alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
TRUE STORY: Pengalaman Au Pair Indonesia di Finlandia
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b460b49dad770781e8b4570/true-story-pengalaman-au-pair-indonesia-di-finlandia

TRUE STORY: Pengalaman Au Pair Indonesia di Finlandia

Halo gansis semua. Biar lebih akrab yok kenalan dulu sama Ane. Ane adalah mantan au pair Indonesia yang tinggal di Finlandia selama satu tahun. Sekarang Ane sudah bekerja kembali di Indonesia dan mempunyai mimpi yang lebih besar lagi untuk memberikan manfaat kepada teman-teman di negaraku tercinta ini, ya salah satunya adalah dengan berbagi cerita Ane selama disana kepada teman-teman semua. Ane sudah menulis tentang pengalaman Ane ini di beberapa platform ternama tetapi dengan gaya penulisan yang berbeda-beda. Ngga hanya copy-paste saja dari satu ‘rumah’ ke ‘rumah’ lain, jadi Ane selalu tulis yang baru dan baru lagi di setiap ‘rumah’ online dunia maya ini alias selalu FRESH FROM THE OVEN. Kebetulan Ane suka nulis jadi Ane suka aja nulis terus meskipun secara garis besar yang ditulis topiknya sama yaitu pengalaman Ane selama di Finlandia sebagai AU PAIR, dan lagian gansis disini apalagi para momod kaskus paling benci kan sama yang namanya plagiator. Juga, cerita ini akan terus berlanjut sampe selesai, nanti akan ane buatkan index di thread pertama ini kalau sudah ada tulisan berikutnya.

Anyway busway, sebagai informasi aja buat gansis nih, ane bakal cerita ini bener-bener dari awal latar belakang ane ngapain aja sebelum ane terjun di dunia au pair ini agar gansis bener-bener tahu dan menyelami dunia perjuangan kehidupan ane pahit dan manisnya. Ketika gansis tahu cerita lengkapnya, disitulah gansis bisa mendapatkan pelajaran, motivasi, inspirasi yang berharga dari tulisan ane. Jadi silahkan dibaca aja ya gansis dari awal sampe akhir biar makin legit proses membacanya.
 
Nah lanjut lagi nih ya. Jadi ketika itu Ane sedang melewati periode masa jabatan “fresh graduate” jadi ane masih bergelut dengan yang namanya mencari pekerjaan. Dapet sih kerja setelah lulus, dan sebenernya cocok juga dengan passion ane di bidang komunikasi tetapi ane ga lolos masa probation gan jadi ane nganggur lagi deh. Kalo boleh jujur, ane sebenernya juga merasa ngga diterima dengan baik di kantor. Ada semacam senioritas yang membuat para anak baru itu ngga dulu diterima di kalangan mereka, apalagi kalo anak baru itu sering melakukan banyak kesalahan dalam pekerjaannya, kaya makin ga disukai dan diomongin dari belakang gitu. Jadi ketika gagal masa trial itu sebenernya ada senengnya juga sih karena kalaupun diterima jadi karyawan juga pasti akan terus kepikiran buat resign dan cari kerjaan baru. Buat apa gaji diatas UMR dikit tapi kerjanya ngga nyaman? Gimana nih kalo menurut gansis? Kalo menurut Ane sih kaya gitu.

Nah lalu lanjutlah Ane mencari kerja lagi, tanya temen sana-sini sambil coba iseng-iseng jualan onlen. Ngomong-ngomong masalah jualan onlen ini ane serius banget gan. Ane sampe buat desain produk dan kemasannya sendiri. Ga tanggung-tanggung lah pokoknya punya mimpi untuk bisa punya usaha sendiri. Terus seiring berjalannya waktu temen ane yang di Bandung nyaranin kalo  buat cari kerjaan disana aja, katanya sih kota besar lebih menawarkan banyak kesempatan gitu, dan katanya lagi “apalagi buat kamu yang lulusan terbaik, punya pengalaman organisasi banyak, pinter komunikasi, dll.” Ane sih sempet kepikiran buat kesana tapi ane masih mikir-mikir dulu sambil terus jualan onlen karena gamau aja salah ngambil keputusan. apalagi pindah kesana kan juga butuh biaya. Hidup pun tetap berjalan seperti biasa.  For your information, ane nih juga punya cita-cita dalam hati, dari ane kecil, pengen jadi pilot. Ditambah lagi paman ane pilot dan ngeliat dia pake seragam pilot dengan gagahnya tuh keren. Tapi ngga hanya masalah keren aja, ane emang dari kecil aja dah pokoknya uda kepikiran pilot. Cita-cita ane emang banyak gan hehe… biar kalo gagal, ane ga putus asa, karna Rahmat Tuhan itu masih banyak buat ane selama ane hidup, itu yang ane yakini. Jadilah ane cari-cari soal sekolah pilot. Disini, ane lagi-lagi dibuat kecewa dengan mahalnya biaya sekolah dan jarang sekali (hampir ngga ada) beasiswa sekolah pilot. Ada di Sekolah Penerbangan Curug tapi seleksinya super ketat banget dan yang diambil juga cuma dikit, pembukaannya juga ga setiap tahun.

Lalu ane beralih pengen jadi cabin crew nya. Jadilah disitu daftar walk-in interview Cabin Crew suatu maskapai penerbangan ternama di Indonesia. Ane pernah coba di Surabaya, Bandung, dan Jakarta. Mau tahu apa hasilnya? G a g a l. Mau tahu kenapa? Tinggi ane kurang sesenti. Saat itu gimana perasaannya? Lebih dari sedih, gatau apa namanya. Jadi pilot rasanya uda ga mungkin selain ane pendek, ga ada biaya juga. Jadi cabin crew juga ga bisa. Nangis udah, minder udah, udalah pokoknya saat itu ane ada di titik rendah dalam hidup. Bayangin aja, ane udah renang setiap hari, minum semua yang berbau kalsium, vitamin D, dan apa aja yang bisa numbuhin tulang. Olahraga tiap hari. Bayangin ya, ane sekali renang itu selama 1 jam non-stop ga ada break, pertama karna memang udah jago renang dan seneng renang, kedua karna gamau buang-buang waktu untuk mencapai goals. Tanya aja ama satpam kolam renang  kalo ga percaya, orang-orang pada libur tanggal merah, ane tetep renang sendirian disitu. Non-stop ga ada libur. Terus ya lagian renang ini Ane juga ga ngerasa capek kok. Karna ane sukaaaa banget sama yang namanya renang. Hasilnya? bertambah tinggi 3cm dong! Usaha ngga akan mengkhianati hasil itu bener gan. Usaha yang lain ane diet ketat dan olahraga setiap hari. Tapi yaudahlah ya balik ke cerita ane diatas, ane udah gagal beberapa kali daftar cabin crew setelah semua usaha ini. 


Kalau ane udah bener-bener putus asa berarti cerita ini bakal tamat sampe sini aja gansis dan gansis juga cuma dapet penggalan cerpen doang dong. Alhamdulillah, masih ada cerita seru lainnya, pahit manisnya yang lebih legit dan premium lagi. Akan muncul lagi part cerita selanjutnya, dan doakan semoga ane bisa punya waktu terus ya menulis cerita ini agar tidak ada kentang diantara kita. emoticon-Salam Kenal Fyi, ane menulis ini di sela-sela kerja gansis tapi ane semangat banget buat sharing ini ke gansis sekalian karna apa yang ane alamin adalah, ane merasa sendirian ketika ane berada dalam titik rendah dalam hidup ane dan ane nggakmau gansis ada yang ngerasain seperti itu. Semoga cerita ini bermanfaat ya!emoticon-Peluk

Salam kenal buat gansis semua! emoticon-Smilieemoticon-Shakehand2
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
first coment di tred agan/sist btw ijin nenda gan emoticon-Shakehand2
Diubah oleh kkaze22
Menanti ceritanya sis...
ini sista ato juragan?
keliatanya sista sih
Quote:


Oke gan!

Quote:


Ok ditunggu ye!

Quote:


Sista.. kl yg nanya sendiri ape nih?
PART 2 - Ditipu Orang, Akun Kena Hack


Setelah berfikir sementara waktu, ane memutuskan untuk ke Bandung, sesuai saran temen ane. Disana, ane ngekos sambil cari kerja. Kabar baiknya adalah semua seleksi administrasi ane selalu lolos, tapi enggak dengan psikotes atau wawancara. Ada beberapa yang berhasil, sisanya gagal. Nah yang berhasil ini juga gagal di seleksi tahap berikutnya. Entah kenapa. Ane sempet berfikir apa ane emang segitu bodoh dan ga mempunya skill sama sekali sampe-sampe ngga ada perusahaan yang nerima ane, atau ane ini seorang psikopat yang jarang lolos psikotes? Hahaha… kalo inget-inget ya lucu sih. Yakali ane psikopat masih waras coba kerja sana-sini. emoticon-Big Grin Singkat cerita, ane down lagi, kecewa lagi, sedih lagi, minder lagi, mikir lagi jalan keluar lainnya. Mana harus bayar kos, uang juga menipis. Tahu apa yang ane lakukan? Ane jualan onlen lagi dan kali ini dagangan ane laris-manis. Gimana engga, orang semua kontak yang ada di hp ane promo buat beli barang dagangan ane hehe… setelah coba mereka seneng dengan produknya dan pengen beli lagi, Alhamdulillah..

3 bulan kemudian Om ane yang punya rumah di Cimahi ngabarin kalo rumahnya kosong dan ane disuruh nempatin situ aja sama sepupu ane yang juga baru aja lulus dan lagi cari kerja. Awalnya ane nggamau karna ngerasa ngga enak aja kalo numpang tapi ga ada pilihan gan setelah liat dompet ane yang udah menjerit-jerit. Setelah pindah kerumah tersebut, ane tetep jualan onlen, semakin laris nih ane makin semangat dan beli timbangan supaya enak bisa nimbang sendiri barang dagangan. Di lain sisi, juga ane buat brosur les privat Bahasa Inggris di daerah sekitar situ karena ane punya keahlian di bidang tersebut. Jadi setiap hari tuh ane panas-panasan pake topi nyebarin brosur jalan kaki gan. Setiap hari Minggu ketika ada Car Free Day juga ane ga pernah absen datang buat nyebarin brosur yang pada akhirnya hanya dibaca ga sampe semenit terus dibuang sama orang-orang, dibuat bungkus kacang, pesawat mainan sama anak-anak, atau banyak lagi yang masuk sampah. Ane sedih tapi ane gamau nangis, ngeliat brosur yang dibuat dari hasil jerih payah ane itu hanya berakhir di tempat pembuangan akhir. Tapi ditunggu-tunggu tetep ga ada hasilnya, ga ada yang telpon juga. Yaudah gapapa masih ada rejeki ditempat lain kok, ane coba membesarkan hati ane. Nah gimana kabar onlen shop nih? Jadi ane juga sempet ketipu gan. Akun ane di hack sama orang, terus ane cari jasa orang buat ngembaliin akun yang di hack itu. Ane sih waktu itu ngajak dia ketemuan biar lebih percaya dan enak ngobrolnya. Tapi apa yang penipu itu katakan?
“ketemuan itu udah mainstream gan! Kalo gakmau pake jasa ane yaudah cari aja yang laen!”
Dengan bodohnya ane percaya aja gitu dengan perkataannya dia yang bilang ketemuan itu mainsream, mungkin karna saat itu juga ane sedang stress dan tertekan dengan akun yang di hack karna hanya disitulah mata pencaharian ane saat itu, jadi ya ane kirim aja tuh duit ke dia sebesar Rp 500.000,00. Disuruh 3 hari prosesnya. Tapi ga ada kabar apapun dari dia. Dan tiba-tiba kontak ane di block. Uang ane setengah juta ilang gitu aja gan. Disini, kesabaran dan keimanan ane diuji lagi sama Tuhan. Alhamdulillah, ane kuat. Di posisi yang udah lama banget cari kerja sana-sini, sampe dibela-belain keluar kota, dompet uda jamuran saking uda lamanya ga pernah di isi ulang, hati yang selalu tertindas oleh masalah-masalah berkelanjutan ini, ane berhasil tetep move on dan ga putus asa gan.
Satu tahun berlalu, ane tiba-tiba di telpon sama temen lama ane. Dia mengatakan kalo lagi ada lowongan dosen Bahasa Inggris untuk mahasiswa D1 di tempatnya bekerja sekarang. Ane ga pikir lama, ane langsung terbang ke Bali. Singkat cerita, ane terima pekerjaannya meskipun sempet kaget bahwa gajinya ga seberapa besar dan udah ga bisa ditawar lagi. Okelah gpp, yang penting dapet kerjaan aja dulu, kasian si dompet dan si perut.
Long story short, ane terbang ke Bali. Excited banget sih tahu bakal tinggal di pulau yang setiap harinya serasa liburan ini, kata temen ane sih hehe. Ane terakhir kali ke Bali tuh pas kelas 6 SD acara perpisahan gitu. Jadi ane udah angan-angan aja gitu tiap libur kerja bakal ngeluyur kesana-kemari. Wah seneng banget nih setelah satu tahun nganggur dan ga pernah kemana-mana, akhirnya ane bisa liburan gratis disini tanpa perlu mikir biaya akomodasi segala macem.
Selama di Bali, ane dapet banyak temen baru yang kebanyakan dari Bali, Lombok, NTT, NTB. Karna memang sekolah ini lebih dekat diraih oleh para penduduk dari bagian timur Indonesia. mulai dari temen sesame pengajar, mahasiswa, temen kos, dan temen-temen lainnya itu seru-seru banget. Semuanya seru. Ga ada senioritas. Ane bahagia sekali disini gan. Ditambah, hampir setiap weekend temen-temen pasti ngajakin jalan explore wisata alamnya Bali. Enak tuh jalan-jalan sama orang Balinya langsung. Mereka udah menguasai medan sih. Selama disana juga ane dikit-dikit bisa berbicara Bahasa Bali. Wah ane jadi kangen Bali banget nih sekarang pas lagi nulis ini. Time flies banget ya?
PART 2 - Ditipu Orang, Akun Kena Hack


Setelah berfikir sementara waktu, ane memutuskan untuk ke Bandung, sesuai saran temen ane. Disana, ane ngekos sambil cari kerja. Kabar baiknya adalah semua seleksi administrasi ane selalu lolos, tapi enggak dengan psikotes atau wawancara. Ada beberapa yang berhasil, sisanya gagal. Nah yang berhasil ini juga gagal di seleksi tahap berikutnya. Entah kenapa. Ane sempet berfikir apa ane emang segitu bodoh dan ga mempunya skill sama sekali sampe-sampe ngga ada perusahaan yang nerima ane, atau ane ini seorang psikopat yang jarang lolos psikotes? Hahaha… kalo inget-inget ya lucu sih. Yakali ane psikopat masih waras coba kerja sana-sini. emoticon-Big Grin Singkat cerita, ane down lagi, kecewa lagi, sedih lagi, minder lagi, mikir lagi jalan keluar lainnya. Mana harus bayar kos, uang juga menipis. Tahu apa yang ane lakukan? Ane jualan onlen lagi dan kali ini dagangan ane laris-manis. Gimana engga, orang semua kontak yang ada di hp ane promo buat beli barang dagangan ane hehe… setelah coba mereka seneng dengan produknya dan pengen beli lagi, Alhamdulillah..

3 bulan kemudian Om ane yang punya rumah di Cimahi ngabarin kalo rumahnya kosong dan ane disuruh nempatin situ aja sama sepupu ane yang juga baru aja lulus dan lagi cari kerja. Awalnya ane nggamau karna ngerasa ngga enak aja kalo numpang tapi ga ada pilihan gan setelah liat dompet ane yang udah menjerit-jerit. Setelah pindah kerumah tersebut, ane tetep jualan onlen, semakin laris nih ane makin semangat dan beli timbangan supaya enak bisa nimbang sendiri barang dagangan. Di lain sisi, juga ane buat brosur les privat Bahasa Inggris di daerah sekitar situ karena ane punya keahlian di bidang tersebut. Jadi setiap hari tuh ane panas-panasan pake topi nyebarin brosur jalan kaki gan. Setiap hari Minggu ketika ada Car Free Day juga ane ga pernah absen datang buat nyebarin brosur yang pada akhirnya hanya dibaca ga sampe semenit terus dibuang sama orang-orang, dibuat bungkus kacang, pesawat mainan sama anak-anak, atau banyak lagi yang masuk sampah. Ane sedih tapi ane gamau nangis, ngeliat brosur yang dibuat dari hasil jerih payah ane itu hanya berakhir di tempat pembuangan akhir. Tapi ditunggu-tunggu tetep ga ada hasilnya, ga ada yang telpon juga. Yaudah gapapa masih ada rejeki ditempat lain kok, ane coba membesarkan hati ane. Nah gimana kabar onlen shop nih? Jadi ane juga sempet ketipu gan. Akun ane di hack sama orang, terus ane cari jasa orang buat ngembaliin akun yang di hack itu. Ane sih waktu itu ngajak dia ketemuan biar lebih percaya dan enak ngobrolnya. Tapi apa yang penipu itu katakan?
“ketemuan itu udah mainstream gan! Kalo gakmau pake jasa ane yaudah cari aja yang laen!”
Dengan bodohnya ane percaya aja gitu dengan perkataannya dia yang bilang ketemuan itu mainsream, mungkin karna saat itu juga ane sedang stress dan tertekan dengan akun yang di hack karna hanya disitulah mata pencaharian ane saat itu, jadi ya ane kirim aja tuh duit ke dia sebesar Rp 500.000,00. Disuruh 3 hari prosesnya. Tapi ga ada kabar apapun dari dia. Dan tiba-tiba kontak ane di block. Uang ane setengah juta ilang gitu aja gan. Disini, kesabaran dan keimanan ane diuji lagi sama Tuhan. Alhamdulillah, ane kuat. Di posisi yang udah lama banget cari kerja sana-sini, sampe dibela-belain keluar kota, dompet uda jamuran saking uda lamanya ga pernah di isi ulang, hati yang selalu tertindas oleh masalah-masalah berkelanjutan ini, ane berhasil tetep move on dan ga putus asa gan.
Satu tahun berlalu, ane tiba-tiba di telpon sama temen lama ane. Dia mengatakan kalo lagi ada lowongan dosen Bahasa Inggris untuk mahasiswa D1 di tempatnya bekerja sekarang. Ane ga pikir lama, ane langsung terbang ke Bali. Singkat cerita, ane terima pekerjaannya meskipun sempet kaget bahwa gajinya ga seberapa besar dan udah ga bisa ditawar lagi. Okelah gpp, yang penting dapet kerjaan aja dulu, kasian si dompet dan si perut.
Long story short, ane terbang ke Bali. Excited banget sih tahu bakal tinggal di pulau yang setiap harinya serasa liburan ini, kata temen ane sih hehe. Ane terakhir kali ke Bali tuh pas kelas 6 SD acara perpisahan gitu. Jadi ane udah angan-angan aja gitu tiap libur kerja bakal ngeluyur kesana-kemari. Wah seneng banget nih setelah satu tahun nganggur dan ga pernah kemana-mana, akhirnya ane bisa liburan gratis disini tanpa perlu mikir biaya akomodasi segala macem.
Selama di Bali, ane dapet banyak temen baru yang kebanyakan dari Bali, Lombok, NTT, NTB. Karna memang sekolah ini lebih dekat diraih oleh para penduduk dari bagian timur Indonesia. mulai dari temen sesame pengajar, mahasiswa, temen kos, dan temen-temen lainnya itu seru-seru banget. Semuanya seru. Ga ada senioritas. Ane bahagia sekali disini gan. Ditambah, hampir setiap weekend temen-temen pasti ngajakin jalan explore wisata alamnya Bali. Enak tuh jalan-jalan sama orang Balinya langsung. Mereka udah menguasai medan sih. Selama disana juga ane dikit-dikit bisa berbicara Bahasa Bali. Wah ane jadi kangen Bali banget nih sekarang pas lagi nulis ini. Time flies banget ya?
index nya dibuat ya biar enak emoticon-shakehand
PART 3: Penolakan dan Penerimaan


Nah selama di Bali juga, ane kepikiran buat sekolah lagi ambil Master Degree di New Zealand, tentunya ya pake beasiswa juga. Hal ini juga sebenernya berasal dari pemikiran, “ya senggaknya kalo ane ga bisa ke New Zealand buat sekolah pilot, ane masih tetep bisa deh kesana pake jalan lain.” Ya itu adalah melalui jalan sekolah. Ane juga kursus IELTS (International English Language Testing System) nih. Buat yang belum tau, IELTS itu adalah sistem internasional untuk menguji sejauh mana kemampuan Bahasa Inggris kita. Dan setiap Negara, universitas, dan jurusan kuliah memiliki standartnya masing-masing untuk berapa nilai minimal IELTS yang harus dicapai kalau kita mau kuliah ditempat tersebut. Selain kursus ane juga join setiap ada pameran pendidikan atau seminar yang sedang diadakan ketika itu. Pokonya ane niat banget dah tuh. Singkat cerita, ane udah siap buat tes IELTS resmi setelah ane belajar di tempat kursus. Hasilnya dong ane Cuma kurang 0.5 poin alias ane ga memenuhi standard minimal alias ane g a g a l. Mungkin si Gagal ini pengen jadi sahabat ane gan jadi dia selalu mengikuti kemanapun ane pergi hehehe… gapapa, ane hapus kesedihan ane, singsingkan lengan baju lagi, tegapkan badan, menatap ke depan, dan ane melangkah lagi.

Seiring berjalannya waktu, ane denger adik ane udah mau ke Finlandia aja tuh. Lah ane kan kaget yak! Masa ga ada kabarin ane sama sekali sih. Tiba-tiba aja gitu denger kabar langsung udah lagi proses pengurusan izin tinggal disana. Ini izin tinggal lho ya, BUKAN VISA. Ya jelas makin kaget lah ane. Mau berapa lama dia disana sampe pake ngurus permit segala. Ngobrol, ngobrol, ngobrol, ane tahu bahwa adik ane ini mau ke Finlandia untuk mengikuti program Au Pair ini selama setahun disana. Ane juga awalnya ga tahu tuh apa itu Au Pair, jadi adik ane jelasin sedikit-sedikit, dan ane juga cari tahu sendiri. Buat yang belum tahu, program Au Pair adalah program pemerintah Uni Eropa bagi pemuda-pemudi yang mau mendapatkan pengalaman tinggal di Negara asing bersama keluarga angkat selama minimal 6 bulan sampai 2 tahun (tergantung regulasi tiap negara). Ini adalah solusi yang cocok buat kamu yang mau liburan atau tinggal di Negara orang tanpa mengeluarkan biaya hidup. Selama tinggal bersama keluarga angkat, kita sebagai anggota keluarga sama seperti yang lainnya juga, secara garis besar, menemani anaknya bermain, dan juga mengerjakan tugas-tugas rumah tangga. Banyak yang menyamakan Au Pair ini dengan pembantu rumah tangga atau TKI (Tenaga Kerja Indonesia). Jelas tidak jawabannya. Kenapa? Pertama, au pair bukan seorang pekerja yang akan menerima gaji, Au Pair hanya menerima uang saku setiap bulannya. Kedua, izin tinggal yang didapat adalah izin tinggal untuk seorang au pair, bukan berstatus pekerja. Ketiga, au pair tidak diperbolehkan bekerja, that’s illegal. Kenapa illegal? Karna tujuan utama au pair adalah pertukaran dan perkenalan budaya dan bahasa. Bonusnya adalah, bisa jalan-jalan gratis, dan punya banyak teman dari belahan dunia lain. Alasan keempat adalah, au pair juga tidak membayar pajak seperti seseorang yang mendapat gaji setiap bulannya. Jadi kesimpulannya, au pair bukan babu, bukan TKI, bukan pembantu rumah tangga.
Nah, setelah ane mengenal au pair lebih jauh, mulailah ane mencari keluarga angkat yang cocok. Tahap demi tahap ane lalui, kegagalan bertubi-tubi pun masih tetap mengikuti ane. Ane mencari keluarga angkat di banyak Negara nih seperti, Australia, Islandia, Inggris, Norwegia, Denmark, Spanyol, Swedia, Finlandia, Turki, Belanda. Ada yang ngga cocok karna ane ngga bisa tinggal serumha sama anjing karena ane muslim dan ane takut kalo nanti dijilatin dan jadi najis. Ditambah alagi ane yang bener-bener ngga punya bayangan anjing itu bakal galak atau baik. Jujur sih ane takut banget sama anjing. Saking dari kecil ngga pernah deket dengan anjing, bermain dengannya, apalagi tinggal satu atap. Kedua, salah stau alasan lainnya dengan keluarga-keluarga itu adalah ane bukan warga Eropa yang bisa tinggal loncat ke negaranya tanpa Visa atau permit. Ane kan mesti ngurus dokumen-dokumen dulu baru bisa kesana. Kalau mereka nggamau nunggu ya akhirnya begitu deh jadinya. Ketiga, mereka punya perasaan ngga enak aja dengan identitas ane sebagai seorang muslim. Kenapa bisa ane ngomong begini? Mereka pernah sih ngomomng kalau mereka takut pekerjaan ane terbengkalai gara-gara ane mesti shalat 5 waktu. Dan diluar itu juga mereka ada yang bilang kalo mereka takut kalo di lingkungan mereka nanti ane di diskriminasi karena ane muslim. Ya gitu-gitu lah pokoknya. Yang lain juga ada yang bilang kalo bahasa Inggris ane kurang bagus. Nah kalo itu karna ane gugup banget ketika pertama kali skype sama mereka. Gimana engga ya, ini tuh sama kaya ente wawancara kerja gan. Ane jadi mules-mules sebelum wawancara by skype dimulai. Entahlah, jadinya mungkin ngomong ane juga jadi kurang lancar. Seiring semakin seringnya ane wawancara sama mereka sih ane jadi terbiasa dan udah ngga gugup lagi. Dalam perjalanan mencari sebuah host family, ane juga sedih tuh gan ketika ditolak. Wah padahal udah berharap banyak banget sama mereka. Udah seneng banget sama anaknya dan orangtuanya, dasilitas dan negaranya juga ane suka. Tapi yaudah belum rejeki. Ane uda sering hampir diterima di Australia, New Zealand, Belanda, Iceland, Norway tapi karna hal kecil aja seperti yang ane jelasin diatas, mereka menolak.
Akhirnya di bulan kedua, ane mendapatkan keluarga angkat yang cocok. Yaitu keluarga yang tinggal di Finlandia. Ini adalah hal yang sangat ane tidak duga-duga. Kenapa? Cari host family di Finland itu suliiittt banget. Mereka lebih banyak syarat dan ketat banget meilih kandidat au pair mereka. Dan juga di Finland ngga banyak keluarga yang cari Au Pair dari Indonesia. wah pokoknya ini bener-bener rejeki deh ane bisa dapat di Finlandia. Ane mulai tuh mengurus dokumen guna keperluan permit. Ane pergi ke KEDUBES FINLANDIA di Jakarta dan mengurus dari nol semuanya sendiri. Tanpa bantuan siapapun. Jadi pertama-tama nih tentu ane membuat passport terlebih dahulu, tapi saat itu karena ane udah punya passport sebelumnya, jadi ngga buat lagi. Proses pembuatan passport ini adalah satu minggu. Proses selanjutnya adalah pembuatan ijin tinggal. Fyi, ijin tinggal itu diperuntukkan bagia kalian yang akan tinggal di luar negeri selama lebih dari 3 bulan, sedangkan visa diperuntukkan bagi orang yang akan tinggal di luar negeri kurang dari 3 bulan. Persyaratan yang diperlukan untuk pembuatan visa dan ijin tinggal tentu saja berbeda gan. Syarat-syarat pembuatan ijin tinggal atau permit antara lain; surat undangan dari pihak di Finlandia, surat jaminan bahwa disana biaya hidup ane akan ditanggung, surat perjanjian au pair alias dokumen kontrak, passport, dan biaya pendaftaran sebesar 6 jt sekian. Setiap tahun biayanya berubah, semakin naik. Tahun ini sih ane nggatau lagi ya biayanya berapa. Proses ini akan berlangsung selama kurang lebih 2 minggu sampai 3 bulan. Cukup lama memang. Maka dari itu kalian harus spare waktu yang cukup sebelum berangkat kesana. Dan jangan khawatir jika belum juga ada kabar apakah permit agan di terima atau ditolak, yakin saja kalau semua persyaratan sudah dilengkapi, berapapun lamanya agan menanti, pasti diterima kok gan. FYI, dengan menelepon kantor embassy di Jakarta, atau mengirim email secara terus-menerus tidak akan berpengaruh apapun pada proses cepat atau lambatnya permit agan keluar. Karna mereka hanya sebagai perantara yang menyampaikan dokumen agan ke Finlandia. Begitu ya agan-agan sekalian. Kalo ente punya pertanyaan boleh-boleh aja ditanyain ke ane.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di