alexa-tracking

AKU DAN MATA KETIGA [DIARY SI NOVA]

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b0d63c22e04c873638b4567/aku-dan-mata-ketiga-diary-si-nova
AKU DAN MATA KETIGA [DIARY SI NOVA]
Spoiler for INDEX:


AKU DAN MATA KETIGA [DIARY SI NOVA]

Prolog


Sebelum gw mulai diary ini, gw pengen ngasi tau sedikit. Alasan gw bikin diary ini adalah karena bagi gw, banyak momen yg terlalu indah untuk dilewatkan begitu aja. Dan karena hp gw ga memungkinkan untuk ambil foto dan video setiap saat gw nemuin hal yg indah, makanya gw putusin buat bikin diary aja. Ya meskipun sih, kita ga bakal bisa lihat bukti konkret momen-momen tersebut, tapi seenggaknya dengan tulisan ini, gw bisa inget kembali suasana yg terjadi saat itu. Dan dari sini lah, diaryku dimulai.

Part I

Intro

September 2010
Minggu ke 2


Hari ini adalah hari pertama buat gw nulis diary ini. Kenapa hari ini? Karena ini adalah hari yg baru buat gw. Hari ini gw baru masuk ke salah satu universitas swasta di daerah asal gw.

Ngomong-ngomong soal daerah asal, gw belum kenalin diri deh. Kenalin diri? Buat apa? Kan ini cuma diary yg bakal dibaca sama diri sendiri kan? Hmmmm... Ya kali aja ntar tiba-tiba diary ini jatuh dan ga sengaja ada orang yg nemuin dan buka, meskipun mungkin dia ga bakal nemuin gw, seenggaknya dia tau siapa yg punya diary ini, hahaha.

Yaudah buat penemu diary ini (penemu?? Emang sains?? Hahahaha), kenalin, nama gw nova. Gw cewek apa cowok eaa?? Gw cowok kok.. Cowok tulen. Asal gw dari kota gandrung. Gw lahir dari keluarga yg penuh perjuangan. Kok bisa? Bapak gw adalah seorang guru swasta. Beliau ngajar dan sekaligus sebagai relawan yayasan tempat beliau mengabdi. Gw pernah tanya sama bapak,

"pak, bapak kerja gini dibayar dikit emang gapapa kah? Padahal bapak kerja keras loh demi yayasan"

Bapak gw cuma jawab sederhana

"kerja itu bukan melulu soal duit nov, tapi kadang kita juga harus membantu orang lain. Ga perlu alasan macem-macem buat nolong orang, tolonglah orang lain karena kita ingin"

Gw cukup takjub sama bapak, bekerja tanpa pamrih, ga mikirin duit. Tapi kalo kalian pikir hidup gw susah, kalian ga sepenuhnya bener. Karena ibu gw adalah seorang pengusaha camilan yg udah punya nama yg cukup gede di daerah asal gw, awalnya ga gini juga sih.. Awalnya ibu gw juga mulai usahanya dari nol, lalu lambat laun namun pasti, usaha ibu gw mulai dilirik.

Setelah sekitar 10 tahun lebih menjalani usaha kecil-kecilan, Dinas Perikanan kota gw mulai melirik usaha ibu gw dan mereka mengajak kerja sama untuk membuat keripik dengan bahan dasar ikan. Sejak saat itulah, usaha emak kesayangan nova ini tumbuh pesat bak motor yg tiba-tiba digas kenceng.

Oktober 2010
Minggu ke-2


Kehidupan gw berjalan mulus? Hmmmmm.. Antara iya dan nggak sih. Saat ini gw hidup mandiri, ngekos di luar, sekaligus nyambi kerja di warnet, yup kerja di warnet. Kebetulan di depan kampus gw baru aja dibangun warnet yg punya fasilitas kos juga untuk karyawannya, maka dari itulah, selain deket dengan kampus, kos disana sangat menghemat biaya pengeluaran karena ga ngeluarin biaya bulanan. Belum lagi gaji yg diterima tiap bulan, yg bikin tabungan gw semakin tebel pastinya, hehehe.

Perundingan awal soal kos itu lumayan berjalan alot, kok bisa? Karena gw adalah anak semata wayang di rumah ini, makanya saat gw bilang kalo gw mau kos emak sama bapak langsung ngamox. Mereka ga rela kalo gw sampe pergi dari rumah.

Akhirnya mereka ngizinin gw buat kos di luar, dengan catatan bahwa gw ga bisa dapet fasilitas dari rumah. Misal HP, mobil, dan fasilitas penunjang hidup yg lain. ATM gw dikosongin sama bapak, cuma disisain beberapa perak doang, gw tau maksud emak bapak gw sih,, pasti itu dilakuin biar gw ga betah hidup di kosan dan milih buat balik lagi ke rumah. Tapi gw bakal buktiin, kalo gw bisa hidup mandiri sebagai anak kos. HIDUP ANAK KOS!!
image-url-apps
Part II

MASALAH KAMPUS

Oktober 2010
Minggu pertama


Saat diary ini gw tulis, masalahnya udah selesai. Hanya saja, tanggal pada diary gw bikin jadi minggu waktu kejadian ini berlangsung. Oke jadi gini............. Ya gitu deh -_- (garing).

Cerita ini dimulai saat angkatan gw mulai direkrut sebagai anggota organisasi kampus. Para kader organisasi mulai berlomba-lomba buat menarik minat para mahasiswa baru sebanyak-banyaknya.

Seenggaknya ada dua organisasi yg melakukan presentasi di depan kami para maba (sebutan untuk mahasiswa baru). Yg pertama adalah BEM (Badan Eksekutif Mhasasiwa), lalu HMTI (Himpunan Mahasiswa Teknik Informatika). Yup, gw kuliah di jurusan TI, jurusannya para nerds yg kerjanya otak atik program di depan komputer.

Jujur aja sebenernya gw ga begitu tertarik dengan hal-hal seperti organisasi dan sejenisnya, tapi sebagai maba, gw coba untuk menghargai dan menghormati senior. Setelah selesai presentasi dan semua tetek mbengeknya, ada salah seorang mahasiswa senior yg mendatangi gw. Otomatis deg-degan lah gw disamperin oleh....



cowok -_-".



Wadehel, seenggaknya kakak-kakak senior yg cantik kek yg dateng ke gw, ini malah cowok kumis tipis dengan rambut klimis. Dosa apa gw astagaa..


"eh lu keknya punya potensi gede deh,, gabung yuk sama kita", ajak senior tersebut.

"engg,,, gw pikir-pikir dulu deh kak.. Gw ga ada pengalaman soal ginian,, ikut osis aja ga pernah dulu", gw coba buat mengelak dari ajakannya.

Tapi si kakak klimis tetep aja keukeuh buat ajakin gw ke dalam organisasinya, sampai akhirnya gw minta waktu 2 hari buat mikir, setelah gw ngomong gitu baru dia mau mundur dari hadapan gw.

"fyuuhh" hela nafas gw saking leganya udah ditinggal oleh.....

Wait, gw belum sempet kenalan namanya bahkan,, sayang banget padahal itu kakak senior mayan manis (sadar diri woee.. Lu cowok apaan -_-).

Setelah acara selesai, gw duduk di kantin sambil sebat dikit. Di kampus boleh ngerokok? Boleh lah booy, kampus kita luas meski cuma swasta, dan area terbukanya banyak, jadi selama di luar kelas mah sebat is okee.

Baru juga beberapa isapan, ada seseorang yg nepuk gw dari belakang.

"weizzz calon presiden BEM cuy.."

"ah elu wan, gw kira siapa,, betewe, kok apes banget gw yak,, dari tadi yg nemuin gw kenapa batang semua sih.. Lobang ga ada kah?"

"e anjir,, cari lobang di padang bulan sonoh banyak,, murah lagi" (padang bulan itu adalah lokalisasi tersohor di kota gw)

"mbahmu salto,, eh betewe, lu ikut organisasi begonoan tadi?"

"wah jelas dong.. Irawan gitu loh.."

"jadi beneran lu ikut?"

"jelas lah.. Irawan jelas TIDAK ikut, huahahah"
Ni anak kalo udah ngakak se RT pasti kedenger semua

"gajelas eek,," gw pun jitak dia dengan sekeras tenaga.

"e sakit bangke!! Tapi tu presiden BEM sampe nyamperin elu tadi, pasti ada sesuatu deh.. Emang ngomongin apaan aja sih tadi?"

"cuma ngajakin gw doang sih, tapi ya gitu,, maksanya minta maap deh,, kek sales lagi jualan kompor"

"keknya tu senior naksir elu deh.."

"bisa jadi,, dia manis juga kalo dilihat-lihat.. E BANGKEE!! GW MASI NORMAL EEK!!" gw sambil jitak lagi aja tu si begundal satu, asli tu orang paling ngeselin dalam hidup gw.

"sakit anjir!! Niat amat lu jitak anak orang astagaa.. Gini-gini mak gw dulu ngeden kalo lahirin gw.. Eh nov, minggu depan ada warnet depan mau buka, kita lagi kurang personil nih buat jaga,, lu ikut yak.."

"hah?? Gw?? Boleh sih,, emang ngapain aja disana?"

"paling jaga billing doang sama servis tipis-tipis, kalo bisa sih lu tinggal sana juga, ada banyak kamar kosong soalnya,, jadi kalo lu tinggal sana mayan bisa hemat waktu buat ke kampus"

"boleh sih,, tapi sama emak boleh ga ya tinggal disini? Mak gw kan sayang banget ama gw.."

"ya elah anak emak.. Sekali-sekali lah boy lu pengalaman tinggal luar, kek cewek aja lu angkrem di rumah aja"

"oke deh gw coba ngomong sama emak ntar"

"nah gitu dong.. Baru sohib yg nganu.."

"nganu??"

"pokoknya nganu,, huahahah.. Yaudah gw tinggal deh lu, gw mau ke kelas dulu.. Soalnya misi gw udah selesai buat nyampein mandat dari sang pemilik warnet buat cari personil"

"e setan main tinggal aja.."

"nova baik deh.. Itu sekalian gw nasi campur satu sama es teh bayarin yak.. Lo sohib gw banget pokoknya"

"setan!!! Bangke tu bocah.. Tega lu ya!!!"

"makasih banyak pak calon presiden BEM buat traktirannya" irawan teriak sambil ngeloyor

"awas balik lu!!!"

Hah,, terpaksa rogoh dompet lagi deh.. Dasar.

Meski gw ga berhenti buat menggerutu, tapi tetep aja bayarin makannya temen gw itu. Eh iya gw belum kenalin kalian ke orang itu, namanya irawan, temen satu angkatan gw, satu jurusan tapi beda kelas. Dia emang deket sih sama gw, bahkan ada yg bilang kalo "ga ada irawan yg ga nova" yg maksudnya adalah, setiap ada irawan pasti ada nova, saking deketnya gw sama tu bocah. Dia orangnya mandiri, suka jahil, tapi soal solidaritas dia nomer wahid. Dia lah yg ngajakin gw buat ngekos di warnet, dan anehnya, gw iyain aja ajakannya. Kejadian ini memang terjadi seminggu sebelum gw mulai pindah ke kos.

"kalem lah boss. Sante aja ga usah tegang.."
Tiba-tiba seseorang ngagetin gw dari belakang (lagi)

"eh??? Haha santai sih.. Gw sama dia cuma bercanda kok.."

"bukan soal barusan, tapi soal tadi waktu presentasi BEM"

"eh??"

"iya gw tau tadi si roy nyamperin elu, keknya mau nyerahin tahta presidennya ke elu"

Oke dari sini gw tau nama cowok klimis tadi roy, tapi yg satu ini siapa??

"o iya belum kenalan, kok ga sopan yah senior ngajak ngobrol tapi ga tau namanya. Gw bejo" sambil dia ulurin tangannya

"serius nama lu bejo? Gw nova"

"aslinya johan sih, tapi gw lebih sering dipanggil bejo"

"oh gitu"

"gw kesini cuman mau peringatin elu doang sih,"

"soal??"

"BEM, mereka sering cekcok sama rektorat, makanya lu agaknya mesti ati-ati kalo masuk BEM"

"serius?? Bukannya BEM itu harusnya beriringan sama rektorat?"

"harusnya sih, tapi sayangnya di kampus kita, mereka udah jadi pihak oposisi. Gw ga belain pihak rektorat sih ya, tapi gw cuma minta ke elu, pikir-pikir lagi kalo mau masuk"

"hhmmm...."

"gini, gw bilang ke elu gini bukan tanpa maksud, tapi yg gw lihat tadi si roy udah nargetin elu buat jadi presiden selanjutnya.. Gw sendiri juga anggota BEM, tapi gw kurang suka sama kinerja BEM yg kaya gini, karena itulah gw bilang ini ke elu.."

"makasih sih bang,, tapi dia maksa banget buat gw join.."

"boy, hidup di kampus ini udah ibarat sebuah negara kecil,, yg punya sistem politik tersendiri, beda sama waktu SMA yg semua kendali dipegang guru.. Dan elu sebagai anak baru, gw pengen elu bisa berdiri tegak, ga ikut arus, apalagi arusnya si roy,,"

"keknya gw cupu banget ya bang, haha.. Tapi seenggaknya sekarang gw udah sedikit paham apa maksud omongan lu deh.. "

"nah gitu dong.. Ya udah gw tinggal dulu, gw ada kelas, eh lu ga ada kelas kah?"

"agak nanti sih,, jam se...... Ehhh!!! Anjir telat gw.. Gegara elu sih bang, hahahaha"

"hahaha sori deh.. Yaudah kalo gitu gw tinggal kelas dulu", dia bilang sambil berlalu.

"santai bang.. Yaudah bye,, kapan-kapan ngobrol lagi", sahut gw sambil berlari ke kelas.

Eh iya, yg barusan batang juga ya?? Ya Tuhaan.. Kenapa hari ini ga ada lobang yg nyamperin sih.. Dosa apa gw coba.. Tapi seenggaknya sekarang gw udah punya keputusan buat besok, dan gw tau harus ngomong apa ke roy.

-TBC-
image-url-apps
Baru tau ternyata kang luki punya tret juga emoticon-Big Grin semoga rajin apdet, ga sabar nunggu kelanjutannya... emoticon-Cendol Gan
KASKUS Ads
image-url-apps
Quote:


Eh mamang.. Tunjukin gaya lo di jilingo.. *ganyambung wkwk

Ini buat diary wae mang.. Karena terlalu banyak momen indah yg sayang untuk dilewatkan
image-url-apps
Quote:


Waduh diari nech... Kayak anak jaman baheula pisan mang emoticon-Big Grin
image-url-apps
Merapat ahh smbil nunggu imsyakemoticon-Cendol Gan
Kayaknya bagus ceritanya emoticon-Cendol Gan emoticon-Cendol Gan emoticon-Cendol Gan
image-url-apps
Quote:

Karena saya generasi gagal mop on wkwkwkw

Quote:


Quote:


Silakan disimak agan agan sekalian.. emoticon-Cendol Gan
image-url-apps
PART III

ANTARA LISA DAN RITA 1

November 2010
Minggu ke 4


Kehidupan gw di warnet dan kampus udah mulai stabil, meskipun gaji yg gw terima bulan lalu ga penuh a.k.a cuman separo, tapi sisa recehan di ATM udah cukup buat sekedar ngopi dan ngudud.

"udah kedengeran dari luar ini mah kalo pak presiden yg lagi jaga billing"

Suara irawan terdengar dari parkiran, Kelihatannya sih dia baru dari kampus.

"pokoknya kalo gw dateng dan yg lagi diputer lagunya Yui mah, semua kru di warnet udah paham kalo itu elu lagi jaga, hahaha,, dah ketebak banget dasar jepang freak"
Ni anak ngeledek nih,, ngeselin emang..

"lah elu juga tiap hari dengerin lagu jepang rock ga jelas gitu.. Lu juga jepang freak kan.."
Gw coba membela diri

"ya beda lah boy,, yg gw dengerin tuh visual key, kelasnya jelas beda"

"visual apaan?? Kunci gambar gitu??"

"ngeledek lu ya.. Eh vi key tu kelasnya beda sama j-pop kesukaan lu itu.. Lebih berkelas vi key jauuuh"
Irawan berusaha tetep keukeuh sama pendiriannya

"udah-udah.. Sesama otaku ga boleh berteman.. "
Salah seorang kru warnet bernama Rudi tiba-tiba menyela perdebatan kami.
(note 2018: jaman 2010 belum ada istilah yg namanya weaboo atau wibu)

"eh boy, kelanjutan kisah asmara lu sama presiden BEM itu gimana?"
Irawan mencoba mengganti topik, mungkin biar debatnya ga ngeluber kemana-mana kali ya..

"maksud?!?"

"lu terima ga lamaran dia buat gantiin jadi presiden BEM??"

"wooo.. Jelas lah.. Gw tolak mentah-mentah.. Hahahaha"

"nah terus dia gimana??"

"ya gitu deh.. Lu tau kaya orang yg ditolak ama cewek?? Begitulah dia,, sempet mohon-mohon juga sih dia, tapi gw bodo amat.. Ogah ribet gw mah"

"huahahaha.. Tega asli lu sama anak orang.."

"gw ga mau ribet wan.. Belum lagi konflik mereka kan lumayan,, kalo gw yg jadi presiden BEM gw harus kerja ekstra.."

"gw paham sih maksud lu.. Dan gw juga ngerti kenapa lu nolak.. Betewe nih.. Gw ada sesuatu buat elu"

"apaan?? Cincin?? Lu mau ngelamar gw?? Omegooott ma'aciiihh.. Co' cwiiiiit"

"jijik bangkee!! Bukan.. Ini nih.. Minggir bentar"

Irawan nyuruh gw buat minggir bentar dari meja kasir. Gw perhatiin irawan lagi ngetik sesuatu di fesbuk, lalu muncul lah sebuah foto yg berisi beberapa orang, termasuk irawan di dalamnya.

"foto apaan tu wan??"

"ini yg pengen gw tunjukin.. Baru-baru ini gw baru aja merintis, komunitas petjintah jepun.. Fresh from the oven"

"wat?? Serius ada komunitas ginian??"

"ya ada lah.. Makanya boy lu bergaul dikit kek.. Jangan di depan komputer sambil ngeb*kep doang"

"eh bangke!! gw ga selaknat itu kali.. Gw ga pernah ngeb*kep di sini!!"

"huahahaha.. Santai dong boy,, ga usah naik gitu uratnya.."

"eek lu!! Eh betewe ini anak-anak mana yg lu ajak?"

"rata rata sih anak kota sono.. Besok minggu kita mau gathering resmi yg pertama.. Yg kemaren itu cuma ngumpul-ngumpul doang, mau ikut kan lu??"

"gw ga ada motor wan,, "

"selow,, kan gw ada.. Ntar lu bareng gw pokoknya.. Dan satu lagi, lu liat lagi deh di fotonya.. Isinya lobang semua yg banyak cuuy.."

"eh iya sih.. Itu batangnya cuma elu sama ni anak kacamataan yak. Hahaha boleh deh.. Tapi gw nebeng lu ya wan?? Maklum, kan gw sekarang udah kere.."

"santai pak presiden.."

"tapi jam berapa sih gathnya?"

"perjanjiannya sih jam 11"

"oh aman berarti"

"aman buat??"

"ya seenggaknya gw bisa ke gereja dulu lah wan.. "

"lah iya gw lupa,, tapi bener bisa kan besok minggu jam 11?"

"santai.. Yg penting tebengin,, tekor gw kalo ngebis ke kota.."

Tepat hari munggu setelah percakapan tersebut
Jam 10.30


"ayok lah boy,, kelamaan dandan lu kek perawan.."

"iya santai lah wan.. Kalo banyak lobang disana mah harus agak ehemm dikit tampilannya"

Jam 11.05


Kita baru sampai di lokasi, tepatnya di taman sayuwiwit atau taman makam pahlawan kota gw, disini emang biasanya dipake buat anak-anak muda ngumpul, mulai dari yg sekedar pacaran, nongkrong, sampe yg cari wifi gratisan.

"kak irawan!!"

Dari kejauhan terlihat seorang cewek yg cukup cempreng suaranya memanggil nama irawan sambil melambaikan tangan. Kami pun lalu berjalan ke arah cewek tersebut.

"yg lain mana??"
Tanya irawan pada cewek tersebut

"masih keluar semua cari minum"

"terus elu disini sendiri??"

"iya, jagain kalo tiba-tiba kakak dateng. Jadi biar ga disangka kita telat getooo"

"ah elah.. Eh iya, kenalin.. Ini temen gw yg sekalian pengen gabung sama komunitas kita"
Irawan mencoba ngenalin gw ke cewek tersebut

"rita,,"
Ucap cewek itu sambil ngulurin tangan

"nova"

Oke first impression gw terhadap cewek ini adalah, cerewet, cempreng, rame, rusuh, tapi lumayan cantik sih.. Tingginya mungkin sekitar 160an, bodynya,,,,, hmmmmm.. Boleh lah boleh lah.. Untuk ukuran remaja dia cukup menarik, tapi sayangnya,, gw sampe sekarang masih belum tertarik sama urusan asmara, meski emang kadang mulut gw ngomong lobang lobang lobang gitu, tapi aslinya masih belum kepikiran buat cari cewek.

Ga lama kemudian beberapa anggota lain pun datang dengan


SATU PLASTIK MINUMAN DAN CEMILAN.. BAHKAN SATU PLASTIK BESAR PENUUUHHHH!!!


"Ni anak-anak mau gath apa piknik nih??"
Pikir gw.

Ga lama kemudian, acara pun dimulai. Dengan sambutan bak perdana menteri, irawan membuka acara dengan sangat..

Konyol -_-

Sedikit perkenalan tentang anggota komunitas ini,

Yg pertama namanya rita, seperti yg gw sebutin di atas tadi. Lalu setelah rita, ada lisa.

Lisa merupakan orang yg seperti kebalikannya rita. Kalem, bahkan cenderung pendiam. Bahkan awalnya gw kira ni anak ga bisa ngomong loh saking diemnya, tapi ternyata saat intro, dia bisa ngomong meski dikiiit banget. Dan gw rasa, suaranya dia emang mahal banget.
Kalo dari fisik, lisa ini kurang lebih tingginya 150cm, dengan body yg kayak anak SMP, padahal pengakuannya, dia udah kuliah di salah satu universitas di kota.

Lalu ada damar si kacamata, dia orangnya anime freak banget, segala macam anime dia ada. Sifatnya,, keknya cukup pendiam sih,, seperti penggambaran otaku pada umumya. Fisiknya dia cukup kurus, tingginya kurang lebih 170an, standart lah..

Lalu terakhir ada si kembar dinda dan dian. Orangnya mirip, sifatnya mirip, bodynya mirip, yg ngebedain cuma tahi lalat di wajahnya doang sama bajunya. Ni anak kembar asli kompak banget. Dan betewe, semua cemilan dan minuman yg dibawa anak-anak tadi, semua mereka yg bayarin. Jadi bisa dibilang mereka ini cukup lumayan kalo dari segi ekonomi..
Penggambaran fisik mereka, tingginya mungkin sekitar 160an, sepantaran lah sama rita,, bodynya..... Hmmmmm... Tevos -_-.. Langsing sih mereka, tapi gw kurang selera sama yg kek model catwalk gitu..

Dan anggota terakhir adalah duo anak warnet irawan dan nova. Yang keknya ga perlu gw jabarin lagi kita kek gimana.

Dan dari gath barusan, akhirnya kita putusin buat kasi nama komunitas ini jadi "NIBACO" yg merupakan singkatan dari NIppon BAnyuwangi COmmunity.

Beberapa minggu awal Nibaco berjalan mulus tanpa ada intrik dan drama, tapi semua itu berubah sejak negara api menyerang.. Tepatnya saat ada beberapa member baru yg masuk ke komunitas. Yup, anak-anak terutama rita dan double D (sebutan untuk dinda dian) yg membawa pasukan untuk menginvasi nibaco.
-TBC-


Kira-kira masalah apa aja sih yg ditimbulkan sama anak-anak baru itu??

Spoiler: diary ini ga bakal berisi tentang perwibuan, karena ini bukan diary soal wibu. Mungkin masih nyerempet-nyerempet sih, tapi drama yg terjadi lebih ke masalah organisasi dalam komunitas nibaco.

Thanks for watching, jangan lupa like, share and subscribe ya.. (eh salah, ini bukan yutub hahaha)
image-url-apps
Alur yg mantap , mudah dicerna . Cerita yg asik gan. Sambil udut plus kopi enak nih bacanya emoticon-Gila eh lupa puasa kan yaemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
image-url-apps
Luar biasa, baru tau Kalo ternyata di kota penghujung yang sederhana macem Banyuwangi ada event perwibuan... Lanjutkeun mang emoticon-Cendol Gan
image-url-apps
Quote:


Jangan lupa minum bejita gan biar pencernaannya lancar huahahahaa

Quote:


Anda sungguh luar binasa mamaangg
image-url-apps
PART IV

ANTARA LISA DAN RITA 2

Januari 2011
Minggu ke-1


Kayaknya lumayan lama deh gw ga buka diary gw, mungkin sekitar sebulan ya gw ga nulis disini, hahaha.. O iya, apdet terbaru soal kehidupan gw disini adalah, orang tua gw udah mulai luluh, mereka udah mulai ijinin gw buat hidup mandiri di warnet. Dan berita bagus lainnya adalah, gaji pertama gw udah bisa gw beliin sepeda. Bukan sepeda motor sih, tapi sepeda gayung, dan gw belinya second, bukan baru. Dan gw udah bersyukur banget, seenggaknya gw kalo ke gereja tiap minggu ga perlu naik bis lagi. Tiap bulan gw masih balik ke rumah, sebulan sekali pas weekend doang. Dan tiap bulan ATM gw masih diisi sama bapak.

Soal anak-anak nibaco, progressnya lumayan pesat. Terakhir kali gath kita kedatangan anak-anak baru lagi. Yg pertama ada Tata, seorang cewek biasa aja, yg bikin spesial dari Tata adalah dia pinter banget buat handle anak-anak. Cuma butuh waktu sebentar dia udah bisa adaptasi sama anak-anak.

Lalu ada pasangan pacar yg bisa bikin para jomblo baper akan kemesraan mereka. Mereka adalah Ina dan Okta. Tata diajak gabung ke nibaco oleh Rita, sedangkan Ina dan Okta diajak oleh Damar.

Januari 2011
Minggu ke 4


Jam 5.30 pagi


"Wan, keknya ntar gw telat dateng deh ke anak-anak"
Gw hari ini ada sedikit kesibukan, yg bertepatan dengan jadwal gath nibaco

"lah napa boy?"

"nanti ada perlu sedikit sama anak-anak gereja"

"terus lu berangkatnya gimana ntar boy?"

"gampang lah, gw bisa ngebis"

"serius lu gapapa? Kalo lu mau gw bisa nungguin lu kok.. Gw kan setia ama lu. Huahahaha"

"NAJISS!! Hahahaha.. Gapapa kok, kalo lu telat juga malah ga enak sama anak-anak yg lain,, "

Jam 11.48


"Gw nungguin bis dari tadi kok ga ada yg lewat ya? Emang ga ada jadwal bis atau gimana ini? Bisa-bisa gw ga bisa dateng kalo gini terus"
Pikir gw karena udah jenuh, ada kali 20 menit gw nungguin bis ga ada yg lewat, akhirnya gw putusin buat ngonthel alias naik sepeda gayung ke tempat gath. Dan dari tempat gw sekarang ke tempat gath kurang lebih jaraknya 15km, jadi lumayan juga rasanya naik sepeda sejauh itu..

Jam 13.00


Ternyata naik sepeda gayung ke kota lumayan capek juga ya, hahaha. Tapi lumayan lah biar sehat. Saat gw tiba di sayuwiwit, gw melihat sedikit pemandangan yg aneh. Gimana ga aneh coba, sekarang anak-anak jadi kepisah jadi 2 kelompok. Yg satu isinya ada Rita, Double D, dan ada Tata. Lalu kelompok satunya ada Irawan, Damar, Lisa, Ani dan Okta. Gw yg baru pertama kali lihat pemandangan kaya gini otomatis bingung lah.. Gw coba sapa mereka semua dan ajak mereka buat gabung.

"eh gaes sini lah jangan mencar gitu,, kalian lagi ada misi rahasia apa gimana? Hahaha"

Akhirnya mereka ngumpul jadi satu kumpulan, tapi tetep mereka ga berbaur jadi satu rasanya. Gw merasa kaya ada yg janggal ini sama ke dua kelompok ini. Apa ada konflik apa gimana, gw juga blm bisa nyimpulin buat saat ini.

Jam 16.00


Sekarang saatnya pulang dari gath, horeee (ga jelas anying).

Semua anggota nibaco udah pada mencar satu-satu, hanya tersisa gw sama Irawan. Lalu terjadilah obrolan yg sangat intim (nggak woi)

"wan, lu ngrasa ada yg aneh ga sih sama anak-anak tadi?"

"sangat lah boy, gw tadi kan dateng agak belakangan, gw udah liat mereka kek gitu.."

"lah lu terus gimana tadi? Ga coba buat gabungin mereka gitu kah?"

"gw tadi pas dateng justru lebih parah, okelah yg Rita cs mereka pada ngumpul, tapi selain itu ga ada yg ngumpul boy, si Damar sibuk sama leptopnya, Okta sama Ina lu tau sendiri lah mereka ngapain, terus yg paling kasian ya si Lisa, kaya ga punya temen rasanya"

"kok bisa gitu sih wan? Lu bukannya ngetintis komunitas biar jadi wadah ngumpul-ngumpul? Kalo kaya gini mah ga ada yg namamya komunitas.. Orang cuma sekedar nama doang kalo gini mah"

"itu yg gw agak mikir boy,, enaknya gimana biar anak-anak bisa ngumpul kaya waktu gath pertama kemaren ya?"

"gw ada ide sih, tapi sebelumnya gw bisa minta tolong dulu ga?"

"apaan?"

"dorongin sepeda gw dong.. Pegel ni ngayuh dari warnet kesini.."

"lah lu ngapa ga ngebis tadi eek?!?"

"ga ada yg lewat tadi bangkee!!"

"idih! Yaudah mana sini.. Gw dorongin, jatoh ga tanggung jawab eeaa"

"bodo!! Ayolah cepet, capek gw!"

Gw sebenernya masih belum ada ide sih buat selesaiin masalah ini, gw cuma berusaha tenangin si Irawan biar ga terlalu kepikiran soal anak-anak, sambil gw juga coba cari ide sepanjang perjalanan balik ke warnet.

Beruntungnya, di perjalanan tiba-tiba kepala gw ada bohlam kuning yg menyala kek di pilem-pilem (alah lebay). Seenggaknya gw rasa gw bisa sedikit bantu anak-anak, dan gw bakal omongin cara gw ntar ke Irawan pas sampe warnet, kalo gw ga lupa, hehehehe

-TBC-
image-url-apps
Baguslah mamang ini ceritanya udah ada progres yang bagus... Saran ane pertahankan aja panjang tiap part nya segini emoticon-Toast
image-url-apps
Quote:


terima tengkyu mang cakraa
image-url-apps
PART V

ANTARA LISA SAN RITA 3

Sesampainya di warnet


Gw lagi tiduran di kamar kosan, karena minggu adalah hari libur gw, dan Irawan jadwal jaga malem kalo minggu.

"boy, soal tadi gimana?"
Irawan yg ga gw undang, tiba-tiba masuk ke kamar gw

"lah,, iya gw lupa"

"eek lu boy! Emang lu belum ada ide buat anak-anak?"

"ada lah wan,, jadi gini..."

Irawan pun seketika hening, mendengarkan gw dengan serius.

"nah gitu wan,, ngerti kan??"

"ngerti apaan?! Lu belum ngomong apa-apa dari tadi eek!"

"huahahaha iya sori, sengaja sih gw ngerjain lu"

"ga lucu anying!"

"oke jadi gini, lu ada kontaknya anak-anak?"

"ada sih, kenapa?"

"coba gw lihat daftar kontaknya anak-anak"

Gw pun pinjem hpnya Irawan, dan melihat daftar kontaknya anak-anak

"nah gini idenya, kita pecah jadi dua kelompok wan"

"maksud lu boy?"

"gini, lu kan bisa deket sama siapa aja disitu kan??"

"terus?"

"gini, gw minta elu buat deketin salah aatu dari Rita, Double D, atau Tata"

"lalu elu??"

"gw bakal coba deketin sisi satunya, terus kita coba korek informasi sedetail-detailnya soal masalah ini dari orang yg lu deketin, setelah dapet infonya baru kita bisa diskusiin lebih lanjut lagi, gimana?"

"bisa dicoba sih, tapi betewe, siapa anak yg bakal lu incer boy?"

"pilihan gw satu-satunya ada pada lisa"

"kenapa lisa?"

"secara gini deh, Okta sama Ina ga mungkin banget gw deketin salah satu, bisa buyar ntar hubungan mereka,, lalu kalo si Damar,,, keknya gw masih demen lobang deh wan, huahahaha"

"bangkeee bilang aja mau modus,,"

"hahaha,, nggak sih wan, cuman gw merasa Lisa lah yg paling bisa gw korek infonya"

"kok bisa lu berasumsi kek gitu?"

"ada deh alasannya, ntar kalo udah selesai urusannya baru gw kasi tau alasan gw pilih lisa, lalu lu sendiri pilih siapa dari anak-anak yg tadi?"

"gw merasa bakal pilih Rita"

"alasan??"

"sekarang gini boy, gw ga bakal deketin salah satu dari Double D, bisa runyam urusan kalo ada yg kegaet sama gw,, bisa perang saudara ntar,, kalo Tata,, keknya terlalu DATAR buat gw,, makanya gw pilih Rita"

"lah itu elu yg lebih modus dari gw eek!!"

"huahahaha,, nggak deh, gini, gw juga punya alasan tersendiri kenapa gw pilih Rita, dia orangnya yg paling care kalo dibanding sama anak lainnya"

"oke alasan diterima, kalo bisa sih hari minggu besok kita udah bisa diskusiin hal ini lagi, soalnya gw pengen gath bulan depan udah bisa balik kaya awal lagi anak-anak"

"oke kalo gitu boy, gw percayain kasus ini sama elu, gw mau keluar bentar cari makan"

****

Januari 2011
minggu ke 2

Hari minggu


"wan, jadi hari ini lu?"

"jadi kok, lu gimana?"

"jadi juga,, sesuai rencana ya??"

"sip"

Sebelumnya, gw sama Irawan udah rencanain sesuatu terhadap mereka, rencananya adalah, hari ini gw sama Irawan bakal ngedate sama cewek inceran kita masing-masing. Eh, bukan,, lebih tepatnya berdiskusi. Jadi gw bakal nebeng Irawan ke kota. setelah sampai kota, kita bakal mencar. Gw bakal naik angkot ke tempat tujuan gw. Karena emang sengaja gw sama Irawan pilih tempat yg berbeda buat ketemu sama anak-anak. Gw pilih di Taman Blambangan, sedangkan Irawan ketemu di sayuwiwit. Tujuannya sih biar ga ada yg saling curiga dari target kita masing-masing.

****


Sepulangnya kita dari tempat kentjan kita masing-masing, kita masih terdiam di warnet. Hingga tiba-tiba.....

(nggak woi.. Bukan gitu)

Jadi setibanya kita di warnet, kita ceritain apa aja yg diomongin sama anak-anak. Sebelum gw ceritain yg diomongin Lisa ke gw, gw minta Irawan dulu buat ceritain info dari dia..

-TBC-
image-url-apps
"sekarang gini boy, gw ga bakal deketin salah satu dari Double D, bisa runyam urusan kalo ada yg kegaet sama gw,, bisa perang saudara ntar,, kalo Tata,, keknya terlalu DATAR buat gw,, makanya gw pilih Rita"


Gan plis deh gan itu DATAR nya itu kok bikin penasaran ya... emoticon-Leh Uga

Btw udah mulai nge gath anak2 ini? Semoga lancar ya... Dan plis no ssi! emoticon-Om Telolet Om!
image-url-apps
PART VI

ANTARA LISA DAN RITA 4


"boy, ceritain lah gimana lu sama lisa tadi.. Apakah kencannya berjalan lancar? Apakah sudah terjadi sesuatu yg enak-enak?"

"hmmmm,, sepertinya saya sudah mendapatkan nganunya"

"nganu??? Waw.. Anda luar biasa sekali boy!"

"eh wan serius nih,, gimana tadi rita? Gw pengen ada info yg bagus dari lu nih.."

"oke gw ceritain detailnya ya.. Jadi gini.."

**Dari sini cerita akan gw ubah ke dalam sudut pandang Irawan, biar enak aja nulis diarynya.. Dan juga biar lebih fokus ke mereka berdua**


Irawan POV


Setelah kita mencar tadi, sesuai perjanjian sih gw sama Rita ketemu di sayuwiwit. Dan sebelumnya sih gw juga udah janjian sama dia agar jangan ngajak orang lain. Saat baru sampe si sayuwiwit sih, udah kaya biasanya.

"hai kak Irawaan!!"

Dari kejauhan suara cemprengnya Rita udah kedengeran. Tapi, gw ga langsung ngobrol sama Rita, gw sedikit modusin dia sih, gw ajak dia pindah tempat ke C*nato, cafe deket situ. Tujuan gw sih biar enak aja ngobrolnya, daripada di sayuwiwit kan banyak orang.

Sesampainya di c*nato, kita langsung pesen makanan ringan ala sana, mayan nguras kantong sih kalo untuk ukuran anak kos, hehehehe. Tapi demi Rita, eh sorry maksud gw demi nibaco, gw rela buat nguras jatah makan gw selama 2 hari.

"oh iya rit, maaf ya kalo aku to the point, aku merasa, pas gath kemaren itu keknya anak-anak ada masalah, kamu tau ga masalahnya apa?"

"ha? Ngg.. Anu, nggak tuh, biasa aja.. Perasaan kakak aja kali.."

"aku emang anak yg konyol Rit, tapi aku bukan anak yg goblok. Maaf kalo aku agak intimidasi gini, tapi aku pengen tahu kebenarannya"

"ehmmm.. Gimana kak ya.. Aku ga enak mau ngomong gini.."

"sekarang gini deh rit, kalo kamu ga mau ngomong, masalahnya ga bakalan kelar.. Oke kalo kamu pengen aku ga ngomong sama siapapun, aku bisa jaga rahasia kok.. Aku bukan tukang gosip"

"tapi bener ya kak.. Jangan ngomong sama siapapun.."

"iya ga bakal,, kamu bisa percaya sama aku kok.. Kita bangun nibaco sama-sama.. Aku ga pengen justru kita sendiri yg hancurin nibaco"

"emmmm,, yaudah.. Tapi bener ya kak.. Kakak ga bakal ngomong sama siapapun.. Sebenernya gini,, katanya sih anak-anak yg lain tu ga suka sama kita.. Mereka bilang kita tuh terlalu berisik"

"ha? Anak-anak siapa?"

"ya itu, Damar sama Lisa, iya aku tau mereka emang orangnya ngomongnya dikit dan aku sama Double D emang rempong, tapi aku juga ga terima lah kak kalo sampe aku dikatain kaya gitu.. "

Raut mukanya Rita disini udah mulai berubah. Wajahnya yg awalnya biasa aja jadi terlihat muram. Antara ekspresi sedih dan marah terlihat bercampur jadi satu.

"kamu denger hal tersebut dari Damar atau Lisa langsung kah? Atau kamu denger dari orang lain?"

"nggak sih kak, aku ga denger dari mereka langsung"

"nah terus dari siapa?"

"dari Tata kak.. "

"lah Tata dapet info itu juga dari siapa?"

"aku ga tau pasti sih kak.. Tapi katanya dia ga sengaja denger dari anak-anak itu langsung.."

"yaudah kalo gitu jangan terlalu dipikirin.. Ntar biar aku yg coba buat bantu ngomong ke Lisa atau damar. "

"tapi tolong jangan bilang kalo ini aku yg ngomong ya kak.. Takutnya ntar mereka kesinggung dan keadaannya malah tambah ribet.."

"kamu bisa percaya sama aku kok rit,, "

"makasih kak.. Aku harap sih kita bisa balik kaya pertama gath dulu.."

Dari sini gw bisa lihat, kalo raut wajah Rita udah mulai kembali ceria lagi seperti sedia kala..

*******


*kembali ke sudut pandang nova*


"jadi gitu boy ceritanya.. Nah kalo dari versi lu gimana?"

"oke jadi gini wan.."

****


Gw ga seperti Irawan yg ngajak cewek ke cafe sih.. Gw tetep sama perjanjian awal, yaitu di taman blambangan. Gw kesana naik angkot dan saat turun, gw masih saling cari dengan Lisa.

Oke akhirnya gw ketemu dengan Lisa. Dari raut wajahnya, kelihatan banget dia sedang gelisah.

"hai lis"

"eh iya kak nov"

"lu knapa? Lagi ada pikiran ya?"

"aku gapapa kok kak.. Perasaan kakak aja kali"

"udah ga usah bohong.. Lu tuh ga bakat bohong"

"emmm.. Iya kak, aku lagi banyak pikiran. Banyak banget, terutama sama anak-anak nibaco.. Tapi aku ga tau musti cerita sama siapa, anak-anak pada jauhin aku semua"

"eh?? O iya gini, kemaren kan gw datangnya telat banget, dan aku lihat keknya kok ada sesuatu sama anak-anak gitu, emang ada apa sih?"

"aku ga tau gimana ngomongnya kak"

"gapapa,, pelan-pelan aja.. Gw tau lu orangnya susah buat cerita, apalagi sama orang yg baru lu kenal kaya gw gini"

"hah.. Kok..?? "

"udah, ga usah pasang muka kaget gitu.. Gw disini ga ada maksud apa-apa,, dan bukan juga buat deketin elu.. Gw disini pengen nibaco tu balik kaya dulu lagi,, gw tau sih gw bukan perintisnya nibaco, tapi kalo liat anak-anak kaya gitu, gw juga pengen bantu.. Dan gw juga tau kalo lu pengen nibaco kaya dulu lagi.."

"kok kakak tau banyak soal aku?? Emang kakak stalking aku ya??"

"eh?? Hahaha.. Jangan ge er dulu deh.. Dari mata lu udah kelihatan kok elu itu orangnya kaya apa.. Dan jalan pikiran lu itu kemana.. Iya gw tau kalo elu itu ga banyak omong.. Tapi lu suka dengerin orang lain ngobrol,, dan lu menikmati momen itu"

"eh?? Bahkan kakak tau jalan pikiran aku kemana?? Amaziinng hihihihi"

Wajah Lisa udah mulai bisa gw bikin ceria lagi sekarang.

"eh lis, kok jadi gw yg banyak cerita ya?? Kan gw pengen dengerin lu yg cerita"

"eh ya habisnya kakak nyerocos terus gitu.. Hihihihi"

"hadaaaaahhhh.. Yaudah serius nih serius.. Sebenernya apa yg terjadi sama anak-anak kemaren?"

"jadi gini, kakak tau kan kalo Tata yg pas gath bulan lalu banyakan nimbrung sama aku, sama damar juga"

(saat itu ga gw masukin ke diary sih..)

"nah.. Kalo ga salah saat itu kakak lagi keluar bentar sama kak Irawan buat beli cemilan"

"terus?"

"nah setelah itu"

"terus terus??"

"aku sama..."

"terus terus terus??"

"iiihh.. Kak nov ih.. Tau ah sebel aku.. !!"

"huahahahaha.. Lu lucu ih.."

"ga lucu tauk!! Kak nov nyebelin!!"

Lucu juga ekspresi dia saat sedang ngambek gini. Hahaha.. Nov nov,, anak orang lu jailin mulu

"oke deh lis.. Serius deh.. Ini gimana kelanjutannya"

"jadi Tata tuh bilang kalo Rita tuh nganggep kita ga asik sama sekali.. Soalnya kan emang kita pendiem kan kak.. Aku juga sukanya dengerin omongan orang ngobrol,, ga terlalu suka ngomong.. Jadi mungkin emang bener kata Tata kalo aku sama Damar tu ga asik"

Dari sini, wajah Lisa mulai cemberut lagi

"emangnya lu ngerasa kalo lu ga asik??"

"ya gimana lagi kak.. Aku adanya emang kaya gini"

"terus lu sempet tanyain ke Rita nya langsung?"

"ga enak lah kak kalo tanya langsung.. Ntar dikira aku punya prasangka jelek lagi ke dia"

"gini deh lis"

"gimana kak?"

(suasana hening selama kurang lebih 10 detik)

"ya gitu deh lis"

"iiihhh kakak nyebelin deh!!!"

"huahahahaha.. Eh lu lucu banget asli"

"bodo ah.. Kak nov jelek"

"yee ngambek.. Lu kalo ngambek tambah pendek loh ntar"

"iiihhh.. Bodo ah.. Kak nov jelek pokoknya"

"hahahahaha.. Oke serius deh serius.. Ntar gw coba ngomong ke Rita deh, atau ke Irawan, soalnya mereka kan deket"

"ha?? Kak Irawan deket sama Rita??"

"ya bukan deket gitu.. Cuman kan Irawan juga perintisnya nibaco sama kek Rita, elu juga sih.."

"oh kirain"

"eh lis.."

"hmmmm"

"katanya lu ga hobi ngomong ya??"

"terus??"

"kok lu ngomong banyak ke gw?"

"kan kak nov yg suruh.. Iiiih kak nov ah.."

"hahahaha.. Jangan ngambek dong.. Tambah pendek ntar.."

****


(kembali ke gw dan Irawan)

"jadi gitu wan.. "

"keknya gw tau nih masalahnya apa boy"

"gw juga ngerasa sih wan"

"tapi gila juga lu bisa ngorek info banyak gitu dari anak pendiem"

"itu lah yg lu ga tau.."

"maksud lu?"

"Lisa itu pendiem, yg artinya kupingnya lebih aktif daripada bacotnya"

"terus hubungannya sama info dari dia?"

"lah.. Kok lu lemot sih wan.. Jadi gini loh.. Karena dia itu pendiem, makanya dia lebih banyak mantau suasana dan ga terlalu asik sama dirinya sendiri, yg otomatis dia bakal lebih banyak tau soal keadaan anak-anak yg lain"

"lah terus si Damar?"

"kalo Damar beda.. Sia lebih sibuk sama animenya daripada mantau sekitar"

"bener juga sih, tapi kok lu bisa jeli masalah gituan sih? "

"wan, semua orang itu bisa dilihat dari matanya,, mata itu adalah cerminan hati, mulut boleh berbohong.. Tapi mata seseorang itu ga bisa berbohong"

"amajiingg.. Ga sia-sia gw minta bantuan lu soal anak-anak"

"lu nya aja yg lemot wan.. Pikiran lu ga jauh-jauh dari b*kep"

"eh anjir, sialan lu boy, tapi rencana lu sekarang apa boy?"

"gw ada ide sih"

"apaan?"

"kita bakal adu mereka"

"maksud lu? Lu mau bikin mereka berantem gitu?"

"yes.. Dan kita bakal ikut andil di dalemnya"

"apa ga keterlaluan tu boy?"

"tenang, pokoknya selagi lu ikutin apa kata gw, semua gw jamin berjalan lancar"

"gitu kah?? Jadi kapan eksekusinya?"

"minggu depan.."

"pas hari minggu?"

"yes, besok minggu, lu ajak Rita ke taman blambangan, ikutin kata gw,, dan jangan ngerusak rencana"

"duh kalo lu udah pasang wajah psikopat gini, perasaan gw jadi ga enak boy, hahahahah"

-TBC-
image-url-apps
coba ninggalin koran ya mbah emoticon-Traveller
image-url-apps
Quote:


koran itu dibaca cu.. bukan buat tiker emoticon-Ngakak

Makasih udah mampir gan
×