alexa-tracking

ANGGUR MERAH: Sebuah Kisah Mengenai Identitas, Adiksi Dan Cinta Searah.

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b12c1c91854f7053f8b456c/anggur-merah-sebuah-kisah-mengenai-identitas-adiksi-dan-cinta-searah
ANGGUR MERAH: Kisah Tentang Identitas, Adiksi Dan Cinta Searah
Halo para Kaskuser yang gw hormati, izinkan gw untuk memulai sebuah cerita yang sudah lama terngiang di kepala ini dan baru bisa sekarang dicurahkan emoticon-Big Grin

Perkenalkan, gw sendiri adalah seorang kaskuser dari 2010, gw juga pernah membuat cerita berdasarkan kisah nyata yang cukup fenomenal di The Lounge cuman karena terlalu kontroversial maka gw memutuskan untuk berhenti menggunakan akun yang lama dan membuat akun baru untuk menulis cerita ini, gw sendiri lebih prefer dengan nama pena baru yang lebih private seperti sekarang emoticon-Big Grin


Yaaah Mari kita mulai saja~



.
.
.

WARNING!!!
TS TIDAK MENGKAMPANYEKAN SERTA MENDUKUNG UNTUK MEMINUM MINUMAN KERAS! HARAP CERNA CERITA DIABAWAH DENGAN BIJAK DAN TIDAK DITELAN DENGAN MENTAH MENTAH.

.
.
.
Quote:



Spoiler for "INDEX CERITA":





Makasih sudah mampir ke thread ini, silahkan di share ke platform dan teman teman yang lain jika dirasa cukup menghibur emoticon-Big Grin



-THREAD AKAN DI UPDATE DAN DIPERBAHARUI SEGERA-

RESERVED
1
- Kenalin, Roy Danu Algojo Yang Edan Pisan! -


Halo, kenalin nama gue Roy Danu Algojo si campuran betawi-sunda yang lahir di bandung, sebuah nama yang sangat melambangkan kejantanan absolut. Bagi diri gw sendiri pun gw orangnya macho abis tak tertandingi dibawah langit, mulai dari gaya berpakaian, berperilaku, berbicara pun gw selalu jaim karena gw sendiri pun gak mau kalau misalkan image jantan gw luntur. Sebenarnya semua image pria jantan yang gw bangun ini pada awalnya disebabkan oleh nama gw sendiri... Coba aja gw dikasihnya nama Tatang? Mungkin gw akan membangun image bapak – bapak tukang sabung ayam, atau nama gw Dodi? Gw akan membangun image pria retro yang hobby koleksi ikan cupang. Namun tetep aja nama gw adalah Roy si menyeramkan, dengan nama tengah Danu yang menggentarkan lalu ditutupi oleh Algojo yang gw sendiri ga ngerti kenapa bisa ada di nama gw ya, emang dasar edan...

Almarhum bokap gw lah yang memberikan nama gahar ini ke gw, beliau merupakan seorang tentara di masa hidupnya, maka dari itu ia ingin anaknya dapat jadi sejantan beliau bahkan jauh melebihi kejantanan beliau. Beliau sudah wafat sejak gw masih anak – anak, jadi yang merawat gw adalah nyokap gw sendiri, didikan seorang ibu terhadap anak yang besar tanpa seorang ayah itu kebanyakan akan menghasilkan anak yang dituntut memiliki jiwa bertanggung jawab yang tinggi. Itu tak sepenuhnya salah, gw cukup memiliki tanggung jawab yang sangat besar terhadap nama gw yang jantan, gw selalu sukses menanamkan image pria jantan gahar edan gelo pisan lah.

Naaaaah semua gimik jantan gw cukup terjaga sih hingga akhirnya gw dipertemukan dengan alkohol. Jadi kalo gw lagi mabok, gw akan cukup keluar dari gimik kejantanan gw dan melakukan tingkah yang gw ga biasa lakukan ketika gw sedang sober yaitu seperti tertawa kelewat lepas, hiperaktif, dan yang paling bahaya itu adalah gw bakal terlalu blak – blakkan kalo diajak ngobrol! Sekuat apapun gw nahan kebohongan dan kejaiman gw, kalau udah dipertemukan dengan alkohol maka semua itu pasti keluar membludak!

Pada awalnya sih gw ga mempermasalahkan hal itu, karena gw cuma bakal minum hingga mabuk bersama teman yang gw percayakan doang, hingga akhirnya gw bener – bener kecanduan sama alkohol! Oh fuck gw gamau kena kanker...
Adiksi yang meningkat terhadap alkohol beserta mudahnya akses untuk membeli minuman keras yang memabukkan terutama wine lokal bernama anggur merah cap ‘anak muda’ (lu pada pasti tau kan merk aslinya...) itu SANGAAAAAT MUDAH di indonesia ini. Disitulah adiksi gw terhadap alkohol mulai menyamai adiksi para perokok indonesia terhadap rokoknya, jika mereka bisa disebut sebagai perokok berat, maka gw adalah seorang peminum berat.

Dengan jadi seorang pecandu minuman keras maka gw semakin sering menjadi pribadi yang “Blak Blakkan” kalau mabok, dan jika orang – orang pada tau image gw ketika mabok maka itu bisa cukup bahaya bagi nama baik ROY DANU ALGOJO ini!

Masalah gak berhenti disitu men, jadi ceritanya gw lagi naksir sama cewek yang baru aja pindahan ke kosan tempat dimana gw tinggal!

Oh sabar dulu...

Jangan salaahhh yee!

Gw cukup percaya diri dengan kondisi ketampanan serta cara mendekati wanita yang baik dan benar kok...

Buktinya? Mantan gw cukup banyak dan semua itu berhasil diatasi oleh mas ROY DANU ALGOJO yang jantan ini~

Nah tapi yang ini gw rasa berbeda, dimana gw seorang pecandu alkohol yang kalau udah mabok pasti blak – blakkan, dan si cewek ini tinggal di gedung kosan yang sama dengan gw... Ngerti kan? Gw pasti bakal mudah ketauan kalau gw jantan itu cuma image luarnya doang, padahal kalau udah mabok pasti jadi orang aneh.

Duh...

Bisa gak ya? Atau mungkin gw cobain aja jadikan dia kelinci eksperimen apakah dia bisa mau dengan gw kalau gw ga masang image jantan gw? Atau apakah ini adalah awal dimana gw harus mulai belajar mempertahankan ‘kejantanan’ gw di dalam kondisi lagi mabok?

Well...

Mari kita pedekate aja dulu deh, tak kenal maka tak sayang. Maka pada saat itu pula gw mulai memutuskan untuk ngedeketin nih cewek.

Dan ceritanya dimulai dari...

***
KASKUS Ads
2
-Sakit Tapi Enak: 1-


“Men gw kepikiran sesuatu yang unik nih, menurut lu hal yang sakit tapi enak apa ya?” Kata temen gw, si Agul yang lagi megang segelas anggur merah di cup bekas air mineral.

Oh iye, kenalin juga ini temen minum terbaik gw namanya Agul, namanya emang Agul doang, emang cuma Agul doang, jadi gw gabisa ngedeskripsiin arti dari namanya. Dia ini adalah sahabat gw yang paling bersahabat, selalu berangkat kalau gw ajakin minum bareng, dia juga punya pribadi yang aneh kalau udah mabok. Kalau gw mungkin jadi pribadi yang sangat terbuka ketika mabok, tapi kalau si Agul ini dia kalau mabok sering menanyakan pertanyaan dan pernyataan yang ga penting tapi sebenernya hal itu cukup berarti.

Dia juga orang yang punya kepribadian seperti ‘karakter pendukung’ atau karakter kedua di cerita novel yang kerjaannya cuman ngebantu si karakter utamanya doang. Sama kaya cerita gw sekarang, dia gw nobatkan sebagai karakter pendukung paling sabi dalam membantu karakter utama yaitu gw sendiri, sesuai dengan apa yang pernah dia bilang ke gw pas mabok yaitu ‘Semua orang adalah karakter utama dalam ceritanya sendiri’. Wkwkwkwkwkwkwk.

Balik ke cerita dah...

“Apaan? Boker? Kan kalau tai lu gede, bakal rada sakit ngeluarinnya, tapi pas udah ‘plong’ bakal enak banget wkwk” Jawab gw.

“Buset pikiran lu dangkal banget cuy, masa ga ada referensi yang lebih enak apa dari boker?”

“Hmmm apa yak.... Minum miras? Gw sadar ini cukup bahaya bagi tubuh kita kalau dikonsumsi secara berlebihan sih, tapi pada akhirnya enak juga huehuehue... Kaya lagu Sisitipsi – Alkohol, yang katanya alkohol itu jahat tapi enak” Gw udah cukup terbiasa dengan pertanyaan aneh dari Algul, makanya gw ladenin aja.

“Aduh itu mah bikin gw parno roy... Ngapa lu malah bilang itu pas kita lagi minum gini sih? ☹ “

“Ya emang bener kan? Alkohol emang sebenernya ga baik buat tubuh men” Jawab gw yang cukup munafik, karena gw juga lagi minum miras pada saat itu.

Ckreeek

Disela obrolan gw ama Agul tiba – tiba terdengar pintu kamar sebelah yang dibuka lalu ada suara orang masuk ke kamarnya disusul dengan pintu yang ditutup kembali

“Eh sapa tuh? Penghuni baru?” Tanya Agul.

“Iya tuh, cewek doi” Jawab gw.

“Waduh, cakep ga tuh? Ajakin minum bareng disini lah men”

“Kebiasaan lu ye, main ajak – ajak orang buat minum, kemaren aja anaknya bapak kos gw hampir lu ajak minum, untung gw sempet nahan lu, kalau kaga bisa diusir gw dari sini” Kata gw sambil ngedumel.

“Yeeeeuuuh kan itu gw ga tau men, gw mah orangnya open sama semua orang huehuehuehue” Kata Agul. “Tapi gimana tuh cewek samping kamar lu?” Lanjutnya.

“Kayanya dia bukan tipe orang yang suka minum miras deh gul, dari yang gw perhatiin sih tuh cewek pekerja banget gitu lah, dan
ibadahnya juga cukup jalan dibanding kita” Jawab gw.

“Lah... Kan pertanyaan gw tadi bukan itu, gimana tuh cewek? Cantik gak? Wah udah ga bener nih lu, wkwkwkw” Kata Agul sambil ketawa.

“Wah... nerbener ye lu Gul...”

Duh... Cantik sih gul...

Sehabis obrolan pendek itu kita ketawa – ketawa bareng lalu pikiran gw mulai terngiang – ngiang ke si cewek sebelah kamar kosan gw. Sebenernya dia cantik sih, dan kayanya jomblo, sebab dia ga pernah bawa cowok atau dijemput cowok. Gw yang bermodal dari penasaran mulai kepikiran untuk ngedeketin nih cewek.

Selain itu, gw juga udah jomblo hampir satu tahun, mungkin ini saatnya menunjukan sisi jantan gw pada cewek untuk sekian kalinya lagi.

Sekali lagi gw kasih tau nih ye, gw cukup percaya diri terhadap cara gw dapetin cewe, karena gw ga pernah gagal mempertahankan kejantanan gw didepan para cewek.

“Woyy Roy...”

Mhehehehehehe, cobain gak yak? Kayanya punya cewek seorang pekerja seru juga, mana kerjaan gw lagi fleksibel – fleksibelnya lagi nih.

“WEH ROY....”

“Eh eh kumaha?” Gw tersadar dari lamunan gw oleh si Agul yang mangil gw.

“Lu kok malah ngilang dah... Gimana pertanyaan gw diawal? Jadi kealihin sama si cewek sebelah nih...” Kata si Agul yang kesel.

“Wkwkwkwk sorry Gul, gw lagi kepikiran sesuatu yang sabi... Ehh pertanyaan lu apa tadi? Si cewek ya? Cantik kok...” Jawab gw sambil cengengesan

“Wah mabok abis sih lu Roy... Bukan itu pertanyaan gw diawal meeeeennnn...”

“Eh apa dah?”
.
.
.
“Apa yang sakit tapi enak?”

***
3
-Si Jantan Dan Si Betina-


Sesuai yang udah gw ceritain men, jadi ada cewek yang baru ngisi kamar kosan disebelah kamar gw nih. Yaaaaah secara keseluruhan ceweknya cukup cantik sehingga menarik ‘insting jantan’ gw untuk kenalan, sialnya si cewek ini selalu berangkat kerja pagi banget dan pulang larut malam, dimana gw biasanya lagi minum anggur merah, tentu gw masih belom berani memperlihatkan kondisi kecupuan gw ketika lagi dalam pengaruh alkohol men.


Tapi suatu malem pas dia baru datang kebetulan gw lagi gak minum, kondisi keuangan lagi gak mendukung juga sih hehe. Oh iye gw ceritain dikit, gw ini seorang freelance yang fleksibel (baca= kerja kalau ada kerjaan doang) jadi yang keuangan gw bergantung pada rezeki yang fleksibel juga wwkwkwk.

Ketika dia memasuki lantai 2 gedung kosan dimana kamar kita berdampingan, gw udah nunggu depan kamar sambil ngudud – ngudud macho, gw set mode kejantanan gw pada titik maksimum seperti halnya gw berkenalan dengan mantan – mantan gw.

“Halo tetanggaku...” Ucap gw dengan suara super jantan.

Dia yang baru datang dengan sedikit terkejut melihat gw, matanya terlihat kebingungan.

“Maksud gw... Tetangga baruku... Bagaimana harimu?” Lanjut gw dengan senyum yang kalem abis.

“Eh halo... Permisi ya mas” Sapanya ramah lalu doi berlalu bermaksud masuk ke kamar doi.

Anjrit ni cewek kecapean kali yak? Buru – buru amat masuk kamar... Coba gw akalin deh.

“Eh bentar... Kita kan baru aja tetanggaan nih...” Ucap gw menahan dia masuk kamar. “Gw ada oleh – oleh dari bandung, yaaaa itung – itung perkenalan aja lah buat tetangga baru” Lalu gw beranjak masuk ke kamar gw berniat ngambil sesuatu.

Si cewek berhenti di mulut pintu kamarnya tanpa respon.

Oke... Sekarang apa yang harus gw ambil...

Hmmm....

Hmmmmmm...

HMMMMM...

ANJRIT APA YA... Gw asal bilang mau ngasih oleh – oleh padahal gw sendiri ga nyiapin apapun sama sekali. Shit! Apa ya? Anggur merah? Wah jangan duluu... Baju Persib? Duh yakali men... Tanda tangan Kang Emil yang gw dapet karena sengaja parkir liar biar bisa ketemu dia? Wah itu penuh susah payah dapetinnya men...

“Maaas?” Sahut si cewek dari depan pintu kamar gw.

Waduuh... Gw gaboleh kalah sama situasi, ROY DANU ALGOJO selalu punya sesuatu buat mempertahankan image jantannya. Mari kita pikir, sesuatu yang bandung banget tapi gw gaperlu ngasih yang aneh – aneh.

“Iyaaaaa! Ini nih... Oleh – oleh yang selalu gw kasih buat penghuni baru di kosan ini...” Gw kasih secarik kertas kusut yang dilipat sembarangan.

“Eh? Ini apa ya?” Tanya si cewek.

“Buka aja...” Jawab gw dengan tampang cool tapi jantung dag dig dug.
.
.
.

“Resep... Resep cara bikin Seblak Seuhah Lada Edan by Algojo’s Mom?”

Anjrit cringe pisan lah... Ngapa gw make tulis – tulis gituan sih!

“Yeaaaah... Barangkali kamu suka masak, itu adalah resep bikin seblak dari ibu gw langsung” Jawab gw sambil buang muka tengsin. “EH NGOMONG – NGOMONG SOAL ALGOJO NIH... KENALIN NAMA GW ROY DANU ALGOJO, Makanya disitu ditulis ‘by Algojo’s Mom’.” Lanjut gw berusaha mengalihkan pembicaraan.

“Ohhh iya makasih ya” Senyumnya ramah seraya memasukan kertas resep bikin seblak tadi ke kantongnya. Anjrit ini cewek geulis pisan lah...

“Nama aku Yuvia, panggil aja Via... Mas enaknya aku panggil apa nih? Gojo?” Ucapnya dengan ramah.

“Panggil aja Roy... Kedengaran lebih jantan kan, cocok sama nama kamu yang ‘Betina’ banget hehe” Aduh kenapa gw bilang gitu.

“Hahahahahhaa jantan betina, emangnya kita ayam?” Katanya sambil tertawa lepas.

Well, At least dia ketawa... Bikin adem juga nih tawa nya, mhehehe.

Sehabis itu kita sempat bincang – bincang sejenak, rupanya si Via ini asli Jakarta dan yang bikin terkejut adalah dia ternyata bekerja sebagai personal assistant di salah satu start-up di jakarta. Dia juga salah satu mahasiswi kelas pekerja di universitas swasta, pantas aja dia pergi pagi pulang malem, kegiatannya sibuk begitu!
.
.
.

“Ohhh iya iya... Salam kenal ya, kalau butuh apa – apa bilang aja, kita kan tetangga” Ucap gw modus abis.

“Iyaa makasih yaa, roy... Lain kali kalau ada waktu kita ngobrol – ngobrol lagi yaaakk” Jawabnya.

Aduh nih cewek oke juga sih, meski baru balik dari kegiatannya tapi dia masih bisa riang ceria saat lagi ngobrol sama gw. Jadi gak enak sendiri gw nih...

“Eh tunggu dulu...”

Ucapnya sebelum keluar kamar gw.


Raut wajahnya yang tadinya riang mendadak memperlihatkan tatapan serius.


“Iya via? Kenapa?” Tanya gw dengan sedikit gugup. (Santay, luarnya masih keliatan cool kok)


“Kamu... Peminum ya?”




Aduh aing lupa nyembunyiin bekas botol – botol amer di kamar.

***
4
-Si Jantan, Si Betina, Dan Si Sakit Tapi Enak-



“Eh? Emangnya kenapa via?” Tanya gw, wah mulai keringet dingin sih gw.


“Duh berarti bener kan...” Kata Yuvia dengan raut wajah yang kecewa. Waduuuh kacau nih, kayanya dia gasuka sama peminum.

“Kamu gak suka ya sama peminum?” Tanyaku dengan nada pria lembut yang merendah. Ngerti kan maksud gw? Wkkwkwkwkwkw

“Sebenarnya aku gak masalah sih, cuman aku kurang suka aja sama peminum berat, kan itu ngerusak tubuhnya...” Katanya dengan mata sayu. “Terus aku juga takut sama orang mabok, kemarin habis ada kejadian aneh...” Lanjut Yuvia.


Waduuh ada apanih...


“Emangnya kemarin kenapa via?” Tanya gw berusaha mencongkel informasi yang terjadi antara dia dan seorang pemabuk.


“Jadi gini...” Kata Yuvia sambil mulai bercerita.

“Kemarin tuh aku pulang malem kan... Ketika aku masuk ke gerbang kosan, ada cowok mabuk gitudeh, gatau dari kamar berapa tapi aku masih tau persis tuh orangnya kurus, rambutnya spiky undercut, pake baju biru...” Katanya.

Hmmm kayanya gw kenal...

“Dia sambil sempoyongan ngeliat aku kan... Trus tiba – tiba dia nanya ‘Kamu tau gak? Apa yang sakit tapi enak?’ , aku mulai takut kan...” Lanjut Yuvia.

WADUH

SI AGUL.

BENER – BENER YA TU ORANG.

GA MANDANG SIAPA – SIAPA NANYA BEGITUAN.

“Oooh... Hmmm, terus terus?” Tanya gw dengan keringat bercucuran.

“Aku jawab aja gak tau, terus aku berusaha ngelewatin dia tapi dia malah nahan tubuh aku gitu...” Kata Yuvia.

Wah sumpah? Gw baru tau si Agul kalo mabok bisa sampe segitunya, bener – bener ni orang harus gw kasi pelajaran kali yak?

“Terus bagian seremnya dia tetep bersikukuh nanya ‘Masa sih? Masa kamu ga tau sama sekali? Apaaa cobak yang sakit tapi enak?’ gituuu sambil cengengesan” Kata Yuvia dengan raut wajah yang ketakutan.

“Karena aku keganggu, ya aku tampar aja tuh orang, terus aku lari deh ke kamar...” Lanjutnya bercerita.

MANTAP YUVIA.

Si Agul ni ye bener – bener, gw bisa kehilangan nama baik serta lunturnya kejantanan gw kalo misalkan dia sampe macem – macem sama nih cewek. Dan gw juga gak akan biarkan itu terjadi >;(

“Roy kamu tau orang itu gak? Temen minum kamu yah?”


JEDERRRRRRRR


WADUH GIMANA YA.


“Eh... Uh... Iyasih dia orang yang sering bawa minuman ke kosan aku, dan kemarin kita habis minum – minum juga...” Jawab gw sambil ngebuang muka dari Yuvia. Gw bingung harus respon apa.

“EH TAPI TENANG... Aku bukan orang yang kaya dia kok, dan aku juga cukup terkejut kok dia bisa seberani itu nahan kamu terus nanya hal aneh kaya gitu, kalau kamu mau nanti biar aku marahin dia yah... Pleaseeeee maafin dia ya?” Gimanapun juga Agul temen gw sih, gw akan coba minta maaf atas nama dia, habis itu ya gw pukulin aja kali tuh anak >;(

“Iya iya tolong ya roy? Aku gak mau penghuni lain jadi ngerasa kaya aku juga... Untung cuma aku, kalau yang lain mungkin masalahnya panjang...” Kata Yuvia.

Wowwww


Gw cukup gak menyangka responnya cukup tolerir juga, jadi dibikin semakin penasaran untuk lebih dekat sama nih cewek hehehhe.

“Iya aku janji, besok bakal aku suruh dia kesini untuk minta maaf langsung sama kamu...” Ucapku dengan mantap. Ini dia baru lelaki jantan yang bertanggung jawab.



Duh si Agul emang rada – rada...

***
5
Bener – Bener Emang Si Agul



Keesokan malamnya...

“AGUL”

Bentak gw didepan si Agul yang lagi duduk di depan gw. Malam itu si Agul sengaja gw suruh datang ke tempat gw dengan alsan gw mau ngajak minum. Iyalah gw bilangnya mau ngajak minum, kalau gw ga bilang gitu mana mau dia datang hadeeeh.

“Eh eh kenapa?” Kata si Agul kaget.

“Lu yeee... Bener – bener!” Bentak gw dengan ketus.

“Eh ada apa sih? Minum kita jadi kan?” Tanya Agul dengan polos.

“Kemarin lusa lu ketemu si cewek sebelah kamar gw kan?!” Tanya gw dengan nada tinggi.

Tanpa basa – basi gw langsung tanya, menahan si Agul yang kabur gw pegang botol anggur merah yang masih di segel untuk memancing si Agul.

“Anjoooss kok lu tau?” Jawab si Agul dengan terkaget – kaget.

“Jelasin ama gw sekarang juga!”

“Iyani men... Gw kemaren pas balik mabok dari sini ketemu dia dibawah, ya gw mikirnya kesempatan ga datang dua kali kan... Ya gw ajak kenalan aja, eh malah ditampar... Galaaaaak meeeeeen” Jelasnya dengan sangat polos.



Aduh bener – bener ye si Agul.



“Kenalan muke lu! Gw tau banget lu kalo lagi mabok suka nanya – nanya aneh kan!” Tegas gw.

“Ya kan itu bentuk cara kenalan gw meen” Jawabnya polos.

“Nih ye kemarin si cewek itu cerita ama gw katanya lu tanya ‘Yang sakit tapi enak apa ya?’, kan itu aneh banget men... Jangan merusak nama jantan gw lah” Ucap gw.

“Waduuuh salah ya gw... Sorry sih cuy, namanya juga orang mabok”

Hmmm... Sebenernya sebagai peminum berat, mengatas namakan ‘namanya juga mabok’ itu adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab sih dan gw kurang suka dengan justifikasi tersebut.

“Pokoknya tunggu sini... Gw mau lu jelasin dan minta maaf langsung ama orangnya! Namanya Via, bentar gw panggil dulu...”


Gw pun beranjak menuju kamar Yuvia untuk mengundangnya ke kamar gw sehingga si Agul bisa menjelaskan apa yang terjadi kemarin. Untungnya Via mau, memang cewek pekerja yang sudah dewasa toleransinya cukup tinggi. Atau memang Yuvia nya aja yang cukup open minded ya? In some way its dangerous tho.

.
.
.

“Oke Agul, silahkan jelaskan...” Pinta gw pada Agul dengan Yuvia yang sedang duduk disamping gw.


“Jadi begini Via... Aku mau minta maaf atas kejadian kemarin lusa yang bikin kamu marah... Tapi aku ga pernah ada niatan untuk aneh – aneh kok... Emang kalau lagi mabok, kebiasaan aneh aku itu suka nanya – nanya hal yang ga jelas, padahal maksud dari pertanyaanku gapernah berniat menjurus ke hal seksual... Sekali lagi aku minta maaf ya...” Sadar kelakuannya, Agul terlihat meminta maaf dengan tulus.

“Hmmm... Oke Agul... Aku maafin, tapi lain kali kamu harus tau batasan dimana kondisi mabuk kamu itu tidak selalu bisa diterima orang lain, sebab rasa toleransi orang itu beda – beda.” Ucap Yuvia.

Mungkin kalau dari teks ini terdengar biasa saja, tapi aku paham betul bahwa Yuvia memang orang yang cukup unik, sekilas mungkin tampak polos namun sebenarnya ia paham betul apa yang ia sebenarnya lakukan, justru yang polos disini adalah Agul.

Setelah beberapa kali bincang – bincang rupanya kita bertiga cukup bisa akrab juga, Yuvia yang awalnya merasa tidak nyaman dengan Agul pun bisa dengan cepat beradaptasi pada candaan dan gaya bicaranya yang terkesan polos.


.
.
.

“Naaah gini ya baikan, kita kan tetangga sekarang... Pokoknya ya via, kalau si Agul ini bikin ga nyaman bilang aja sama aku, nanti biar aku yang kasih pelajaran.... Hahahahaha” Ucap gw dengan tawa penuh canda.

“Hahahaha iyaa pasti kok, orang kaya Agul ini harus sering – sering diingatkan!” Kata Yuvia.

“Halah kaya lu kalo mabok aja ga aneh – aneh roy...” Celetuk Agul dengan candaan.


EH


TAR DULU GUL


“Eh iya apa? Emang si roy kalo mabok kaya gimana?” Sahut Yuvia dengan pertanyaan dengan nada bercanda juga.


ADUH.


“Yaaaah percaya deh ama gw, dia bakal jadi pribadi yang beda banget kalau lagi mabok! Tapi tenang aja, ga aneh – aneh kok! Hahahaha” Jawab si Agul.


ADUH AGUL.


BENER – BENER YE LU...


JANGAN BILANG LU LUPA KALAU GW INI NYEMBUNYIIN SIFAT GW KALAU LAGI MABOK, GW GAMAU IMAGE JANTAN GW LUNTUR GUL!


“Halaah pasti sebenernya si roy ini mesum yak?” Tanya Yuvia, gw tau betul itu bercandaan, tapi gw semakin takut dengan arah obrolan ini.


“Eh eh! Engga kok... Emangnya raut wajah aku ini keliatan mesum ya?” Sangkal gw dengan wajah paling macho yang bisa gw buat demi menghindari image mesum yang Yuvia coba candakan.

Agul terlihat terdiam, dia sepertinya baru sadar kalau obrolan ini menjurus pada hal yang gaboleh diketahui oleh orang terdekat gw.


“Hmmm...” Gumam Yuvia.

.
.
.
“Aku baru bakal percaya kamu ga mesum kalau lagi mabok setelah aku lihat kamu mabok secara langsung deh, Roy! Hahahahahaha” Ucap Yuvia dengan penuh canda tawa.



Aduh hilang deh kejantanan gw kalau begini...

***

6
Merokok Berdua


Hari - hari setelah obrolan pada waktu itu, gw sedikit mengurangi rasio minum gw agar tidak terlalu mabok dan hanya tipsy . Itu semua bermulai ketika interaksi gw dan Yuvia semakin dekat, semenjak hari itu kita rasanya sudah resmi berteman dan mulai bertingkah laku layaknya teman pada umumnya.

"Iyanih baru pulang kerja, capek banget..." Keluh Yuvia yang memasuki kamar gw, dia mengenakan kaos putih polos dengan celana pendek diatas lutut. Rambutnya yang masih basah dikuncir, tampaknya dia baru selesai mandi men.

Oh gw belum sempat mendeskripsikan Yuvia yak? dia itu ga terlalu tinggi tapi ga terlalu pendek, yaaah kisaran 160cman lah, rambutnya sedikit bergelombang dan panjangnya sebahu, kulitnya putih abis meeeen. Kayanya informasi segitu udah cukup ye, gaperlu gw jelasin detail yang lebih menjerumus ye men emoticon-Big Grin wkwkwkwk

"Oohh,,, Kenapa ga nongkrong dulu sama temen - temen? Refreshing atau ngapain gitu" Tanya gw sambil ngambil sebungkus rokok diatas meja lalu lanjut duduk disebelah Yuvia.

"Maleeess, rumah mereka jauh jauh. Lagian temen aku pun dikit, yang aku kenal di kosan ini aja cuma kamu" Jawab Yuvia.


Wadu orang pertama nih, sabi. Hehehehe


"Eh, boleh bagi gak?" Tanya Yuvia.

"Hm?" Sahut gw yang lagi nyalain rokok disamping dia. "Bagi apa via?" Lanjut gw bertanya.

"Rokok"

"Oh..." Respon gw cukup terkejut. "Ambil aja..."

Lalu dia beneran ngambil sebatang rokok dan menyalakannya. Dari caranya ngerokok dia bukan sekedar 'cewek yang berusaha terlihat nakal' sih, gw bisa menyimpulkan disini kalau dia memang perokok. Gw cukup terkejut, dari tampang serta sikapnya yang rada polos ternyata dia merokok juga. Mungkin minum juga kali yak? wkwkwk

"Kenapa? Kaget yak? hahaa" Tanya Yuvia sambil tertawa.

"Hahahaha iya, tapi ga masalah sih... Cuma kaget aja cewek se-'betina' kamu ternyata punya sisi jantan juga ya..." Jawab gw dengan candaan.

"Iiiiiiiih dimata kamu kita semua ini ayam kali yak? Betina-jantan betina-jantan mulu ngomongnya!" Kata Via sambil cemberut. Anjir dia lucu pisan men.

"Hahahahaha becanda vi"

Malam itu gw habiskan waktu untuk mengobrol bersama Yuvia hingga larut malam. Gw merasakan kalau Yuvia sudah mulai menaruh kepercayaan pada gw, si tetangga sebelah kamarnya. Dari gw pribadi pun gw cukup senang bisa jadi sosok 'teman' Yuvia saat ini, soalnya tetangga kosan yang lain memang jarang bersosialisasi dengan sesama, untung ada gw disini buat Yuvia huehuehuehue.

Jam tidur semakin berkurang, Yuvia sadar dan kembali ke kamarnya dikarenakan esok hari harus bekerja. Gw? Masih begadang santai, namanya juga pengangguran.

Tanpa sadar gw sedikit melupakan rutinitas gw...





Mengobrol bersama Yuvia berhasil memutuskan pola minum miras gw, sudah 6 hari berturut - turut minum dan akhirnya berkat Yuvia gw berhasil untuk tidak minum malam ini...



Tapi yaaaa paling besok minum lagi untuk 6 hari berikutnya



***
image-url-apps
Abis maraton, ijin nenda gan emoticon-Big Grin
image-url-apps
Kapan apdet nya nih gan emoticon-Kemana TSnya?
Quote:



waduu sorry gan abis ada kerjaan lain hehe, gw update dalam waktu dekat ye gan emoticon-Big Grin
×