alexa-tracking

Kenangan Indah Tentang Aku dan Dia

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b4667f896bde660158b4568/kenangan-indah-tentang-aku-dan-dia
Kenangan Indah Tentang Aku dan Dia

Nama-nama tokoh di bawah ini telah disamarkan.
Mengingat cerita ini adalah history dari seseorang.
Jangan lupa untuk like, komen and subscribe ya gan
Dan follow Ane ya agan agan yang baik
Nih thread pertama ane.
Ojo lali






Tanda Tanda Cinta Terucap Indah

Senin, 20 Juli 2014
“Dengarkan semuanya!!. Kalian semua telah menjadi murid baru di SMA ini maka dari itu,
jangan ada kata alasan dalam keterlambatan ini. Kalian jelas.”
“Jelas pak.” Semua siswa yang terlambat menjawab.
Ketika sang guru laki-laki tersebut selesai memberikan nasihatnya,
para murid pun pergi menuju kelas masing-masing.
Hari ini adalah hari pertama gue menjejakan kaki di salah satu sekolah menengah atas terfavorit di provinsi tempat gue berada,
ya Sumatera Selatan tepatnya di Palembang.
Hari ini, hari pertama gue masuk SMA dan hari pertama gue terlambat masuk sekolah.
Sungguh ironis, bagaimana tidak,
seharusnya gue masuk lebih awal dan menunjukan sikap baik, sopan, dan disiplin.
Kepada SMA favorit ini yang telah menerima gue ini,
akan tetapi balasannya begini.
Hahaha ys gue pun cuma bisa ketawa dalam hati,
tapi biarlah siapa juga yang mau masuk ni SMA.
Kalau bukan karena keinginan kedua orang tua gue mana mau gue masuk ke SMA ini,
mana tesnya susah dan nggak ada waktu luang.
Ya karena orangtuague maksa untuk mengikuti bimbel pra ujian masuk SMA,
ribet pokoknya.
Dan yang herannya lagi, ketika pengumuman kelulusan nama gue kok mencuat paling tinggi tepatnya di posisi kedua.
Hah itulah yang terlintas di dalam hati, ketika melihat hasil ujian masuk tersebut.
Gue heran, padahal gue bukan orang yang terlalu pintar dan tidak terlalu bodoh,
ya walaupun gue selalu menduduki peringkat lima besar waktu SMP, tapi gue merasa bukanlah orang pintar.
Ditambah kenakalan gue yang super duper,
jadilah gue di cap sebagai murid pemberontak alias nakal oleh para guru.
Dan karena gue menduduki peringkat dua dari tes terpaksa gue harus masuk kelas Matematikan dan Ilmu Alam I alias IPA 1 alias MIA 1.
Sungguh tertekan batinku ini, padahal gue mengaharapkan masuk kelas IPS,
biar tidak capek-capek ngitungin berapa kekuatan apel jatuh dari pohonnya,
atau kenapa beban yang enteng dan yang berat,
ketika dilempar ke bawah yang jatuh duluan beban berat.
Mana orang tua tau lagi kalau gue masuk kelas IPA dan membuat mereka senang,
sekaligus mengancam kalau sampai gue pindah kekelas IPS maka semua fasilitas yang gue rasain bakal dicabut.
Mereka jadi begini,
ya karena mereka tau akal bulus gue ini yang udah bocor.
Mau tak mau, ya gue harus dan terpaksa menjalankan nih program IPA sampai tiga tahun kedepan,
tapi ada untungnya juga, uang jajan gue sedikit mengalami kenaikan alias di tambah.
Asik juga nih , bisa nambah buat beli rokok.
Setelah dapat siraman rohani dari bapak-bapak gembul tadi,
guepun cabut mencari dimana kira-kira keberadaan kelas yang bakal jadi basecamp gue nanti.
Setelah muter-muter, akhirnya ketemu juga tuh kelas, pas gue tengok,
wah asik juga nih kelas, kelas yang paling pojok deket pager besi plus kawat berduri sebagai aksesorisnya.
Wah gue pikir-pikir ni kelas,
adalah tempat orang-orang serius yang nggak bisa di ajak bercanda dan paling susah dicontek alias jenius,
kok di tarok kelas yang paling pojok di temani gazebo di depannya.
Gue kira ni pasti para guru mikir, biar ni anak konsen dalam belajar dan nggak diganggu oleh kelas lain.
Tapi yang bikin gue girang,
ni kelas paling pojok dan sampingan sama pager sekolah,
jadi kalo sewaktu-waktu terjadi razia rambut, gue tinggal lompatin aja nih dari pager.
Dan sesampainya gue di depan kelas,
gue lihat tuh di dinding depan kelas gue ditempel nama-nama calon temen gue selama tiga tahun kedepan.
Ya karena yang dari gue tahu, nih SMA muridnya bakal satu kelas terus,
nggak ganti-ganti selama tiga tahun.



N/B Lanjut atau enggak?.
Jangan lupa komen ya gan

********
Dan sesampainya gue di depan kelas, gue lihat tuh di dinding depan kelas gue ditempel nama-nama calon temen gue selama tiga tahun kedepan.
Ya karena yang dari gue tahu, nih SMA muridnya bakal satu kelas terus, nggak ganti-ganti selama tiga tahun.
Busyet deh, gimana kalo temen gue pada bau ketek, ya otomatis gue bakal nyium bau ketek selama tiga tahun donk, mampus deh gue.
Setelah gue baca tu nama penghuninya, gue jadi keinget, bukannya ini nama-nama peringkat satu sampai tigapuluh lima yang gue baca kemaren.
Waduh bakal sekelas sama anak-anak otak professor, ya nggak bisa ajak becanda lagi.
Tapi ada pemandangan yang bikin hati gue adem, yaitu jumlah siswa cowoknya cuman ada limabelas orang.
Wah kan mantep nih, kalau semua penghuninya adalah kaum hawa, bakal bisa disuruh-suruh.
Ketika gue hendak masuk nih kelas, kok pintunya tertutupya, ya ague tau nih kelas pakek AC tapi nggak mungkin juga sampek ditutup rapat gini.
Dan setelah gue intip dari salah satu lubang yang ada di pintu, kok gue nggak ngeliat tanda-tanda adanya guru.
Setelah gue intip, gue buka nih pintu dan ternyata nggak di kunci, pas udah lebar nih pintu dan gue hendak masuk.
Entah kenapa disitu gue kadang merasa kayak artis.
Seluruh mata pandangan mengarah kepada gue, ada melihat seperti orang bingung, ada yang cengengesan, dan ada juga yang mandangin gue seakan-akan matanya bilang, abang jadiin gue pacar loe dong bang.
Emang sih tinggi badan gue pada saat itu 178 cm dengan kulit putih ditambah badan yang atletis dengan sedikit campuran darah kazakstan, disitu gue kagum sendiri kayak orang gila.
Pas gue udah masuk nih kelas, gue memandangi sekitar tanpa melihat pandangan orang yang ngeliatin gue, mencari dimanakah engkau wahai kursi yang terletak di belakang dan masih dalam keadaan kosong.
Setelah gue plongok sana-sini gue menemukan kekasih idaman gue alias kursi kosong di sebelah pojok paling kanan dan paling belakang serta ada kebo yang lagi tidur eh salah deng, itu bakal calon teman sebangku gue dalam setahun kedepan, gue pun menyongsong kesana dan duduk.
Pas gue lagi duduk-duduk sambil mau dengerin lagu dari hp sambil mau masang headseat, tiba-tiba aja bangun nih kebo.
“Halo.” kataku
“Halo.” jawabnya singkat, padat dan jelas
“Nama gue......”
“Pasti kamu yang namanya Alfahd ya?.”
Buset nih indigo apa ya?. Kok tau nama gue.
“eh iya.. kok loe tau sih?., jangan-jangan loe indigo ya”
“Eh bukanlah, gue Alfi. Tadi anak-anak yang lain udah pada perkenalan pas ada gurunya dan udah pemilihan ketua kelas, wakil, bendara, sekertaris plus seksi-seksi perangkat. Tinggal loe doang yang belum perkenalan, tadi kata guru yang masuk tadi, kalo loe udah dateng ke kelas, loe langsung aja perkenalan. Nanti ketua kelas manggil loe.”
“Oh gitu ya.”
“Muhammad Naf Alfahd.” tiba-tiba ada yang nyeletuk manggil nama gue.
Pas lagi ngobrol sama nih kebo, eh maksud gue alfi. Mana lembut banget tuh suara. Gue liat tuh asal suara. Wah yang manggil perempuan, mana cantik lagi.

*******************
Pas lagi ngobrol sama nih kebo, eh maksud gue alfi. Mana lembut banget tuh suara. Gue liat tuh asal suara. Wah yang manggil perempuan,
mana cantik lagi.
“Iya manggil saya ya?.” Kata gue sambil nunjukin telunjuk ke muka gue
“Ya iyalah, emang siapa lagi yang namanya Muhammad Naf Alfahd.”
Waduh ketus emoticon-Mad amat nih cewek dia jawabnya, gue buat jatuh cinta baru tau rasa loe. Guman gue.
“Hei sini.”
“Apaan? emoticon-Gila .” Jawab gue sambil berdiri menghampirinya.
Bangkunya di deretan depan, satu barisan sama bangku gue
“Sekarang giliran kamu untuk perkenalan, aku ketua kelas kita sekarang, nama aku Nadya Atala. Panggil aja Nadya.”
“Oh ok emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) .” kata gue. Sambil mikir, jangan-jangan nih anak Nadya Atala yang pas ujian satu peringkat diatas gue.
“Ayo sini.” katanya sambil menarik tangan gue kedepan kelas emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) .
Setibanya gue sama Nadya berdiri di depan para bocah-bocah jenius ini.
Gue malah disorkin cie-cie, baru aja gue masuk nih kelas, gue udah jadi bahan gosip emoticon-Gila .
Tapi asik juga sih, katanya kalo orang yang sering di jodoh-jodohin kayak gini, biasanya emang bener bakal jadian emoticon-heart .
Ya bakal seru nih, soalnya gue belum pernah pacaran. Tapi tunggu kok gue perhatiin mukanya si Nadya merah semu gitu emoticon-Malu , wah bikin tambah cantik nih cewek. Apa jangan-jangan nih cewek naksir gue, waduh kok jadi pede tingkat dewa gini gue.
“Udah-udah temen-temen, ini dia mau perkenalan, sana kenalin diri kamu emoticon-Malu .”
Tiba-tiba geger lagi nih kelas, anak-anak pada ngomongin cie-cie baru kenal aja kenal udah aku kamuan.
Sontak gue ketawa-tawa ngakak emoticon-Gila , ngebuat temen-temen gue yang tadinya ngoceh pada diem semua sambil ngeliatin gue yang ketawa-tawa nggak jelas.
Entah kenapa gue ketawa-tawa mungkin karena gue udah gila kali ya.
Bahkan Nadya pun ngeliatin gue dengan aneh emoticon-Confused .
“Eh kok kamu ketawa-tawa, udah sana perkenalan.”
“Eh iya sorry. Halo temen-temen. Kenalin nama gue Muhammad Naf Alfahd, biasa di panggil Naf. Ada pertanyaan.”
“Ada-ada!!!!.” Tiba-tiba ada yang teriak.
Dan pas gue lihat, anak yang teriak tu ternyata laki-laki.
Eh nih bocah nggak punya sopan santun apaya. Emang nih hutan pakek teriak-teriak emoticon-Mad .
“Iya Mau nanya apa ya?.” Tanya gue
*************
×