alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Bagaimana menjaga hubungan dengan suami pelit
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1ada105c779877548b4568/bagaimana-menjaga-hubungan-dengan-suami-pelit

Bagaimana menjaga hubungan dengan suami pelit

Ass..saya menikah dengan duda 2 anak, sttus suami duda dari seorang PNS yang tewas,suami saya sendiri seorang PNS.posisi anak suami tinggal dirumah ibu dari mendiang istrinya.saya menikah dengan sttus janda 4 anak. Selama perkimpoian berjalan sudah 5 tahun tiap bulanya saya tidak rutin dikasih uang belanja,besaranyapun kalo dikasih tidak lebih dari 300rb/bln ( seringnyamah 200rb ya ), suami sering bilang g kebagian karna uangnya pake biaya anak skolah yg dititip di neneknya. Well saya coba pengertian karna posisi saya sendiri masih bisa cari nafkah buat anak2 saya. Namun janggal hati saya knapa uang duda dari mntan menduang istri smpai detik ini dia ambil sendiri ( tidak dilimpahkan ke anakny) dan uang gaji suami yg kepotong pinjman bank sudah diperpanjang tanpa sepenetahuan saya bulan november kmrin .
Setelah saya tanyakan suami memerangi saya... Oh ya pertma saya tanyakan suami salah faham dia kira saya tanya gaji+thr nya suami taun ini ( thr + gaji + pensiunannya lebih dari 10 juta.saya dibagi 1.700rb . i i rekor karena tahun sebelumnya sya dijatah lebaran 1jt)
Saya minta masukanya yaa.....soalnya saya sekarang lagi kesulitan sendiri dengan biaya dapur dan sekolah k4 anak saya. Oh ya saya tidak ada anak dgn suami skarang
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Quote:


Uang duda gimna sih sist?
Terus ente bilang pensiunan suami, umur berapa sih kalian
Quote:


Sulit ini masalah keuangan, yg gw cerna sih suami ente ga cukup tuh biyayain keluarga.
Soalnya buat dia sendiri ngepas.

Analogi :
- Gaji pns daerah non guru kurleb 4 jt dipotong pinjaman Bank jd kurleb = 1 jt
- gaji pns pensiun (mati) mendiang istri kurleb 2 jt, asumsi dikasih semua ke ibu buat biayaya anak2nya suami.

Jd yg kira kira sumai ente cm punya uang 1 jt tiap bulan

Nah mangkannya gw bilang suami ga cukup buat biyayain keluarga.

Saran,
- Sisnya cari uang sendiri, suami udh ga mungkin biayayain sis dan anak2.
- yg bikin rusak ekonomi suami itu ya pinjaman bank, apalagi klo duitnya dipake buat bangun rumah or yg paling parah beli mobil.
Knp gw sebut pinjaman bank yg bikin rusak karena ga mungkin bisa dibayar sampe pensiun. Dan suami bserta keluarga termasuk sis harus twrima itu.
masih belum faham
si suami pns, trus si mendiang istrinya dulu juga pns gitu kah?
Quote:


Ngapain nikah sama yang g mampu bantuin ekonomi sampeyan. Enak tuh cowo dapet meki gratis dengan bayar 200rb sebulan. emoticon-Shutup

Buka2an aja sama dia soal penghasilan. Bilang duit segitu gak cukup. Minimal sejutalah dikasih sebulan. Itu jg sebenernya kecil sih.
Bapaknya 4 anak sis masih hidup atau sudah meninggal?

Dulu sebelum nikah pernah bahas masalah ini nggak?

Pinjam ke bank untuk apa?

PNS anak 6, menghidupi 2 dapur, punya cicilan di bank, ya memang begitu keuangannya. Kecuali ada jabatan. Tapi liat penyebutan "tewas", suami anggota TNI atau polisi kah?
lha klo tujuan kamu nikah lg utk nyokong kebutuhan hidup anak2 kamu, kenapa nikah sama duda yg jg punya anak 2 yg biayanya harus ditanggung ama suamimu? y terima resikonya aja skrng.

suamimu pns jd ga mungkin tiba2 ada kenaikan gaji ekstrim mendadak. jd pilihannya y udah terima nasib atau cerai. toh suamimu ga sampe ngambil duit hasil kerjamu untuk biayai anaknya dia kan? atau jangan2 kehidupan suamimu (hanya suami) jd kamu yg biayain? klo iya y brrt suamimu sukses nyari istri. istri yg bs ngebantuin keuangan dia dan bukan sebaliknya.
Bpk dari ke4 anak saya sudah tidakmau membiayai lagi semenjak berpisah.saya mulai hidup dari minus untuk bisa menghidpi anak2 saya...mulai bkrja cuci mobil sampai akhrnya bisa usha suplai brang keluar kota..hingga saya akhir ya memutuskan menikah dngan bpak yg punya 2 anak..karena saya ingin pu ya penganyom yang bisa ngemong saya...
Awalnya saya well aja meskipun suami kurang memberi nafkah ..karena menurut dy uangnya udh hbis dlu bekas bangun rumah sblm menikah dgn saya..tapi saya blm prnah dkasih tau rincian gajinya.. Sampai saya menjadi penasaran cari tau berkas2 krja suami..selain struk sisa gaji masih ada nominal rupiahnya juga dia masih rutin mengambil gaji duda dari mendiang istri ya terdahulu ( 15thn yll ),....
Sudah sya tnyakan juga dia hanya jnji jnji saja mau melaporkan stts prnikahan ke kepegwaiannya....yg smpai saat ini msh blm jg di lporkan..
wait.. jd kamu masih nikah siri? y makin susah itu si klo mau menuntut sesuatu apalagi harta.. suami mu ini yg menang banyak.
Banyak jg ya anak sis, sampai 6 anak

Nikahnya jg nikah siri
mb ts ini nikah siri kah ?

satu pertanyaan ts yg mungkin bs sy jawab ,

kenapa suami ts gak mw lapor ke kepegawaian nya ttg status pernikahan dgn ts ? karena kalau dis lapor sdh menikah lagi , setau saya dia tidak berhak lagi mendapat uang duda dr mendiang istrinya dl 😄😄😄

yang pasti suami mb sdh membohongi negara dengan tidak melapor ketika menikah lagi dan masih ambil gaji dudanya 😀😀😀

kisaran gaji pns itu gak jauh2 kq , bisalah dihitung kasar ... intinya sih keterbukaan , berapa gaji sebulan , berapa hutang , berapa untuk anak2 dr istri pertama ,

itu dlu mb ts , semoga cepet kelar masalah nya ya
Quote:



Ya kalo nyari yang bisa ngemong ya udah kan berarti udah ketemu. Dia ga mau lapor ya karena nggak mau pensiun almh istrinya hilang. PNS di kantor apa, golongan berapa, dan jabatan nya apa? Kalo tau itu bisa lah tau kisaran penghasilannya. Liat istrinya meninggal 15 tahun yang lalu berarti si bapak ini udah senior lah ya. Kalo normalnya orang kerja lebih dari 20 tahun harusnya masih cukup sih membiayai hidup 6 anak. Tapi, bapaknya 4 anak itu aja ga mau membiayai anaknya, apalagi bapak sambung? Harusnya TS bahas itu dulu sebelum nikah.

Awalnya kan TS terima aja ga dinafkahin, kenapa sekarang berubah pikiran?

Dan tebakanku sih, nggak akan dilaporin pernikahannya ke kantor. Kenapa? Karena ga ada untungnya buat si bapak. Dan mungkin juga, anak2nya dia nggak mau pensiunan bapaknya nanti diambil TS sebagai istri baru. Kalau bapaknya ga nikah resmi lagi kan, taspen bapaknya nanti ahli warisnya anak2 kandungnya.

Jangankan yg istrinya meninggal, yang istrinya diceraikan aja banyak yg istri barunya nggak dicatatkan di kantor. Kenapa? Ya biar nanti pensiunan dan warisannya untuk anak2 dari istri pertama aja. Makanya, kalo mau jadi istri lanjutan itu harus pintar2 cari tau hak dan kewajiban. Jangan sampai habis manis sepah dibuang.
Diubah oleh ishtar77
Quote:


suami sista ky bokap ane nih, masih ngambil gaji taspen alm nyokap ane/PNS, padahal bokap udah kimpoi lg. Istri barunya(nyokap tiri ane) jg sama, masih ngambil gaji alm PNS/suami pertamanya. FYI bokap jg punya pemasukan gaji pensiunan BUMN tiap bulan, segede UMR lah, plus punya kontrakan jg buat pemasukan hari tua. Mereka ga ada yg berlaku jujur ke Pegawaian,padahal udah ga ada anak yg ditanggung, hidup berdua doang. Ane dan kk2 ane udah ngingetin, resikonya ntar. Tapi mereka ga mau tau, hidup berdua doang, hobby tenis, jalan2, umroh,dll. Listrik dll pun masih dibayarin kami, anak2nya. You know what? Setengah thn lalu kegiatannya ketauan petugas Taspen, harus bayar sejumlah yg dia tilep plus denda. Istrinya jg ketauan. Bokap bingung, istrinya mewek,skip,skip. Finally ane dan kk2 ane patungan buat bayarin Taspen. Disitu ane mikir? Apa cuma anak doang yg punya cap durhaka. Durhaka ga berlaku buat ortu(fyi,dari kecil sekolah kami dan uang belanja keluarga, dari alm nyokap ane. Uang bokap larinya ke hobi dan rekreasi)
Quote:


entah ya.. gw klo liat kelakukan orgtua model gni rasanya enek bgt..
klo ortu model gni apa kalimat "anak hrs patuh dan nurut sm ortu" masih berlaku?
Ga semua org yg udh jd ortu tuh wise. banyak jg yg bikin anak jd menderita.
kok mau nikah sama laki laki begitu sist ?

harusnya saat dia menikahi kamu, kamu dan anak anak tirinya juga ada di tanggungan nya, kok ini lepas tangan ya,



×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di