alexa-tracking

Perasaan, Game dan Sahabat

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b3bc792c1d770e96b8b4567/perasaan-game-dan-sahabat
Perasaan, Game dan Sahabat
Spoiler for Semua nama tokoh saya rahasiakan gan, semoga agan agan mengerti :



Perasaan, Game dan Sahabat
Sebelum memulai cerita ini, perkenalkan nama gue Randa seorang pemuda tanggung dikota Padang. Gue mau bercerita tentang sebuah pengalaman gue dimasa lalu yg mungkin akan menjadi pengalaman gue sebagai seorang pecundang cinta. Kisah ini gue sebut “ Perasaan, Game dan Sahabat”


28 Januari 2013

Dimulai disebuah Kota ditepian barat Indonesia, kota yg terkenal dengan masakannya yg menjadi masakan terlezat no 1 di Dunia versi CNN, yap! Kota Padang tercinta. Gue Randa seorang pemuda asli Padang, tinggal di area tengah kota dengan sebuah kedai kecil tempat pemuda asal daerah ini sekedar duduk mengopi atau bermain gaplek.

“Nda, ada dragon ga? Isiin cc gue” pinta seorang temen gue namanya dicky, seorang teman yg bisa dibilang maniac dengan beberapa game online.
“Bentar dik, 5 menit” jawab gue santai.
“Emang lu mau nyerang yg mana dik?”
“Gue mau naik satu keatas nda, pasti rata ini tenang aja” jawab dicky dengan kepedeaan seperti biasa, yaa walaupun ini anak memang jago sih di game ini.
“Oke, tunggu aja 5 menit dik”
Selang beberapa lama sambil menghabiskan satu batang rokok dan ditemani secangkir kopi, dragonpun sudah siap dan gak perlu pikir panjang untuk gue ngasih ke Diky.
“Hajar dik” seru gue
“Oke boss, ratakan” jawab diky dengan gaya yg masih sangat pd.

Teng deng deng dengg, teng deng deng dengg, suara bakcsound game saat diky memasuki base lawannya. Dengan sebentar mengamati Dikypun langsung meletakan AQ disudut base lawan yg teenyata disana bersembunyi sebuah tower yg bisa mengeluarkan listrik. Perlahan tapi pasti Diky mulai menyebar 2 buah golem dengan jarak yg sedikit jauh, disusul dengan WB dan dan wizzard yg memyusuri tepian base lawan. Setelah merasa cukup, Diky dengan sigap lalu memasukan beberapa Pekka dan seorang Raja. Dengan teliti Diky mulai meletakan spell dibeberapa tempat troops demi mendukung troops yg sudah mati-matian berusaha menghancurkan base lawan.

“Rata kan, 3 bintang lagi bossss” ujar diky dengan senangnya.
“Hahaha kalau sama lu gue percaya pasti rata” sambut gue sambil meminum segelas kopi yg sudah mulai mendingin.
“Gajian gede lagi nih gue” seru diky
“Kalau main coc mah gue jangan diragukan lagi nda” ucap diky dengan sedikit senyum kesombongan. Yapss! Clash of Clans atau yg biasa disebut COC, game yg sedang naik daun pada saat itu yg kita mainkan dengan sangat serius.

“Eh dik, akun gue yg satu lagi udah jarang dimainin. Gue jual aja gimana?” Memang saat itu gue punya 2 akun, yg satu TH10 yg satu lagi masih berkutat di TH8 yg hampir mentok, hanya ada kendala di wall aja.

“Hmm, coba aja posting di grup fb siapa tau ada yg minat” Diky ngasih solusi
“Bener ya dik, yaudah ntar malem gue coba posting deh”

Siangpun sudah mulai berlalu, matahari yg daritadi dengan gagah berani menyisir setiap sudut kota mulai menyembunyikan teriknya. Detik demi detik cahaya yg awalnya terang mulai meredup diganti indahnya rembulan. Bulan bukan sebuah pengganti, dia tidak pernah beranjak, selalu disana setia menyinarkan cahayanya yg begitu indah walaupun matahari datang dengan gemerlap cahaya terik yg membuat kita melupakan indahnya rembulan.

Plakk! Plakkk! Plakk!!!! Seperti biasa, setelah adzan Isha anak-anak muda disini lebih senang menghabiskan malamnya dengan sebuah permainan yg terdiri dari 28 benda yg berbentuk persegi panjang kecil, gaplek. Atau biasa kami menyebutnya disini dengan sebuatan main balak.

Gue teringat dengan perkataan Diky yg menyuruh gue posting di fb mengenai akun yg ingin gue jual, gue mulai mengeluarkan hp gue yg pada saat itu masih memilik RAM 612 dengan jaringan yg masih bertahan dengan H+ nya. Namun sebelum gue memposting hal itu, gue tertarik dengan sebuah status yg dibuat oleh seorang wanita. Bukan soal cinta-cintaan, bukan soal keluarga dan juga bukan soal pekerjaan

Mau nyari akun coc, th apa aja terserah. Akunku dihack orang gak bertanggung jawab, siapa aja yg punya inbox aku yah.

Yapss!! Sebuah status yg mencari akun coc, membuat gue sangat tertarik. Dan lagi yg bikin status itu bukan seorang wanita yg asing bagi gue, namanya Rini, bisa disebut dia adalah teman lama gue. Atau lebih jelasnya dia dan gue sama-sama alumni dari sebuah sekolah dasar di kota Padang.
“Nih ada, akun th8 hampir max” gue langsung mengomentari statusnya tanpa pikir. Selang beberapa lama, ting ting! Sebuah pesan masux di fb gue, Rini! Dia langsung bereaksi setelah gue mengomentari status yg dia buat.

“Ini Randa alumni sd ** kan?”
“Oh iya, lu Rini kan?”
“Iya nda, ehh btw akun lu mau dijual? Kalau iya hubungi gue ke nomor 081261******. Gue gabisa lama on fb nih”
“Ohh yaudah ntar gue hubungi”
Gue langsung minjem hp Diky yg saat itu sedang asik main gaplek, yaa karena pulsa gue setiap ngisi cuman habis buat paketan internet. Maklum jomblo gaada yg mau ditelfon juga. Hahahah

“Dik, minjem sms dong. Ada yg mau beli akun gue nih” pinta gue sambil langsung ngambil hp diky tanpa menantikan sebuah jawaban dari diky dulu.
“JANGAN NELFON, CUMAN ADA PAKET SMS DOANG! Ucap dikit dengan setengah berteriak.
“Iya tau” jawab gue santai

*Hei rin, ini gue Randa* gue mulai sms dengan sedikit basa basi
*Oh iya nda, gimana akunnya?*
*nih Rin, th8 hampir max cuman tinggal mentokin wall doang*
*hmm, mau jual berapa nda?*
Negosiasipun berlangsung, dengan intrik intrik gaya pedagang yg menjajakan dagangannya dengan kata-kata yg mantap,gue berhasil meyakinkan Rini untuk mebayar dengan harga yg tentunnya memuaskan bagi gue. Harga deal, besok siangnya Rini langsung datang kerumah gue untuk minta bantuan gimana cara masukin akun baru. Dia menyodorkan sebuah hp yg mungkin sangat mahal pada saat itu, sebuah hp keluaran dari produk yg berimage sebuah apel yg sudah tidak utuh. Setelah semuanya selesai dan uangpun diterima, sedikit basa basi gue mulai percakapan ringan.

“Hobi juga ya Rin ama game?”
“Dikit sih Nda, diajakin ama cwo gue sih awalnya”
“Ohh” jawab gue singkat.
“Yaudah nda makasiha ya, gue mau pulang dulu” Rini senyum dengan sangat manisnya saat itu. Gue pikir ini anak bisa dibilang sangat cantik, dengan tinggi 168cm, kulit putih bersih, rambut panjang diikat kebelakang dengan body layaknya seorang model.
“Iya sama-sama Rin, thanks juga ya” gue balas senyum.

Dari sinilah awal gue bertemu dengan seorang teman lama, yg bagi gue alasannya bermain game sangat jauh dari kata menyenangkan. Awalnya yg gue yakini dia bermain game hanya karena hobi, sama seperti gue dan temen-temen gue yg lain. Namun semuanya sangat jauh dari tebakan gue, ada sebuah alasan mengapa wanita ini bermain game, rela mengeluarkan uang demi membeli sebuah akun game, alasan yg mungkin tidak terpikirkan oleh kebanyakan orang.

• Bersambung ke part II ya gan, maaf tulisannya yg mungkin gak terlalu rapi. Heheheh

Quote:
image-url-apps
Part II

3 Hari setelah akun yg gue jual dibeli oleh Rini

ting ting! Sebuah inbox fb masuk, ya tepatnya sebuah inbox dari Rini.

*nda, lagi dimana?* mulai rini tanpa basa basi
*dirumah rin, ada apa?* gue mulai agak ragu, apakah rini ngechat gue karena akun gue bermaaalah?
“Duhh! Duitnya udah gue beliin paket lagi” seru gue dalam hati karena takut ternyata akun gue bermasalah, tapi perasaan sih akun gue gak pernah ada masalah. Lalu kenapa ya?

Ting ting!! inbox fb pun menyadarkan lamunan gue

*hm gini nda, gue lagi gaada temen main nih. Bosen kalau sendiri, gue masuk clan lu boleh ga?*
*oh boleh rin, boleh banget!* jawab gue legah karena ternyata bukan karena permasalahan akunnya. Saat itu gue langsung aja nyuruh Rini on gamenya, karena pangkat gue di clan saat itu adalah Co-Leader, jadi gue bebas bisa masukin siapa aja.

*eh nda kapan-kapan boleh dong ngumpul bareng main bareng ama temen-temen lu* pinta Rini masih lewat inbox fb.
*boleh rin, main aja kerumah. Biasanya anak-anak clan pada ngumpul dirumah gue. Tapi yaa gitu, semuanya cwo emang gapapa?* tanya gue, bukan berarti gue nolak. Tapi kan gak enak aja kalau cwe ngumpul ama cwo2, dan temen-temen gue bisa disebut sangat usil mengenai perempuan. Apalagi dengan seorang wanita yg berani gue bilang wanita ini sangat cantik, bisa susah ngontrolnya gue.

*Gapapa nda, temen gue juga biasanya kebanyakan cwo kok. Males temenan ama cwe, Cuma manis didepan doang. Dibelakang mah aib kita habis diumbar umbar* jawab rini dengan sedikit curcol emoticon-Big Grin
*Ohiya nda, pin bbm lu berapa? Gue gabisa on lama-lama nih, soalnya ntar cwo gue sering buka fb gue hehhe*
*Nih ******, emang kenapa cwo lu?
* tanya gue
*Biasalah nda, cemburuaan. Protek gtu*
*Oh hahaha okedeh rin, kapan kapan kalau mau ikut ngumpul chat gue aja*
*Oke nda*
Percakapanpun hari itu berakhir dengan biasa aja.

Besok malamnya saat gue lagi asik-asiknya bermain gaplek, tampak berhenti sebuah mobil yg dari diatasnya turun seorang wanita dengan celana jeans panjang, baju kaos putih dan sebuah jaket kulit warna hitam.

“Hei nda”sapa Rini sambil tersenyum
“Eh rin, kok gak chat gue kalau mau kesini?” tanya gue sedikit heran
“Iya nda, tadi habis dari rumah temen. Sekalian aja mampir kesini, ganggu ya?”
“Ooh engga kok, duduk rin sini. Dikit lagi nih gue lagi main, gue lanjutin bentar ya”
“Iya gapapa nda, lanjutin aja” Rini beranjak duduk disamping gue

Bukan soal kaget dengan kedatangan Rini sebenernya, tapi gue lebih ragu aja ama temen-temen gue yg bisa dibilang buas kalau liat wanita. Haus, laper kek buaya yg belum makan sebulan. Gue lirik kekanan temen temen gue udah padaa heran, tumben ada wanita cantik yg mau duduk diwarung yg biasanya dipenuhi pria. Ada yg langsung ngambil gitar, dengan pd mulai ngesteal mencari nada yg tepat tentunya untuk menarik perhatian wanita ini. Disebelahnya ada juga yg sedang merapikan rambut berharap doi melirik kesana, ada juga yg mulai beatbox sendiri seperti sedang di event-event. Sayang, gaada yg mau ngaji. Siapa tau Rini tertarik dengan anak yg solehah sepeti gue, siapa tauu.

Selesai main gue ajak Rini duduk didepan warung, karena jika duduk didalam warung ini atmosfirnya sangat meragukan. Sebelum itu tentunya gue kenalin dulu ke temen-temen yg lain, dengan penuh harap dan senyuman bak Vino G Bastian temen-temen gue mulai mengenalkan diri satu demi satu. Selesai berkenalan, gue langsung ngajak Rini kedepan. Gue gak sanggup dengan atmosfir ini.

“Eh giamana coc nya, ada kendala ga rin?” tanya gue sembari mulai duduk duluaan didepan warung dibangku semen yg memanjang.
“Gak kok, aman-aman aja nda” malam itu gue habiskan bersama rini dengan obrolah-obrolan ringan biasa. Berselang beberapa lama, sebuah motor Mio putih dengan knalpot racingnya berhenti depan gue.

“PACARAN KOK TEPI JALAN, MALU SAMA ASPAL!” seru seseorang yg memarkirkan motornya.
“Apaan sih lu, nih Rini yg kemaren beli coc gue dik” Yapss orang itu Diky, temen satu permainan coc gue.
“Ohh maap salah ya, hehehe maklum gatau” jawab Diky dengan pura-pura bodoh.
“Yeee, mulut lu dari dulu emang kek dragon. Asal nyembur” ejek gue sedikit kesal
“Hehe maap deh kan gue gatau, ohya kenalin gue Diky. Pemain terhebat coc disini” Diky membuka tangan berniat menyalami Rini diiringi senyuman, yaah senyuman yg sbenernya bukan senyuman manis. Lebih ke angker menurut gue liat senyuman Diky.
“Rini, salam kenal juga” jawab rini seadanya. Gue tau Rini mungkin sedikit takut ngeliat Diky, gue tau kok apa yg lu rasaiin Rin. Ini manusia memang terlahir dengan senyuman mencekam dan angker seperti itu emoticon-Big Grin

“Apaan lu senyum-senyum sendiri!” ujar Diky membuyarkan lamunan penuh hinaan gue.
“Eng—engga ada” gue jawab seadanya.

Malam itupun kami bertiga hanya mengobrol-ngobrol ringan tentang permainan yg saat ini tengah kami sukai, mungkin lebih tepatnya permainan yg hanya gue dan diky yg menikmatinya diantara kami bertiga heheheh.
image-url-apps
Quote:
KASKUS Ads
image-url-apps
Part III

Setelah hari pertama Rini datang ke warung, doi mulai sering datang untuk mabar coc atau hanya sekedar nongkrong biasa.

“Nda, lu laper ga?” tanya Rini saat itu
“Lumayan, belum makan daritadi nih gue”
“Makan yuk? Gue pengen nasgor nih nda”
“Hmm boleh, yuk” Gue mulai nyalaiin motor mio putih gue saat itu, berdua menyusuri kedai-kedai nasgor mencari tempat yg sekiranya gak terlalu rame.
“Sini aja yuk rin” gue berenti sembari mencari tempat parkir.
“Oke ayuk deh nda”
“Bang, nasgornya dua bg, yg satu telornya stengah mateng ya bg, lu gimana rin?”
“Oh saya telornya mateng aja bg, pedesin” Sembari nunggu nasgor yg dimasak abangnya, gue berdua Cuma ngobrol-ngbrol ringan.
“Temen-temen lu asik semua ya nda, baik juga semuanya”
“Oh iya Rin, kalau udah kenal deket semuanya baik kok orangnya” Selagi hanya sebatas temen sih emang baik, karena jika pacaran yaa beda lagi. Apalagi saat2 masih remaja pada saat itu, mempermainkan wanita dan apalagi sampai cek-in itu adalah sebuah kebanggan bagi pemuda2 tanggung seperti mereka. Mereka yyaa, bukan gue. 

Selang beberapa lama nasi gorengnya pun sudah tersaji dimeja kami. Setelah makanannya kami lahap habis, kamipun kembali berbincang-bincang ringan. Dann..

Sebuah nada telfon, nada biasa tanpa lagu berbunyi yg berasal dari hp Rini. Ada sebuah telfon, gue lihat Rini setengah ragu untung ngangkat telfn itu, telfn yg dari namanya bisa gue baca adalah Honey. Gue tau itu pasti seorang yg spesial, mungkin itu pacar Rini. 2 kali sampai 3 kali orang itu mencoba menelfon Rini, akhirnya Rinipun mengangjkat telfn dari org itu.

*Lagi dirumah temen* rini mulai berbicara
*IYA BENTAR LAGI, NGATUR MULU AH!!*


Dengan nada keras Rini berbicara dengan yg menelfn dia, sontak beberapa orang disekitar melihat sambil terheran-heran. Gue pun udh mulai malu diliatin orang-orang, walaupun masalahnya bukan sama gue tapi yg ada sini kan Cuma gue dan Rini. Sedangkan doi yg sedang berantem sama Rini itu ada ditempat lain.

“Rin, suaranya” seru gue pelan ngingetin rini
“.....” Rini diem lalu hp yg dari tadi ditelinga dia langsung dimatikan begitu saja.
“hnm, lu kenapa rin?” gue mulai bertanya
“Biasa cwo gue, nyuruh2 pulang” jawab rini dengan raut wajah yg saat itu menandakan kemarahan
“Ohh, yuk pulang yuk” Gue Cuma ajak rini pulang tanpa melanjutkan pertanyaannya, karena gue yakin ini masalah pribadi dia yg gak sopan kalau gue terlalu mau tau.
“Kok pulang sihh! Nanti aja deh, gue belum mau pulang!” Rini masih tampak kesal saat itu
“Yaudah gak pulang kerumah, nongkrong aja diwarung yuk ama yg lain” gue kasih solusi
“Boleh boleh yuk, gue juga belum war ini. Masih ada jatah 2 kali. Masakin Dragon ya” Disini Rini udah mulai senyum kembali.
“Oke siap ibu queen”

Setelah kejadian telfonan penuh amarah Rini malam itu, lebih seminggu Rini udah gak keliatan lagi di warung. Hilang entah kemana, chat bbm gue pun hanya berujung ceklis tanpa tanda D.

“Nda, itu pacar lu mana? Kok gak kesiini sini lagi? Diky mulai nanya hal-hal aneh ke gue
“Pacar?? Pacar gue yg mana??” gue tau maksudnya siapa, tapi gue pura-pura bodoh aja.
“Halahhh sok gatau, itu si Rini. Lu lagi ada masalah ama doi? Cerita dong cerita ama sahabat lu yg tampan dan gagah berani ini”

Plaakk!! Sebuah karet gelang pun gue tembak tepat ke dahi Diky
“Aduhh duhh, lu pms ya? Gtu doang marah” Diky mengeluh sambil kesakitan
“Yaa elunya sih asal ngmong aja, bikin kesel”
“Iyaa kan gue Cuma nanya, emang doi kenapa? Lu nya aja yg baperan”
“Mending gue baperan, daripada lu sangean” gue jawab setengah nyindir
“Dih gue sange juga milih2 kali”
“Milih? Itu anak smp gang sebelah kemaren malam lu bawa kemana?? Anak smp loh dik, lu gila”
“Ohh itu, gue khilaf doang heheheh” jawab Diky sambil nyengir
“Eh tapi nda, itu Rini kenapa kok gak kesini lagi?” tambah Diky
“Gatau, gue juga gak ada kabar kabaran ama dia”
“Hmm lu nembak dia, trus doi gak nerima. Lalu doi gak enakan lagi ngumpul ama anak2 gara-gara lu main perasaan ya??”
“Dihh enak aja, iya gue tau dia cantik. Tapi udh punya pacar, gak mungkinlah gue rebut. Emang eluu, siapa aja lu babat abis” jawab gue kesel sambil ninggalin Diky yg hanya bengong dengan wajah khasnya yg udah kek Barongsai.

2 Minggu setelah Rini gak muncul-muncul ditongkrongan, malam itu saat gue lagi asik-asiknya war yg hampir berujung dengan 3 bintang. Sebuah motor scoopy yg diatasnya duduk seorang wanita, yaaa jelas itu Rini.

“Nda, gue boleh minta tolong ga?” Ucap rini menghampiri gue yg lagi main coc.

Saat itu keadaan didaerah gue lagi tidak bersahabat, gerimis disertai angin kencang yg berhembus mengangkat beberapa atap rumah saat itu. Rini saat itu hanya memakai baju tidur dan sebuah jaket

“Kenapa lu rin?” Jawab gue santai sambil kembali meletakan spell di troops2 yg udah gue turunin sebelumnya.
“Gue mau numpang tidur dirumah lu nda”

WHATSSS?!! 10 detik sebelum waktu penyerangan habis, gue lupa nurunin satu spell darah yg tentunya bisa nyelamatin troops gue untuk mendapatkan 3 bintang.
image-url-apps
Part 4

Gerimis perlahan berubah menjadi rintik-rintik deras yg mulai membasahai bumi. Tampak pesepeda motor mulai menepi untuk berteduh atau hanya sekedar memakai jas hujan.

“Nanda!” teriak Rini saat itu meleburkan lamunan gue
“Eh iyaa, lu knp? Kok nginep dirumah cwo, aneh loh” gue jawab seadanya
“Boleh masuk dulu kerumah lu ga nda?” ucap Rini lirih

Jujur gue bingung waktu itu, jam set 12 malam gue bawa cwe kerumah? Hal yg tidak lumrah pastinya didaerah gue. Tapi yaudahlah, gue anggap Rini hanya tamu. Bukan nginep! Yaahh hanya tamu yg bisa pulang kapan aja.

“Yaudah masuk rin sini” gue tarik Rini masuk, biar gak terlalu banyak org yg melihat saat itu. Kebetulan hujan, diwarung juga Cuma ada temen-temen gue yg gak mungkin ngegerebek gue walaupun gue bawa cwe kerumah.
“Minum dulu nih” gue ngasih satu gelas air putih ke rini
“Makasih nda” ucap Rini masih tetep dengan nada lirih seperti org yg mau nangis
“Lu knp rin? Ada masalah?” Gue tanya nyrocos langsung ke intinya.
“....” Rini diam
“....” Gue ikutan diam

Kami diam diaman, untung bukan jamah jamahan. emoticon-Big Grin

“Cwo gue nda” Rini mulai ngmong
“Hmm?” gue cuman bilang gtu dengan nada bertanya
“Dia marah gue nongkrong ama cwo cwo, dia tau kalau gue sering main ama lu dan temen-temen lu nda”
“Loh, tau darimana cwo lu?” gue heran
“Temennya, pernah liat gue duduk disini. Gue takut nda, dia masih dirumah gue. Gue takut!” Ucap lirih sembari air mata yg mulai netes jatuh kelantai.

Gue bingung, gue bener-bener bingung. Ditengah malam ini gue berdua ama seorang wanita yg lagi nangis, nangis dengan masalah yg gue juga gak tau terlalu banyak. Gue cuman takut Papa Mama gue bangun dan ngeliat Rini duduk disamping gue sambil nangis. Damnn! Gue tau apa yg akan terjadi selanjutnya, ini membingungkan.
Gue beranikan bertanya lebih detai dengan nada yg lumayan keras

“Takut kenapa? Dirumah lu knp?! Kan ada Papa Mama lu rin, takut kenapa?” Gue masih dalam keadaan bingung mencoba mencari tau secepatnya ada apa dengan semua ini, sebelum Papa Mama gue terbangun mendengar isak tangis seorang wanita.

“Papa kan udah cerei sama mama gue nda” Oke, satu pertanyaan gak penting gue sepertinya menambah deras cucuran air mata rini.
“ sekarang gue tinggal cuman sama mama. Mama lagi dirumah kerabat, dan cwo gue itu udah kenal deket sama tetangga-tetangga gue. Kapanpun dia bisa masuk kerumah gue seenaknya tanpa ada yg curiga. Dia ngancem gue nda, gue takutt!!”

Oke, gue mulai paham apa masalahnya. Ini masalah tentang si cwo yg protektif sama si cwe, sampai2 ngejar si cwe kerumahnya dan bisa ngancem2 segala. Oke gue paham, sekarang gue harus punya solusinya. Yapsss, gak mungkin Rini nginep dirumah gue. Apa kata tetangga!? Apa kata Org Tua gue nanti kalau udah bangun

“Hmm gini rin, gue... guee” tringgg tringgg* suara nada panggilan dari hp Rini.
*Halo ca, iya gue nginep sehari doang ya?*
*hmm hmm, iya iyaaa, org gila itu lu tau lah*
*Yaa, okeoke gue otw*


“Nda, gue gajadi nginep dirumah lu nda. Gue mau kerumah temen aja” jawab dia senyum, dan gue baru sadar. Senyuman wanita saat setelah menangis, memang indah rupanya. Gue cumam bengong ngelirik wajah rini dengan mata yg masih berkaca-kaca lalu senyuman lembut bibir tipisnya yg berwaena merah muda. Bener bener cantik nih cwe!
“Nda oi!” Teguran rini bikin gue kaget
“Kenapa liatin gue? Lu nafsu ya, gak pernah berduaan ama cwe ya lu? Dasar jomblo” rini nyindir sambil tertawa lebar.
“Dih enak aja lu, gue cuman kasian ama ama tampang lu yg memprihatinkan itu!” gue malu, makannya gue ngeles aja daripada tambah malu.
Rinipun hanya tertawa saat gue bilang begitu, seolah-olah dia tau kalau gue cuman bikin alasan ngeles aja pada saat itu.

“Lu lucu ya nda, ngehibur banget” ucap rini sambil ngedeketin gue
“Ahh apaan, lucuan juga Ovj” gue berusaha sedikit menjauh dari Rini, bukan kenapa2, gue takut aja khilaf.
“Ehh nda, kita berduaan aja nih. Lu gak niat ngapa-ngapain gue gtu?” rini kembali ngedeketin diri gue sambil senyum, senyuman yg menggoda tentunya.
“Eh ehhh ehhhh apaan, tuh papa mama gue lagi tidur, ntar bangun mampus gue digantung!” gue berusaha memasang wajah sedatar mungkin, walaupun alex sudah mulai memberontak saat itu. Alex seperti menderita, gue mati-matian nahan kebrutalan Alex saat itu.

Btw, alex itu adek kesayangan gue. Mungkin kalian yg baca juga punya adek kesayangan, gak perlu dijabarin lebih rinci tentunya. emoticon-Big Grin

“Hahahhaa iyaiya tau, becanda kok. Gtu aja malu”
“ Muka lu tuh merah nda” rini memborbardir gue dengan sindiran-sindiran yg bikin gue malu sendiri.
“Ahh udah ahh, lu kan mau nginep dirumah temen. Yaudah berangkat sana!” jawab Gue kesel
“Ohya bener, hampir lupa.hehhee. Ehh nda?”
“Apaan?” jawab gue masih dalam keadaan kesel
“Anterin” pinta rini
“Lahh kan lu bawa motor sendiri” gue tegas jawab mengingatkan dia
“Iya, tapi gue takut” rini mulai manyun, tapi tetep dengan wajah yg sangat cantik
“Lu gak kasian liat cwe sendirian malem-malem gini? Ntar kalau ada penjahat gimana, atau kalau gue ditodong diperkosa gimana?” Rini mulai nyerocos gak karuan
“Yaudah yaudah gue anterin, tapi mtor lu gue bawa pulang. Gak mungkin kan siap nganter lu gue pulang jalan kaki” jawab gue menyetujui permintaan rini
“Iya gapapa, kan siangnya lu bisa jemput gue lagi heheehh” Rini nyengir jahat, seakan akan nganggap gue seorang anak kecil yg sedang dia perdaya.
“Yaya terserah, yuk jalan” gue mulai keluar rumah dan lalu memyalakan motor Rini.

Diperjalan seperti biasa cuaca setelah hujan pastinya dingin, gue liat dari kaca spion Rini menghembuskan-hembuskan nafasnya ke dua telapak tangan yg daritadi digosok gosok. Kasian juga nih cwe, lari dari rumah cuman karena cwo yg protektif. Gue nyengir aja ngingat masalahnya cuman karena itu.

“Lu liat liat gue sambil nyengir, punya pemikiran jahat lu ya ama gue?” Rini ngomong sambil mukul bahu gue dari belakang.
“Dihh, gue kasian liat lu kedingingan” Tanpa sadar gue tarik tangan rini dan gue lingkarin ke pinggang gue. “Peluk aja biar hangat” Astagaaa, tangan gue gerak sendiri. Gue gak ada maksud mau seperti ini, gue bingung. Kenapa gue bisa gerakk sendiri, gue terdiam beberapa saat.
“....” Rinipun hanya diam ngeliat reaksi gue tadi, tpi tangannya tetap melingkar dipinggang gue. Kami hanya diam-diaman sampai tiba dirumah temennya Rini.
“Thanks ya nda” Rini mulai ngmong duluan dengan pipi yg memerah.
“Enggg, nggg ohh iya rin gpp santai aja” jawab gue grogi saat itu
“Besok jangan lupa jemput gue ya. Awas loh klo lu lariin itu motor” rini nyibir gue sambil berjalan menjauh kearah rumah temennya.
“Bodo amat” ujar gue dan gue pun memutuskan untuk langsung balik kerumah karena cuaca yg bener-bener dingin saat itu.

Masih terbayang-bayang saat Rini dirumah minta diapa-apain ama gue, lalu saat diatas motor. Tangan lembutnya melingkar dipinggang gue, 3cm mendekati.... Ahhh Alex berontak lagi! Sabar lex, abang lagi dijalan. Besok yaaa, besok pagi sebelum mandi kita main. Buat malam ini sabar ya lex, SABAR.
image-url-apps
Part 4

Gerimis perlahan berubah menjadi rintik-rintik deras yg mulai membasahai bumi. Tampak pesepeda motor mulai menepi untuk berteduh atau hanya sekedar memakai jas hujan.

“Randa!” teriak Rini saat itu meleburkan lamunan gue
“Eh iyaa, lu knp? Kok nginep dirumah cwo, aneh loh” gue jawab seadanya
“Boleh masuk dulu kerumah lu ga nda?” ucap Rini lirih

Jujur gue bingung waktu itu, jam set 12 malam gue bawa cwe kerumah? Hal yg tidak lumrah pastinya didaerah gue. Tapi yaudahlah, gue anggap Rini hanya tamu. Bukan nginep! Yaahh hanya tamu yg bisa pulang kapan aja.

“Yaudah masuk rin sini” gue tarik Rini masuk, biar gak terlalu banyak org yg melihat saat itu. Kebetulan hujan, diwarung juga Cuma ada temen-temen gue yg gak mungkin ngegerebek gue walaupun gue bawa cwe kerumah.
“Minum dulu nih” gue ngasih satu gelas air putih ke rini
“Makasih nda” ucap Rini masih tetep dengan nada lirih seperti org yg mau nangis
“Lu knp rin? Ada masalah?” Gue tanya nyrocos langsung ke intinya.
“....” Rini diam
“....” Gue ikutan diam
Kami diam diaman, untung bukan jamah jamahan. emoticon-Big Grin
“Cwo gue nda” Rini mulai ngmong
“Hmm?” gue cuman bilang gtu dengan nada bertanya
“Dia marah gue nongkrong ama cwo cwo, dia tau kalau gue sering main ama lu dan temen-temen lu nda”
“Loh, tau darimana cwo lu?” gue heran
“Temennya, pernah liat gue duduk disini. Gue takut nda, dia masih dirumah gue. Gue takut!” Ucap lirih sembari air mata yg mulai netes jatuh kelantai.

Gue bingung, gue bener-bener bingung. Ditengah malam ini gue berdua ama seorang wanita yg lagi nangis, nangis dengan masalah yg gue juga gak tau terlalu banyak. Gue cuman takut Papa Mama gue bangun dan ngeliat Rini duduk disamping gue sambil nangis. Damnn! Gue tau apa yg akan terjadi selanjutnya, ini membingungkan.
Gue beranikan bertanya lebih detai dengan nada yg lumayan keras

“Takut kenapa? Dirumah lu knp?! Kan ada Papa Mama lu rin, takut kenapa?” Gue masih dalam keadaan bingung mencoba mencari tau secepatnya ada apa dengan semua ini, sebelum Papa Mama gue terbangun mendengar isak tangis seorang wanita.

“Papa kan udah cerei sama mama gue nda” Oke, satu pertanyaan gak penting gue sepertinya menambah deras cucuran air mata rini.
“ sekarang gue tinggal cuman sama mama. Mama lagi dirumah kerabat, dan cwo gue itu udah kenal deket sama tetangga-tetangga gue. Kapanpun dia bisa masuk kerumah gue seenaknya tanpa ada yg curiga. Dia ngancem gue nda, gue takutt!!”
Oke, gue mulai paham apa masalahnya. Ini masalah tentang si cwo yg protektif sama si cwe, sampai2 ngejar si cwe kerumahnya dan bisa ngancem2 segala. Oke gue paham, sekarang gue harus punya solusinya. Yapsss, gak mungkin Rini nginep dirumah gue. Apa kata tetangga!? Apa kata Org Tua gue nanti kalau udah bangun

“Hmm gini rin, gue... guee” tringgg tringgg* suara nada panggilan dari hp Rini.

*Halo ca, iya gue nginep sehari doang ya?*
*hmm hmm, iya iyaaa, org gila itu lu tau lah*
*Yaa, okeoke gue otw*


“Nda, gue gajadi nginep dirumah lu nda. Gue mau kerumah temen aja” jawab dia senyum, dan gue baru sadar. Senyuman wanita setelah menangis, memang indah rupanya. Gue cumam bengong ngelirik wajah rini dengan mata yg masih berkaca-kaca lalu senyuman lembut bibir tipisnya yg berwarna merah muda. Bener bener cantik nih cwe!

“Nda oi!” Teguran rini bikin gue kaget
“Kenapa liatin gue? Lu nafsu ya, gak pernah berduaan ama cwe ya lu? Dasar jomblo” rini nyindir sambil tertawa lebar.
“Dih enak aja lu, gue cuman kasian ama ama tampang lu yg memprihatinkan itu!” gue malu, makannya gue ngeles
Rinipun hanya tertawa saat gue bilang begitu, seolah-olah dia tau kalau gue cuman bikin alasan aja saat itu.
“Lu lucu ya nda, ngehibur banget” ucap rini sambil ngedeketin gue
“Ahh apaan, lucuan juga Ovj” gue berusaha sedikit menjauh dari Rini, bukan kenapa2, gue takut aja khilaf.
“Ehh nda, kita berduaan aja nih. Lu gak niat ngapa-ngapain gue gtu?” rini kembali ngedeketin diri gue sambil senyum, senyuman yg menggoda tentunya.
“Eh ehhh ehhhh apaan, tuh papa mama gue lagi tidur, ntar bangun mampus gue digantung!” gue berusaha memasang wajah sedatar mungkin, walaupun alex sudah mulai memberontak saat itu. Alex seperti menderita, gue mati-matian nahan kebrutalan Alex saat itu.

Btw, alex itu adek kesayangan gue. Mungkin kalian yg baca juga punya adek kesayangan, gak perlu dijabarin lebih rinci tentunya. emoticon-Big Grin

“Hahahhaa iyaiya tau, becanda kok. Gtu aja malu”
“ Muka lu tuh merah nda” rini memborbardir gue dengan sindiran-sindiran yg bikin gue malu sendiri.
“Ahh udah ahh, lu kan mau nginep dirumah temen. Yaudah berangkat sana!” jawab Gue kesel
“Ohya bener, hampir lupa.hehhee. Ehh nda?”
“Apaan?” jawab gue masih dalam keadaan kesel
“Anterin” pinta rini
“Lahh kan lu bawa motor sendiri” gue tegas jawab mengingatkan dia
“Iya, tapi gue takut” rini mulai manyun, tapi tetep dengan wajah yg sangat cantik
“Lu gak kasian liat cwe sendirian malem-malem gini? Ntar kalau ada penjahat gimana, atau kalau gue ditodong diperkosa gimana?” Rini mulai nyerocos gak karuan
“Yaudah yaudah gue anterin, tapi mtor lu gue bawa pulang. Gak mungkin kan siap nganter lu gue pulang jalan kaki” jawab gue menyetujui permintaan rini
“Iya gapapa, kan siangnya lu bisa jemput gue lagi heheehh” Rini nyengir jahat, seakan akan nganggap gue seorang anak kecil yg sedang dia perdaya.
“Yaya terserah, yuk jalan” gue mulai keluar rumah dan mulai menyalakan motor Rini.

Diperjalan seperti biasa cuaca setelah hujan pastinya dingin, gue liat dari kaca spion Rini menghembus-hembuskan nafasnya ke kedua telapak tangan yg daritadi digosok gosok. Kasian juga nih cwe, lari dari rumah cuman karena cwo yg protektif. Gue nyengir aja ngingat masalahnya cuman karena itu.

“Lu liat liat gue sambil nyengir, punya pemikiran jahat lu ya ama gue?” Rini ngomong sambil mukul bahu gue dari belakang.
“Dihh, gue kasian liat lu kedingingan” Tanpa sadar gue tarik tangan rini dan gue lingkarin ke pinggang gue. “Peluk aja biar hangat” Astagaaa, tangan gue gerak sendiri. Gue gak ada maksud mau seperti ini, gue bingung. Kenapa gue bisa gerakk sendiri, gue terdiam beberapa saat.
“....” Rinipun hanya diam ngeliat reaksi gue tadi, tpi tangannya tetap melingkar dipinggang gue. Kami hanya diam-diaman sampai tiba dirumah temennya Rini.

“Thanks ya nda” Rini mulai ngmong duluan dengan pipi yg memerah.
“Enggg, nggg ohh iya rin gpp santai aja” jawab gue grogi saat itu
“Besok jangan lupa jemput gue ya. Awas loh klo lu lariin itu motor” rini nyibir gue sambil berjalan menjauh kearah rumah temennya.
“Bodo amat” ujar gue dan gue pun memutuskan untuk langsung balik kerumah karena cuaca yg bener-bener dingin saat itu.

Masih terbayang-bayang saat Rini dirumah minta diapa-apain ama gue, lalu saat diatas motor. Tangan lembutnya melingkar dipinggang gue, 3cm mendekati.... Ahhh Alex berontak lagi! Sabar lex, abang lagi dijalan. Besok yaaa, besok pagi sebelum mandi kita main. Buat malam ini sabar ya lex, SABAR.
image-url-apps
Part 5

Perasaan, Game dan Sahabat
26 Maret 2013

Hampir 2 bulan saat pertama gue kembali ketemu Rini setelah sekian lama. Hari demi hari berlalu begitu saja, Rini mulai sibuk dengan kuliahannya.

Sedikit penjelasan, Rini adalah mahasiswa tingkat akhir disalah satu Universitas swasta dikota Padang. Dan gue adalah sarjana S1 di salah satu universitas negeri terkenal dikota Padang, lebih tepatnya gelar gue adalah SE. Pekerjaan gue saat itu adalah Pengacara, Yapss! Pengangguran banyak acara emoticon-Big Grin

*Nda, lagi dimana?* sms rini masuk
*Biasa dirumah, knp rin?*
*Besok gue libur, ada acara ama temen keluar kota. Lu mau ikut ga nda?
* ajak rini waktu itu
*Temen lu yg mana?* Gue nanya sambil memikirkan ajakan rini
*Itu temen gue si Caca, kan udh pernah ketemu waktu lu jemput gue kerumah dia dulu*

Ohya saat masalah Rini ama sicwo waktu itu, gue ketemu sama si Caca ini saat gue jemput Rini waktu itu. Caca ini anak yg ramah, baik dan sopan. Dengan tinggi yg lebih pendek dari Rini sekitar 163cm, dan bodynya yg tentu idaman semua pria menurut gue. Jika body Rini seperti model, langsing dan penuh lekuk. Kalau Caca ini tipe tubuh yg lumayan semok (bukan gendut), type yg sangat memuaskan tentunya. Menurut gue yaa, selera org tentunya beda-beda.

*Ohh boleh, emang mau kesana naik apaan bertiga?* gue nanya rini
*Nah itu yg mau gue omongin nda, lu bisa ajak diky ga? Kita naik motor aja, goncengan* rini ngasih ide, ide yg bagus tentunya. Dengan sigap gue langsung chat si Diky di bbm
*PING!! PING!! Dik, besok lu ada acara?* gue langsung nanya
*PING!! Engga kek nya, knp?* tanya diky heran
*Rini ngajak keluar kota ama temennya, lu mau ikut ga?*
*Temennya siapa?*
*Itu yg bahenol yg waktu itu gue ceritain, ikut ga?* Gue langsung tho the point
*Wahh ikut ikut, biar gue ama temennya dia goncengan*
Diky langsung ngatur strategi
*Yaelah mauu lu doang itu mah* gue nyindir
*Emang lu gamau boncengin si rini?* Tanya diky langsung
*Engg.. yaa mau mau aja kok* Gue jawab sedikit kecewa, yaa daripada Diky gamau ikut mending gue ikutin aja maunya doi. Perjalanan jauh itu khusunya keluar kota, boncengan menentukan kenyamanan. Yaa agan2 mungkin taulah boncengan yg bikin nyaman itu yg bodynya kek gimana hehehheh.

Saat itu gue ngabarin Rini kalau diky mau ikut. Yaudah dengan sedikit bermusyawarah ini itu Rinipun setuju kalau kita boncengannnya cwo cwe.
Keesokan harinya gue dan Diky udah siap sedia dengan motor kami, tujuannya adalah kampus Rini. Rini dan Caca punya beberapa tugas yg mau dikumpulkan hari itu, dan Rini nyaranin kita buat jemput mereka langsung ke Kampus mereka.
Sesampainya disana dan ngehubungin Rini, dia suruh kami nunggu dideket halte bus depan kampusnya. Selang beberapa menit gue liat ada 2 wanita yg lagi berjalan mengarah ke arah gue dan Diky. Satu wanita dengan celana jeans panjang berwarna hitam dan baju kaos putih berselimut sebuah kemeja yg tidak dikancingkan dengan rambut yg terikat kebelakang. Dan satu wanita lagi, Caca temen rini. Gue gak mau jabarin gaya berpakaiannya saat itu, gue gak yakin dia pake style apa waktu itu, yg penting ini temennya Rini bodynya memang idaman setiap pria.

Perjalanan dilanjutkan, mereka mengajak kami ke Bukittinggi. Yapss, kota yg terkenal dengan Jam Gadang ini menjadi tujuan kami saat itu. Disepanjang perjalanan gak ada kejadian yg spesial, kami habiskan hanya dengan obrolan-obrolan ringan sepanjang perjalanan yg memakan waktu kurang lebih 2 jam ini.

Sesampainya ditempat tujuan kami hanya berwisata biasa seperti halnya wisatawan2 yg berkunjung ke spot-spot bersejarah dan mencoba makanan2 khas daerah sana. Lelah berkeliling lalu kami memyempatkan ke lokasi terakhir, Jam Gadang. Kami memilih tempat ini menjadi tujuan terakhir kami berwisata dikota ini, baik untuk sekedar berfoto-foto dan sekedar menghistirahatkan tubuh yg sudah lelah berkeliling seharian.

“Nda, cantikan Rini apa Caca?” tanya Diky sambil melirik ke dua org wanita ini yg tengah asik selfie agak jauh dari kami berdua.
“Cantikan Rini” gue jawab singkat
“Kalau Caca?” Diky kembali bertanya
Gue tarik nafas dalam-dalam, “haaaaa, tipe gue banget sooobbb!”
“Bngs*t rakus amat lu, bagi gue satu lah” Kami berduapun tertawa
“Ehh, ngetawain kami ya?” Rini saat itu nanya yg menghentikan tawa gue dan Diky
“Ohh enggak rin, nih si Diky nanya” gue jawab bohong
“Nanya apaan nda?” Rini tampaknya masih gak percaya sama jawaban gue.
“Iya beneran Diky nanya, Jam Gadangnya kok gak jalan”
“Trus?” Rini masih penasaran
“Yaa gue jawab batrenya habis, powerbank nya lagi di cas” jawab gue singkat, seketika Rini dan Caca yg memperhatikan daritadi ikutan ketawa bareng kita.

Setelah itu gaada kejadian yg spesial terjadi hari itu, kami balik dan memutuskan untuk mengantarkan wanita-wanita ini langsung kerumahnya. Diky dengan senyuman angkernya pergi nganterin Caca pulang dan gue kebagian nganterin Rini kerumahnya.
Setibanya dirumah Rini, gue pikir buat langsung balik karena langit keknya udah mulai mendung. Gak lucu cape2 keliling seharian trus pulangnya malah kehujanan.

“Gue langsung balik ya rin” pamit gue ke Rini
“Ndaa,,” Rini manggil gue
“Iya knp Rin?”
“Makasih ya Nda”
“Karena?”
“Udah nemenin gue jalan-jalan” Jawab Rini dengan senyuman khas doi yg sangat manis tentunya, gue berani bilang manisnya Rini ini ngalahin cokelat yg jatuh ke ladang padi dan jadilah coco******. (Malah ngiklan) Hahaha

“Oh iya Rin, santai aja kali gue juga seneng kok” gue bales senyumannya
“Hmm, nda”
“Kenapa Rin?”
“Eng.. Enggak”
“Kenapa?”
“Engga”
“KENAPA RINIII?” jawab gue sambil teriak
Lalu Rini narik kuping gue dan “ ENGGAK ADA RANDAAAA”
“Aduh teriaknya gak usah ketelinga kaleee” jawab gue kesel
“Yaa siapa suruh teriak duluaan” Rini manyun
“Yaudah maaf”
“Gamau maaf” Rini masih cemberut
“Terus?”
“Maunya diapeliinn” senyum Rini manja
“Yee itu sih mau luu” jawab gue
“Emang lu gamau?” Rini manyun lagi
“Mau juga sihh”
“Yeeeee” kitapun ketawa-ketiwi malam itu dengan beberapa jokes soal cinta-cintaan.
image-url-apps
“Bro, ntar gue balik lagi ya. Mau nganterin dulu tuh yg didepan” jawab Diky senyum

Gue lihat disana sosok seorang wanita yg gue kenal sedang menggendong seorang bayi, melambaikan tangan kesini dengan senyuman khasnya yg tentu sangat menawan.

“Dah berapa bulan Dik?” tanya gue
“2 bulan nda, masih bawel-bawelnya” Diky jawab sambil menggeruk kepala, menutup sebelah mata dan mengangkat sebelah alis matanya.
“Hebat ya lu Dik, hiduplu kek nya sempurna banget”
Diky nepuk bahu gue “Sabar ya nda, masih banyak jalan yg bisa lu lewati. Jgn hanya terpaku sama satu jalan aja”
“Iya Dik, gue lagi berusaha nyari jalan yg lebih baik” gue senyum


Part 6

12 Februari 2014

Gak berasa udah satu tahun lebih gue mengenal Rini, sejauh ini gue merasa sangat nyaman berada disamping Rini. Gue merasa ada sebuah gejolak didalam dada gue yg seperti mendobrak-dobrak ingin keluar secepatnya. Sebaliknya, hubungan Diky dan Caca sudah tampak sangat mesra, sampai suatu ketika.

“Nda, gue pacaran ama Caca” kata Diky antusias cerita
“Wehhh, paten juga lu.” Jawab gue senyum
“Ohh iya dong, D-I-K-Y” jawabnya songong saat itu
“Ehh, tapi lu ama Rini gimana?” tambah Diky
“Gatau, kan udah gue bilang dia punya pacar bossss” gue kesel kalau Diky nanya tentang ini
“Iyaiya gtu aja kesel, ehh gue mau jalan dulu ya ama Caca” Diky nyengir
“Udah sono gak usah balik”
“Emang gak balik, gue nginep ama Caca” jawab Diky kembali dengan senyuman angkernya
“BODO AMAT” gue berjalan masuk kedalam rumah dan Diky berlalu pergi.

Hari itu gue habiskan dengan membayangkan perkataan Diky saat itu, bagaimana hubungan gue dengan Rini? Apa yg gue rasain apakah Rini juga merasakannya? Ataukah ini hanya sebuah cinta yg bertepuk sebelah tangan?!!
Gue hanyut dalam semua lamunan itu sampai ketika seorang yg sedang gue lamunin memanggil nama gue.

“Randaaa” Ahh kenapa lamunan ini bikin gue membayangkan dia yg sedang memanggil nama gue
“Ran..Daaaaa” Suaranya terus-terusan menyebut nama gue, bukannya mengecil namun suara itu gue rasa malah bertambah keras. “RaaaannDaaaaaa!”

Dan saat gue mencoba menghilangkan khayalan itu dengan membuka mata, gue kaget. Seorang wanita sudah berdiri tepat diatas kasur gue sambil kedua tangan yg melipat didada.

“Oii, gue manggil daritadi juga. Malah tiduran disini lu” Rini ngomong dengan wajah cemberut
“Ehh elu rin, kok bisa masuk?” tanya gue
“Tadi gue manggil lu yg keluar nyokap lu, disuruh masuk katanya lu lagi dikamar”
“Gue cape cape manggil daritadi gak disautin ihh Randaa, kalau suara gue habis gimana ha!!” jawabnya sambil kedua tangannya masih melipat didada.
“Yaudah maaf sih, gak denger” jawab gue singkat
“Gue gamau tau, sekarang lu harus temenin gue” pinta rini sedikit diktatktor
“Kemana?”
“Beli buku”
“Males”
“Harus!”
“Gak mau”
“Wajib ikut!”
“...” gue diam
“Randaaaa!”
“Riniiiii!”
“TEMENIINN”
“Pacarin” sebuah kata yg gue ucap pelan saat itu, kata yg seharusnya gak gue katakan. Tetapi mulut gue gak bisa menjalankan perintah otak gue, dia lebih memilih diperintah oleh hati gue saat itu.
“Apa?” Rini nyengir minta gue ngulang perkataan gue barusan
“Lu gak denger?” jawab gue
“Enggak”
“Yaudah”
“Ihh apaan Randaa! Jgn bikin penasaran” lagi lagi dengat manyun Rini maksa gue
“Jadi gue temenin ga? Kalau gak gue tdur lagi nih” ancam gue saat itu sekedar hanya mengalihkan pembicaraan
“Ehh iyaaa yaudah mandi sana, gue tnggu depan” rini beranjak pergi
“Iya bawel”

Setelah Rini pergi gue sempatkan sedikit untuk memejamkan mata, sekitar 15 menit dan gue pun beranjak mandi.

“Lama ya?” tanya gue setelah selesai mandi
“Gak, udah biasa” jawab rini datar
“Udah biasa? Lu aja baru kali ini nungguin gue mandi” jawab gue heran
“Ya nungguu Randaa”
“Nunggu apa Rinii?”
“Nunggu lu!”
“Maksudnya?”
“Ihh udah ayu buruuaaan temenin” Rini narik tangan gue

Setelah itu gue nemenin Rini membeli beberapa buku, keliatannya itu sih bukan buku tapi novel.
“Lu suka baca novel Rin?” tanya gue saat itu
“Iya, sekedar buat ngilangin bosan kalau dirumah”
“Eh nda sini deh, ini gue ada novel yg lagi gue suka” Dia ngeluarin sebuah novel dari dalam tasnya
“Walk The Star?” Gue baca dengan nada bertanya
“Iyaa, lu tau gak nda di dunia ini. Apakah ada jalan yg bisa menuju kesebuah bintang?” tanya Rini mendadak.

Saat itu gue hanya terdiam dan membayangkan. Jika Rini adalah sebuah bintang yg ingin gue capai, apakah gue bisa menemukan jalan menuju bintang itu. Ataukah sebuah jalan menuju bintang itu akan terhalang oleh silaunya cahaya bulan yg masih berada disampingnya?

“Nda oii”
“Ehh apa Rin”
“Jawab” Rini mulai memasang wajah cemberut seperti biasa dengan kedua tangan melipat didada.
“Mungkin”
“Mungkin?” Tanya rini heran
“Mungkin, jalan itu gak akan pernah ada rin” Sebuah pernyataan keluar dari mulut gue, pernyataan yg mungkin memang menggambarkan keadaan gue saat itu.
“...” Rini nunduk dan hanya bisa diam saat ituu
“Hmm ehh rin lu haus ga? Nyari minum yuk” gue nyoba mencairkan suasana saat itu
“.....” Rini hanya mengangguk dan ngikutin gue dari belakang

Beberapa langkah menuju ke tempat motor yg gue parkir Rini menghentikan langkahnya, gue menoleh kebelakang dan Rini mentap gue dengan mata yg berkaca-kaca.

“Nda, lu tau ga kenapa gue main game?” Rini nanya dengan sedikit menahan air mata
“Karena hobi” gue jawab singkat
“...” Rini diam lalu menggeleng
“Lalu?” tanya gue
“Dulu nda, niat gue main game karena cwo gue. Saat gue masih sayang sayangnya sama dia gue dapat kabar kalau dia selingkuh, dia selingkuh sama cwe yg juga hobi main game kek dia. Cwe itu anak satu clan cwo gue, makanya gue beli akun lu karena gue Cuma mau cari tau apa bener yg dibilang orang-orang. Gue nyamar jadi cwo saat itu, dan sebelum gue masuk clan lu gue udah lebih dulu masuk ke clan cwo gue. Beberapa lama gue nunggu di chat clan, akhirnya gue liat akun cwo gue walau hanya sekedar request. Gak beberapa lama ada akun yg mulai ngechat dia, dia nyapa cwo gue. Nama nick nya saat itu ****, itu nama seorang cwe Nda. Lalu cwo gue bales chat dia, ngajak chat di bbm. Diakhiri dengan kata sayang, gue masih simpen screenshootnya nda. Dia benerang selingkuh!”. Air mata Rini saat itu udah tak tertahan lagi, semuanya jatuh melewati rongga2 dipipinya.
“Rin? Udah kalau mau nangis seleseiin aja dulu” ucap gue saat itu
“Nda”
“Iya Rin?”
“Lu tau apa yg membuat gue sangat sedih nda?”
“Apa?”
“Karena dia udah ngelamar gue nda! Dia janji nikahin gue saat gue udah wisuda” Jleebb!! Sebuah kenyataan yg bikin gue lemes saat itu, waktu serasa berhenti beberap saat. Gue diam, gue terdiam tanpa sebuah kata yg keluar dari mulut gue.
“Gue masih sayang dia Nda, tpi dilain sisi gue sekarang merasa nyaman sama lu nda” Gue kembali terdiam
Rini buru-buru mengapus air matanya saat itu, sembari mengeluarkan senyuman yg gue tau itu adalah senyuman yg dibuat-buat “Maaf ya nda, gue malah curhat gini ke lu”
“Engg.. Hmmm. Gapapa Rin?” gue jawab dengan sangat terbata-bata saat itu.
“Yuk nda, pulang” ajak rini singkat
“Ohiya ayo Rin”

Malam itu setelah gue nganter Rini pulang, gue berbaring disebuah kursi panjang yg selalu terletak didepan warung.

Apakah bintang itu akan bisa gue capai? Atau bintang itu hanya bisa gue perhatikan dari jauh seperti ini. Saat ini yg gue tau adalah, jalan gue kesana masih terhalang silaunya cahaya rembulan yg selalu berada disampingnya.

Perasaan, Game dan Sahabat
image-url-apps
“Bro, ntar gue balik lagi ya. Mau nganterin dulu tuh yg didepan” jawab Diky senyum

Gue lihat disana sosok seorang wanita yg gue kenal sedang menggendong seorang bayi, melambaikan tangan kesini dengan senyuman khasnya yg tentu sangat menawan.

“Dah berapa bulan Dik?” tanya gue
“2 bulan nda, masih bawel-bawelnya” Diky jawab sambil menggeruk kepala, menutup sebelah mata dan mengangkat sebelah alis matanya.
“Hebat ya lu Dik, hiduplu kek nya sempurna banget”
Diky nepuk bahu gue “Sabar ya nda, masih banyak jalan yg bisa lu lewati. Jgn hanya terpaku sama satu jalan aja”
“Iya Dik, gue lagi berusaha nyari jalan yg lebih baik” gue senyum


sesuai dengan judul dan statement ts sebagai pecundang cinta. 😢


Btw gan mau nanya ini sampe agan nikah ngak nih cerita??

Rate full subs done + cek kulkas emoticon-Big Grin

emoticon-raining
image-url-apps
Quote:


Jangan di spoiler gan hehe intinya ini cuma menceritakan tentang perjalanan cinta ane aja gan, gak semua kisah hidup ane ane tuliskan disini
Makasih gann emoticon-Blue Guy Peace
image-url-apps
Quote:


Ok ane hapus itunya ahahah


Yah ane kira agan sama dia 😢😭...

semoga agan berubah pikiran sampe agan kimpoi ceritanyaxixixi emoticon-raining emoticon-rainbow emoticon-Smilie

Balik lagi kembali itu terseraH kang ts heheh
image-url-apps
nenda dulu
image-url-apps
Mungkin agan-agan disini akan mengira cerita ini bakalan punya part yg banyak sampai 50 atau mungkin lebih, tapi itu semua sepertinya gak bakalan terjadi. Ini hanya sebuah kisah gue 5 tahun lalu, kisah yg hanya berjalan tidak lebih 3 tahun, tentunya 3 tahun yg gak akan pernah gue lupakan. Ada banyak kisah yg mungkin gak akan gue ceritakan ditulisan ini, entah itu karena gue lupa atau Cuma untuk menghargai privasi orang yg ada didalam kisah ini. Ada tarik ulur yg mungkin harus gue tulis disini, maklum gue harus memutar otak mengingat beberapa scene yg menurut gue pantas untuk diceritakan. Ini bukan kisah tentang wanita yg mengejar2 seorang pria, bukan tntang seorang pria yg hidupnya dipenuhi banyak wanita hebat. Ini adalah sebuah kisah tentang perjuangan, perjuangan setengah2 yg akhirnya berujung menjadi seorang pecundang cinta.

Part 7

Hari-hari gue berjalan seperti biasanya, bak para pengangguran2 biasa. Makan-Mandi-Tidur.
Dan hubungan gue dengan Rini berjalan seperti biasa, Rini tampaknya sekarang lebih intens bertemu dengan pacarnya ketimbang ketemu gue. Tidak banyak hal yg berubah sejak saat Rini curhat waktu itu, sikapnya dan semuanya nyaris seperti biasa saja.

Siang hari dibulan Maret,, masih diwarung tempat biasa gue menghabiskan waktu

“Nda, si Caca mau ngomong ama lu tuh” seru Diky saat itu
Gue melirik kedepan, ada Caca yg berjalan maju kearah gue
“Nda, lu tau kabar Rini ga?” tanyanya sambil serius natap gue
“Kabar? Yaa mana gue tau ca, lu liat aja kerumahnya”
“Lah emang lu gak tau?” tanya Caca lagi
“Gak tau apaan?”
“Rini kan udah seminggu pergi ama cwonya, katanya sih ikut ke kampung cwonya itu” jawab Rini serius saat itu, Diky melirik gue dan lalu mengangkat bahu tanda dia juga belum tau soal masalah Rini.

“Lohh, gue gatau” jawab gue sok acuh, padahal ada rasa sesak didada gue saat Caca cerita tentang masalah Rini ini, gue hanya mencoba untuk mengendalikan keadaan saat ini.
“Lu gimana sih?! Rini udah cerita belum nda?” Caca kembali bertanya ke gue
“Cerita apa?”
“Tentang kenapa dia main game” Lalu Caca pun menceritakan semuanya, semua hal yg sama persis yg diceritakan Rini saat itu
“Terus?” masih dengan jawaban cuek dari gue
“Terus?!! Lu gak peduli nda?? Lu gak usaha gitu, gue tau nda. Dari tatapan lu ke Rini dan dari tatapan Rini ke lu gue tau kalian saling suka. Gue udah lama sahabatan sama Rini, gue tau semua hal yg dia sembunyiin” Caca jawab dengan nada agak keras
“Lalu? Toh dia udah punya pacar, dan dia udah tunangan” masih dengan gaya sok acuh gue jawab semua pertanyaan Caca
“Segitu doang? Gak ada perjuangan sedikitpun?” Caca mengultimatum gue
“Iya” jawab gue singkat
“Parah, lu bukan pria. Lu PECUNDANG nda” ucap Caca masih dengan nada keras
“Terserah” gue Cuma bisa jawab itu, gue tau Caca kesel dengan jawaban gue. Tapi gue gatau apa yg harus gue lakuin, gue terjebak disebuah situasi yg hanya menjadikan gue seorang penumpang.

Tiba-tiba Diky menepuk keras bahu gue
“Sakit oii” Ucap gue sambil ngusap-ngusap bahu yg ditepuk Diky
“Oii sobb, sebuah kata pertunangan jangan jadiin alasan lu buat menyerah. Janur kuning belum melengkung, penghulu belum berbicara dan saksi belum mengatakan sah!.”
“...” gue hanya diam saat itu mencoba mencerna semua perkataan Diky
“Dan lu tau gak cinta itu hanya sebuah perasaan, cinta itu bukan hal yg nyata, cinta hanya bisa lu rasaiin disini” Diky lalu nunjuk dada gue
“Tapi apa lu tau, apa yg bisa membuat cinta menjadi begitu nyata?” sambung Diky sembari bertanya
“....” gue menggeleng mengisyararkan ketidaktahuan gue
Diky mendengus dan bersiap untuk menjawab
“Perjuangan, perjuanganlah yg membuat cinta itu menjadi nyata. Apa yg lu perjuangkan saat ini nda?”
Gue kembali menggelengkan kepala
“Karena itulah cinta lu ke Rini saat ini hanyalah sebuah illusi, cinta lu saat ini hanya bergelora didalam dada lu. Gak pernah bisa sampai ke dia” Ucap Diky sambil menunjuk kearah lain, gue tau itu adalah ibarat Diky menunjuk seorang Rini.
“Karena itu lu harus perjuangin dia nda, lu harus menjadikan cinta lu menjadi nyata. Saat lu berjuang demi seseorang, saat lu perjuangkan dia dengan segenap hati. Saat itulah dia akan menjadi nyata, cinta yg lu perjuangkan akan menjadi sebuah kenyataan. Sosok dari cinta yg berwujud manusia, itulah Cinta yg nyata.” Diky senyum dan berlalu pergi meninggalkan gue sambil memperlihatkan gesturnya yg mengajak Caca ikut buat ninggalin gue sendiri dulu.

Setelah perkataan Diky itu gue hanya bisa diam seribu bahasa, gue seperti tertancap tombak besar didada gue. Bener kata Diky, yg harus gue lakukan sekarang hanya berjuang. Selama ini gue hanya takut, gue takut jika Rini tau tentang perasaan gue dan lalu merasa gak nyaman. Dia mungkin akan menjauh dari gue, itulah yg gue takutkan saat itu. Namun setelah perkataan Diky tadi gue sadar, apapun jawaban dan sikap Rini setelah itu gak jadi masalah. Yg penting semua yg tertahan selama ini harus gue lepasin, diterima atau ditolak? Apapun pilihan Rini, itu adalah pilihan terbaik untuk kebahagiaannya. Gue harus, harus ngungkapin ini!

Sebulan setelah kejadian itu belum ada kabar dari Rini, hpnya pun gak pernah aktif lagi. Tiap hari gue bertanya ke Caca, namun jawabannya masih sama. Belum ada kabar.

Dua bulan tiga bulan empat bulan dan sampai dibulan November masih ditahun yg sama, saat setelah gue selesai bermain futsal bersama Diky dan teman-teman yg lain.

“Dik, sini sama gue aja” ajak gue buat ngasih tebengan ke Diky yg saat itu sedang gak bawa kendaraan
“Yoww, yukk jalan” seru Diky

Malam itu menyisiri kota Padang yg masih sibuk dengan beragam aktifitas warganya. Saat itu gue menatap tajam kesebuah toko buku, toko buku yg dulu pernah gue datangi bersama Rini. Gue lihat disana ada satu orang pria yg sedang marah kepada seorang wanita, seorang wanita yg gue kenal. Wanita yg selama berbulan-bulan gue nantikan kedatangannya. Gue langsung mengarahkan motor gue keara dua orang itu, gue parkirin motor gue dan lalu beranjak mendekat kesana.

“Rini?” Gue panggil singkat

Terlihat Rini kaget dengan mulut yg sedikit menganga “Randa?”
“Iya ini gue Randa, lu gak main coc lagi Rin?” Suusssssssstttt, pertanyaan bodoh keluar dari mulut gue.
“Enggak, hp gue rusak” jawab Rini sambil tersenyum ke arah gue, senyuman yg sudah lama hilang. Senyuman dari seseorang yg sudah gue nantikan selama ini.

“Lu siapa?” Tiba-tiba si cwo ini bertanya dan mendekat ke gue sambil membusungkan dada
“Temen Rini, lu?” tanya gue balik untuk memastikan siapa pria ini
Dia nunjuk jari manisnya dan lalu ngomong “Gue tunangan Rini, kenapa?”
Sreeetttttt dada gue kembali terasa teriris saat itu, gue terdiam beberapa saat. Sampai tiba-tiba ada sesorang datang dari belakang gue dan mendorong pria tadi.

“Santai aja kalau ngomong, gak usah sok bringas lu!” Yapss itu Diky, tampaknya dia gak suka liat cara cwo ini berbicara
“Oii apaan tiba-tiba main dorong, lu siaapa anj*g!!” si cwo balik berrontak ke Diky
“Ehh gaya lu itu gue gak suka, terus kenapa bngs*t!! Terjadi beberapa adu mulut disana dan gue juga ikut2an terlibat dalam adu mulut ini sebelum akhirnya Rini mendekat dan

“Dik udah, Nda udah!!”
“Dia tunangan gue, gak usah diganggu. Mending kalian pulang aja!” Ucap Rini lirih saat itu
“....” Gue dan Dikypun terdiam
“Nahh lu berdua udh denger kan? Sekarang mending lu berdua cabut deh, gue lagi ada urusan sama tunangan gue!” ucap cwo itu masih dengan nada yg bikin emosi pastinya.
“Loh Rin, lu kemana aja?” gue ngacuhin cwo itu dan langsung bertanya sama Rini
“Gue gak kemana2 kok nda, gue cuma mau habisin lebih banyak watu sama cwo gue” Rini senyum, senyum yg gue tau saat itu hanyalah sebuah kepalsuan
“Trus kok gaada kabar?” gue lagi lagi bertanya
“Ehh!! Emang lu siapa harus dikabarin ama cwe gue?!” si cwo kembali ikut dalam percakapan ini

Gue mandang dia dalam keadaan bener2 emosi, gue gabisa nahan lagi. Dan akhirnya saat kepalan tangan gue udah penuh dengan amarah, saat gue mulai mendekati si banci ini, Dikypun narik gue.

“Udah nda, liat tuh” Diky nunjuk Rini yg saat itu udah mulai menangi ls terseduh-seduh
Gue brenti saat liat Rini dalam keadaan seperti itu

“Rin, gue hanya butuh kabar. Gue khawatir, Cuma itu” Lalu gue dan Diky beranjak pergi ninggalin mereka berdua.

Perasaan, Game dan Sahabat


Ohya agan-agan semua, bahasa dari kisah ini tentunya udah ane translate dari bahasa Minang ke bahasa Indonesia agar agan-agan sekalian bisa membaca kisah ini. Mungkin ada sedikit penambahan atau pengurangan kata, tapi itu semua gak bakal merubah akur dari kisah ini kok. emoticon-Big Grin
Kisan anak coc nih.. haha komen dulu ah baru kelarin bacanya emoticon-Big Grin
image-url-apps
jangan lupa index ya gannnn..

ane pantengin trus
image-url-apps
Part 8

Masih dimalam yg sama, hari itu gue bener2 kesel. Entah mengapa ada rasa sesak didada yg perlahan membuat badan gue berasa lemas sekali. Ada hal yg gak gue mengerti yg gue rasakan sekarang, rasa hangat. Bukan! Ini lebih ke panas, panas yg menjalar keseluruh tubuh gue..

Cemburu....

“Udahlah nda, lu harus sabar sampai semuanya jelas” Diky membuka obrolan malam itu setelah kami sampai diwarung
“Gue gak tau dik, gue bingung harus gimana”
“Ini belum berakhir nda, belum” Diky nepuk pundak gue
“Belum berakhir?? Bahkan ini udah berakhir sebelum semuanya dimulai dik!” gue mulai mengeluarkan nada yg sedikit tinggi
“Udah mending tenangin dulu diri lu nda”
“Gue gak mau ngerusak hubungan orang yg udah mau masuk di fase serius dik”
“Lu gak ngerusak nda, lu cuman harus lepasin semua yg lu rasain. Setelah semuanya udah lu ungkapin, setelah semuanya yg ada didalam hati lu lepas, lu harus tetap dijalan ini” Diky tetap terus nyemangatin gue
“Tapi Dik, ada atau enggaknya ungkapan gue ini, semuanya akan tetap sama”
“Sama? Enggak sob, semuanya berbeda. Setelah semuanya lepas, lu bakalan bebas. Lu gak bakalan tersiksa seperti ini lagi”
“...” gue hanya bisa diam saat itu
“Jalan ini harus tetap lu lalui nda, sampai saat lu udah tiba dipersimpangan. Itulah saat lu bebas memilih mau berbelok kemana”
“Makasih ya Dik” gue merasa sedikit ada perasaan hangat lagi setelah mendengar perkataan diky, orang ini memang konyol sekonyol konyolnya. Tapi kalau udah serius, dia udah kek titisan Mario Teguh.
“Sipp nda” Diky nyengir

Malam berlalu begitu cepat, bulan dan bintang yg menghiasi malam telah ditelan teriknya matahari disiang itu.

Gue sadar akan satu hal, kilauan bintang dan silaunya cahaya bulan tidak akan pernah mengalahkan teriknya sinar Matahari. Gue tau, gue paham! Jika gue nggak bisa menemukan jalan itu dikegelapan malam dan ditengah silaunya cahaya bulan. Gue bisa menemukannya saat Matahari datang menelan semuanya, gue hanya harus menunggu, menunggu Matahari itu datang membawa semua harapan.

Dimalam hari seperti biasa didepan warung diatas sebuah kursi yg menyimpan banyak kenangan ini gue berbaring memandangi langit.

Sedikit gambaran warung gue ini sebuah warung yg lumayan lengkap. Dengan pintu yg menghadap ke Utara, ada 3 meja tersusun rapi disamping kedai gue ini. Meja yg biasa dipakai temen-temen buat main gaplek.

Kembali saat gue berbaring dimalam itu, gue gak bisa menemukan satu bintangpun malam itu. Semuanya tertutupi awan gelap yg menyelimuti kota Padang. Beberapa lama gue berbaring disana, ada suara kecil yg manggil gue

“Ndaa” suara yg pastinya gue kenal
“RANDAAA” gue menoleh ke asal suara itu. Ohh jadi ini alasan mengapa gue gak bisa melihat satupun bintang malam ini, karena bintang yg paling terang sekarang lagi turun ke bumi. Gue perhatikan dengan seksama, Hmm bukan! Itu bukan bintang, itu Rini.

“Eh elu rin” jawab gue cuek sambil kembali berbaring melihat kearah langit yg gelap
“Ihh cuek amat” Rini mulai cemberut
“terus?” jawab gue masih dengan cueknya
“Kangen” gue berasa disambar petir Enel saat mendengar kata itu
“Masih inget jalan kesini?” gue berusaha mengalihkan pembicaraan, sembari menahan bibir gue agar tidak bergerak se-incipun untuk tersenyum
“Lu masih marah ya? Soal malam itu” ucap Rini lirih
“Enggak kok, gue biasa aja”
“Gue bingung saat itu nda, gue gak tau mau ngelakuin apa” jawab rini dengan raut wajah yg mulai sedih
“Iya rin, santai aja gak papa kok” jawab gue untuk sekedar menenangkan Rini
“Gue bingung dengan hubungan gue sama dia nda, gue terikat hubungan yg membuat diri gue tersiksa”
“Lalu?” tanya gue singkat
“Gue seperti gak tahan sama tingkah dia yg sangat posesif” Mata rini mulai berkaca-kaca
“Tinggalin aja, beres” entah setan apa yg merasuki gue sampai gue tega berucap seperti itu
“Gue belum bisa nda, seenggaknya sampai gue menemui sebuah alasan buat gue ninggalin dia” ucap Rini sambil menatap mata gue tajam
“Maksud lu?” gue bertanya heran,bukankah dia udah punya alasan. Yaa, posesif udah bisa jadi alasan dia buat mutusin cwo itu.
“Lu tau nda? Alasan itu ada didekat gue. Gue Cuma mau alasan itu benar2 datang dengan penuh kepastian ke gue, alasan besar yg sangat gue nantikan”

What?!? Apa alasan itu adalah gue? Apakah dia nunggu gue menyatakan semuanya agar dia bisa menjadikan gue sebuah alasan tepat untuk dia berpaling dari orang itu? Apakah gue sepenting itu dalam menentukan kebahagiaan Rini?
Noo, jangan geer Randa! Please, jangn geer dulu.

Perasaan, Game dan Sahabat
×