alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b39613b54c07a75098b4567/utang-indonesia-naik-hampir-dua-kali-lipat-di-bawah-jokowi-perlukah-kita-khawatir

Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?

Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
Juni 28, 2018 4.15pm WIB


Apa kita harus khawatir dengan meningkatnya utang negara hampir dua kali lipat di bawah Jokowi? 

Kenaikan utang pemerintah Indonesia menjadi topik panas menjelang pemilihan presiden (pilpres) 2019. Pemerintah pusat mengalami kenaikan utang sebanyak 48% (atau hampir dua kali lipat dari pemerintahan sebelumnya) semenjak Presiden Joko “Jokowi” Widodo memulai pemerintahannya pada 2014.


Prabowo Subianto, lawan politik Jokowi di pilpres tahun depan, menyatakan bahwa dalam kondisi utang yang terus bertambah, Indonesia akan bubar pada tahun 2030. Jokowi dalam hal ini beranggapan bahwa klaim Prabowo mengandung pesimisme yang berlebihan.


Di dalam artikel ini kami memberikan elaborasi dan analisa objektif mengenai situasi utang pemerintah. Tulisan ini diharapkan akan membantu menjawab kekhawatiran masyarakat tentang prospek ekonomi Indonesia di masa mendatang.


Pinjam lagi, pinjam lagi


Utang negara yang berlebihan membawa Yunani ke krisis ekonomi pada 2017. Pengalaman ini pelajaran berharga bagi bangsa lain untuk mengevaluasi strategi pengelolaan utang negara. Mungkin ini yang menjadi dasar kekhawatiran Prabowo bahwa Indonesia akan terjerumus dalam krisis yang sama.
Tapi, apakah Indonesia akan mengalami hal serupa dengan Yunani?


Untuk menjawabnya, mari kita tinjau lebih dalam status utang Indonesia saat ini.


Utang negara pada akhir pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pada 2014 berkisar di angka US$122 miliar. Selama 4 tahun masa pemerintahan Presiden Jokowi, utang tersebut bertambah 48% hingga mencapai US$181 miliar. Penambahan utang yang terjadi cukup besar jika dibandingkan dengan masa pemerintahan SBY; antara 2009 dan 2013 utang negara naik di kisaran 26%.


Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
Utang Pemerintah Indonesia, 2010-2018* (US$ Miliar); Sumber: Bank Indonesia; *data Maret 2018.

Rasio utang pemerintah terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) saat ini berada pada kisaran 30%, meningkat dari 24,7% pada 2014. Angka tersebut masih relatif aman dan sesuai dengan aturan Undang-Undang Keuangan Negara yang membatasi rasio utang terhadap PDB di angka 60%.


Utang pemerintah Indonesia juga masih relatif terkendali jika dibandingkan dengan negara-negara lain. Di Amerika dan Jepang, rasio utang terhadap PDB masing-masing berada di angka 105% dan 253%. Angka sebesar itu cukup umum di negara maju yang secara mudah bisa mendapatkan pinjaman. Di kawasan Asia Tenggara, rasio utang terhadap PDB Indonesia juga relatif rendah.


Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?Rasio utang terhadap PDB, 2008 dan 2017; Sumber: Bank Dunia dan IMF.

Membedah utang Indonesia


Setelah memahami status utang Indonesia saat ini, pertanyaan berikutnya adalah: haruskah kita khawatir tentang hal itu?
Pertama, kita perlu menganalisis strategi Indonesia dalam pencarian sumber utang.


Dalam beberapa tahun terakhir pinjaman Indonesia lebih bergantung pada dana lokal daripada dana asing. Ini upaya pemerintah dalam mengurangi risiko nilai tukar dan goncangan ekonomi global yang terkait dengan pinjaman luar negeri. Strategi tersebut tercermin pada meningkatnya penggunaan surat utang berdenominasi rupiah yang diterbitkan dalam lingkup domestik.


Statistik dari Bank Indonesia menunjukkan bahwa proporsi pinjaman luar negeri dalam portfolio utang Indonesia menurun dari 78% ke 30% pada 2008 ke 2017. Di sisi lain, proporsi surat utang berdenominasi rupiah meningkat dari 21,7% menjadi 70% pada periode yang sama.


Isu lainnya yang penting untuk kita amati adalah penggunaan utang oleh pemerintah.


Pengurangan proporsi pinjaman luar negeri memberikan fleksibilitas dan ruang lebih dalam penggunaan pinjaman. Utang yang diperoleh dari kreditor asing sering kali disertai dengan kondisi dan batas-batas bagaimana debitur dapat menggunakan pinjaman tersebut.


Pemerintah telah mengalokasikan sebagian besar utangnya ke bidang infrastruktur yang menjadi prioritas utama dalam pemerintahan Jokowi. Dana utang dialokasi untuk proyek-proyek skala besar seperti bandara, pelabuhan laut, sistem transportasi massal, jalan tol, serta pembangkit listrik tenaga air dan panas bumi.


Di dalam rencana kerja dan anggaran Jokowi, pengeluaran untuk infrastruktur meningkat secara konsisten di kisaran US$10 miliar per tahun, hampir empat kali lipat dari pemerintahan sebelumnya.


Selain infrastruktur, pemerintahan Jokowi juga memprioritaskan pengeluaran di dua sektor ekonomi utama lainnya yaitu pendidikan dan kesehatan.


Sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar, pemerintah Jokowi telah mengalokasikan 20% dari anggaran tahunan untuk pendidikan, termasuk menyiapkan Sovereign Wealth Fund untuk mengelola dana beasiswa bagi pendidikan pascasarjana.
Di sektor kesehatan pemerintah telah meningkatkan anggaran untuk Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Hingga September 2017 sekitar 70% penduduk Indonesia telah menikmati manfaat dari program jaminan kesehatan pemerintah. Target pemerintah adalah menjamin kesehatan seluruh penduduk Indonesia melalui program ini pada 2019.


Di sisi lain, pemerintahan Jokowi telah mengurangi subsidi bahan bakar minyak (BBM) sejak 2015. Beberapa pihak menganggap kebijakan ini tidak populer untuk mendukung pertumbuhan ekonomi di jangka pendek. Biaya bahan bakar yang meningkat memacu peningkatan biaya produksi dan penurunan kegiatan ekonomi. Namun keputusan ini akan berdampak positif dan substansial dalam pengurangan beban utang Indonesia di masa mendatang.


Data dari Kementerian Keuangan menunjukkan kenaikan anggaran di bidang pendidikan, kesehatan dan infrastruktur sebesar masing-masing 11%, 54% dan 118% dari tahun 2014 ke 2017. Di sisi lain, anggaran untuk subsidi BBM mengalami penurunan sebesar 77%.


Strategi anggaran pemerintah dapat dikatakan sebagai keputusan yang baik untuk peningkatan produktivitas dan standar hidup. Sesuai dengan argumen teori ekonomi makro klasik, pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan adalah pertumbuhan yang disertai dengan peningkatan standar hidup yang dihasilkan dari peningkatan produktivitas.


Produktivitas sangat ditentukan oleh pertumbuhan infrastruktur dan kualitas sumber daya manusia. Dengan mengalokasi sebagian besar anggaran untuk sektor infrastruktur, pendidikan dan kesehatan, Jokowi berada di jalur yang benar untuk meningkatkan produktivitas. Peningkatan produktivitas yang memicu pertumbuhan ekonomi akan membawa Indonesia ke posisi utang yang semakin membaik.


Lalu apa?
Akumulasi utang pemerintah Indonesia memang satu hal yang perlu disikapi dengan cermat. Pengalaman Yunani telah memberikan pelajaran bagi negara-negara untuk mengevaluasi kembali pendekatan mereka terhadap manajemen utang.
Namun kami tidak melihat masalah utang Indonesia sebagai isu ekonomi yang mengancam. Di masa menjelang pemilihan presiden, persoalan utang Indonesia sepertinya dibesar-besarkan dan dipolitisasi.


Rasio utang terhadap PDB Indonesia masih dalam batas yang dapat dikendalikan. Indonesia juga bergerak ke arah yang benar dalam penggunaan utangnya secara efektif. Tiga lembaga internasional pemberi peringkat kredit dalam hal ini sepakat dengan analisa tersebut. Peringkat kredit rating Indonesia baru-baru ini mengalami kenaikan.


Tentu saja masih ada ruang perbaikan di berbagai hal yang lain. Indonesia masih harus terus berjuang untuk menaikkan pendapatan perpajakan, meningkatkan efisiensi birokrasi dan memerangi korupsi.

http://theconversation.com/utang-ind...khawatir-99035

Jokowi: Saat Saya Dilantik Utang Negara Rp 2.700 T, Bunganya Rp 250 T
Sabtu 07 April 2018, 14:43 WIB


Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?Jokowi saat menghadiri Konvensi Nasional Galang Kemajuan 2018. (Ray Jordan/detikcom)

Bogor - Joko Widodo (Jokowi) menanggapi soal isu utang negara selama dia menjabat Presiden RI. Dia menjelaskan, sedari awal dia dilantik, utang negara sudah ribuan triliun.

Jokowi mengatakan dirinya sadar 'diserang' oleh berbagai isu. Saat ini, dia 'diserang' isu utang negara yang membengkak.

"Ganti lagi isu utang," kata Jokowi saat menghadiri Konvensi Nasional Galang Kemajuan 2018, yang dihadiri ribuan relawan, di Ballroom Puri Begawan, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (6/4/2018).

Baca juga: Pemerintah Masih Tarik Utang, Ini Alasannya

Jokowi menjelaskan, sejak dirinya dilantik, Indonesia sudah memiliki utang sebesar Rp 2.700 triliun. Nilai itu kemudian terus membengkak akibat adanya bunga.

"Saya dilantik utangnya sudah Rp 2.700 triliun. Saya ngomong apa adanya. Bunganya setiap tahun Rp 250 triliun. Kalau 4 tahun sudah tambah 1.000," kata Jokowi.

"Ngerti nggak ini?" tambah Jokowi.

Baca juga: Jelaskan Utang di FB, Sri Mulyani: 1 Jam Komentar Sudah Ratusan

Dia pun meminta masyarakat berpikir jernih terkait isu utang negara selama dia memimpin. Dia menegaskan tidak mungkin menambah utang negara dalam jumlah besar.

"Supaya ngerti, jangan dipikir saya utang segede itu. Enak aja," katanya.

https://news.detik.com/berita/3958869/jokowi-saat-saya-dilantik-utang-negara-rp-2700-t-bunganya-rp-250-t


Kuartal I 2018, Utang Luar Negeri Indonesia Rp5.425 Triliun
Selasa, 15/05/2018 19:11 WIB
   
Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
BI mencatat Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada kuartal I 2018 naik 8,7 persen mencapai US$387,5 Miliar atau sekitar Rp5.425 triliun. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Jakarta, CNN Indonesia -- Bank Indonesia (BI) mencatat Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada kuartal pertama tahun ini mencapai US$387,5 Miliar atau sekitar Rp5.425 triliun (kurs Rp14 Ribu per dolar AS). Angka tersebut naik 8,7 persen dibanding periode yang sama tahun lalu US$330,04 miliar. 

Berdasarkan data statistik ULN yang dirilis BI, Selasa (15/5), kenaikan terutama terjadi pada utang pemerintah yang naik 11,6 persen menjadi US$181,14 miliar atau sekitar Rp2.535 triliun. Sementara itu, utang luar negeri swasta hanya naik 6,3 persen menjadi US$174,05 miliar atau sekitar Rp2.437 triliun. 

"ULN Indonesia pada akhir kuartal I 2018 tersebut tumbuh sebesar 8,7 persen, melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada kuartal sebelumnya yang mencapai 10,4 persen," ujar Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Agusman dalam keterangan resmi, Selasa (15/5).

Lihat juga: Cadangan Devisa RI Anjlok Demi Selamatkan Rupiah

Agusman menjelaskan kenaikan utang luar negeri pemerintah bersumber dari penerbitan sukuk global sebesar US$ 3 miliar. Hingga akhir kuartal I 2018, ULN pemerintah didominasi Surat Berharga Negara (SBN) yang dimiliki oleh nonresiden sebesar US$124,8 miliar atau sekitar Rp1.747 triliun dan pinjaman kreditur asing sebesar US$56,3 miliar atau sekitar Rp788,2 triliun.

"Investor asing masih mencatatkan beli bersih SBN pada kuartal I 2018. Perkembangan ini tidak terlepas dari kepercayaan investor asing atas SBN domestik yang masih tinggi ditopang peningkatan peringkat utang Indonesia," terang Agusma. 

Sementara itu, melambatnya pertumbuhan utang luar negeri swasta, menurut dia, terutama dipengaruhi oleh ULN sektor industri pengolahan dan sektor pengadaan listrik, gas, dan uap/air panas (LGA). Secara tahunan, pertumbuhan ULN sektor industri pengolahan dan sektor LGA pada kuartal I 2018 masing-masing tercatat sebesar 4,4 persen dan 19,3 persen.

Lihat juga:BPS: Neraca Dagang April 2018 Defisit US$1,63 Miliar

Sementara itu, pertumbuhan ULN sektor pertambangan meningkat dan pertumbuhan ULN sektor keuangan relatif stabil dibandingkan dengan pertumbuhan kuartal sebelumnya. Pangsa ULN keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 72,2%, relatif sama dengan pangsa pada triwulan sebelumnya.

Agusman menambahkan, perkembangan ULN total pada kuartal I 2018 juga tetap terkendali dengan struktur yang sehat. Hal ini tercermin antara lain dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir kuartal I 2018 yang tercatat stabil di kisaran 34 persen.

"Rasio tersebut masih lebih baik dibandingkan dengan rata-rata negara peers. Berdasarkan jangka waktu, struktur ULN Indonesia pada akhir kuartal I 2018 juga tetap didominasi ULN berjangka panjang yang memiliki pangsa 86,1 persen dari total ULN," jelas dia.

https://www.cnnindonesia.com/ekonomi...rp5425-triliun

---------------------------

Hanya 4 tahun berkuasa, ternyata rezim Jokowi bisa menaikkan utang luar negeri Indonesia menjadi 2 kali lipatnya? 
Bisa dihitung, kira-kira kalo 2 periode berkuasa, utangnya bisa-bisa  membengkak 4 sampai 5 kali lipatnya!

Alamak!
kasihan adek-adek dan anak gua besok karena mereka pasti akan dicekik dengan pajak, dan harga barang-barang yang mahal demi melunasi utang-utang itu semuanya.

emoticon-No Hope
Diubah oleh: q4bill
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
Bukan utang tapi pinjaman, sudah janji ga utang kokemoticon-Big Grin

Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
Gak perlu..
tidak perlu khawatir karena duit kitak banyak
emoticon-Cool
Apasih yg diharepin rezim ini
Gausah khawatir, kita bisa jual itu bumn2 dulu pernah jual indosat, mungkin saatnya kita jual telkomsel, atau jual pulau bali sekalian..emoticon-Hansip
Quote:


Janji tinggal janji gan. emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Ga perlu khawatir. Dulu alasan ngutang utk bangun infras. Terbukti dibangun. Nah klo nambah utang lagi yaa ga masalah,krn memang urgen utk renov infras2 yg ambruk kemarin.
Kita negara kaya,buang2 duit hasil ngutang ga masalah.
Nambah utang lagi juga ga pa2. Masih aman.
Mari kita support pemerintah utk ngutang lagi,sebanyak2nya.
bodo amat lah, yg penting ga telat nyicil ae wes apik


Utang Indonesia naik hampir dua kali lipat di bawah Jokowi: perlukah kita khawatir?
Sudah ngutang kok harga2 tetap naik..
Quote:

Quote:

😲😨😵😰😱 wah
aman. g usah kuatir kata bandit keuangan terbaik
Gapapa utang lagi..
Gak usah kuatir bray..
Nyatanya kita masih kaya..
Masi bisa menggaji pejabat untuk menjaga dan mengingatkan pancasila ..
Diubah oleh momockdud
Peningkatan utang indonesia berbanding lurus dgn peningkatan teriakan "ganti presiden" dari kubu sebelah
emoticon-Sundul Up
Rumus peningkatan utang indonesia
bakso masih 10rb semangkok, belom mengkhawatir kan..
emoticon-Cool
Quote:


Gaji yg jualan BUAPAKKU yaemoticon-Big Grin
Post ini telah di hapus oleh Kaskus Support 15
Quote:


Lu buat thread panjang2.. cuma komen soal hutang bertambah? Point2 lain kaga dikomenin? emoticon-Big Grin
utang nambah , rasio utang terhadap pdb tetep aman , terus kenapa harus khawatir ?
Quote:


Mmmm.. ini sebenernya yg jadi senjata utama oposisi..

Masyarakat umum sangat mengerti apa arti dari hutang naik berikut resikonya..

Kebalikannya..

Sangat sulit menerangkan kepada masyarakat.. apa itu rasio hutang, apa itu PDB dan bahasa2 ekonomi lainnya..

Contohnya ya di thread agan TS ini.. dengan berita yg dibawa sepanjang itu, point yg didapat TS hanya HUTANG NAIK!

emoticon-Big Grin
Diubah oleh khayalan
Quote:


aman, tapi nambah
artinya pertumbuhan PDB < dari pertumbuhan utang

bangun infra tp penyerapan tenaga kerja di bidang konstruksi turun WTF
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di