alexa-tracking

Cawapres di Kantong Jokowi dan Reaksi Ketum Parpol Koalisi...

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b4448ef98e31b23038b4581/cawapres-di-kantong-jokowi-dan-reaksi-ketum-parpol-koalisi
Cawapres di Kantong Jokowi dan Reaksi Ketum Parpol Koalisi...
Selasa, 10 Juli 2018 | 11:14 WIB

Cawapres di Kantong Jokowi dan Reaksi Ketum Parpol Koalisi...

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengaku sudah memutuskan nama calon wakil presiden yang akan mendampinginya maju dalam pemilihan presiden 2019 mendatang.

Namun, Jokowi belum bersedia mengumumkan nama tersebut kepada publik.

"(Cawapres) sudah ada, tinggal diumumin," kata Jokowi kepada wartawan di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (7/7/2018).

Jokowi tidak menjelaskan lebih jauh, apakah kandidat cawapres yang dimaksudnya sudah mengerucut ke satu nama atau masih beberapa nama.

Baca juga: Jokowi Belum Umumkan Cawapresnya, Gerindra Sebut Galau Menunggu Prabowo

Ia meminta wartawan dan publik bersabar. Sebab, pengumuman nama cawapres harus dilakukan pada waktu yang tepat.

"Pada saat yang tepat nanti akan kita umumkan. Tunggu. Ini kan tinggal nunggu berapa hari masa enggak sabar," kata Jokowi.

Pertemuan dengan Megawati

Sehari setelah membuat pernyataan itu, Jokowi bertemu dengan Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Pertemuan berlangsung di Istana Batu Tulis, Bogor, Jawa Barat, Minggu (8/7/2018).

Baca juga: Jokowi Bertemu Megawati, Nama Cawapres Sudah Dikantongi

Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto mengakui bahwa pertemuan tersebut juga membahas cawapres bagi Jokowi.

"Berkaitan dengan siapa yang akan diputuskan sebagai cawapres, nama sudah mengerucut dan sudah dikantongi Pak Jokowi," ujar Hasto.

Lagi-lagi, Hasto juga tidak merinci apakah cawapres Jokowi sudah mengerucut ke satu nama atau masih beberapa nama.

Sementara itu, Megawati dalam siaran pers Hasto menyatakan, cawapres bagi Jokowi akan diumumkan dalam momentum yang tepat.

"Pengumuman dilakukan pada momentum tepat, dan dalam cuaca yang cerah, secerah ketika matahari terbit dari timur. Jadi tunggu saja dan sabar," ujar Megawati.

Reaksi parpol koalisi

Parpol koalisi selain PDI-P tidak mengetahui jika cawapres Jokowi sudah mengerucut ke satu nama.

Baca juga: PPP: Jokowi Kantongi 10 Nama Cawapres, TNI hingga Profesional

Sebab, pembicaraan terakhir yang dilakukan antara Jokowi dan parpol koalisi masih mengarah ke banyak nama cawapres.

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, misalnya, mengaku belum diajak komunikasi terkait calon wakil presiden yang pendamping Jokowi dalam Pilpres 2019.

"Belum, belum," ujar Airlangga ketika dijumpai di Istana Presiden Bogor, Jawa Barat, Senin (9/7/2018).

Airlangga enggan mempermasalahkan sosok cawapres bagi Jokowi tersebut. Golkar memilih menunggu ruang komunikasi itu.

"Enggak nanya-nanya lah. Iya kita tunggu saja," ujar Airlangga.

Sementara itu, Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar juga mengaku tidak tahu pasti nama cawapres yang sudah ada di kantong Jokowi.

Namun, dia optimistis namanya yang dipilih oleh Jokowi.

"Pasti ada di kantong (Jokowi) tetapi belum tahu kami siapa. Kami harus optimistis," ujar Muhaimin.

Politisi yang akrab disapa Cak Imin itu kembali menekankan bahwa sejak awal PKB sudah mengajukan proposal "Join", Jokowi-Cak Imin untuk Pilpres 2019.

Menurut dia, proposal itu merupakan representasi sikap PKB. Cak Imin tak mau berspekulasi bagaimana jika Jokowi tidak memilihnya sebagai cawapres.

Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh juga mengungkapkan hal yang sama. Ia mengatakan, partai koalisi belum diberitahu siapa nama Cawapres yang ada di kantong Jokowi.

"Di kantongnya Pak Jokowi, ya di kantongnya Pak Jokowi, saya enggak tahu (siapa)," kata dia.

Paloh juga mengatakan belum mendapatkan undangan atau ajakan dari Jokowi terkait dengan penyampaian nama Cawapres.

Sementara itu, Ketua Umum PPP Romahurmuziy meyakini, cawapres yang ada di kantong Jokowi masih terdiri dari banyak nama, tidak hanya satu nama.

"Ada 10 nama," kata Romahurmuziy.

Menurut pria yang akrab disapa Romy ini, nama-nama itu telah disampaikan kepada ketua umum partai pendukung.

Hanya, Romy enggan membocorkan 10 nama calon pendamping Jokowi itu ke publik.

"Saya hanya bisa katakan 10 nama itu berasal dari berbagai latar belakang, ada figur politisi, cendikiawan, purnawirawan TNI-Polri serta kalangan teknokrat dan profesional," kata Romy.

Menurut dia, nantinya para ketua umum parpol dan Presiden Jokowi akan kembali bertemu untuk mengerucutkan 10 nama yang sudah ada.

Belum dikomunikasikan

Politisi PDI Perjuangan Puan Maharani mengakui, calon wakil presiden bagi Joko Widodo belum dikomunikasikan dengan partai politik koalisi lainnya.

Menurut Puan, nama cawapres Jokowi itu dihasilkan melalui pertemuan Jokowi dengan Megawati.

"Kan namanya ketemu berdua, ya itu urusan berdua (Jokowi dan Megawati)," ujar Puan saat dijumpai di Istana Presiden Bogor, Senin (9/7/2018).

"Itu (nama cawapres) diskusi antara calon presiden dengan salah satu ketua umum, ya. Jadi, bisa saja itu namanya dari beliau berdua atau bagaimana, saya enggak tahu juga," lanjut dia.

Saat ditanya apakah nama cawapres tersebut akan dikomunikasikan dengan partai politik koalisi lain, Puan yang masih menjabat sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan itu menjawab, "mungkin, mungkin."

Penulis: Ihsanuddin

Editor: Sandro Gatra

Sumber : https://nasional.kompas.com/read/201...parpol-koalisi

Reaksi ketum parpol koalisi jokowi selain pdip.

Ketum Golkar Airlangga Hartarto, mengaku belum diajak komunikasi terkait calon wakil presiden yang pendamping Jokowi dalam Pilpres 2019.

Ketum PKB Cak Imin juga mengaku tidak tahu pasti nama cawapres yang sudah ada di kantong Jokowi.

Ketum Nasdem Surya Paloh juga sama koalisi belum diberitahu siapa nama Cawapres yang ada di kantong Jokowi.

Sementara itu Ketum PPP Romy mengatakan ada 10 nama.

Kalau menurut politisi pdip Puan Maharani, nama cawapres jokowi itu dihasilkan melalui pertemuan Jokowi dengan Megawati dan belum dikomunikasikan dengan partai koalisi lainnya.
image-url-apps
gw kasih mulusnya nyet!
image-url-apps
Quote:


Cawapres di Kantong Jokowi dan Reaksi Ketum Parpol Koalisi...
KASKUS Ads
Ada 10 nama bray..di undi aja kayak arisan terus di umumin emoticon-Traveller
image-url-apps
Jokowi ahok gan emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Bolehlah Jokowi sudah mengantongi nama cawapres, tapi mendekati batas pendaftaran capres bisa di "veto" Big Bozz. ganti deh.

mau rapat koalisi, mau setiap partai mengajukan calon tetap saja keputusan akhir ada ditangan Big Bozz

image-url-apps
Quote:


Asyik dong
Quote:

Big Bozz nya sape gan? emoticon-Bingung

bukan dari parte koalisi kayanya
Quote:


emak di teuku umar emoticon-Wkwkwk
image-url-apps
Quote:


maksud loe Megawati? emoticon-Big Grin
jokowi bisa maju hanya dengan dukungan partai2 pendukung saja, bahkan tanpa PDIP .. suara golkar, NASDEM, HANURA dan PPP sudah lebih dari cukup.

jadi sekarang penentu itu bukan PDIP lagi, tapi JOKOWI. karena keputusan ada ditangan JOKOWI ..

PDIP kalau mau maksain bisa aja buat poros sendiri sama Gerindra misalnya emoticon-Big Grin
jadi Prabowo - PUAN .. disingkat PeRAWAN emoticon-Big Grin
image-url-apps
Mama punya selera emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


lu kata kmaren ini bigbos mampir emngnya buat apa? emoticon-Leh Uga
Quote:


mamak banteng masih punya power.. kapan nih lenggser ke prabon mamak banteng

tapi ide PeRAWAN itu sungguh luar biasa gan
emoticon-Shakehand2 emoticon-Shakehand2 emoticon-Shakehand2

emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia emoticon-I Love Indonesia
image-url-apps
Kemaren aj 10T nyetor k mamah banteng buat jd cawapres


Skrg psti lbh mahal lah
Mengingat inflasi,dolar yg melambung dll
image-url-apps
putri mahkota vs putra mahkota diadu kesaktiannya dalam adu duel cawapres.... Akankah duel itu terealisasi.?
image-url-apps
Quote:


Hidup PRAWAN
emoticon-Ultah
image-url-apps
Quote:


Harapan gw mah..si mbok'e kepo cuma pengen tau (kepo) siapa cawapres yg dipilih oleh jokowi..

Mbok'e kan tipikal emak2 banget.. suka pengen tau, suka ngegosip, baperan, mungkin kalo mbok'e nyupir mio.. doi kalo belok kanan pake sein ke kiri..
Mungkin bakal disengaja pas saat-saat akhir justru buat mengunci langkah Prabowo dan SBY...

Kalau buat koalisi sendiri minimal PDIP aman, Nasdem aman, Hanura aman, PPP Romy aman. Golkar oportunis seperti biasa.

SBY waktu 2009 dan 2014 kan main injury time juga. 2009 maju pas saat akhir, 2014 ngusir JK pas saat akhir.
×