alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Ngabalin: Jokowi Dikawal Allah
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b120fa4d9d770314a8b4570/ngabalin--jokowi-dikawal-allah

Ngabalin: Jokowi Dikawal Allah

Ngabalin: 

Jokowi Dikawal Allah

“Saya percaya bahwa dalam langkah, sepak terjang, yang beliau lakukan, itu pasti mendapatkan tuntunan dari Allah SWT.”


Jumat, 1 Juni 2018

Ngabalin: Jokowi Dikawal AllahAli Mochtar Ngabalin saat bertemu dengan Presiden Jokowi
Foto: dok. pribadi Ngabalin


Situasi politik menjelang Pilpres 2019 membuat Presiden Joko Widodo menguatkan barisannya di Istana Negara. Ia pun menunjuk politikus Golkar Ali Mochtar Ngabalin sebagai salah satu tenaga ahli di Kantor Staf Kepresidenan.

Sebagai penggawa di Deputi IV KSP, yang membidangi komunikasi, Ngabalin bertugas menyampaikan capaian-capaian pemerintah kepada masyarakat luas. Namun, belum lama menjalankan tugasnya, ia sudah rajin menangkis serangan-serangan pihak oposisi.


"Saya memilih jalur itu. Saya mau berada di sini, dan kalaupun saya tidak di sini, saya akan memberikan dukungan kepada Jokowi-JK," kata Ngabalin.

Berikut ini wawancara detikX dengan Ngabalin di kantornya, gedung Bina Graha, kompleks Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Jumat, 25 Mei 2018.


Bisa cerita awalnya bisa jadi Tenaga Ahli Utama KSP?
Mula-mula saya itu ditelepon Pak Nico Harjanto kurang-lebih sembilan bulan atau setahun yang lalu. Minta saya untuk bertemu dengan Pak Pratikno. Ternyata Nico itu jadi staf Pak Pratikno. Waktu itu saya lagi di Senen, di percetakan, mau cetak buku yang saya tulis tentang penelitian. 


Nah, beberapa hari kemudian, saya datanglah bertemu Pak Pratikno di Setneg. Intinya, Pak Pratikno menyampaikan bahwa perkembangan Indonesia seperti ini, dinamika politik seperti ini, pemerintahan seperti ini, perlu image dan character building-nya dan komunikasi politik keluar seperti apa dan macam-macam.
Beliau menyampaikan pesan dari Pak Presiden. “Pak Presiden meminta bantuan kepada Anda.” 


Waktu itu saya tidak mungkin bertanya dalam bentuk apa. Saya jawab saja, "Insyaallah. Bapak harus percaya, tanpa Bapak menghubungi saya, bicara kepada saya, saya sudah punya hati pada pemerintahan ini. Punya hati dalam pengertian ketulusan beliau (Presiden Joko Widodo), kerjanya beliau, kemudian mondar-mandir ke Papua. Sebagai anak Papua, saya punya kebanggaan tersendiri. Bagaimana jalan dari satu titik ke titik lain di pegunungan bisa tembus."

Waktu itu memang tidak disebutkan akan diperbantukan di KSP?
Nggak disebutkan. Nah, setelah itu, entah dua kali mungkin ya, ketemu Pak Pratikno, saya minta disampaikan kepada Presiden untuk menghadiri acara Badan Koordinasi Muballigh Seluruh Indonesia pengurus pusat, karena saya ketua umumnya, kan. 


Tapi Pak Presiden tidak sempat. Sudah, setelah itu, sampai akhirnya tanggal 23 April, saya dapat WhatsApp dari Akbar Fajri dari tim SDM KSP, mengundang hadir dalam proses seleksi tenaga profesional KSP bidang komunikasi politik yang dilaksanakan Jumat, 27 April, pukul 09.00 WIB.

Waktu itu saya bilang tidak bisa, karena tanggal 26 April saya ada jadwal jadi narasumber di Medan. Waktu itu ada dialog politik menjelang 2019. Jumatnya saya ada jadwal khotbah di Medan. 28 April saya ada pelantikan pengurus wilayah Badan Koordinasi Mubaligh Seluruh Indonesia di Sumut. Jadi saya memohon maaf dan salam saya kepada Kepala KSP. 


Sehingga dia menawarkan lagi minggu depan, tanggal 2 Mei, ternyata ditunda lagi. Sampai akhirnya Rabu, 16 Mei, seleksi. Proses seleksi cair saja sambil jalan. Saya ditanya tinggal di mana, istri di mana. Hari itu juga saya difoto dan dibuatkan ID card. Senin (21 Mei) saya baru masuk kantor. Ya sudah, sampai sekarang bekerja.

Apakah Anda dilantik oleh Presiden?
Tidak ada pelantikan, diberi SK saja. Terus kan diterima Pak Presiden. Sehari sebelum ketemu Pak Presiden itu (Selasa, 22 Mei), Koordinator Staf Khusus, Pak Teten Masduki, mengumpulkan semua staf khusus, ditambah dua orang tenaga ahli utama dari KSP, yaitu saya bersama Pak Juri. Datanglah kami, dikasih pengarahan mengenai tugas. 


Pertama itu analisis politik, komunikasi politik, akselerasi kelembagaan, masalah hukum, dan pemilu. Dan terakhir penulisan pidato. Besoknya Pak Jokowi berkenan menerima kami.

Jadi tugas pokok Anda apa? Apa beda dengan jubir Presiden?
Jubir Presiden itu lain. Saya kan di Deputi IV KSP. Jadi kami di sini menyiapkan bahan-bahan untuk nanti ditransfer ke Deputi, dari Deputi ke Kepala Staf. Nah, mungkin akan dikirim ke Staf Khusus Presiden dan seterusnya.


Tapi Anda punya kewenangan untuk bicara mewakili Presiden?
Inilah yang saya mau bilang. Memang dalam rapat dengan Presiden itu, setelah dijabarkan oleh Koordinator Staf Khusus, di bidang komunikasi politik itu saya, Ibu Rohaini, dan Profesor Ahmad, dalam waktu tertentu, saya bisa bicara keluar untuk dan atas nama Tenaga Ahli Utama KSP, untuk menjelaskan kepada masyarakat capaian-capaian pemerintah. 


Artinya, saya pikir sah-sah saja, boleh bicara, dan itu perintah langsung, karena Presiden dalam pertemuan menghendaki agar “jangan (setelah) kita diserang, baru kita kalang kabut. Ini semacam orkestra. Jadi harus satu irama”. Saya bilang, “Bagi kami, ini adalah amanah dan Bapak tidak akan menemukan orang yang berkhianat di sini.” "Ya baguslah," kata Presiden.

Anda dulu jadi timses Prabowo. Apa yang menyebabkan Anda berubah haluan?

Itu tadi seperti yang saya bilang, kan nyata yang dikerjakan Presiden itu. Saya pernah menjadi Wakil Ketua KONI DKI, saya menjadi Ketua Umum Persatuan Selam DKI, saya melihat perkembangannya nyata dan, masyaallah, kita kalau tidak dukung, saya boleh mengatakan saya zalim atas capaian-capaian Jokowi. Jadi perubahan itu sudah terjadi dalam diri saya. 

Jadi sudah selesai pascahasil 2014 itu. Toh, saya bukan dari Gerindra. Teman memang teman, tapi kan pada pecah berantakan semua kan KMP itu. Dan kami masing-masing mengurus diri di samping Partai Golkar ada masalah internal yang cukup tajam.

Jadi perubahan haluan itu setelah KMP bubar?
Nggak. Sebetulnya kalau dukung-mendukung, berubah sikap, ini kan urusan politik. Perubahan politik itu kan sangat dinamis, bisa cepat berubah. Hari ini mendukung, besok tidak mendukung. Di pusat, ketua umumnya berkompetisi, tapi di daerah mereka berkoalisi. 


Misalnya, di pusat, partai Aksi Bela Islam, ada partai penista, tapi toh di daerah berkoalisi. Itu artinya apa? Itu artinya politik dinamis. Seharusnya itu semua menjadi khazanah yang memperkaya kita agar beretika dan bermoral dalam politik.

Seperti sekarang, umpama Pak Presiden melihat kemarin saya ‘di sana’. Nah, kalau begitu, tidak mungkin saya diajak. Ketika saya diajak, pasti orientasinya untuk kepentingan bangsa dan negara. Saya kan Ketua Badan Koordinasi Muballigh Seluruh Indonesia. 


Kalau misalnya berdakwah dari mimbar ke mimbar, itu pesannya tidak sampai ke pemangku negara. Ini sebuah keharusan, dan itu saya bilang ke Pak Pratikno, kehadiran saya itu saya berharap menjadi mata rantai untuk bisa menghubungkan pemerintah dengan umat, dengan ulama. 

Apakah pendukung Anda tidak kecewa mengingat 2014 Anda sangat vokal mendukung Prabowo dan mengkritisi Jokowi?
Mereka justru, kalau di daerah, kami baik di Maluku, Papua, Sulawesi, itu semua fatsunnya ke pemerintah. Mungkin ada satu-dua yang kecewa, yang konsekuensinya saya harus terima. Ada juga satu-dua yang memberikan penilaian yang miring. Itu no problem. 


Saya hadapi. Kan kita ini hidup tidak boleh dendam berlarut-larut. Masak sih kita hidup dengan dendam dan kebencian? Masak kita hidup dengan munafik? Di depan kita marah-marahan, tapi di belakang kita negosiasi. Kenapa kita jadi orang munafik? Bela ya bela, tidak ya tidak. Nah, saya memilih jalur itu. Saya mau berada di sini, dan kalaupun saya tidak di sini, saya akan memberikan dukungan kepada Jokowi-JK.

Menurut Anda pribadi, Jokowi itu seperti apa? Anda pernah bilang Jokowi kerempeng….
Saya tidak kenal beliau ketika 2014 itu. Beliau pun tidak kenal saya. Tapi beberapa kali saya bertemu atau misalnya satu acara bareng, ya mungkin karena dia orang Solo, orang Jawa, dan, luar biasa, dia ramah (membungkuk-bungkuk). 


Jadi 2-3 kali bertemu, masyaallah, beliau ini. Saya menilai dia pemimpin. Jauh sebelumnya saya bilang, “Suka tidak suka, kalau Jokowi jadi presiden, masak sih tidak ada campur tangan Tuhan?” 

Dan saya orang pertama di MK waktu itu yang mengatakan, “Hari ini sudah diputuskan di MK, sudah final. Kita harus mengumpulkan kekuatan untuk memberikan dukungan kepada pemerintahan Jokowi-JK agar bisa menjalankan amanah rakyat dengan baik.” Pernyataan itu saya ucapkan 1 jam setelah hakim MK mengetokkan palu.

Masalah Jokowi kerempeng itu konteksnya apa waktu itu?

Itu kan Ibu Mega bilang di acara pidato PDIP. Kalau tidak salah dalam bahasa Jawa itu bahasa ibu ke anaknya. Nah, cuma kalau itu terjadi yang di Papua itu, makanya saya tadi bilang di televisi, saya harus me-review itu lagi. Maka kita sebetulnya banyak membaca berita yang hoax sebenarnya. Jadi saya pikir itu sudah 4-5 tahun yang lalu.

Fasilitas apa saja yang didapat ketika menjabat Tenaga Ahli KSP?
Karena kami di eselon I-B, jadi masing-masing dapat kendaraan. Saya pakai itu kendaraan, kemudian dikasih BBM. Ya, begitu saja.

Apakah dengan ditariknya Anda ke lingkar Istana ini adalah langkah Jokowi dalam merangkul massa basis Islam atau kelompok 212?
Yang pasti, siapa saja boleh menilai. Sebagai kepala negara, kan beliau boleh menilai. Saya percaya, dalam langkah, sepak terjang, yang beliau lakukan, itu pasti mendapatkan tuntunan dari Allah SWT. Seorang pemimpin itu selalu dikawal oleh Allah. 

Bahwa beliau memilih saya, karena apa? Tentu saya tidak bisa menceritakan seperti apa kapasitas dan kualifikasi ilmu, ya. Tapi saya dipercaya dan saya harus memberikan yang terbaik kepada Presiden. Tentu kehadiran saya adalah representasi dari komunitas yang saya pimpin, menjadi representasi dari kepentingan umat, dan itulah saya tak boleh jadi pengkhianat.

Ada guyonan, pasangan yang Anda dukung pasti kalah, seperti JK-Wiranto, Prabowo-Hatta….
Ya, habis energi kita. Kalah dan menang kan sesuatu yang tidak bisa kita hindari. Berapa banyak tim yang saya dukung dan menang, bukan satu-dua kali. Zaman SBY-JK, saya ketua tim public relations-nya. Memang zaman JK-Wiranto, saya jadi juru bicara. Tidak apa, nanti kita lihat saja. Kalau saya tanggepin, itu capek.

Relasi dengan Prabowo bagaimana?
Ya bagus, saya kan terakhir itu ketemu di satu acara Mbak Titiek Soeharto dan nggak ada masalah. Terus tadi malam saya dialog di televisi dengan Fadli Zon, ya nggak ada masalah. Kita harus bisa memberikan pendidikan politik kepada masyarakat. Kita harus menunjukkan bahwa dalam berpolitik itu ada peradaban.
https://x.detik.com/detail/investigasi/20180531/Ngabalin:-Jokowi-Dikawal-Allah/index.php


Quote:



----------------------------------

Begitulah manusia ... terkadang dia lebih terpesona pada ciptaan-Nya, bukan pada Penciptanya ..

emoticon-Malu


Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
Busyet ... Ini yang ngomong jejadian dari mana lagi ...
Iya dong, Pemimpin Negara ku kok, ya selalu di doain agar slalu mendapatkan petunjuk dan perlindungan dari Allah.. dan selalu di jauhkan dari godaan dan fitnahan nasbung, eh setan, eh sama aja ding emoticon-Ngakak
ngabalin itu mirip ruhut sitompul bersorban.

dolo mendesak tuhan supaya memenangkan pak nganu
sekarang bilang pak itu di kawal tuhan ...



pertanyaan nya

ngabalin punya hubungan apa dengan tuhan
fyi, doi itu orang yg dulu mendesak Allah buat memihak Prabowo emoticon-Big Grin

dengerin tuh nasbung! kalo ttp nyinyier mau lo dikutuk jd cebong sama dewa joko emoticon-Marah
Sehat & jaya selalu ya pak Ngabalin
nagadalin emoticon-Ngakak (S)
Sebenarnya dalam keyakinan iman seorang muslim itu, bukan pak Jokowi saja yang dilindungi Allah dengan mengirimkan Malaikat untuk menjaga dan mengawasi semua perbuatannya. Tapi siapa saja, pokoknya manusia (baik muslim atau non-muslim), punya hak sama memperoleh pengawasan dan pengawalan dari minimal 8 malaikat sehari semalam (24 jam), yang terbagi atas 2 sift, yaitu 4 malaikat bertugas di siang hari dan 4 malaikat lagi ditugaskan Allah untuk malam hari. Wallahu a'lam.

Quote:
Diubah oleh soekirmandia
DIKAWAL PRABOWO (TITISAN ALLAH) ??????????
Quote:


hebat emang dewa joko emoticon-Big Grin

sekelas mahfud aja rela jungkir balik menahan serangan opsisi emoticon-Big Grin


nunggu mbah mien ..... emoticon-Big Grin
Ga aneh, si ngabalin ini kayaknya punya jalur khusus ke allah

emoticon-Leh Uga
Quote:


bukan main ... ini baru hebat tauhid nya emoticon-thumbsup
ini fasti seorang suffi yg tersasar di belantara kaskus BP emoticon-Big Grin
emoticon-Imlek
Diubah oleh wirocx
Post ini telah di hapus oleh Kaskus Support 15
Quote:



mangkanya saya pikir makin dihina nasbung...

makin naik pamor jokowi...

entah kenapa...

nasbung banyak berkontribusi terhadap popularitas pakde emoticon-Leh Uga
Oposisi pake kata partai Allah.

Maka pemerintah jg harus pake kata Allah.. juga

Biar imbang. Jangan pikir para nasbung sok merasa pemilik kavling surgawi.
Nastak jg bisa klaim kog

emoticon-Ngakak
Diubah oleh ontapesek
Quote:


sekelas nabi gitu. dia tahu ya kalo Allah mengawal sijoko. apa dpt berita dr malaikat?

Quote:

tp kok gak mengawal si najib ya?emoticon-Bingung
semua akan cebong pada akhirnya


nasbung taik dipersilahkan.... emoticon-Cool
politik itu dinamis
gk ada kawan dan lawan yang kekal

emoticon-Leh Uga

ngabalin oh ngabalin ...
berak.

emoticon-Traveller
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di