alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Sekolah di SD Islam ? Lebih Islami atau Lebih Parah ?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b48b65d1a99758b308b4567/sekolah-di-sd-islam--lebih-islami-atau-lebih-parah

Sekolah di SD Islam ? Lebih Islami atau Lebih Parah ?

Quote:


Sayang banget kalo teknologi ini ga dimanfaatin. Kalo otak manusia bisa nyimpen banyak memori tapi lama kelamaan bisa lupa, maka mereka nyiptain alat dengan otak mereka yang bisa mengatasi kelemahannya. Jadi aku pingin nyimpen semua memori yang aku rasa berharga banget, walaupun kata orang ga penting tapi sesuatu yang disebut kenangan itu menurut aku penting banget. Karena cuman dari mengingat, aku heran kenapa masa kecil aku yang begitu bahagia bisa ngebawa aku jadi orang yang ga punya motivasi kaya sekarang ini. Dan ternyata kenangan ini ternyata bisa juga memotivasi aku.

Menurut Italo Calvino
Quote:
Yang aku pahami adalah teruslah melangkah maju tapi jangan melupakan kenangan siapa dirimu di masa lalu.

Sayang banget aku dulu jarang nulis diary, jadinya malah sekarang pas SMA aku urutin kejadian-kejadian yang menurut aku berharga untuk diinget buatku. Kalo ga penting buat kamu, ya bodo amat.

Quote:


Walaupun aku masih inget kejadian TK, aku mendingan nyeritain dari SD. Karena di TK orang-orangnya ga terlalu bisa aku inget dan sekarang cuman jadi stranger kayanya kalo liat aku. Walaupun temen-temen SD dan SMP juga sama gampang melupakan dan dilupakan, terus ujung-ujungnya sama aja wkwkwk.

Jadi, aku bersekolah di SDIT swasta Islam di salah satu daerah di Cimahi, Jawa Barat (kalo gatau Bandung deh). Temen pertamaku namanya Ilang dikenalin sama ibuku karena waktu dulu masih malu-malu banget. Terus hari berjalan dan aku gampang banget akrab sama semua angkatan. Karena angkatan pertama yang waktu itu kelas 6, kalo ga salah cuman 15an orang, angkatan kedua kelas 5, 5 orang, angkatan ketiga sampai angkatan 6 yaitu angkatan aku kurang dari 20an orang. SD serasa les privat sumpah, tapi seneng banget gatau kenapa lebih sedikit itu malah lebih deket dan gampang berinteraksi sama semua angkatan yang baik-baik banget.

Aku masih inget wali kelasku waktu itu Bu Dini sama Bu Puspa. Setiap senen periksa kuku, dan kalo kukunya panjang bakal dipotong sama Bu Dini. Tapi sebenernya mau panjang atau nggak tetep dipotong sama Bu Dini, dan cara motongnya itu bikin sakit banget karena sampai ke dalem-dalem, kadang aku teriak, tapi Bu Dini ga peduli, dan tetep senyum sambil motongin kuku aku sama temen-temen aku. Cantik, baik, pokonya guru idaman banget,tapi kalo motongin kuku bikin sakit. Beda sama Bu Puspa, galak, suka marah, tapi ya gitusih ngajarin disiplin banget.

Pada suatu hari di hari libur, (ini ganti yah settingnya jadi di rumah) aku nonton TV dan ga sengaja pindah ke channel M*tro TV dimana acaranya waktu itu aku anggap bok*ep. Di rumah cuman ada Ibu dan ibu lagi jemur baju. Aku nonton terus itu ada cewe pake bikini, terus laki-laki di dalam kolam renang, secara spontan anu aku berdiri waktu itu, jantung deg-degan, panas dingin, terus pas pipis keras banget ga enak ): Bisa dibilang itu pengalaman aku nonton bokep yang pertama, sumpah pernah kealamin. Dan dari hari itu, aku gatau kenapa tiba-tiba suka sama cewe di SD, padahal aku masih kelas 1 SD! Bisa dibilang aku puber terlalu cepat.

Jangan menggeralisasi kalo SD Islam itu baik-baik. Gurunya aja yang berusaha ngedidik islami, tapi anak-anaknya ya tetep aja ada yg baragajul, baik, konyol, dan aku yang polos waktu itu diajarkan sesuatu yang ga mendidik sama temen dan kaka kelas wkwkwkw. Bayangin aja kaka kelas aku ngajarin tentang jari tangan kanan dibuletin, terus jari telunjuk kiri dikeluar masukin ke tangan kanan terus temen-temenku pada ketawa waktu itu, aku ikutan ketawa aja walaupun gatau artinya. Aku praktekin pas ada pengajian di rumah sama temen-temen rumah, aku nunjukin ke kakak (udah smp kelas 1 ) sama ke ustadnya, sama mas aku dibilang “hush, jorok!” tapi ustad aku cuman ketawa doang, kayanya tau kalo aku gangerti maksudnya.

Terus juga kakel aku bilang kalo pas mandi terus pake sabun usap-usap bagian anu nanti bisa tiba-tiba keluar sesuatu. Aku praktekin ga terjadi apa-apa karena kayanya waktu itu emang aku belum balig jadi belum bisa nyobain. Kadang aku juga geer kalo ustad di rumah aku ngomongin ciri-ciri tentang baligh, yaitu mimpi basah. Aku pernah mimpi pipis di sebelah cewe dan aku optimis banget wkwkwk kalo pas waktu itu aku udah balig.

Spoiler for ga penting:


Ini prolog bentar, sebenernya mau nyeritain pengalaman dari SD sampai sekarang ttng cinta-cintaan, pengalaman absurd, kehidupan sd, smp dll. Tapi kalo kurang menarik bakal ane lanjutin di blog sendiri aja emoticon-Sorry emoticon-Ngakak
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di