alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Sebuah Kisah Jomblo Ngesot (Komedi, Cinta)
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b4847315c7798ff3c8b4568/sebuah-kisah-jomblo-ngesot-komedi-cinta

Sebuah Kisah Jomblo Ngesot (Komedi, Cinta)

Halo gan n sist. Perkenalkan ane member baru di Kaskus. Jadi, di sini ane mau menyalurkan hobi ane yaitu menulis cerita. Sekaligus juga ane pengen berbagi keresahan-keresahan ane selama ini. Yang ane tulis dalam bentuk cerita yang dibuat sendiri. Dan ane juga pengen mendapat penilaian dari agan n sist soal cerita yang ane buat.

Ceritanya tentang seorang cowok bego yang pengen punya pacar, tapi gak tau caranya gimana, dia juga selalu disesatkan sama saran temennya sendiri. Karena ane baru sekali buat thread di kaskus, maaf kalo masih berantakan. Nanti ane pelajarin lagi hehehe emoticon-Embarrassment

Semoga agan n sist suka.... Selamat membaca!

Spoiler for Index:
Diubah oleh twnty1guns
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 3

BAB 1 - Pertemuan Tak Diduga - Part 1



"Kenapa muka lo lesu gitu?" Galih bertanya pada gue di Kantin sekolahan.

Gue jalan sedikit untuk mencari tempat duduk, tepat di sebelah Galih. "Gue ngejauh dari Sinta." jawab gue pelan.

"Aduh, lo nyerah lagi? Bukannya lo udah deket banget sama Sinta? Udah telponan, ngobrol berdua lah. Harusnya lo perjuangin dong." Galih merespon omongan gue dengan cerewet, sedangkan gue nguap gak jelas.

"Deket apaan? Tiap ngobrol aja dia selalu ngomongin soal satpam muda baru di sekolah kita. Dia curhat itu mulu ke gue, kayaknya sih dia naksir deh.”

Galih menghabiskan beberapa makanannya, lalu kembali menatap gue sambil ketawa gak jelas. “Yaampun! Itu mah wajar. Gue yang cowok aja naksir sama tuh satpam. Kalo gue jadi cewek, udah gue ajak nikah tuh orang.”

Gue gak tau harus menjawab seperti apa. Mata gue mengarah pada plastik es teh. Lalu gue ngelempar es batu ke wajah Galih. “Najis banget lu.”

Setelah itu gue bangkit dari tempat duduk untuk memesan makanan dan minuman di Kantin sekolahan. Hari ini gue membeli nasi bungkus seperti biasanya ditambah es teh. Alasannya juga simpel: enak, murah, porsi banyak, dan bisa belakangan bayarnya. Sehabis selesai membeli apa yang gue pengen, gue balik lagi ke tempat Galih duduk.

“Gue ada temen nih, cantik, baik, pokoknya lo bakal suka deh,” kata Galih dengan sangat antusias. Ngeluarin hapenya sejenak, beberapa saat kemudian nunjukkin foto cewek yang dia maksud tadi.

“Engga ah, udah males cinta-cintaan lagi gua,” jawab gue, memalingkan muka gue dari layar hape tersebut. Pandangan gue tertuju pada nasi bungkus yang belum gue buka.

“Yaelah, dicoba aja dulu. Mantannya jelek semua kok. Dia suka sama cowok jelek,” ucap Galih pada gue yang daritadi menyantap nasi bungkus.

“Oke, kenalin gue sekarang,” gue berkata spontan.

Galih tersenyum mendengar omongan gue barusan. “Bentar, ya. Gue message orangnya dulu. Gue bakal bantu lo sampai dapet,” Galih berkata mantap. “Tenang aja, dia masih jomblo, dan gak punya mantan suami juga,” ujar Galih melanjutkan.
Gue kembali melanjutkan makan gue yang belum habis sambil nungguin Galih beraksi. Waktu itu udah jam pulang sekolah, jadi kantin sekolah lumayan ramai dengan anak-anak lain di sekolahan gue. Gak lama kemudian, Galih nyolek-nyolek gue.

“Kenapa?” Gue bertanya penasaran.

Galih menepuk pundak gue pelan. “Yang sabar ya, dia udah punya pacar. Barusan aja dia masang status sama foto cowoknya.”
Gue diem, bengong, gak tau harus ngomong apa. Setiap gue deketin cewek, pastinya ujung-ujungnya berakhir gagal, tragis, dan hina. Pas lagi melamun, gue disadarkan oleh tepukan dari tangan Galih di pundak gue. “Lebih sabar dan kuat lagi ya! Cowoknya lebih jelek dari lo,” kata Galih dengan muka yang dibuat sedih.

Gue tambah membisu, berpikir, hebat juga ada cowok yang lebih jelek dari gue bisa dapet cewek secantik itu. Apa emang ceweknya tulus? Karena uang? Karena keluarganya punya hutang sama keluarga si cowok? Atau yang paling sadis, keluarga si cewek disandera sama si cowok?

“Yaudah, jangan sedih lagi. Gue masih ada yang lain,” ucap Galih sambil serius main hape. Kemudian nunjukin layar hapenya ke gue. Ada foto cewek make up tebel, mukanya udah kayak ayam di adonan tepung. Dia juga lagi ngegendong anak. “Itu tetangga gue, mungkin cocok sama lo. Dia janda lhoo, ditinggal suaminya jualan obat merah di Afghanistan,” kata Galih, ngomongnya kenceng udah kayak sales yang dateng ke rumah orang.

“Apaan sih lo. Gak lucu bego,” jawab gue dengan kesel.

Galih ketawa gak jelas. “Tolong ketawa dong, biar gue seneng,” kata Galih, malah ketawa lagi yang semakin dibuat-buat. “Eh, tapi emang bener kok dia lagi nyari suami lulusan SMA.”

Karena males nanggepin, gue ngebuang bungkus makanan gue, lalu ngambil tas untuk pulang. Kebetulan bentar lagi gue mau push rank bareng temen-temen guild gue. “Lo mau kemana?” Galih bertanya heran.

“Bukan urusan lo,” jawab gue sambil terus melangkah.

“Yailah, gitu aja ngambek. Lo mau ngapain sih pulang cepet-cepet?”
Gue berhenti jalan, lalu membalikkan badan. “Mau push ranked sama temen,” jawab gue dengan malas-malasan.

Galih mendadak bersemangat. “Ikut dong, bantuin gue biar ga kalah mulu,”

Spontan gue ketawa ngedengerin apa yang barusan Galih bilang. “Ogah, lo mah beban. Tutorial aja kalah terus, sampai nyari cara menang di youtube.

BAB 1 - Pertemuan Tak Diduga - Part 2

Galih cuma bisa diem, gue langsung cabut balik ke rumah. Sesampai di rumah gue langsung masuk kamar gue, mengunci kamar, matiin lampu, dan nutup korden. Tempat pertama yang gue tuju adalah kasur. Gue rebahan di sana, sambil nungguin jam push rank sama temen. Pandangan gue tertuju pada atap kamar gue, pikiran gue mulai mengawang. Mengingat semua kegagalan gue dalam mendapatkan cewek. Kegagalan seperti ditolak, diludahi, dihina, dijauhi oleh gebetan. Karena kebawa suasana, akhirnya gue pun nangis di kesunyian kamar.

Beberapa hari kemudian sekolah gue libur. Kebetulan hari itu juga Galih ngajakin gue buat makan di salah satu tempat makan enak di deket SD yang anak-anaknya brutal banget. Saking brutalnya, gue sama Galih sempat kena palak sekali waktu main ke sana. Walaupun agak serem juga takut kena palak lagi, tapi tempat itu emang enak. Harga murah, porsi banyak, dan yang paling penting… jauh dari orang pacaran.

Pagi itu gue bersiap untuk berangkat. Setelah selesai, gue turun ke bawah menuju ruang tamu. Di sana ada pembantu gue mbak Mina lagi duduk di sofa sambil ketawa gak jelas megangin hapenya. Mbak Mina melihat gue yang berpakaian rapi. "Mau ke mana mas?" tanya mbak Mina.

"Mau pergi mbak, kenapa ketawa sendiri?" Gue menjawab sekaligus penasaran kenapa mbak Mina senyum-senyum gak jelas di depan tv yang mati.

"Ini lho mas, barusan follower instagram saya nambah satu," jawab mbak Mina bersemangat.

Gue ketawa, lalu perlahan mendekat ke mbak Mina karena gue penasaran. "Wih selamat ya mbak, pencapaian yang luar biasa. Emangnya follower mbak sekarang ada berapa?" gue bertanya karena pengen tau banget.

"Lumayan sih mas, ada dua. Yang satu akun kedua saya. Yang satu lagi pembantu sebelah," jawab mbak Mina dengan polos.

Gue garuk-garuk kepala, gak tau harus ngerespon kayak gimana. "Oke deh mbak, saya pergi dulu. Tolong jaga rumah ya mbak." Gue mengambil jaket gue yang tergeletak di meja deket tv.

"Tunggu mas, mas gak boleh pergi," kata mbak Mina, gue kaget dan bingung.

Gue memakai jaket, lalu menatap mbak Mina. "Loh, kenapa mbak?"

Mbak Mina megang handphone nya, sambil nunjuk-nunjuk ke layar handphone. "Mas gak boleh pergi sebelum follow instagram saya," kata Mbak Mina, mengancam gue.

Karena merasa terancam, jiwa laki gue keluar dengan sendirinya. Walau kadang jiwa lakinya suka kecampur sama jiwa perempuan. "Apaan sih mbak! Nanti aja kan bisa! Saya mau pergi nih," gue berkata dengan kesel.

"Follow saya dulu mas, baru boleh pergi. Kunci rumah saya yang megang loh." mbak Mina mengancam gue lebih sadis lagi.

Akhirnya gue pun pasrah, di saat seperti ini, nangis bukanlah pilihan yang bagus. Ancaman kunci rumah bener-bener menyeramkan. Karena di rumah gue ada dua pintu, tapi kuncinya satu untuk keduanya. "Oke deh mbak, nama instagramnya mbak apa?" gue berkata pasrah.

"Mina, garis bawah, imoetz," jawab Mbak Mina dengan antusias.

Lalu gue ngeluarin hape demi bisa pergi. Gue mencari nama tersebut di Instagram, ggak lama kemudian profile akun Mbak Mina muncul. Gue syok, gue kaget. Ngeliat foto profile Mbak Mina yang lagi selfie dikasih filter anjing. Deskripsi bionya juga keren, bekerja di pt mencari cinta sejati. Followernya beneran dua, following seribuan, dan itu semua artis korea. Gue pun ngefollow dengan terpaksa, demi kunci rumah.

"Udah mbak, mana kuncinya?" gue duduk menunggu respon Mbak Mina.

Mbak Mina memeriksa hapenya, lalu manggut-manggut. Abis itu dia ngeluarin kunci rumah yang ia dudukin. "Ini mas, silahkan keluar. Jangan diunfollow ya mas."

Gue mengangguk. Lalu mengambil kunci, dan keluar dari rumah dengan selamat tanpa kekurangan satu apa pun. Gue pergi menaiki motor menuju tempat janjian. 15 menit perjalan gue pun sampai, di sana udah ada Galih yang nungguin gue dengan gelisah.

"Lo lama banget sih! Ngabisin sabun ya?" Galih berkata nyolot.

Gue membuka helm. "Sorry, kunci rumah gue jadi korban sandera pembantu gue." gue berusaha menjelaskan alasan ketelatan gue yang sebenarnya, sering banget sih.

Galih memarkir motornya, gue juga. Lalu dia membuka helm. "Yaudah, yuk ke sana."

Gue sama Galih berjalan menuju tempat makan yang kami tuju. Parkiran sama tempat makannya lumayan agak jauh sih. Soalnya kita parkir di lapangan, demi menghindari bayar parkir. "Gue seneng banget makan di sana, tempatnya aman dari orang norak yang suka pacaran mesra di depan umum," gue berkata sambil terus berjalan.

"Yoi, gue juga seneng, karena gaada cewek yang bisa gue tolak lagi," Galih merespon songong.

Gak lama kemudian, tibalah gue di tempat makan tujuan. Gue sama Galih langsung syok. Bukan, bukan syok karena ketahuan parkir jauh, tapi karena tempatnya penuh dengan orang pacaran. Orang berpacaran sih biasa, tapi yang ini penuh anak SD pacaran. Di meja deket gue, ada anak SD yang entah mungkin kelas dua atau tiga lagi duduk sama pacarnya yang sama kecilnya kayak dia. Gila, baik masih berbentuk jerawat aja udah berani cinta-cintaan.

"Yaampun, ini sih udah melewati batas kemanusiaan," kata gue pada Galih.

Galih mengangguk. "Iya bener, udah ga waras orang-orang sekarang."
Lanjutkan gan, ane penasaran sama ceritanya

BAB 1 - Pertemuan Tak Diduga - Part 3

Sekali lagi gue memerhatikan sekeliling, banyak anak SD pacaran, bahkan gue mendengar ada sebutan panggilan sayang 'Bunda' dan 'Ayah'. "Cari tempat lain aja yok?" gue mengajak Galih mencari makan di tempat lain.

"Jangan!" Galih spontan menjawab.

Gue makin heran. "Kenapa? Takut mahal? Gue yang traktir deh, pas pulang lo bayar," gue terus berupaya membujuk Galih.

"Parkirannya gak enak," jawab Galih, sebuah alasan yang sangat enggak masuk akal. "Di sini aja, justru bagus perhatian mereka teralihkan, gaada yang malak deh,'" Galih berkata lagi, tetap keras kepala.

Akhirnya gue pasrah dan nurut. Kami pun mencari tempat duduk. Setelah dapet, gue memesan makanan mie pedas, minumnya... selundupan dari luar. Sedangkan Galih memesan nasi goreng spesial, minumnya... minta sama gue. Selagi menunggu makanan dateng, gue ngeliatin sekitar. Di deket gue, ada orang yang keliatannya ada urusan serius dengan pelayan tempat makan.

"Mbak, ada cara pembayaran lain selain tunai gak?" kata orang tersebut.

"Ada mas, pakai atm," jawab si Mbak pelayan dengan suara yang dibuat seramah mungkin
.
Gue melihat lagi, orang tersebut, cowok yang mukanya keliatan bingung, garukin kepala mulu. "Bukan mbak, ada cara yang lain?"

Mbak pelayan keliatannya bingung, mungkin pertama kalinya nemu pelanggan aneh seperti ini. "Gaada cara lain mas. Cara terakhir ya, mas harus cuci piring," jawab si mbak yang bingung banget.

"Nah, itu yang saya maksud mbak. Dompet saya ditahan pacar saya," kata si cowok yang malang. Si mbak keliatan prihatin, lalu manggut-manggut sambil nunjukin jalan menuju dapur, si cowok ikut di belakangnya.

Gue lumayan bingung, kenapa dia nekat makan kalo gak ada uang? Apa rumah dan seluruh hartanya diambil alih oleh ceweknya? Atau, emang dia biasa bertahan hidup dengan nyuci piring? Entah. Gak lama kemudian, makanan yang dipesen tiba. Gue langsung menyantap dengan brutal. Selagi makan, sesekali gue memandang sekitar. Banyak ada anak SD lagi nunggu jemputan, beli makanan di pinggir jalan, dan malakin temen. Sekilas mata gue melihat keberadaan seorang cewek di tengah anak SD. Gue mencoba melihat lebih jelas lagi, ternyata emang kriteria gue banget

"Lih, coba deh lo liat cewek di sana!" kata gue, menunjuk ke tempat cewek tersebut berada.

Galih bereaksi, dia melihat ke arah yang gue tunjuk. "Yang mana? Cewek di sana banyak. Ada anak SD yang lo taksir ya?"

"Bukan, kampret!" gue kesel, hampir gigit meja. "Itu cewek yang lagi sama adiknya itu," kata gue lagi, sambil berusaha menunjukan cewek tersebut.

Galih memandang sebentar, lalu dia manggut-manggut. "Oh yang itu, kayaknya gue pernah ngeliat di sekolah."

"Ah, yang bener?" Gue makin penasaran.

Galih menghabiskan makanannya, kemudian menatap gue serius. "Iya gue serius. Kalo lo suka, coba aja samperin."

Gue nyaris pengen muntahin minuman gue. "Ah, ngaco lu. Gue gak tau mau ngomong apa," gue menjawab, sambil terus ngeliatin cewek yang menarik perhatian gue.

Tiba-tiba Galih megang tangan gue, seketika suasana jadi mencekam. Dua orang cowok yang duduk berdua, pegangan tangan pula. "Lo sekarang berdiri, jalan ke sana dengan tegak, dengan berani. Dekati dia, lalu ngomong dengan suara lelaki sejati, 'Adik kamu bagus ya,' Gitu."

Gue melepaskan genggaman tangan Galih yang mengerikan. Untungnya di tempat gue makan cuma ada anak SD, jadi gak bakal menimbulkan anggapan negatif. Anak SD mana ngerti. "Kampret, gue bakal disangka om-om yang lagi memantau calon korban," balas gue dengan kesel.

Dalam sekejap, kedua tangan Galih berada di kedua sisi pipi gue. "Jadi diri lo sendiri," ucap Galih, menatap gue dalam-dalam.
Gue berontak, pertanda jijik. Sekali lagi, untungnya gaada yang ngeliat. Gue memerhatikan kembali cewek yang berada di seberang sana. Sekaligus menunggu moment yang tepat untuk nyamperin. Siapa tau, dia mau sama gue. Perlahan gue berkhayal gimana rasanya berhasil, karena selama ini gue selalu gagal. Sampai pada akhirnya lamunan gue buyar ketika seorang anak kecil melintas deket gue, dia nyolek gue pelan.

"Abang homo ya? Gimana rasanya bang? Aku pingin tau," kata si bocah yang gak gue kenal.

"Enak dek, rasanya kayak stroberi," gue salah jawab.

Bocah kecil itu diam sebentar, lalu senyum gak jelas. "Makasih bang, aku pulang dulu ya," ucap si bocah itu, pamitan ke gue.

Sehabis itu gue ngerasa bersalah atas jawaban gue barusan. Ngajarin anak kecil polos untuk hidup menyimpang. Gue berharap, semoga adik itu gak tersesat. Gue kembali fokus memerhatikan cewek yang saat ini lagi sendirian. Mungkin ini momen yang tepat. Tapi, gue harus ngomong apa? Dan, kalo gue diem, gue bakal kelewatan kesempatan besar. Dengan motivasi punya pacar cantik, sekaligus memperbaiki keturunan nantinya, gue memutuskan untuk bergerak. Saat itu juga gue berdiri, memeriksa diri gue, apa ada yang salah atau enggak.
Quote:


Siap gan... Makasih udah mampir.
yang kaya strowberry apanya gan emoticon-Hammer2
Quote:


Gabaik untuk disebut gan emoticon-Wakakaemoticon-Wakaka
jadi lu homo?
sekarang masih menyimpang atau udah normal?

emoticon-Traveller
Quote:


itu asal jawab gan emoticon-Frownemoticon-Frown

ga homo sama sekali... kecuali diserang duluan emoticon-Ngakak
Quote:


Ane sista gan

BAB 1 - Pertemuan Tak Diduga - Part 4

"Lo mau ke mana?" Galih bingung melihat tingkah laku gue yang mendadak gak kayak biasanya.

"Nyamperin tuh cewek," gue berkata mantap.

Muka Galih keliatan kaget. "Hah yang bener? Emang lo tau mesti ngomong apa?" keliatannya Galih ngeremehin gue, belum tau kehebatan gue.

Gue menepuk dada beberapa kali. "Tau dong! Liat aja nanti, gue udah jago sekarang."

Tampaknya Galih masih ngeremehin, bibirnya dibuat monyong. Gue berjalan menuju cewek yang daritadi sendirian, kayaknya dia juga lagi mesen bakso pinggir jalan. Jarak tempat makan dari tempat dia berdiri agak jauh. Sambil berjalan dengan penuh keberanian, gue ngeluarin handphone di saku celana. Lalu gue searching dengan cepat, cara kenalan sama cewek. Satu per satu gue buka website, gue mendapat pencerahan. Hampir semua bilang, kuncinya percaya diri dan jadi diri sendiri. Semakin dekat, semakin gue lupa mau ngomong apa.

"Hai, sekolah di SMA 44 ya?" gue bertanya, memberanikan diri.

Awalnya cewek itu bingung, tapi gak lama kemudian dia senyum manis. "Iya, kok tau sih? Lo siapa ya?" tanya si cewek dengan ramah.
Di saat seperti ini, dalam diri gue timbul dorongan untuk ngejawab, 'Perkenalkan, saya suami kamu di masa depan. Dan saya ayah dari anak-anak kamu." Tapi untungnya niat ngejawab itu gue urungkan.

"Gue Komo, anak kelas 11 ips 4," jawab gue, sembari mengulurkan tangan.

Dia tersenyum lagi ke gue, ikut mengulurkan tangannya. Kita saling pandang satu sama lain. "Joko. Anak kelas 10 ips 1."

Jujur aja gue gak tau harus ngerespon seperti apa. Biar terlihat menghargai, gue ketawa. "Hahaha. Yang bener?"

Dia malah ketawa malu, nutupin mulutnya pake tangan kanan. "Bercanda hehehe. Gue Rina."

"Hehehe." gue gak tau mesti jawab apa.

Seketika otak gue ngeblank. Kehabisan bahan pertanyaan ataupun obrolan yang bakal gue omongin. Suasana berubah menjadi hening, karena kita berdua gak ada yang memulai percakapan. Satu-satunya hal yang bisa gue lakukan; cengengesan. Gue berusaha mencari bahan obrolan dengan cara melihat sekeliling. Kebetulan Rina berdiri di deket dagang bakso pinggir jalan, mungkin dia lagi mesen. Sebuah bahan obrolan pun terlintas di kepala.

Gue berdiri di sebelah Rina, yang tepat di depan dagang bakso. "Baksonya bagus ya," gue berkata, grogi berat.

Rina ketawa mendengar apa yang gue barusan bilang. "Maksud lo, enak?"

Gue mengangguk saking groginya. "Iya, maksud gue itu."

Gak lama kemudian, Rina selesai membeli bakso yang diplastikin. Karena keliatannya enak, gue ikutan beli juga. Selain itu, katanya sih cewek suka cowok yang jantan. Maka, inilah kesempatan gue untuk bisa terlihat jantan di depan Rina.

“Mas, saya mau beli baksonya 10 ribu dibungkus,” kata gue pada mas pedagang bakso.

Mas pedagang cuma manggut-manggut. Gue pun menunggu, masih membisu gak ngomong apa pun pada Rina. Sedangkan Rina sendiri lagi menyantap bakso yang ia beli. Gue diem, mengamati mas pedagang yang sibuk ngambilin bakso. Sampai akhirnya gue keinget sesuatu, bersamaan juga muncul jiwa lelaki gue yang selalu waspada akan marabahaya.

“Bentar, bentar!” gue menyuruh mas pedagang bakso berhenti membungkus bakso yang gue pesen. Seketika dia diem, gak ngelakuin apa-apa. “Itu bakso daging tikus ya? Pasti Mas campur boraks sama formalin!”

Masnya melototin gue. “Jangan asal fitnah ya mas! Mana buktinya?”

“Itu suara mas kayak yang di tipi-tipi,” jawab gue, berharap dia skakmat.

Kecurigaan gue muncul akibat pengaruh dari seringnya gue nonton acara-acara investigasi di tv. Semenjak gue sering nonton acara begituan, setiap gue ngeliat penjual makanan apa pun pasti gue curiga, bahkan ngejerit, ‘BAHAN MEMATIKAN APALAGI YANG DIPAKE ITU?”

“Udah, udah, tenang aja. Gue biasa beli di sini kok,” kata Rina, seperti berusaha meredakan suasana.

Gue hanya bisa cengengesan, memandang Mas bakso dan Rina bergantian. ”Yang paling pedes, 10 ribuan ya mas,” gue bilang ke Masnya disertai senyum maksa, berharap senyuman bisa menciptakan kedamaian. Sekaligus takut disiram kuah panas.

Si Mas gak ngomong apa-apa, untungnya dia gak marah. Dia langsung ngerjain apa yang gue pesen tadi. Gue memperhatikan dengan saksama. “Mas, biar saya yang ngasih sambelnya,” gue berpesan pada si Mas, lagi-lagi dia nurut.

Suatu hari Galih pernah bilang ke gue kalo cara terbaik untuk terliat menarik di mata cewek yaitu dengan menunjukkan kejantanan di depannya. Berkat nasihat itu, mungkin ini waktu yang tepat. Gue tau harus ngelakuin apa. Tangan gue udah megang botol sambel, lalu gue menuangkan sambel secara brutal di dalam plastik bakso gue. Saking brutalnya, gue gak sadar kalo udah nuangin satu botol sambel penuh sampai habis gak tersisa.

jejak ah, keep update ganemoticon-Jempol
Quote:


Sorry sist, ane ga liat username nya emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin
Quote:


Siapp gannn. Makasih udah mampirrr emoticon-2 Jempol
Keep update gan, ane suka gaya penulisan dan ceritanya. Serasa baca novel Ferdiriva Hamzah
Quote:


Siapp sistt, wah baru tau ane emoticon-Malu. Soalnya selama ini ane banyak baca novel Radit sih emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin

BAB 1 - Pertemuan Tak Diduga - Part 5

Melihat adegan mengerikan, Rina tampaknya takjub. Berbeda dengan Mas bakso, yang cemberut, kayak mau protes tapi gak tau caranya. ”Cowok kuat, selalu ngabisin sambel,” gue berkata mantap.

Gue melahap bakso yang gue beli sampai habis. Hasilnya, seluruh tubuh gue berkeringat, air mata gue keluar seperti orang nangis. Diibaratkan gue adalah orang yang lagi olahraga, tapi sambil nangis. Gak lama kemudian, seorang anak SD mendekat ke gue dan Rani. Tapi, berdiri aja, gak ngomong sepatah kata pun. Gue memandang Rina, sama dia juga memandang gue.

“Eh, gue balik duluan ya,” kata Rina pada gue, sambil melambaikan tangan.

Gue balas dengan lambaian tangan juga. Lalu Rina diikuti anak SD yang membisu itu pun pergi meninggakan gue yang seneng setengah mati. Gue langsung kembali ke Galih yang daritadi kayaknya cemas nungguin gue.

“Gimana? Gimana?” Galih heboh sendiri ngeliat gue yang berhasil selamat.

“Berhasil. Namanya Rina, anak kelas 10 IPS 1,” gue menjawab santai.

Sontak aja Galih menganga. “Loh, kok bisa, sih?”

“Kan, belajar dari lo. Gue mempraktikkan apa yang lo bilang, google juga sih,” kata gue, kembali duduk santai.

“Gue emang pinter,” balas Galih, sembari menunjuk ke arah bagian kepalanya. Lalu Galih memperhatikan sekitarnya. “Hari ini kita aman ya dari tukang palak,” ucap Galih.

Gue melihat sekitar, sekali lagi memastikan. Ternyata emang bener, ga keliatan tanda-tanda keberadaan mereka. “Bener, hari ini uang gue aman, tubuh juga gak luka-luka.” Gue menanggapi.

“Eh, gua ke toilet ya, mau benerin rambut kribo gue. Sekaligus ngerayain kemenangan hari ini,” kata Galih, lalu berjalan menuju kamar mandi yang gak terlalu jauh dari tempat kita duduk.

Hari ini gue merasa aman. Karena sebelumnya gue dan Galih sempet kena palak. Untungnya gue lagi di kamar mandi, di dalam sana gue diem sampai mereka pergi. Ya, nunggu sekitar 2 jam. Setidaknya gue selamat, uang juga ikutan selamat. Sedangkan Galih… nekat ngelawan. Hasilnya tubuhnya penuh luka tusuk benda tajam semacam penggaris dan jangka.

Gue bengong sambil mikirin apa yang terjadi barusan. Sebuah langkah keberanian untuk memulai pendekatan. Suasana tempat gue makan begitu damai, adem, dan nyaman. Sampai akhirnya gue menyadari kedatangan segerombolan anak SD yang bajunya dikeluarin, dekil, dan membawa senjata tajam seperti penggaris dan jangka.

Dulu tetangga gue pernah mengatakan sebuah kalimat yang menusuk dan membekas dalam otak gue sampai sekarang. Tetangga gue bilang, ‘Kalo kamu dikejar anjing, jangan lari. Diem di tempat, berusaha untuk berani, maka anjingnya yang bakal takut.” Dengan nasehat seperti itu, gue berharap bisa menerapkannya dalam melawan para pemalak yang mengancam nyawa dompet gue.

Gue mulai mempraktikkan nasehat hebat itu, gue memasang tampang yang sangar, menegakkan badan, menatap tajam mereka semua. Nasihat itu ternyata emang bener terbukti, gue sukses, bikin mereka ngelilingin gue. “Bang, bagi duit,” kata salah satu anak SD tersebut. “Ya, bang! Bagi duit!” yang lain menimpali.

Gue membatu, gak tau harus ngapain. Kalo ngelawan, nasib gue bakal kayak Galih. Kalo ngasih duit, nanti gue gak bisa bayar makan. Tapi kalo gak ngasih, gue takut digorok penggaris. Beberapa dari mereka udah pada nodongin gue jangka dan penggaris.

“Mau berapa?” gue bertanya pada mereka, nyari aman.

“Seikhlasnya aja bang,”jawab salah satu dari mereka. “20 ribu bang,” yang lain menimpali. “20 ribu gak cukup buat beli skin cuy.” yang lagi satunya gak mau kalah.

Saat itu gue berharap mereka berantem, biar gue bisa kabur. Tapi, daripada gue jadi pelampiasan, gue berpikir bagaimana caranya gue bisa kabur. Gue jadi keinget kalo Galih masih di Kamar Mandi. “Dek, abang bisa ngasih apa yang kalian mau. Tapi, dompet abang ada di temen abang yang lagi di dalam kamar mandi,” gue berkata lembut, sambil menunjuk Kamar Mandi. “Abang pulang dulu ya? Abang lupa matiin kompor di Rumah,” kata gue, dengan tampang memelas.

Mereka keliatan gak masalah sama sekali kalo gue pergi. Walaupun kegunaan benda pelajaran semacam penggaris dan jangka mereka upgrade jadi senjata buat nusuk orang, tapi otak mereka tetap belum sepenuhnya keupgrade. Perlahan mereka menuju Kamar Mandi, mumpung mereka lengah, gue pergi ngibrit meninggalkan Galih yang sendirian. Entah apa pun yang terjadi, semoga dia selamat.

Besoknya gue dateng pagi banget ke Sekolah karena ada urusan penting. Gue lupa ngerjain pr. Sesampai di Kelas, ternyata belum ada yang dateng. Gue melihat jam dinding di Kelas, jam menunjukkan pukul 5 pagi. Gue terlalu pagi dateng ke Sekolah. Sambil nunggu yang lain, gue nyoba nyari cewek bernama Rina di Instagram. Dari pencarian semua pencarian, terlalu banyak yang namanya Rina. Seharusnya gue nanya Instagramnya, atau kontaknya. Di luar masih gelap, udara terasa dingin, lampu di Kelas juga mati.

“DORRRRR.” Seseorang ngagetin gue, gue syok. Lalu gue melihat ke samping, ternyata Edo, temen kelas gue yang usil. “Nyari cewek mulu, tapi gak nyari jawaban pr,” kata Edo, ngeledekin gue.

“Kan ada elo!” balas gue, muka Edo langsung berubah jelek. “Oh ya, mana pr lo? Gue mau liat.”



Feel komedinya dapet enak dibaca.
Keep apdet gan
Quote:


Makasih gannnn. Siappp, bakal ane update terus. emoticon-Jempol
Bagus gaya tulisannya, lucu
Keep apdet gan emoticon-Jempolemoticon-Jempol
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di