukkan tangan nya ke kantong jaket gw, “dingin Ren…”

Gw tersenyum dan terus menembus malam.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
wohh buat cerita lagi emoticon-Wow

jejak dulu bang emoticon-Ngakak
Lihat 1 balasan
kang kebon bikin cerita lagiemoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
Balasan post anggargc
Quote:

haha silahkan.
Quote:

yoi.. lama gak posting jdi bingung sendiri gw sama cara nge-post
Quote:

siap gan
Quote:

masih ada lu ga, maksud gw msih sliweran kaskus ya
Balasan post bruce999
Quote:

bosen ngebun bray...
Part 4

Hari hari gw dikampung inggris sungguh sangat sangat membosankan, bangun pagi ngafalin vocab, jam 8 mulai masuk kekelas sampai jam 12 lalu istirahat dan siang jam 2 masuk lagi sampai jam 4 lalu dilanjut malam sehabis magrib belajar ngafalin vocab lagi. Selama seminggu gw sudah ada kemajuan dalam bahasa kotor-nya. Sungguh kemajuan yang membanggakan buat gw.

Yang paling gw tunggu di kampung inggris adalah hari jum’at, karena hanya ada kegiatan ujian di pagi hari sampai jam 9 lalu selanjut nya jadwal kosong untuk libur sampai dengan hari minggu. Ada beberapa teman yang mulai cinlok di minggu kedua, termasuk Via yang banyak digebet oleh berondong berondong yang rata rata umur nya di bawah kita.

Hal yang paling gw seneng disini, di kampung inggris ini gw bisa bertemu banyak orang dari berbagai daerah, dan gw sering bertukar pikiran tentang budaya masing masing, sampai dengan makanan khas daerah nya.

Siang hari di hari minggu, level bosen gw memuncak sampai pada titik teratas. Teman teman yang lain sibuk chatingan dengan gebetan nya masing masing, padahal sebagian ada yang udah punya pacar tapi mencoba peruntungan lagi disini, siapa tau bisa gandeng dua katanya. Gw hanya melongo didalam kamar sambil sesekali berteriak bernyanyi dengan suara sumbang.

“BERISIK LO BANG!!!” teriak seorang teman gw dari kamar sebelah.

Gw akhirnya memutuskan berhenti nyanyi demi keselamatan kita semua. Gw mengambil laptop dan menyambung nya dengan hotspot dari Hp, karena camp gw ini gak ada wifi nya.

Gw membuka email untuk mengecek laporan laporan dari team gw dan gw mulai larut didalam nya. Setengah jam kemudian rasa bosan mulai menjalar lagi.

“bang nonton yuk di kediri..” ajak Danil yang baru masuk kekamar gw.

Gw melihat kelayar laptop untuk sesaat, laporan udah gw cek semua sebentar lagi gw pasti bosen lagi kalau gak ada kegiatan.

“boleh deh, yuk.. daripada bosen..” jawab gw.

“oke!! Lu bareng siapa..? anak anak lain pada ada barengan semua.. entar lu jadi obat nyamuk bang..”

Tujuan teman gw ngajak nonton adalah untuk pdkt dengan incaran masing masing, sedangkan gw gak ada yang gw incer, masa gw jadi obat nyamuk kalah sama bocah bocah.

Gw mengambil hp dan menghubungi Via.

-Vi, nonton yuk..-

-boleh boleh, kebetulan gw juga lagi bosen di camp-

-yaudah jam 1 gw jemput harus udah ready kalau gak gw tinggal-

“langsung mau kak Via nya, bang.?” Tanya Danil yang masih berdiri didepan pintu kamar..

“iyalah gak pake lama…” ucap gw sambil mengambil handuk “gw nitip sewain motor ya..”

“gokil abang gw ini, kita perlu waktu seminggu buat pdkt baru bisa jalan bareng, abang gak sampe semenit..” ucap nya.

“beda jam terbang..” ucap gw sambil berjalan ke kamar mandi.

Dia gak tau aja kalau Via udah kenal lama sama gw makanya langsung mau.

Diperjalanan menuju Kediri Via terus ngomong gak berhenti, emang dia ada bakat bawel dari kecil sih.

“dari pagi tuh ada 3 orang yang mau ngajak gw nonton..” ucap Via.

“loh terus..?”

“iya kelamaan, kebanyakan basa basi nya.. terus tiba tiba lu nelpon ngajakin nonton yaudah gw iyain aja..”

Dari pagi ada 3 cowo berondong yang ngajakin Via nonton, tapi cara ngajak nya malu malu dengan bilang kalau pingin nonton, tapi males kalau sendiri, bingung mau nonton apa sampe siang masih begitu begitu aja, kebanyakan basa basi nya. Via menyebut nama tiga orang yang mengajak nya nonton.

“oh pantes tadi tiga orang itu sinis banget ngeliat gw bareng Via” gw membatin.

Sampai di bioskop Kediri, kita memilih jam nonton yang sorean karena mau jalan keliling mall dulu buat nemenin cewe cewe nya belanja, katanya pada stress 2 minggu di pare gak ada mall. Baru juga 2 minggu gak ke mall udah stress, 1 jam lebih cewe cewe nya keliling dan tidak membeli apa apa, katanya mereka udah puas cuci mata nya, gak perlu sampe belanja karena gak ada yang bagus.

Oke! Sejam betis gw pedes ngikutin mereka tapi gak ada hasil.

“Ren tungguin napa” Via mempercepat langkah berusaha mengikuti gw.

“…”

“lu knapa sih..?”

“sia sia sejam keliling mall, bikin cape doang, mending tadi gw nunggu aja gak usah ikutan..”

“ya maklum lah cewe cewe, kan pengen cuci mata..”

“tuh di toilet cuci mata..” ucap gw sambil mempercepat langkah lagi.

Malam hari selesai nonton, kita semua pulang ke pare. Di perjalanan gw memisahkan diri bersama Via untuk makan terlebih dulu, sedangkan yang lain memilih untuk langsung lanjut.

“makan dulu, Vi.. lu laper kan..”

“iya lu tau aja Ren…”

Cewe cewe yang lain juga ngeluh laper tapi yang cowo lebih milih langsung pulang gak mau makan malam dulu, gak tau deh alesan nya apa. Sedangkan gw merasa bertanggung jawab udah bawa Via nonton masa gw biarin dia kelaperan, entar kalau busung lapar kan ribet.

“jangan merokok dulu Ren, gw gak suka bau asep..” ucap Via saat melihat gw mengeluarkan Rokok di saat kami menunggu pesanan.

Gw memasukan kembali Rokok ke saku celana dan mengurungkan niat. Dalam hati gw berjanji, nanti malam hanya ada aku, Rokok, dan segelas kopi.

“lu punya cewe Ren..?” Tanya Via.

“gak punya..”

“bohong..”

“lah emang gak punya..”

“terus tadi siapa yang nelpon sampe ngejauh gitu..?”

“oh itu sepupu gw Rini.. dia emang sering nelpon..”

Rini adek gw emang sering nelpon untuk sekedar ngobrol basa basi doang terus minta jajan karena duitnya dia habis atau pengen belanja tapi duit nya gak cukup.

“tapi gw gak percaya masa sih lu gak punya cewe..” ucap Via lagi.

“ya mau gimana lagi emang kenyataan nya gitu, dulu sih pernah sekali pacaran pas SMA terus putus karena gw sibuk kerja..”

“lu SMA udah kerja..?”

“udah, ikut bantuin Om..”

“terus habis itu gak pernah pacaran lagi..?” Tanya Via masih kembali ke pertanyaan soal pacar.

“gak pernah, sebenernya ada sih yang deket tapi Cuma deket doang terus sekarang udah gak lagi..” jawab gw.

Via membulatkan bibir nya sambil mengangguk pelan.

Cewe yang deket ‘doang’ sama gw itulah yang sampai sekarang belum bisa gw lupain, banyak, bahkan terlalu banyak kenangan yang kami lewati.

Jam 10 malam gw tiba di camp, setelah mengantar Via kembali ke camp cewe. Gw mengganti celana pendek dan kaos tipis, membawa kain sarung yang gw lingkarin di bahu. Dengan segelas kopi dan sebungkus Rokok gw naik ke lantai atas tempat menjemur pakaian untuk memenuhi janji suci gw tadi.

Asap putih mulai mengepul. Gw melihat ke atas langsung ke langit malam dan gw mulai larut dalam hayalan tentang rumah, tentang om tante, Rini dan tentang dia
Part 5

2007

Gw berjalan disepanjang koridor sekolah yang mengarah kekantin.

“Piktooooooooooooooooooooor!!” teriakan seorang cewe rada gila menggema di sepenjang koridor.

Gw berhenti dan perlahan menoleh kebelakang, terlihat seorang cewe gila melangkah cepat mendekati gw. Gw mencoba berlari, tiba tiba ada seorang cowo yang gak gw kenal berusaha menahan tangan gw setelah melihat cewe gila itu. Mungkin maksud cowo yang menarik tangan gw ini adalah menjadi pahlawan kesiangan untuk cewe gila yang sedang mendekat.

“ngapain lu narik tangan gw bego!!” protes gw ke cowo yang menjadi pahlawan kesiangan itu.

Gw menepis tangan si pahlawan kesiangan dan berjalan cepat.

Sebuah tangan mungil melewati bahu kiri gw langsung menarik kerah baju dan memaksa gw untuk menghadap kearah nya.

“lo kemanain ransel gw..?” mata nya melotot melihat gw.

“mana gw tau, ransel elu kenapa nanya nya ke gw..”

Kerah gw di tarik untuk mengikuti nya di sepajang koridor.

Cewe gila yang sedang menarik kerah baju gw ini nama nya Tika, kenapa gw melebeli dia dengan kata gila, karena hari ini adalah hari pertama gw duduk di bangku SMA, dan gw baru saja kenal dengan Tika tadi pagi.

Gw masuk kesalah satu SMA di Jakarta dengan sedikit perdebatan antara gw dan tante, gw pengen masuk ke SMK agar setelah tamat bisa langsung kerja tapi tante gak mengizinkan karena takut gw terlibat tauran. Setelah berdebat panjang dan Om Ardi menengahi dengan tawaran, gw masuk SMA tapi boleh kerja bantu bantu dia di perusahaan property yang dia punya sekaligus untuk belajar di perusahaan nya. Gw pun setuju, yang penting bisa ngumpulin duit.

Setelah melewati Mos gw di beri julukan Piktor atau pikiran kotor, ini semua karena Iqbal salah satu sahabat gw sejak SMP yang tanpa sengaja masuk ke SMA yang sama. Saat Mos gw di kelas yang sama dengan Iqbal. Iqbal mengambil foto salah seorang cewe yang berada dikelas kami lalu men-zoom foto itu sampai terlihat bagian dada nya aja, sehabis itu gw dan Iqbal cekikikan sambil menebak nebak ukuran dada cewe yang di foto itu. Sial nya saat itu ada seorang kakak pembimbing yang melihat kami sedang berdebat soal ukuran dada. Kita berdua disuruh maju kedepan lalu di kalung kan sebuah karton dengan tulisan Omes untuk Iqbal dan Piktor untuk gw, lalu kami disuruh masuk ke semua kelas Mos sambil berucap “saya berjanji tidak akan mesum lagi” karena hal tolol inilah semua orang mengenal gw dengan nama Piktor A.k.A pikiran kotor

Hari pertama sekolah, Rini adek sepupu gw yang me-lebeli dirinya sendiri sebagai cewe tercantik sejagad raya meminta gw untuk datang lebih pagi agar dapat memilih tempat duduk paling depan, gw pun setuju, di hari pertama sekolah harus dapet posisi yang bagus. Gw dan Rini sampai di sekolah saat keadaan masih benar benar sepi, mungkin memang hanya ada gw, Rini dan bang kumis penjaga sekolah.

Setelah mendapati nama gw disebuah kertas yang ditempel didepan kelas, gw buru buru masuk dan tersenyum melihat tempat duduk paling pojok belakang, tempat paling pas untuk tidur di jam pelajaran.

Gw gak mau beranjak dari tempat duduk dengan alasan takut diambil orang kalau pergi keluar, jadilah gw lumutan menunggu jam masuk yang masih lumayan lama. Setelah menunggu cukup lama, bel masuk berbunyi dan didalam kelas sudah ramai dengan suara orang yang saling berkenalan.

Sial!! Salah seorang guru masuk dan memanggil nama gw, katanya kelas gw disebelah bukan disini, tapi gw yakin kalau nama gw ada dikertas yang di tempel dikelas ini.

“nama kamu double, kelas kamu yang disebelah sana…”

Terus buat apa gw menunggu sampe lumutan demi mempertahankan singgasana kerajaan gw dari tadi.

Gw mengikuti guru itu ke kelas yang akan menjadi kelas gw. Didepan pintu masuk kelas gw berhenti melihat keseluruh kelas tidak ada lagi bangku yang kosong.

“kamu sini ikut kita ambil meja sama bangku..” ucap ibu itu ke seorang cewe yang sedang duduk dibangku guru, gw gak sadar kalau ada yang duduk disitu tadi.

Cewe putih berwajah mungil mata sedikit sipit dan berhidung mancung itu menghampiri gw sambil menyodorkan tangan nya, “Tika..”

Cukup lama gw memandangi wajah nya dan gw menarik nafas, dia wangi.

“Rendy..” ucap gw.

“Rendy piktor kan..” dia tertawa.

Gw hanya mengangguk pasrah dengan sebutan itu.

Gw mengikuti ibu guru dan Tika dari belakang. Rambut nya Tika pendek sebahu, badan nya kecil, ditangan kanan nya melingkar sebuah gelang berwarna hitam, kaos kaki nya di pakai di ketinggian yang pas, tidak menimbulkan kesan culun tapi terlihat sexy.

“udah kaya anggota Dpr aja rebutan kursi..” ucap gw.

“emang lu mau jadi anggota Dpr..?” Tika menoleh melihat gw dibelakang.

“mau..” gw mengangguk “gw mau jadi koruptor soalnya..”

“wah bahaya nih bu, si piktor..”

Kita kembali ke kelas. Gw disuruh memgambil 2 meja sendiri, Tika dan Ibu masing masing membawa satu kursi. Beruntung kami di suruh meletakkan meja dibagian pojok belakang, gw tetep dapet singgasana kerajaan walau dengan cara yang berbeda.

Berhubung gw yang membawa 2 meja untuk gw dan Tika sedangkan Tika hanya membawa kursi untuk dia sendiri dan kursi gw ibu yang bawa jadi gw merasa kalau lebih punya hak untuk memilih duduk disebelah tembok.

“minggir gw disitu..” Tika menarik bahu gw.

“gw disini, gw yang angkat meja, buat lo juga bawain tuh jadi gw yang berhak milih tempat duduk duluan… soalnya gw cape 2 kali balik”

Dia meletakan tangan nya di tangan gw, “ibuuu liat bu dia pegang pegang tangan saya..” ketika si ibu melihat kearah kami Tika buru buru menarik tangan nya “ih mesum banget sih kamu…”

“liat bu nih si Rendy piktor, tempat duduk saya diambil terus tangan saya dipegang pegang.. padahal saya duluan duduk disitu..” wajah nya Tika di buat cemberut dan meng-iba kepada siapapun yang melihat nya.

“ehh apaansih… gak bu, saya duluan disini..”

“udah Rendy kamu ngalah aja sama perumpuan, lagian kamu main pegang tangan cewe kaya gitu gak boleh” ucap Bu Julia guru ekonomi yang masih muda dan cantik. Masih single.

Gw mengalah dan membiarkan Tika menduduki singgasana gw, dia nyengir dan puas banget dengan kemenangan nya.

Cewe mau secantik apapun kalau kelakuan nya ngeselin tetep aja bakalan bikin emosi, gw bakalan bales kelakuan nya.

Jam istirahat Tika keluar dari kelas, gw melihat ini sebagai kesempatan untuk balas dendam. Gw mengambil Ransel Tika dan menyimpan nya didalam lemari yang terletak disebelah meja guru, kunci lemari nya gw simpan di kusen atas pintu masuk kelas biar gak bisa di ambil. Lalu gw keluar kelas menuju kantin dan kejadian diatas yang gw sebutkan itu terjadi.

Tika terus menarik kerah baju gw untuk mengikuti nya kedalam kelas.

“apasih lo narik narik gw..”

“diem lo!” bentak Tika “ransel gw balikin…”

“gw gak tau ransel lo dimana, kacrut…”

“eh..” Tika melepas kerah baju gw saat dia melihat ransel nya udah ada di tempat duduk nya lagi “ko tadi gak ada ya…”

Gw juga bingung, perasaan tadi ransel nya udah gw umpetin, ko bisa tiba tiba ada di tempat duduk nya lagi.

Gw membenarkan posisi kerah baju dan dasi gw yang tadi ditarik Tika sambil melihat kearah ransel nya.

“iya ko bisa disitu ya.. perasaan tadi udah gw umpetin deh..” ucap gw.

“berarti bener kan lo yang umpetin..” Tika menunjuk wajah gw.

“emang iya, tapi ko bisa disitu lagi..” jawab gw.

“makanya jangan jahat sama gw, gw itu orang baik jadi banyak yang ngelindungin..” ucap Tika.

“orang gilak lo..!!”
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
Quote:


Prolog jangan lupa men
Cek kulkasemoticon-Toast
wahhh serius inii haha lanjut men
cerita baru dengan tokoh orang lain yak ?
Si kampret bikin beginian ga kasih tau
Wogh...
Deri bikin cerita lagi.
Kirain mah lanjutin yg renturning sunset.
Taunya bikin cerita baru.

Tapi noh yang destiny kagak dilanjut ya?
Tapi yang ni kayaknya menarik juga sih,
keserimpet dulu di sini

Kunci ada di tangan ane
Diubah oleh fenrirlens
Lihat 1 balasan
Balasan post fenrirlens
Quote:

sipp...
Quote:

thanks ijo nya..
Quote:

serius..
Quote:

iya org lain..
Quote:

gak usah ngamuk, udh gw kasih tau di line.. buka line dulu baru ngamuk acak acak sampah...
Quote:

yg destiny gak bsa d lanjut gan, si empunya cerita gak dpet izin...
Quote:

siaap..
Halaman 1 dari 64


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di