alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom
5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1f8552902cfe31498b457b/begini-nasib-7-anak-teroris-usai-orangtuanya-ledakkan-bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom
Kolase Risma dan Bom di Surabaya


Tujuh anak yang diserahkan Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin ke Kemensos, yakni Ais (8), anak dari pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Surabaya, tiga anak pelaku di rusun Wonocolo, Sepanjang Sidoarjo, AR (15), FP (11), dan GH (10) serta tiga anak Teguh, pelaku yang tewas dalam baku tembak dengan Densus 88 Antiteror di Manukan Surabaya.
Dalam penyerahan ini, nenek dari Ais juga terlihat ikut datang.
Hanya saja, dia tidak bersedia memberi keterangan kepada media.
Ketujuh anak itu menjalani perawatan dan pendampingan psikologis di RS Bhayangkas Polda Jatim sejak 13 Mei 2018.
"Perawatan dari segi medis dan pendampingan psikologis di Rumah Sakit Bhayangkara sudah selesai. Perawatan dan pendampingan lanjutan dilakukan Kemensos," sebut Machfud di lobi Mapolda Jatim, Selasa (12/6/2018).
Machfud menegaskan, hal terpenting para anak ini bisa mendapatkan pemahaman kegaamaan yang normal.
Setelah itu nanti ditentukan siapa yang berhak mengasuh dan merawatnya.
"Nanti perawatan lanjutan dilakukan Kemensos, pasti akan dilakukan yang terbaik bagi anak-anak," tutur Machfud.
Orang nomor satu di Mapolda Jatim ini menuturkan, kondisi ketujuh anak secara medis cukup baik.
Secara psikologis juga terus menunjukan hal positif.
"Anak-anak sanhat ceria, nanti Kemensos akan beri pendampingan dan pemahaman yang kebih baik lagi," ucap Machfud.
Nanti setelah ditangani Kemensos, lanjut Machfud, tujuh anak bakal menjalani sekolah secara umum.
Sehingga anak-anak bisa menjalani proses pembelajaran dan pendidikan secas normal dan baik.
Carikan dalil
Tri Rismaharini, Wali Kota Surabaya akhirnya menemui anak Bomber di Surabaya - Sidoarjo, yang dirawat intensif di Crisis Center Anggrek 20 RS Bhayangkara Surabaya, Selasa (12/6).
Setelah sebelumnya ada permintaan dari Ais (8) anak bomber di Kantor Polrestabes Surabaya, melalui psikolog yang menarawat mereka pasca kejadiam 13-14 Mei 2018.
Risma menceritakan selain Ais di dalam ruangan, dia bersama Kombes Pol Rudi Setiawan, Kapolrestabes Surabaya bertemu dengan enam anak bomber lainnya. Totalnya tujuh anak.
"Tadi Ais cerita macam-macam, dia ternyata juara pencak silat Jawa Timur. Tadi saya beri buku, lalu ada satu anak pelaku di Manukan itu biar main bola. Ais sudah ceria meski tangannya patah sebelah kanan," kata Risma, Selasa (12/6) saat ditemui di Polda Jatim.
Risma mengatakan Ais terlihat senang karena punya banyak teman. Namun ada satu anak yang membuat Risma jadi ingin sedikit memberikan penjelasan.
"Ada satu, yang saya agak jelaskan dikit," tambah Risma, yang sudah tahu sebelumnya sebagian anak bomber ada yang masih suka mendebat.
Saat bertemu Risma, Ais tidak menyampaikan keinginan apapun.
Dia hanya tersenyum malu.
Selama anak-anak bomber di RS Bhayangkara, Wali Kota Risma mengaku sudah mengupayakan yang terbaik, dengan memberikan pendampingan psikolog.
Karena kondisi mereka yang suka berdebat soal Agama, Risma akhirnya meminta bantuan Psikolog dari Universitas Sunan Ampel Surabaya (UINSA) untuk bekerjasama.
"Saya carikan dari UINSA yang ngerti dalil-dalil, jadi tandem. Tadi juga menjelaskan pakai dalil, misalnya senyum dalilnya apa, baik hati dalilnya apa, senyum dalilnya apa. Anak-anak itu terlihat lebih bisa menerima," cerita Risma.
Sama halnya dengan kebanyakan orangtua, Risma berharap anak-anak yang juga korban pemahaman radikalisme orangtuanya ini, tumbuh normal.
"Tadi saya sampaikan kalau banyak teman, banyak saudara senang bisa bermain dan belajar bersama-sama, ya mereka bilang betul. uda kepingin sekolah juga," pesannya. Pipit Maulidiya
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat ditemui di Polda Jatim, Selasa (12/6) usai mengunjungi anak-anak bomber.
Ada sedikit pemahaman yang perlu diluruskan
Usai mengunjungi anak-anak pelaku bom di Ruang Crisis Center Anggrek 20, RS Bhayangkara, Tri Rismaharini, Wali Kota Surabaya mampir Polda Jatim, Selasa (12/6) pagi.
Setelah menunggu beberapa lama Wali Kota Risma, dan Kombes Pol Rudi Setiawan bertemu Kapolda Jatim, Irjen Pol Machfud Arifin langsung melangsungkan prescon.
Kapolda mengatakan ada tujuh orang anak pelaku teroris yang hari ini sekaligus, diserahkan kepada Kementerian Sosial usai penyembuhan medis di RS Bhayangkara.
"Ada Ais (8) anak pelaku bom di Polrestabes Surabaya, tiga anak Anton, pelaku teroris di Rusun Sidoarjo, dan tiga anak Dedi terduga teroris di Manukan. Secara fisik semua dalam keadaan sehat dan baik, hanya ada sedikit pemahaman yang perlu diluruskan," terang Irjen Pol Machfud Arifin membuka Prescon, Selasa (12/6).
Seperti yang diberitakan sebelumnya Wali Kota Risma terlihat mengunjungi Rumah Sakit Bhayangkara, bersama Kapolrestabes Surabayan, Kombes Pol Rudi Setiawan pagi ini, Selasa (12/6).
Kunjungannya ini berkaitan dengan permintaan anak-anak pelaku teror bom yang ingin bertemu dia, dan Kapolrestabes Surabaya.
Risma bersama rombongan masuk ke ruangan Crisis Center, Anggrek 20.
Beberapa menit berada di ruangan, ajudan Wali Kota Risma keluar dan kembali masuk membawa dua bola dan beberapa buku.
Pertemuan berlangsung tertutup, dan penjagaan polisi bersenjata ketat.


Sumur : Tribunnews.jatim
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
udah berbuat dzalim kepada manusia..kepada anaknya juga
semoga anak2 tersebut bisa hidup lebih baik tanpa orangtua yg sesat kayak gitu
Cuma berharap semoga mereka mereka yg ga ikut berbuat ini kedepannya ga dipersekusi di masyarakat
Gimanapun jg mereka termasuk korban emoticon-Frown
semoga ga jadi bahan bully-an,berat buat mereka ke depan tanpa ortu ngadepin masyarakat
kasian

bakal jadi korban bully

semoga engga kejadian bacotan gw tadi dah
hancurlah keturunan teroris radikal paok itu

Terima kasih bu risma
Bu risma keren
kasihan anaknya. besok pasti gedenya gampang banget kena depresi
Berikan pendidikan netral. Jauhkan anak dari agama di usia dini. Biar dia menilai sendiri ajaran mana yang paling benar pas udah bisa mikir pake akal sehat emoticon-Smilie
anak2 terlantar karena orangtuanya bodoh...


emoticon-Mewek
Diubah oleh setiapmenit
bokap si bocah sore ini lagi indehoi sama bidadari emoticon-Big Grin
Quote:


lucinta luna
Quote:


Klo dia besar dijalan yg lurus2 aja/normal kemungkinan bisa depresi, takutnya tar gede menyimpang n dendam sama negara trus diam2 jadi calon bomber
B
Quote:


Nyokapnya ngapain? Bagian nyuting?

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom

Begini Nasib 7 Anak Teroris Usai Orangtuanya Ledakkan Bom


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di