alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Harga Minyak Dunia Jatuh di Tengah Kenaikan Produksi OPEC
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b3b8a0f642eb6bb768b4567/harga-minyak-dunia-jatuh-di-tengah-kenaikan-produksi-opec

Harga Minyak Dunia Jatuh di Tengah Kenaikan Produksi OPEC

Jakarta, CNN Indonesia -- Harga minyak dunia jatuh pada perdagangan Senin (2/7), waktu Amerika Serikat (AS). Pelemahan terjadi akibat meningkatnya produksi minyak Arab Saudi dan Rusia di tengah gejolak perekonomian di Asia usai memanasnya sengketa perang dagang dengan AS.

Dilansir dari Reuters, Selasa (3/7), harga minyak mentah berjangka Brent merosot US$1,93 menjadi US$77,3 per barel. Dalam sesi perdagangan, harga Brent sempat merosot 2,4 persen akibat berbagai pemberitaan pada akhir pekan yang memicu kekhawatiran pasar. Padahal, pekan lalu Brent melonjak lebih dari 5 persen. 

Sementara, harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate merosot US$0,21 menjadi US$73,94 per barel. 

Premi antara harga minyak mentah AS awal bulan dengan bulan kedua melebar sebesar S$2,38 per barel, terlebar sejak 20 Agustus 2014. Pergerakan tersebut mengindikasikan ekspektasi pasar terhadap kurangnya pasokan akan terjadi lebih parah dalam jangka pendek. 

Lihat juga: Alasan Lengkap Pertamina Naikkan Harga Pertamax


Berdasarkan data Genscape, pelaku pasar mengatakan persediaan minyak mentah AS di hub pengiriman Cushing, Oklahoma, merosot. Persediaan minyak mentah tercatat turun sebesar 3,2 juta barel pada pekan yang berakhir 22 Juni, tetapi naik tipis pada empat hari berikutnya hingga 26 Juni 2018. 

Turunnya pasokan di Cushing sebagian disebabkan oleh gangguan di Kanada. Juru bicara perusahaan minyak Kanada Suncor Energy Inc mengkonfirmasi produksi di fasilitas perminyakan Syncrude dekat Fort McMurray, Alberta kemungkinan akan terganggu setidaknya sepanjang Juli. 

"Sepertinya, ada ketidakpastian yang besar terkait berapa banyak tambahan pasokan minyak di pasar," ujar Vice President Riset Pasar Tradition Energy Gene McGillian di Stamford, Connecticut. 

McGillian merujuk pada seberapa banyak kapasitas tersisa Arab Saudi mampu melampaui kekurangan pasokan di pasar dunia. 

Lihat juga: Elpiji 3 Kg Nonsubsidi Mulai Ditawarkan, Dibanderol Rp40 Ribu


Presiden AS Donald Trump mengirim cuitan melalui akun Twitternya pada Sabtu (30/6) lalu bahwa Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud telah setuju untuk memompa lebih banyak minyak kemungkinan hingga dua juta barel. Namun, pihak Gedung Putih menolak untuk memberikan tanggapan lebih jauh. 

Survey Reuters menunjukkan bahwa produksi Arab Saudi naik sekitar 700 ribu per barel dari Mei 2018 lalu, mendekati rekor pada November 2016, dimana produksinya mencapai 10,72 juta barel per hari (bph). 

Sementara, berdasarkan survey Reuters, produksi minyak dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak naik sebesar 320 ribu bph pada Juni 2018 lalu. 

Kemudian, Kementerian Energi Rusia menyatakan produksi minyak mentah Rusia naik menjadi 11,06 juta bph pada Juni dari 10,97 juta bph pada Mei lalu. 

Lihat juga: Pertalite Tetap, Harga Pertamax Naik Jadi Rp9.500


Di AS, produksi minyak mentah telah melesat 30 persen dalam dua tahun terakhir menjadi 10,9 juta bph. Artinya, tiga produsen minyak mentah terbesar di dunia masing-masing memproduksi hampir 11 juta bph atau memenuhi sekitar sepertiga dari permintaan minyak global. 

Di sisi lain, permintaan minyak terganggu oleh sengketa dagang antara AS dengan sejumlah negara dengan perekonomian terbesar di dunia, termasuk China, Uni Eropa, India, dan Kanada. 

Ekspor China, Jepang, dan Korea Selatan pada Juni 2018 dilaporkan melambat di tengah memanasnya sengketa dagang dengan AS. 

JP Morgan dalam laporannya memperkirakan konflik dagang tingkat menengah dunia kemungkinan akan menekan pertumbuhan ekonomi dunia setidaknya sebesar 0,5 persen. Perkiraan itu belum memperhitungkan kondisi pasar keuangan yang mengetat dan kejutan pada sentimen. 

Lihat juga: Perang dagang AS-China Akan Meluas ke Negara-negara di Asia


Meski ada relaksasi produksi dari Arab Saudi dan Rusia, pasar minyak tetap ketat karena ada gangguan pasokan dari Kanada, Venezuala, dan Libya. Pengenaan sanksi AS terhadap Iran juga berkontribusi terhadap pengetatan pasar lebih jauh. 

Dalam wawancara Minggu (2/7), Trump mengancam bakal menjatuhkan sanksi pada perusahaan Uni Eropa yang memiliki aktivitas bisnis dengan Iran. 

"Rencana Pemerintahan Trump untuk menjatuhkan sanksi pada Iran sekarang menjadi semakin jelas. Mereka mencoba untuk mendorong ekspor minyak mentah, kondensat, dan produk minyak Iran menjadi nol," tandas perusahaan konsultan FGE dalam catatannya.

https://m.cnnindonesia.com/ekonomi/20180703071117-85-310983/harga-minyak-dunia-jatuh-di-tengah-kenaikan-produksi-opec

Jatuh juga deh
Urutan Terlama
dan begonya harga bbm disini mlh naik
dan si tukang roket pun naekin harga bbm, biar bisa beli roket baruuuu...

emoticon-Leh Uga


hhhmmmm bakal diturunin diam² apa si kuwi bakal tampil tuk cari muka yaa emoticon-Amazed


asuuu.. dahlah emoticon-Traveller


Karena harga dunia turun maka nilai ekspor jadi turun. Untuk menutup kerugian yg didalam dinaikkan. Ngerti nggak bung? Pokoknya pertamina nggak boleh rugi demi meroketnya ekonomi.
Kenikmatan mr joke mana lagi yg kelien dustakan.
Quote:


bisa gitu yaa
Kok disini naik??
Harga minyak merosot, dollar naik..
Jadi harga bbm non subsidi ngikutnya ke dollar apa minyak??
Lah kenapa turun lagi
Waduh bisa jatuh yak.
TRENNYA EMANG BAKAL TURUN OPEC DAN RUSIA UDH STOP PEMANGKASAN PRODUKSI

PRODUKSI MINYAK MEREKA NORMAL LAGI
KEDEPAN INSYA ALLAH TURUN CUMAN NGELAWAN AMERIKA YANG PRODUKSI SHALE OILNYA UDH NGOS NGOSAN SAMA KONDISI POLITIK DUNIA


TAPI TURUN JUGA HARGANYA GUE RASA BAKAL TETAP TERJAGA DI KISARAN 65 - 70 DOLLAR , GAK BAKAL BISA BALIK KE 48 DOLAR LAGI
DARI KUARTAL 2017 AMPE SEKRG PERTAMINA GELONTORIN BANYAK BUAT JAGA PREMIUM, GUE RASA CUKUP WAJAR KALO BALIKIN KINERJA NAIKIN HARGA BBM TOH YG NAIK PERTALITE DAN PERTAMAX YANG NOTABENE HARUSNYA TIDAK MASALAH BUAT ORG TIDAK MAMPU


HARGA BBM TURUN , TAMBANG JUGA SIAP SIAP TURUN TERUTAMA BATUBARA , (BUAT YANG MAIN SAHAM HATI HATI HEHE)
berita kapan cuy?

awal July 2018 ini balik lagi ampir 75$ per barrel


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di