alexa-tracking

Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b436f1cdbd77055468b4571/dukung-jokowi-tgb-terancam-dipecat-dari-partai-demokrat
Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat
Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat

Jakarta, IDN Times - Gubenur Nusa Tenggara Barat Muhammad Zainul Majdi atau yang akrab disapa Tuan Guru Bajang (TGB) terancam diberi sanksi oleh Partai Demokrat atas dukungannya terhadap Presiden Joko "Jokowi" Widodo untuk kembali maju dalam Pilpres 2019.

Dukungannya tersebut dianggap oleh Demokrat telah mendahului keputusan resmi partai dalam menentukan sikap politik. Disampaikan oleh Ketua DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahahean bahwa sikap TGB tersebut dianggap sudah melanggar aturan partai. Situasi terburuknya, partai bisa memberikan sanksi dengan memecat TGB sebagai kader Partai Demokrat.


1.Sikap TGB dinilai melanggar aturan partai
Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat
Ferdinand menyampaikan, sikap TGB yang sudah mendeklarasikan dukungannya kepada Jokowi termasuk melanggar aturan partai. Hal tersebut disampaikan Ferdinand, karena TGB dianggap membuat keputusan dengan mendahului sikap resmi partai.

"Tetapi memang secara aturan partai, sikap tersebut telah mendahului sikap resmi partai. Artinya memang melanggar setidaknya etika partai," ujar Ferdinand saat dihubungi wartawan, Senin (9/7).

Tetapi, hingga saat ini partai belum memberikan sikap apapun terhadap TGB. Karena Demokrat tengah fokus terhadap pencapresan.

"Partai masih fokus kepada pembahasan terkait capres cawapres dan Pileg, dan pembahasan terhadap sanksi tersebut belum menjadi yang utama dilakukan partai," ucap Ferdinand.

Meski begitu, lanjutnya, ke depannya partai tetap akan membahas tentang sanksi yang tepat diberikan kepada TGB. Hanya saja belum dalam waktu dekat ini.


2.TGB terancam dipecat dari partai
Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat
Ferdinand menjelaskan, di dalam aturan partai sendiri, sanksi paling rendah yaitu hanya mendapatkan teguran. Dan sanksi paling tinggi adalah pemberhentian partai atau dipercat dari partai. Untuk kasus TGB sendiri, ia tidak bisa memastikan masuk ke dalam sanksi seperti apa. "Saya tidak bisa bicara hukuman apa ya, tetapi bisa saja teguran, bisa saja yang paling tinggi adalah pemberhentian dari partai," kata Ferdinand.

"Karena memang di kami seperti itu. Dari sanksi teguran sampai tertinggi itu sanksi pemberhentian, pemecatan dari partai. Dicabut KTA-nya. Memang itu ada, tapi sekarang kan kami belum melakukan. Nanti dewan kehormatan partai yang akan membahas itu," sambung dia.


3. Demokrat dan TGB belum saling berkomunikasi lagi
Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat
Terkait komunikasi dengan TGB, Ferdinand mengaku jika Demokrat belum melakukan komunikasi lagi dengannya. Begitu juga dengan TGB yang belum berkomunikasi lagi kepada partai terkait sikap dukungannya.

"Mungkin kami berpikir dia lagi sibuk tidak melaporkan sikapnya, atau jangan-jangan beliau tidak merasa seperti kader Demokrat lagi, kami kan tidak tahu. Tetapi ada eloknya kalau beliau masih merasa menjadi kader partai demokrat, mestinya melaporkan diri sikapnya kepada partai. Tapi sampai sekarang tidak ada sama sekali," ungkap Ferdinand.

Walau demikian, Ferdinand menerangkan jika partainya tetap akan berkomunikasi langsung kepada TGB apabila partai telah memberikan sanksi yang tepat kepadanya.

"Oh iya pasti (komunikasi dengan TGB). Itu pasti akan kami sampaikan langsung ke yang bersangkutan. Karena aturan partai kami seperti itu," terang dia.

Baca Juga: PKS Beberkan Alasan Anies Baswedan Lebih Layak Jadi Capres


Sumber : https://www.idntimes.comnews/indones...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat PKS Beberkan Alasan Anies Baswedan Lebih Layak Jadi Capres

- Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat Prabowo Lirik AHY PKS Gak Usah Baperan di Politik

- Dukung Jokowi, TGB Terancam Dipecat dari Partai Demokrat Demokrat Merapat ke Gerindra Koalisi Jokowi Panik

×