alexa-tracking

Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5afc5816ded77018578b4567/terkait-profil-2-anak-bomber-di-surabaya-alarm-bagi-muhammadiyah
Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?
Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

Dalam waktu seminggu ini, "Muhammadiyah" terekam dalam kaitannya dengan berita-berita aksi teror, khususnya profiling terduga pelaku aksi terorisme.

Peledakan bom di Gereja Santa Maria Tak Bercela, Surabaya pada Minggu (15/5) pagi misalnya memunculkan nama YF (18 tahun) dan FH (16 tahun). Kedua remaja itu tercatat pernah menjadi siswa dan ketua OSIS di salah satu SMP Muhammadiyah di Surabaya. FH duduk di kelas 9. Sementara itu, YF usai lulus dari SMP yang sama dengan adiknya, duduk di bangku kelas 11 salah satu SMA Muhammadiyah, juga di Surabaya.

Artinya, kedua orangtua mereka—yang juga melakukan bom bunuh diri di dua gereja lain—punya kecenderungan untuk mempercayai sekolah Muhammadiyah dalam hal pendidikan anak-anaknya.

Sebelumnya pada Sabtu (12/5) dini hari, polisi mengamankan DSM (18 tahun) dan SNA (21 tahun) karena hendak menusuk anggota Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Dari hasil pemeriksaan, DSM merupakan warga Kabupaten Temanggung yang tercatat sebagai anggota Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) Kendal.

Dari rekam profil tersebut, bisakah dikatakan bahwa Muhammadiyah perlu menyalakan alarm terkait sistem pendidikan dan pengkaderannya?

Direktur Eksekutif Maarif Institute Abdullah Darraz mengatakan keterlibatan sejumlah pelajar Muhammadiyah dalam aksi terorisme tidak berarti bahwa sekolah Muhammadiyah mengajarkan terorisme. Sebab dalam kasus pengeboman Gereja Santa Maria Tak Bercela, bibit radikalisme itu datang dari orang tua.

“Ini tidak bisa digeneralisasi,” kata Darraz kepada Tirto, Selasa (15/5).

Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

Meski begitu, Darraz mengkritik sistem pendidikan Muhammadiyah yang gagal mendeteksi radikalisme di kalangan siswanya. Kegagalan ini menurutnya tidak bisa dilepaskan dari kultur keterbukaan pemikiran yang tumbuh di kalangan warga Muhammadiyah. Ucapan atau imbauan keagamaan para tokoh Muhammadiyah tak melulu menjadi pedoman. Mereka bisa mengkaji agama dari tokoh non-Muhammadiyah yang secara pemahaman berbeda jauh.

“Ini memang kelemahan keorganisasian yang terlalu cair, tidak ada [pola hubungan] patron-klien yang jelas. Kalau Muhammadiyah kan terlalu demokratislah bahasaya. Jadi, di situ ada problem,” katanya.

Darraz juga mengkritik sikap elit Muhammadiyah yang terkesan permisif terhadap masuknya pengajar-pengajar tak berlatar pendidikan atau keorganisasian Muhammadiyah di sekolah Muhammadiyah. Ia mencontohkan pernah mendengar pengakuan orangtua siswa di salah satu sekolah Muhammadiyah yang mengatakan ada pengajar yang menerjemahkan ajaran Islam secara kaku dan dengan sikap tertutup terhadap perbedaan.

“Misalnya, dia mengharamkan televisi, dan radio. Saya tahu dan pernah dengar sendiri dari orangtuanya siswa. Masih ada yang kayak begitu," katanya.

Sumur Minyak

emoticon-Matabelo
memang asu!!!
oh muhammadiyah ya
no komeng deh emoticon-Big Grin
Alarmnya sdh bunyi sejak lama sebenarnya. Tapi mungkin Muhammadiyahnya aja gak peduli. Lihatlah si tofa lemon, dgn bacot berbisa penuh kebencian begitu aja dibiarkan terus2an. Apa lantas perlu heran klo kemudian dari kader mudanya radikalisme tumbuh subur
no komeng dag
Makin sering ikut ajaran keagamaan makin hebat.

makin tertutup makin hebat.

Anti sosial dibilang hebat.

Pas meleduk auto atheis
Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?


apa persamaan dari 3 orang diatas ?
Terkait Profil 2 Anak Bomber di Surabaya, Alarm bagi Muhammadiyah?

kenapa din ada disitu ? emoticon-Bingung (S)
g heranlah...
4. (C) According to Gunawan, extremist groups have been
trying to "infiltrate" Muhammadiyah for at least two years.
While the Central Board suspects that a significant number of
local Muhammadiyah Youth officials hold dual loyalties, they
have not been able to quantify the extent of the problem.


https://wikileaks.org/plusd/cables/0...TA12494_a.html

dari dulu juga udah diperingatin...
Sama sama tau aja kita emoticon-Traveller
Sengkuni contohnya
ITU KALO DIDANDANI DIKIT , MAKE UP, JAGA BODY DENGAN FITNES BARENG GUEH, KAYAKNYA BISALAH JADI KEMBANG KAMPUS DAN GAK PERLU LEDAKIN ORG


TAPI BISA LEDAKIN HATI COWO COWO
Gak ada yang kaget. Lihat Dahnil dan Tofa udah cukup tau aja.
Teroris generasi milenial
namanya keren emoticon-Wow
Setau gue muhammadiyah emang lebih kaku dibandingin nu dlm pemahaman agama. Mgkn lebih mudah disusupi
Quote:


Wawww,,emoticon-Nohope
dopos,,emoticon-Nohope