alexa-tracking

BALI BIKIN GELI. (TIPS BELANJA JUGA DI BALI) - HAHA HIHI THREAD

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b222d22d44f9fdb078b4569/bali-bikin-geli-tips-belanja-juga-di-bali---haha-hihi-thread
Poll: Makasih gan, saya sedang belajar curhat , kalau mau muntah jangan di laptop gan.
Bagus 0% (0 votes)
Tidak Buruk 0% (0 votes)
BALI BIKIN GELI. (TIPS BELANJA JUGA DI BALI) - HAHA HIHI THREAD
Hallo gan semuannya, gue cuman pengen bikin thread haha-hihi aja nih, ini berdasarkan pengalaman pribadi gue, jadi kalau kelihatan kaya curhat najis gitu mohon maaf karena thread ini diposting sehari sebelum lebaran hihi.

Bali, kalau dengar Bali sih. Jawaban cerdas nya, itu lho yang banyak pantai nya, pulau dengan pendapatan daerah terbesar dari pariwisata. Ini, jawaban jujurnya. Oh Bali, banyak bule yang berjemur pakai daleman doang.

Tapi Bali menurut gue, ya bagus banget. Terlepas dari betapa indah nya Bali, ada saja hal yang masih bikin gue resah sama Bali.
Menurut gue, karena Bali merupakan tujuan destinasi wisata taraf internasional. Tapi masih banyak sampah berserakan di pinggir jalan raya. Harusnya sih warga atau turis paham bahwa sampah tidak mengenakan pandangan mata. Ya, pemerintah harus lebih memperhatikan ini.

Pengalaman pertama gue ke Bali itu waktu gue kelas 2 sma. Tahun 2015. Karena ada study tour ke Bali yang diadakan sekolah gue. Sebenarnya sih gue gak mau ikut. Buang-buang duit, tapi ya gak apa-apa lah. Buat pengalaman.

Dari sma gue menuju pelabuhan Ketapang, Banyuwangi sekitar 20 jam. Pas perjalanan gue nglewatin PLTU yang menurut gue bagus banget, ada di Paiton, Probolinggo. Nyala banget deh tu lampu-lampu kalo malem, kaya UFO alien. Kalo musim hujan, banyak laron kopdar pasti tuh, that's amazing.

Dari pagi sampe malam perjalanan, sampai lah gue dan rombongan di pelabuhan ketapang, Banyuwangi. Ada yang gue bingung dari kapal. Kapal kan ada nya dilaut, nah kenapa kok bisa ada semut. Apa mungkin semut berenang?, entah lah mungkin ada atlet renang semut yang berhasil sampai di kapal dan akhirnya mereka berkembang biak sama nyamuk, spesies apaan neh.

Ada hal yang gue resahkan soal kapal. Kamar mandi dikapal tuh gila-gilaan bau nya. Lebih gila dari gue sendiri. Sempet gue kebelet kencing, karena tau kamar mandi baunya edan. Gue pun mengurungkan niat buat pipis dan lebih memilih nahan. Yah, karena kebeletnya udah level jahanam, mau gimana lagi, daripada kecing di laut yang berati gue harus merelakan baik gue menjuntai serta berharap ga ada yang liat. Yaudah, gue masuk ke kamar mandi lah. Sempet gue pinjem minyak kayu putih buat mengalih kan bau biadab itu. Alhasil tetep aja bau nya, edan. Yang lebih parah, di kamar mandi itu GA ADA AIR. Wah gila-gila. Logika aja deh, kapal kan dilaut, laut itu isinya air, bukan choki-choki. Kenapa kamar mandi kapal ga ada air. Yah dengan terpaksa gue merelakan dua botol air mineral buat nyiram air kencing gue.

Satu setengah jam berlalu. Akhirnya kapal feri yang gue naikin terdampar di pelabuhan Gilimanuk. Cukup cepat untuk sebuah kapal dengan banyak muatan. Pikiran gue, orang jaman kerajaan kan ga ada kapal feri. Kalo mau nyebrang laut gimana ya. Apa mereka dulu jalan diatas air kaya Naruto.

Akhirnya gue menginjakan kaki pertama kali seumur hidup gue di pulau dewata. Setelah makan dan mandi di tempat pemberhentian pertama di Bali. Gue dan rombongan begegas menuju Danau Berantan, Bedugul, Bali. Kalo kalian pernah liat uang sepuluh ribuan. Itu tempatnya. Puas menikmati dingin nya bedugul. Rombongan pun pergi ke toko oleh-oleh yang cukup populer di Bali. Kalo ga kesini ga ke Bali katanya. Joger. Dengan slogan familiar nya joger jelek. Ga abis pikir dia yang bikin eh ngatain sendiri jelek. Jangan-jangan yang jelek bukan joger nya. Tapi gue nya. Karena gue ga mau terlalu abis banyak duit disini, gue beli sandal jepit, buat nanti kalo di pantai. Masih lama woy di Bali. Kalo di abisin di sini mau ngapain gue ntar.

Buat lo semua, yang mungkin belom pernah ke Bali dan akan ke Bali, gue kasih tips belanja yang benar. Biar duit lo ga cepet habis.
Yang pertama dan paling mendasar buat semua orang belanja, yaitu:

1. NAWAR. Bukan gue nyuruh lo pergi ke Bali buat makan roti tawar, ah elah di alpramat juga numpuk. Tapi serius. Katanya nih dibali kalo lo mau beli barang di pinggiran jalan. Toko souvenir. Kalo lo ngeluarin jurus nawar kaya di Pasar Tanah abang, Jurus nawar yang kaya gini:
Buyer: Bang, nih bajunya bagus berapa nih?
Seller: murah teh, seratus ribu aja. Murah kan.
Buyer: Kemahalan nih bang, gocap dah. Gimana?
Seller: Belum boleh teh, 80 dah. Gimana?
Buyer: Mahal amat bang, di sebelah aja cuma enem puluh lima rebu.
Seller: yaudah, teteh beli aja di sono.
Buyer: yaudah. Beneran gamau ya? Saya beli disana aja deh *pergi menjauh*
Seller: *mikir* yaudah teh sini-sini, boleh gocap.
Kalo lo nglakuin nawar model diatas, di Bali. Katanya lo bakal di omelin sama bli-bli yang jualnya. Udah nawar-nawar eh. Gajadi beli, maen tinggal lagi pula. Jadi, saran gue kalo lo nawar sekali udah ga boleh. Lo ngomong baik-baik kalo ga jadi beli.

2. Beli barang yang menurut lo ga ada di tempat asal lo, cuman ada di Bali. Ya ngapain juga, lo ke bali, pulang-pulang bawa sepatu, tas, baju. Kalo pengen bikin yakin temen ato keluarga lo habis dari Bali, lo bawa pulang satu bule kuta ke rumah. Anti-mainstream abis dah.

3. Biasakan buat ga ngeluarin duit banyak di satu tempat doang. Mungkin lo mikir, 'ah mumpung lagi disini beli banyak sekalian deh'. Lo ke Bali ga mungkin ke satu tempat doang tong. Biasakan me-manage duit. Kalo lo di satu tempat udah ngeluarin lumayan banyak duit, di tempat selanjutnya lo pengen beli sesuatu, liat dompet udah kaya kentut. Angin doang. Lo akan nyesel kenapa ngeluarin duit banyak-banyak di tempat sebelumnya. Lebih tepatnya. Lo harus ngirit dengan budget yang lo punya.

Nah itu tadi cuma sekedar bacotan gue, gimana lo harus besikap belanja yang baik dan bijak di Bali.

Oke, lanjut, setelah belanja di Joger, gue dan rombongan pergi ke tempat apa gue lupa nama tempatnya. Tapi gue akan nonton tari barong. Buat gue sih karena baru pertama kali nonton, ya, bagus banget.

Capek seharian berkeliling dunia, gue akhirnya terdampar di hotel. Gue lupa nama hotelnya. Tapi ni hoyel keliatan kaya villa dengan banyak kamar. Sekamar rata-rata di isi 4-5 orang. Temen sekamar gue itu, Gino, Patrick, sama Rijal.

Ada sedikit kegelian gue waktu nginep di hotel ini. Awal mulanya cuma dari obrolan singkat sama temen sekamar gue. Gue punya ide gila malem itu. 'Jal, godain kamar cewe yuk. Bosen nih. Garing banget'. Rijal karena memang otak dia juga se edan otak gue. Dia mengindah kan tawar sesat gue. 'Udah gila lo? Come on haha'.

Karena kalo berdua ga rame. Akhirnya gue me-invite temen gue tapi beda kamar buat join di sekte penggoda wanita ini.
Namanya Fanny, nama yang tidak se maco tampang nya. Btw, dia sekarang udah jadi polisi. Tapi gue liat di foto-foto instagram yang dia upload, name tag di bajunya tertulis Oky. Mungkin dia ingin menyembunyikan bahwa di dirinya ada dua kepribadian.

Waktu yang ditunggu pun tiba. Gue berasa seperti rampok toko emas. Gue sama kedua temen gue turun ke lantai dua. Semua laki-laki ada di lantai tiga. Mengendap-ngendap seperti singa yang mau memangsa kerbau. Gue pun gedor-gedor pintu kamar cewe. Gatau kamar siapa, pokoknya gedor deh. Satu kali, dua kali mereka cuma bereaksi. 'Siapa sih? Malem-malem gedor pintu'. Dan finally yang ketiga. Tangan gue hampir melayang ke pintu buat gedor. Tiba-tiba. 'Waaaaaaa'. Sentakan dari balik pintu kamar yang dibuka cepat, sebelum tangan gue menyentuh nya. Gue, Fanny, Rijal lari tunggang langgang ke atas.

Sampe atas gue duduk di sofa karena ngos-ngosan. Setelah sekiranya situasi kondusif. Gue, Fanny, Rijal akan turun untuk ke empat kali nya. Belum sempet gerak. Terdengar suara laki-laki. Suara om-om tepatnya. Terdengar suara dari kamar cewe itu, 'Adam pak Adam'. Ternyata suara laki-laki itu adalah: Guru pendamping. Mantap, di sini gue merasa kaya singa yang akan di tembak oleh pemburu untuk di ambil kulitnya.

Berpencar lah, gue, Fanny, dan Rijal. Rijal lari ke balkon buat sembunyi. Gue lupa kalo di balkon masih ada rokok sama kopi yang belom di beresin. Saking gugupnya gue. Balkon gue kancing dari dalem. Sepertinya hentakan para pemburu singa itu sudah semakin mendekat. Bingung, gue cuma mondar-mandir ga jelas. Fanny lari ke kamar nya, liat Fanny lari temen sekamarnya yang gatau apa-apa ikutan lari masuk kamar. Fanny masuk kamar, Rijal ada di balkon. Sip, gue masih mondar mandir ga jelas.

Sialnya lagi ternyata pintu balkon kebuka, kurang kenceng gue nutupnya. Terlihat lah Rijal yang lagi ngumpet di balkon. Para pemburu pun telah tiba. Dengan mata nanar penuh ambisi berburu, mereka clingak-clinguk dan ga sadar kalo gue ada di depan mata dia ada gue, yang menjadi mangsa nya. Gue berharap guru-guru itu ga liat kalo ada rokok di balkon. Karena jelas banget kebuka pintu balkon nya.

Guru pendamping itu tanya ke gue, 'Adam mana adam? Kamarnya mana?'. Karena gugup level jahanam, gue ngasih tau kamar itu, yang sebenarnya itu kamar gue, dan Adam yang dicari itu ada di depan matanya. Gue tunjukin kamar itu.
BALI BIKIN GELI. (TIPS BELANJA JUGA DI BALI) - HAHA HIHI THREAD
Ternyata kamar gue di kancing. Gino tidur di dalem. Guru pendamping gedor gedor pintu kamar gue sambil teriak. 'Dam? Keluar dam. Keluar'. Padahal gue ada di belakang nya. Kamar di buka Gino. Guru pendamping langsung tanya 'Kamu Adam?'. Gino dengan muka ngantuk nya cuma bilang. 'Bukan pak, Adam ada di luar'. Setengah sadar akhirnya gue ngomong. 'Saya Adam pak'. Guru pendamping dengan muka kelas ngomelin gue. 'Udah malem bukannya tidur, malah gedor gedor kamar cewe, bapak tendang kamu'. Gue cuma mengangguk doang karena gugup banget.

Setelah para pemburu turun. Gue langsung lari nutup pintu balkon. Setelah suasana mencair gue buka lagi balkon nya. Ya, masih ada Rijal mendekam bingung duduk di lantai balkon. Gue pun masuk ke kamar untuk memulai mimpi gue (Baca: Molor).
Dua hari berlalu di Bali, cukup membuat gue dan dompet gue lelah. Akhirnya rombongan study tour SMA gue melanjutkan perjalanan pulang ke Jawa.

emoticon-Hansip emoticon-Thread Kacau
emoticon-Hansip emoticon-Thread Kacau
Quote:


tar... tar... ane nyari lucunya dulu ya bre emoticon-Big Grin
Keren bre
nitip semvak dulu
Quote:


emoticon-Bingung
kaga cape gan? emoticon-Ngakak
Quote:


napa bengong dek emoticon-Ngakak

ane malah, lbh ngakak... Liat adek! bengong... emoticon-Wakaka
Quote:


adek lagi bingung om emoticon-Frown