alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Mantan Menkeu Sebut Pemerintah Tak Jujur Soal Kondisi Ekonomi RI
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1339b054c07a17488b456f/mantan-menkeu-sebut-pemerintah-tak-jujur-soal-kondisi-ekonomi-ri

Mantan Menkeu Sebut Pemerintah Tak Jujur Soal Kondisi Ekonomi RI

Mantan Menkeu Sebut Pemerintah Tak Jujur Soal Kondisi Ekonomi RI
Rabu, 30 Mei 2018 12:02 WIB


Mantan Menkeu Sebut Pemerintah Tak Jujur Soal Kondisi Ekonomi RI
Foto: Agung Pambudhy

Jakarta - Menteri Keuangan, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian bersama Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) pada Senin lalu menerbitkan keterangan pers bersama (KPB) terkait koordinasi dan bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas perekonomian. Konferensi pers itu menyebut kondisi ekonomi Indonesia masih cukup baik dan kuat. 

Menanggapi hal tersebut Mantan Menteri Keuangan Fuad Bawazier mengungkapkan keterangan tersebut diberikan karena pemerintah menyadari bahwa ada sesuatu yang serius dalam perekonomian Indonesia yang membuat pelaku pasar gelisah, sehingga tidak tradisinya menerbitkan keterangan pers.

"Sayangnya argumentasi dan pernyataan pernyataan yang dikemukakan dalam KPB ngambang dan tidak full disclosure sehingga bagi orang yang mengerti ekonomi seketika saja tahu bahwa KPB itu semacam propaganda untuk menutup kepanikan sekaligus mengantisipasi ancaman krisis," kata Fuad Bawazier dalam keterangannya, Rabu (30/5/2018).

Dia menyebut dengan cara KPB ini Pemerintah telah menyeret atau mencoba berbagi tanggung jawab dengan BI, OJK, dan LPS. Menurut dia ada hal-hal yang tidak disampaikan secara penuh dalam keterangan tersebut. Seperti angka defisit transaksi berjalan yang meningkat pada kuartal I 2018 namun masih lebih rendah dibandingkan kuartal I 2013. 

Menurut Fuad, perbandingan harusnya dengan target dan pencapaian tahun sebelumnya yaitu tahun 2017. Selain defisit, begitupun dengan pertumbuhan ekonomi kuartal I 2018 yang hanya disebutkan tumbuh tanpa disebutkan dengan targetnya ataupun tahun sebelumnya.

Menurut dia, angka defisit transaksi berjalan tahun ini 2018 diperkirakan di bawah 2,5% dari produk domestik bruto (PDB). Fuad menjelaskan argumentasi normatif dan formalitas seperti ini juga biasa digunakan pemerintah untuk menjustifikasi defisit APBN yang maksimum 3% PDB dan utang negara yang maksimum 60% PDB sesuai UU Keuangan Negara No. 17 Tahun 2003. 

Menurut dia keterangan tersebut tidak memberikan informasi yang semestinya. Ini karena pemerintah juga membandingkan keterpurukan kurs rupiah dengan mata uang Turki dan Brazil, padahal seharusnya pemerintah membandingkan keterpurukan kurs rupiah dengan mata uang sesama negara ASEAN.

Sedangkan terhadap jatuhnya IHSG di BEI disebutkan sebesar 5,98% masih terkendali dan itu karena keluarnya arus modal asing dari pasar saham. 

"Sayangnya tidak disebutkan berapa modal asing yang keluar dari pasar saham atau ekonomi Indonesia pada umumnya. Singkat kata, KPB itu lebih tepat disebutkan sebagai permainan kata kata dan kalimat tetapi tidak full disclosure, untuk tidak mengatakan propaganda bohong," ujarnya.

Dia mengaku kasihan dan prihatin pada BI, OJK dan LPS yang harusnya menjalankan sistem keuangan secara independen. Namun kini ketiga lembaga tersebut diajak bertanggung jawab pada kondisi perekonomian pada umumnya.

Pada saat yang bersamaan, dalam dokumen KPB ini juga disebutkan adanya UU No.9/ Thn 2016 Tentang Pencegahan dan Penanganan Krisis yang memberikan kewenangan istimewa bagi Pemerintah, BI, OJK dan LPS bertindak dalam hal terdapat ancaman krisis. Kewenangan istimewa ini di perkuat atau dipermudah penggunaannya sebagaimana termuat dalam UU APBN 2018 yang juga sudah kami kritisi karena mengandung semangat moral hazard yang tinggi. 

"Jadi bukan tidak mungkin atau cukup berdasar bagi kami yang sering mengingatkan bahwa tahun politik identik dengan tahun krisis ekonomi seperti tahun 1998 dengan skandal BLBI, tahun 2008 dengan skandal Bank Century, dan tahun 2018 dengan skandal "tanyalah pada ahlinya/pemainnya"," ujarnya.

https://finance.detik.com/berita-eko...isi-ekonomi-ri


Ada yang Serius dalam Perekonomian Indonesia
Pemerintah menyadari bahwa ada sesuatu yang serius dalam Perekonomian Indonesia.
Kamis 31 May 2018 05:10 WIB

Oleh: DR Fuad Bawazier, Mantan Menteri Keuangan.

Tidak biasanya, tiba tiba saja pada 28 Mei 2018 Pemerintah (Menteri Keuangan dan Menko Perekonomian), BI, OJK, dan LPS menerbitkan Keterangan Pers Bersama (KPB) tentang penguatan koordinasi dan bauran kebijakan untuk menjaga stabilitas perekonomian. Dalam kesempatan itu mereka menyebutkan kondisi perekonomian Indonesia cukup baik dan kuat.

Tentu tujuan KPB ini untuk menenangkan masyarakat. Bagi saya ini berarti pemerintah menyadari bahwa ada  sesuatu yang serius dalam perekonomian Indonesia yang membuat pelaku pasar gelisah, sehingga tidak tradisinya menerbitkan KPB.

Sayangnya argumentasi dan pernyataan pernyataan yang dikemukakan dalam KPB ngambang dan tidak full disclosure sehingga bagi orang yang mengerti ekonomi seketika saja tahu bahwa KPB itu semacam propaganda untuk menutup kepanikan sekaligus mengantisipasi ancaman krisis. Paling tidak, dengan cara KPB ini Pemerintah telah menyeret atau mencoba berbagi tanggung jawab dengan BI, OJK, dan LPS.

Bagaimana bukan propaganda bila hal hal yang paling bermasalah sekarang ini yaitu defisit Transaksi Berjalan, dalam KPB ini hanya disinggung (ditutupi?) dengan mengatakannya sbb. : “........ defisit meningkat pada Triwulan I 2018 menjadi 2,1% dari PDB tetapi masih lebih rendah dibandingkan Triwulan I tahun 2013  ..........”.  


Padahal, semestinya dibandingkan dengan targetnya dan dengan tahun sebelumnya (2017). Begitu pula pertumbuhan ekonomi  Triwulan I 2018  yang hanya disebutkan tumbuh 5,06% tanpa perbandingan dengan targetnya (5,4%) ataupun tahun sebelumnya.  Disebutkan bahwa defisit Transaksi Berjalan tahun 2018 diperkirakan dibawah 2,5% dari PDB sehingga masih aman karena tidak melebihi 3% dari PDB.

Argumentasi-argumentasi itu terasa normatif dan formalitas seperti ini juga biasa digunakan pemerintah untuk menjustifikasi defisit APBN yang maksimum 3% PDB dan utang negara yang maksimum 60% PDB sesuai UU Keuangan Negara No. 17 Tahun 2003. KPB juga membandingkan keterpurukan kurs rupiah dengan mata uang Turki dan Brazil, bukannya dengan sesama negara ASEAN. Sedangkan terhadap jatuhnya IHSG di BEI disebutkan sebesar 5,98% masih terkendali dan itu karena keluarnya arus modal asing dari pasar saham.

Sayangnya tidak disebutkan berapa modal asing yang keluar dari pasar saham atau ekonomi Indonesia pada umumnya. Singkat kata, KPB itu lebih tepat disebutkan sebagai permainan kata kata dan kalimat tetapi tidak full disclosure, untuk tidak mengatakan propaganda.

Jujur saja kami kasihan atau prihatin pada BI, OJK dan LPS yang berdasarkan sistem keuangan nasional sekarang ini seharusnya independen, kini di bawa bawa untuk ikut bertanggung jawab pada kondisi perekonomian pada umumnya.

Pada saat yang bersamaan, dalam dokumen KPB ini juga disebutkan adanya UU No.9/ Thn 2016 Tentang Pencegahan dan Penanganan Krisis yang memberikan kewenangan istimewa bagi Pemerintah, BI, OJK dan LPS bertindak dalam hal terdapat ancaman krisis. Kewenangan istimewa ini di perkuat atau dipermudah penggunaannya sebagaimana termuat dalam UU APBN 2018 yang juga sudah kami kritisi karena mengandung semangat moral hazard yang tinggi.

Jadi bukan tidak mungkin atau cukup berdasar bagi kami yang sering mengingatkan bahwa tahun politik identik dengan tahun krisis ekonomi seperti tahun 1998 dengan skandal BLBI, tahun 2008 dengan skandal Bank Century, dan tahun 2018 dengan skandal: “tanyalah pada ahlinya/pemainnya”.
Jakarta, 30 Mei 2018

http://republika.co.id/berita/kolom/...mian-indonesia

----------------------------------

Saya melihat dari jauh, salah satu penyebab sulitnya  meningkatkan kinerja ekonomi kabinet Jokowi selama ini, adalah masalah Koordinasi dan tak banyak berfungsinya Menko Perekonomian untuk mengkoordinasikan menteri-menteri yang ada dibawah koordinasinya. Makanya jangan heran, bila Menteri Luhut akhirnya berani mengambil kebijakan ekonomi yang sebenarnya di luar domain kementeriannya. 

Ada menteri yang sukanya impor ... impor ... dikit-dikit impor ... tapi sementara itu ada menteri (terutama tentunya adalah Menkeu) yang harus berjuang menekan rem aktivias ekonomi itu (dengan menghemat belanja Negara dan pemakaian devisa) agar mesin perekonomian tetap bisa berjalan meskipun tidak bisa ngebut. Semuanya dia lakukan agar mesin ekonomi tidak terlalu kepanasan akibat pemakaian  devisa yang boros untuk impor barang yang sebenarnya tak begitu urgent  (kayak impor garam, bawang atau buah-buahan misalnya). Tapi bila tak ada yang bisa menjadi dirigent yang baik (yang seharusnya diperankan oleh oleh Menko Perekonomiannya), tentunya semua jadi amburadul jadinya.

emoticon-Malu

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Emang ekonomi lagi sulit kok.
Apaan ini ekonomi sudah meroket ngapaen tidak jujur tidak jujur
saya rasa om joko sebagai presiden dapat input yg gak baik dari bawahannya.

jadi om joko percaya diri banget bahwa semua proyek2 nya akan berhasil membawa indonesia lebih maju.

padahal kenyataannya gak gitu..
klo dulu mereka ngejek autopilot sekarang apa namanya??? bikin kebijakan kok membatasi perkembangan usaha orang . ( usaha gue bidang peternakan . ) daya beli dipukul . produksi dibatasi dengan regulasi ngak masuk akal . tp nuntut harga murah .
sebenarnya kondisi perekonomian indonesia sekarang ini, baik-baik saja atau sedang tidak baik-baik saja. Yang pasti baik-baik saja kan yaa.
Quote:


Yang penting pembangunan trans papua jalan terus (entah yg mau buat lewat apaan)
, bbm satu harga jalan terus (entah di jawa premium hilang)
, tol laut jalan terus (ntah ngangkut barang atau kosongan cuma ngabisin solar)
Pajak naik terus (nggak tau duitnya buat apa)
jargon nya kan kerja kerja kerja
Kerja tapi ndak miker ya kaya gini
hayo loh emoticon-Leh Uga
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 03
ya mungkinlah, ini pemerintah terjujuremoticon-Cool
mana ada pemerintahan jujur emoticon-Big Grin
Quote:


eeeehhh ane ISO ternyata emoticon-Toastemoticon-Toastemoticon-Toast
Kerja..kerja..kerjaa





Tapi gk dipikir
Quote:

Kaya kuli batu, kalau kuli bangunan jaman sekarang udah pake mikir walau dikit.
jadi...
emoticon-Ngacir
meroket gini
Diubah oleh tgl.12.12.12
Quote:


jadi planga plongo pak dhe gan..



Quote:


Ah usaha gw malah meroket bray

Bayar pajak 8jt/hari
Listrik 2200KV byr blnan bya cma 600rb

Meroket brayy

Coba usaha online
Jualan apa aj d online pasti laku
Kmrn gw jual nastak 100kg laku
Lumayan kan


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di