alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Bingung Sama Rekan Kerja
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5afcfa98162ec2311b8b4567/bingung-sama-rekan-kerja

Bingung Sama Rekan Kerja

Halo agan, aganwati.

Saya kaskuser lama, tapi ini sengaja bikin akun baru untu tanya pendapat soal kerjaan.
Kebetulan ane gak pernah maen ke H2H, ini pertama kalinya, jika salah alamat mohon maaf.

Ane skrg bekerja di salah satu perusahaan dari grup usaha besar di Indonesia. Usia ane skrg baru 29 Tahun dan ane masuk sekitar akhir tahun lalu (umur masih 28). Ane sekarang mendapat posisi sebagai manager dari salah satu departemen. Departemen ini paling slim dari struktur, ane cuma punya 1 staf dan ane sebagai departement head nya. Staf ane umurnya sekitar 37 an.

Nah kebetulan ane dulu waktu fresh graduate pernah kerja di perusahaan yg sama dengan tempat yg ane kerja, bahasa gampangnya, ane di tarik kerja lagi sama perusahaan lama.

Nah waktu ane dalam proses ditarik kerja, ane dpt info dr rekan kerja ane di departemen yg sama tapi beda perusahaan (masih 1 grup), kalo waktu ane dlm proses banyak isu2 tidak enak beredar, sehingga menyulitkan proses re-recruitment di level HR. Siapa yg menyebarkan isu, temen ane gak tau, pokoknya nama ane sampe banyak di bahas sama HR.

Nah skrg ane gak pikir panjang, buktinya ane dah masuk kerja dan sudah lewat probation.

Tapi masalah utamanya rekan kerja ane dr departemen lain (masih staf semua isi orangnya, anggap aja kita sebut departemen X) kaya gak respect sama ane (orang lama, dulu ane waktu masih fresh graduate orang-orang itu udah ada, usia juga). Ane kalo telp suka gak diangkat, bahkan gak di telp balik. Kebetulan departemen X tersebut tidak memiliki direct head, (head nya ada tapi posisinya tidak 1 kantor sama ane karena dia pegang 2 jabatan di perusahaan yg beda tp masih dlm 1 grup).

Ane agak kesel akhir2 ini, orang kita mau koordinasi, eh mereka kaya acuh gak acuh. Di telp susah, telp balik kaga.
Kebetulan ane pernah main ke ruangan departemen X itu, dan mereka seperti pilih2 orang untuk angkat telp.
Ane juga pernah meeting di ruang manager lain, manager itu telp orang di departemen X, memang gak diangkat, tapi anehnya orang di departemen X itu ada telp balik.

Oh ya ane sebagai departemen head menggantikan orang yg resign, info yg ane dpt orang yg resign itu royal pake duit. Sering traktir semua staf2 di kantor. Konon dia kaya gitu karena dia anak pensiunan jenderal (gak tau bintang berapa), gaji dia semua buat foya2.

Staf ane yg cuma 1 biji itu juga awal ane masuk juga agak gimana gitu, soalnya ane bukannya pelit, tp gak mampu ngikutin gaya si anak pensiunan jenderal itu. Ane kerja murni cari nafkah, buat masa depan.

Si anak pensiunan jenderal mah enak, mungkin bapaknya banyak proyek waktu menjabat, nah ane anak orang biasa, syukur2 bisa dikuliahin sama ortu.

Nah untuk staf2 di departemen X udah ane laporin kelakuannya ke atasannya. Atasannya bilang bakal cek kinerja staf nya.
Kalo staf ane skrg udah lumayan bisa ngikutin ritme kerja ane, walau ane masih agak hati.

Minta saran gan, aganwati, apa yg ente lakukan kalo di posisi ane.
Sejujurnya ane tipikal temperamen,  makanya ane berusaha minta saran.

Kalo ane berusaha tidak sombong walau dpt posisi, ane selalu panggil staf2 dr departemen lain pake panggilan mbak, kak, pak, kalo umur dia lebih tua dari ane.
Oh ya background pendidikan ane sama orang departemen X juga beda, mereka bidang ilmu eksakta, bidang ilmu ane masuk ilmu sosial. Makanya dipikiran ane, toh gak ada alasan iri ato sebagainya, bidang ilmu aja kita beda.

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Quote:


Yang penting bekerja benar sesuai dengan peraturan dan SOP Perusahaan.
Jaga ego dan tetap low profile.

Kalo seumpama telepon terkendala, pake email aja dan cc atasannya.
Tar juga keliatan mana orang yg menjadi penghambat kinerja dan mana yg gak.

Biar gak stress kita harus punya sedikit rasa “bodo amat” terhadap apapun. Beneran. emoticon-Big Grin

Cheers emoticon-kiss
Quote:


curcol ya mba emoticon-Big Grin
berdasarkan kisah nyata & pengalaman sbg auditor dlm menghadapi klien & rekan kerja yg bandel emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir
hehe emoticon-Peace
Quote:


Thanks sista agak masukannya.
Nanti ane bakal ikutin soal email, ane cc atasannya yg beda kantor.

Nanya lagi sista, kalo kita low profile kayanya orang di kantor ane makin mandang rendah.
Soalnya ane nyapa mereka dengan sopan, seperti yg ane tulis di awal, pake mbak, kak, pak, tapi kayanya mereka tetep gak respect.

Soalnya karyawan disini rata2 karyawan lama, sudah belasan tahun kerja, mungkin agak arogannya karena itu.


Quote:


Hehe sesama alumni auditor big 4 tau aja emoticon-Big Grin
Kan mottonya hrs sepenuh hati dan jiwa sama client
“Client is the boss of our boss”
Dunia dimana kita berinteraksi dengan berbagai macam karakter orang kantor dan client
Lots of enjoy & fun, excited, hectic, yet exhausted

Km skrg kerja dimana ?

Semoga sukses ya careernya emoticon-Shakehand2

Cheers emoticon-kiss


Quote:


Ya, krn kalo email cc atasannya
Atasannya pasti baca lho emoticon-Big Grin
Dan saat orang yg kamu tuju itu gak ada follow up sama sekali
Kamu bisa resend dan pake tools reminder aja
(dulu waktu kerja aku pake outlook ada tools reminder, kalo skrg gak tau)

Gpp tetep low profile dan sopan aja
Gak perlu concern apakah mereka bakalan respect sama kita or not
Concern kita adalah pekerjaan dan performance aja

Profesional aja pas office hours, setelah office hour ya kalo memang ada sosialisasi diluar bareng ya kamu gabung aja
Jangan sampe sibuk berurusan sama rekan kerja yg punya sifat jelek

Posisi dept head trmsk jabatan penting lho di perusahaan
Disitu pasti mulai ada politik di kantor dgn segala intrik yg lumayan buat km stress
Tapi kamu yakin aja dan pd bahwa km bisa bijak dan smart menyikapinya
Pasti semua bisa dilewatin dengan baik

Semoga sukses ya careernya emoticon-Shakehand2

Cheers emoticon-kiss
Diubah oleh sweetwhite
Daftar jadi anggotanya dong
tunggu update dari atasan department X aja dlu gan, liat efeknya gimana, kalau makin jadi ya mau gak mau, pake jabatan agan buat berontak,
Menarik nih.

Saya di kantor punya staf 4. Prinsip saya, kalau dia bekerja dengan baik maka saya akan beri kompensasi yang besar atau peluang pendapatan yg lebih besar, jika tidak baik ya segitu segitu saja dapatnya.

Prinsip itu saya pakai untuk keseimbangan bahwa layaknya orang mendapatkan sesuatu yg besar dikarenakan kerja kerasnya. Pertanyaan saya, anda memiliki kuasa utk melakukan itu? Mengontrol mereka?

Jika tidak, laporkan ke atasan. Efek dari tidak bisa kerjasamanya membuat kantor jadi tidak produktif. Sampaikan saja.

Yg terpenting, komunikasi. Berkomunikasilah dengan mereka. Jangan temperamen, pemimpin itu harus mampu mengelola pressure. Mereka juga tetap manusia yang perlu "disentuh". Banyak2 ajak ngobrol, gimana maunya, kenapa begitu, dll.

Saya yakin anda bisa. Berkomunikasi lah. Menghargai dulu baru dihargai. Gak semua pendekatan itu harus profesional, perlu sedikit sentuhan humanis. Mereka manusia juga. Bukan robot.

Good luck ya.
Kerja itu utk cari uang bkn utk cari teman.
Hindarilah segala kedekatan emosional dgn rekan kerja.
Seperlunya aja.
Emang cenderung di kantor pada suka bergerombol sih.
Hal yg mereka bicarain tentang ente apaan? Ente pelit dan gak mau nongkrong sepulang kerja?
Ya tindakan kamu sudah benar. Jgn kamu yg tegur langsung staf dari dept x itu, karna mereka bukan di bawah kendali dan tanggung jawab kamu.
Saran saya, tetaplah bersikap profesional, ramah dan sopan ke semua orang. Abaikan saja gosip2 yang beredar. Waktu yg akan membuktikan benar tidaknya gosip itu.

Ga perlu juga bertindak berlebihan hanya supaya diterima di lingkungan baru.
Tapi mgkn kamu perlu lbh beramah tamah, berbasa basi dgn orang lain, ikut ngobrol kalo lagi banyak yg berkumpul.
Maaf ya, mungkin karna saya generasi tua emoticon-Big Grin -yg jelas saya lbh tua dari kamu- saya melihat anak muda jaman sekarang memang terkadang ada yg bersikap "eksklusif". Dengan dalih ga mau berbasa basi, ini kepribadian gue yg sbrnya dll, mereka cenderung memisahkan diri dari lingkungan yang mereka anggap mempunya karakteristik yg berbeda dari mereka. Padahal apa susahnya ngobrol sedikit, tanyakan kemarin pas jalanan macet parah, sampe rumah jam berapa pak/bu/mas/mbak, anaknya udah bisa ngapain, semalam nonton bola ga, atau apalah topik ringan yang mungkin nantinya bisa membuat percakapan mengaliremoticon-Big Grin
Diubah oleh .hades
Quote:


Di kantor mah pasti ada aja yg iri
dan efek dr iri reaksi nya termasuk yang di alami ts

Percuma juga basa basi sama rekan kerja yg negatif

Gw pribadi pernah ngalamin
berusaha membaur. Tetep aja negatif people sinis, nyebarin isu2 buruk, pas meeting penilian dan pas tidak ada target (korban) pas meeting pasti di cari jelek2 nya


Bener yg di kata sista white. Profesional Sesuai tupoksi lu, kalo gk bisa di ajak kerja sama laporin ke atasan dep. Tsb.

Berat emang di awal2 dan bikin strees krn menghambat kinerja kerja
Quote:


ya tiap orang pasti punya sikap yang berbeda dalam menangani masalah yg timbul. Yg saya utarakan di atas, itu saran dari sudut pandang saya, monggo diikuti, silahkan diacuhkan kalo tidak berkenan emoticon-Big Grin

Itu juga saya sangat mendukung kok sikap profesional, itu udah saya sebutkan di atas emoticon-Big Grin saya mendukung ts yg sudah melaporkan kelakuan staf2 itu ke atasannya.

Benar, orang sirik iri dengki di manapun pasti ada di manapun. Semakin tinggi pohon pasti akan semakin tinggi angin yg meniupnya. Yang penting kuat aja menahannyaemoticon-Big Grin tapi mesti diingat juga, pohon yg bisa tinggi tegak berdiri lama itu bukan yg selalu kokoh tegang dan sturdy, tapi yg bisa sesekali bend mengikuti arah angin emoticon-Big Grin
Quote:


Aku setuju sama ini.
Klo udh emosi ikutan dlm urusan kerja, wah gawat efeknya. Kalau rekan2nya enak, klo ngga? resign udh.
Padahal yg gaji kt bukan dia2 org.
Jgn sampe nyesel deh resign krn rekan kerja yg annoying. emoticon-Betty
Quote:


SAYA SEPAKAT DENGAN ANDA BUNG.....TOP....
Quote:

Enak kalo lg sejalan pemikirannya,kalo gakvl ya repot jg.Ada wise words: Once the stop talking to you,they start talking about you..
Quote:

Thanks..
Kerja iklhas kerja tulus
Waktu akan menjawab semua

Cheers emoticon-kiss
Quote:


Nice Quote of this Thread emoticon-2 Jempol
hi.. jika itu memang di luar scope agan, cuman pgn koordinasi aja, bisa coba via email.. kl telp, ga ada bukti, orgnya jg ga tau agan yg telp.. kl email nya tdk di respon ama staff yg bersangkutan, yah otomatis di luar scope kuasa agan.. jd tdk usah ambil pusing..
Quote:


anak jendralnya udah di Bali sekarang ya gan ?


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di