alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Story Of Dating Apps Player : Active Player
5 stars - based on 9 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b37ce121a9975bf448b4567/story-of-dating-apps-player--active-player

Story Of Dating Apps Player : Active Player

Story Of Dating Apps Player : Active Player

Selamat Datang,

Kenalin nama gue Adul (Nama Samaran Pastinya)
Umur : 24 Th
Tinggi Badan : 172 cm
Berat Badan : 72 Kg
Bentuk Badan : Proporsional
Kelahiran : Yogya
Hobi : Traveling dan Olahraga (Muaythai dan Workout)

Begitulah penjelasan rata - rata biodata gue di beberapa dating apps yang gue ikuti. Sedikit penggambaran fisik gue, kulit sawo matang, hidung standar indonesia, bulu mata lentik, alis lumayan tebal, rambut rada ikal kalo panjang dan kaku, ada lesung pipit kalo senyum. Kebanyakan wanita yang gue temui bilang gue manis padahal maunya dibilang tampan. emoticon-Malu

current status :
*tinder : 157 Matches -> 194 Matches
*Okc : 34 Likes ~ 39 likes ~ 46 Likes (belum termasuk matches ya, mungkin sekitar 64 Matches)
*Setipe : 30 Match
*Yang berhasil ditemui : 30 wanita (seinget gue) sampe sekarang dan terus berjalan (dikit ini mah)

Penjelasan sedikit tentang kisah percintaan gue, pertama kali pacaran ketika SMA dan hal yang gue inget adalah nangis saat pegangan tangan pertama kali dengan pacar pertama gue. Why? Karena gue takut terjerumus dalam kenikmatan 'pacaran' yang berlebihan ditambah lagi gue anak ROHIS ketika itu dan begitupun pacar gue. Akhirnya, gue terjerumus juga, godaan terlalu kuat ternyata~

Intinya, gue (dulu) lemah terhadap wanita terutama untuk kenalan. Untungnya ketika kuliah ada aplikasi dating kayak Tinder, Okcupid, dan setipe (lokal). Dimulailah perjalan sebagai 'dating apps player' di awal tahun 2016 (masih banyak waktu luang kala itu karena sedang skripsi).

Spoiler for Rules?:


Spoiler for Tips Dari Nubie Untuk Dapet Match:


Spoiler for IMO tentang dating apps di Indonesia:


Spoiler for Pengalaman Suhu - Suhu Besar:


Enjoy~
Diubah oleh: desperatehearts
Halaman 1 dari 10
Kayaknya gua tinder match sampe 2000 gk bikin cerita kayak lo bray hahaha
emoticon-Ngakak
Cerita 1 : First Time Meet up

*Waktu : Maret 2016
*Wanita A (males ngetik nama, haha)
*Fisik : Kurus, Tinggi 158 cm, rambut lurus pendek, muka agak lonjong, gigi kelinci
*Aplikasi : Okcupid

Pertama kali match di okcupid dan 2 minggu chatting. Sekilas pembicaraan agak satu arah dari gue aja. Kalopun dia chat cuman nanya,
"lagi apa?"
"udah makan?"
"udah minum?"
"udah dibayar makanannya sama minumannya?"

Dia masi kuliah jurusan pembukuan. Tinggal daerah kelapa gading (gue di BSD). Dia punya 1 kakak perempuan. Anaknya agak childish dan kadang suka berantem sama ibunya tentang jam pulang (karena dia kerja juga) dan cara bergaulnya (padahal menurut gue biasa aja).

Ketika itu, gue yang baru pertama kali nyobain aplikasi dating, pasti sangat excited,
"Semoga bisa ketemu"
"Semoga cantik"
"Semoga ngga jauh antara foto sama aslinya"
"Semoga bisa asik"
dll

Akhirnya kita memutuskan ketemuan hari sabtu di daerah kelapa gading, pusat perbelanjaan disana. Main di timezone rencananya.

"kak, ketemu di timezone aja", ujarnya di chat.
"oke", kataku membalas.
"mumet aku urusan kantor", lanjutanya.
"Sipp, gue yang ganteng lah pokoknya ya nanti", bales gue.
"Sok banget lau, najis gue emoticon-Malu ", balesnya.

Terjadilah pertemuan tersebut di hari Sabtu. Gue sebagai pemain baru tentunya membutuhkan kesan pertama yang baik. Dandan lah gue, pake kemeja, celana jeans levis kesayangan, jam tangan, sneakers favorit, parfum semerbak harumnya aroma masakan mamah (halah) dan persiapan lainnya.

Pertemuan pun terjadi, dia mengenakan baju renda2 warna hijau tosca, celana jeans skinny, dan bawa tas ransel kecil. Langsung aja deh kita ngobrol (basa basi). Aslinya agak sedikit beda dari foto, lebih gelap aja kulitnya. Kebanyakan naikin contrast sama brightness di fotonya.

"Udah lama nunggunya?", dia nanya ke gue.
"Beh parah sih, 10 menit ada kali", ujar gue lebay.
"Yehh, lebay lo dasar", ucapnya.

Oke lanjut main2 timezone. Selama keliling2, kepala dia nyender mulu, tangannya ngerangkul erat banget ke lengan gue yang agak berotot (maklum abis ngeGym kemarin). Udah kayak pacaran lah pokoknya, sayangnya ternyata sifat bocah-nya muncul. Suka ngeluh, muka dimanyun2in pas ngambek gara2 kalah main, ngambek ngga jelas gara2 capek jalan, dll.

Akhirnya pertemuan selesai dan gue agak mengurangi intensitas chattingnya karena sifat bocah-nya, posesif gajelas. Tapi sempet ngirimin dia buku dan berharap dia baca dan berubah, tapi kadang harapan tidak sesuai kenyataan. Tiba2 dia chat, "kak, kayaknya gue sayang sama lo deh"

gue bales aja, "kok bisa?"
dia, "gue nyaman jalan sama lo dan lo udah berusaha buat gue jadi dewasa"
gue jawab, "terima kasih udah mengungkapkan perasaan lo dan maaf belum bisa membalas itu semua"

Dari sana, makin menjauhlah gue karena takut dia semakin baper dan akhirnya dia sadar itu. Dia balikin buku gue dan perlahan lahan menghilanglah komunikasi yang sudah terjalin selama 1,5 bulan.
Diubah oleh desperatehearts
Quote:


hahahahaha, ajarin dong gimana biar dapet sebanyak itu~
Cerita 2 : Kenalan Sama Keluarga

*Waktu : Juni 2016
*Wanita B
*Fisik : Agak gemuk proporsional, pipi chubby, Tinggi 163 cm, muka agak bulat kemanisan, berhijab
*Aplikasi : Tinder

Setelah 1 minggu main tinder, dapet match dan akhirnya bisa chatting juga. Agak susah emang kalo dari tinder nunggu match dulu baru chat. Kalo mau upgrade premium, bayar dulu dan gue mager. Yawis, lanjut lah~

Match sama wanita padang yang tinggal di daerah deket PGC dan Halim. Awalnya gue agak mager karena jauh tapi karena rasa penasaran sudah di ujung selangkangan *eh maksudnya diujung tanduk, jadi setting jadwal lah kita. Seinget gue waktu pertama ketemu itu cuman makan aja dan dia sibuk kerja + kuliah. Pembahasannya ya sebatas dia yang kerja untuk bayar kuliah, keluarganya kurang mampu untuk bayarin dia kuliah.

Pertemuan berikutnya di lakukan di dufan. Dia yang ngajak dan sebenernya agak males karena jauh (mageran banget yak gue). "Yasudah di iyakan saja, toh sekali doang ini," pikir gue.

Ketemuanlah kita di dufan, lumayan rame, maklum hari sabtu (dia libur soale). Orangnya di awal asik diajak ngobrol tapi ketika topik sudah habis, terpaksa gue cek gugel buat nyari topik.

"Eh tau ga kalo minum air banyak2 itu bisa bikin kurus", ujar gue
"Nyindir aja lo", jawabnya sok2 ngambek
"mm, tau ga, kalo lagi ngambek bikin cepet kurus juga", bales gue yang dibalas dengan lemparan sampah makanan dia dan makanan orang lain ke muka gue.

Dan untungnya kita di dufan, jadi kalo keabisan topik, ya cari wahana baru. Sama kayak kalo udah bosen, ya ganti baru. Selama di Dufan gue genggam tangannya dia, takut ilang soalnya rame banget (padahal modus) dan sesekali nyubit2 pipinya sambil di elus siapa tahu keluar jin yang bisa mengabulkan 3 permintaan.

Setelah pulang dari dufan, gue anterin balik ke Rumah dong dan beruntungnya ketemu sama ortunya. Rumahnya itu halamannya luas, walaupun ternyata itu rumah adalah pinjaman dari bos bapaknya. Halaman luasnya dipake untuk parkiran mobil orang2 sekitar situ, sempit soalnya kalo parkir dijalan.

Ketemu lah gue sama keluarganya (bokap, nyokap, kakak dia yang lagi sakit sekarang udah sembuh dan udah nikah sekarang).

"Permisi om, tante, numpang nganter anaknya pulang", ujar gue.
"ohiya silahkan, masuk dulu ngopi2 cantik sini, jangan diem2 bae", balas bapaknya
"ohiya om, maaf merepotkan, saya masuk ya", ujar gue sembari masuk kamarnya si B *eh maksudnya ruang tamu dan duduk manislah gue selayaknya pria yang bermartabat.

"Kenal darimana?", tanya bapaknya ramah.
"temen kantor om, beda bagian aja", ujar gue berbohong demi kebaikan bersama.
"ohh gitu, iyanih dia kerja sambil kuliah karena kami ngga mampu biayain kuliahnya", ujar bapaknya agak serak gara2 rokok dan kopi.
"ohh iya om, salut saya sama om dan anak om," ujar gue sok2 muji padahal emang memuji.
"kamu mau serius sama anak saya?", sambil tertawa ngomongnya.
"mmm, kalo jodoh ngga kemana om, menurut saya fokus kerja dulu aja akan lebih baik demi masa depan yang lebih baik juga", ujar gue ngeles kayak bajaj.

dan ngarol ngidul ngobrol kemana mana. Akhirnya gue balik lah, udah malem jam 11, anak perjaka gaboleh balik kemaleman soalnya takutnya udah ga perjaka lagi.

Sekian pertemuannya, kadang kita putus kontak 1 - 3 bulan, ya karena gue lagi ngerjain skripsi dan dia sibuk kerja jadi sama2 sibuk. Yasudahlah, toh kalo jodoh gakemana walaupun gue sebenernya juga ngga ada niatan nyari pacar dari dating apps.
Diubah oleh desperatehearts
Asyik, asyik, enjoy ane baca pengalaman nya, gan. Simpel, easy to read, easy to understand, yang gini yang harus ditambah di sfth. Lanjutkann!
izin deprok di mari gan
Cerita 3 : Teman Jogging

*Waktu : Oktober 2016
*Wanita C
*Fisik : Agak gemuk proporsional, pinggul gede (bisa nampung anak banyak katanya), pipi chubby, Tinggi 158 cm, muka agak bulat kemanisan, berhijab, putih2 palembang gitu, suka makan dan masak.
*Aplikasi : Okcupid

Setelah pertemuan dengan perempuan B, banyak match2 lain yang gue SSI (Spik2 Iblis) biar mau ketemuan sama gue. Nyangkutlah si C ini dan walaupun dia kuliah di salah satu universitas swasta Jakarta jurusan bahasa inggris, tapi tinggalnya deket rumah gue. Jadi ceritanya, dia mau nurunin berat badan dan gue ajakin aja lari. Secara saya suka (menjadi) (pe) Lari (an). Dipilihlah hari Sabtu lagi, karena dia juga ngajar les kalo hari kerja dan gue pun sudah mulai bekerja (anyway skripsi gue udah kelar dan lulus, gue langsung kerja).

Akhirnya ketemuanlah kita untuk jogging di lapangan deket alun2 kota tempat kita tinggal. Gue dapet 7 puteran dan dia dapet 3 puteran, totalnya 10 puteran (bodo amat). Lanjut makan bubur dan sate jeroan (usus dan ati ampela). Ngobrol lah kita ngarol ngidul. Dari curhatnya dia, sempet nunda kuliah 1 semester karena pergi ke kampung inggris untuk belajar sampe tentang sahabatnya yang punya pacar dan suka 'main' dikosan pacarnya.

Pertemuan kami pun berlanjut beberapa kali karena emang gue niatnya mau nemenin dia lari. Sampai suatu hari gue tanya dong dalem mobil, "Gue nemenin lari mulu, ga dikasi imbalan apa?".

Dia jawab, "maunya apasih?"
Pasang muka mesum, "maunya itu tuh...", (sambil nunjuk yang besar2 (tangannya maksudnya))
"Najis lo mesum, hahahaha", jawab dia kesenengan pengen dipegang pegang (kepalanya maksudnya).
"lo bisanya ngasi apa?", lanjut gue.
"Gue bisa masak, makanan gue enak lho, kuy gue masakin", bales dia.

Jalanlah kita ke rumahnya, kali kedua saya main ke rumah wanita hasil kenalan dating apps tanpa ragu2 (maklum udah gatau malu). Dirumahnya ketemu sama bokap, nyokap, dan beberapa adeknya. Bertubi - tubi pertanyaan dilontarkan oleh bokapnya,
"Kamu kenal anak saya dimana?"
"Kamu sibuk apa?"
"Tinggal dimana?"
"Asli mana?"
"Makasih ya udah ngajakin anak saya lari, biar dia kurusan lah"

Dan gue menjawab semua pertanyaan dengan lancar padahal masi ngos2an abis lari, berasa kayak disuruh jawab ujian sambil ditodong pistol di depan kepala (maaf lebay, padahal biasa aja).

Setelah ngobrol2, makanan pun datang. Lupa gue menunya apa, nyokapnya yang masak dan beneran enak. Nyokapnya cantik, lebih cantik dari dia (penggemar MILF). Untungnya masih bisa menahan hawa nafsu (makan) jadinya sok2 jaim ngambilnya dikit2.

Terus dia nanya, "enak ga?".
Gue jawab aja, "enaklah, bikinan nyokap lo".
"yeuuu, kampret lo, gue juga bantuin kali", dia jawab.
"Heheehehehehehhehehehe...", ketawa mesum gue keluar tapi kayaknya dia ga sadar.
"Yaudah next time, lo request aja, bakal gue bikinin." balesnya .
"Siap Chef Marinka!!", ujar gue kesenengan karena bakal dapet masakan gratisan (lagi).

Minggu berikutnya, dateng lagi dong gue dan sebelumnya sudah request buat dimasakin rendang dan dia setuju. Datenglah gue ke rumahnya lagi buat numpang makan.

Dateng lah dia bawain makanan rendang, tapi bukan yang kayak di RM padang, lebih mirip daging semur kuah santen pedas. Pas gue icipin, enak juga, ya nambah lah gue beberapa kali ronde (makannya). Ternyata dia selain doyan makan, juga jago masak, sangat wife material.

-----

Gue pernah main ke kosannya dan disana dia cukup dekat dengan ibu kos nya jadi gue gabisa aneh2 padahal mau. Ibu kosnya ini janda anak 1, laki2 anaknya. Anaknya suka kelayapan dan dia jadi sedih (ceritanya drama). Kesan pertama ibu kosnya terhadap gue,

"Ganteng juga"
"pacarnya ya?"
"cocok sih"

dasar emak2 rumpi, tipe2 kang gosip juga ternyata. Padahal kan gue cuman temen (sok jual mahal). Dan begitulah ceritanya, ga seru2 amat karena kurang bumbu dewasanya, maybe next story.

Lama2 gue dan dia menjauh karena ternyata dia jadian sama cowok. Sebagai laki2 sejati, gue ngga akan makan jatah laki2 lain (kecuali ditawarin dengan sukarela). Kurang lebih 6 bulan putus kontak semenjak dia pacaran dari 2017. Kantin berjalan gue pun hilang dan harus cari kantin yang baru.

UPDATE : kemarin sabtu 7/7/2018, gue lari lagi bareng dia dan sebenernya ga ada cerita baru selain dia yg putus sama pacarnya. Sekarang pindah kosan dan tempat kerja baru. Tempat kerja yang lama udah mau bangkrut karena ownernya make duit bisnis untuk kebutuhan pribadi.

Nyambung lagi karena dia kontak gue via IG. Socmed is so powerful for connecting people.
Diubah oleh desperatehearts
Cerita 4 : Miss Independent

*Waktu : November 2016
*Wanita D
*Fisik : Agak gemuk proporsional, pipi chubby, Tinggi 167 cm, matanya tajem setajam kata2nya, rambut sedikit curly panjang sepunggung, kadang2 berhijab, kadang2 ngga. Kata orang, dia lebih cantik ngga berhijab.
*Aplikasi : Awalnya Setipe (kadang2 ketemu di tinder, tapi gue swipe left karena udah kenal)

Karena udah beberapa kali main tinder dan Okcupid, saya pun mencoba mencari aplikasi lain dengan harapan bisa mendapatkan kenalan 'teman' lebih banyak. Gue cari2 dan akhirnya nemu aplikasi karya anak bangsa (gojek kali ah...) namanya setipe.com. Waktu itu masih web based dan sekarang sudah ada aplikasinya.

Akhirnya dari sekian banyak match (ada kali 20++) tapi cuman 1 aja yang fast response dan kayaknya cerdas nan sarkas orangnya (mirip2 gue lah). Ya nyambung lah kita dan dengan mudahnya saya dapat kontaknya. Anak kampus kuning, jurusannya si Hotman Paris, dan dia lulus 3.5 tahun dengan IPK diatas 3.5. Pinter gila, pikir gue. Tapi gue ga kalah pinter, lulusan bisnis di salah satu kampus swasta ternama Indonesia (Maaf sombong, tapi emang pengen sih).

Ketemuanlah kita dan sampe sekarang juga masih, karena kita sama2 tau kalo lebih enak temen rasa pacar daripada pacar rasa temen, huahahahaha. Gue lupa pertama kali ketemu dimana, kayaknya di daerah pusat perbelanjaan bintaro yang ada tamannya. Makan lah di marugame udon. Cerita2 lah kita tentang kehidupan, percintaan, keluarga, masa depan (serius amat yak, tapi emang tiap ketemu kita ngobrolin hal2 serius dengan cara bercanda).

Sekilas gue lihat dia anak yang mandiri, walaupun anak tunggal tapi tetep punya mindset bahwa dia harus bisa mandiri (biasanya soktahu gue, anak tunggal itu manjha~). Saking mandirinya, kadang laki2 pada mundur buat deketin. Beberapa kali diajak serius sama laki2, dianya yang belum mau serius, masih mau membahagiakan orang tua dan meniti karir, kalo bisa lanjut S2.

Saking kita santainya, gue jadi gaperlu khawatir kalo gandeng tangannya, sok2 ngerangkul, bahkan ketemu keluarganya udah beberapa kali sampe sholat bareng. Yang lebih enaknya, gue pernah main ke kosannya berdua doang dari siang sampe malem tapi cuman sampe tidur2an doang berdua sambil nonton film. Dia salut sama gue karena tahan ngga ngapa2in (emang gue kurang nafsu aja kali ya, biasa laki2 baik). elus2 rambut, pegang2 tangan, bahkan ketika muka kita deket banget, gue ngga ada niatan untuk nyosor tuh bibir, heran...jangan2 saya kurang normal~

Yang kadang dikoreksi oleh para laki2 yang ngajak dia serius, bahwa dia terlalu mandiri, ngga mau disalahin, ego sangat besar, jago debat (anak hukum cui) bahkan direktur di tempat kerjanya sekarang aja pernah dia omelin, ahahahaha, calon2 pemimpin negara kayaknya.

Walaupun gitu, kadang dia ngerasa udah kelewatan sikapnya dan sekarang perlahan lahan menjadi lebih lunak dan gengsinya diturunkan. Gue tetep selalu mendoakan dia yang terbaik aja, nyokapnya punya kontrakan cuy 15 pintu, jadi siapapun yang dapetin dia ya bakal dikontrakin (halah).

Keluarganya jawa tulen dan sangat ramah dan rame. Bahkan gue pernah ketemu keluarga besarnya waktu ada syukuran anak pertama omnya. Agak2 ngeri2 sedap karena dia cuman bilang kalo yang dateng dikit, eh tahunya banyak banget. Gue kan jadi ngerasa (belum) siap. Tapi gapapa lah, saya melewati itu semua dengan lancar jaya. Menjaga sikap sopan dan santun, sok2 ngga ngeroko padahal perokok berat, ditanya apapun jawab dengan pura2 malu dan lain2.

Sekarang masi suka jalan kalo jenuh sama kerjaan. Intinya dia suka ngeluh sama gue tapi kalo lagi seneng dia pilih yang lain, hahahaha sedih amat gue. But its okay, kadang kita bersenang senang dengan makan dan nonton. Dia agak anti dengan laki2 yang gampang baper, terlihat lemah katanya (padahal dianya aja yang susah).


Cerita 5 : Miss Broken Heart

*Waktu : Desember 2016
*Wanita E
*Fisik : tinggi 165 cm, badan kurus bak model, pipi chubby, senyum manis, berhijab.
*Aplikasi : Okcupid

Ketemuan lagi dari aplikasi Okcupid, sesosok wanita dari kampus kuning lagi. Sedang berkutat dengan skripsi dan ternyata dia juga tinggal deket dengan rumah gue. Alasannya dia main dating apps karena baru putus sama pacarnya (klasik) yang nyari wanita dari dating apps juga. Semacam balas dendam yang gue lihat.

Ngechat lah kita, dengan gombalan andalan, telfon sampe 1 jam untuk tahu tentang background keluarganya dan menanamkan rasa aman untuk ketemuan. Akhirnya gue tahu bahwa ortunya bercerai dan dia udah lama ngga nengok bapaknya. Sekarang dia tinggal bersama ibunya dan 1 adik laki2nya. Walaupu begitu, dia selalu ceria, mudah tertawa akan hal2 receh dan gue salut akan itu.

Finally kita merencanakan untuk ketemuan di McD deket daerah rumahnya. Keuntungan terbesar di McD adalah ada spot ngerokonya dan ada mushollah (munafik yak gue, dosa dan pahala jalan teros~).

Ngobrol2lah kita dengan sedikit gombalan dan ternyata nih wanita gampang digombalin sampe2 dia bilang, "udah jangan godain gue lagi dong, kalo gue suka beneran gimana? jahat lo".

Ceritanya dia putus sama pacarnya karena ibu pacarnya ngga merestui walaupun ibunya sendiri udah dukung. Padahal udah sering main ke rumah dan dikiranya baik2 aja dan setuju2 aja, padahal ternyata ngga. Wanita ini suka komik onepiece dan hal2 receh lainnya. Cukup dekat dengan adik laki2nya dan ibunya. Kadang dia nemenin ibunya kerja di RS (Ibunya perawat).

Beberapa kali ngirimin lagu dari Fiersa Besari dan dia suka, akhirnya minta dikirimin se album, yawis gue kirim via blutut. Dia mahasiswi semester 9 dan memang sempat tertunda skripsinya karena satu dan lain hal. Judul skripsinya pun masih menyangkut tentang perceraian dan dampak wanita yang ditinggal cerai karena sesuai dengan kejadian yang dialaminya.

Segitu aja ceritanya, sekarang dia udah kerja di salah satu startup ecommerce barang2 karya pengrajin lokal Indonesia. Udah ga ketemu lagi semenjak dia memutuskan untuk tetap menjalankan hubungan dengan pacarnya walaupun tida direstui ibu pacarnya (kabar terakhir udah putus sih).

Diubah oleh desperatehearts
ijin nenda and mantau bre 😁

seharian di kamar bisa nahan sep bre
*kalo maho pasti dah nanya ente laki ato bukan berarti lo punya prinsip saik 😁

kalo jodoh sama cewek ke empat ngak akan kemana bre
dia berarti masih milih-milih meskipun dah nyaman sama ente ato ente belom ada rasa sama cewek ke empat
Karena dia masih mengejar karir ???

Btw monggo silahkeun di lanjutkan gan 😊
Quote:


Ya saya cuman bisa yanng ringan2 bro, seringan ninggalin perempuan yang udah terlanjur sayang sama kita tapi kitanya biasa aja (heartless abis saya, dasar laki2 brengsek)

Quote:


monggo om, silahkan gelar tiker, gelar lapak, gelar sarjana juga boleh emoticon-Big Grin

Quote:


sebenernya gue lemah iman bukan lemah syahwat, tapi entah kenapa sama no. 4 ini sangat nyaman tanpa harus berhubungan badan (halah).

Diubah oleh desperatehearts
Cerita 6 : Apartemen Kalibata

*Waktu : Juni 2016
*Wanita F
*Fisik : tinggi 158 cm, badan agak kurus, berhijab.
*Aplikasi : Okcupid

Waktu itu gue masih ngerjain skripsi bareng temen2 gue dan kalo ngga salah ini wanita kedua yang ketemuan setelah wanita A. Mohon maap jika ceritanya ngga urut, maklum ingatan gue minim.

Lanjut, si F adalah wanita yang sudah bekerja di Jakarta, tepatnya kalibata. Dia kerja bareng temennya sebagai admin di salah satu perusahaan teknologi. Dia dan temennya diberikan fasilitas oleh bosnya berupa apartemen untuk tinggal supaya lebih dekat dengan kantor. Pertama kali gue ngajakin dia ketemuan di mall kalibata city biar deket apartemennya. Kesan pertama biasa aja, perawakannya agak kecil dan agak pendiem orangnya jadi agak susah bangun suasana. Tapi setelah beberapa kali ngobrol, lama2 cair juga.

Orang tuanya tinggal di bogor dan dia disini cuman berdua sama temennya. Setelah ngobrol2 dan mengumpulkan informasi sebanyak banyaknya tentang dia, akhirnya kita memutuskan untuk ke Apartemennya. Pikiran gue udah kemana mana ye kan,

"Wah apartemen nih"
"Semoga sepi"
"duh lupa beli stok pengaman lagi"
"yah lupa, ternyata gue masih perjaka"

Sampailah di apartemen kalibata city yang biasa jadi tempat wanita2 BO biasa buka kamar (tau aja gue, padahal belum pernah). Kenapa gue tau? karena ada aplikasi dating juga yang memang ramai oleh pengguna wanita2 BO tersebut, kasarannya PSK lah ya cuman lebih elit dikit mainnya.

Lanjut, sesampainya di apartemen, gue tanya dong, "ini apart lo beli atau sewa, F?"

"disewain sama bos gue supaya deket kantor", jawab sekenanya.
"Ooo gitu, enak ya dikasi tempat tinggal", bales gue.

Terus tiba2 masuklah wanita yg perwakannya agak tinggi, kurus, putih, lumayan cantik lah. Pakaiannya pun cuman hotpants sama tanktop doang. Dia buka kulkas dan ngambil beer.

"Kenalin, temen se Apart gue, Nia", si F ngasi tau gue,
"Adul", sambil berusaha tetep fokus menenangkan si Jon yg dari tadi berontak.
"Biasa aja ngeliatnya, gue udah punya pacar nih, hahaha." sambil ngeliatin gue yang agak grogi.

Gue pun memesan pizza untuk nemenin minum beer, btw yang minum cuman gue sama si Nia. Ngobrol2 bntar, pizza dateng. Ternyata si Nia ini anak rantau juga dan kenal si F juga gara2 sekantor aja. Ga banyak yang dibrolin karena gue ngantuk dan numpang tidur sebentar disana. Abis gue bangun, langsung gue balik.
-----------------
next meeting, gue ngajak ketemuan si F lagi ke dufan bareng temen2 gue. Biar keliatan punya pasangan aja sebenernya dan ada yang digandeng + peluk kalo masuk wahana yang gelap2 gitu. Walaupun begitu, ngga ada yang terlalu berkesan sama si F ini selama di dufan, maksudnya adalah dia santai2 aja mau gue gandeng, rangkul, bahkan cium kening.

Sekarang dia punya pacar (karena kita saling follow2an IG jadi tahu update terbaru). Dia juga cuman nyari temen jalan aja selama disini. So, we have something in common, friend taste lover (temen rasa pacar). emoticon-Malu emoticon-Malu
Diubah oleh desperatehearts
Cerita 7 : Wanita Bisp*k?

*Waktu : Desember 2016
*Wanita G
*Fisik : tinggi 165 cm, badan agak kurus mirip model, putih, behel, muka bulet.
*Aplikasi : Cinlok (aplikasi dating cukup unik menurut gue karena yang wanita akan pilih tempat makan sebagai lokasi ketemuan dan yang pria akan mengajukan diri, kalo match ya lanjut)

Akhir Desember 2016, gue coba donlot aplikasi dating lain dan ketemulah si CINLOK ini. Mainnya lebih asik karena bisa langsung nentuin resto tempat ketemuannya kalo lo wanita. Coba beberapa kali mengajukan diri, akhirnya bisa juga ngobrol sama Miss G. Sekilas dari foto terlihat easy going, jalan2, pakaiannya santai dan gue suka fisiknya makannya gue coba ajukan diri. Chat sebentar walaupun agak ngga nyambung isinya dan akhirnya tukeran kontak line. Ternyata rumahnya deket stasiun krl yang biasa gue naik tapi dia ngekos di daerah kemang. Kita udah rencanain ketemuan di hari sabtu daerah rumahnya tapi ternyata dia lagi kerja di senayan, so we agreed to meet there. Berrywell SCBD.

Gue panasin mobil, udah rapi dan siap2 berangkat deh. Tiba di lokasi meet up, dia dateng pake baju kaos panjang ketat dan yoga pants ketat dengan outer abu - abu (simple tapi cocok dengan postur badannya).

"Hai, Adul ya?", Sapa si G.
"Hai, iya gue adul, G ya? Oalah, kirain siapa, ngapain celingukan daritadi?", ujar gue.
"Yee, kan gue nyariin lo, gimana sih.", balesnya sok2 cemberut.
"Oiya, yaudah kuy kita makan diatas aja, the goods dinner.", jawab gue.
"Ohh, okay, bentar ya ambil pesenan gue dulu di kasir.", jawabnya.

Makan lah kita dan dia cerita kalo keluarganya itu susah banget. Bapak tirinya ngambil motor tapi gabisa nyicil karena ngga kerja dan akhirnya dia yang bayarin. Eh, malah dijual lagi tuh motor padahal cicilan belom kelar. Emaknya juga kerja serabutan dan dia punya 1 adik perempuan masi sekolah dan butuh biaya, makannya dia kerja keras dan ngga sempet kuliah. (Dia lulusan SMA btw). Bapak aslinya? Ada di bogor dan pindah kesana setelah perceraian dan udah nikah lagi. Pokoknya dia nyeritain betapa susahnya hidup dia dan menurut gue emang susah, lebih susah dari gue lah. Akhirnya selesai makanlah kita. Lumayan lama lah ngobrolnya, ada kali 2 jam setelah abis tuh makanan.

Gue sebagai laki2 sejati (maap lebay) mengantarkan dia ke kosan di kemang, perjalanan 1 jam lah. Sampe lah kita di kosannya dan gue suruh parkir di mesjid deket situ karena jalan menuju kosannya kecil. Akhirnya sampailah di kosan dia dan gue diajak masuk.

"Udah masuk aja, gapapa kok, disini mah bebas.", ujarnya santai.
"Serius nih? Duh jadi enak.", jawab gue mupeng.
"Iya, yuk sini, gue mau mandi dulu ya.", balesnya pake muka sok2 ngegodain.
"Ikut donggggg...", jawab gue.
"yeuu, mesum lo.", nutup pintu kamar mandi.

Kosannya agak sempit dan kamar mandi dalem. Dia sebenernya tinggal berdua sama temennya tapi rada cekcok gitu gara2 temennya itu mendadak gamau ikut bayar kosan dengan alesan gapunya uang. Padahal menurut dia, temennya dikirimin terus uang sama pacarnya buat bayar kosan. Yagitulah pokoknya.

Selesai mandi, tiba2 dia ngomong,"laper nih gue, makan lagi yu...".
"yaudah ayuk, gue juga kebetulan laper lagi...", bales gue yang emang udah kelaperan ngeliatin dia masih pake handuk doang. Kampret emang, untung gue masi tahan ini ngeliatin tuh body mulus.

Makan lah kita pecel lele deket kosannya dan lanjut lagi cerita hidup dia yang susah. Akhirnya setelah makan, gue pulang dan kentang karena ngga dapet apa2 selain cerita drama. Ya dapet sih pemandangan indah tapi bikin penasaran karena masi ketutup handuk. Setidaknya udah tau lah 50% bentukannya kayak gimana.

-------

Di suatu pagi yang cerah, tiba2 si G ini kontak gue, pengen minjem uang karena bulan itu dia ngga dapet kerjaan. Oiya, kerjaannya itu semacem SPG dan LC gitu lah, udah ketebak emang rada2 nakal2 sok polos gitu. Ya gue ajak dia ketemuan lah untuk bahas pinjaman tersebut walaupun gue emang udah niat minjemin (bego banget emang gue, udah tahu gabakal dibalikin). Setelah ketemu dan cerita akar masalahnya, ya akhirnya gue pinjemin, lumayan lah buat nominalnya buat budak korporat kayak gue. Dia janji bakal balikin bulan depan dan sampe sekarang juga ga dibalikin.

Setelah minjem duit, kita tetep kontak2an dan dia pernah ngajakin gue ketemuan sama temennya sesama SPG sekaligus temen baru dia karena dia udah pindah kosan. Saat pertemuan tersebut, si G ini sok2 manja2 ke gue dengan ngerangkul tangan gue dan nyender2 di bahu gue yang lumayan lebar kareng nge - gym (maaf sombong, bahu gue kecil kok). Lanjutlah kita makan di Pizza Hut dan setelah baliknya, tiba2,

"Dul, cium gue donggg di bibir.", sambil deketin bibirnya ke gue.
"Maaf, gue gabisa.", dengan mengalihkan ciumannya ke pipi dia.
"yahhhh, kok gitu sih, gue suka banget lo dicium di bibir.", ujar dia.
"Mungkin nanti ya G...", jawab gue.
"Oke deh, makasih ya hari ini udah nemenin gue jalan sama temen gue....", jawab dia agak sedih.
"Sama2, ati2 di jalan.", bales gue.

Masuklah ke bulan berikutnya dan gue tagih lah tuh utang dan dia tiba2 ngilang. Pikir gue, "kenapa ga gue pake aja tuh cewe, setidaknya ngga rugi2 amat".

Udah lama ngilang, sekitar 6 bulan, etiba tiba temen gue ngasi tau kalo tuh wanita abis update IG story pagi2 bangun di hotel dan di sebelahnya ada laki. Yaudah gue pikir nih wanita emang bis*pak (sengaja ga gue sensor). Gue ikhlaskanlah kepergian uang hasil jerih payah kerja keras selama ini yang dipinjem dia (lebay).

--------

Di malam yang dingin, gue balik dari kantor naik KRL masih dengan setelan jas abu2, kemeja hitam dan celana hitam. Tiba2 ada chat dari si G ini, "eh lo pake jas abu2 ya?".

"Iya, kok tau?", bales gue.
"Tadi gue liat lo jalan depan gue tapi takut nyapa, takut salah orang.", bales dia.
"Yeuu, bukannya nyapa.", gue jawab seadanya.
"eh lo balik dari stasiun naik apa?", ketahuan pengen minta bareng.
"gue naik motor.", jawab gue.
"bareng donggggggg.", bales dia.
"motor gojek.", tulis gue di chat.
"ohhh, yaudah deh....", dan gue akhiri chat nya sampe disitu.

That was the last communication we had, cause i knew she was trouble and i took the price for it, literally.
Diubah oleh desperatehearts
wkwkwk untung ente kaga kepancing bodynya.
masih kuat iman
bisa2 mobil lo di jual buat
Tuh kebutuhan cepang xixixi😁😂😅
Diubah oleh kkaze22
Quote:


Attaboy, you da real mvp.
Diubah oleh henseyashburn
Quote:


yoi gan, soale ane juga pernah ke rumahnya langsung dan emang tuh rumah kontrakan, sempit banget diisi oleh 4 orang (bapak, ibu, dia, dan adeknya). Jadi berasa iba beneran tapi untungnya logika masih jalan. Kalo gue turutin, bisa abis diporotin.

Quote:


Pelajaran pertama dan terakhir lah untuk minjemin duit ke wanita macem tu.


---------

Cerita 8 : Yatim Piatu (agak naratif ceritanya)
*Waktu : Januari 2017
*Wanita H
*Fisik : tinggi 160 cm, badan agak gemuk, kulit cokelat eksotis, idung rada mancung.
*Aplikasi : Tinder

Di awal tahun 2017, ketika banyak orang merayakan tahun baru, suara kembang api dan petasan dimana mana tapi gue hanya melihat hape gue dan memainkan sebuah aplikasi dating dengan basis facebook ini.

Sejujurnya gue kadang jenuh untuk memainkan aplikasi ini karena proses yang gue alami sama saja :

swipe right -> match -> kenalan -> lupakan/lanjutkan

Dengan presentase keberhasilan untuk tetap lanjut sampe sekarang adalah 2 : 7.

Dari 7 wanita yang gue temui, hanya 2 yang tersisa untuk dilanjutkan sebagai teman hingga awal tahun 2017 ini. Apalah daya, ditengah kebosanan ini, gue tetap memainkan aplikasi itu.

Gue buka aplikasinya dan match lah dengan seorang perempuan, cewe H. Fotonya sedang dipantai menggunakan cardigan panjang abu2, kaos hitam sebagai dan kacamata hitam.

Sekilas menarik, gue mulailah dengan kenalan sok2 pake awalan inggris. Awal yang menarik, karena dia kerja sebagai marketing dan gue adalah seorang relationship manager. Dia bilang mau belajar banyak dari gue, ya pindahlah kita ke platform WA.

Ngobrol - ngobrol via chatting, diketahui bahwa dia kerja di perusahaan supplier catering untuk maskapai penerbangan dan kantornya deket bandara Soeta. Kerjanya adalah quality control dan jualan ke klien2nya. Kadang harus melakukan entertain kepada mereka, minimal temenin minum lah tapi ngga sampe check in.

Yang menarik adalah bahwa dia punya affair dengan salah satu anggota tim nya yang agak berada dari segi ekonomi, bukan berati dia matre tapi emang ceritanya sama2 sayang namun tidak direstui oleh orang tua si lalaki. Jadi backstreet lah mereka tapi ternyata si lalaki juga main aplikasi dating. Jadi mereka berdua sering cek cok lah dan akrhinya miss H ini ikut main dating apps juga.

Setelah gue mengenalnya sedikit, gue beranikan diri lah untuk ngajak ketemuan dan akhirnya diputuskan untuk ketemuan di deket kosannya yang berlokasi di sekitaran bandara juga. Entah kenapa, wanita yang sedang punya masalah itu lebih terbuka apalagi kalo kita terlihat siap unutk mendengarkan dengan seksama cerita mereka. Tanpa waktu lama, setelah selesai makan dia cerita kembali. Bahwa dia adalah yatim piatu dan kadang dia pulang ke bogor untuk bertemu tantenya. Selain tantenya, dia juga sering bertemu kakek dan neneknya di daerah Karawang (seinget gue).

Anyway, gue pernah main juga ke rumah tante dan kakek neneknya. (Kebiasaan gue adalah mengetahui keadaan sebenarnya dari wanita - wanita yang gue temui dan terkadang sampai bertemu dengan keluarganya, ntah tujuannya untuk apa, hanya rasa puas aja bisa mengenal mereka lebih jauh). Keluarganya sangat ramah saat bertemu gue dan disambut dengan kehangatan ala keluarga cemara (halah). Keluarganya terlihat bahagia karena tahu bahwa si H ini punya teman dekat (karena si H ini jarang ngajak temen ke rumah, sangat jarang).

--------------

Si H ini lulusan SMK hospitality dan dia punya mimpi untuk lanjut S1 makannya dia kerja untuk cari uang demi melanjutkan cita - citanya. Gue sebagai laki2 menawarkan akan coba bantu dengan dana seadanya dan akan gue bayarkan per bulan untuk tabungannya. Total2 adalah seharga smartphone middle - end gue kasih ke perempuan ini dan gue ikhlas akan hal tersebut. Yah namanya bantu orang, mau dia pake untuk kuliah atau ngga, yang penting niat gue baik bantuin yatim piatu.

Gue beberapa kali jalan sama dia dan temen2nya. Yang gue rasain hanya kasihan dan berdoa agar dia bisa menjalani hidup dengan lebih baik, dapet kerja yang layak serta melanjutkan kuliah.

Udah sekitar 1 tahun ngga kontakan lagi karena dia sekarang domisili bogor dan kerja disana.
Diubah oleh desperatehearts
Cerita 9 : Wanita Liberal

*Waktu : September 2016
*Wanita I
*Fisik : tinggi 170 cm, badan kurus bak seorang model, muka cantik lah 7/10, kulit sawo matang.
*Aplikasi : Okcupid

Di saat sedang jenuh2nya mengerjakan kewajiban sebagai mahasiswa tingkat akhir yang ingin lulus tepat waktu, gue main lagi aplikasi okcupid. Oiya, kelebihan aplikasi ini adalah walaupun kita hanya 'like' saja, sudah bisa mengirimkan pesan tanpa harus match.

Wanita ini adalah mahasiswa di salah satu kampus swasta daerah Tangerang Selatan. She is quite smart and logic. Terbukti dari proyeknya yang berhasil mendapat pendanaan dari kampus dan sebenarnya itu adalah salah satu cara dia untuk mendapatkan uang.

Seorang wanita yang berasal dari keluarga beragama dan memilih untuk menjadi berbeda. Bukan berati gue menyalahkan dia, dia memilih untuk menjadi seperti itu. Bebas dari ikatan keagamaan yang menurutnya terlalu 'bullshit' dan mengekang. Yang penting adalah berkelakuan baik dan tidak merugikan orang lain, menurutnya.

She is a gamer and love playing DOTA 2. Idaman para laki2 gamer, wanita gamer dan cantik. Setelah chatting via aplikasi akhirnya kita pindah ke line. Knowing more about her and her story.

Gue ajak dia untuk hadir ke event kampus gue di daerah kuningan dan dia setuju. Gue siap2 jemput dia bareng temen gue, jadinya ber 3.

"Gue udah di depan tempat lo nih.", chat gue.
"Oke, bntar gue siap2 dulu.", bales dia.

Akhirnya dia keluar menggunakan kaos lengan panjang, celana jeans belel, rambut di kepang 'bun' gitu. Simple yet sexy. Kakinya jenjang, badannya proporsional dan mukanya tegas. Itu kesan pertama gue. Jalanlah kita ke Kuningan naik mobil temen gue. Sampe disana keliling2 dan setelah capek, kita pun memutuskan duduk kafe terdekat.

"How's your life?", tanya gue membuka percakapan.
"Gue dilahirkan di keluarga yang cukup religius, tapi sayangnya itu ngga menular ke gue", jawabnya.
"Alrite, interesting, how come?", bales gue.
"Bokap gue terlalu tegas untuk soal berbau agama, di sisi lain nyokap gue selalu menenangkan kalo gue udah ngga tahan sama kelakuan bokap, dan sebenarnya gue kuliah disini juga berlawanan dengan keinginan bokap...", sambil menyeruput espresso nya.
"oh gitu, terus gimana kuliah lo kalo berlawanan dengan harapan bokap?", tanya gue lagi sambil menatap wajahnya serius.
"ya gue bayar sendiri, tinggal disini sendiri, kadang nyokap suka nelfon nanyain kabar...sebenernya gue masih sayang sama mereka tapi sikap bokap gue yang terlalu tegas seringkali menutup rasa rindu keluarga...', balesnya.

--------
Hidup dia bebas, pernah dia punya pacar dan jalan berdua ke bali. She was in love with him tapi ga direstui, so its over. They even had the intimate relationship, i mean s*x. Rite now, she is traveling around and sometimes i see her still playing on this apps.

Gue ngelihatnya kayak liberalisme yang dia anut adalah sebuah pembuktian kepada bokapnya bahwa itu bukanlah hal yang buruk. Well, every women has their own stories. My duty is to compile and share it with you guys.
Diubah oleh desperatehearts


Cerita 10 : Wanita Kentang

*Waktu : Juni 2017
*Wanita J
*Fisik : tinggi 163, kulit sawo matang, matanya bulat bersinar, bibir nya kecil, badannya proporsional, bokongnya kenceng karena dia suka Squat (she told me about it)
*Aplikasi : Okcupid

Disuatu sore yang mendung gue membuka hape dan mengecek applikasi kesayangan gue, aplikasi pertama yang membuat gue ketemu sama wanita wanita asing itu. Yang kemudian menjadi sebuah cerita, cerita tanpa makna karena hanya sekedar lewat saja. Setelah gue chatting di applikasi itu kami bertukar nomor telfon dan gue langsung menghubungi nomor tersebut.
“halo dengan J ya?”
“iya.”
“lagi dimana j?”
“I am on vacation in Belitung.”
“waw, that’s awesome, I have a dream to go there someday.”
“You should come! Especially if you love beach so much.”
“yaa I love bitches so much.”
“oooh, I would like to be one of them.”
“of course you could, I can give you the most amazing moment in your life.”
“waw, kaya gimana tuuuh?”
“Yaa akan gue kasih tau nanti kalo nanti ketemu.”

Sedikit penjelasan tentang wanita J, Dia anak terakhir dan sedang kuliah di bandung. Dia punya mimpi untuk menjelajahi Indonesia dan waktu itu dia punya pacar yang sedang menjalani pendidikan untuk menjadi seorang dokter. Sayangnya dia hanya kasian terhadap dokter tersebut, dan beberapa bulan setelah dia kenal gue mereka putus, tapi bukan karna gue. Alasannya karna mereka jarang ketemu, komunikasi berkurang, terus dia memutuskan untuk menyudahi semua itu. Setelah kita ngobrol panjang via telfon dan sedikit desah mendesah akhirnya kita memutuskan untuk ketemu.

“kapan lo ke Jakarta? Ngopi lah kita.”

“terus abis ngopi kita ngapain? Hehehe” sambil ketawa mesum.

“ya ngapain kek yang enak, hehehe” bales gue ketawa mesum. “Yaudah sabtu ini di taman anggrek ya, kan deket rumah lo tuh”.

“Ohiya hari sabtu ini gue udah balik dari bandung kok.”, balesnya.


Hari Sabtu pun tiba. Gue kesana menggunakan transportasi publik yaitu KRL tercinta. Kaos merah, celana hitam panjang dan sneakers reebok GL6000 kesayangan yang berwarna merah juga. Sampai lah gue di mal TA dan memutuskan untuk mampir ke Dunkin Donuts karena perut ini sudah tak tahan dengan rasa lapar yang mulai menyerang secara agresif.

“Mba pesen 1 croissant isi daging itu sama minum jus jeruk”
“siap mas, saya paketin ya berarti dan akan diantar”
“oke, thanks ya mba”, gue bayar dan langsung cari tempat duduk.

Gue chat lah si J ini, ”Udah dimana? Lama amat”
“Dikit lagi sampe, dimana lo?”
“Di Dunkin Donuts nih, laper”
“Okay”

Dia dateng dengan baju lengan panjang, jilbab segitiga, celana jeans dan tas selempang kecil. Ngobrol lah kita ngarol ngidul, masalah jodoh, kuliah, dan traveling. Saking asiknya ngobrol, gue ngga sengaja nyenggol bokongnya pake tangan karena kejepit. Ternyata keras juga, pikir gue. Beneran sering squat nih.

And thatssssss the first time I met her and we planned to have another meet up to karaoke, cause she loves singing a lot. I have to admit she's got a powerful voice like Adele and it sounds good. She often send me the record of hers and asked me to join in smule.

Karaoke. Tempat pertemuan berikutnya dengan dia. Selepas gue pulang kantor, jalanlah menuju tempat yang dijanjikan. Sampailah gue dan dia, berbarengan.

“Kuy lah nyanyi, stress kerja gue”
“hehehehehe, nyanyi bareng gue aja biar ngga stress”
“okay”

Masuklah ke ruangan yang ukurannya small. Mulailah memilih lagu dan alunan nada merdu diikuti suara false (itu gue). Beberapa kali ngga sengaja tatap2an dan gue coba sedikit melakukan sentuhan2 kecil ke pinggangnya, tangannya, wajahnya untuk memberikan rangsangan tapi ternyata tidak berhasil walaupun dia sebenarnya terlihat santai aja.

Dia tipe2 yang suka menggoda pria untuk nakal dan langsung menjatuhkannya dengan perlahan. Gue salah satu korbannya, hahahaha (kampret). Kayak beberapa kali video call dan dia cuman pakai tank top dengan belahannya terlihat jelas tapi dia santai2 aja. Kan kentang yak.

Segitu ceritanya karena sekarang dia sudah tunangan dengan anak kenalan mamanya, im happy for that tho. Dia pernah bilang mau menikah setelah kuliah (btw dia semester 8 sekarang, lagi skripsi), jadi gue pikir ‘its good for her’ apalagi dengan libido dia yang tinggi, lebih baik cepet2 kimpoi deh (kidding).
Diubah oleh desperatehearts
Sayang, sama si j gan kena godaannya

Buat jebak seperti apa cowok yg di kenalnya kalo tidak terpancing sepertinya lanjut mungkin 😂😅

Wadaw b**k**g kenceng sering squat mesti extranih 😅
Diubah oleh kkaze22
Halaman 1 dari 10


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di