alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af6524b60e24bce378b458d/my-dear-dhisya

My Dear Dhisya

My Dear Dhisya...

My Dear Dhisya

Ketika kebahagiaan itu direnggut secara paksa.

Ketika semua yang telah dibangun runtuh dengan seketika.

Ketika meninggalkankanmu bukanlah
sebuah pilihan.

Dan ketika itu....

Mungkin kau akan membenciku setelah mendengar tentangku dari sudut
pandang mereka.

Mungkin kau akan melupakanku seiring berjalanya waktu.

Dan mungkin inilah jalan terbaik yang diberikan oleh NYA kepadaku.

Dan inilah semua tentangku... My dear Dhisya

Nama gw Tama.

Gw lahir dan dibesarkan dikota yang berada di luar planet bumi di daerah Jawa barat. You know lah.

Gw anak ke 2 dari 3 bersaudara, kakak gw cewek dan ade gw cowok.

Tampang gw pas-pasan dan pasaran, kelebihan gw adalah hoki. Hoki inilah yang membuat hidup gw
makin hidup.

Drrrtt drrrrtttt drrrrtttt suara alarm hp membangunkan gw di pagi buta ini. Hari ini hari pertama gw kerja disebuah perusahaan automotif di daerah Jawa barat yang terkenal dengan lumbung padinya. Gw bangun pagi buta karena gw belum dapet kos di daerah itu. Perjalanan dari rumah ketempat kerja 2 jam.

30 menit gw nunggu di lobby, akhirnya gw dipanggil oleh wanita cantik pada masanya tuk memasuki sebuah ruangan.

“Mbak, teteh eh maaf Bu kalo toilet dimana yah??” tanya gw

“ Toiletnya, lurus aja Pak. Nanti ada disebelah kiri, di toilet kami adanya sabun cair pak” jawab dia sambil senyum penuh arti dan berlalu meninggalkan gw.

Anjirrr gw dipanggil Pak, setua itukah tampang gw, padahal usia gw saat itu masih 18 tahun lewat dikit. Gw berjalan menyusuri lorong menuju toilet, langkah gw terhenti disebuah jendela kaca yang berhadapan langsung kebagian manufacturing spart part motor. Hal pertama dalam benak gw “ kereeen, mantap, hebat” batin gw

“ katanya mau ketoilet kok bengong” ucapnya sambil melipat tangan di dada.

“maaf Bu, gak sengaja liat proses produksinya” jawab gw sambil garuk-garuk kepala

“ ya wes toilet tuh keliatan dari sini, nanti langsung ketempat yang tadi yah”

“ siap Bu” sahut gw meninggalkan dia.

Dan di perusahaan inilah gw menghabiskan lebih dari 8 tahun hidup gw.

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Kehidupan Baru

Inilah awal peralihan hidup gw, ortu gw kasih kebebasan buat anaknya tuk menentukan kehidupannya masing-masing.

Gw, kakak dan adik gw memilih bekerja setelah lulus SMA, tidak membebankan lagi secara finansial kepada orang tua, walaupun gw yakin mereka tidak pernah merasa keberatan jika kami ingin langsung kuliah, karena mereka pasti ingin yang terbaik buat masa depan anak-anaknya.

Gw dan adik mengikuti jejak kakak gw kuliah sambil kerja, walaupun menyita banyak waktu, tenaga, pikiran dan uang pastinya kami dapat melalui semua itu. Dan untuk pertama kalinya kami berhasil membuat orang tua kami menangis bahagia saat kami wisuda.

Terlihat jelas kebanggaan mereka sampai saat ini, karena terpampang frame foto ukuran besar di ruang tamu rumah kami, masing-masing dari kami memakai toga disertai mereka disampingnya, dengan senyum terindah yang gak pernah bisa gw lupain sampai kapanpun.

Setelah seharian training pengenalan company profile dan peraturan perusahaan, kami ber 4 langsung tanda tangan perjanjian kerja selama 1 tahun kedepan.

Perusahaan kami baru berdiri 6 bulan kami ber 4 termasuk pionir nantinya, dari 4 orang hanya gw yang belum punya pengalaman kerja. Faktor keberuntunganlah yang membuat gw bisa diterima bekerja disini. Saat interview HRD dan section head gw menjabarkan dengan semangat tentang visi misi gw kerja disini.

Gw banyak berterima kasih sama Mbah Google, gw bisa menjawab semua pertanyaan dari HRD dan section head. Walaupun gw hanya mengerti secara teori bukan praktek tapi gw bisa meyakinkan mereka.

Sore itu setelah jam kerja selesai, gw bersama jason (nama motor butut gw) berjalan menyusuri kota yang asing buat gw tuk cari kosan. Kota yang dulu terkenal dengan lumbung padinya berubah menjadi kota industri, ironis memang.

Hidup memang tak seindah waktu kita muda dulu waktu terindah pastikan berlalu suara nada panggilan masuk dari hp gw sebuah lagu dari Sheila on 7 tertera nama nyokap di hp gw.

“Assalamualaikum mas, kok belum pulang?” suara nyokap diujung telepon

“ Walaikumsalam, Iyah Bu lagi cari kosan dulu”

“ya udah hati-hati kalo udah dapet langsung pulang, jangan malem-malem pulang nya mas”

“ Iyah Bu”

“ Yo wes ibu mau lanjut nonton sinetron lagi, tadi pas iklan obat cacing jadi inget kamu belum pulang, kirain kenapa-kenapa dijalan. Ya udah yah Assalamualaikum” ucap nyokap sambil cengengesan di ujung telepon

“ Walaikumsalam” sahut gw datar dan memutuskan pembicaraan.

Gw berfikir sejenak omongan nyokap, korelasinya sinetron, iklan obat cacing, sama gw? Mungkin karena gw kurus, nyokap inget gw setelah ada iklan obat cacing, yang gw tau, nyokap bisa lupa semuanya kalo lagi nonton sinetron kesukaannya, seperti dunia milik mereka ber 3 antara nyokap, remote dan Tv. Itulah kehebatan nyokap, inget anaknya saat iklan.

Beberapa tempat kos udah gw samperin, tapi belum ketemu juga yang sesuai kriteria gw.

“ emang mau cari kosan kaya apa Jang” kata tukang ojek yang gw tanya

“Pertama murah, bersih, luas, dapat makan, dapet minum”

“ owh ada itu Jang” sahut dia penuh keyakinan

“ Di mana mang, jauh gak dari sini”

“Ituh” sambil nunjuk ke arah depan

“ itumah Lembaga permasyarakatan mang” jawab gw bingung

“di belakangnya emang ada kosan” tanya gw penuh penasaran

“ ya, kaga ada bloin. Itu sesuai kriteria sia Jang, murah, luas, dapet makan, dapet minum yah di LP” jawab dia sambil ngakak

“ sebentar lagi mang, habis nusuk mamang”

“ Santai Jang woles, bercanda. Ada Jang kontrakan, murah tapi gak luas, lumayan lah. Hayu aing anter tapi beliin udud sama kopi yah Jang?”

“ siap mang” sambil berjalan ikutin mamang ojek.

Sampai lah gw di depan kontrakan 8 pintu.

“ Ini kontrakan nya Jang, bagaimana?”

“lumayan mang, perbulannya berapa yah mang?”

“Gak tau aing Jang, hayu kita ketempat yang punya kos” ajak mamang ojek

“Assalamualaikum, punten” kata mamang ojek sambil ketok-ketok pintu

“Walaikumsalam” sahut bapak-bapak sambil buka pintu

“Punten pak mau tanya, masih ada kontrakan kosong”

“kontrakan yang mana” jawab bapak itu dengan tampang bingung

“yang eta 8 pintu” sahut mamang sambil nunjuk kontrakan

“owh yang itu, kayaknya masih ada”

“Berapa pak perbulannya” tanya gw ke bapak itu

“ gak tau yah de, bukan saya yang punya kontrakan. Saya aja ngontrak disini” jawab bapak itu sambil benerin sarung.

Gw menatap tajam ke mamang ojek, dia cengengesan lihatin gw. Niat buat nusuk kembali datang.

“ Punten pak, maaf ganggu. Saya kira bapak yang punya kontrakan, silahkan dilanjutkan aktifitas nya pak. Saya permisi dulu” ucap gw penuh curiga ke bapak itu, karena dari tadi benerin sarung terus

“iyah de gak apa-apa, iyah nih nanggung baru setengah ronde” jawab bapak itu, dengan senyum penuh arti.

Setelah pintu ditutup, lalu lampu mati. Gw lihat-lihatan sama mamang ojek, lalu mamang ojek ketok-ketok pintu itu lagi langsung kabur.

“ anjirrr” teriak gw ngikutin mamang ojek lari

“woy sia goblok gangguin aing wae, modaran kuaing sia” teriak bapak-bapak itu
Gw ambil motor, kabur sejauh-jauhnya hindari murka bapak itu.

“Kampret nih mamang ojek, cari gara-gara wae” gerutu gw

Udah agak jauh, gw berhenti di warung, beli air buat nenangin diri. Gw nyalain rokok sambil memandang jauh kedepan. Tiba-tiba ada yang menepuk pundak gw.

“ sia lagi ngapain Jang, ngos-ngosan gitu, habis lihat hantu” tegur mamang ojek cengengesan

“Lagi mikirin cara nyiksa tukang ojek yang dzolim, dan gak masuk LP” sahut gw dengan wajah kesal

“ teh, rokok 324 sebungkus sama kopi hideung hiji” kata mamang ojek ke teteh warung

“Tenang Jang, hiburan” kata dia sambil nyeruput kopi

“sia mah parah mang, bercanda kelewatan. Coba kalo gw sampe kena!” jawab gw kesel

“Paling sia modar haha”

“ Jang, aing balik dulu yah mau jemput istri balik gawe. Aing minta no sia besok aing kabarin kalo ada kontrakan kosong” seru dia

“ Nih mang no gw, awas jangan bohong lagi”

“Siap Jang” jawab dia yang lagi starter motor

“Teh udud sama kopinya dibayar sama budak eta” teriak mamang ojek ninggalin gw dengan senyum termanisnya

Anjirrrrr mimpi apa gw semalam dikerjain sama tukang ojek.

Jam ditangan gw menunjukan pukul 22.30, gw memutuskan tuk pulang karena besok harus kerja.
Inilah hari pertama gw penuh drama di kota ini.

Awal Yang Indah

Seminggu setelah melewati masa training, gw sudah memasuki dunia kerja sesungguhnya.
Gw sekarang udah kos, bukan dari mamang ojek, karena semenjak kejadian itu gw gak pernah lihat lagi batang hidungnya.

Perusahaan tempat gw bekerja karyawan masih sedikit, saat itu sekitar 50 orang. 40% cowok dan 60% cewek. Ini jadi motivasi tersendiri buat semangat kerja, karena gw di bagian Quality sering berhubungan langsung dengan mereka.

Job Desc gw handle feedback customer claim, report NG internal dan membuat countermeasure problem. Sebagai orang awam di per-quality-an, dan sekedar tau dari Mbah Google teori nya, waktu terjun kelapangan gw bingung.

“ Saya yakin kamu pasti bisa, saya bisa lihat saat interview kamu punya potensi, rasa ingin tau yang tinggi, percaya diri yang tinggi, selalu ingin lebih maju, tidak mudah menyerah.
Hal itulah yang perusahaan ini butuhkan. Tinggal kamu harus banyak belajar, saya percaya sama kamu, jangan pernah sungkan untuk bertanya” wejangan dari section head kepada gw, yang selalu gw inget sampai sekarang di manapun gw bekerja prinsip itu yang gw pakai bukan hanya skill yang kita butuhkan tapi harus selalu ingin ningkatkan diri, orang yang sudah merasa pintar tidak mau belajar dan tak mungkin bisa berkembang.

Genap sebulan gw sudah bekerja disini, gw sudah bisa beradaptasi lumayan cepat tuk seorang fressgreduate. Hari yang dinanti-nanti akhirnya datang juga, hari ini gw GAJIAN.

Pas jam makan siang di kantin, kebiasaan gw shalat Dzuhur dulu baru makan biar gak antri
“ a, kalo weekend suka pulang ke bekaxx yah?” sapa suara wanita disamping gw

Reflek gw nengok kesamping sambil ngunyah makanan, wanita itu senyum

“ huk huk iii Iyah” jawab gw keselek

“Minum dulu a, nih nih” sahut dia sambil menyodorkan minuman

“ Iyah makasih”

“ a aku boleh nebeng gak, aku mau maen kerumahnya saudara tapi gak tau naik angkutan nya”

“ iii Iyah boleh”

“iyah Iyah wae si aa mah” jawab cewek itu cemberut

“ Maaf eh Iyah” jawab gw masih gugup

“tuh kan Iyah lagi, nanti aku kabarin lagi yah kalo jadi” kata wanita itu berlalu ninggalin gw

Wanita itu namanya yanti, cantik, putih, tinggi, pokoknya kondanganable deh (cocok dibawa ke kondangan). Sebelumnya gw udah kenal tapi baru kali ini kita ngobrol.

Gw selalu gugup sama cewek yang baru kenal, walaupun gw udah pacaran dari kelas 2 SMP.
Jam terbang gw masalah percintaan sebenarnya cukup tinggi, gw udah beberapa kali nembak cewek, udah beberapa kali di tembak cewek, beberapa kali ditolak, diputusin dan mutusin cewek.

Gw gak punya kriteria khusus untuk cewek yang gw jadiin pacar, yang penting gw pacaran. Entah apa yang ada dipikiran gw saat itu. Ditolak cewek cantik itu hal biasa, menjadi luar biasa jika ditolak cewek mambo muka putih pucet, leher item, kaki korengan, tangannya kutilan, freak. Itulah yang pernah gw alami.

“Kamu mau gak jadi pacar aku?” tanya gw mata berkaca-kaca

“hmm, bagaimana yah!” jawab dia sambil mainin kutilnya

“sebenarnya aku juga suka sama kamu, tapi kalau kita sampai nikah bagaimana nasib anak kita!! Aku mau memperbaiki keturunan, kamu dibawah standar sedangkan aku di atas standar sedikit. Nanti anak kita jadi standar banget dong!! Kasian kan dibully sama teman nya. Maaf yah” seru dia memandang jauh kedepan

“Iyah aku terima jawaban logis kamu”

“Terima kasih yah, sudah ingetin aku” jawab gw nyelonong pergi

Penolakan yang absurd dari cewek yang abstrak.

Malam minggu merupakan malam pamer pacar bagi anak-anak puber macam gw, biasa kita kumpul diwarung rokok Abah tempat nongkrong sohib-sohib gw, dan pasti nya mereka bawa pasangan.

“ Bro itu cewek Lo” tanya Nana

“ Yoi bro” jawab gw mantap

“ Gila bro cewek Lo gak salah liat gw, tambah ancur aja mending yang kemarin bro!! Itu Napak gak bro kakinya?” seru Nana cengengesan

“gak Napak bro, biar datang dijemput pulang gak di antar. Langsung terbang dia bro” jawab gw ikut cengengesan

“ada apa sih yank? Kok cengengesan dari tadi?” tanya cewek gw bingung

“enggak ada apa apa yank, inih si Nana ngajakin maen jailangkung, mana ada coba, dia aja takut nonton uji nyali, yang ada malah pingsan” jawab gw berbohong

“Kenalin nih bro cewek gw Dewi”

“dewi” ucap dia sambil salaman

“ Kita pulang nyok yank, udah malam takut dicariin” seru cewek gw dengan manja

“bukanya situ keluarnya malem doang” gerutu gw dalam hati

“ ok yank, nyok cabut”

“ bro gw balik dulu yah” teriak gw ke anak-anak.

“Hati-hati bro, anterin tuh anak orang jangan di suruh terbang” sahut mereka

“ Terbang kenapa yank, kok mereka ketawa”

“oh ini nganu, kata mereka kamu kaya bidadari jadi takut terbang” jawab gw gugup

“Owh gitu” kata cewek gw sambil ngaca ke spion terus manyun-manyunin bibir.

Seminggu setelah itu kita putus.

Dua tahun yang lalu, saat SMP gw ngadain reoni. Saat ketawa-ketiwi bahas kenangan masa SMP sama sohib-sohib gw, gw terpana melihat sosok wanita turun dari mobilnya membawa seorang anak yang masih 2 tahunan, seperti nya gw gak asing melihat dia.

“ Bro, biasa aja lihatinya. Sampe ngeces gitu” celetuk sohib gw

“Oh nganu, Iyah, kenapa” jawab gw gugup

“ Perasaan gw kenal bro sama cewek itu, gak asing buat gw”

“ Lo pasti kenal lah dia juga pasti nanti samperin Lo”
Gw berpikir keras siapa cewek itu, bidadari tanpa sayap tapi sayang udah punya anak.

Ditengah lamunan, ada suara cewek negor

“ Hay Tama apa kabar?”
Gw kaget, mencari sumber suara

“ baik mbak, Bu nganu nyonya” jawab gw gugup, ternyata bidadari itu nyapa gw ditengah lamunan

“ haha, gak berubah kamu mah, masih aja lucu dan gugup kalau sama cewek”

“kalo kamu bagaimana kabarnya?” tanya gw sambil berfikir keras siapa sosok bidadari dihadapan gw, gak enak kalau tanya kamu siapa sih. Nanti dia nya tersinggung

“alhamdulillah baik, kamu kesini sama siapa? Anak istrinya mana?”

“alhamdulillah saya masih pengen sendiri”

“pengen sendiri apa gak laku haha” seru dia ngakak

“ Dewi sini, disitu terus nanti CLBK lho” panggil temen nya dia

“Yo wes aku kesana dulu ya ma, gak enak sama mereka” seru dia ninggalin gw yang lagi bengong.

“Clue Dewi, CLBK?? Astaga naga itukan Dewi mantan gw waktu SMP, anjirrr cantik banget dia sekarang, omongan gw dijabbah sama malaikat waktu dimotor bahwa dia mirip bidadari, andai waktu bisa gw putar, bakal gw tarik omongan gw” gerutu gw dalam hati

Waktu ajarkan kau bahagia

Waktu berikan kau derita

Waktu kadang berlalu cepat

Tak jarang waktu terasa begitu lambat

Dan waktu pula yang membuat kamu menyesal dikemudian hari

Demi waktu jangan kau sia-siakan itu..

My dear Dhisya..
Judulnya jadi inget sama lagu sheila on 7,,
Bener ga ya emoticon-Bingung (S)
Cukup bagus gan ceritanya emoticon-Shakehand2

Pejantan Tangguh

Bagi karyawan kaya gw, weekend habis gajian merupakan sebuah anugerah. Jum'at sore, tinggal hitungan menit bel pulang berbunyi, gw beres-beres meja kerja sambil nunggu bel. Ting tong gw bergegas menuju parkiran, saat pakai helm ada yang nepuk pundak gw

“ a, kok maen tinggal aja. Kemarin kan aku bilang mau nebeng ke bekaxx” tegur Yanti dengan tampang bete

“maaf, aku pikir kamu gak jadi ikut. Habisnya gak ada kabar?” jawab gw membuka helm

“bagaimana mau ngabarin, kamunya sibuk terus, mau SMS gak punya no nya”

“oh Iyah yah”

“Hayu sekarang langsung”

“ Mampir kosan aku dulu atuh a, mau salin sama ambil barang” jawab Yanti manja

“ya udah, tapi jangan lama-lama yah”

“ Siap a” seru Yanti langsung duduk di jok belakang

Diperjalanan ke kosan dia, kami hanya diam, karena gw masih bingung mau ngomong apa, lebih condong ke gugup sih sebenarnya

“ a depan belok kiri” tegur dia

“okey”

“Terus kemana lagi”

“ Lurus aja a sampe ujung, terus ambil kiri lagi. Nanti ada kosan warna hijau itu kosan aku” jawab dia penuh antusias

Akhirnya kita sampai juga dikosan dia

“ a masuk dulu atuh?”

“Gak enak diluar aja, lagian udah mau maghrib aku sekalian mau ke masjid”

“ya udah aku mandi dulu yah, sebentar kok nanti aa selesai sholat aku udah siap”

“ Iyah, aku jalan dulu yah ke masjid. Kamu jangan lama-lama”

“ Beres a” kata dia sambil menutup pintu

Selesai menunaikan kewajiban gw balik lagi ke kosan Yanti, pintu kosannya masih tertutup.

Gw nunggu diluar sambil ngerokok, batang pertama habis, gw coba batang kedua, kayaknya gw kurang beruntung gw coba batang ke tiga, sampai lima batang gw habisin dan terdengar kumandang adzan isya dia masih belum keluar juga.

Akhirnya nya gw putusin buat sholat isya, setelah selesai gw balik lagi ke kosan Yanti

“ Aa kemana aja lama banget” sapa Yanti dengan wajah cemberut

“Habis sholat isya”

“aku ningguin tau dari tadi, nih nih sampe di gigitin nyamuk” seru dia sambil garuk-garuk tangan

“ Maaf yah, aku pikir masih lama soalnya gak keluar-keluar dari tadi”

“Kirain aa pulang duluan, ketok atuh pintunya” jawab dia berjalan menuju gw

“bawaanya banyak banget, kaya pulang kampung”

“biasa a cewek, hayu a berangkat nanti kemaleman, nunggu in aa nih kelamaan”

Anjirrrrr yang salah siapa yang di omel siapa, Untung cantik coba Mambo udah gw masukin ke bedug masjid

“helm kamu mana?” tanya gw

“Gak punya a hehe, lagian malem gak ada polisi” jawab dia cengengesan

“ Hmm, Yo wes lah”

Di perjalanan gak jauh beda dengan pulang kerja tadi, kita lebih banyak diam.

“ a kok jalan nya lambat” tegur Yanti membuka obrolan

“ lambat asal selamat”

“ Bilang aja di lambat-lambatin biar bisa lama-lama sama aku” sahut dia sambil nyolek pinggang gw

“eh nganu itu, motor aku belum diservis jadi gak bisa cepet” jawab gw gugup

Kampret nih cewek, blak-blakan tau aja akal bulus gw. Kita hening kembali.

Saat kita melewati traffic light, lampu merah menyala.

“Asem ada polisi” gerutu gw
Yang gw takutin terjadi juga, polisi itu jalan kearah gw

“Selamat malam pak, bisa minggir sebentar” tegur polisi itu

“baik pak” jawab gw sambil nepikan motor

“Bisa liat surat-surat nya pak”

“ Nih pak” jawab gw sambil ngeluarin STNK dan SIM

“ Bapak tau kesalahan bapak apa?

“ saya tau pak penumpang gak pake helm”

“ maaf pak, tadi mbak ini naik ojek saya di fly over. Cuma deket pak, saya lupa bawa helm pas mangkal” lanjut gw memelas.

Entah apa yang ada dipikiran gw saat itu, reflek aja bilang begitu.

“iyah pak kasian Abang ojek nya, saya minta buru-buru pak soalnya temen saya udah nunggu dari tadi” seru Yanti dengan wajah serius

“ya udah kali ini kamu saya maafin, lain kali jangan di ulangi lagi”

“Mbaknya juga, jangan mau naik ojek kalo gak ada helm” seru pak polisi sambil mengembalikan surat-surat gw

“ Iyah pak, Abang nya juga sih mau ngojek bawa helm kok satu” gerutu Yanti ke gw

“ Iyah pak maaf, Iyah mbak maaf” jawab gw memelas

“ kamu push up dulu 20x sebagai hukumannya” seru pak polisi

“iyah pak”

“ Udah 20 x pak” tanya gw

“ Ya udah kamu jalan lagi, abis anterin mbak ini, pulang ambil helm dulu kalau mau ngojek lagi”seru pak polisi

“Makasih pak” jawab gw sambil berlalu ninggalin pak polisi langsung starter motor

Keadaan saat itu sedang ramai, perempatan jalan disisi ada mall banyak orang lalu lalang lihatin gw.

Sudah lumayan jauh dari tempat itu ada suara nenek lampir ngakak di belakang gw

“ gila, gokil, ancur abis Lo haha. Bisa-bisanya kamu punya pikiran kaya gitu haha” kata dia ngakak

“gak tau reflek aja, kamu juga aktingnya mantap banget, meyakinkan gitu”

“ Yanti gitu loh, tampang cocok sih jadi tukang ojek jadi gak perlu akting”

“Muka kamu melas banget tadi, lucu kaya om om galau” lanjut dia masih ngakak

“inikan gara-gara kamu” jawab gw bete

“Idih om om galau ngambek” ledek dia

“yee aku sama kamu juga mudaan aku”

“iyah, tapi muka kamu boros haha”
Selama perjalanan gak habis-habisnya dia ledek gw. Akhirnya kita sampai juga di rumah saudara nya Yanti

“ makasih yah a”

“ kok aa lagi sih, tadi udah aku kamu” ledek gw dengan senyum unyu-unyu

“yee itumah maunya, jijik banget liatnya” seru dia sambil nabok muka gw

“ aduh sakit”

“lagian om om galau sok di manis-manis in”

“ ya udah aku pulang dulu yah, udah malam” seru gw

“ Iyah, hati-hati dijalan”
Saat lagi starter motor

“ a tunggu sebentar” panggil Yanti setengah berlari ke arah gw

“ Yes, asyik kalau di film-film biasanya di Kissing nih” batin gw

“ Nih” kata dia sambil menyodorkan uang 2000 perak

“ apaan nih” jawab gw bingung

“ makasih yah Abang ojek, nih 2 ribu buat beli korek kayu nih “ tangannya menunjuk kearah warung

“Buat apa”

“ buat ganjel mata biar gak ngantuk” ledek dia ngakak

“aku pulang dulu” seru gw ninggalin dia yang masih ketawa.

Semenjak kejadian itu kita jadi lebih dekat.
Mantap lanjut kan

Tolong Jangan Beri Tahu 'Dia'

Kadang kita harus rela melepaskan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu yang baru,

Kadang kita harus pindah pijakan yang mulai rapuh untuk mencari pijakan yang kokoh,

Kadang kita dipaksa meninggalkan seseorang yang sangat berarti untuk mewujudkan mimpi-mimpi,

Dan kadang kita meratapi dan membenci jika harus kehilangan orang yang kita cintai.

“Sesungguhnya apa yang kamu anggap baik belum tentu baik buat kamu. Sang Pencipta Maha mengetahui apa yang dibutuhkan mahluk NYA”

Sebatang rokok dan kopi menemani gw malam ini, headphone gw sedang memainkan lagu 'sempurna dari Andra n the backbone' lagu yang pernah dia nyanyikan buat gw saat pertama kali kita jadian.

“Yank, jika salah satu dari kita sudah berada pada titik jenuh dalam hubungan ini, kita harus terbuka dan bicara tapi kita harus janji kita gak boleh pisah. Kita rehat sejenak dan intropeksi diri kita masing-masing, kamu boleh kok berhubungan dengan cewek lain, begitu juga aku. Kita rehat Paling cepet 1 bulan paling lama 1 tahun. Ditempat ini kita kembali” ucap dia menyenderkan kepalanya di bahu gw.

“ Iyah aku janji” jawab gw sambil membelai rambut lurusnya.

Sebuah janji dari dua orang bocah kelas 1 dan 2 SMP. Terlalu dewasa pemikiran siswi kelas 1 SMP dan terlalu mudah menyepakati perjanjian dari siswa kelas 2 SMP.

Cinta monyet, saat cinta itu datang memberikan semangat dan jika cinta itu pergi

“Monyet gw habis diputusin cewek gw”

“Monyet cewek gw selingkuh”

“Monyet mantan gw cepet banget lupain gw”

“Monyet gw belum dapet-dapet cewek habis putus”

“Monyet dia Cuma manfaat in gw doang”

“Monyet cepet banget dia dapet cowok”

Begitu lah cinta MONYET bagi gw. Dari sinilah sifat berengsek gw terbentuk.

Sebulan setelah dia bicara seperti itu,

“Yank, aku mau kita rehat dulu 2 bulan yah!! Aku tunggu tanggal 12 Desember 200X di tempat perjanjian kita?” seru dia yang berlalu meninggalkan gw yang masih bengong. Tanpa sepatah katapun yang keluar dari mulut gw.

Ini cinta pertama gw, cinta yang absurd tapi gw menikmati nya.

Beberapa kali kita break dalam hubungan ini, dan kita selalu kembali lagi ke tempat itu.

Kita bisa bertahan dalam hubungan ini selama 7 tahun, dari seorang bocah hingga dewasa.

Sekuat apapun kita bertahan, sepertinya alam tidak mengijinkan kita bersama.

Sebuah gelang kaki yang masih melingkar di kaki gw sampai saat ini, menjadi saksi atas kenangan kita.

“ yank, kita beli itu nyok” ucap dia menunjuk sebuah gelang kaki cuople

“buat apa yank” seru gw

“buat kita pakai”

“kamu pakai satu, aku satu” jawab dia

“yank, jangan pakai di kaki kanan” tepis dia saat lihat gw lagi pakai gelang kaki disebelah kanan

“ kamu pakai di kaki kiri, kalau aku kaki kanan biar kita bisa sama-sama melangkah”

“saat aku melangkah maju, kamu yang menopang begitupun sebaliknya” lanjut dia sambil tersenyum

“ kamu janji sama aku sampai kapanpun jangan dilepas yah gelang kakinya, aku juga melakukan hal yang sama” ucap dia

“Kecuali putus yah” jawab gw

“Maksud” ucap dia bingung

“iyah putus, entah itu gelang kaki atau hubungan kita”

“ jika kita jaga dan rawat baik-baik, semua itu gak akan terjadi”

“Aku yakin kita bisa kok, saat kita dewasa nanti gelang kaki ini yang akan selalu mengingat kan kita” ucap dia menggenggam tangan gw.

Dan saat ini gw mengerti. Saat kita melangkah kita tidak bisa terus bersama, dan saat bersama kita selalu diam ditempat. Aku selalu menopang kamu saat kau melangkah kedepan, dan saat aku melangkah maju kamu tertinggal dibelakang. Kemudian saat kita berlari tak ada satupun dari kita yang berpijak. Kita dekat tetapi tidak tuk bersama, waktu yang memaksa kita melangkah. Itulah filosofi gelang kaki yang aku pakai di kaki kiri sedangkan kamu kaki kanan.

Gelang kaki ini memiliki arti perjalanan hidup kita. Sehari sebelum kau bersanding dengan dia, kau meng-upload foto gelang di kaki di akun media sosial kamu dengan hastag # Tolong Jangan Beri Tahu 'Dia'#

Happy Wedding ' Ayu Cahxxx Putxx'

Bekaxx, 25 Juxx 201x
cari lapakkk sek emoticon-Traveller
semangat buat bikin tritnya..


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di