alexa-tracking

Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b426a1696bde690568b4574/sejarah-perkembangan-islam-di-vietnam
Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam
Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam

Para ahli sejarah berbeda pendapat tentang penentuan tahun masuknya Islam ke Vietnam, namun mereka sepakat bahwa Islam telah sampai ke tempat ini pada adab ke 10 dan 11 Masehi melalui jamaah dari India, Persia dan pedagang Arab, dan menyebar antara jamaah cham sejak adanya perkembangan kerajaan mereka di daerah tengah Vietnam dan dikenal dengan nama kerajaan Champa.

Kerajaan Campa

a. Sejarah Kerajaan Campa

Campa terletak di seberang laut sebelah selatan propinsi Goangdong (Tiongkok Selatan) demikian menurut catatan Ma Huan dalam bukunya YingYang Sheng Lan (pemandangan indah di sebrang samudra) orang berlayar menuju ke sebelah barat daya dari kabupaten Chang Le, propinsi Fujian (Tiongkok Selatan) bila ada angin buritan kapal akan sampai di Campa pada hari ke-10. Di sebelah selatan Campa terdapat kerajaan tetangga bernamaKamboja. Di sebelah barat berbatasan dengan dengan Laos. Di sebelah laut timur adalah laut besar.

Di bagian timur laut Campa terdapat sebuah pelabuhan, Xinzhaou (Qoui-Nho) di pantai terdapat sebuah menara batu. Di sana tempat berlabuh kapal-kapal yang berdatangan. Kampungnya bernama Sri Vijaya dan dipimpin oleh dua kepala kampong yang mengurus 50-60 kepala keluarga. Kota Campapura sebagai ibu kota Kerajaan Campa terletak kira-kira 100 li (puluhan kilometer) di sebelah barat daya kampong itu. Di kota Campapura terdapat istana sang raja. Tembok kotanya terbuat dari batu dan berpintu empat. Pintu gerbangnya dijaga ketat.

Kerajaan Champa (bahasa Vietnam: Chiêm Thành) adalah kerajaan yang pernah menguasai daerah yang sekarang termasuk Vietnam tengah dan selatan, diperkirakan antara abad ke-7 sampai dengan 1832. Sebelum Champa, terdapat kerajaan yang dinamakan Lin-Yi (Lam Ap), yang didirikan sejak 192, namun hubungan antara Lin-Yi dan Campa masih belum jelas. Komunitas masyarakat Champa, saat ini masih terdapat di Vietnam,Kamboja, Thailand, Malaysia dan Pulau Hainan (Tiongkok). Bahasa Champatermasuk dalam rumpun bahasa Austronesia.

Kerajaan Lin-Yi merupakan inti pertama negri Campa yang masuk sejarah pada akhir abad ke-2. Sumber-sumber Cina memberitakan pendiriannya sekitar tahun 192. Pembentukan kerajaan Lin-Yi pada tahun 192 didahului setengah abad sebelumnya, yakni pada tahun 137, dengan usaha penyerbuaan pertama terhadap Siang-Lin oleh segerombolan orang Bar-Bar yang kira-kira 1000 jumlahnya yang datang dari luar perbatasan Jen-Nan.

Sebelum terbentuknya Kerajaan Champa, di daerah tersebut terdapat Kerajaan Lin-Yi (Lam Ap), akan tetapi saat ini belum diketahui dengan jelas hubungan antara Lin-Yi dan Champa. Lin-Yi diperkirakan didirikan oleh Seorang pegawai peribumi yang bernama K’iu-Lien mengambil keuntungan dari merosotnya kekuasaan Dinasti Han akhirnya untuk membentuk wilayahnya dari sebagian wilayah militer Cina, kemudian menyatakan diri raja di Sianglin, wilayah yang paling selatan secara kasar dapat disamakan dengan bagian selatan yaitu di daerah kota Huế yang sekarang menjadi provinsi Vietnam: Thuathien. Mula-mula Lin-Yi, “ibu kota Lin disangka kependekan dari Siam-lin Yi, ibu kota-Siang-Lien. Tetapi akhir-akhir ini dikemukakan Menurut Stein kemungkinannya sebagai nama suku bangsa.

b. Wilayah Kekuasaan

Sebelum tahun 1471, Champa merupakan konfederasi dari 4 atau 5 kepangeranan, yang dinamakan menyerupai nama wilayah-wilayah kuno di India:

Indrapura – Kota Indrapura saat ini disebut Dong Duong, tidak jauh dari Da Nang dan Huế sekarang. Da Nang dahulu dikenal sebagai kota Singhapura, dan terletak dekat lembah My Son dimana terdapat banyak reruntuhan candi dan menara. Wilayah yang dikuasai oleh kepangeranan ini termasuk propinsi-propinsi Quảng Bình, Quảng Trị, dan Thừa Thiên–Huếsekarang ini di Vietnam. 

Amaravati – Kota Amaravati menguasai daerah yang merupakan propinsi Quảng Nam sekarang ini di Vietnam. 

Vijaya – Kota Vijaya saat ini disebut Cha Ban, yang terdapat beberapa mil di sebelah utara kota Qui Nhon di propinsi Bình Định di Vietnam. Selama beberapa waktu, kepangeranan Vijaya pernah menguasai sebagian besar wilayah propinsi-propinsi Quang-Nam, Quang-Ngai, Binh Dinh, dan Phu Yen. 

Kauthara – Kota Kauthara saat ini disebut Nha Trang, yang terdapat di propinsi Khánh Hòasekarang ini di Vietnam. Panduranga – Kota Panduranga saat ini disebut Phan Rang, yang terdapat di propinsi Ninh Thuận sekarang ini di Vietnam. Panduranga adalah daerah Champa terakhir yang ditaklukkan oleh bangsa Vietnam.

Diantara kepangeranan-kepangeranan tersebut terdapat dua kelompok atau suku: yaitu Dua dan Cau. Suku Dua terdapat di Amaravati dan Vijaya, sementara suku Cau terdapat di Kauthara dan Panduranga. Kedua suku tersebut memiliki perbedaan tata-cara, kebiasaan, dan kepentingan, yang sering menyebabkan perselisihan dan perang. Akan tetapi biasanya mereka berhasil menyelesaikan perselisihan yang ada melalui perkimpoian antar suku.

C. Kedatangan Islam Di Campa

Pada awalnya Champa memiliki hubungan budaya dan agama yang erat dengan Tiongkok, namun peperangan dan penaklukan terhadap wilayah tetangganya yaitu Kerajaan Funan pada abad ke-4, telah menyebabkan masuknya budaya India. Setelah abad ke-10 dan seterusnya, perdagangan laut dari Arab ke wilayah ini akhirnya membawa pula pengaruh budaya dan agama Islam ke dalam masyarakat Champa.

Sebelum penaklukan Champa oleh by Lê Thánh Tông, agama dominan di Champa adalah Syiwaisme dan budaya Champa sangat dipengaruhi India. Islam mulai memasuki Champa setelah abad ke-10, namun hanya setelah invasi 1471 pengaruh agama ini menjadi semakin cepat. Pada abad ke-17 keluarga bangsawan para tuanku Champa juga mulai memeluk agama Islam, dan ini pada akhirnya memicu orientasi keagamaan orang-orang Cham. Pada saat aneksasi mereka oleh Vietnam mayoritas orang Cham telah memeluk agama Islam.

Kebanyakan orang Cham saat ini beragama Islam, namun seperti orang Jawa di Indonesia, mereka mendapat pengaruh besar Hindu. Catatan-catatan di Indonesia menunjukkan pengaruh Putri Darawati, seorang putri Champa yang beragama Islam, terhadap suaminya, Kertawijaya, raja Majapahit ketujuh sehingga keluarga kerajaan Majapahit akhirnya memeluk agama Islam. Makam Putri Campa dapat ditemukan di Trowulan, situs ibukota Kerajaan Majapahit.

Kedatangan Islam di Campa dibuktikan dengan adanya dua buah prasasti kufi yang di temukan di Phanrang/ pahanri (Panduranga). Dalam prasasti tersebut bertarikh 1039 M, dan yang saytu bertarikh 1035- 1039 M, ini menunjukkan bahwa orang Islam telah datang dan menetap di Campa semenjak pertengahan abad ke-10. Dalam cerita lain disebutkan bahwa telah ada hubungan antara Campa dengan Islam sekitar tahun 1000 hingga tahun 1036 M. Jadi, Raja Campa pergi ke Makkah selama kurang lebih 37 tahun kemudian kembali lagi ke Campa. Adapun mengenai siapa orang Islam pertama yang datang dan menetap di Campa, Fatimi dan Ravaise berpendapat bahwa kebanyakan orang Islam yang datang ke Campa adalah orang-orang dari Parsi. Sebagai buktinya ialah pengembaran orang-orang Cina yang bernama I-Ching yang menaiki sebuah kapal Po-see (Parsi) pada tahun 671.

Dari kedua ukiran tulisan prasasti kufi di atas dikatakan bahwa keduanya ini berasal dari Syi’ah yang di tulis oleh orang Parsi/ orang Islam Parsi, salah satu diantara keduanya yaitu bertuliskan Abu Kamil. Yang mempunyai tujuan sama seperti orang Persia dan Iraq datang ke Campa diduga untuk mencari kekayaan. Mengenai prasasti yang kedua Fatimi dan Ravaise juga berpendapat bahwa prasasti tersebut telah ditulis oleh orang Parsi juga yang bertuliskan Mahmud Ghaznawi yang pada waktu itu memerintah hampir seluruh Persia. Selain itu petunjuk lain mengenai Islam di Campa ini adalah adanya upacara-upacara Cam Bani misalnya upacara menamai bayi yang hampir semuanya rata-rata bernama Ali, Ibrahim atau Muhammad untuk bayi laki-laki dan Fatimah untuk bayi perempuan, ini menandakan pengaruh dari unsur Syiah atau Parsi. Pada masa ini juga dunia Melayu sedang mengalami Islamisasi. Jadi, Islam mulai sepenuhnya berkembang di Cam setelah mereka berhubungan dengan dunia Melayu.

Seperti yang telah dijelaskan diatas orang Islam dikawasan Panduranga memanggil diri mereka Cam Bani yang diambil dari bahasa Arab “Bani” artinya anak atau keturunan. Dan Kebanyakan para pegawai Bani ini memahami bahasa Arab dan memiliki beberapa salinan Al- Qur’an. Masjid menghadap ke Makkah dan ditutup hampir sepanjang tahun kecuali pada bulan Ramadhan. Ramadhan yang di kenal sebagai Ramadon atau bulan ok (bulan berpuasa) adalah yang diperuntukan kepada ahli-ahli agama Bani yang akan berpuasa mewakili semua komuniti. Namun mereka hanya berpuasa hanya tiga hari pertama bulan tersebut. Khutbah sembahyang Jum;at terdiri dari Syarahan (kajian) yang dipetik dari beberapa ayat Al-Qur’an, diikuti dengan jamuan makan. Meskipun Campa ini merupakan Islam dan Allah disertakan dalam imannya tetapi dalam pelaksanaannya berbeda dengan Islam. Yang didalamnya terdapat beberapa kesan tentang kepercayaan primitife Melayu-Polinesia yang bercampur aduk dengan unsur- unsur Brahmanisme. Menurut mereka meskipun beragama Islam namun tidak salah apabila melibatkan “Po Yang” (kesucian) yang dipandang tinggi oleh orang kafir. Mereka menyambut satu upacara pemujaan khas yang dipandang sebagai semangat bayi yang meninggal ketika masih bayi atau keguguran. Mereka percaya bahwa semangat ini menunggu untuk dihidupkan kembali.

D. Islam Dan Kerajaan Campa

Islam masuk dan berkembangnya di Vietnam, khususnya Islam pada tahap awal tidak bisa dilepaskan dari kehadiran kerajaan dan etnis Campa, uraian tentang Islam di Vietnam diawali dengan uraian sejarah keberadaan Campa Kuno dan Etnis Campa.

Campa, menurut literatur Cina dari negeri bernama Lin-Yi (yang muncul pada 192 M), terletak dibagian tengah negeri Vietnam sekarang, antara Gate Of Annam (Hoanh Son) di uatara dan sungai Donnai selatan. Penduduk Lin-Yi bertutur dalam bahasa Cham dari rumpun Austronesia. Sejak awal Lin-Yi negeri yang takluk pada china dan membayar upeti kepada China. Nama “Campa” disebut dan dipakai pertama kali dalam dua buah inskkripsi bahasa sansekerta, satunya bertarikh 658 M yang ditemukan bagian tengah Vietnam. Dan satu lagi ditemukan pada 668 M di kamboja. Abad VIII merupakan puncak kerajaan Campa, yang ditandai dengan kekuasaan wilayahnya daan kemajuan peradabannya. Pada masa ini, Campa merupakan sebuah kerajaan persekutuan yang terdiri dari kerajaan negeri : Indrapura, Amarawati, Vijaya, Kauthara dan Pandurangan yang masing-masing mempunyai pemerintah yang otonom dengan ibu negara Indrapura (Quang Nam sekarang). Kerajaan Campa mempunyai hubungan dengan kerajaan-kerajaan tetangganya, dengan China dan Vietnam diuatara,Kamboja dibarat, dan Nusantara di selatan. Contoh secara teratur mengirim utusan-utusan dan mengadakan hubungan ekonomi dan keagamaan dengan China. Ajaran agama yang dianut masyarakat Campa pada abad VIII dan IX adalah buddha mahayana, yang merambah Campa melalui sami (Pendeta Buddha) yang datang dari Cina. Adapun relasinya dengan nusantara bermula ketika terjadi perompakan besar-besaran oleh orang Jawa penghujung abad VIII. Hubungan itu kemudian menjadi lebih baik dalm bentuk hubungan perdagangan dan persahabatan.

Pada abad IX, terjadi peralihan orientasi Campa dari China. Mulai jaman ini kebudayaan Campa termasuk sistem sosial keagamaan dan lain sebagainya, dipengaruhi oleh budaya India dan agama Hindu dan Budha. Pada 939 M, muncul kekuatan baru di wilayah ini, yakni Dai Viet (kemudian menjadi Vietnam). Mulai sejak itu terjadi peperangan yang berkepanjangan antara Vietnam dan Campa. Pada 982 M, Vietnam berhasil menghancurkan ibu kota Indrapuraraja Campa memindahkannya jauh ke selatan, yakni ke Vijaya (Binh Dinh sekarang). Namun pada 1044, Dai Viet (Vietnam) bahkan berhasil menduduki kota Vijaya dan membunuh rajanya..berbagai usaha pernah dilakukan raja-raja Campa untuk membalas dendam dan menyerang Vietnam yang semakin dapat memperbesar wilayahnyadan mencaplok Campa. Suatu kali kerajaan Campa pernah kembali pada masa kejayaannya, meski hanya dalam durasi singkat, yaitu ketika diperintah oleh Che Bong Nga (1360-1390), dialah yang berhasil dalam usaha mengembalikan wilayah yang dirampas Vietnam dan dalam memerintah dengan cukup adil serta berjaya memerangi para perampok.

Pada 1471, Raja Vietnam Le Thanh Tong menyerang Campa secara besar-besaran, dan menghancurkan Vijaya, membunuh lebih 40.000 penduduk, mengusir lebih dari 30.000 lainnya dari bumi Campa, bahkan lebih jauh lagi dia telah menghancurkan sisa-sisa kebudayaan Campa yang dipengaruhi Hindu/Buddha dan kemudian menggantikannya dengan kebudayaan China/Vietnam. Dengan kemenangan Le Thanh Tong 1471 itu, tamatlah riwayat kerajaan Campa belahan utara, khususnya Indrapura, Amarawati, Vijaya.

Selanjutnya yang bertahan adalah sisa-sisa kerajaan Campa belahan selatan, yaitu Kauthara dan Panduranga, yang diperintahi oleh Bo Tri Tri dan pengganti-penggantinya. Kerajaan Campa mulai menerima kebudayaan melayu serta Islam yang masuk melalui pelabuhan Panduranga dan Kauthara, dan juga meningkatkan hubungan dengan negeri-negeri di Melayu dan Nusantara. Bahkan dikabarkan bahwa raja Campa yang bernama Po Klau Halu (1579-1603) sudah memeluk Islam dan pernah mengirim tentaranya untuk membantu Sultan Johor di Semenanjung Malaka untuk berperang menentang Portugis pada 1511.

Bagaimanapun raja Ngunyen dari Vietnam menaklukan Khautara (1659) danPanduranga (1697). Akibatnya, raja Pandurangan terakhir, Po Chei Brei terpaksa mengungsi meninggalkan negereinya bersama ribuan pengikutnya menuju Rong Damrei di Kamboja. Pada 1832 penguasa Vietnam Minh Menh melakukan pembunuhan besar-besaran terhadap sisa-sisa terakhir penduduk Campa Panduranga, dan merampas seluruh sawah ladang mereka serta memasukkan wilayah Pandurangan menjadi bagian Vietnam. Hal ini menandai lenyapnya sisa-sisa kerajaan Campa terakhir dari peta bumi untuk selamanya, walaupun kebudayaan dan etnis Campa tetap berlanjut dipengungsian yakni Kamboja.

Seperti telah diuraikan sebelumnya banyak orang Campa yang meninggalkan tanah airnya karena desakan Nan Tien atau pergerakan orang-orang Vietnam ke selatan. Untuk menyelamatkan diri mereka Hijrah ke Kamboja. Di Kamboja mereka bertemu dengan kelompok Melayu yang datang dari Nusantara. Akulturasi budaya yang terjadi karena persamaan agama dan rumpun bahasa Austronesia tersebut membentuk sebuah komunitas masyarakat baru yang di sebut Melayu-Campa atau Java-Campa.

Mazhab Yang Diikuti

Terdapat dua mazhab besar umat Islam di Vietnam: mazhab Sunni dan mazhab Bani. Adapun mazhab Sunni tersebar diseluruh penjuru negara kecuali dua tempat antara Tuan Han dan Ninh Thuan, dan mayoritas mereka menganut mazhab Syafi’i. Adapun mazhab Bani tersebut di daerah Ninh Thuan dan Binh Thuan, dan mazhab ini tidak banyak dikenal oleh umat Islam di dunia; karena memiliki ciri khusus domistik dan memiliki pengaruh kuat warisan dari India yang banyak bertentangan dengan ajaran Islam yang benar, seperti menjadikan pemimpin untuk shalat mewakili jamaah, tidak ada perhatian dari para pemimpin dengan jamaah mereka sehingga menyebar di tengah mereka ajaran-ajaran syirik, dan tersebar di tengah mereka aktivitas yang tidak sesuai dengan aqidah yang benar oleh karena kebodohan, sedikitnya ulama dan para dai. Dan ketika datang bulan Ramadhan mereka memisahkan diri dari istri-istri mereka sejak awal bulan hingga akhir, karena mereka tinggal di masjid selama bulan Ramadhan, dan banyak lagi permasalahan lainnya yang ada di sana. Boleh jadi phenomena terjadi oleh karena kebodohan mereka terhadap Islam dan ajaran-ajaran yang sebenarnya, dan terputusnya hubungan mereka dengan dunia Islam dalam waktu lama sehingga mereka memiliki keyakinan apa yang dalam Islam dan bahkan hingga mencapai pada tuduhan bahwa mazhab sunni adalah bid’ah. Sebagaimana yang terjadi di sana adanya perselisihan dan perdebatan tentang tema antara mereka dan mazhab Sunni.

Pada tahun 1959 sebagai mereka umat Islam bagian selatan, khususnya umat Islam di kota Shai Ghon, dan terjadi perkenalan dan dialog di tengah mereka tentang Islam sehingga mereka memahami bahwa jamaah mereka jauh dari hakikat Islam, dan mereka mulai belajar dari mereka ajaran yang benar, dan juga memperbaharui keislaman mereka dan memperbaikinya. Kemudian kelompok ini pulang ke negeri mereka dan mengajak masyarakat pada ajaran Islam yang bersih dan benar, maka dakwah itupun berhadapan dengan berbagai bentuk penolakan, pendustaan dan tuduhan dari warga dan menganggapnya sebagai bid’ah dan khurafat. Namun berkat karunia Allah SWT, mampu memenangkan agama dari keyakinan yang menyimpang dan agama yang batil yang diacuhkan kecuali Allah mampu menyempurnakan cahaya-Nya sehingga sebagian mereka menerima dakwah ini dengan penuh kepuasan dan kerelaan, dan akhirnya mereka memperbaharui dan memperbaiki keislaman mereka.

Dan melalui ini terjadi titik tolak penting dalam sejarah berupa bersinar kembali cahaya Islam di tengah mereka setelah sebelumnya mengalami kejahilan di negeri mereka dalam waktu yang lama, dan akhirnya setiap hari terus bertambah orang-orang yang memperbaharui keislaman mereka. Dan bertambah pula 4 pembangunan masjid di daerah tersebut, karena keberadaan mereka dalam masjid-masjid yang ada dapat mengarah pada perbedaan dan perdebatan. Adapun masjid yang dimaksud adalah masjid Phuic Nhon, masjid An Xuan, masjid Van Lam, dan masjid Nho Lam, dan semuanya terdapat di propinsi Ninh Thuan.

Sementara itu gerakan pembaharuan tidak mencakup propinsi Ninh Thuan, sehingga penduduknya tetap berada pada keyakinan tersebut hingga datang pembaharuan yang dibawa oleh sebagian pemuda Islam mereka pada tahun 2006, sebagaimana sisa dari mereka menerima gerakan ini dan bertambah jumlah mereka, karena mereka betul-betul membutuhkan orang yang bisa mengajarkan Islam kepada mereka.

Kelompok-kelompok klasik umat Islam

Umat Islam Vietnam banyak yang loyal pada suku-suku beragam, dan melalui tulisan dapat kita bagi pada 3 kelompok:

Kelompok pertama: Muslim Tcham, yang merupakan kelompok mayoritas.

Kelompok kedua: umat yang berasal dari suku-suku yang beragam, mereka adalah pedagang muslim yang datang dari negeri-negeri yang beragam kemudian menikah dari anak-anak negeri tersebut, seperti Arab, India, Indonesia, Malaysia dan Pakistan, dan jumlah mereka merupakan kelompok terbesar dari jumlah umat Islam secara keseluruhan.

Kelompok ketiga: muslim dari warga Vietnam asli, dan mereka adalah warga Vietnam yang masuk setelah berinteraksi dengan para pedagang muslim dan komunikasi secara baik, seperti kampng Tan Buu pada bagian kota Tan An, baik dengan masuknya warga kepada Islam atau mereka masuk Islam melalui pernikahan.

Kondisi umat Islam

Umat Islam adalah bagian dari penduduk negeri, maka dari itu kondisi mereka sangat berhubungan dengan pertumbuhan negara dan kemajuannya. Dan kondisi negara Vietnam sepanjang tahun terakhir ini mengalami kemajuan yang pesat dan prestasi yang banyak yang belum pernah dialami pada pemerintahan sebelumnya. Pada tahun 2007, Vietnam resmi menjadi anggota organisasi negara perdagangan internasional, setelah mampu berpartisipasi melakukan perbaikan ekonomi dan meluas jaringannya pada beberapa tahun terakhir. Karena itulah Vietnam menjadi salah satu dari negara yang mampu membangun beberapa komponen perbaikan ekonomi dan membuka negara di hadapan investor asing dan perusahaan-perusahaan swasta dengan jumlah milyaran dollar untuk menanamkan investasinya di berbagai lini dan sektor yang beragam.

Dan jika dibandingkan dengan kondisi umat pada kurun sebelumnya umat Islam saat ini mengalami perbaikan, sehingga sebagian umat Islam mampu keluar dari sangkar kemiskinan dan ketiadaan, bahkan berubah kondisi hidup mereka. Namun jumlahnya masih terbatas, karena masih banyak dari umat Islam bahkan dalam jumlah yang begitu besar umat Islam menghadapi berbagai problema kemiskinan dan permasalahan materi khususnya yang tinggal di luar dari Ho Chi Minh City.

http://kota-islam.blogspot.com/2013/...etnam.html?m=1
Suku Cham itu suku Muslim di Vietnam, herannya mereka kok gak terradikalisasi kek Pattani, Moro & Rohingya ya

apa krn Vietnam gak berbatasan ama negara Islam ?
Quote:


Di Pulo HaiNan juga ada suku Cham yg menyebut diri mereka "Utsul" atau "Utsad".

Bahasa yg dituturkan oleh suku Utsul / Utsad disebut "Bahasa Tsad", rumpun bahasa Chamic, yg berkerabat dengan bahasa Melayu daripada dengan Khmer & Viet Nam.

Meski begitu, bahasa Chamic menunjukkan pengaruh bahasa2 Austro-Asiatik di Viet Nam & Kamboja.

Banyak kemiripan sejarah & hikayat antara Champa & Khmer, menunjukkan kontak & pertukaran buday & sejarah pada masa Hindu-Buddha di Asia Tenggara.
KASKUS Ads
eh, enggak jg dink

https://en.wikipedia.org/wiki/Front_...tion_of_Champa

Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam

tp gak tau deh basisnya, apa itu Leftist atw mungkin model2 kek Kosovo Bosnia gitu
image-url-apps
Ninggal jejak dl, bsk gw baca dan edit
Quote:


Champa, Maori, bahkan Papua Barat, di sana Islam semakin berkembang & bertumbuh.

Namun, tidak seperti Kristian, dalam Islam ditekankan "Quality over Quantity" atau "Kualitas di atas Kuantitas" (Lebih baik sedikit jumlahnya tapi baik kualitasnya).

Banyak kejadian Bangsa Cham di Viet Nam Selatan ingin mendirikan organisasi seperti Talliban atau Al Qaeda untuk melancarkansl aksi "Jihad" seperti halnya Bangsa Moro di Filipina Selatan & Bangsa Pattani di Thailand Selatan.

Agama Islam semakin bertumbuh di kalangan Bangsa Austronesia, diharapkan Jepang & Korea menyusul, Islam akan semakin bergelora di Negeri Sakura & Negeri Ginseng.
image-url-apps
Quote:


Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam

Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam
Quote:


Bendera Champa tahun 1965 ini mirip desainnya dengan Bendera Nasional Malaysia.

Semoga Bangsa Champa senantiasa diberkahi & di dalam lindunganNya.

"Kenangan pahit" / "Masa suram" Bangsa Champa tak luput di Kamboja, di mana tahun 1976~1979, kaum Muslim yg dominan dari kalangan Champa menjadi korban krisis kemanusiaan oleh Rezim Khmer Merah, atau Pol Pot.

Tentu hal ini ga begitu disorot dalam sejarah dunia, tapi, pahamkah kita perasaan kaum Cham & kaum Muslim pada masa 'kelam' Khmer Merah tsb?

Cham Hindu atau "Cham Barahman" (Bramana) di Viet Nam Tengah-Selatan menghadapi diskriminasi.

Kaum Champa Hindu / Balaman tak leluasa merayakan Tahun Baru Champa yg jatuh setiap bulan pertama Kalender Hindu atau 14~15 April setiap tahun Masehi / Gregorian.

Festival Tahun Baru Champa juga dikenal baik sebagai "Festival Maha Sonkran" di Kamboja, Thailand, Laos & Burma, di mana mereka merayakannya dengan '"Membasuh Buddha Suci / Emas" dan bermain air.

"Gerakan Champa Merdeka" sebenarnya banyak digelorakan untuk aksi separatisme kepada Viet Nam dan juga Kamboja.

Semoga Champa 'kembali' ke pangkuan Bumi Pertiwi Nusantara di Indonesia / Malaysia / Filipina Selatan.

Semoga Champa 'lepas' dari belenggu penjajahan Viet Nam dan Kamboja / Khmer.

image-url-apps
Quote:


Gak akan bisa!

Pemerintah Vietnam sangat berhati2 dgn pergerakan Islam, gw disini berjenggot dikit aja lgs disuruh cukur kok

Bagi Vietnam, Champa itu tinggal sejarah
Lo mau liat peninggalan Champa ya lo ke Museum Nasional di Danang

Secara etnis ya champa dan khmer itu sama, mirip orang melayu
image-url-apps
Quote:


mungkin ketakutan kalo peristiwa rohingya, pattani, & mindanao terjadi di negeri vietnam. Boleh tanya apa di vietnam , wanita muslim boleh pake jilbab
image-url-apps
Quote:


Gak bisa karena pemerintah Vietnam ketat membatasi pergerakan keagamaan
image-url-apps
Quote:


Pemerintah Vietnam belajar dari perkembangan politik di Asia Tenggara dan dunia dimana banyak terjadi Islamic terrorism dan separatisme mengatasnamakan Islam, jadi kalo disini agan pake busana ala muslim...siap2 aja diperhatikan oleh polisi

Disini boleh berjilbab kok, gak ada larangan utk berbusana muslim, tp ya maaf..emang agak jadi "perhatian" oleh pihak berwenang

Di Selatan lebih sedikit leluasa, tp di Utara tuh strict bgt...saya tau krn saya tinggal di Utara, istri saya Vietnam, temen istri saya yg polisi suka nyuruh saya potong jenggot kalo dia lg main ke apartemen saya emoticon-Hammer
image-url-apps
Quote:


Apakah itu berlaku untuk muslim asing / muslim lokal seperti cham. Oh ya ada yang bilang kalo penyebaran islam di vietnam dilarang katanya mengganggu ketertiban umum bahkan bisa menjadi ancaman serius terhadap keamanan nasional
Quote:


Champa & Khmer itu selain segi linguistik emang banyak kemiripannya.
Legenda, cerita rakyat, dongeng, hikayat, pakaian tradisional, penutup kepala dsb.

"Urang Champa" itu pun sebenarnya banyak juga suku & bahasanya, mirip Melayu di Malaysia & Sumatra.
Banyak dari bahasa Cham itu tidak "mutually intelligible" satu sama lain.

"Champa Barat" mendiami Kamboja & Delta Sungai Mekhong.
"Champa Timur" mendiami Viet Nam tengah & selatan hingga pesisir pantai.

Aktris favorit aku, Laura Basuki yg cantik jelita ayu ini keturunan Viet Nam.

Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam





Awal tahun 2018 lalu, Laura beradu akting dengan aktor ganteng dari Jawa, Aryo Bayu yg punya istri seorang aktris Perancis.


Sejarah Perkembangan Islam di Vietnam



Kita ibaratkan Mbak Laura Basuki ini Urang Viet Nam, sedangkan Mas Aryo sebagai Urang Champa.

Mas Aryo ini lagi "dijajah" Mbak Laura. emoticon-Stick Out Tongue
image-url-apps
Quote:


Mereka negara sosialia komunis, disini beda kok gak kaya doktrin di Indonesia bahwa tidak boleh beragama, disini byk gereja, kuil, dan ada mesjid

Hanya saja pemerintah berkuasa penuh atas negara, tanpa dipengaruhi agama

Tidak anti Islam, dan tidak ada larangan berjilbab, hanya saja pemerintahnya "mengawasi", karena mereka sangat belajar dr yg terjadi di Moro, Marawi, dan Indonesia

Quote:


Jgn salahin vietnamnya ya klo dilarang, monggo menyalahkan yg "terbiasa" melakukan separatisme dan terorisme dengan membawa nama Islam

Vietnam hanya ingin negaranya damai, dan sibuk membangun

Karl Marx pernah berkata die religion..ist das opium des volkes (agama itu opium bagi masyarakat)

Sedikit banyak sejak tinggal disini jd paham sih kenapa ada kata2 spt itu

Sifat hormat thdp org tua itu budaya
Manusia memiliki kemampuan utk melakukan banyak hal (tanpa harus ada doktrin ketuhanan)

PS: gw msh beragama kok emoticon-Embarrassment

Oh iya, jgn melakukan kegiatan keagamaan di muka umum, termasuk berdoa
image-url-apps
Quote:


Malin Kundang istrinya jg putri dr Champa emoticon-Hammer

Istri gw org Vietnam sih, suku khin

Disini banyak ras nya, di KTP jg ada pertanyaan ras apa

Kalo liat suku Hmong yg di dataran tinggi, mirip org toraja dan batak pakaiannya, cara menumbuk padinya jg sama

Orang2 cham itu di tengah, antara Danang, Nha Trang smp perbatasan Laos dan Kamboja

image-url-apps
Quote:


padahal vietnam lagi gencer2-nya promosiin pariwisata halal untuk menarik minat wisatawan muslim. ada yang tahu nggak di antara negara asean, populasi muslim vietnam paling kecil . Apakah mungkin data jumlah muslim vietnam yang sebenarnya sengaja ditutupi supaya nggak menjadi incaran penyebaran ideologi islam radikal
image-url-apps
Quote:


Balik lg gw bilang..Vietnam tidak anti Islam
Hanya saja gak boleh ada syiar Islam, yg intinya untuk mempengaruh orang memeluk Islam

Bukan utk Islam doang, agama apapun yah sama, gak boleh ada penginjilan klo utk Kristen

Quote:


Pls jangan mikir negatif bahwa Islam dizolimi
Di Hanoi mesjid cuma 1, di Danang gak ada mesjid..kalo di Saigon kynya lbh banyak walau tak seberapa

Jd fix jumlahnya emang sedikit
Dan klo kerja disini ya jgn harap ky di Indonesia, bentar2 bs ijin sholat, ada libur lebaran, dll. Negara gak mau tau, perusahaan jg

Ideologi yg sifatnya dpt menganggu keberlansungan pemerintahan langsung akan diberangus

Poros Peking dan Hanoi ini komunis
Pd saat perang Vietnam, US masuk ke Vietnam Selatan (kota Saigon), Vietnam Utara dibantu RRC (Peking) dan Komunis Laos (tetangga Vietnam utara), wilayah pemeluk Islam dr peninggalan Cham itu di tengah (Danang, Nha Trang, Hué, Quan Ninh, dan sekitar)
image-url-apps
Quote:


dari pernyataan agan di atas, bisa kondisi umat beragama di vietnam yang sebenarnya. meski negeri komunis , boleh aja beragama tetapi sifatnya personal alias privat , nggak boleh dibawa ke ruang publik, syiar agama ke orang lain juga dilarang dengan alasan dinilai menganggu ketertiban umum bahkan bisa menjadi ancaman serius terhadap keamanan nasional. ada yang bilang kalo vietnam pilih komunis karena sadar agama hanya bikin masalah terutama agama samawi macam islam & kristen. posisi geografis vietnam sendiri juga nggak menguntungkan karena dikepung berbagai agama besar seperti buddha , kristen, islam
Quote:



setau gw suku pattani, moro, dan rohingya itu berjuang untuk merdeka sih, mirip apa yang dilakukan sama sebagian orang papua, cuma kenapa yg satu disebut radikal sedangkan papua ngga yah?

×