alexa-tracking

BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af3fb161a9975145d8b456f/bnpt-155-napiter-rutan-mako-brimob-belum-masuk-program-deradikalisasi
BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi
BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi

Jakarta, IDN Times - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengaku belum memberikan pembekalan ilmu terkait deradikalisasi kepada 155 Narapidana Terorisme (Napiter) yang terlibat dalam panyanderaan di Rumah Tahanan (Rutan) Mako Brimob, Depok.

Deradikalisasi adalah strategi Polri untuk menetralisir paham-paham yang dianggap radikal dan membahayakan dengan cara pendekatan tanpa kekerasan. 


1. Deradikalisasi untuk mengembalikan rasa cinta NKRI
BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi
Istimewa



Tujuan deradikalisasi untuk mengembalikan pemahaman radikal ke pemikiran yang lebih moderat.

“Lho, kita kan belum. Masih di dalam pengawasan Densus. Kalau kami kan BNPT setelah diserahkan ke lapas-lapas baru kami masuk di program deradikalisasi,” kata Kepala BNPT Suhardi Alius di Istana Bogor, Kamis (10/5).

Baca juga: Keluarga Korban Penyanderaan di Mako Brimob Mendapat Santunan


2. Pembekalan deradikalisasi sesuai peran Napiter
BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi
Istimewa



Menurut Jenderal bintang tiga ini, proses deradikalisasi baru akan dilakukan BNPT setelah seluruh narapidana berhasil dikelompokan sesuai peran mereka dalam setiap aksi terorisme tersebut.

“Itu kan dipetakan dulu, klasifikasi clusternya, baru disebar ke lapas-lapas, baru kita masuk,” terang Suhardi.


3. BNPT tunggu kajian Densus 88 untuk berikan deradikalisasi
BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi
IDN Times/Irfan Fathurohman



BNPT baru bisa memberikan program deradikalisasi setelah mendapatkan rekomendasi dari pihak Densus 88 yang menangani terlebih dahulu para Napiter. Setelah pihak Densus berhasil mengklasifikasikan para Napiter, baru pihak BNPT bisa masuk memberikan program tersebut.

“Itu kan nanti, begitu mau disebarkan, kita dipanggil BNPT, dikasih tahu sama Densus 88, ini orang seperti ini dan sebagainya,” ujar Suhardi.

Seperti kita ketahui bersama, terorisme telah menjadi permasalahan serius bagi Indonesia dan dunia internasional karena setiap saat akan membahayakan keamanan nasional bagi negara maka dari itu program deradikalisasi dibutuhkan sebagai formula penanggulangan dan pencegahan pemahaman radikal seperti terorisme.

Baca juga: Mengharukan: Istri Korban Tewas Penyanderaan di Mako Brimob Melahirkan

 

 



Sumber : https://news.idntimes.com/indonesia/...mpaign=network

---

Baca Juga :

- BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi Mengharukan: Istri Korban Tewas Penyanderaan di Mako Brimob Melahirkan

- BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi Sidang Isbat Penentuan Awal Ramadan 1439 H Dilakukan Selasa Depan

- BNPT: 155 Napiter Rutan Mako Brimob Belum Masuk Program Deradikalisasi Keluarga Korban Penyanderaan di Mako Brimob Mendapat Santunan

×