alexa-tracking

Mau Married Malah Galau.. Help gan...

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b4498f554c07a23488b457e/mau-married-malah-galau-help-gan
Mau Married Malah Galau.. Help gan...
Malem gan.. ane mau curhat nih, mohon pencerahannya ya. Ane sengaja pake akun baru karena kebetulan friend di kaskus ane temen2 semua. Langsung aja ya

Ane pacaran LDR sama cowo ane sudah 4 tahun, sebut saja dia Boy. Ane kerja di bank swasta dan ngekost, sedangkan Boy wiraswasta dan tinggal bareng ortunya. Umur ane 29 tahun dan Boy 33 tahun.

4 tahun lalu, saat ane pacaran, Boy masih pengangguran, dia sebelum2nya juga ga pernah kerja sendiri/ikut orang, sehari-hari dia bantu ortunya di toko (alat tulis). Jadi, awal2 deket tiap ketemuan dia masih dikasih uang saku ma ortunya. 
Ane berkali-kali ngomong ke Boy untuk buka usaha sendiri (karena dia ga mau kerja ikut orang) dan akhirnya 2 tahun kemudian dia buka toko aksesoris komputer di sebelah toko orang tuanya, kebetulan ortunya sewa tempat di sebelah toko, trus akhirnya dipake Boy untuk buka usaha dan dimodalin ma orang tuanya, Boy juga dikasih kepercayaan untuk mengelola dagangan kertas milik ortunya. Kebetulan toko ortunya sudah punya nama jadi banyak agen/pengecer yang beli di toko. Akhirnya Boy punya penghasilan sendiri.

1 setengah tahun kemudian, tepatnya bulan September 2017 sewa tempat Boy habis, 2 bulan sebelumnya ane juga sudah ingetin ke dia untuk cari tempat baru untuk merintis usahanya sendiri dan Boy pun mengiyakan. Namun pada masa akhir sewanya, Boy tetep ga nemuin tempat usaha,  dan akhirnya barang dagangan Boy dipindahin ke toko ortunya. 

Maret 2018 kami memutuskan untuk ke tahap yang lebih serius. Selama ini Boy belum berani untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius karena dia ga punya penghasilan. Akhirnya kita membuat kesepakatan untuk patungan ngerayain pernikahan kita (bulan November besok). Kita buat rekening bersama, start awal ane masukin 20 juta dan Boy 30 juta, sisanya masing2 dari kita tiap bulan setor 4 juta ke rekening itu. 
Gaji ane 4jutaan dipake untuk setor bulanan, selain itu ane juga punya tabungan hasil 6 tahun kerja, ane bisa mencukupi kebutuhan sehari2 ane, kost, dan bayar cicilan2 dari bunga tabungan ane dan kerjaan sampingan jualan online shop. Boy juga baru-baru ini dapet duit 100juta dari ortunya, entah mau digunakan untuk married/apa aja terserah, tapi ane saranin ke dia untuk disimpan aja, untuk biaya resepsi sebisa mungkin jangan pakai duit tabungan.
Rencananya sih abis married duit tabungan ane & hasil pemberian ortunya Boy mau dijadiin satu untuk beli rumah. Tapi kalo seandainya duit Boy mau dipake untuk buka usaha, ane pun ga masalah, karena selama ini justru itu yang ane harapin dari dia.

Pernikahan ane 4 bulan lagi dan persiapannya sudah 70%, dan hampir semua vendor sudah di DP, tapi semakin kesini ane semakin bimbang, karena sampai sekarang pun Boy masih belum buka usaha sendiri, dari omongan ane yang halus sampai marah-marah pun alasan Boy tetap sama, belum nemuin tempat usaha, padahal sudah hampir satu tahun berlalu. Sesulit itu kah cari tempat usaha sampe sekarang belum ketemu? Ane ngerasa kalo Boy belum bisa mandiri, masih banyak bergantung dari ortunya. 

Bukannya ane ga suka, tapi kan kita mau nikah, ane LDR an ma dia m, kalau masih belum hamil, ane masih bisa kerja cari duit sendiri untuk kebutuhan bersama, nah kalau nanti udah hamil ane terpaksa resign karena anak ga ada yang jagain ( tempat kerja ane 1 jam dari rumah ortu, dan 3 jam dari rumah Boy) . Kalo dengan penghasilan Boy yang sekarang kurang lebih 4-6juta per bulannya, untuk kebutuhan hidup berdua mungkin masih cukup, tapi kalau besok ditambah anak? (penghasilan segitu pun terbantu banyak karena yang paling laris kertasnya, bukan aksesoris komputernya).

Sedangkan keinginan ane, dan sudah ane utarain ke dia, kalo dia belajar untuk mulai usaha baru. Memang, suatu saat nanti Boy diminta untuk meneruskan usaha ortunya itu, tapi saat ini semua masih dikelola ortunya. Sedangkan kalo ane nikah ama dia, setidaknya dia harus mikirin kalo dia ga bisa seperti sekarang (makan, tinggal, tagihan2 rumah masih tanggungan ortu semua). Bahkan handphone ortu yang kasih, motor, mobil semua punya ortu.
Ane pengennya selagi Boy mampu dan masih produktif, dia mulai usaha sendiri dari nol, biar tau gimana cari duit dari hasil keringat sendiri, masalah besok2 toko alat tulis Boy yang nerusin, biar dipikirkan besok. Toh juga masih lama.


Selama ini ane sudah bicarain masalah ini ke dia, dia selalu bilang ya aku bakal ini ya aku bakal itu, tapi pada prakteknya menurut ane lamban sekali, 4 tahun pacaran sama dia, ane ngerasa dia belum bisa mandiri, pdahal umur dia sudah 33. Beberapa waktu lalu dia ngomong ke ane, kalo ane menganggap dia jualan di tempat ortunya tuh dianggap ga kerja, dan ane disuruh lihat dari sudut pandang dia juga. Sedangkan dari sudut pandang ane, ane pengennya dia belajar buka usaha sendiri, entah mau buka cabang baru tetap jualan alat tulis atau usaha lain, tempatnya bisa sewa sementara, yang penting berusaha dulu.

Gimana ya gan/sis apa yang harus ane lakuin? Setelah married pun ane bakal LDRan lagi karena ane masih harus kerja. Yang ane ga bisa bayangin kalo ane besok hamil dan harus resign, jujur ane malu aja kalo ane besok-besok sudah berhenti kerja, dan sikap Boy tetap sama, malah ujung-ujungnya ngerepotin ortu dia. 

Note: Boy tipe cowo yang pasif, introvert, orangnya sebenernya baik dan care banget ma ane, cuma kalau soal kerjaan ane sampe ga bisa berkata-kata, passionnya ane bilang sih kurang dan terlalu lama ada di zona nyaman dia.
image-url-apps
Saran saya cuman satu

Jangan menikah hanya karena dikejar usia.
Dari narasi anda, saya yakin anda orang yang cerdas. Anda juga sudah menyadari, menikah saat ini bukanlah pilihan bijaksana.
image-url-apps
Quote:


Iya sih gan, di sisi lain ane juga mikirin usia ane. Mau tetap melangkah maju masih ragu, mau mundur juga ada perasaan malu, saudara deket jauh juga sudah diinfokan kalo ane mau married, venue & vendor juga sudah di booking.

KASKUS Ads
image-url-apps
Saya banyak melihat pasangan tidak cocok menikah, pada akhirnya cerai. Umur pernikahan biasanya 5-8 tahun dan sudah punya 2 anak.

Daripada mencari pasangan lagi di umur 30 akhir dengan anak, lebih baik mencari pasangan lagi di umur 30 awal dengan status single.
image-url-apps
Kalo gini kondisinya mau gak mau ente yang ngedrive suami
Ente yang nemenin di toko dan atur semuanya
Kapasitas ente sih Ane liat mampu
Pertanyaan ane sista ud yakin 750% menikah sama si boy?

Kalau ud 750%

Kalian berdua sebelum menikah pergi ke konseling dulu mudah2an bisa dapat titik temunya yg 250%

Semua keputusan hidup dibuat dengan informasi yang tidak memadai. Setelah sista berkomitmen, Sista akan menemukan apakah itu buruk, (kamu tidak menyukai konsekuensinya) atau itu baik, (kamu memang menyukai konsekuensinya).

Di situlah kebijaksanaan, pengalaman, dan pendidikan masuk. Perkirakan konsekuensi sebaik mungkin dengan pengetahuan dan kebenaran yang sista miliki.

Ketika ada sedikit kegalauan dan kecemasan dalam setiap ikhtiar yg baru adalah wajar dan sehat
image-url-apps
ane merasa seperti karakter ane seperti boy

mungkin dia jg ga ada passion utk wirausaha kayak ane, karena cocok nya kerja di tempat aman, nyaman, monoton & agak malas menghadapi banyak tantangan..
nyari kerja yg kyak gitu aja.. setelah ane kerja di tempat yg nyaman n cocok buat pribadi seperti itu, akhirnya skrg ane uda mulai berubah, mandiri dan lepas dr ortu
image-url-apps
Ane pernah di posisi seperti boy
sering kali mantan cwe ane ngasi support, tapi ane buat remeh
Ane malas-malasan, kerjaan yg bisa ane kerjakan sekarang semua ane tunda nanti
Ane terlalu berada di zona nyaman

Sampe suatu ketika semua berubah
Cwe ane ninggalin ane, dan saat itu lah ane sadar

Ane sekarang kerja keras buat ngejar ketertinggalan ane

Emang penyesalan gak ada gunanya
image-url-apps
Quote:


Emang contohnya kerja dimana itu bree? Kok bisa akhirnya cocok begitu?
image-url-apps
pilihannya cm tinggalkan dia atau kamu yg turunin standar hidup kamu biar sesuai ama gaji dia atau kamu yg siap cari pemasukan utk memenuhi gaya hidupmu yg skrng.

ga usah berharap dia bakal berubah ketika udah nikah nanti. nikahilah orang yg bs kamu terima kekurangannya dr sebelum nikah. klo dia bs berubah abis nikah y itu bonus tp bukan wajib berubah.

malu dikit skrng drpd kamu tersiksa seumur hidup or malah jd cerai.

btw.. kenapa ga kamu aja yg buka usaha sendiri? kan bagus malah bs sekalian ngasuh anak sambil usaha d rumah. bener tu kata agan2 di atas.. bs jd emang passion calon suami bukan wirausaha. dia udah ada d zona nyaman. gaji 4-6 juta menurut dia dah cukup.
image-url-apps
Quote:


Konseling kaya begitu dimana gan?

Quote:


Itu kalo agan kerja di tempat orang, cowo ane ga mau kerja di tempat orang gan, dia maunya usaha sendiri.

Quote:


Terus habis itu gimana gan? Agan akhirnya kerja keras dan ngajak balikan?

Quote:


Ane emang rencana buka usaha sendiri, tapi ane belum berani lepas pekerjaan ane kalo kondisinya seperti sekarang. Ortu Boy pernah mengutarakan kalo ane disuruh bantuin toko, karena besok-besok bakal diterusin ke Boy.

Bisa-bisa ane kalo resign, ane ikut terjun di usaha ortu dia. Ortu dia baik, tapi ane hanya beda pandangan aja.

Ortu ane juga pernah ngomong ke ane kalo misal ane pindah di kota tempat Boy tinggal, ane disuruh coba-coba buka toko seperti ortu ane, nanti ane dikasih harga modal (bukan diberi cuma-cuma lho ya....). Tapi ane masih belum tau kondisi pasar disana seperti apa, karena ane pernah minta Boy cari tau, tapi informasi yang diberikan cukup terbatas.

Setidaknya kalo Boy sudah buka usaha baru, ane baru berani kalau disuruh resign. Ane juga pasti bakal bantu dia.
image-url-apps
dia udah hidup bahagia dengan pasangannya
😆😆😆
Quote:


Di Jakarta pasti ada, cmn di luar jkt ane gak tau sis

Cb search aja digoogle sis

Quote:


Lalu agan sendiri gimana sekarang bahagia jugakah?

Ane lihat sih agan belum move on
image-url-apps
anjay mommy boy
image-url-apps
Kenapa dia mendapatkan rejeki dari usaha orang tuanya menjadi sebuah kesalahan? Mungkin memang rejekinya dari situ.

Anda berharap dia mandiri dengan bekerja dengan cara dan penghasilan sendiri, itu bagus. Tapi, kemandirian itu tidak hanya bicara soal mencari uang sendiri tapi juga bagaimana dia bersiap membangun rumah tangga.

Kekhawatiran anda wajar, tapi terkadang perlu juga rasa syukur yang tinggi bahwa support dari orang tua masih ada. Gpp. Nanti akan ada waktunya dia sadar. Melanjutkan usaha orang tuanya tidak salah. Toh juga banyak tantangannya.

Sudah. Jika sudah niat menikah maka menikahlah. Singkirkan kekhawatiran soal anda nanti gimn2. Tenang.


Good luck.
image-url-apps
Quote:


Di atas ga ada kata-kata ane menyebut hal tersebut sebagai suatu kesalahan. Ane pasti dukung juga kalo sudah waktunya dia nerusin usaha ortunya.

Ini juga bukan soal bersyukur/tidak. Bukan berarti ane pengen dia berusaha sendiri itu artinya ane ga bersyukur. It means, usia dia masih produktif, masih bisa menambah banyak pengalaman bekerja dia.
image-url-apps
Menikah itu untuk hidup bahagia... Bukan tar malah susah..

Ane setuju Sama sista.. Jangan dulu Maksain nikah Sekarang... Kalo masih belom Ada tanda2 calon suami kamu usaha nya mapan..

Kalo untuk solusi Hmmm Kalo menurut ane Gimana Kalo di Boy Buka usaha di Kota tempat sista kerja Sekarang...tunda dulu punya anak selama 3 tahun.. Usaha yg mapan ngga bisa instant minimal harus bisa Bertahan 3 tahun udah bagus..

Toko ortu si boy Kan rame tuh berarti harganya bersaing. Dan yg nama nya ATK /kertas dll itu kebutuhan primer Kaya sembako... Yg penting lokasi nya deket Sama sekolahan udah pasti rame.. Si boy Kan bisa cari lokasi toko.. Kemudian barang jualan di supply bapaknya...

As simple is that... Yg ngga simple itu si Boy berani ngga merantau Dan buka usaha di kota lain.. Tinggal itu Aja kan..toh ortu si boy orang kaya
image-url-apps
Quote:


Jika meneruskan usaha ortunya anda menganggap "masih bisa besok2 mikirnya" sedangkan anda selalu berfikir bagaimana nanti jika anda resign dan punya anak, jelas anda yang selalu ingin diminta dilihat sudut pandangnya. Bukan kah calon anda juga punya hak yang sama untuk dilihat sudut pandangnya?

Saya bantu untuk anda bisa melihat dari sudut pandang yang lain. Tujuannya agar anda kelak bisa menentukan sesuatunya dengan matang. Lalu komunikasikan. Tidak selalu sesuatu yang di support keluarga itu berarti manja.

Jika ingin dukung, dukunglah. Kenapa khawatir?

Jika anda bersyukur, bersykurlah. Kenapa khawatir?

Menikahlah. Jangan khawatir.

Good luck.
image-url-apps
Quote:


betul nih #NoMapanNoWedding emoticon-Jempol
image-url-apps
Quote:


Sudah pernah kasih opsi itu juga, tapi boy ga mau, katanya kalo kota tempat ane tinggal harganya lebih bersaing (kota dia lebih kecil, jadi mungkin ga sebanyak & segedhe di tempat ane tinggal). Kalau dibilang ortunya orang kaya juga engga, ortu boy juga dulunya mulai dari nol, sampe sekarang bisa bangun dan mempertahankan usaha seperti ini.

Quote:


Ane resign bukan memaksa dia melihat dari sudut pandang ane. Tapi ane resign berarti ane ga lagi mempunyai penghasilan seperti sebelumnya dan bergantung sama penghasilan suami.
Sekarang nih, in case ane hamil, melahirkan dan membesarkan anak biayanya ga sedikit, apalagi ditambah ane resign. Masa kalo duit ga cukup kita mau minta ortu?

Mungkin itu pendapat agan seperti itu ane hargai, namun ane sendiri lebih puas kalo bisa kerja dari hasil keringat sendiri, daripada kalo ada kekurangan finansial sedikit-sedikit larinya ke orang tua.
×