alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1f2f4332e2e6325d8b4574/radikalisme-meningkat-di-kalangan-millennials-ini-faktornya

Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya

Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya

Jakarta, IDN Times - Rektor terpilih Universitas Brawijaya (Unibraw) Nuhfil Hanani mengatakan, salah satu faktor yang menyebakan terjadinya radikalisme di kalangan generasi millennials adalah lunturnya nilai-nilai nasionalisme. Hal tersebut disampaikan dalam diskusi di Aula Sekretariat Perkumpulan Gerakan Kebangsaan (PGK), Kalibata, Senin (11/6).

 “Jadi ternyata pernyebabnya pertama memang pada lunturnya nilai-nilai nasionalisme kita. Bisa kita lihat bahwa generasi kita ini bangga dengan negara-negara lain. Inilah yang mulai muncul di generasi saat ini. Kalau kita lihat di Jepang atau di negara-negara maju, sekolah mereka banyak yang mengajarkan tentang heroiknya pahlawan-pahlawan negara,” jelasnya. 


1. Radikalisme juga muncul dari ajaran Islam yang tidak tepat
Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya
Nuhfil juga mengatakan, adanya radikalisme tersebut disebabkan oleh pemahaman seseorang akan agama Islam yang tidak tepat. Terutama mengenai jihad yang ada dalam ajaran Islam.

“Saya bukan orang yang ahli agama, jika ada orang yang pelit maka jihadnya adalah sodaqoh. Jika ada orang yang tidak rajin salat maka jihad yang utama adalah salatnya dirajinkan. Begitu pun dengan mahasiswa, mungkin jihadnya adalah cepat lulus kuliah dan tidak menjadi aktivis,” ucapnya. 


2. Faktor internal dan eksternal penyebab radikalisme masuk kampus
Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya
Adanya celah yang membuat radikalisme dapat masuk dalam institusi pendidikan seperti perguruan tinggi juga disebabkan oleh dua faktor yakni internal dan eksternal. Faktor eksternal bisa berupa doktrin yang diterima dari luar negeri, atau pun orang yang keluar negeri.

“Sementara untuk faktor internalnya berupa kesenjangan ekonomi dan juga politik. Selain itu, masuknya ideologi tersebut juga tidak dapa dipisahkan dari kondisi orang itu sendiri, misalnya ketika dia sedang sedih, atau memiliki karier yang tidak baik. Itu bisa menjadi faktor masuknya ideologi tentang radikalisme di dalam dirinya,” ujarnya. 


3. Bermula dari mahasiswa baru
Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya
Sementara itu, Nuhfil menjelaskan bahwa persebaran radikalisme di lingkungan kampus bisa melalui mahasiswa baru. Dimana mereka mengikuti berbagai organisasi yang ada diluar kampus.

“Tapi untuk yang di dalam kampus Unibraw ini saya jamin InsyaAllah aman. Unibraw sebagai kampus negeri dengan peminat terbanyak ke-2 di Indonesia. Kalau ada berita tentang kampus kami yang masuk daftar terpapar radikalisme tersebut pasti akan turun, dan di samping itu bertepatan dengan saya yang menjabat sebagai rektornya nanti,” katanya sambil diiringi tawa. 

Baca juga: BNPT Sebut 8 Universitas Rentan Radikalisme, Ini Kata Menristekdikti


Sumber : https://www.idntimes.com/news/indone...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya Bibit Radikalisme Sudah Ada di Usia SMP, Ini Cara Efektif Penanganan

- Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya Akun Socmed Mahasiswa akan Didata, Ini Tanggapan PP Muhammadiyah

- Radikalisme Meningkat di Kalangan Millennials, Ini Faktornya 7 Universitas Disebut Terpapar Radikalisme, Effendi : Indeksnya apa?

Urutan Terlama


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di