alexa-tracking

[B]Memang Betul Passion Yang Utama[/B]

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af90399dac13ec4618b4567/bmemang-betul-passion-yang-utama-b
Ternyata Memang Passion Yang Utama
<b>Memang Betul Passion Yang Utama</b>

Hallo agan dan aganwati. Ane mau curhat soal kehidupan kerja ane sekarang. Sebelumnya ane minta maaf kalau ane terkesan memojokkan satu profesi ini, tapi semua yang ane sebut sepenuhnya opini subjetif ane dan sama sekali tidak ada maksud menjelekan. Apa yang ane rasakan jelas belum tentu sama dengan yang orang lain rasakan. Nah begini gan curahatan ane..

Jadi ane sekarang bekerja di tempat yang ngurusin duid a.k.a bank emoticon-Big Grin udah mau jalan 4 bulan sejak ane dinyatakan diterima di mari dan ternyata untuk ane pekerjaan ini... SANGAT MEMBOSANKAN emoticon-Mewek

<b>Memang Betul Passion Yang Utama</b>

Sebenernya ini emang pil pahit yang harus ane telen karena kesalahan ane sendiri dalam mengambil keputusan. Jaman sekarang kan banyak tes-tes onlen gratis untuk tahu kepribadian dan untuk tahu minat dan bakat, bejibun tes-tes psikologi yang bisa diikuti seputar Personality Test dari mulai Carl Jung, MBTI atau apa lah ane ga hafal istilahnya emoticon-Big Grin

Nah setiap ikut tes hasil ane selalu seputar: dominan otak kanan, leadership tinggi, senang sesuatu yang menantang dan baru, senang bebas berekspresi, mudah bosan, jiwa seni tinggi, senang sastra juga emoticon-Big Grin

Jadi kalo dari sana ya ane memang akan bahagia kalau dapet pekerjaan yang ane bisa explore hal baru setiap harinya dan ane emang harusnya waspada dengan desk job alias kerja kantoran yang seharian cuma di meja.

Waktu ane masih semester akhir ane iseng-iseng ikut seleksi pegawai media sebagai seorang jurnalis. Alhamdulillah ane udah dapet kerja sebelum wisuda, bahkan untuk wisuda itu ane izin cuti karena sudah aktif sebagai om wartawan emoticon-Big Grin nah mungkin karena ada culture shock antara dunia kuliah dan dunia kerja, selama kerja ane penuh keluh kesah karena pekerjaan sebagai wartawan sangat melelahkan. Tapi yang ane lupa sebenernya ane cuma lelah secara fisik, tapi pikiran ane segar karena selalu menemukan hal baru setiap harinya. Ane juga ga pernah lama-lama stay di kantor karena namanya wartawan ya kantor sesungguhnya adalah lapangan. Selama di sana temen-temen ane kaget gan emoticon-Big Grin ane yang terkenal anak rumahan dan (maaf bukannya sombong) kemana-mana pake mobil, tiba-tiba kerja yang menuntut ane panas-panasan, becek-becekan, kotor-kotoran. Terik matahari, kebul asep kendaraan, cucuran hujan udah akrab ama ane selama ane jadi jurnalis emoticon-Big Grin

Lalu tiba-tiba semuanya berubah ketika... ane pindah ke bank emoticon-Hammer2

Satu motivasi utama ane pindah: duid dan prestige emoticon-Frown ini yang ane wanti-wanti ke ade dan temen-temen ane yg belum kerja, supaya ga mengulang kesalahan yang sama yang ane lakukan emoticon-Frown

Ane pengennya dapet pekerjaan yang bisa memberi manfaat untuk orang lain. Nah untuk itu ya diri sendiri memang harus mapan sih emoticon-Big Grin gimana mau ngasih makan anak-anak jalanan kalau buat isi perut sendiri aja masih dari orang tua emoticon-Big Grin jadi ini lah salah satu alasan kenapa ane dengan berat hati merelakan pekerjaan lama ane yang sangat menyenangkan itu dan pindah ke bank emoticon-Frown

Di sini kerjaan ane di bagian riba, eh di kredit maksudnya emoticon-Big Grin sehari-hari aktivitasnya cuma lihat dokumen dan ngetik-ngetik dari pagi ampe Maghrib emoticon-Frown

Ane demen baca dan nulis gan, bacaan ane seputar humaniora secara ane dulunya kuliah di FISIP. Ane dulu seneng banget nulis soal sejarah, budaya, politik. Sekarang ane udah lama ga nulis karena ga ada waktu emoticon-Frown banyak buku yang udah lama ane beli tapi belum sempet dibaca karena ane sendiri dituntut baca dan hafal soal perbankan emoticon-Frown padahal ane ga ada demen-demennya gan baca-baca soal ekonomi. Hal-hal yang harus ane kuasai bukan yang ane sukai jadi tiap belajar juga malas banget emoticon-Frown

Pekerjaan ini tidak menuntut kreativitas karena yang penting hafal SOP, ikuti prosedur pelayanan, input ke sistem. Gitu-gitu aja emoticon-Frown

Persetan waktu training dibilang kami harus kreatif, ternyata kreatif di sini cuma soal gimana menarik hati nasabah aja emoticon-Frown

ane kangen terik matahari siang hari, ane kangen sepatu ini menyapu aspal, ane kangen berbincang dengan orang-orang baru soal hal-hal baru.

<b>Memang Betul Passion Yang Utama</b>

Ane baru bener-bener sadar kalau ane ini orang lapangan gan emoticon-Frown ane seneng berpenampilan rapih tapi tetep jiwa ane di lapangan bukan di bawah atap seharian gini.

Ane kangen kerjaan ane yang lama tapi ga berarti ane pingin balik ke tempat kerja lama ane gan. Sekarang ane ngejar kerjaan lain yang baru dibuka taon 2019 nanti, tolong doakan semoga entar ada lowongan untuk ane gan emoticon-Frown

Sekarang ane bingung kalau resign cepet entar respon keluarga ane gimana. Sebenernya banyak yg bisa ane lakukan sambil nunggu lowongan taun depan, ane bisa kursus bahasa asing atau aktif lagi di kegiatan sosial. tapi orang tua ane ga mungkin nerima kalau ane jobless alias nganggur emoticon-Nohope

Satu hal yang ane petik dari ini semua,

JANGAN MENGEJAR KEKAYAAN, KEJARLAH KEBAHAGIAAN KARENA SELAMA KITA BAHAGIA KITA PASTI MERASA KAYA

Itu aja gan, ini numpang curhat aja emoticon-Smilie
entah lah bro
beberapa orang bahkan ga nemu2 apa passion dia

mau ganti2 juga berisiko
ada ortu saudara
bahkan ada yg udh ada anak istri
yg jadi tanggung jawab

mau ga mau
bersyukur dengan kondisi yang ada dan sedang di jalani
Wahh keren lah pengalaman nya, jujur aja ya gw malah pgn kerja di bank/pajak gitu makanya ini ngambil jurusuan kuliah yg ada sangkut pautnya.. mungkin gara2 abang udah biasa hidup enak ya makanya bosen kerja yg adem ayem gitu2 aja
kerja ngeluh.
nganggur ngeluh.
gajian ngeluh.
libur ngeluh juga.
manusia.
emang hidup banyakkin sabar syukur dan ikhlas.
percuma nasehatin kyk gitu gan

manusia lebih suka mencobanya sendiri~

buktinya banyak kutu loncat skrg emoticon-Big Grin lulus bidang apa, kerja bidang apa, bln depan lain lagi bidangnya... bkn terkesan multi talenta, tapi malah terkesan tidak tau bakat/skill dirinya sendiri
Judul: Passion yang utama.

"Passion" , suatu kata yang menggambarkan hasrat/keinginan manusia untuk mendalami/melakukan sesuatu hal yang disukai, tapi dalam kenyataannya, "Passion" ini adalah sumber daya yang bisa habis jika tidak diperbarui.

"Passion" ini adalah kebahagiaan, dan kebahagiaan itu menghasilkan energi (Susi Pudjiastuti, 2015). Dengan menggunakan pernyataan ini, hal apapun dimana jika seseorang melakukan sesuatu dengan bahagia, maka itu adalah Passion baginya.

"Passion" juga bisa dibentuk dari melakukan hal yang terus-menerus hingga seseorang menemukan titik kesenangan dalam melakukannya, sehingga hal yang biasa pun bisa menjadi terasa istimewa.

"Passion" bukan suatu hal yang ditentukan dari lahir. "Aku suka melakukan A, jadi aku harus bekerja di bidang A" ini adalah keegoisan yang bersembunyi di balik kata "Passion".

Setiap manusia memiliki lebih dari satu "Passion" walaupun tingkatannya berbeda.
Quote:


Iya gan makasih masukannya gan emoticon-Malu (S)
Quote:


Ah pengalaman ane belum ada apa2nya gan, baru segitu doang, tapi makasih loh emoticon-Big Grin nah kalau emang minat di bank ane yakin entar agan ga bakal bosen dan bakal kerja dengan bahagia emoticon-Big Grin

Quote:


Hehehe iya anenya juga harus lebih sabar sih emoticon-Big Grin makasih gan emoticon-I Love Kaskus
Quote:


Iya makasih gan. Tapi nemuin titik kesenangannya itu yang susahnya minta ampun gan emoticon-Frown
kebahagiaan kok dikejar,
kapan bahagianya?
wong bahagia itu bisa dateng kapan aja kok.
ngapain dikejar-kejar?
emoticon-Leh Uga
yg utama itu gaji.
minimal 2 digit (10 rebu kalo kata orang jaman now) emoticon-Cool
Do what you love, then work on it to become your income. - PJ Morgan
Well that's life..
Duh bacanya jadi ketawa emoticon-Big Grin
Aku juga pernah diposisi itu.

Aku kuliah di FKIP Sastra atas kemauan sendiri. Aku suka menulis prosa, baca novel, sampe ikut lomba2 menulis.
Aku juga suka pendidikan, anak2, seni, gambar.

Sebelum wisuda udah d tawari kerja di Bimbel.
Dari awal udah tau gajinya kecilll banget. Pas aku jalani ternyata seru.
Aku ngerasa inilah 'Aku yang sebenarnya'
Nyiapin materi, nulis soal, mengajar, ngeliat tingkah anak2 yg unik setiap hari.
Pokoknya aku ngerasa bener2 hidup. Pulang kerja selau ceria.

Sampe orientasi aku trpaksa berubah krn tawaran kerja di perusahaan yg kasih penawaran jauh berkali2 lipat dr gaji di bimbel.
Krn keadaan ekonomi saat itu, adek masuk kuliah, satunya masuk SMA,
Terpaksa mengubah jalan ninjaku emoticon-Hammer (S)

Kerja diperusahaan yg pergi pagi. Pulang magrib.
Nyampe rumah cemberut melulu krn kecapekan. Capek hati dan badan.
Ohya ada 2 buku yg aku beli blm sempat dibaca. Bahkan masih berplastik krn sibuknya wkwjwj
Sampe saking muaknya pernah nangis d kantor. Lagi2 aku ingat siapa yg pengen aku bahagiain?
Mamak, ayah, keluargaku. Gapapalah mengalah sedikit.

Hari libur aku buka usaha dekorasi, emang moodbooster banget deh kalo ngerjain hobi. Jadi seninnya pas masuk kerja semangat lagi.

Btw aku bertahan 3 tahun di sana krn pindah ikut suami ke ibukota
Culture shock itu bukan cuma tadinya anak sekolah trus ke kerja karna ini tuntutan, culture shock itu bagian dari adaptasi diri kita dengan lingkungan sosial yang berbeda dan baru dimana banyak kebiasaan sosial yang berbeda.

Saya rasa setiap pekerjaan punya tantangannya sendiri2. Masih bagus anda bisa pilah pilih. Mau ini mau itu. Mendefinisikan diri kita sebagai orang lapangan atau bukan, saya rasa itu hanya soal konsep diri. Tidak di lapangan juga banyak tantangannya kalo konsep diri kita menginginkan itu.

S1 saya dulu juga FISIP. Skrg kerjaannnya bikin film, bikin iklan. Hobi saya snorkling. Saya sama sekali gak suka politik. Apakah saya menjastifikasi kalo saya "orang lapangan"? Nggak juga.


Good luck.
Quote:


just out of curiosity, why do u always end your sentences with wishing them luck? Does it implies anything? emoticon-Big Grin

-----

Buat TS,
Tentu saja bekerja harus dengan hati senang, dengan passion. Tapi kan passion itu jg bukan sesuatu yg definite, yg stagnan. imo, passion akan berubah mengikuti pengalaman kita.
Tapi kalo dari awal kamu sdh matok bahwa kamu ga suka kerjaaan kamu sekarang, ya itu sama aja berarti kamu menutup kesempatan diri kamu utk berkembamg, utk mencoba pengalaman baru. Because afterall, mind is a powerful thing emoticon-Big Grin

Jadi saran saya, coba ubah pola pikir kamu. Coba tanamkan di benak kamu, bahwa kamu akan belajar sesuatu yg baru dari kerjaan kamu sekarang. Ya carilah apa yg kira2 menarik di situ.

Untuk sementara lupakan dulu kerjaan kmu yg lama itu. Sya juga ga yakin tuh kalo kamu balik ke sana, kamu masih akan tetap bersuka cita ga ngerjainnya. Jangan2 nanti kamu merindukan kehidupan monoton terproteksi dalam ruangan ber-AC lagi emoticon-Big Grin

Yah kalo kamu sudah mencoba membuka diri tapi tetap merasa tidak nyaman, yah mgkn memang sdh waktunya kamu berkelana lg mencari minat lainnya. Toh kamu masih muda ini, pergunakan semaksimal mungkin utk cari pengalaman baru emoticon-Big Grin
Sama gw jg gitu, tp klo gw ngejar passion gw, banyak yg harus di korbanin
syukurin aja gan. ane malah ga kerja2 emoticon-Mewek
Quote:


Salah, jelas dikejar gan, artinya ya kita harus melakukan sesuatu walau sekecil apapun. Omongan ente sama kayak yg bilang jodoh pasti dateng kapan aja ga usah dikejar/dicari. Tetep aja kalo orangnya ngurung diri di kamar seumur idup ya rejeki ga akan muncul tiba2 di depan mata gan emoticon-Cape d... (S)
Quote:


Buset pengalaman ente mirip banget gitu ya ama ane, cuma beda bidang doang emoticon-Bingung (S)