alexa-tracking

Ribuan Veteran di Tiongkok Diperlakukan Tidak Baik

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b36f5f1ddd770583b8b457c/ribuan-veteran-di-tiongkok-diperlakukan-tidak-baik
Ribuan Veteran di Tiongkok Diperlakukan Tidak Baik
Dimulai sebagai protes lokal di sebuah kota Tiongkok, sebagai tanggapan terhadap seorang veteran militer yang dipukuli oleh preman ketika ia mengajukan petisi kepada pemerintah setempat untuk mendapatkan manfaat veteran yang memadai. Sekarang, seminggu kemudian, ribuan veteran dari daerah lain bergabung. Pihak-pihak berwenang Tiongkok di berbagai provinsi mencoba membungkam mereka, dan keadaan buruk mereka.



Pada 19 Juni, ratusan veteran protes di depan gedung pemerintah Kota Zhenjiang di Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, menuntut walikota untuk mengatasi kesulitan keuangan mereka, menurut Weiquan Net, sebuah blog hak asasi manusia Tiongkok. Salah satu veteran yang memprotes, Wang Yihong, dipukuli oleh sekelompok pemuda yang tidak dikenal.

Para pemuda ini ternyata adalah orang-orang yang memiliki hubungan dengan geng-geng lokal, menurut laporan 21 Juni oleh Radio Free Asia (RFA). Para veteran menduga bahwa anggota-anggota geng tersebut dipekerjakan oleh pejabat setempat, karena pihak berwenang sering menggunakan taktik ini untuk memadamkan perbedaan pendapat.

Insiden tersebut telah mendorong para veteran dari daerah lain untuk melakukan perjalanan ke Zhenjiang untuk menunjukkan dukungan mereka. Sebagai tanggapan, pihak berwenang Zhenjiang mengirim ratusan polisi bersenjata dan polisi SWAT untuk membubarkan para veteran tersebut.



Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak veteran yang melakukan protes atas apa yang mereka yakini sebagai kegagalan rezim Tiongkok dalam memperhatikan mereka. Beberapa tidak mendapatkan dana pensiun ataupun mendapatkan bantuan dalam mencari peluang kerja baru. Rezim Tiongkok berusaha untuk mengatasi masalah mereka dengan menciptakan Kementerian Urusan Veteran baru pada bulan Maret, menurut Reuters. Namun masalah-masalah tetap berlanjut dan protes-protes terus berlanjut.

Pada 22 Juni, sekitar 1.000 veteran dari beberapa provinsi, termasuk Shandong di timur, Hunan di selatan, dan Hubei dari Tiongkok tengah, tiba di gedung pemerintah Zhenjiang dan daerah sekitarnya. Karena mereka tidak bisa mendapatkan penginapan, beberapa veteran terlihat tidur di jalanan atau di bawah pepohonan. Voice of America (VOA) melaporkan bahwa beberapa penduduk setempat menyatakan simpati mereka dengan menawarkan makanan dan air.

Sekitar jam 3 pagi pada 23 Juni, pihak berwenang Tiongkok mulai membubarkan sekitar 2.000 veteran yang berkumpul di gedung pemerintah.



“Sekitar pukul 3:40 pagi, tiba-tiba ada sekitar 10.000 petugas polisi. Banyak dari kami para veteran sedang beristirahat di pohon-pohon di dekatnya. Tidak ada banyak cahaya. Mereka mengepung kami, dan banyak dari kami yang dipukuli,” kata Yang, salah seorang veteran yang memprotes dari Provinsi Shaanxi, Tiongkok barat laut, selama wawancara dengan stasiun televisi New Tang Dynasty Television (NTD) New York.

Menurut Yang, petugas polisi menggunakan perisai dan pentungan. Banyak veteran terluka. Setelah pemukulan, polisi membawa semua veteran ke belasan sekolah terdekat dan menahan mereka di sana. Pihak berwenang setempat memblokir sinyal ponsel sehingga para veteran tidak dapat mengirimkan informasi ke dunia luar.

Penindasan kekerasan tidak menghentikan veteran-veteran lainnya untuk terus berdatangan di Zhenjiang. Pada sore hari 23 Juni, lebih banyak veteran yang tiba dari provinsi Hunan, Shandong, Sichuan, dan Anhui.



RFA melaporkan pada 24 Juni bahwa dua divisi militer Tiongkok, dengan kendaraan lapis baja dan tank, tiba di lokasi yang dirahasiakan di dekat Zhenjiang, berdasarkan video yang diperoleh RFA, meskipun tidak dapat secara independen memverifikasi keaslian video tersebut.

veteran tiongkok cina demonstrasi
Polisi di luar Rumah Sakit Rakyat Pertama Zhejiang di Provinsi Jiangsu pada 24 Juni 2018, mengawasi dengan seksama setelah veteran-veteran pemrotes dirawat di rumah sakit. (Screenshot via RFA)
Seorang veteran yang memprotes bernama Liu, berbicara kepada RFA, menggambarkan polisi ditempatkan di luar sekolah tempat para veteran ditahan. Dia mengatakan 15 veteran, setelah dipukuli, menjadi koma dan dikirim ke Rumah Sakit Rakyat Pertama Zhejiang, yang dijaga oleh polisi militer.

Liu menambahkan bahwa sekelompok veteran dari kota Chongqing di barat daya yang melakukan perjalanan ke Zhenjiang berhenti di jalan raya sebelum mereka mencapai tujuan mereka.

Polisi di seluruh negeri berusaha menghentikan lebih banyak veteran untuk berkumpul di Zhenjiang. Pada tanggal 25 Juni, VOA melaporkan bahwa para veteran dihentikan di Stasiun Kereta Api Zhengzhou di Sichuan. Mereka kemudian diantar ke motel oleh polisi. Selain itu, veteran-veteran “palsu” terlihat di antara kerumunan yang memprotes tersebut, mencoba mengumpulkan informasi. Veteran menduga para penyamar tersebut dikirim oleh pemerintah setempat.

Para veteran telah melakukan protes untuk perawatan yang lebih baik selama lebih dari 15 tahun, menurut Wu Shiming, seorang aktivis demokrasi dari Jiangsu, dalam sebuah wawancara dengan NTD.

“Mereka [memprotes] karena mereka ingin bertahan hidup. Mereka berasal dari seluruh Tiongkok. Dan kondisi kehidupan mereka sangat buruk. Beberapa veteran pedesaan menerima 75 yuan (US$11,48) [dalam subsidi pemerintah] setiap bulan,” kata Wu.

Setelah bertahun-tahun melakukan protes, Wu mengatakan para veteran menyadari bahwa mengajukan petisi kepada pemerintah secara pribadi tidak menyebabkan tuntutan mereka didengar. Sekarang, para veteran mengatakan mereka harus berkoordinasi dan bekerja sama, menurut Wu, jika mereka ingin pihak berwenang memberikan perawatan yang lebih baik kepada mereka.

Pada tanggal 5 Juni, RFA melaporkan bahwa ratusan veteran berkumpul di Kota Luohe di Provinsi Henan Tiongkok tengah untuk menuntut pembebasan seorang veteran setempat dan istri veteran lainnya. Mereka ditangkap pada bulan Mei ketika mereka melakukan perjalanan ke Beijing untuk mencari ganti rugi dari otoritas pusat. Pria dan wanita tersebut dibebaskan beberapa minggu kemudian. (ran)

http://m.erabaru.net/2018/06/27/ribu...an-lebih-baik/
tak perlu menjudge

di amerika
Sebuah Rumah Sakit Khusus Veteran di Amerika Sajikan Kecoa Pada Makanan
https://www.kaskus.co.id/thread/592a...-pada-makanan/

gara2 tak diperlakuan baik
22 Veteran Amerika Bunuh Diri Setiap Harinya
http://www.tribunnews.com/internasio...setiap-harinya
image-url-apps
paling partai komunis anjeng bilang siapa yang suruh kelen jadi veteran emoticon-Smilie.
KASKUS Ads
kasian pasti mereka pada berak sembarangan emoticon-Betty (S) emoticon-Betty (S)
image-url-apps
kalau di Amerika udah beda nasib tuh, veteran Amerika makmur dan diperhatikan pemerintahnya
image-url-apps
Gua gak aneh
Namanya juga negara hina gak beradab
biasa itu utk negara ideologi cuan.

veteran dianggap sdh tdk menguntungkan, jadi beban.