alexa-tracking

4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1e770e902cfe45118b456b/4-kisah-heroik-pemain-bola-yang-wajib-kamu-tahu
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu

IDN Times, Jakarta - "Yang terpenting dalam sepak bola justru bukan sepak bola itu sendiri," kata Terence David John Pratchett. Pratchett bukan pemain bola, ia seorang penulis asal Inggris. Salah satu karyanya yang fenomenal adalah Discworld, sebuah komik fantasi berseri.

Namun kutipannya tak keliru. Sebab sepak bola memang bukan sekedar menggocek, mengumpan atau mencetak gol. Sepak bola lebih dari itu. Di Cile dan Brasil, misalnya, sepak bola pernah menjadi lambang perlawanan terhadap diktator. Sementara Aljazair merintis kemerdekaan mereka melalui sepak bola. 

Dan jangan lupakan kisah mantan bintang Chelsea Didier Drogba yang menyatukan dua kelompok bersenjata di Pantai Gading dengan sepak bola. Nah, berikut kisah-kisah nyata yang membuktikan jika urusan sepak bola bukan sekedar mencetak gol dan meraih kemenangan.


1. Didier Drogba menyatukan Pantai Gading 
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu
Oktober 2005. Pantai Gading baru saja menekuk Sudan dengan skor 3-1. Kemenangan ini membuat mereka untuk pertama kalinya dalam sejarah melenggang ke Piala Dunia. Tak mengherankan jika ribuan orang turun ke jalan untuk merayakan.

Namun suasana berbeda terjadi di ruang ganti para pemain. Tak ada kegembiraan di sana. Di ruang itu Didier Droba, kapten tim, justru menekuk lututnya. Ia meminta semua pemain di ruangan mengikutinya.

Sesaat kemudian ia berkata, “Saudara-saudaraku di Utara dan Selatan, kami berlutut untuk memohon agar kalian menghentikan peperangan ini. Negara ini tidak boleh tenggelam selamanya dalam genangan darah.”

Momen tersebut tak lepas dari sorot kamera televisi. Selama sebulan ke depan, rekaman di ruang ganti itu diputar berulang-ulang di layar kaca.

“Semua orang yang menonton tayangan itu menangis. Kami teringat pada semua orang yang telah menjadi korban peperangan ini dan menginginkan semua ini segera berakhir,” kata Christope Diecket, anggota Federasi Sepak Bola Pantai Gading.

Saat itu Pantai Gading memang tengah dikoyak perang. Pasukan pemerintah dan pasukan pemberontak terlibat adu tembak, membuat korban sipil berjatuhan. Namun, beberapa saat setelah ucapan mengharukan Didier Drogba, pemerintah dan pasukan pemberontak meneken gencatan senjata.

Dua tahun kemudian, pada Juni 2007, Drogba kembali membawa Pantai Gading menekuk Madagaskar 5-0, membuat mereka lolos ke Piala Afrika. Pertandingan itu berlangsung di Bouke Stadium yang dikuasai pasukan pemberontak. Pada saat bersamaan, pasukan pemerintah ikut berjaga di sekitar stadium. Tapi tak ada satu peluru pun yang berdesing.

“Ini menunjukkan bahwa negeri ini telah berekonsiliasi,” kata pemimpin pasukan pemberontak Guillaume Soro yang kemudian diangkat menjadi Perdana Menteri. “Ini tidak akan pernah terjadi tanpa Drogba. Kalian mengenalnya sebagai pemain bola hebat, tapi bagi kami dia juga seorang pahlawan.”


2. Kisah Caszely menolak uluran tangan Pinochet 
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu
Cile 1970-an dipimpin Jenderal Augusto Pinochet. Selama pemerintahannya, tak kurang dari tiga ribu orang terbunuh. Karena itu tak ada yang mau berurusan dengannya, kecuali Carlos Caszely, seorang pemain sepak bola di tim nasional Cile. 

'Kegilaan' Caszely terjadi beberapa saat sebelum Piala Dunia digelar di Jerman Timur. Saat itu Caszely bersama timnya dipanggil menghadap Pinochet. Pertemuan ini berlangsung pada suatu hari di bulan Juni 1947.

Pinochet, dengan kaca mata dan kemeja hitam, menyalami satu per satu para pemain kecuali Caszely. “Dia mendatangi kami dengan gaya mirip Hitler,” kata Caszely seperti dikutip dari Marca. “Tapi saya tetap menyimpan tangan saya di belakang (punggung) sehingga dia tahu saya tidak akan menyalaminya.”

Penolakan Caszely menjabat tangan Pinochet berbuntut panjang: ibunya ditangkap dan disiksa. “Jika ini adalah harga yang harus saya bayar untuk mengatakan tidak pada kediktatoran, maka saya akan membayarnya,” kata Caszely.

Sikap 'gila' Caszely kemudian menjadi simbol perlawanan di Cile: ia dicintai dan dikagumi. Satu dekade kemudian, ketika Caszely pensiun pada 1985, lebih dari 80 ribu orang memadati National Stadium di Kota Santiago untuk menonton laga perpisahannya.

“Apa yang dilakukannnya sederhana: hanya menolak bersalaman. Tapi dari semua orang di sini hanya dia yang berani melakukannya. Itulah yang membuat kami menghormatinya,” kata mantan tahanan Pinochet yang menghadiri laga perpisahan itu, Jorge Montealegre.


3. Socrates Brasileiro, pemberontak dari Brasil
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu
Siapa pemain legendaris asal Brasil? Pele, tentu saja. Namun ada nama lain yang jauh lebih 'rumit' dari Pele, yakni Socrates Brasileiro Sampaio de Souza Vieira de Oliveira.

Jika Pele dikenang karena ketajamannya di lini depan, maka Socrates akan diingat sebagai 'pemberontak'. Sebab Socrates berani meneriakkan demokrasi di depan penguasa Brasil yang ketika itu sangat represif.

Kisah perlawanan Socrates dimulai saat ia masih membela klub Corithians pada 1978. Saat itu, manajemen Corithians sangat kaku. Pemain tak diberikan ruang untuk berpendapat. Kondisi ini membuat Socrates berang.

“Seolah-olah kami adalah anak kecil yang tidak tahu apa-apa,” kata Socrates. “Kami menginginkan segala keputusan di sini diambil berdasarkan konsultasi karena pemain bukan hanya objek,” katanya.

Sikap pembangkanganya semakin terlihat saat Corithians memenangi liga pada 1982. Saat itu Socrates bernisiatif menuliskan kata ‘Democracia’ di jersey tim. Ide yang cukup gila karena militer yang merintah Brasil saat itu sangat alergi terhadap kata 'demokrasi'.  

“Kemenangan politik bagi saya lebih penting daripada kemenangan ini karena sepak bola hanya berlangsung 90 menit, sementara kehidupan berjalan terus,” katanya. “Harus ada yang bersuara di tengah keheningan yang mencekam.”

Namun Socrates tak diciduk. Mungkin karena ia terlanjur dicintai publik. Selain memegang ban kapten di Corithians, ia juga menjadi kapten di tim nasional Brasil pada Piala Dunia 1982. Namanya, bersama Pele dan Zico, sangat populer.

Tiga tahun setelah kemenangan itu, pemerintahan militer tumbang. 26 tahun kemudian Socrates meninggal. Presiden Brasil saat itu, Dilma Rousseff, menyebutnya anak emas Brasil. 

“Di lapangan, dia sangat jenius. Di luar lapangan, dia seperti politikus yang sangat memperhatikan negeri ini,” kata Rousseff.


4. Mekhloufi merintis kemerdekaan Aljazair  
4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu
Rachid Mekhloufi punya segalanya. Ia membawa Saint-Étienne empat kali juara Ligue 1 –kompetisi utama di Prancis- pada era 1950-an. Namanya kinclong, dompetnya tebal, dan usianya baru 21 tahun. 

Namanya semakin bersinar saat ia membawa tim nasional Prancis menjuarai Piala Dunia Militer yang digelar di Buenos Aires, Argentina, pada 1957. 

Kariernya cerah dan masa depannya cemerlang. Ia hidup serba enak di Prancis. Tapi hatinya tak tentram setiap kali mengingat Setif, kampung halamannya di Aljazair, yang terus dibombardir pesawat-pesawat Prancis.

“Saya mendapat semua kesenangan di Saint-Etienne tapi saya tidak bisa berhenti memikirkan Aljazair,” kata Mekhloufi. “Bagaimanapun saya orang Aljazair dan harus melakukan sesuatu untuk mereka.”

Aljazair saat itu memang tengah bergolak melawan prancis. Perang kemerdekaan bergulir sejak 1954 dan menewaskan lebih dari 1,5 juta orang. 

Maka pada suatu malam yang dingin, dua bulan sebelum Piala Dunia 1958, Mekhloufi memutuskan hengkang ke Aljazair. Bersama sembilan rekannya sesama keturunan Aljazair mereka menyelinap ke Swiss untuk bergabung dengan tim sepak bola bentukan Front Pembebasan Aljazair (NFL) di Tunisia.  

Dari Tunisia, Mekhloufi kemudian menyusun perlawanan. Bukan dengan senjata, melainkan dengan bola. “Agar orang-orang Prancis dan dunia tahu apa yang terjadi di Aljazair. Ini adalah pesan yang ingin kami sampaikan,” kata Mekhloufi.

Tim bentukkan NFL kemudian menggelar pertandingan dengan sejumlah negara, mulai dari negara-negara di Afrika Utara, Eropa Timur, hingga Asia. Mereka memainkan tak kurang dari 100 pertandingan.

Pergerakan mereka membuat Prancis berang. Prancis lalu mendesak FIFA –induk sepak bola dunia– mengucilkan NFL. Tapi seruan FIFA tak banyak didengar. Ho Chi Minh, pemimpin Vietnam, misalnya justru menjamu Mekhloufi dan tim sarapan bersama.

Dan pergerakkan Mekhloufi tak mubazir. Sebab Aljazair akhirnya mendeklarasikan kemerdekaan mereka pada Juni 1962. Mekhloufi kemudian didaulat menjadi pelatih tim nasional Aljazair dan membawa mereka untuk pertama kalinya tampil di Piala Dunia 1982.

“Mekhloufi mengubah persepsi publik di Prancis tentang perang di Aljazair, dari semula menganggap mereka sebagai teroris menjadi gerakan perjuangan untuk mendapatkan kemerdekaan,” kata Ben Bella, mantan pemain tengah Olympique de Marseille yang menjadi Presiden pertama Aljazair.

Eric Cantona, legenda Manchester United, mengabadikan kisah herorik ini dalam sebuah film berjudul Football Rebels. “Dia menukar kariernya untuk bergabung dengan gerakan revolusi. Dia memainkan dan menjadikan sepak bola sebagai alat propaganda. Dia simbol perjuangan.” 


Sumber : https://www.idntimes.com/sport/socce...mpaign=network

---

Baca Juga :

- 4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu Lolos ke Piala Dunia 2018, Ini 5 Fakta Gokil Islandia

- 4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu Absen 12 Tahun, Tunisia Kembali Berlaga di Piala Dunia

- 4 Kisah Heroik Pemain Bola yang Wajib Kamu Tahu 11 Bintang Piala Dunia 2018 yang Rayakan Lebaran di Rusia