alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
#CerpenReligi Kesabaran Dan Keteguhan Seorang Kakek
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1e3bea1854f765588b4571/cerpenreligi-kesabaran-dan-keteguhan-seorang-kakek

#CerpenReligi Kesabaran Dan Keteguhan Seorang Kakek

#CerpenReligi Kesabaran Dan Keteguhan Seorang Kakek


#CerpenReligi Kesabaran Dan Keteguhan Seorang Kakek

Quote:


Jam di kantor menunjukan angka 12 artinya saat itu adalah waktunya untuk istirahat kantor. Kebetulan perut juga terasa keroncongan karena pagi tak sempat sarapan. Kulajukan motorku untuk mencari makan siang sekaligus tempat untuk beristirahat agar badan kembali fit lagi.

Kupilih warung langgananku yang menjual nasi rames karena rasanya yang sudah pasti enak juga tempatnya yang teduh dan nyaman. Namun saat itu tempat duduk didalam warung sudah penuh dan ku putuskan untuk duduk diluar sambil menikmati sebatang rokok terlebih dahulu.

Kebetulan di tempat dudukku terdapat pohon yang cukup rindang, dan ada seorang kakek juru parkir yang menghabiskan ujung rokoknya sambil membawa beberapa kardus dan tumpukan buku dengan pakaian yang lusuh sedang duduk bersila di bawah pohon.

Yaa dari pada bengong sambil ngerokok sendiri ku tawarkan rokok kepada kakek disampingku itu...

"Monggo Rokok kek..."

"Terima kasih mas, enggak ngerokok" jawab si kakek sopan sambil tertunduk lesu.

"Ngerokok aja dulu kek, monggo silahkan ambil ga papa ga perlu sungkan" jawabku sedikit memaksa karena sebelumnya melihat beliau sedang merokok.

"Ya sudah, satu saja mas terima kasih banyak mas, kakek ga enak nih jadinya. " kata si kakek sembari mengambil sebatang rokok yang kutawarkan padanya.

"Wahh si kakek ini orangnya sopan dan pemalu rupanya" dalam batinku

Lalu keperhatikan lagi kakek tersebut, ternyata kakek itu sudah tidak muda lagi, rambutnya sudah banyak uban berwarna putih.

Setelah itu kulanjutkan lagi obrolan dengan si kakek tadi karena sebatang rokok yang kuhisap belum habis, sayang untuk dibuang.

Saya : “Kek ngapain duduk disini , lagi ngadem juga kek atau nunggu seseorang?”

Kakek : “Nggak nunggu siapa-siapa mas, lagi ngadem saja selesai cari kardus bekas tadi pagi mas buat dijual lagi di agen kardus bekas.Walau siang ini panas tapi lumayan dapatnya hari ini dan sebentar lagi mau lanjut markir disini sampai sore karena warung sini tutupnya sampe sore hari”

Saya : “Oh syukur deh kek kalo gitu, dari jam berapa kakek nyarinya?”

Kakek : “Udah dari pagi Mas, kalo siang waktunya ga keburu takutnya dapetnya dikit”

Saya : “Oh gitu.”

Obrolan dengan kakek sempat terpotong sejenak. Saya pun akhirnya melanjutkan menikmati aroma tembakau dari rokok yang paling nikmat. Dan disaat yang sama kakek tersebut merapikan tatanan rambut yang acak-acakan terkena angin yang cukup kencang sambil memijit-mijit kepalanya.

Saya : “Kek kepalanya kenapa kok dipijit-pijit, capek ya? Atau kepala kakek sakit” ?

Kakek : “lumayan mas, badan kakek sedikit meriang & kepala kakek sedikit pusing.”

Saya : “Ehh kakek sudah makan hari ini? .”

Kakek : “Belum sempat mas, nanti saja kalo sudah selesai markir, makan di rumah”

Saya : “Loh sore masih lama kek,! Ayo kek, makan nasi rames bareng saya aja gimana? .”

Tapi kakek diam saja tidak menjawab pertanyaanku

Setelah itu, saya tak sengaja mendengar suara keroncongan dalam perut si kakek, “krucuk-krucuk”. Saya pun bertanya ke si kakek.

Saya : “Wahh suara perut kakek sudah keroncongan gitu loh, ayo kek temani saya”

Kakek : “ndaak usah mas, sudah biasa perut kakek seperti ini”

Saya : “Lah kakek tadi juga kan bilangnya agak kurang enak badan, mungkin karena blum makan kek!”

Kakek : “Biarin mas, nanti juga sembuh sendiri?.”

Saya : “kalo tambah parah bagaimna?

Kakek : “Kagak mas, mas ga perlu kawatit.”

Saya : emoticon-Cape d... (S)

5 menit berjalan dan kakek tetap menolak tawaranku. Dan akhirnya kuputuskan untuk membeli nasi rames di warung tempat saya duduk bersama kakek itu, tapi saya harus cari cara lain agar kakek tsb mau nerima ajakan makan saya.

Saya : “Kek , tunggu sebentar ya, saya ke dalam warung sebentar, ini rokok barang kali kakek ingin merokok lagi!.”

Kakek : “Ia Mas, silahkan,”

Saya : emoticon-thumbsup

Saya pun beranjak memesan 2 porsi nasi rames, buat saya sendiri dan satu lagi buat si kakek tadi. Setelah itu, kedua piring nasi yang sudah dipesan ini saya bawa kembali ke tempat duduk tadi dan duduklah saya di sana dengan kakek tua tadi.

Saat akan mau memberi sepiring nasi ke si kakek, saya pura-pura telepon dengan teman saya, biar kakek tidak tersinggung dan mau menerima makanan yang saya belikan, karena saya tau kalo kakek ini orangnya tidak mau merepotkan orang lain.

Saya : “(Berdiri pura2 menerima telepon dari teman) Eh lo dimana? Nih gw di warung nasi rames, sama makanan lo udah gw pesenin nih!!.
...#*$@**
....'@/$'#*+$:'##
Ehh sialan lo, terus gimana ini makanan lo kalo ga jadi kesini?”

------
saya lanjut ke kakek.

Saya : “Ini temen kantor saya ga jadi kesini kek, padahal sudah saya pesenin, buat kakek saja ya biar ga mubazir, masa mau dibalikin ke warung lagi?.”

Kakek : “loh temannya knpa ga jadi kesini mas?”

Saya : “masih repot kerjaannya ditunggu boss dan ada yang blom kelar, ?”

Kakek : “ohh gitu, ga dibungkus aja nasinya buat dimakan temen mas dikantor?.”

Saya : “Keburu dingin kek, makan dikantor juga gk enak teman saya karena ada si boss nungguin kerjaannya.”

Kakek : “Ohh begitu ya mas.”

Saya : “Yaa udah ini kek. Ayo makan. Saya sudah lapar ini, keburu balik kantor juga sebentar lagi”

Kakek : “Ya udah Mas, saya makan kalo gitu, terima kasih banyak loh mas.”

Saya : “Kakek mau minum apa, saya pesenin kek ?”

Kakek : “Sudah mas, ini kakek bawa air minum sendiri”

Saya : “Es Jeruk aja ya kek biar sama dengan saya, itu minuman kakek tinggal sedikit gitu kok”

Kakek : “Iya terserah mas saja asal ga ngerepotin mas.”

Saya : “Hehehe.. Tenang saja kek, ga ngerepotin kok.”

Setelah pesan 2 gelas es jeruk saya kembali ke tempat yang tadi, dan tanpa diduga-duga kakek itu sedikit terbuka tentang dirinya, kemudian bercerita sambil memakan nasi dari piringnya sembari bersyukur berulang kali dan bilang ke saya:

Kakek : “Terima kasih banyak ya Mas, saya sudah dikasih rokok dan diajak makan. Saya sebenarnya belum makan dari kemarin, karena hasil memarkir dari beberapa hari ini untuk berobat cucu saya mas. Kalo hasil memarkir dan cari kardus ini saya belikan makanan, takutnya nanti tidak cukup untuk membeli obat dan kakek tidak mau merepotkan orang lain.”

Saya pun sangat tertegun mendengar pengakuan dari sang kakek ini sampai-sampai ikut merasa sedih karena pengorbanan kakek untuk cucunya.

Saya : “Sama-sama Kek, cepet Kek makan nasinya, nanti keburu dingin dan saya doain cucu kakek segera sembuh ya...”

Kakek : “Aminnnn... Terima kasih banyak mas..(tersenyum)”

Saya : “Yaaa sama-sama kek.”

Saya pun makan bareng berdua sama si kakek sambil ngobrol-ngobrol tentang cucunya yang malang karena sudah ditinggal kedua orang tuanya ke surga dari kecil.

Dari obrolan dengan si Kakek, saya tahu kalau beliau ini selain sopan dan baik, kakek ini juga orang yang taat beribadah karena disetiap ceritanya tentang aktivitasnya selalu tidak lupa melaksanakan sholat 5 waktu, Istri kakek itu sudah meninggal karena sakit dan kakek hidup bersama cucunya yang masih SD dan saat ini sedang sakit dirumah karena habis kecelakaan. Walau kakek hidup dalam kekurangan namun kakek percaya kalau semua itu adalah ujian dari-Nya, dan tetap bersyukur atas segala nikmat yang diberikan padanya sehingga sang kakek tidak pernah mengeluh.

Miris sekali saya mendengar cerita dari beliau ini. Seorang kakek yang semakin terpinggirkan karena kemajuan dunia saat ini. tenaga kakek sudah tergantikan oleh pemuda2 yang lebih bertenaga bahkan mesin mesin canggih. Sehingga beralih pekerjaan menjadi seorang juru parkir didepan warung dan tidak mau menjadi seorang peminta-minta.

Hikmah dari Kisah Tersebut

Sepiring nasi dan segelas minuman yang saya berikan kepada si kakek tidak sebanding dengan pelajaran yang saya dapatkan. Kemiskinan atau kekurangan tidak membuatnya menjadi seorang peminta-minta atau pengemis. Dan tetap berusaha semampunya tanpa merepotkan orang lain.

Sisa uang beli makan pun saya berikan kepada si kakek agar dibuat untuk tambahan beli obat. Walaupun terus menolak pemberian uang ini, si kakek akhirnya mau menerimanya setelah saya paksa-paksa dan saya bilang kalau ini rejeki buat kakek, dan ga baik jika menolak. Setelah itu saya pun pamit dan kakek tersebut berterima kasih berkali-kali.

Quote:
Urutan Terlama
Post ini telah di hapus oleh dipretelin
Keren banget ceritanya gan emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di