alexa-tracking

Mengapa Nerima Mantan Cewe Orang lebih Bisa Diterima dibanding Janda Orang ??

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b4191f09a09516c328b459c/mengapa-nerima-mantan-cewe-orang-lebih-bisa-diterima-dibanding-janda-orang
Mengapa Nerima Mantan Cewe Orang lebih Bisa Diterima dibanding Janda Orang ??
Quote:
image-url-apps
emng iya, trus knp?
image-url-apps
Bukan masalah itu, tapi kalau mantan pacar orang itu artinya blm pernah nikah. Jadi ga ada pembanding.

Sementara kalau mantan istri orang artinya pernah menikah. Jadi dah ada pembanding. Plus kalau dah punya anak, berarti harus jadi ayahnya, harus mendidik, dan biayain juga.

Sebenernya masing2 ada plus minus masing2. Blm pernah nikah brarti mulai dari nol semua pengalaman berumah tangga, tapi konflik juga bisa jadi banyak. Kalau dah pernah nikah berarti karena dah ngalami sebelumnya, bisa tau hal2 yg baiknya jangan dilakukan, dan yang perlu dilakukan.

Yah tapi akhirnya balik lagi ke orangnya masing2. Karena ga bisa digeneralisasi, tergantung orang per orang.
KASKUS Ads
image-url-apps
jaman sekarang sih gan mantan pacar jg udh genjot-genjotan.. hati-hati kena zonk gan..
Janda ga masalah asal jebolnya emang sama suami sahnya, itu artinya dia orangnya amanah.. bisa menjaga kehormatan dan kebanggaan suami..
image-url-apps
Mending pilih janda orang. Dia mungkin memang bekas disentuh, tapi kan disentuh atas izin tuhan. Halal. Kalo mantan orang, sangat mungkin dia juga sudah pernah disentuh, tapi disentuh atas nama hantu. Haram. Tuhan vs hantu, meski dasarnya mereka sama-sama ga kelihatan, bahkan memiliki komposisi huruf yang sama, tapi implikasinya sangat beda. Yang satu mantan isteri orang yang satu mantan pacar orang. Yang satu datang ke kehidupan gw membawa pahala tapi yang satu datang ke kehidupan gw membawa dosa.
image-url-apps
Quote:



Bukan masalah disentuhnya tong. Perbandingan ente ga pas nih. Ga apple to apple. Klo janda org ya memang krn uda nikah tong. Beda case nya.

Klo mau perbandingan ya mantan pacar org yg belum disentuh vs yg udah disentuh. Itu baru apple to apple.

Hati2 tong, banyak pembenaran dan kebohongan buat yg udah digenjrot mantan2 nya, bisa sok tobat agamis pas mau nikah, atau berbohong nutupin aib bawa2 nama Allah segala, yah segala cara dilakukan, agar ada yg mau nikahin, krn uda minus bekas pake org, kudu bener2 diliat bibit, bebet, bobot nya. emoticon-shakehand

Quote:


Agan, perasaan kmu klo bahas ginian emosi sekali emoticon-Bingung

Apa agan pengalaman kena bohong?

Ane ngeri juga sih klo ampe jd korban ssi cowok, ngerayu2 mau nikahin biar dpt badan kita ajaemoticon-Takut
Suram ya gan, emoticon-Berduka (S)
image-url-apps
Quote:


Iya donk, kalo ini pemilihan
Ane juga akan vote, wanita yang pernah nikah ,yang sholehah tentunya
emoticon-Kiss
image-url-apps
Quote:



Ga emosi, cuman meluruskan aja shay.

Kan kasian, misalnya km termakan pembenaran, merasa seolah2 itu wajar, gpp sama pacar sendiri, udah sama2 dewasa, asal ga minum2, ga kriminal, dsb lalu akhirnya km mau begituan km toleransi, nah itu yg bahaya.

Lalu klo udah begituan pembenarannya gpp toh cuma masa lalu, smua org pernah berbuat salah, ntr bohong aja klo mau nikah yg pnting kan uda tobat, blabla, ujung2 terulang lagi, krn mindsetnya udah salah.

Ya gw ga mau aja cewe2 yg lain jd korban atau terjerumus jg, makanya prinsipnya hrs kuat, itu yg sllu gw tekankan. Pengalaman gw bukan krn dibohongi, tapi lebih ke ketemu cewe2 yg uda salah begitu, tapi masih pakai pembenaran, jadi selamanya doi ga akan berubah, merasa biasa aja wajar, ga merasa salah. Gw merasa simpati aja sgt disayangkan.

Toh gw jg ga dapet apa2 kan, klo sisi cowo, hrs nya malah gw diuntungkan klo cewe2 jd gampangan begitu, tinggal gw pake lalu tinggal aja, si cewe bisa apa, toh bukan tindak kriminal. Tapi gw memilih sebaliknya, untuk dan demi kebaikan si cewe. emoticon-Smilie



image-url-apps
setelah baca komen, ane baru sadar

pinter banget TSnya menggiring topik walau cmn 1x post permasalahan emoticon-Big Grin

biar ga didelete kyk propaganda yg sudah2 emoticon-Leh Uga
image-url-apps
Quote:


Quote:


Abaikan si janda sebelum nikah pernah pacaran/gonta ganti pacar ya?
Pokoknya kalo janda itu pasti baik, gak perlu ditelusuri masa lalunya kek gimana? emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


Dr paragraf yg ane tulis jg udh jelas gan, asal jebolnya sama suami sahnya.. itu kan artinya otomatis dia sebelum nikah jaga dirinya dr orang lain gan..
image-url-apps
Quote:


Oh my bad, soalnya di awal kalimat ente dah lgsg suudzon aja ama para mantan pacar.

Berarti kalopun janda harus dikulik dulu ya.
Trus cara tau dia jebol ma suaminya gimana?tanya ke mantan suaminya? emoticon-Thinking
image-url-apps
Quote:


Bukannya suudzon gan, emang kenyataannya banyak yg spt itu, makanya saya nyuruh hati-hati.. krn bisa jadi ts bikin thread ini krn masalah real dia.. drpd nnt udah nikah tp hasilnya ga sesuai harapan.. mending hati-hati di awal kan.. kalo agan udh ngerasain sendiri baru ngerti rasanya gimana..
Kalo ane ya tak tanyain itu janda knp cerai, tp kalo udh deket mah pst tanpa ditanya jg bakal crt sih, curhat ttg suaminya yg dulu.. tp ane sadar cara tsb pst ada orang orang yg ga setuju.. ya ane sih maklum aja..
image-url-apps
Quote:


Sebenernya emg hak ente itu sih.
Cuma kedengarannya gak adil aja kalo salah satu pihak dianggep lebih buruk dari yg lain cuma karena asumsi pribadi yg blum tentu bener.

Kalo soal cerai, sekalipun dia jawab cerai karena masalah ekonomi gak menjamin masa lalunya kagak blangsak kan, bisa aja suaminya tipe yg bisa menerima masa lalu dia.
Jadi kalo ente wanti2 ts biar hati2 ma mantan pacar,
ya harusnya bilang hati2 jg ama janda dong emoticon-Stick Out Tongue
Sekalian aja cari yg masih perewi, kali aja masih ada prewi yg mau gitu emoticon-Embarrassment
minta visum ke dokter
image-url-apps
Quote:


Sebenernya imo propaganda menjaga virginitas dan no freesex itu bagus. Masalahnya sih kenapa itu thread bisa di delete? Karena ts waktu itu propagandanya sambil menghina yang ga virgin & pake kata2 yg ga pantes. Apalagi nyerang yg ga sependapat pake tuduhan2. Ya udah insult, flaming, ya sudah selesai. Kalau cuma propaganda santun sih bagus2 aja.

Mau tujuan baik tp cara ga baik, hasilnya jadi ga baik. Tujuan baik dengan cara baik aja ga jaminan hasilnya diterima baik, apalagi yang caranya ga baik.
image-url-apps
ini ada masalah apa yak? emoticon-Betty
image-url-apps
Quote:

Sebenernya perbandingan yg diajukan TS ga bisa diterima secara matematika. Kalo mau bikin perbandingan yg logis, antara yg diperbandingkan harus memiliki minimal 1 sisi persamaan dan minimal 1 sisi perbedaan.
Tapi di awal si TS langsung memotong dengan berkata bahwa si mantan pacar orang sangat mungkin "masih belum disentuh". Berarti TS bermaksud memperbandingkan antara "mantan pacar orang yg belom disentuh" VS "mantan isteri orang". Ini ga bisa diperbandingkan karena ga memenuhi syarat tadi. Kalo begini maka persamaannya apa ? Itu isinya perbedaan semua.
Kalo mau seharusnya di awal TS justru berkata sebaliknya, yaitu "mantan pacar orang yg udah disentuh".
Jadi yang diperbandingkan adalah "mantan pacar orang yg udah disentuh" versus "mantan isteri orang yg udah disentuh".
Persamaannya adalah sama-sama udah disentuh atau katakanlah udah sama-sama ga perawan.
Perbedaannya yang satu disentuh karena lewat pernikahan, yang satu disentuh karena lewat pacaran.
Ini yang paling logis dr sisi matematika.

Kalo perbandingan yg agan ajukan beda lagi, antara "mantan pacar orang yg udah disentuh" versus "mantan pacar orang yg belum disentuh". Kalo begini ngapain diperbandingkan ? Jelas orang akan milih mantan pacar orang yg belom disentuh. Tapi yg jadi sangat perdebatan adalah tidak ada yg bisa menjamin bahwa apakah si cewek ini udah disentuh apa belum. Nanya ke si cewe ? Kena politic interest dong. Pasti dia jawab yg menguntungkan dia, belom disentuh.

Quote:


Quote:


1. Ente terbalik. Si TS justru husnuzon bahwa si mantan pacar belom pernah disentuh
2. Ga perlu dikulik. Infromasi yg tersedia hanya seperti di awal. Kalo agan belajar ekonomi, saat menganalisis sebuah variabel, maka variabel lain di luar ini diasumsikan ceteris paribus. Maksudnya, ketika 1 variabel sedang dianalisis bergerak, faktor-faktor lain atau variabel-variabel lain diasumsikan konstan meskipum faktanya sangat mungkin bergerak. Tapi jika tidak begini, mustahil bisa dianalisis. Ini juga yg dilakukan Sri Mulyani ketika analisis fenomena ekonomi apa pun.
Jadi ga perlu ngulik apakah si janda dulunya pernah pacaran apa engga. Kalo gitu, ane bisa aja perumit lagi masalah ini dgn berkata "ga sekalian dikulik si mantan pacar uda pernah nikah sebelumnya apa engga". Ribet kan
image-url-apps
Quote:


lu nyuruh TS macarin anak TK? emoticon-Betty (S)
njirr ada kalimat gaibnya
image-url-apps
Quote:


Halo, soal suudzon gw gak ngobrol ama TS tp sama yg gw kuot agan sayshooray.

Gw cuma ngomongin ketidakadilan aja kok, kenapa mantan pacar mesti diulik masa lalunya sedangkan janda kagak.

Quote:


Lebih tepatnya cari yg bener2 masih perawan via bukti visum dokter emoticon-Thinking
Kalo perlu dokternya jg cari yg bener2 bisa dipercaya, ga ada kkn ma pasien, ga bisa oprasi selaput dara, dll emoticon-Hammer
×