alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Tak Mau Bernasib Seperti Srilanka, Myanmar Waspadai Jebakan Utang China
4 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b3ee3c660e24b446a8b4567/tak-mau-bernasib-seperti-srilanka-myanmar-waspadai-jebakan-utang-china

Tak Mau Bernasib Seperti Srilanka, Myanmar Waspadai Jebakan Utang China

Tak Mau Bernasib Seperti Srilanka, Myanmar Waspadai Jebakan Utang China
5 July 2018

Menteri Perencanaan dan Keuangan Myanmar Soe Win mengatakan negaranya akan berusaha mengurangi skala proyek zona ekonomi khusus yang dipimpin Republik Rakyat China di negara bagian barat Rakhine.

Melansir dari Nikkei Asian Review, Kamis (5/7/2018), Menteri Soe Win menekankan pentingnya bagi Myanmar untuk mewaspadai jebakan utang China. Hal ini mengaca dari pengalaman negara Sri Lanka.

Tahun lalu, Sri Lanka terpaksa menyerahkan hak pengelolaan pelabuhan kepada perusahaan-perusahaan China karena mereka tidak sanggup membayar utang ke China, yang telah membiayai pembangunan pelabuhan. “Sebuah pelajaran dari negara tetangga kami, bahwa investasi yang berlebihan kadang-kadang tidak baik,” ujarnya kepada Nikkei.

China sendiri berencana membangun zona khusus di Kyaukpyu yang menghadap ke Samudera Hindia dengan biaya USD10 miliar atau setara Rp143,50 triliun (estimasi kurs Rp14.350 per USD). Proyek ini akan menjadikan kota tersebut sebagai titik penting dalam proyek One Belt One Road yang diinisiasi China.

Tahun 2015, sebuah konsorsium yang dipimpin oleh perusahaan investasi asal China, Citic Group memenangkan hak untuk mengembangkan zona tersebut. Mereka lantas membangun jaringan pipa minyak dan gas yang kemudian dialirkan ke provinsi Yunnan di China.

Cetak biru pembangunan lainnya adalah menjadikan pelabuhan terbesar di Myanmar untuk menampung kapal kargo besar, dengan area industri sekitar 1.000 hektare di dekatnya. Karena Kyaukpyu jauh dari kota terbesar di Myanmar, Yangon, maka pengiriman logistik ke Myanmar diragukan bisa dilakukan dengan baik.

“Hal utama yang harus dilakukan Myanmar adalah meningkatkan pendapatan negara. Sehingga pada akhirnya, kita mungkin bisa membayar semua utang terkait proyek-proyek tersebut,” ujar Soe Win.

Untuk waktu dekat, Soe Win mengatakan Myanmar ingin meninjau kembali beberapa proyek China di negaranya. “Kami harus memotong semua biaya yang tidak perlu. Semakin besar proyek maka semakin besar tanggung jawab untuk membayar kembali,” cetusnya.

Saat ini, Myanmar, kata Soe Win, ingin melakukan negosiasi ulang terkait proyek-proyek China di negaranya. “Saya pikir China akan menerima alasan kami karena mereka juga mempertimbangkan kepentingan kedua belah pihak”.

Utang luar negeri Myanmar pada akhir 2017 mencapai USD9,6 miliar atau setara Rp137,75 triliun. Dari jumlah tersebut, 40% utang berasal dari China. Soe Win mengakui bahwa 40% utang luar negara dari satu negara bukan sesuatu yang harus dianjurkan.

Myanmar pun semakin khawatir tentang membengkaknya utang dari China. Pada Desember tahun lalu, Konselor Negara (setingkat perdana menteri) Aung San Suu Kyi dan Presiden RRC Xi Jinping sepakat menciptakan koridor ekonomi China-Myanmar yang akan mencakup infrastruktur dan jaringan kereta api. Namun proyek itu akan menempatkan Myanmar lebih jauh dalam utang China.***

http://beritaplatmerah.com/tak-mau-s...n-utang-china/

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Syukur Myanmar belajar
Quote:


Lebih cerdas menterinya Myanmar daripada Mukidi emoticon-Big Grin

Diubah oleh awanbiru308
Sama kek yg d sono kan yg mata uang nya d ganti tp menurut gw win win solution (utang ga bayar tp pembangunan ada).. Lagian pny utang ga d bayar ya wajar lah begitu..

Jd pas bikin perjanjian sekalipun jgn asal ttd tp d baca dulu..

Ini yg d atas demen bgt emoticon-Cape d...
Semua negara jg saling ngutang 1 sama lain
Jangan ngutang aja kok susah amat sih
Asing, aseng, asong emoticon-Ultah
Asong oseng asengemoticon-Blue Guy Bata (L)
Srilanka yang pelabuhannya digadai ke cinak itu yaak.., bwt nutupin utang cmiiw emoticon-cystg
tinggal ganti perjanjian lama dgn perjanjian baru, kalo takut juga jgn berani berutang emoticon-Big Grin
Quote:


yg ente katain mukidi udah jadi presiden tong, menuju periode yg kedua kali nya, ente udah jadi apa, tong?emoticon-Ngakak emoticon-DP
Orang China tidak curamg dengan orang Saudi.
haiyaaa ciilaaka luuwa weelas waaa

Diantara org goblok ade juga yg cerdas gak mo ngutang ame Lintah Darat waaa!!!

"The Vietnamese have had too much experience with the Chinese. The Vietnamese can't trust the Chinese. We've had too much practice," he adds.

On another aspect, China has always dominated the economy of Vietnam through various unethical ways.The imported goods from China into Vietnam are mostly of horrible quality. Meanwhile, by purchasing harmful insects/animals from Vietnam, Chinese merchants encouraged the raising of them in the country thus in the process destroyed our agriculture.

We don't have to use China as a diversion of public attention. Rather the Chinese is one of the root cause for many problems we're facing. Please note that I am not defending the regime in Vietnam, rather I want to defend the country against oppression.


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di