alexa-tracking

Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b3ea908162ec22d468b4567/mau-makan-dan-tidur-gratis-di-maldives-baca-infonya-disini
icon-hot-thread
Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.
Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.


Balik lagi ke Maldivessss! Tapi kali ini saya ingin berbagi info penting bagi yang suka gratisan, khususnya gratisan wisata.


Saya sudah pernah menulis tentang cara makan dan tinggal gratis selama wisata di Jepang. Salah satunya adalah dengan mengikuti program WWOOF Japan, maupun mengikuti program sejenis lainnya. Sebetulnya, dan sejujur-jujurnya, kedua program tersebut nggak murni gratisan. Untuk dapat mengikuti program-program tersebut, member harus membayar sejumlah biaya pendaftaran yang sebetulnya nggak ada apa-apanya dibanding dengan pengalaman yang akan didapat. Info lebih lengkap sudah saya tulis dalam tulisan terpisah, tinggal klik link-nya saja.



Trus apa hubungannya dengan Maldives? Nah, di Maldives juga ada beberapa program serupa dengan program makan dan tinggal gratis di Jepang. Tapi sama seperti program WWOOF Japan dan sejenisnya, makan dan tinggal gratis di Maldives pun ada nggak 100% gratis. Lho, jadi yang katanya gratis itu ternyata nggak gratis? Penipuan dong? Tenang. Sabar, boss. Kayaknya, di dunia ini yang benar-benar gratis tanpa syarat dan ketentuan itu cuma udara ya. Jadi jangan berharap ada fasilitas makan dan tinggal gratis yang tanpa syarat dan ketentuan berlaku yah. Untuk lebih jelasnya, stay tuneterus aja dengan penjelasan saya.



Sebetulnya, masalah ini sudah pernah saya singgung sekilas. Intinya, di Maldives ada program penerimaan relawan. Hanya saja di tulisan sebelumnya saya hanya menyinggung sekilas lalu dan hanya menyertakan contoh dari satu sumber saja. Jadi pada kesempatan kali ini saya akan membahas lebih detail mengenai program relawan ke Maldives yang disarikan dari berbagai penyelenggara program untuk gambaran yang lebih akurat.



Apa itu program relawan ke Maldives?



Program relawan ke Maldives merupakan sebuah program yang menawarkan kesempatan bagi siapa saja yang tertarik untuk melakukan berbagai kegiatan amal di Maldives. Program ini tak hanya diselenggarakan oleh Volunteer Maldives yang saya tulis sebelumnya. Ada banyak penyelenggara program relawan ke Maldives, dan biasanya penyelenggaranya adalah lembaga non-profit.



Kenapa harus mempertimbangkan jadi relawan ke Maldives?



Alasan yang paling klasik (dan sebetulnya wajib jadi alasan utama) tentu saja karena faktor kepedulian. Di Maldives banyak program menarik yang berkaitan dengan konservasi alam dan komunitas yang membutuhkan bantuan dari siapa saja yang punya kepedulian sosial. Namun tentu saja ada nilai plus lainnya jika memilih jadi relawan ke Maldives. Mari saya coba jabarkan satu persatu.


Pertama, dengan menjadi relawan, kesempatan untuk menikmati Maldives sampai kenyang akan jauh lebih terbuka dibanding berwisata 1-2 malam saja. Biasanya, program untuk relawan berlangsung selama minimal 2 minggu hingga 12 minggu, tergantung paket mana yang akan dipilih. Mantap kan?


Kedua, sudah tahu kan jika biaya akomodasi di Maldives terbilang mahal? Nah, jika menjadi relawan, masalah akomodasi akan ditanggung oleh penyelenggara program. Lengkap dengan makan dan minumnya lho, 3x sehari. Tentu saja jangan ngarep bisa menginap sepuasnya di resort lepas pantai ya. Biasanya, ada 2 opsi akomodasi dari penyelenggara, yaitu antara menginap di asrama (model sharing bedroom dan bathroom dengan pemisahan gender), maupun menginap di rumah penduduk lokal. Mirip dengan program WWOOF Japan, bukan?



Ketiga, dengan menjadi relawan, kesempatan untuk mengenali budaya lokal akan sangat terbuka. Apalagi jika Anda termasuk beruntung mendapat akomodasi di rumah penduduk lokal.



Trus kerjaan relawan tuh apa saja? Jam kerjanya bagaimana?



Dalam program WWOOF Japan, wisatawan harus melakukan pekerjaan tertentu selama 4-6 jam/hari selama 5-6 hari/minggu sebagai ganti akomodasi yang diberikan oleh host. Program relawan di Maldives juga tak jauh beda. Bedanya, jika pada program WWOOF Japan wisatawan bekerja untuk pihak swasta, dalam program relawan Maldives hasil kerja relawan dinikmati oleh banyak pihak (khususnya penduduk lokal).



Banyak opsi pekerjaan yang bisa dilakukan. Biasanya pilihan opsi tersebut dilakukan saat proses melakukan pendaftaran. Saya coba membuat list beberapa pekerjaan (yang biasanya disebut dengan program) yang bisa dilakukan oleh relawan asing di Maldives:



- Mengajar, baik itu sebagai guru pra-sekolah, sebagai asisten pengajar, maupun sebagai pengajar di sekolah. Biasanya yang dibutuhkan adalah pengajar untuk bahasa Inggris, seni, maupun musik. Nggak bisa bahasa Inggris dan nggak punya jiwa seni? Masih banyak alternatif pekerjaan, eh program lainnya.



- Pengembangan komunitas, dengan jenis pekerjaannya antara lain bercocok tanam, membantu menyelenggarakan berbagai acara, menjadi konselor bagi anak-anak muda, bekerja di bidang pembangunan, maupun menjadi penulis yang mempromosikan kegiatan dalam komunitas tertentu.



- Olah raga. Biasanya sih sebagai pelatih untuk sebuah tim olah raga, maupun menjadi pengajar untuk olah raga tertentu seperti voli, renang, maupun fitness.



- Relawan program konservasi, dengan jenis pekerjaannya mulai dari konservasi alam, konservasi laut, menanam coral, hingga konservasi penyu.



- Relawan medis.


Itu sebagian pekerjaan yang bisa saya kumpulkan. Untuk durasi kerjanya rata-rata 5 hari/minggu, sehingga relawan punya tetap punya waktu senggang untuk bersenang-senang. Sedangkan untuk jam kerja/harinya bervariasi, tergantung program mana yang dipilih.



Seputar biaya



Nah, ini bagian nggak gratisnya. Sebagai relawan, Anda memang tidak dibayar. Namun Anda harus membayar sejumlah biaya pendaftaran untuk bisa mengikuti program ini. Memang sih kesannya seperti Anda harus membeli untuk keluar tenaga (jadi relawan), namun sejatinya uang pendaftaran tersebut akan disalurkan sebagai donasi untuk komunitas setempat, maupun sebagai sumber dana untuk operasional penyelenggara program (yang adalah lembaga non-profit). Relawan pun akan mendapat sejumlah fasilitas dan kemudahan lainnya, seperti mendapat akomodasi, makan dan minum, hingga bebas biaya bepergian antar pulau dengan perahu lokal (jika ingin naik seaplane, bayar sendiri yah). Oya, biaya yang dikeluarkan itu belum termasuk ongkos dari dan menuju Maldives, maupun biaya visa dan asuransi.



Besaran biayanya bisa sangat bervariasi antara satu penyelenggara dengan lainnya, dan sangat tergantung juga pada jenis pekerjaan yang dipilih plus durasinya. Sebagai contoh, program Volunteer Maldives mematok biaya $1600* untuk aktifitas mengajar, dan $1800* untuk relawan medis dan konservasi, dengan durasi waktu 4 minggu. Biaya tersebut akan bertambah $500* jika durasi waktunya bertambah setiap 2 minggu (6 minggu, 8 minggu, maksimal 12 minggu). 



Atoll Volunteers memiliki biaya dan sistem yang berbeda lagi. Relawan bisa memilih durasi waktu mulai dari 2 minggu, 3 minggu, 4 minggu, 6 minggu, dan maksimal 12 minggu. Untuk biayanya tergantung pada aktifitas yang dipilih. Misalnya saja, jika ingin menjadi pengajar seni, biayanya mulai dari $770* untuk paket 2 minggu, $1050* untuk 3 minggu, $1400* untuk 4 minggu, dan seterusnya. Sedangkan jika ingin melakukan konservasi laut, biayanya mulai dari $980* untuk 2 minggu, $1350* untuk 3 minggu, $1800* untuk 4 minggu, dan seterusnya. Lain lagi jika ingin menjadi pelatih fitness maupun tenaga medis. Sebagai pelengkap, saya akan melampirkan contoh tarif dari penyelenggara Antipodeans Abroad dan Maldives Whale Shark Research Programme (MWSRP). Silahkan klik link di masing-masing nama untuk info lebih lanjut.


Penutup



Kaget lihat biayanya? Jangan dulu shock yah. Sebetulnya biaya-biaya tersebut relatif ekonomis lho jika dibandingkan dengan masa tinggal di Maldives yang minimumnya 2 minggu. Bahkan jauh lebih ekonomis jika dibandingkan dengan menginap selama 1-2 malam di resort ekslusif, maupun wisata 4-5 hari ala backpacking. Lagipula, nggak ada salahnya kan melakukan wisata sambil beramal (atau beramal sambil wisata)? Semoga infonya bermanfaat!




ane pertamax dlu yah breeee emoticon-Jempol
image-url-apps
Saya pengen
KASKUS Ads
image-url-apps
jai relawan
image-url-apps
ahh... kirain gratis lah emoticon-Blue Guy Bata (L)
image-url-apps
Quote:


Wah menarik untuk ikut emoticon-2 Jempol
image-url-apps
Masalahnya adalah, bahasa inggris ane tu edisi terbatas emoticon-Embarrassment
jadi pengen
image-url-apps
dari kemaren maldifer trus ya
Ane mau pecahin celengan dulu...emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
maldive terus ya keliatannya
image-url-apps
mejeng dahulu
image-url-apps
sekalian foto2, instagramable bgt tuh emoticon-Big Grin








emoticon-Leh Uga
image-url-apps
emoticon-Jempol

Nice info
image-url-apps
Wah boleh nihemoticon-Shakehand2
image-url-apps
Ane mau banget...

emoticon-Goyang emoticon-Goyang emoticon-Goyang
Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini. Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini. Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini. Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.
Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini. Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.
Mau Makan Dan Tidur 'gratis' Di Maldives? Baca Infonya Disini.
emoticon-Goyang emoticon-Goyang emoticon-Goyang
image-url-apps
Gratis tidak selamanya gratis...
1500$ daftar volunteer ??? mending jadi turis aja dah, tiket promo banyak noh
image-url-apps
Mangstab.. Gretongan emoticon-Betty
image-url-apps
bujug harga daptarnye
×