alexa-tracking

Bukan Tak Cinta Produk Dalam Negeri, Tapi Jangan Beli Smartphone Lokal!

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7492c507410e3588b456a/bukan-tak-cinta-produk-dalam-negeri-tapi-jangan-beli-smartphone-lokal
Bukan Tak Cinta Produk Dalam Negeri, Tapi Jangan Beli Smartphone Lokal!
Kecintaan saya pada Indonesia seharusnya tak perlu diragukan lagi. Saya selalu menggunakan rupiah, dan nggak pernah bertransaksi dengan mata uang asing. Saya selalu mendahulukan makan pagi, siang, dan malam dengan makanan tradisional Indonesia seperti nasi kuning, gado-gado, pecel lele. Sesekali saya memang pernah makan pizza, burger, tapi selera saya tetap pada getuk, onde, dan pukis.

Saya bahkan belum pernah memiliki paspor (kecuali kartu paspor BCA) dan meninggalkan tanah air (kalo ini sih lebih disebabkan masalah ekonomi).

Tapi saya mendukung teman-teman untuk tidak membeli smartphone lokal. Kok bisa? Bukannya harganya lebih murah dengan spesifikasi yang sama? Dan kalau membelinya, kita berarti mendukung kemajuan teknologi dan ekonomi dalam negeri?

Saya tidak mau berdebat soal nasionalisme, tapi cuma ingin berbagi perihal pragmatisme (apa pula itu pragmatisme?) berdasarkan pengalaman pribadi saya menggunakan beberapa smartphone merek dalam negeri (memang belum semua merek, tapi maaf saya memberanikan diri melakukan generalisasi).

Menurut pengalaman saya, ada beberapa kelemahan merek smartphone dalam negeri, antara lain:

[1] Kualitas produk amatlah buruk. Bagi yang pernah kerja di pabrik, mungkin pernah dengar klasifikasi kualitas bahan baku grade a, grade b, grade c, dan seterusnya. Nah, kualitas bahan baku untuk smartphone lokal pastilah bukan grade a atau b. Yang paling kentara adalah kekuatan sinyal. Saya pernah menggunakan beberapa (bukan satu) smartphone lokal yang nggak bisa menangkap sinyal 4G (kalaupun dapat kecil sekali dan sering mati), tapi dengan smartphone merek global, sinyal 4G tertangkap lebih baik. Keluhan lainnya ketahanan terhadap getaran, beberapa merek lokal yang saya pakai nge-gojek, mendadak mati atau SIM card removed saat motor berjalan di aspal yang nggak mulus, sementara smartphone merek global masih bertahan hidup.

[2] Layanan purna-jual nyaris nggak ada. Saya pernah punya pengalaman horor dengan smartphone lokal merek SP*. Di smartphone RAM 2GB yang saya beli ternyata ada bug: pada instagram post multiple post, kalau kita udah swipe ke kiri, nggak bisa balik lagi swipe ke kanan. Saya sudah report bug ini baik-baik lewat akun medsos mereka sejak Desember 2017 sampai "agak" kasar di April 2018. Cuma sekali dapet tanggapan, "Mohon ditunggu update-nya." Akhirnya saya nyerah, SP* L52 Pr* yang saya beli 1 juta akhirnya saya jual lagi 400 ribu lewat OLX. Bukan cuma bug di Instagram, tapi launcher default yang mereka pake adalah aplikasi gratisan dari Play Store, akibatnya sering muncul iklan pop-up.

[3] Baterai atau power management parah. Nggak jarang saya harus menyalakan tethering sambil men-charge smartphone. Nah, pada beberapa smartphone lokal, bagian belakangnya jadi sangat panas. Dan celakanya lagi, baterai nggak terisi dan cenderung berkurang terus sampai akhirnya mati.

Mungkin teman-teman bisa menambahkan daftar kekecewaan terhadap smartphone merek lokal berdasarkan pengalaman teman-teman.

Yang jelas saya "kapok" deh sama smartphone lokal. Mending beli smartphone China yang murah tapi ada review-nya di GSM Arena. Jauh lebih bagus dari segi kualitas produk. Tapi kalau pingin layanan purna-jual yang prima, ya sebaiknya pilih merek-merek berkelas yang harganya lebih mahal.

Gimana tanggapan teman-teman?

image-url-apps
untuk keluaran yang baru2 ini udah bagus kok gan, si advn sama evrcss. Mungkin andrmx juga masuk, tapi seri R aja. Karena 3 brand ini udah punya UI sendiri gan. Selain brand tadi kyknya emang "kurang" gan.
No 3 saya barusan nemu kasus di merk korea terkenal itu tapi di seri murahnya, merk juga gak ngejamin. Kalo mau murah yah belinya merk yang emang sudah terkenal bagus di kelas murahnya jangan beli hp seri murah di merk yang terkenal di kelas mewahnya.
Merk advan lumayanlah buat maen atau orang yang cuma butuh fungsi dasar telepon. Tapi kalo buat pake serius kerja yah emang lebih baik pakai yang sudah terjamin aja.
KASKUS Ads
image-url-apps
merk global sekarang juga sudah banyak yg murah2 gan..

ane juga kurang sreg dengan merk lokal (utk saat ini), biasanya banyak tidak compatible dengan perangkat lain, dan kualitas (terutama kamera) biasanya mengecewakan walau sudah "diberi" gimmick macem2..
Quote:


kalo advan, yang terakhir ane pake yang seri s5e 4g gan (bukan yang 4gs), keluhannya nggak kuat sama getaran dikit, langsung sim card removed dan hape harus di-restart. kalo evercoss belom pernah ane cobain sih...

kalo andromax sih ane percaya gan. di seri low-end andromax biasanya kerja sama dengan haier dan hisense. 2 merek ini meski nggak terkenal amat kayak samsung, tapi kualitasnya ok... jauh di atas merek lokal. ane juga dulunya penggemar andromax yang seri c, c2, c3, g2, i, i3s (yang seri-seri murah, pengalaman ane andromax i yang paling bagus. kameranya tajem banget buat foto macro).

Quote:


thanks atas sharingnya gan... untuk versi-versi low-end kayaknya merek terkenal juga nurunin kualitas hardware kayaknya (meski layanan purna jual masih ok)

Quote:


kamera di merek murah yang sedikit bagus yang pernah ane pake di spc gan... tapi ya itu, os-nya banyak bug. direport bukannya kita diapresiasi, malah dicuekin...
image-url-apps
belum pernah make serius ponsel lokal, dulu pernah beli sekali pas musim model qwerty merk cross, sekarang ganti nama evercross. tapi yang pake kakak saya, lebih suka merk jepang sama amerika. tapi ini lagi nyoba merk cina dua bulanan agak ringkih juga
image-url-apps
xiaomi udah murah bgt, kenapa cari yg lokalemoticon-Big Grin
image-url-apps
Yup ane setuju manajemen battrey kurang oke emoticon-Big Grin
image-url-apps
pake Xiaomi aja gan, ane pake yang Redmi 4X, harga 1.5 udah spek lumayan (Ram 2, procie octa 1.5 GHz, GPU Adreno lupa serinya) lancar dah buat maen game apa aja
image-url-apps
Quote:


ane pernah pake spc dulu, kayak cat air hasil kameranya emoticon-Big Grin
resolusi gede tp tidak tajam emoticon-Cape d... (S)
Menyedihkan bukan, tapi ya memang begitu adanya.
emoticon-Turut Berduka
×