alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Perlukah Anak Berprestasi Sedini Mungkin?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af3d8b91ee5df24518b4584/perlukah-anak-berprestasi-sedini-mungkin

Perlukah Anak Berprestasi Sedini Mungkin?

Selamat pagi,
Apa kabar kaskuser semua? Mudah-mudahan kabarnya menyenangkan karna bisa sejenak bersantai menikmat hari libur di (agak) tengah minggu ini emoticon-Big Grin

Jadi gini; saya sedang menemani anak saya ikut suatu pertandingan ketika tiba-tiba kepikiran, untuk apa sih ini semua? Apakah anak memang perlu berprestasi sedini mungkin?
Spoiler for anak berpresatsi:

sumber: klikdokter.com

Tidak bisa dipungkiri kita hidup di era kompetitif. Sumber daya semakin langka sehingga persaingan semakin ketat. Kita sudah mendengar doktrin, anak-anak perlu dipersiapkan sedini mungkin untuk menghadapi kerasnya dunia di luar sana. Orang tua pun berlomba-lomba mempersiapkan anaknya mempunyai bekal sebanyak mungkin, mengukir prestasi sedini mungkin. Tapi apakah itu benar diperlukan? Sebenarnya apa sih pro kontranya kalau kita mendidik anak untuk memperoleh achievement?
Kalo menurut TS sih, ini kelebihan dan kekurangannya:

Pro
1. Anak memperoleh banyak pengalaman
Spoiler for lomba:

sumber: infopublik.id
Ikut lomba nari, lomba gambar, tanding taekwondo dsb, untuk apa? Sebenarnya saya juga ga mengharapkan mereka jadi penari profesional, atau artis atau atlit sih emoticon-Big Grin Tapi menurut saya tidak ada salahnya mencari pengalaman sebanyak mungkin. Kelak mereka akan mengingat masa kecil mereka dan berpikir, oh aku pernah ini, pernah itu. Mudah-mudahan akan jadi memori yang menyenangkan buat mereka.

2. Bisa meningkatkan keberanian dan rasa percaya diri anak
Battle 1 on 1, tampil di depan orang banyak, itu butuh keberanian dan percaya diri yang tinggi lho. Dengan membiasakan anak menumbuhkan sikap tersebut, mudah-mudahan itu bisa jadi bekal mereka memasuki dunia sosial kelak.

3. Bisa membiasakan anak berkompetisi
Spoiler for kompetisi:

sumber: nakita.id
Dalam suatu lomba, tentu lawan yang dihadapi tidak homogen. Terkadang lebih tua dari mereka, lebih besar, lebih pandai. Tapi apapun itu, bisa menumbuhkan sikap kompetitif (yang positif tentunya ya), tidak gentar sebelum bertanding. Mereka juga belajar, bahwa kemungkinan akan ada orang-orang yang lebih dari mereka. That's ok, berani maju itu awal dari suatu kemenangan.

4. Memupuk bakat anak sedini mungkin
Dengan seringnya anak mengikuti kegiatan macam-macam, kita jadi bisa tahu, dia unggul di bidang mana, lemah di bidang mana, sehingga kita bisa mengarahkan mereka, hal apa yang perlu mereka perdalam sehingga bisa betul-betul unggul di bidang tersebut.

Kontra
1. Menyita waktu anak
Spoiler for waktu:

sumber: astaga.com
Untuk mendapatkan suatu prestasi tentu perlu perjuangan, perlu belajar dan latihan yang mau tidak mau akan menyita waktu bermain dan beristirahat anak.

2. Dapat memberikan beban mental tersendiri bagi anak
Ketika mengikuti suatu lomba, pasti ada keinginan dan (sedikit) tuntutan untuk menang. Hal ini bisa memberikan tekanan psikis. Begitupun jika sang anak kalah, tentu dia akan merasa kecewa.

3. Perlu modal yang tidak sedikit
Spoiler for modal:

sumber: fe101.net
Tidak bisa dipungkiri, money rules, hehehe. Untuk mendorong anak berprestasi diperlukan suntikan dana yamg tidak sedikit, untuk les tambahan, peralatan dan perlengkapan lomba, uang pendaftaran dan lain-lain, yang membuat orang tua harus merogoh kocek dalam-dalam.

Jadi begitulah gan sis, plus minus nya jika orang tua gencar mendorong anak berprestasi sedari kecil, menurut pemahaman TS. Namun apapun itu, perlu diingat, anak bukan manusia dewasa versi mini yang bisa dibentuk sesuka hati. Dalam proses pendewasaannya, anak perlu diarahkan dan dibimbing, bukan semata diatur sesuai keinginan orang tuanya.
Spoiler for anak:

sumber: ibunda.id

sumber: pemikiran dan pengalaman sendiri
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 3
perlu,
tapi tidak dipaksakan... emoticon-Big Grin

yg penting jangan dipaksakan..
orang tua memaksakan diri.. trus akhirnya memaksakan ke anak..kan jadi kasian anaknya.. hehe gitu kali ya ..
Quote:


Quote:


hmm, setuju sih.
tapi...anak2 kan sering berubah minat secara tiba2 ya. misal tiba2 dia ga suka sesuatu, padahal sblmnya suka dan dia punya bakat/prestasi di bidang itu. Nah, orang tua mesti ikutan nyerah atau bersikeras anaknya nerusin bidang itu ga tuh? emoticon-Big Grin
Betul. Perlu tapi jangan dipaksa.

Dalam psikologi komunikasi, pendidikan yang paling bagus bagi anak usia 2-5 tahun itu MAIN. Di rentang usia itulah memori anak masih kosong dan apa yang masuk akan mudah diingat karna akan terus berulang di kepalanya.

Biarkan pola pendidikannya dia temukan sendiri dengan Bermain. Akan banyak pertanyaan muncul ketika dia tau sesuatu yang baru. Disitulah peran Ibu sangat kuat untuk membentuk konsep dirinya, membentuk pendidikan moral, dll. Awasi dengan mengenalkan sesuatu yang baik dan buruk. Biasanya mereka banyak mengenal kosa kata.

Biarkan dia berkompetisi dengan caranya ketika sama teman2nya. Paling tidak, ketika berkompetisi dia memahami konteks tidak harus menang tapi dia mendapatkan sesuatu dari proses kompetisi itu. Yang akhirnya dia akan tahu caranya utk menang.

Pendidikan bukan memaksa. Tapi rasionalitas kebutuhan hidup. Pelajari arah kebutuhan sesuai porsinya.

Good luck.
Diubah oleh mooncrit
Quote:


berarti ada kemungkinan suatu saat bakal suka lagi apa bidang itu dong ?😂
kalau orang tuanya pengen anak nerusin di bidang itu jangan terlalu dipaksa nanti dia malah jadi nggk mau..

tapi ada kemungkinan juga di bidang lain yg dia lagi suka atau pengen explore.. dia berbakat juga .. ?😂 biarkan dia mengexplore banyak hal baru asal baik.. cmiiw deh emoticon-Malu
Quote:


Benar om, setuju sekali emoticon-2 Jempol

Quote:


Ngga tau juga sih, itu kan pertanyaan hipotetikalemoticon-Big Grin
Ya hasil pengamatan dari pergaulan sekitar sih byk yg gitu emoticon-Big Grin
Tapi ya setuju, intinya jgn ada pemaksaan. Walaupun batasan pemaksaan ke anak itu menurut saya masih kabur batasnyaemoticon-Big Grin
udah naluri orang tua.

Quote:


Diubah oleh akubukanjono
berprestasi atau mencoba banyak hal atau berprestasi dalam banyak hal?

3 different things...
berprestasi.. bisa cuma di 1 hal doang
mencoba banyak hal.. gak perlu berprestasi.. yg penting nyoba
berprestasi dalam banyak hal.. ngelakuin macem2 dan kudu wajib harus dapet peringkat/ juara

which one?
Quote:


berprestasi. means didorong utk excel di bidang itu emoticon-Big Grin
Yang perlu itu disiplin hasil dari kedisiplinan bisa jadi berprestasi emoticon-Big Grin
Quote:


hmm... kamu yg dah punya anak sih... jd gue cuma tau teori yg bakal gue praktekin klo punya anak..


klo gue sendiri, klo anak mo belajar banyak hal, monggo.. tapi gak akan maksa untuk jadi yang terbaik. though emang bakal diajarin utk bertanggung jawab ma pilihannya n pasti bakal disuruh belajar dan berlatih.. tapi sekali lagi, gue gak bakal maksa buat dia jadi juara.

trus klo gitu, gak bakal ada sense of competition dong? gak bakal bisa maju dong? blablabla...
entah yak.. dulu emak juga gak pernah ngajarin buat juara.. tapi gue tetep punya keinginan utk ngalahin yg laen.. mungkin emang sifat dasar manusia buat tetap berkompetisi...dalam hal apapun.



eh wait.. gue nulis apa sih? emoticon-Ngakak (S)
intinya... if i have a kid, i wont force her/ him doing what i want... emoticon-Traveller
Quote:


ya gw juga ga bilang maksa kok. kalo maksa kan jelas salah yaemoticon-Big Grin
Pan udah gw jelasin dari awal emoticon-Big Grin

Tapi kalo mendorong, itu positif kan yah emoticon-Big Grin mendorong anak ikut ini itu, mendorong anak juara ini itu, gimana emoticon-Big Grin

Misal:
Nak, besok ikut lomba A ya|| ga mau ah ma, cape|| dih, ya gapapa. Cobain aja dulu

Atau

Nak, kalo latihan yang giat dong. Masa kamu ga mau jadi juara lomba? Nanti kalo lomba mama beliin x

Ga ada unsur pemaksaan pake kata2 harus/kudu/wajib lho di sini. Tp still ya, menurut gw sih relasi orang tua-anak (kecil) itu emang ga setara. Jadi definisi pemaksaan itu rada2 kabur.
Menurut gw lho emoticon-Big Grin
Quote:


gak pake unsur kudu wajib harus.. tapi anak nolak sampe lebih 3x, ortunya ngedorong terus? sama aja maksa bukan? emoticon-Ngakak (S)

true.. definisi 'pemaksaan' beda2 tiap orang..tiap anak... tapi kita yg dah gede tau lah ya, cem mana itu pemaksaan.. dah punya pengalaman bertahun2 juga kan emoticon-Ngakak (S)

walo encourage anak buat cobain banyak hal itu bagus buat bekal hidup, dan berprestasi itu jelas bagus buat menunjang sekolah n karir... tapi entah ya.. kadang suka kasian aja...


dan sekali lagi...
v
v
intinya... if i have a kid, i wont force her/ him doing what i want



1 question..
does this "dorongan" work on you and the kids?
klo anak enjoy.. emak enjoy.. ya lakuin aja apa yang selama ini kamu lakuin...

tapi klo anak cemberut..atau emak cemberut atau worst.. dua2nya cemberut.. mungkin bisa dievaluasi ulang



#tantebelomadaanaktapisoktau
#ngacirdulusambilngemilmartabakdingin
Diubah oleh binuncarinama
Quote:


gw mah ga maksa ga dorong kok emoticon-Big Grin
Sueremoticon-Peace
though kalo dia minta ikut sesuatu trs ngerjainnya males-malesan/sekedarnya aja kadang gw marahin sihemoticon-Ngakak (S)

Yg gw tulis di atas kan pemikiran sesaat gw based on pengalaman dan pengamatan gw emoticon-Big Grin
Quote:


wkwkwk.. maaf klo terkesan buat kamu.

yg gue tulis berdasar pemikiran gue dan pengamatan sekitat sih..

kadang suka liat anak2 pada cemberut pas ikut karnaval atau show2 apalah itu.. kalo ditanya jawabnya, gak mau ikut.. disuruh mama.. gak mau pake ini itu.. ya gitu2lah..

makanya gue nulis, jangan paksain yang ortu mau.. kasian klo anak ngerasa terpaksa walo menurut ortu bagus.
Quote:


yes, gw setuju. gw jg sering lihat yg kaya gt.

makanya gw pan nulis plus minusnya di atas kalo emoticon-Big Grin

eh tapi kalo misalnya ni emang si anak yg awalnya mau ikut lomba ini itu. tapi pas persiapan dan hari h nya dia anteng aja, tp yg heboh mak nya, itu termasuk pemaksaan terselubung ga sih, ahahah.
nah kalo yg kaya gini kadang itu gwemoticon-Ngakak (S)
Yang penting anaknya mau.

Kasih pilihan aja mau ikut yang mana..
Bukan untuk prestasi sih, tapi buat pengalaman anak aja. Biar belajar berkompetisi sehat, kritis, dan kreatif
Quote:


itu sih.... emak2 rempong emoticon-Wakaka



*kabooorr yang jauh sebelom di lempar bakiak*
Quote:


iya itu gw emoticon-Cool
*lempar p̶o̶n̶i̶ jilbabemoticon-Ngakak (S)*
Quote:


iihh.. kok bisa pake strikethrough itu.. gimana caranya?
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di