alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
"Sharing" anak broken home masuk please!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b3e4265a09a3996038b4567/quotsharingquot-anak-broken-home-masuk-please

"Sharing" anak broken home masuk please!

Hai agan-agan dan Aganwati
Gue anak broken home yg takut sama komitmen percintaan seperti nikah pacaran dll. Sebelum komen, gue harap kalian baca cerita gue sampe beres

Cerita awal:

Gue tumbuh di keluarga yg gk akur. Sejak umur gue masih kecil orang tua ane sering berantem, dan gak jarang ketika mereka berantem mereka sering mengeluarkan kata-kata kasar dan banting barang. Sering banget kalo mama gue lagi emosi gua juga jadi pelampiasan dia dan ngomong kayak "dasar lu anak goblok sama aja kayak bapa lu" Dan masih banyak lagi. Selain omongan juga gak jarang dia main fisik kaya lemparin gua pake barang2, sampe pernah waktu umur gue 4 tahun idung gue ampe berdarah, dan waktu gue kelas 2 sd kepala gue pernah bocor karna dilempar pake Piring sama mama gue sendiri. Bukan cuma mama gue aja yang suka main fisik tapi bapak gue juga pernah main fisik sama gue walaupun jarang, dan hal yang gk pernah gue lupain adalah muka gue diludahin sama bapa gue sendiri. Kekerasan yang dilakukan sama org tua gue terjadi dari gue kecil sampai gue masuk smp.

Waktu gue smp, org tua gue emang udah gk pernah main fisik lagi sama gue, tapi mereka masih sering berantem dan masih suka bentak gue juga.

Selepas smp gue masuk lanjut ke stm, yang mayoritas muridnya cowok. Disinilah gue udah mulai berani berontak sma ortu gue, gue udah mulai berani ngebangkang ke mereka. Dan di sini juga lah gue mulai nakal dan kenal sama mabok, nyimeng, bolos dll.

Dan pada saat gue di stm mereka cerai !!!! Dikarenakan mama gue selingkuh, sama mantannya dia waktu sma dan dia kimpoi lagi sama Selingkuhannya itu.

Gue cukup empati sama bapak gue, walaupun dia juga suka main fisik sama gue waktu gue masih kecil, tapi dia adalah satu satunya tempat perlindungan gue kalo mama gue ngamuk.

Dan sampe sekarang gue udah mau masuk kuliah. Kalo gue denger berita perselingkuhan, gue suka merasa sangat empati. Bahkan kadang gue sampe nangis walaupun gue cowok.

Pertanyaan gue :

Gue cowok, umur gue 19 tahun dan gue gak pernah pacaran sama sekali. Entah bener atau engga, tumbuh di keluarga broken home menyebabkan gue menjadi pendiem, gk mudah percaya sama orang, juga kadang gue minder sama kemampuan gue, gue juga kadang keras kepala. Gue juga takut kalo gue pacaran suatu saat pasangan gue bakal selingkuh atau nyakitin gue.

Apa cuma gue aja anak broken home yang takut atau trauma sama hubungan percintaan ????

Please yang anak broken home jawab dong, sharing pengalaman kalian.

Oh ya kalo ada kakak-kakak yg kuliah atau udh lulus di jurusan psikologi, tolongin gue. Gue pingin tau cara nyembuhin trauma Ini, khusunya dari sudut pandang psikologi nya gimana










Halaman 1 dari 2
Quote:


Kalo gitu ane mejeng aja deh
sekalian di quote
mkn gw masuk kategori broken home secara sejak smp jarang tidur di rumah. bahkan masuk PT paling top negara ini gw berangkat sendiri emoticon-Ngakak

tp ada titik dmn gw dipaksa untuk berhenti melangkah. knp semua yg mestinya sulit spt mudah utk gw. knp segala macem racun yg bareng2 gw tenggak membuat temen2 gw do dr kampus tp gak ngefek utk gw, dll...

itu semua yg musti gw renungkan dan gw cari jawabannya...
Quote:


Siapa aja boleh komen kok gan

Satu kenalan ane dl sempet curhat masalah yang sama, menjelang deket mau nikah. Dia khawatir kalau ga hisa jadi suami dan ayah yang baik. Tapi udah nikah kok dr sekian th lalu dan kayaknya baik2 aja tuh rumah tangganya emoticon-Big Grin

Ketakutan, trauma, mungkin bisa dimengerti karena ente ngalami itu dari ortu sendiri, tapi bukan berarti ente juga bakal ngelakuin itu juga. Semuanya tergantung pengendalian diri dan keputusan ente juga. Jadi mumpung masih muda, coba pilih pelariannya yang positif. Kalau yg negatif2 distop deh. Soalnya sayang ntar ngerusak diri.

Mendekat pada Tuhan, dan coba cari komunitas yang positif yang bisa mendukung ente buat ngadepin ketakutan dan trauma ente itu.
Bukan anak broken home
Bukan kakak
Bukan yang sedang kuliah di jurusan psikologi
Dan bukan juga lulusa psikologi

Jadi apa yang bisa dibantu uy ? emoticon-DP
Quote:




Ente kudu hijrah. Lebih baik kos sendiri, hidup sendiri mandiri, cari lingkungan yg baik, temen2 yg baik, sembuhkan mental ente secara perlahan.

Dengan kondisi begitu, d rumah, ente ga akan bs berkembang, semua hal itu akan menghambat kemampuan dan potensi ente.

Gw setidaknya merasakan hal yg sama, yah walau org tua ga sampai cerai, gw rasa bertengkar tiap hari bertahun2 tapi gak cerai dgn alasan anak adalah hal yg klise, justru keadaan begitu yg makin membunuh karakter si anak.

Ente ga pacaran bukan berarti takut mengulangi hal yg sama, tapi krn buat menemukan jati diri ente sendiri aja blm bisa, susah menentukan arah dsb, gmn mau mikirin pacar yg notabene org lain, diri sendiri aja masih ga keurus.

Dampak trauma nya bukan ke pacar, tapi lebih ke nantinya waktu akan menikah, ente akan selektif memilih pasangan, atau bahkan cenderung takut menikah.

Ketika itu, solusinya adalah cari pasangan yg bener2 tepat dan sesuai, tidak perlu terburu2, santai aja.

Ingat ya, hijrah.







Diubah oleh telat.rusak
Ane dari keluarga broken home, beda sih ceritanya emang, tapi ortu juga cerai kok.

Ga semua anak broken home bakal jadi produk gagal. Ane skg kuliah di jurusan yg notabenenya jurusan idaman, dan yang jadi motivasi ane spt ini yaitu mau buktiin kalo gasemua anak broken home masa depannya bakal suram dan pengen buat ortu bangga juga walaupun mereka sudah hidup masing2, karena cuma ane anak mereka satu2nya. Fyi mami jg uda nikah lagi dan ayah tiri ane juga ikut bangga sama ane, ane seneng akan hal itu.

Ane ga mempermasalahkan pernikahan mama, malah kalo bisa papa ane juga harusnya nikah lagi juga biar doi ada yg urusin, wkwk.

Dan ane ga trauma pacaran, mungkin itu cuma mindset agan aja karena terlalu rendah diri jadinya susah buka hati. Sekarang ane pacaran, ane sayang bgt sama doi, doi juga gitu sih kayaknya. Yang terpenting buat ane adalah berusaha menjadi pribadi yang baik dan memberikan yang terbaik untuk orang lain, salah satunya untuk pacar ane. Gimana dia nanti bakal selingkuh atau apa, itu urusan dia, toh setiap perbuatan buruk bakal ada balasannya masing2.

Kalau dikata ada trauma atau engga, jelas bakal ada, yang terpenting gimana caranya kita mencover itu. Ga mudah emang, tapi bukan berarti gabisa.
Bersyukur yang orang tuanya harmonis, yang ngajarin banyak hal kebaikan

Lagu enih keknya cocok buat kamu deh



Diubah oleh clover911
ane anak broken home gan, malah lebih parah dari ente, pokok nya panjang critanya kalo ane critain, cuman bedanya broken home menjadikan ente pribadi yg tidak percaya diri kalo ane broken home menjadikan ane menjadi orang pemberontak gan, pokoknya di dunia ini kagak ada yg ane takutin dan semua hal bego udah ane lakukan, dan mulut emak ane lebih parah dari emak ente karna emak ane lebih percaya omongan suami barunye, tapi ane sekarang udah tobat. Oh ya kalo masalah ente takut dan tidak percaya akan pernikahan itu wajar gan, tapi ente terus berdoa ama Tuhan supaya ente diberi pasangan yg merubah ente, dan percaya ama ane, ente pasti dapet seseorang yg membuat pemikiran ente berubah, jangan minder gan, dan jangan merusak diri ente dengan hal bego karna masalah ortu ente, anggap aja ente ama ortu ente udah jalan sendiri2, ente laki gak boleh cengengemoticon-Shakehand2
Quote:
Diubah oleh matthysse76
Belum tentu anak broken home akan mengulang kembali kisahnya ke anak mereka.

Kebetulan nenek kakek bercerai saat ibu masih kecil tapi ibu sy memegang teguh prinsip anak anak nya gak boleh terlantar seperti ibu saat kecil dulu, Dan ibu & ayah gak pernah bercerai sampai sekarang dia punya cucu. ( My sweet neice & nephew )

Analogi nya gini deh, sy jabarin dengan bahasa mudah.

Saat kmu di bully kmu akan menjadi pribadi yang akan melakukan pembullyan lagi atau menjadi pribadi yang menolak bullying ?
Diubah oleh salafinashofia8
Orang tua psikopat
Sama kek gue, gue juga anak broken home tapi gak trauma soal urusan percintaan, karena aku sendiri gak ada minat buat percintaan macam cari pacar dan nikah, aku lebih milih hidup membujang, semangat aja gan semoga lekas sembuh traumamya emoticon-Cool
Quote:

Cara membuat sikap jadi berani dan gak takut mati gimana ya gan?
eike anak broken home juga. yang tadinya hidup enak dan terpandang tiba-tiba langsung jatuh dan turun drastis. pernah nakal dan ngelakuin hal yg buruk juga. kesepian dan pernah merasa gamau nikah juga. sempet benci ke orang tua sendiri juga. diomongin buruk dan masa depan suram juga sama sodara sendiri. dan panjang deh macem2 ceritanya.

tp pada intinya sih tergantung orangnya. anggap aja yg telah terjadi sebagai pelajaran dan pengalaman. walau kadang sulit beradaptasi sama keadaan dan lingkungan baru. anggap aja emang itu cara Tuhan buatmu kuat ngadepin hidup.

kadang masih merasa ga terima dengan akibat ortu cerai. gaenak banget. tapi eike selalu berpikir dan bersyukur karena eike adalah orang yg beruntung yg bisa ngerasain berbagai keadaan baik diatas dibawah positif dan negatif. ga semua orang punya kesempatan buat dapet pengalaman dan pelajaran hidup macem eike.

dengan berpikir positif dan menerima apa yg telah terjadi justru membuat eike lebih dewasa dan lebih mengerti apa artinya hidup.

kalau cari pacar carilah yg mau terima masa lalumu juga. cari yg mau terima kekuranganmu. atau mungkin yg sama2 korban atau hampir jd korban broken home jg biar bisa saling mengerti perasaan dan trauma masing2. dari situ bakal seperti ada keinginan masing2 buat ga nglakuin hal yg dilakuin ortu.

yg penting posthink. buktinya eike bisa masuk PTN yahud, pernah dapet beasiswa dan sebelum wisuda udah ketrima kerja emoticon-Big Kiss
Quote:


Wah ane dulu mikirnya gan cuman satu, buat apa ane idup kalo ujung2 begini, pokoknya kagak ada gunanya begitu gan, dan ane dulu memang pure frustasi gan, tapi ente jangan lakuin, nanti rugi sendiri
Mewek uga :'(
Kamu ga sndirian TS
turut simpati ane gan , walaupun ane bukan dari kluarga yg broken home dan gak tau gmn rasanya dan hanya bisa membayangkan saja ane harap ente lebih bersabar saja untuk masalah cinta , ente masih 19 tahun dan saat sudah bisa mandiri dan dapet kerja yang baik pasti jodoh akan ketemu. itu harapan ane ke ente emoticon-shakehand
ane komen pake klon aja deh ahemoticon-Leh Uga

broken home ya,hmmm ortu ane juga cerai pas ane kelas 2 SD tapi ya,kasusnya beda sama Ts yang jadi korban kdrt sama ortunya,klo ortu ane dulu sih sering cekcok karena ga tau kenapa,cuma mereka ga ampe kata2 kotor dan benda2 di lempar ortu ane ga begitu,tapi cekcoknya tiap hari ampe kadang ane muak dengernya ada aja yang di ributin,dan akhirnya mereka cerai tapi bagi ane itu malah lebih baik hehehe mungkin ada yang ga setuju dengan pendapat ane tentang itu lebih baik
Sejak mereka bercerai malah akur,ngebesarin ane dan adik ane secara bersama2,malah ane anggap keluarga ane ga broken kok,soalnya malah tenang ga ada lagi berantem di pagi dan malam hari hehehe,,,mereka juga dah punya pasangan baru masing2,,dan alhamdulillahnya ortu sambung ane baik semua ga ada perbedaan dalam kasih sayang ke ane sama adek ane sama semua.

Dan untuk trauma yah,kalo trauma buat berkeluarga sih ga ada,,cuma ga tau ada hubungannya dengan masa lalu ato engga tapi ane ga bisa di bentak orangnya walaupun ane laki ya tapi klo di bentak dengan kata2 rada nyelekit di hati bisa pingsan ato paling ga ane bakalan pucet dan lemes,,tapi bukan berati ane orangnya mudah tersinggung dan baperan yak heheheh ane orangnya pemaaf dan paling jarang marahemoticon-Big Grin

Dah ah curcolnyaemoticon-Ngacir
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di